Anda di halaman 1dari 16

r

BAHAN AJAR

PENDIDIKAN IPS SD
POKOK MATERI

EVALUASI PEMBELAJARAN IPS SD

OLEH DRS. SUSILO, M.Pd DRS. PURNOMO, M.Pd

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012

EVALUASI PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL


LATAR BELAKANG Penilaian adalah proses memperoleh informasi untuk tujuan pengambilan keputusan tentang kebijaksanaan pendidikan, kurikulum, dan program pendidikan atau tentang kegiatan belajar siswa. Evaluasi dalam pembelajaran social studies dilakukan secara kontinu, utuh, dan menyeluruh, baik evaluasi proses maupun hasil. Alat evaluasi berupa tes dan non tes. Evaluasi adalah proses untuk menimbang kebaikan dari kinerja siswa. Guru biasanya menilai siswa menggunakan informasi hasil penilaian untuk memberikan pertimbangan kualitas kegiatan belajar yang ditempuh siswa, baik untuk tujuan formatif maupun sumatif. Pelaksanaan evaluasi IPS telah mengalami perluasan. Penekanan secara khusus diarahkan pada apa yang disebut sebagai keterampilan dasar (basic skills), yang meliputi keterampilan membaca bermakna, menulis dan keterampilan matematis. Keterampilan dasar ini merupakan minimum competency testing in social studies (kompetensi minimal dalam pengujian IPS). Perhatian dan penekanan lebih jauh, pada apa dinamakan the day of childrens work (evaluasi hasil karya siswa). Dalam evaluasi jenis ini, yang sangat ditekankan adalah aspek informalitas prosedural dalam pengevaluasian. TUJUAN Setelah mempelajari bab ini diharapkan, mahasiswa dapat : 1. Menjelaskan bentuk bentuk alat evaluasi yang secara umum dapat digunakan dalam proses pembelajaran IPS di SD. 2. Menjelaskan prinsip-prinsip penilaian berbasis kelas dalam pembelajaran IPS di SD. 3. Menjelaskan teknik pelaksanaan penilaian berbasis kelas dalam pembelajaran IPS di SD. ALAT EVALUASI DALAM PEMBELAJARAN IPS DI SEKOLAH DASAR Berikut ini adalah bentuk-bentuk alat evaluasi yang dapat digunakan untuk mengevaluasi proses dan hasil belajar siswa, dalam pembelajaran IPS di Sekolah Dasar.

Lisan
Tes

Tes Subjektif

Tertulis Tes Objektif Tes Perbuatan

Observasi Daftar Cek (Check List) Temu Wicara (conferences) Catatan Harian (Anecdot Record)
Alat Evaluasi Nontes

Hasil Karya Siswa (Work Samples) Rangkuman Pengalaman (Experiences Summaries) Daftar Catatan Harian (Diaries and Logs)

A. TES 1. Tes Lisan Dalam tes ini peserta tes langsung berhadapan dengan pemberi tes atau penguji. Soal diajukan oleh pengujinya secara lisan dan di jawab secara lisan pula oleh orang-orang yang di tes. Demikian pula dengan pengujinya, seorang peserta tes dapat diuji oleh seorang penguji dan dapat mendekati kenyataan dari kemampuan peserta tes karena jawaban diberikan secara langsung. Kelemahan tes lisan diantaranya kurang efisien dalam penggunaan waktu, objektivitas hasil penilaian, serta beban tes masing-masing peserta tidak sama beratnya maupun luasnya.

2. Tes Tertulis Tes tertulis adalah bentuk tes yang paling banyak digunakan. Tes tertulis dapat dibagi menjadi dua bentuk, yaitu tes subjektif dan tes objektif. Keuntungan tes tertulis antara lain waktu yang digunakan sangat efisien. Objektivitas dapat terjamin, butir soal tes yang dibuat dapat mengungkapkan cukup luas materi. a. Tes Subjektif Didalam bentuk tes ini jawaban yang diberikan tidak diarahkan, melainkan sepenuhnya diberikan kebebasan dalam menggunakan kalimat. Contoh soal : Jelaskan upaya-upaya untuk menanggulangi bahaya banjir ! b. Tes Objektif Didalam tes objektif, jawaban sudah diarahkan. Peserta tes cukup memberi tanda pada tempat yang sudah disediakan. Tes Objektif dapat dikelompokkan menjadi sebagai berikut. 1) Benar-Salah 2) Pilihan Ganda 3) Menjodohkan 4) Melengkapi

B. NONTES Beberapa bentuk alat evaluasi nontes diantaranya sebagai berikut. 1. Observasi Teknik ini merupakan yang terbaik dalam melihat kemajuan dan mengidentifikasi kebutuhan belajar siswa. Penggunaan observasi sebagai teknik evaluasi mensyaratkan: a. Ketepatan dan kejelasan ciri-ciri perilaku (behavioral traits) dan kemampuan-kemampuan apa yang hendak dievaluasi; b. Ketepatan dalam memilih mahasiswa untuk keperluan observasi intensif dan untuk keperluan observasi in general; c. Hasil-hasil observasi harus dicatat, tidak sekadar dalam pikiran. 2. Daftar Cek (Checklist) Teknik ini dapat digunakan untuk mengakses kinerja kelompok maupun individual. Sangat baik digunakan dalam aktivitas pelaporan kelompok maupun

individual, presentasi informasi baru, penggunaan bahan visual oleh siswa, bahkan untuk keperluan evaluasi diri siswa. Bentuk yang dapat dipadukan dengan teknik ini adalah skala jenjang perilaku (behavior rating scales). 3. Temu Wicara (conferences) Teknik Temu Wicara ini dapat mengajarkan kepada siswa bagaimana mereka melakukan evaluasi terhadap pekerjaannya sendiri, yang sangat penting artinya bagi proses pengarahan diri (self direction). Prinsip dasar yang harus di pegang dalam menerapkan teknik ini adalah sikap kemitraan-bersahabat diantara dosen dan mahasiswa. Guru tidak hanya sekadar bicara dan siswa sekadar mendengarkan, namun siswa pun memiliki

kesempatan berbicara yang sama dan sejajar. 4. Catatan Harian (Anecdotal Records) Catatan harian sebagai deskripsi berbagai kejadian dan situasi kehidupan siswa. Catatan harian merupakan bentuk perekam observasi lain yang lebih sistematis. Penggunaannya sebagai teknik evaluasi harus mencantumkan hari, tanggal, dan waktu kejadian, situasi dan kondisi yang melatari, dan deskripsi yang benar-benar objektif mengenai kejadian tersebut. 5. Hasil Karya Siswa (Works Samples) Contoh hasil karya siswa dalaam IPS tentang analisis dan solusi masalah sosial. Hasil karya satu, siswa hanya mampu mendeskripsikan masalah sosial. Hasil karya kedua, mampu menganalisis masalah sosial. Hasil karya ketiga, disamping menganalisis juga mampu mencari solusi pemecahan masalah sosial dari fakta dan data yang ada. 6. Rangkuman Pengalaman (Experience Summaries) Pada dasarnya rangkuman pengalaman ini dikonstruksi atas kerja sama guru dengan kelas. Digunakan untuk mengevaluasi pengalaman tunggal yang terjadi setelah melakukan kegiatan kelas. 7. Daftar Catatan Harian (Diaries and Logs) Teknik ini dapat digunakan untuk me-review dan mencek rencana sebelumnya, dan keputusan yang dibuat sebagai unit kemajuan. Secara prosedural teknik ini dilakukan pada setiap akhir tahapan pelaksanaan suatu unit tertentu. Daftar catatan harian ini dijadikan dasar untuk melakukan recall terhadap rincian kerja yang mungkin terlangkahi atau terlupakan. Dengan demikian, perlu
5

diingat bahwa penilaian/evaluasi dalam IPS perlu dilakukan secara terus menerus (continue), utuh dan menyeluruh sehingga aspek kognitif, afektif, psikomotor dapat secara utuh dan tersentuh.

C. PENILAIAN BERBASIS KELAS (PBK) 1. Pengantar Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalis dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar siswa yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan, sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam pengambilan keputusan. Berdasarkan kriteria di atas, maka penilaian yang dikembangkan menurut Kurikulum Berbasis Kompetensi adalah Penilaian Kelas atau sering disebut Penilaian Berbasis Kelas.

2. Pengertian PBK Penilaian Berbasis Kelas (PBK) merupakan salah satu komponen dalam Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). Puskur (2004) menyatakan bahwa PBK merupakan suatu kegiatann pengumpulan informasi tentang proses dan hasil belajar siswa yang dilakukan oleh guru yang bersangkutan sehingga penilaian tersebut akan mengukur apa yang hendak diukur dari siswa. Penilaian Berbasis Kelas merupakan prinsip, sasaran dan pelaksanaan penilaian berkelanjutan yang akurat dan kosisten tentang kompetensi atau hasil belajar siswa serta pernyataan yang jelas mengenai kemajuan siswa sebagai akuntabilitas publik. Dinamakan penilaian berbasis kelas karena penilaian ini dilakukan secara terpadu dengan kegiatan belajar mengajar di kelas. Penilaian Berbasis Kelas (PBK) dapat dilakukan , baik dalam bentuk pengumpulan kerja siswa (portofolio), hasil karya (produk), penugasan (proyek), kinerja (performance), tes tertulis, dan sikap. Hasil PBK akan berguna untuk: a. Memberikan umpan balik bagi siswa dalam mengetahui kemampuan dan kekurangannya sehingga menimbulkan motivasi untuk memperbaiki hasil belajarnya;

b. Memantau dan mendiagnosis kemampuan belajar siswa sehingga memungkinkan dilakukannya pengayaan dan remediasi untuk memenuhi kebutuhan siswa sesuai dengan kemajuan dan kemampuannya; c. Memberikan masukan kepada guru untuk pembelajarannya dikelas; d. Memungkinkan siswa mencapai kompetensi yang telah ditentukan walaupun dengan kecepatan belajar yang berbeda-beda; e. Memberikan informasi yang komunikatif kepada efektivitas pendidikan, sehingga dapat masyarakat tentang partisipasi memperbaiki program

meningkatkan

masyarakat dalam pendidikan.

3. Prinsip dalam PBK Guru dalam melaksanakan Penilaian Berbasis Kelas (PBK) harus memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut : a. Valid. Penilaian yang dilaksanakan harus memberikan informasi yang akurat tentang hasil belajar siswa. b. Mendidik. Penilaian harus memberikan sumbangan yang positif terhadap pencapaian hasil belajar siswa. Hasil penilaian harus dinyatakan dan dapat dirasakan sebagai penghargaan bagi siswa yang berhasil atau sebagai pendorong semangat bagi yang belum berhasil. c. Berorientasi pada Kompetensi. Penilaian yang dilakukan harus menilai kompetensi yang telah ditetapkan dalam kurikulum. d. Adil. Penilaian harus adil terhadap semua siswa dengan tidak membedakan latar belakang sosial ekonomi, budaya, bahasa, agama dan gender. e. Terbuka. Kriteria penilaian dan dasar pengambilan keputusan harus jelas dan terbuka bagi semua pihak. f. Berkesinambungan. Penilaian dilakukan secara berencana, bertahap, dan terusmenerus untuk memperoleh gambaran tentang perkembangan belajar siswa sebagai hasil kegiatan belajar siswa. g. Menyeluruh. Penilaian dapat dilakukan dengan berbagai bukti hasil belajar siswa. h. Bermakna. Penilaian hendaknya mudah dipahami, mempunyai arti, berguna dan dapat ditindak lanjuti oleh semua pihak.

4. Hal-Hal yang Harus Dinilai Penilaian dilakukan terhadap hasil belajar siswa berupa kompetensi sebagaimana yang telah ditetapkan dalam KBK untuk setiap mata pelajaran. KBK harus memerhatikan tiga ranah, yaitu ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik. Ketiga ranah ini hendaknya dinilai secara proporsional sesuai dengan sifat mata pelajaran yang bersangkutan. Mata pelajaran Ilmu Sosial yang menitikberatkan pada pengembangan keterampilan ilmu sosial, maka penilaiannya harus lebih menitikberatkan pada penilaian keterampilan sosial.

5. Pelaksanaan PBK Ada beberapa hal yang harus dipahami oleh guru dalam melaksanakan penilaian, yaitu sebgai berikut. a. Memandang penilaian sebagai bagian yang integral dari kegiatan belajar mengajar. b. Mengembangkan strategi yang mendorong dan memperkuat proses penilaian sebagai kegiatan refleksi (bercermin dari pengalaman belajar). c. Melakukan berbagai strategi penilaian di dalam program pengajaran untuk menyediakan berbagai jenis informasi tentang hasil belajar siswa. d. Mengakomodasi kebutuhan siswa. e. Mengembangkan sistem pencatatan yang menyediakan cara bervariasi dalam pengamatan belajar. f. Menggunakan penilaian dalam rangka mengumpulkan informasi untuk membuat keputusan tentang tingkat pencapaian kompetensi siswa. Ada berbagai teknik yang dapat dilakukan dalam pelaksanaan penilaian berbasis kelas, khususnya dalam pembelajaran IPS di SD, antara lain : (1) penilaian tes tertulis, (2) penilaian kinerja (performance), (3) penilaian penugasan atau proyek, (4) penilaian hasil karya (product), (5) penilaian portofolio, dan (6) penilaian sikap. (1) Penilaian tes tertulis. Penilaian secara tes tertulis dilakukan dengan tes tertulis. Tes tertulis dapat berbentuk memilih jawaban (jawaban ganda) dan membuat jawaban sendiri (tes uraian). Melalui tes uraian, dapat memberikan informasi tentang kemampuan siswa dalam mengorganisasikan gagasannya secara sistematis.
8

Alat penilaian tes tertulis adalah tes obyektif dan tes subyektif. (2) Penilaian kinerja (performance) Penilaian kinerja (performance) adalah penilaian berdasarkan pengamatan penilai terhadap aktivitas siswa dalam melakukan sesuatu. Tes kinerja

(performance), merupakan tes yang menuntut siswa melakukan tugas dalam bentuk perbuatan yang dapat diamati oleh guru. Alat penilaian kinerja bisa berupa daftar cek, skala penilaian, lembar observasi. (3) Penilaian penugasan (poyek) Penilaian penugasan atau proyek adalah penilaian untuk mendapatkan gambaran kemampuan menyeluruh / umum secara kontekstual, mengenai kemampuan siswa dalam menerapkan konsep dan pemahaman mata pelajaran tertentu. Penugasan atau proyek, merupakan tugas yang harus dikerjakan oleh siswa yang memerlukan waktu relatif lama dalam pengerjaannya. Penilaian proyek adalah penilaian terhadap suatu tugas yang harus diselesaikan dalam suatu waktu tertentu. Alat penilaian proyek, antara lain daftar cek, skala penilaian. (4) Penilaian hasil karya (produk) Penilaian hasil karya (produk) adalah penilaian terhadap proses pembuatan dan kualitas suatu produk. Produk bisa berupa teknologi dan seni. (5) Penilaian portofolio Penilaian portofolio adalah penilaian berkelanjutan berdasar kumpulan informasi, yang menunjukkan perkembangan kemampuan anak dalam proses pembelajaran untuk satu periode tertentu. Portofolio, dapat diartikan sebagai suatu wujud benda fisik dan suatu proses sosial pedagogis. Portofolio sebagai proses pedagogis merupakan kumpulan pengalaman belajar yang terdapat dalam pikiran siswa berupa pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap. Komponen penilaian portofolio meliputi : 1) catatan guru, 2) hasil pekerjaan anak, 3) profil perkembangan anak. (6) Penilaian sikap Penilaian sikap adalah penilaian terhadap sikap anak terhadap suatu obyek, yang mencakup (1) perasaan / penilaian terhadap suatu obyek, (2) keyakinan

mengenai suatu obyek, dan (3) kecenderungan berperilaku berkenaan dengan hadirnya suatu obyek. Alat penilaian sikap mencakup observasi perilaku, skala sikap, pertanyaan langsung / angket, laporan pribadi. Dalam melaksanakan PBK, tugas yang diberikan kepada siswa dapat berbentuk tugas individual maupun tugas kelompok, bergantung pada karakteristik kompetensi, hasil belajar, dan indikator yang akan dicapai. Guru berkewajiban menetapkan tingkat pencapaian siswa berdasarkan hasil kerjanya dalam kurun waktu tertentu dan dalam berbagai rentang situasi. PBK dilakukan secara terus menerus selama proses belajar mengajar berlangsung dan berkala, yaitu setelah siswa mempelajari satu kompetensi pada setiap akhir semester dan setiap jenjang satuan pendidikan.

6. Pelaporan Kemajuan Belajar Untuk kepentingan pelaporan kemajuan belajar siswa kepada orang tua dan kepentingan perencanaan sekolah, guru harus membuat laporan hasil belajar siswa berdasarkan pencapaian hasil di setiap mata pelajaran. Laporan hasil belajar siswa dapat dimanfaatkan oleh siswa, orang tua dan para pendidik untuk mendiagnosis hasil belajar siswa, memprediksi masa depan siswa, sebagai umpan balik PBM dan kurikulum sekolah, kepentingan seleksi dan sertifikasi, dan untuk menetapkan kebijakan dalam KBM.

7. Pengembangan Instrumen Penilaian yang dikembangkan bisa dalam bentuk tes tertulis maupun, performance, proyek, produk, sikap, maupun portofolio. Alat yang digunakan bervariasi, bisa berbentuk tes maupun non tes. Secara umum pengembangan instrumen penilaian dalam konteks Penilaian Berbasis Kelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

10

Tabel.1 Pengembangan Instrumen Penilaian dalam Konteks Penilaian Berbasis Kelas

Jenis Penilaian Proses Objek Penilaian 1. Aktivitas Belajar, diskusi, praktikum, inquiri 2. Tugas terstruktur Proyek/Portofolio Bentuk Penilaian Performance/ proyek / portofolio Instrumen Checklist Pedoman observasi Pedoman praktik Rating scale/Checklist/lembar observasi 3. Perilaku harian/ ektrakurikuler 4. Aktivitas luar sekolah Portofolio Portofolio Checklist/lembar observasi Checklist/lembar observasi Hasil 1. Pengetahuan 2. Sikap Tes tertulis Angket/peer and self assessment Tes Kuesioner skala Sikap (Likert dan lainlain) 3. Keterampilan/kinerja 4. Hasil Karya/prestasi Performance Produk/portofolio Tes Performance Checklist/rating scale

Langkah-langkah Pembuatan Tes 1) Tes Buatan Guru a. Analisis kurikulum b. Analisis materi c. Buat kisi-kisi d. Penyusunan item e. Perakitan 2) Langkah Selanjutnya untuk Pembakuan a. Uji coba/kalibrasi b. Analisis: taraf sukar, pembeda, validitas, relibilitas

11

c. Revisi d. Merakit e. Penyusunan pedoman Penilaian 3) Langkah teknik Penyusunan item pertanyaan pilihan ganda a. Proposisi b. Penulisan option jawaban setara c. Penulisan kunci dan alasan d. Penulisan pedoman penilaian dan petunjuk pengisisan.

Rating Scale Skala Nilai No. Aspek yang dinilai 1 2 3 4 5 V V V V V Jumlah (X) x2 = 25x2 = 10 n 5

Rata-rata Terbobot

Checklist 1. Dalam bentuk skala dikotomi Amatan No. 1. 2. 3. 4. 5. dst. Aspek yang Diamati Bertanya Menjawab Menyanggah .... .... .... Ya Tidak Keterangan

12

2. Dalam bentuk kualitatif

Aspek yang No 1. 2. 3. 4. Diamati Kerjasama Pelayanan Jawaban Bantahan Baik

Kualitas Sedang Kurang

Keterangan

dst. ...

3. Dalam bentuk frekuensi Aspek yang No. 1. 2. 3. Diamati Bertanya Menjawab Membantah Sering Frekuensi Sesekali Tidak Pernah Keterangan

dst. ....

Lembar Observasi No. Nama 1 Aspek-aspek 2 3 4 5 Jumlah Rata-rata

13

Skala Sikap (Skala Likert) No. Pernyataan SS S N TS STS

Keterangan : SS S N TS : Sangat Setuju : Setuju : Netral : Tidak Setuju

STS : Sangat Tidak Setuju

PERTANYAAN-PERTANYAAN 1. Sebut dan jelaskan bentuk-bentuk alat evaluasi yang secara umum dapat digunakan dalam proses pembelajaran IPS di SD ! 2. 3. Jelaskan prinsip-prinsip penilaian berbasis kelas dalam pembelajaran IPS di SD ! Jelaskan teknik-teknik yang dapat digunakan dalam pelaksanaan penilaian berbasis kelas dalam pembelajaran IPS di SD !

14

TUGAS Diskusikan dalam kelompok (3 5 mahasiswa) tentang : 1. Bentuk-bentuk alat evaluasi yang secara umum dapat digunakan dalam proses pembelajaran IPS di SD ! 2. 3. Prinsip-prinsip penilaian berbasis kelas dalam pembelajaran IPS di SD ! Teknik-teknik yang dapat digunakan dalam pelaksanaan penilaian berbasis kelas dalam pembelajaran IPS di SD ! 4. Rancanglah alat evaluasi hasil belajar IPS aspek kognitif untuk siswa SD kelas 3, dengan menggunakan tes obyektif bentuk pilihan ganda ! (semester II, kompetensi dasar bebas memilih). 5. Rancanglah alat evaluasi hasil belajar IPS aspek nilai dan sikap siswa kelas 4 SD, dengan menggunakan skala sikap ! (semester 2, kompetensi dasar bebas memilih) 6. Rancanglah alat evaluasi hasil belajar IPS aspek keterampilan sosial untuk siswa kelas 5 semester 2 ! (kompetensi dasar bebas memilih).

DAFTAR PUSTAKA Budimansyah, Dalim, 2002. Model Pembelajaran dan Penilaian Berbasis Portofolio. Bandung : Genesindo. Dorothy J., 1995. Elementary Social Studies : Chalengges for Tomorrows Wordl. USA : Harcourt Brace and Co. Etin Solihatin, Raharjo, 2008. Cooperative Learning, Analisis Model Pembelajaran IPS. Jakarta : PT Bumi Aksara Masnur Muslich, 2009. KTSP Pembelajaran Berbasis Kompetensi dan Kontekstual. Jakarta : PT Bumi Aksara

15

16