P. 1
Makalah HIV AIDS, Sifilis Dan CMV

Makalah HIV AIDS, Sifilis Dan CMV

|Views: 1,558|Likes:
Dipublikasikan oleh Yudha Abdi Nugroho
Kumpulan Makalah, Resume, dll
Kumpulan Makalah, Resume, dll

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Yudha Abdi Nugroho on Nov 01, 2012
Hak Cipta:Traditional Copyright: All rights reserved
Harga Terdaftar: $2.00 Beli Sekarang

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

06/25/2013

$2.00

USD

pdf

text

original

MAKALAH PENYAKIT SIFILIS, HIV/AIDS DAN CYTOMEGALOVIRUS

Disusun Oleh : Kelompok I 1. 2. 3. 4. 5. Eka Mentari Fajar Septiana Lidia Astuti Mariati Titis Prastika PO.62.24.2.10.088 PO.62.24.2.10.093 PO.62.24.2.10.100 PO.62.24.2.10.118

PO.62.24.2.10.101

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES PALANGKA RAYA JURUSAN KEBIDANAN REGULER XII A 2012/ 2013

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan banyak kesehatan dan kesempatan untuk penulis. Sehingga penulis mampu menyelesaikan makalah ini sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi salah satu tugas asuhan kebidanan patologi. Sebagai penulis, pastinya tidak pernah terlepas dari kesalahan ataupun kekurangan. Oleh karena itu, kami mohon maaf atas segala kekurangannya. Selain itu, penulis juga mengucapkan terima kasih banyak kepada Ibu Maria Julin Rarome S.Kp M.Kes selaku dosen pembimbing dan Koordinator mata kuliah asuhan kebidanan patologi yang telah membimbing dalam penulisan makalah ini dan tidak lupa pula kepada teman-teman yang telah ikut berpartisipasi. Sehingga makalah ini selesai tepat pada waktunya.

Palangkaraya,

November 2012

Penulis

i

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...........................................................................................................................i DAFTAR ISI........................................................................................................................................ii BAB I PENDAHULUAN................................................................................................................................1 Latar Belakang Masalah...........................................................................................................1 Rumusan Masalah....................................................................................................................2 Tujuan ......................................................................................................................................3 Manfaat ....................................................................................................................................3 BAB II TINJAUAN TEORI..............................................................................................................................4 SIFILIS.....................................................................................................................................4 Definisi..............................................................................................................................4 Etiologi .............................................................................................................................4 Gambaran klinik ..............................................................................................................5 Pengaruh Sifilis.................................................................................................................6 Diagnosis .........................................................................................................................9 Cara Pencegahan ............................................................................................................10 Pengobatan .....................................................................................................................11 HIV AIDS ..............................................................................................................................12 Definisi HIV/AIDS.........................................................................................................12 Etiologi ...........................................................................................................................13 Penyebaran Dan Tanda-tanda Terserang HIV/AIDS.....................................................14 Penularan HIV/AIDS.....................................................................................................17 HIV menyebabkan AIDS...............................................................................................18 Cara Pencegahan Dan Penanggulangan HIV/AIDS......................................................19 Cytomegalovirus ...................................................................................................................20 Definisi ...........................................................................................................................20 Etiologi ...........................................................................................................................20 Manifestasi Klinik..........................................................................................................21 ii

........................................................................29 iii ...................................26 Kesimpulan................................................22 Cara Penularan......................................................................................22 Diagnosa..........................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................Patofisiologi ..........................................................................................27 DAFTAR PUSTAKA..............................23 Komplikasi ................................................................................................................................................................25 BAB III PENUTUP.....26 Saran ...............................................................................................................................................................................24 Penatalaksanaan ...............................................

Tetapi dengnan mengubah perilaku dapat juga menghentikan penyebaran penyakit ini. Misalnya. 1 . mencuci tangan setelah dari kamar mandi akan merendahkan peluang penyebaran penyakit kepada orang lain. HIV tidak dapat menyebar dengan cara yang sama seperti virus-virus pada umumnya. serta dari seorang ibu kepada anaknya yang belum lahir atau ibu yang menyusui bayinya. bahkan penyakit yang saat ini belum bisa dicegah dengan vaksin. Oleh karena itu. demikian juga polio. bahkan lebih kecil dari pada bakteri yang bisa menyebabkan TBC atau kolera. HIV ( Human Immunodeficiency Virus) berbeda meskipun juga termasuk salah satu virus. dan flu. Sebagai seorang bidan yang terdidik dan terlatih kita harus bisa memahami dan mengerti tentang kegawadaruratan terhadap penyakit yang menyertai kehamilan tersebut pada ibu hamil. faktor penularan dan media penularan yang sangat akrab dengan kehidupan sehari-hari. Ada dua jenis virus pelemah system kekebalan manusia. Virus-virus ini dapat tersebarkan oleh batuk. HIV berbeda karena belum ada vaksin untuknya. Tapi kita semua tidak perlu takut. HIV. dan alat-alat lain. HIV hanya dapat disebarkan oleh hubungan seks. bersin/ sentuhan. darah. CMV dan Sifilis. Kita semua mungkin sudah banyak mendengar cerita-cerita yang menyeramkan tentang HIV/AIDS. sedangkan HIV-2 ditemukan paling banyak di Afrika Barat. Sampai sekarang belum ada obat yang bisa menyembuhkan AIDS. dalam makalah ini. Karena penyebaran kedua virus ini dapat dicegah dengan cara yang sama. Virus tersebut begitu umum sehingga manusia dapat terserang olehnya beruulang kali sepanjang hidupnya. HIV1 ditemukan di semua belahan dunia. jarum kotor. Banyak penyakit infeksi yang menyertai kehamilan dimana diantaranya adalah Penyakit. campak.BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah Virus adalah organisme yang kecil. yaitu HIV-1 dan HIV-2. gondok. Virus dapat menyebabkan masu angin. agar bisa diterapkan ke masyarakat jika turun ke dunia kerja dengan maksud mengurangai angka kematian ibu hamil akibat terinfeksi dari penyakit yang membahayakan tersebut. penyusun akan membahas HIV-1 dan HIV-2 secara bersama-sama sebagai HIV saja. dimana semuanya ini merupakan penyakit berbahaya yang harus diwaspadai saat kehamilan pada umumnya. Penyebrangan AIDS itu berlangsung secara cepat dan mungkin sekrang sudah ada disekitar kita. Dengan berbagai macam cara penularan.

AIDS adalah suatu penyakit yang belum ada obatnya dan belum ada vaksin yang bisa mencegah serangan virus HIV. merasa perlu memperhatikan hal tersebut. Semua itu menunjukkan bahwa masalah AIDS adalah suatu masalah besar dari kehidupan kita semua. 3 kasus per 100. yang merupakan penyakit kronis dan bersifat sistemik. HIV/AIDS dan CMV? 2. ataupun seminar-seminar. Dengan pertimbangan-pertimbangan dan alasan itulah kami sebagai pelajar. Tapi dari segi mental. sehingga penyakit ini merupakan salah satu penyakit yang sangat berbahaya bagi kehidupan manusia baik sekarang maupun waktu yang datang. tentang betapa menderitanya seseorang yang mengidap penyakit AIDS. Dari segi fisik. AIDS dan CMV? 3. maka kita akan terbebas dari HIV/AIDS. Factor resiko yang berkaitan dengan sifilis antara lain adalah penyalahgunaan zat. sebagai bagian dari anggota masyarakat dan sebagai generasi penerus bangsa. tidak terlihat secara langsung karena gejalanya baru dapat kita lihat setelah beberapa bulan. AIDS dan CMV? 4. Rumusan Masalah Rumusan masalah adalah rumusan yang disusun untuk memahami apa dan bagaimana masalah yang diteliti. HIV/AIDS dan CMV? 2 . Angka sifilis di Amerika Serikat pada tahun 1999 merupakan rekor angka terendah yaitu 2. Bagimana cara mencegah penularan penyakit sifilis. Selama perjalanan penyakit ini dapat menyerang seluruh organ tubuh. 000 orang dan centers for disease control and prevention ( COC) telah menciptakan national paln for syphilis elimination. usia muda status social ekonomi lemah dan banyak pasangan seksual. Seperti yang kita ketahui bersama. baik dari segi fisik maupun dari segi mental. Sifilis adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh Treponema pallidum . elektronik. Mungkin kita sering mendapat informasi melalui media cetak. AIDS dan CMV? 6. Bagaimana sifilis. orang yang mengetahui dirinya mengidap penyakit AIDS akan merasakan penderitaan batin yang berkepanjangan. Selain itu AIDS juga dapat menimbulkan penderitaan. Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah: 1. terutama crack cocaine : pelacuran. Apa saja tanda dan gejala (gambaran klinik) dari penyakit sifilis. Apa saja penyebab (etiologi) dari penyakit sifilis.Jika kita berprilaku sehat dan bertanggung jawab serta senantiasa memegang teguh ajaran agama. AIDS dan CMV dapat ditularkan / patofisiologinya? 5. Apa definisi dari sifilis. Apa saja komplikasi atau akibat yang dapat ditimbulkan dari penyakit sifilis. tidak adanya perawatan antenatal prenatal. penderitaan itu mungkin.

AIDS dan CMV. 6. HIV/AIDS dan CMV. Menjelaskan tanda dan gejala (gambaran klinik) dari penyakit sifilis. 2. Manfaat Manfaat yang diharapkan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut : 1. HIV/AIDS dan CMV? Tujuan 1. Menjelaskan cara penanggulangan atau pengobatan yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak dari penyakit sifilis. Menjelaskan komplikasi atau akibat yang dapat ditimbulkan dari penyakit sifilis. Menjelaskan pengertian dari sifilis. Menjelaskan cara mencegah penularan penyakit sifilis. Menjelaskan cara penularan penyakit sifilis. 7. HIV/AIDS dan CMV. 4. Bagaimana cara penanggulangan atau pengobatan yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak dari penyakit sifilis. HIV/AIDS dan CMV. Menjelaskan penyebab (etiologi) dari penyakit sifilis. HIV/AIDS dan CMV. 3. Sebagai bahan masukan untuk memperluas dan memperdalam pemahaman tentang penyakit sifilis. HIV/AIDS dan CMV. AIDS dan CMV. 3 . 5. 2.7. Untuk memberikan gambaran tentang penyakit sifilis. AIDS dan CMV. HIV /AIDS dan CMV.

tampak manifestasi yang nyata dari sifilis tersier. mempunyai masa laten. timbulah erupsi kulit sebagai gejala sifilis sekunder. sesudah fase sekunder. pallidum berbentuk spiral. tetapi kemudian menjadi reaktif sesudah 1-4 minggu. atau dapat menjadi sifilis tersier. Tes serologik untuk sifilis biasanya nonreaktif pada waktu mulai timbulnya chancre. yaitu perjalanan penyakitnya sangat kronis. Pada daerah anogenital ditemukan kondilomata lata. Etiologi Penyebab penyakit ini adalah Treponema pallidum yang termasuk ordo spirochaetales. Tes serologik hampir seluruh positif selama fase sekunder ini. 2-6 minggu sesudah tampak luka primer. familia spirochaetaceae. terjadilah luka pada kulitprimer (chancre atau ulkus durum). dan genus treponema. 4 . Nama lain dari sifilis penyakit raja singa. Penyakit ini mempunyai beberapa sifat. maka dengan penyebaran treponema pallidium diseluruh badan melalui jalan darah.1-0. Selain melalui ibu ke janinnya dan melalui hubungan seksual. Chancre ini kelihatan selama 1-5 minggu dan kemudian sembuh secara spontan. dan dapat ditularkan dari ibu ke janinnya sehingga menimbulkan sifilis kongenital. dapat menyerupai macam-macam penyakit.2 µm. Treponema dapat melewati selaput lendir yang normal atau luka pada kulit. dapat kambuh kembali (rekuren). Pada sepertiga kasus yang tidak diobati. panjang 5-20 µm. dapat menyerang semua organ tubuh. sifilis bisa juga ditularkan melalui luka.2001). lebar 0. Erupsi pada kulit dapat terjadi spontandalam waktu 2-6 minggu. T. transfusi dan jarum suntik (Wilson. dapat terjadi sifilis laten yang dapat berlangsung seumur hidup. 10-90 hari sesudah treponema memasuki tubuh. gerakannya berupa rotasi sepanjang aksis dan maju seperti gerakan pembuka botol yang ditularkan ketika hubungan seksual dengan cara kontak langsung dari luka yang mengandung treponema.BAB II TINJAUAN TEORI SIFILIS Definisi Sifilis adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh kuman Treponema pallidum yang menyerang manusia.

Luka tersebut paa alat genital biasanya terdapat vulva dan terutama pada labia. dan pemeriksaan medan gelap (dark-field) perlu dilakukan usaha untuk menemukan treponema pallidium disemua luka yang dicurigai. Alis mata dapat menghilang pada sepertiga bagian lateral. Treponema pallidium dapat dijumpai pada luka ini dan tes srologik biasanya positif. Sifilis sekunder Gejala pada kulit timbul kira-kira 2 minggu – 6 bulan (rata-rata 6 minggu) setelah hilangnya luka primer. Limfadeno patia adalah tanda penting. 5 . Sifilis laten Tidak mempunyai tanda-tanda atau gejala klinis. padat. Jika fase laten berlangsung sampai 4 tahun. Luka primer kadang-kadang terjadi pada selaput lendir atau kulit ditempat lain (hidung. berbentuk budar. 3. atau postuler. Chancre berupa papula atau ulkus dengan pinggirpinggri yang meninggi. Kondilomata lata agak meninggi. Tanda positif hanya serum yang reaktif. Papula ini dekenal dengan nama kondilomata lata. tetapi bisa juga pada serviks. dan lain-lain).Gambaran klinik 1. 2. kadang-kadang splenomegali dijumpai juga. 4. pinggirnya basah dan ditutup oleh eksudat yang berwarna kelabu. 10-90 hari setelah terjadinya infeksi. Kelainan yang khas pada kulit bersifat makulopapiler. maka penyakit ini tidak menular lagi. Karakteristik adalah alopesia rambut kepala yang tidak rata (month eaten) pada daerah oksipital. Papula yang basah dapat dilihat pada daerah anogenital dan pada mulut. Aspirasi dengan jarum dari kelenjer limfe yang bengkak pada biasanya menemukan cairan yang mengandung treponema pallidium yang dapat dilihat pada pemeriksaan lapangan gelap. dada. Sifilis primer Chancre atau ulkus durum kelihatan pada temmpat masuknya kuman. Disini ada kecendrungan bagi gumma untuk menjadi ulkus nekrosis dan indurasi pada pinggirnya. folikuler. dan tidak sakit. Sifilis tersier Kadang pada vulva ditemukan gumma. Tes serologik harus dibuat setiap minggu selama enam minggu. dan mempunyai arti diagnostik untuk penyakit ini. dan kadang-kadang cairan spinal juga reaktif. kecuali pada janin yang dikandung wanita yang berpenyakit sifilis. perineum.

infeksi pada janin mungkin dapat dicegah. Spiroketa mudah menembus placenta dan dapat menyebabkan infeksi congenital karna adanya imunoinkompetensi relative sebelum 18 minggu. dan penyakit stadim lanjut yang bermanivestasi pada remaja. 3) Bayi lahir dengan lues kongenital: Pemfigus sifilitus. Jika penderita diobati dengan baik. atau laten dini insidensi terendak pada penyakit laten lanjut ) penting di ketahui bahwa stadim sifilis pada ibu dapat menyebabkan infeksi pada janin. maka plasenta memberikan perlindungan terhadap janin dan bayi dapat dilahirkan sehat. dan pada pengobatannya. 4) Bila ibu menderita baru 2 bulan terakhir tidak akan terjadi lues kongenital.. Sifilis sekarang memiliki peran yang kecil tetapi presisten dalam kematian janin. 2) Akibatnya: kelahiran mati dan partus Prematurus. Sifilis dan kehamilan Paling sedikit dua sepertiga dari wanita hamil dengan sifilis berumur 20-30 tahun. Pada tiap pemeriksaan antenatal perlu dilakukan tes serologik terhadap sifilis. insidensi tertinggi adalah pada neonatus yang lahir dari ibu dengan sifilis dini ( primer. ia akan melahirkan bayi yang sehat. Pengaruh Sifilis a) Terhadap kehamilan 1) Infeksi pada janin terjadi setelah minggu ke-16 kehamilan. janin biasanya tidak memperlihatklan gejala kllinis jika terinfeksi sebelum kurun ini. atau aborataus prematurus dengan meninggal atau dengan tanda-tanda kongenital. frekunsi sifilis congenital bervariasi sesuai stadim damn durasi infeksi pada ibu. Jika ia tidak diobati. Efek sifilis pada kehamilan dan janin terutama tergantung pada lamanya infeksi terjadi. sekunder. dekskuamanasi telapak tangan-kaki serta kelainan mulut dan gigi. b) Terhadap janin dan neonatus Dahulu. Infeksi sifilis congenital di bagi menjadi stadium dini yang bermanisvestasi pada masa neonatus. Apabila infeksi terjadi sebelum plasenta terbentuk dan dilakukan pengobatan segera. dimana Treponema telah dapat menembus barier plasenta. Apabila infeksi dengan sifilis terjadi pada hamil tua. sifilis merupakan penyebab dari 1/3 kasus lahir mati. 6 . ia akan mengalami abortus.5.

c) terapi untuk wanita hamil dengan sifilis Kategori sifilis dini Terapi Penicillin G benzatin, 2,4 juta unit intramuskulus sebagai suntikan tunggal, sebagian menganjurkan dosis kedua 1 minggu kemudian Penicillin G benzatin, 2,4 juta unit intramuskulus setipa minggu untuk 3 sifilis dengan durasi lebih dari 1 tahun neoroafilis dosis Penicillin G kristal cair, 3-4 juta unit intravena setipa 4 jam selama 1014 hari. Penicillin prokain cair, 2,4 juta unit intramuskulus setiap hari, plus setiap hari, plus probenerid 500 mg peroral 4kali sehari, keduanya selama 10-14 hari. d) Tindak lanjut Kontrak sesual dalam 3 bulan terakhir perlu di evaluasi untuk sifilis dan terapi secara presumtif. Meskipun seronegative. Titer serologis ibu perlu di periksa setiap bulan dan saat persalinan untuk memastikan respons serologis terhadap terapi atau mengetahui reinfeksi pada kelompok beresiko tinggi ini. peningkatan titer 4 kali lipat atau lebih mengisyaratkan reinfeksi atau kegagalan pengobatan sebagai contoh, titer VDRL yang semula 1: 4 dan kemudian meningkat menjadi 1: 16 mengisyaratkan reinfeksi. e) Siklus pada Kehamilan Dan Sifilis Kongenital Pada masa belum dikenal antibiotika,seorang ibu dari bayi yang menderita sifilis kongenital akan memberi keterangan bahwa telah menjadi keguguran yang kemudian diikuti lahirnya bayi prematur meningggal waktu lahir dan selanjutnya lahir cukup umur meninggal waktu lahir dan kemudian lahir bayi yang sehat. Hal tersebut dapat dijelaskan adanya kemungkinan “ternonema” keluar secara berkala dari jaringan limfoid kedalam peredaran darah pada sifilis lanjut. Maka bila hal tersebut terjadi bayi dalam kandungan akan terinfeksi. Seorang wanita yang menderita sifilis dini, tidak nmendapat pengobatan 30% bayi akan meninggal dalam kandungan, 30% meninggal setalah lahir, terinfeksi tetapi masih hidup sekitar 40% yang disertai gejala-gejala sifilis lanjut. 7

f) Sifilis Kongenital Dini Pada sifilis kongenital dini tanda dan gejala yang khas muncul sebelum umur 2 tahun. Lebih awal munculnya manifestasi klinis,akan lebih jelek prognosisnya. Tanda-tanda tersebut adalah 1. Lesi kulit terjadi segera setalah lahir, berupa lesi vesikobulosa yang akan berlanjut menjadi erosi yang tertutup kusta. Lesi kulit yang terjadi pada beberapa minggu kemudian berupa populoskuamosa dengan distribusa simetris. 2. Lesi pada selaput lendir. Selaput lendir hidung, faring dapat terkena serta mengeluarkan sekresi. Sekresi hidung disertai darah pada bayi baru lahir merupakan tanda khas sifilis kulit dan selaput lendir dipenuhi “T.Pallidum”. 3. 4. 5. 6. Tulang. Terjadi osteokondritis tulang panjang.walaupun hanya sebagian Anemia hemolitik Hepatosplenomegali Sistem syaraf pusat,dijumpai kelainan sumsum tulang belakang. ditemukan tanda klinis, hampir semua penderita menunjukkan kelainan radiologis.

g) Sifilis Kongenital Lanjut Tanda-tanda sifilis lanjut: 1. Keratitis interstitialis Biasanya terjadi pada umur pubertas dan bilateral.Pada kornea timbul pengaburan menyerupai gelas disertai vaskularisasi sklera. 2. Gigi hutchinson Kurangnya perkembangan gigi,maka insisor tengah menyerupai tong disertai takikdan lebih kecil dari nomal. 3. 4. Gigi mulberry Pada molar pertama kelainan pertumbuhan pada bagian mahkota. Gangguan syaraf pusat VIII Ketulian biasanya terjadi mendekati masa pubertas tetapi kadang-kadang terjadi pada setengah umur. 5. Neurofilis Menunjukkan kelainan seperti manifestasi sifilis yang didapat,peresis lebih sering terjadi dibandingkan pada orang dewasa.

8

6.

Tulang Terjadi sklerosis sehingga tulang kering menyerupai pedang (sabre). Tulang

frontal yang menonjol atau dapat terjadi kerusakan akibat gomma yang menyebabkan destruksi terutama pada septum nasi. 7. Kulit Timbul fisira disekitar rongga mulut dan hidung disertai ragado yang disebut sifilis rinitis infantil. 8. 9. Lesi kardiovaskuler Clutton’s joint

h) Stigmata Sifilis Kongenital Lesi sifilis kongenital dini dan lanjut dapat sembuh serta meninggalkan parut dan kelainan yang khas. Parut dan kelainan demikian merupakan stigmata sifilis kongenital. 1. Stigmata Lesi Dini 1) Gambaran muka yang menunjukkan saddlenosa 2) Gigi menunjukkan gambar gigi insisor hutchinson dan gigi mullberr 3) Ragades 4) Atrofi dan kelainan akibat peradangan 5) Koroidoretinitis, membentuk daerah parut putih dikelilingi pigmentasi pada retina 2. Stigmata dan Lesi Lanjut 1) Lesi pada kornea: kekabuaran kornea sebagai akibat ghort vessels. 2) Lesi tulang, sabre tibia, akibat osteoperiostitis 3) Atrofi optik tersendiri tanpa iridoplegia 4) Ketulian syaraf. Diagnosis Untuk menegakkan diagnosis sifilis, diagnosis klinis harus dikonfirmasikan dengan pemeriksaan laboratorium berupa : 1. Pemeriksaan lapangan gelap dengan bahan pemeriksaan dari bagian dalam lesi, untuk melihat adanya T. Pallidum a. Pemeriksaan lapangan gelap (dark field)

9

akan tetapi dapat menunjukkan reaksi dengan IgM dan IgG adalah : a. Tes yang menentukan antibody nonspesifik 1) Tes wasserman 2) Tes khan 3) Tes VDRL (Veneral Diseases Research Laboratory) 4) Tes RPR (Rapid Plasma Reagin) 5) Tes automated regain b.Ruam sifilis primer. Pallidum berbentuk ramping. frambusio atau pinta akan dihasilkan berbagai variasi antibody. dibersihkan dengan larutan Nacl fisiologis. Pencegahan dapat dilakukan dengan: 1) Tidak berhubungan seksual dengan orang yang memiliki penyakit sifilis 2) Tidak berganti-gantipasangan 10 . gerakan lambat dan angulasi b. 2. Beberapa tes yang dikenal seharihari yang mendeteksi antibody non spesifik. serum diperoleh dari bagian dasar lesi dengan cara menekan lesi dan serum akan keluar. baik yang menyebabkan sifilis. c. Peneliti lain melaporkan bahwa pemeriksaan ini dapat member hasil non spesifik dan kurang dapat dipercaya dibandingkan pemeriksaan lapangan gelap. Diperiksa dengan mikroskop lapangan gelap menggunakan minyak imersi T. Antibody terhadap kelompok antigen yai 1) Tes RPCF (reiter protein complement fixation) Yang menentukan antibody spesifik yaitu 1) Tes TPI (Treponema Pallidum Immobilization) 2) Tes FTA – ABS (Fluorescent Treponema Absorbed) 3) Tes TPHA (Treponema Pallidum Haemagglutination Assay) 4) Tes ELisa (Enzyme Linked immune sorbent assay) Cara Pencegahan Tidak ada vaksin untuk mencegah terjangkitnya sifilis. Penentuan antibody didalam serum Pada waktu terjadi infeksi treponema. difiksasi dengan aseton. kemudian diperiksa dengan mikroskop fluoresensi. Sediaan diberi antibiotic spesifik yang dilabel fluoresensi. Mikroskop fluoresensi Bahan apusan dari lesi dioleskan pada gelas objek.

kecuali ada infeksi ulang atau didonosis sifilis dini dapat ditegakkan. Semua penderita sifilis kardivaskuler dan neorosirilis harus diamati bertahuntahun.setelah pemberian penisilin 6.bila terjadi infeksi ulang setelah pengobatan. 2. Suami harus diperiksa dengan menggunakan tes ix Wasserman dan VDRL. 11 . 3.pengobatan ulang ulang diberikan bila: a) tanda-tanda dan gejala klinis menunjukkan sifilis aktif yang perdsisten atau berulang b) terjadi kenaikan titer tes nontreponemal lebih dari dua kalipengenceran ganda c) pada mulanya tes neotreponemal dengan titer tinggi (>1/8) persisten bertahan 4. 5. c) Lues kongenital padaneonatus : Penisilin 6. Pada semua tingkat sifilis. 2.maka setiap pasien harus diperiksa 3 bulan kemudian untuk penentuan hasil pengobatan. makan menggunakan peralatan makan yang sama. Pengobatan 1. jabat tangan dan dudukan toilet (Anonim.trmasuk klinisserologis.3) Penyuluhan mengenai bahaya penyakit menular seksual (PMS) pada masyarakat 4) Pemeriksaan darah pada ibu hamil melalui STS (Serological Test for Syphilis) untuk menghindari terjadinya congenital sifilis 5) Sifilis tidak menular melalui pelukan.000 satuan per kg berat badn sekaligus. Pemeriksaan penderita setelah pengobatan 1.Pada hanya sekali pengobatan ulang dilakukan sebab pengobatan yang cukup pada penderita akan stabil dengan titel rendah. sebaliknya sebelum hamil atau pada trimester I untuk mencegah penularan terhadap janin.2007).100. b) Obat-obatan per oral Penisilin dan etromisin. Penderita harus diberi pengobatan ulang terhadap sifilis yang lebih dari 2 tahun. 3.dan pemeriksaan CSTG dan bila perlu radiologis. Harus dilakukan pemeriksaan CSTG setelah diberi pengobatan. Wanita hamil dengan sifilis harus diobati sedini mungkin. Terapi: a) Suntikan Penisilin 6 secara intramuskular sebanyak 1 juta satuan perhari selama 810 hari. bila perlu diobati. Pemeriksa penderita sifilis harus dilakukan.

CD 4 adalah sebuah marker atau penanda yang berada di permukaan sel-sel darah putih manusia. entah itu berada dalam udara. nilai CD4 berkisar antara 1400-1500. HIV AIDS Definisi HIV/AIDS HIV (Human Immunodeficiency Virus) adalah Virus yang menyerang sistim kekebalan tubuh manusia yang menyebabkan timbulnya AIDS.misalnya lesi sifilis lebih merah 3. karena berkurangnya nilai CD4 dalam tubuh manusia menunjukkan berkurangnya sel-sel darah putih atau limfosit yang seharusnya berperan dalam memerangi infeksi yang masuk ke tubuh manusia. Namun kita tidak setiap saat menjadi sakit. Virus HIV ditemukan dalam cairan tubuh terutama pada darah. Tanda-tanda JH (reaksi jerisch herxheimier) ialah: 1.Reaksi penisilin Dapat terjadi alergi atupun syok anapilatik sebagai reaksi terhadap penisilin. cairan vagina dan air susu ibu. Di sekitar kita banyak sekali infeksi yang beredar. makanan ataupun minuman. Lesi bertambah jelas. Terjadi kenaikan suhu tubuh yang disertai menngigil dan berkeringat 2. Infeksi virus ini mengakibatkan terjadinya penurunan sistem kekebalan yang terus-menerus. terutama sel-sel limfosit.Dapat terjadi reaksi psudo. Pada orang dengan sistem kekebalan yang baik. Sel yang mempunyai marker CD4 di permukaannya berfungsi untuk melawan berbagai macam infeksi. HIV merupakan retrovirus yang menjangkiti sel-sel sistem kekebalan tubuh manusia. Perubahan fisiologis yang khas termasuk fisiokonttriksi dan hiperventilasi dan kenaikan tekanan darah dan output jantung. terutama CD4 positive T-sel dan macrophages (komponen-komponen utama sistem kekebalan sel) dan menghancurkan atau mengganggu fungsinya. Jika CD4 12 . cairan sperma. karena CD4 masih bisa berfungsi dengan baik untuk melawan infeksi ini.Alergi pada kulit yaitu reaksi jarish-herx heimier dan hoigine (gejala psikotit akut akibat prokain dalam penisilin). Sedangkan pada orang dengan sistem kekebalan yang terganggu (misal pada orang yang terinfeksi HIV) nilai CD 4 semakin lama akan semakin menurun (bahkan pada beberapa kasus bisa sampai nol). yang akan mengakibatkan defisiensi kekebalan tubuh. CD4 pada orang dengan sistem kekebalan yang menurun menjadi sangat penting.

yang dikelompokkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization) sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) Tahap I penyakit HIV tidak menunjukkan gejala apapun dan tidak dikategorikan Tahap II (meliputi manifestasi mucocutaneous minor dan infeksi-infeksi saluran Tahap III (meliputi diare kronis yang tidak jelas penyebabnya yang berlangsung Tahap IV (meliputi Toksoplasmosis pada otak. penggunaan obat-obatan terlarang dan narkotika secara rutin. Kandidiasis pada saluran sebagai AIDS.tahap infeksi HIV yang paling lanjut.sembuh) lebih dari satu bulan. Istilah AIDS dipergunakan untuk tahap. Penyakit-penyakit yang berkaitan dengan defisiensi kekebalan yang parah dikenal sebagai “infeksi oportunistik” karena infeksi-infeksi tersebut memanfaatkan sistem kekebalan tubuh yang melemah. dkk pada tahun 1983. ata tenggorokan (oesophagus). bila tidak mendapat pengobatan.penyakit. Sistem kekebalan dianggap defisien ketika sistem tersebut tidak dapat lagi menjalankan fungsinya dalam memerangi infeksi dan penyakit. dan TBC paru-paru). akan menunjukkan tanda-tanda AIDS dalam waktu 8-10 tahun. Faktor yang mempengaruhi AIDS : 1.berkurang. Etiologi HIV merupakan retrovirus penyebab penyakit defisiensi imun HIV ditemukan oleh Montaguren. Faktor Sosial (meliputi factor perilaku manusia) Misalnya : hubungan sexsual. saluran pernafasan (trachea). mikroorganisme yang patogen di sekitar kita tadi akan dengan mudah masuk ke tubuh kita dan menimbulkan penyakit pada tubuh manusia. 13 . AIDS disebabkan oleh Virus (Jasad Sub Renik) yang disebut dengan HIV. Penyakit HIV digunakan sebagai indikator AIDS. sehingga tubuh rentan terhadap penyakit lain yang mematikan. AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) adalah kumpulan gejala penurunan kekebalan tubuh. Sebagian besar orang yang terkena HIV. infeksi bakteri yang parah. yang sebagian besar jarang menjangkiti orang yang tidak mengalami defisiensi kekebalan. pernafasan bagian atas yang tidak sembuh. AIDS diidentifikasi berdasarkan beberapa infeksi tertentu. batang saluran paru-paru (bronchi) atau paru-paru dan Sarkoma Kaposi). Orang yang kekebalan tubuhnya defisien (Immunodeficient) menjadi lebih rentan terhadap berbagai ragam infeksi.

2. suami. Diare kronis yang berlangsung lebih dari 1 bulan 3. Hingga beberapa tahun. tetapi proporsi penderita HIV perempuan cenderung meningkat. ODHA yaitu pengidap HIV atau AIDS. namun demikian orang tersebut dapat menularkan kepada orang lain. 3. penggunaan peralatan makan dan minum. Berat badan menurun lebih dari 10 % dalam 1 bulan 2. Sedangkan OHIDA (Orang hidup dengan HIV atau AIDS) yakni keluarga (anak. berciuman biasa. Perubahan ini akan meningkatkan mobilitas penduduk serta perubahannya menjadi masyarakat industri yang bisa rentan terhadap ancaman infeksi HIV. ibu) atau teman-teman pengidap HIV atau AIDS. 90 % terjadi dari Ibu pengidap HIV. Penyebaran Dan Tanda-tanda Terserang HIV/AIDS HIV tidak ditularkan atau disebarkan melalui hubungan sosial yang biasa seperti jabatan tangan. kolam renang. Faktor Demografi Jumlah penduduk yang besar dapat memungkinkan terjadinyanperluasan penyebaran epidemi HIV yang lebih besar ruang lingkupnya dan dampaknya dibandinf dengan epidemi HIV atau AIDS di negara lain.Tanda-tanda klinis penderita AIDS : 1. Lebih dari 80% infeksi HIV diderita oleh kelompok usia produktif terutama lakilaki. berpelukan. Setelah itu. Penurunan kesadaran dan gangguan-gangguan neurologis 5. penggunaan kamar mandi atau WC/Jamban yang sama atau tinggal serumah bersama Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA). bersentuhan. Demam berkepanjangan lebih dari1 bulan 4. Faktor Ekonomis Meliputi perubahan dan negara agraris menjadi negara industri akan memberi dampak sosial ekonomi yang terkait dengan penyebaran infeksi. istri. ayah. Infeksi pada bayi dan anak. seorang pengidap HIV tidak menunjukkan gejala-gejala klinis tertular HIV. gigitan nyamuk. Dimensia/HIV ensefalopati 14 . AIDS mulai berkembang dan menunjukkan tanda-tanda atau gejala-gejala. HIV yang ditandai dengan perubahan pada hidup keluarga dan masyarakat.

Satu cara untuk mendapat kepastian adalah dengan menjalani Uji Antibodi HIV terutamanya jika seseorang merasa telah melakukan aktivitas yang berisiko terkena virus HIV. Bayi yang ibunya positif HIV Tanda dan Gejala Penyakit AIDS seseorang yang terkena virus HIV pada awal permulaan umumnya tidak memberikan tanda dan gejala yang khas. Pengguna narkoba suntik yang menggunakan jarum suntik secara bersama-sama 3. nyeri dada dan demam seprti terserang infeksi virus lainnya (Pneumonia). Adanya Herpes zoster multisegmental dan berulang 4. batuk. Saluran pernafasan. Pasangan seksual pengguna narkoba suntik 4. orang yang terkena virus HIV akan tetap sehat dalam beberapa tahun dan perlahan kekebelan tubuhnya menurun/lemah hingga jatuh sakit karena serangan demam yang berulang. Penderita mengalami nafas pendek. Batuk menetap lebih dari 1 bulan 2. Orang yang berperilaku seksual dengan berganti-ganti pasangan tanpa menggunakan kondom 2. Tidak jarang diagnosa pada stadium awal penyakit HIV AIDS diduga sebagai TBC. Setelah kondisi membaik. Namun pada kelompok rawan mempunyai risiko besar tertular HIV penyebab AIDS. 15 . Adapun tanda dan gejala yang tampak pada penderita penyakit AIDS diantaranya adalah seperti dibawah ini : 1. Infeksi jamur berulang pada alat kelamin wanita HIV dan AIDS dapat menyerang siapa saja. yaitu : 1. Dermatitis generalisata yang gatal 3. henti nafas sejenak.Gejala minor : 1. penderita hanya mengalami demam selama 3 sampai 6 minggu tergantung daya tahan tubuh saat mendapat kontak virus HIV tersebut.

kulit kering berbercak (kulit lapisan luar retak-retak) serta Eczema atau psoriasis. Penderita mengalami serangan virus cacar air (herpes simplex) atau carar api (herpes zoster) dan berbagai macam penyakit kulit yang menimbulkan rasa nyeri pada jaringan kulit. susah berkonsentrasi. Penderita seringkali mengalami penyakit jamur pada vagina. hal ini sebagai tanda awal terinfeksi virus HIV. Pada system persyarafan ujung (Peripheral) akan menimbulkan nyeri dan kesemutan pada telapak tangan dan kaki. 5. Saluran Pencernaan. Saluran kemih dan Reproduksi pada wanita. System Integument (Jaringan kulit). System Persyarafan. sakit kepala. Luka pada saluran kemih. selalu mengalami tensi darah rendah dan Impoten. 16 . mual dan muntah. 6. sering tampak kebingungan dan respon anggota gerak melambat. kondisi letih dan lemah kurang bertenaga. Penderita penyakit AIDS menampakkan tanda dan gejala seperti hilangnya nafsu makan.2. 3. 4. reflek tendon yang kurang. serta mengalami diarhea yang kronik. Berat badan tubuh. menderita penyakit syphillis dan dibandingkan Pria maka wanita lebih banyak jumlahnya yang menderita penyakit cacar. Lainnya adalah mengalami infeksi jaringan rambut pada kulit (Folliculities). kerap mengalami penyakit jamur pada rongga mulut dan kerongkongan. yaitu kehilangan berat badan tubuh hingga 10% dibawah normal karena gangguan pada sistem protein dan energy didalam tubuh seperti yang dikenal sebagai Malnutrisi termasuk juga karena gangguan absorbsi/penyerapan makanan pada sistem pencernaan yang mengakibatkan diarhea kronik. Terjadinya gangguan pada persyarafan central yang mengakibatkan kurang ingatan. Lainnya adalah penderita AIDS wanita banyak yang mengalami peradangan rongga (tulang) pelvic dikenal sebagai istilah 'pelvic inflammatory disease (PID)' dan mengalami masa haid yang tidak teratur (abnormal). Penderita mengalami hal yang disebut juga wasting syndrome.

namun resikonya sangat kecil. Cara penularan yang paling umum ialah: senggama. Itulah sebabnya pelaku senggama yang tidak wajar (lewat dubur terutama). keringat. yang cenderung lebih mudah menimbulkan luka. tindikan. dimana HIV dipindahkan melalui cairan sperma atau cairan vagina. maka ada kemungkinan orang lain tersebut tertular AIDS. air mani serta produk darah lainnya. sehingga orang itupun akan terinfeksi virus HIV. Adanya luka pada pihak penerima akan memperbesar kemungkinan penularan.Penularan HIV/AIDS Bila seseorang telah seropositif terhadap HIV. maka virus HIV akan ditularkan kepada orang yang menerima darah. Penggunaan alat suntik atau injeksi yang tidak steril. cairan vagina. seperti ludah. Apabila sedikit darah atau cairan tubuh lain dari pengidap HIV berpindah secara langsung ke tubuh orang lain yang sehat. a. c. secara teoritis mungkin bisa terjadi. memiliki kemungkinan lebih besar untuk tertular HIV. Risiko penularan melalui transfusi darah ini hampir 100 %. jarum suntik dan kehamilan. Penularan lewat transfusi darah : Jika darah yang ditranfusikan telah terinfeksi oleh HIV . b. maka dalam tubuhnya telah mengandung HIV. juga suntikan oleh petugas kesehatan liar. kotoran. dll. sering dipakai oleh para pengguna narkoba suntikan. Dalam jumlah besar HIV terdapat dalam darah. Penularan lewat jarum suntik : Model penularan lain secara teoritis dapat terjadi antara lain melalui : 1) 2) Penggunaan akupunktur (tusuk jarum). Penularan lewat senggama : Pemindahan yang paling umum dan paling sering terjadi ialah melalui senggama. 17 . Penularan lewat produk darah lain. transfusi darah. tatoo.

kamar tidur. Risiko penularan Ibu hamil ke janin yang dikandungnya berkisar 20% . HIV menyebabkan AIDS Infeksi HIV menyebabkan penurunan dan melemahnya sistem kekebalan tubuh. kadang-kadang bahkan lebih lama. bersekolah. Penularan lewat kehamilan : Jika ibu hamil yang dalam tubuhnya terinfeksi HIV .40%. HIV tidak dapat menular melalui udara. kamar mandi. telepon. Penyakit AIDS disebabkan oleh melemah atau menghilangnya sistem kekebalan tubuh yang tadinya dimiliki karena sel CD4 pada sel darah putih banyak dirusak oleh Virus HIV. memakai peralatan rumah tangga seperti alat makan. Untuk menjadi AIDS dibutuhkan waktu yang lama. bekerja. batuk. berpelukan. dan memakai fasilitas umum misalnya kolam renang. HIV tidak dapat diserap oleh kulit yang tidak luka. Terapi antiretroviral dapat memperlambat perkembangan AIDS dengan menurunkan jumlah virus (viral load) dalam tubuh yang terinfeksi. HIV tidak akan menular melalui bersalaman. Virus ini dapat dibunuh jika cairan tubuh yang mengandungnya dibersihkan dengan cairan pemutih (bleach) seperti Bayclin atau Chlorox. Hal ini menyebabkan tubuh rentan terhadap infeksi penyakit dan dapat menyebabkan berkembangnya AIDS. Ketika manusia terkena Virus HIV belum tentu terkena AIDS. jarak waktu antara infeksi HIV dan menjadi sakit karena AIDS dapat berkisar antara 10-15 tahun. sauna. maka HIV dapat menular ke janin yang dikandungnya melalui darah dengan melewati plasenta. Tahap 1: Periode Jendela a) HIV masuk ke dalam tubuh. penderita HIV tampak sehat dan merasa sehat c) Test HIV belum bisa mendeteksi keberadaan virus ini 18 . yaitu beberapa tahun untuk dapat menjadi AIDS yang mematikan. berkendaraan bersama. gigtan nyamuk. bersin. toilet umum. sampai terbentuknya antibody terhadap HIV dalam darah b) Tidak ada tanda2 khusus. Ada beberapa tahapan ketika seseorang dikatakan terinfeksi HIV hingga terkena AIDS. Dengan gaya hidup sehat. Virus HIV membutuhkan waktu untuk menyebabkan sindrom AIDS yang mematikan dan sangat berbahaya. Tahapan-tahapan itu antara lain: 1. atau dengan sabun dan air.d. Virus ini juga cepat mati jika berada di luar tubuh. Risiko ini mungkin lebih besar kalau ibu telah menderita kesakitan AIDS (full blown). berciuman.

tindik ) harus dijamin sterilisasinya. diare terus menerus. Kelompok resiko tinggi tidak di anjurkan untuk menjadi donor darah. ataupun melalui iklan diberbagai media massa baik media 19 . tato. 2. Penggunaan jarum suntik dan alat lainnya ( akupuntur. Tahap 2: HIV Positif (tanpa gejala) rata-rata selama 5-10 tahun: a) HIV berkembang biak dalam tubuh b) Tidak ada tanda-tanda khusus. Tahap 3: HIV Positif (muncul gejala) a) Sistem kekebalan tubuh semakin turun b) Mulai muncul gejala infeksi oportunistik. umumnya berkisar 2 minggu . Pergunakan kondom bagi resiko tinggi apabila melakukan hubungan seksual.d) Tahap ini disebut periode jendela. 4. Adapun usaha-usaha yang dapat dilakukan pemerintah dalam usaha untuk mencegah penularan AIDS yaitu. melalui penyebaran brosur atau poster-poster yang berhubungan dengan AIDS. dll c) Umumnya berlangsung selama lebih dari 1 bulan. karena telah terbentuk antibody terhadap HIV d) Umumnya tetap tampak sehat selama 5-10 tahun. 3. Ibu yang darahnya telah diperiksa dan ternyata mengandung virus. 5. tidak berhubungan dengan orang lain. Karena akan memindahkan virus AIDS pada janinnya. misalnya: pembengkakan kelenjar limfa di seluruh tubuh. misalnya : memberikan penyuluhan-penyuluhan atau informasi kepada seluruh masyarakat tentang segala sesuatau yang berkaitan dengan AIDS. Hindarkan hubungan seksual diluar nikah. flu. yaitu melalui seminar-seminar terbuka. hendaknya jangan hamil. tergantung daya tahan tubuhnya 4. Tahap 4: AIDS a) Kondisi sistem kekebalan tubuh sangat lemah b) Berbagai penyakit lain (infeksi oportunistik) semakin parah.6 bulan 2. Usahakan hanya berhubungan dengan satu orang pasangan seksual. Cara Pencegahan Dan Penanggulangan HIV/AIDS Cara pencegahan: 1. penderita HIV tampak sehat dan merasa sehat c) Test HIV sudah dapat mendeteksi status HIV seseorang. tergantung daya tahan tubuhnya (rata-rata 8 tahun (di negara berkembang lebih pendek) 3.

cetak maupun media elektronik.penyuluhan atau informasi tersebut dilakukan secara terus menerus dan berkesinambungan, kepada semua lapisan masyarakat, agar seluarh masyarakat dapat mengetahui bahaya AIDS, sehingga berusaha menghindarkan diri dari segala sesuatu yang bisa menimbulkan virus AIDS. Pengobatan Penyakit AIDS: Kendatipun dari berbagai negara terus melakukan researchnya dalam mengatasi HIV AIDS, namun hingga saat ini penyakit AIDS tidak ada obatnya termasuk serum maupun vaksin yang dapat menyembuhkan manusia dari Virus HIV penyebab penyakit AIDS. Adapun tujuan pemberian obat-obatan pada penderita AIDS adalah untuk membantu memperbaiki daya tahan tubuh, meningkatkan kualitas hidup bagi meraka yang diketahui terserang virus HIV dalam upaya mengurangi angka kelahiran dan kematian. Kita semua diharapkan untuk tidak mengucilkan dan menjauhi penderita HIV karena mereka membutuhkan bantuan dan dukungan agar bisa melanjutkan hidup tanpa banyak beban dan berpulang ke rahmatullah dengan ikhlas. Cytomegalovirus Definisi Cytomegalovirus adalah virus herpes DNA yang menginfeksi sebagian besar orang. Virus ini merupakan penyebab infeksi perinatal tersering dan infeksi pada janin ditemukan 0,5-2 % dari neonatus ( William, 1998 ). Cytomegalovirus sering juga ditemukan pada pasien-pasien AIDS dan merupakan oportunistik yang paling banyak ditemukan pada autopsi. Infeksi primer CMV dapat terjadi dengan frekuensi kira-kira 1-2 %. Infeksi kongenital kekerapannya adalah 1-2 % dari kehamilan. Walaupun jarang, 10-15 % anak yang mengalami infeksi kongenital akan mengalami cacat bawaan. Cytomegalovirus atau sering disebut dengan (CMV) adalah infeksi oportiunistik yang berhubungan dengan HIV. Virus ini dibawa oleh sekitar 50% populasi dan 90% penderita HIV. Cytomegalovirus juga merupakan anggota keluarga virus herpes yang biasa disebut herpes viridae. CMV sering disebut sebagai “virus paradoks” karena bila menginfeksi seseorang dapat berakibat fatal, atau dapat juga hanya diam di dalam tubuh penderita seumur hidupnya. Etiologi Penyakit ini disebabkan oleh virus cytomegalo DNA.

20

Manifestasi Klinik Infeksi kongenital dapat mengakibatkan kematian janin in utero atau dapat mengakibatkan sindrom klinik ”cytomegali inclusion disease” dengan tanda-tanda prematuritas, ikterus, purpura trombositopeni, pneumonitis, dan kerusakan susunan syaraf pusat. Banyak wanita yang telah terkena infeksi secara alamiah dengan CMV sebelum hamil mulai mengekskresi virus dari servics selama trimester terakhir kehamilan. Pada saat kelahiran, bayi yang melewati jalan lahir akan terinfeksi pula, bayi mulai mengekskresi virus CMV dalam air kemihnya sekitar usia 8-12 minggu. Kebanyakan bayi yang menderita sitomegalovirus kongenital tidak menunjukkan gejala. Hanya 10% yang menunjukkan gejala - gejala berikut: 1. Berat badan lahir rendah 2. Mikrosefalus (kepala kecil) 3. Kejang 4. Ruam kulit (peteki/bintik-bintik kecil berwarna keunguan) 5. Jaundice (sakit kuning) 6. Ubun-ubun menonjol 7. Pembesaran hati dan limpa (hepatosplenomegali) 8. Peradangan retina 9. Kalsifikasi intrakranial (pengendapan mineral di dalam otak). 30% dari bayi tersebut meninggal. Lebih dari 90% bayi yang selamat dan 10% dari bayi yang tidak menunjukkan gejala, di kemudian hari akan mengalami kelainan saraf dan otak (diantaranya tuli, keterbelakangan mental dan gangguan penglihatan). Gejala Klinis Sitomegalovirus Hanya pada individu dengan penurunan daya tahan dan pada masa pertumbuhan janin sitomegalovirus menampakkan virulensinya pada manusia. Pada wanita normal sebagian besar adalah asimptomatik atau subklinik., tetapi bila menimbulkan gejala akan tampak gejala antara lain: 1. Mononukleosis-like syndrome Yaitu demam yang tidak teratur selama 3 minggu. Secara klinis timbul gejala lethargi, malaise dan kelainan hematologi yang sulit dibedakan dengan infeksi mononukleosis (tanpa tonsilitis atau faringitis dan limfadenopati servikal). Kadangkadang tampak gambaran seperti hepatitis dan limfositosis atipik. Secara klinis infeksi sitomegalovirus juga mirip dengan infeksi virus Epstein-Barr dan dibedakan dari hasil 21

tes heterofil yang negatif. Gejala ini biasanya self limitting tetapi komplikasi serius dapat pula terjadi seperti hepatitis, pneumonitis, ensefalitis, miokarditis dan lain-lain. Penting juga dibedakan dengan toksoplasmosis dan hepatitis B yang juga mempunyai gejala serupa. 2. Sindroma post transfusi Viremia terjadi 3 – 8 minggu setelah transfusi. Tampak gambaran panas kriptogenik, splenomegali , kelainan biokimia dan hematologi. Sindroma ini juga dapat terjadi pada transplantasi ginjal. 3. Penyakit sistemik luas Antara lain pneumonitis yang mengancam jiwa yang dapat terjadi pada pasien dengan infeksi kronis dengan thymoma atau pasien dengan kelainan sekunder dari proses imunologi (seperti HIV tipe 1 atau 2). 4. Hepatitis anikterik yang terutama terjadi pada anak-anak. Patofisiologi Pada bayi diperoleh secara kongenital sebagai akibat infeksi primer pada ibu hamil. Virus dapat di isolasi dari air kemih ibu pada waktu melahirkan dan sel-sel sitomegali yang khas ukurannya 25-40µm terdapat pada vili korion plasenta. Infeksi kongenital dapat mengakibatkan kematian janin in utero dan dapat mengakibatkan: CYTOMEGALI INCLUSION DISEASE. Bila infeksi terjadi pada trimester I atau awal trimester II dapat timbul keadaan: 1. Hidrosefalus 2. Mikrosefalus 3. Mikroftalmia 4. Hernia 5. Retardasi mental 6. Mungkin ditemukan kalsifikasi cerebral Bila infeksi terjadi pada bulan-bulan terakhir kehamilan dapat dijumpai : 1. 2. 3. 4. 5. Hepatosplenomegali Trombositopeni Purpura Korioretinitis Pneumonitis

Cara Penularan Secara horizontal : 22

Analisa air kemih untuk mencari badan inklusi virus. Peningkatan titer antibodi anti sitomegalovirus sebesar lebih dari 4 kali (konversi serologi). Funduskopi (bisa menunjukkan adanya korioretinitis) . dan urine ibU Secara vertikal : Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik serta riwayat infeksi sitomegalovirus pada ibu ketika hamil. 3. Adanya antibodi IgM ibu. Pemeriksaan yang biasa dilakukan: 1. Kadar bilirubin (untuk menilai beratnya jaundice dan kerusakan hati). Rontgen kepala (menunjukkan adanya kalsifikasi intrakranial). 5.. 7. 2. Pemeriksaan histopatologi atau sitologi urine juga dapat membantu dengan adanya perubahan histologi yang khas yaitu adanya intranuclear inclusion bodies. urine. Cara terbaik untuk diagnosis sitomegalovirus adalah dengan isolasi virus dari darah. atau 3. Untuk dapat menegakkan diagnosis infeksi sitomegalovirus ibu dibutuhkan antara lain: 1. Untuk memperkuat diagnosis bisa dilakukan pembiakan terhadap contoh air kemih atau darah.1) 2) 3) 1) 2) Diagnosa Melalui infeksi percikan ludah dan kontak dengan air liur dan urin. 6. Rontgen dada (untuk menunjukkan pneumonia). 4. 2. Isolasi virus. ataupun cairan serviks. Pusat-pusat penitipan anak sering menjadi sumber penularan. hibridisasi atau serologi adanya antibodi IgM yang didapat dari kordosentesis. Diagnosis infeksi sitomegalovirus kongenital dapat dilakukan dengan pemeriksaan kultur. Darah dan kontak seksual Ditularkan dari ibu ke janin melalui plasenta Pada BBL melalui kontak virus dari serviks. Titer antibodi terhadap sitomegalovirus pada ibu dan bayi. Hitung darah lengkap (bisa menunjukkan adanya anemia). Pemeriksaan serologi untuk mendeteksi antibodi IgM spesifik dengan metode ELISA dapat menunjukkan adanya infeksi akut meskipun ada 30 % infeksi akut yang seronegatif serta positif palsu pada 10 % wanita yang sering rekuren. ASI. Dengan pemeriksaan ini 60% infeksi kongenital dapat terbukti. 23 .

Karakteristik yang penting dan perlu diperhatikan pada infeksi maternal, neonatal dan kongenital adalah kemampuan penyebaran infeksi pada lingkungan sekitarnya. Bayi dengan infeksi sitomegalovirus kongenital dapat mengeluarkan virus yang infeksius dari orofaring dan traktus urinarius. Untuk itu diharapkan ibu hamil dengan seronegatif tidak melakukan kontak dengan bayi tersebut. Kemungkinan peningkatan transmisi kongenital hanya bila: 1. Didapatkan titer virus yang tinggi ( menandakan adanya infeksi yang baru terjadi). 2. adanya peningkatan lebih dari 4 kali antibodi spesifik. 3. Adanya antibodi IgM anti sitomegalovirus. Komplikasi 1. Efek Samping Pada Kehamilan Pada trimester I infeksi kongenital sitomegalovirus dapat menyebabkan prematur, mikrosefali, IUGR, kalsifikasi intrakranial pada ventrikel lateral dan traktus olfaktorius, sebagian besar terdapat korioretinitis, juga terdapat retardasi mental, hepatosplenomegali, ikterus, purpura trombositopeni, DIC. Tidak seperti virus rubella, sitomegalovirus dapat menginfeksi hasil konsepsi setiap saat dalam kehamilan. Bila infeksi terjadi pada masa organogenesis ( trimester I ) atau selama periode pertumbuhan dan perkembangan aktif (trimester II) dapat terjadi kelainan yang serius. Juga didapatkan bukti adanya korelasi antara lamanya infeksi intrauterin dengan embriopati. Infeksi pada trimester III berhubungan dengan kelainan yang bukan disebabkan karena kegagalan pertumbuhan somatik atau pembentukan psikomotor. Bayi cenderung normal tetapi tetap berisiko terjadinya kurang pendengaran atau retardasi psikomotor. Meskipun infeksi sitomegalovirus merupakan infeksi yang paling sering terjadi yaitu 1 % dari seluruh persalinan tetapi hanya 5 – 10 % yang menunjukkan gejala tersebut diatas pada saat kelahiran. Mortalitas infeksi kongenital cukup tinggi yaitu sebesar 20 – 30 % dan dari yang bertahan hidup 90 % akan menderita komplikasi lambat seperti retardasi mental, buta, defisit psikomotor, tuli dan lain-lain. Gejala lambat juga timbul pada 5 – 15 % dari mereka yang lahir asimptomatik seperti gangguan pendengaran tipe sensorik sebelum tahun kedua. Menurut Manuaba (1998), pengaruh penyakit sitomegalovirus terhadap kehamilan, antara lain:

24

1.

Kelainan congenital dalam bentuk: 1) Hidrosefalus 2) Mikrosefali 3) Mikroftalmia.

2.

Infeksi yang bersifat kronis, antara lain: 1) Ensefalitis 2) Kelainan darah

2. Efek Samping Pada Persalinan Sesudah lahir, bayi bisa tertular oleh infeksi sitomegalovirus melalui ASI. Bayi cukup umur yang ibunya terinfeksi sitomegalovirus, tidak menimbulkan gejala dan bayi yang diberi ASI terlindung oleh antibodi yang terkandung di dalam ASI. Bayi prematur yang tidak mendapatkan ASI dan menjalani transfusi darah yang terkontaminasi, akan menderita infeksi yang berat karena mereka tidak memiliki antibodi. 3. Efek samping tehadap penyakitnya 1) 2) 3) 4) Penatalaksanaan Sampai saat ini belum ada terapi yang efektif. Baik gama globulin imun maupun obat-obatan yang menghambat DNA tidak bermanfaat. Penapisan serologis tidak di anjurkan oleh ACOG: 1. Sekuele infeksi primer belum dapat diperkirakan secara akurat. 2. Belum tersedia Vaksin. 3. Upaya untuk mengidentifikasi mahal. Kehilangan penderangan yang bervariasi IQ (intelligence quotient) rendah Gangguan penglihatan Gangguan sensorineural.

25

BAB III PENUTUP
Kesimpulan Adapun kesimpulan yang dapat penulis simpulkan mengenai makalah ini adalah: Sifilis adalah penyakit infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum, sangat kronis dan bersifat sistemik. Pada perjalanannya dapat menyerang hampir semua alat tubuh, dapat menyerupai banyak penyakit, mempunyai masa laten, dan dapat ditularkan dari ibu ke janin. Contohnya Gumma, gigi hutchinson dan snuffle nose merupakan salah satu dari manifestasi kelainan pada gigi dan mulut yang disebabkan oleh penyakit sifilis. T.pallidum penyebab sifilis dapat ditularkan dari satu orang ke orang yang lain melalui hubungan genito-genital (kelamin-kelamin) maupun oro-genital (seks oral). Infeksi ini juga dapat ditularkan oleh seorang ibu kepada bayinya selama masa kehamilan. Jadi Anda tidak dapat tertular oleh sifilis dari handuk, pegangan pintu atau tempat duduk WC. Jika tidak diobati, maka hampir seperempatnya akan kambuh, pada sifilis dini yang diobati, angka penyembuhan mencapai 95%. Kegagalan terapi sebanyak 5% pada S I dan S II. Kambuh klinis umumnya terjadi setahun sesudah terapi, berupa lesi menular pada mulut , tenggorok, dan regio perianal. Diagnosis ditegakkan secara sempurna dari pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang seperti Serologi Tes Sifilis (STS) sehingga dapat diberikan antibiotik yang sesuai dan tepat. Antibiotik yang biasa dipakai dalam penatalaksanaan Sifilis ialah Penisilin. HIV (Human Immuno–Devesiensi) adalah virus yang hanya hidup dalam tubuh manusia, yang dapat merusak daya kekebalan tubuh manusia. AIDS (Acguired Immuno– Deviensi Syndromer) adalah kumpulan gejala menurunnya gejala kekebalan tubuh terhadap serangan penyakit dari luar. Tanda dan Gejala Penyakit AIDS seseorang yang terkena virus HIV pada awal permulaan umumnya tidak memberikan tanda dan gejala yang khas, penderita hanya mengalami demam selama 3 sampai 6 minggu tergantung daya tahan tubuh saat mendapat kontak virus HIV tersebut. Hingga saat ini penyakit AIDS tidak ada obatnya termasuk serum maupun vaksin yang dapat menyembuhkan manusia dari Virus HIV penyebab penyakit AIDS yang ada hanyalah pencegahannya saja.

26

Saran Sebagai insan yang yang berpendidikan sudah menjadi sebuah kewajiban untuk berpartisipasi dalam memerangi HIV/ AIDS dan penyakit menular lainnya. 10-15 % anak yang mengalami infeksi kongenital akan mengalami cacat bawaan. Bagi keluarga penderita HIV/AIDS sebaiknya : Memotivasi penderita untuk terbiasa hidup dengan HIV/AIDS sehingga bisa melakukan pola hidup sehat 27 . Bagi yang belum terinfeksi virus HIV/AIDS sebaiknya : 1) 2) 3) 4) Belajar agar dapat mengendalikan diri Memiliki prinsip hidup yang kuat untuk berkata “TIDAK” terhadap segala jenis yang mengarah kepada narkoba dan psikotropika lainnya. Membentengi diri dengan agama Menjaga keharmonisan keluarga karena pergaulan bebas sering kali menjadi pelarian bagi anak – anak yang depresi. Bagi penderita HIV/AIDS sebaiknya : 1) 2) 3) 4) 1) Memberdayakan diri terhadap HIV/AIDS. namun infeksi cytomegalovirus dan penyakit sifilis juga sangat berbahya. Walaupun jarang. Infeksi kongenital kekerapannya adalah 1-2 % dari kehamilan. Mencoba untuk hidup lebih lama Mau berbaur dengan orang disekitarnya/lingkungan Tabah dan terus berdoa untuk memohon kesembuhan. Cytomegalovirus sering juga ditemukan pada pasien-pasien AIDS dan merupakan oportunistik yang paling banyak ditemukan pada autopsi. Virus ini merupakan penyebab infeksi perinatal tersering dan infeksi pada janin ditemukan 0. Seperti yang telah penulis uraikan pada bab sebelumnya bahwa HIV/AIDS adalah penyakit yang berbahaya karena virus tersebut menyerang sistim kekebalan tubuh kita.52 % dari neonatus ( William. Infeksi primer CMV dapat terjadi dengan frekuensi kira-kira 1-2 %. untuk menghindari hal tersebut dapat penulis sarankan hal – hal sebagai berikut : 1. Untuk memerangi hal itu dapat dimulai dari kesadaran diri sendiri untuk selalu menjaga diri agar terhindar dari penyakit berbahaya tersebut. 1998 ). Tidak hanya HIV/AIDS saja yang berbahaya.Cytomegalovirus adalah virus herpes DNA yang menginfeksi sebagian besar orang. 3. 2.

Berbaur dengan orang disekitar 4. Penyakit AIDS di sebabkan oleh jarum suntik dan seks bebas yang di sebabkan oleh pergaulan bebas. Dan menjaga keharmonisan keluarga Karena pergaulan bebas sering kali menjadi pelarian anak-anak yang depresi Dan bagi penderita HIV/AIDS sebaiknya : 1. Jadi apa bila kita ingin aman dari AIDS kita sebaiknya : 1. Tabah dan terus berdoa 28 . Belajar agar dapat mengendalikan diri 2. Mencoba untuk hidup lebih lama 3. AIDS adalah penyakit berbahaya yang sampai saat ini belum di temukan obatnya. Memiliki prinsip hidup yang kuat 3. Memberdayakan diri terhadap AIDS 2.2) Memotivasi penderita HIV/AIDS untuk mau beraktivitas dalam meneruskan hidup yang lebih baik. Membentengi diri dengan agama 4.

edisi 6. Rencana Asuhan Keperawatan. Edsi III.Ilmu Penyakit Dalam.Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Jakarta : EGC.Esti. Obstetri Williams. EGC: Jakarta Nugraheny. 2007. 2000. 1994. Jakarta : EGC.Proses Penyakit.dkk. Jakarta:EGC Manuaba. L.dkk. Jakarta:Bina Pustaka Sudoyo aru W. Media Aesculapius Fakultas Kedoketran Universitas Indonesia : Jakarta Mansjore. EGC: Jakarta Carpenito. EM. 2009.2007.Yogyakarta: Pustaka Rihama Price. Kenneth J.2010. Patofisiologi. EGC: Jakarta Mochtar. EGC: Jakarta Mansjoer arif. Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia : Jakarta Sarwono. Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo: Jakarta 29 . Rustam. Ida Bagus Gde.Jakarta:EGC Winkjosastro. Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan. Edisi IV. Hanifa. edisi IV. Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Manuaba.Price Silvia dan m. Patofisiologi untuk Keperawatan. 2005.Wilson Lorraine. Djuanda adhi.dkk. Sylvya Anderson. Penyakit Menular Seksual. Jakarta : EGC. Panduan Pelayanan Medik Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia. 1999. Sjaiful D. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Kapita Selekta Kedokteran.2001. Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia : Jakarta Tambayong. Buku Ajar Asuhan Kebidanan (Volume 4). Ilmu Kebidanan. Rani A azis.DAFTAR PUSTAKA A.J. 2006. 2004. Jan.Asuhan Kebidanan Pathologi. 2007. FK UI: Jakarta Leveno. Varney Helen. 2000. 2003. Fahmi. 2008. Ilmu Kandungan. 2006. Jakarta : 2005 Doenges. Arif. Pengantar Kuliah Obstetri. Sinopsis Obstetri.dkk. 1998. Patofisiologi : Konsep Klinis Proses. Rencana Asuhan Keperawatan.EGC: Jakarta Bobak. Jakarta : EGC. 2000. Jakarta :Media Aeswlopits.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->