Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM PENGUKURAN BEBAN FISIK KERJA

Disusun oleh: Kelompok IV


1. Ari Handayani

(4409216094) (4409216103) (4409216136)

2. Irene Rafinadora Kristina 3. Indah Pratiwi

LABORATORIUM STATISTIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PANCASILA 2012

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI...........................................................................................................................i DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................ii DAFTAR TABEL.................................................................................................................iii BAB I PENDAHULUAN..................................................................................................................1 1.1Latar Belakang.........................................................................................................1 1.2Perumusan Masalah.................................................................................................1 1.3Tujuan Pengukuran..................................................................................................2 1.4Pembatasan Masalah................................................................................................2 BAB II PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA................................................................3 2.1Pengumpulan Data pada Percobaan Praktikan Pertama..........................................3 2.2Pengolahan Data pada Percobaan Praktikan Pertama..............................................3 2.3Pengumpulan Data pada percobaan kedua..............................................................5 2.4Pengolahan Data......................................................................................................5 2.5Bagan Kerangka Pemecahan Masalah.....................................................................7 3.1Analisa Terhadap Perbedaan Waktu Kerja..............................................................8 3.2Pengukuran Denyut jantung.....................................................................................8 3.3Waktu Istirahat Yang Dibutuhkan...........................................................................9 3.4Pengukuran kecepatan Denyut Jantung.................................................................10 3.5Waktu istirahat denyut jantung .............................................................................10 4.1Kesimpulan............................................................................................................12 4.2Saran......................................................................................................................12

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Bagan Kerangka Pemecahan Masalah................................................................7

ii

DAFTAR TABEL

iii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Tubuh manusia bisa dianggap suatu sistem, dimana untuk melaksanakan kegiatannya dibatasi oleh serangkaian hukum-hukum alam. Kemampuan manusia untuk melaksanakan bermacam kegiatannya tergantung pada struktur fisik dari tubuhnya yang terdiri dari struktur tulang, otot-otot rangka, sistem syaraf dan proses metabolisme. Setiap manusia selalu terlibat dengan kegiatan-kegiatan apakah itu bekerja ataupun bergerak yang kesemuanya memerlukan tenaga dimana tenaga itu sendiri diperoleh karena adanya proses metabolisme dalam otot, yaitu berupa kumpulankumpulan dari proses kimia yang mengubah bahan makanan menjadi kerja mekanis dan panas. Sebagaimana diketahui, kerja manusia itu ada yang bersifat mental maupun fisik dan masing-masing mempunyai tingkat yang berbeda-beda. Tingkat intensitas yang tinggi mengakibatkan pemakaian tenaga yang tinggi pula, sebaliknya intensitas yang terlalu rendah akan mengakibatkan kejenuhan. Dengan demikian perlu dilakukan pengukuran terhadap beban fisik kerja untuk mencapai tingkat intensitas yang optimum. Pengukuran beban fisik kerja yang digunakan dalam praktikum modul IV ini yaitu pengukuran beban fisik kerja dengan metode, yaitu pengukuran beban fisik kerja berdasarkan denyut jantung dari obyek yang melakukan aktivitas berlari dengan menggunakan alat yaitu Treadmill. 1.2 Perumusan Masalah Dalam praktikum modul IV ini yaitu tentang pengukuran beban fisik kerja, permasalahan yang akan dibahas yaitu tentang bagaimana pengukuran beban fisik kerja dengan menggunakan pengukuran pengukuran berdasarkan denyut jantung. Selain itu dalam praktikum modul IV ini juga akan dibahas tentang bagaimana kondisi tubuh seseorang dalam melakukan suatu pekerjaan dan juga tentang bagaimana keadaan atau kondisi tubuh seseorang setelah mendapatkan beberapa waktu istirahat yang dilakukan pekerja tersebut dan berapa lama waktu istirahat yang dibutuhkan oleh seseorang sehingga kondisi fisiknya dapat kembali normal.

MIV BAB I Hal - 1

MIV BAB I Hal - 2

1.3

Tujuan Pengukuran Tujuan pengukuran beban fisik kerja pada praktikum modul IV ini, dengan menggunakan pengukuran berdasarkan denyut jantung ini yaitu : 1. Untuk mengetahui pemakaian konsumsi energi dalam suatu pekerjaan. Untuk mengetahui waktu istirahat yang diperlukan oleh seorang pekerja untuk kembali ke kondisi normal sebelum pekerja tersebut mendapatkan beban kerja. 3. 4. 5. Untuk mengetahui tingkat perbandingan denyut jantung sebelum dan sesudah melakukan aktivitas. Untuk mengetahui tingkat intensitas kerja optimum. Untuk mengetahui frekuensi dan waktu istirahat dalam melakukan suatu pekerjaan atau aktivitas.

2.

1.4

Pembatasan Masalah Dalam praktikum modul IV ini, yaitu tentang pengukuran beban fisik kerja, kami membatasi permasalahannya yaitu pada :

1. 2.
3. 4. 5.

Perhitungan konsumsi energi dari tiap siklus aktivitas berlari di atas treadmill dengan lamanya waktu yang digunakan untuk berjalan.. Lama dari aktivitas yang dilakukan yaitu 5 menit, 10 menit, dan 15 menit banyaknya siklus yang dilakukan yaitu sebanyak 3 siklus. Praktikum dilakukan oleh dua praktikan berjenis kelamin wanita. Membuat grafik hubungan denyut jantung serta waktu dari setiap percobaan. Melakukan analisa terhadap tingkat beban kerja yang dihasilkan. Menghitung waktu istirahat yang dibutuhkan.

6.

BAB II PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA


2.1 Pengumpulan Data pada Percobaan Praktikan Pertama
Nama Praktikan Umur Berat / Tinggi badan Jenis Kelamin : Irene Rafinadora : 22 Tahun : 53 Kg/ 158 cm : Wanita

Denyut jantung awal (denyut / menit) : 70


Tabel 2. 1 Data Percobaan Praktikan Pertama

Waktu (menit )

X (denyut/menit) Xkerja Xistirahat

Y (Kkal/menit) Y istirahat Y kerja 5.24 8.63 9.71

KE (Kkal/menit ) 0.11 0.36 0.38

R (menit) 13.99 31.93 55.32

5 113 106 4.68 10 147 111 5.07 15 156 97 4.02 Sumber data : Primer / Pengukuran

2.2 Pengolahan Data pada Percobaan Praktikan Pertama


Perhitungan untuk pengukuran Y istirahat Y = 1,80411 - 0,0229038X + 4,71733 . 10-4 X2 Harga X diambil dari denyut jantung awal untuk semua menit = 70 denyut/menit Yawal = 1,80411 0,0229038(70) + 4,71733 . 10-4 (70)2 = 2.51 Kkal / menit Perhitungan untuk waktu 5 menit : Yistirahat = 1,80411 0,0229038(106) + 4,71733 . 10-4 (106)2 = 4.68 Kkal / menit Perhitungan untuk waktu 10 menit : Yistirahat = 1,80411 0,0229038(111) + 4,71733 . 10-4 (111)2 = 5.07 Kkal / menit Perhitungan untuk waktu 15 menit : Yistirahat = 1,80411 0,0229038(97) + 4,71733 . 10-4 (97)2 = 4.02 Kkal / menit

Perhitungan untuk pengukuran Y kerja Y = 1.80411 0,0229038X + 4.71733 . 10-4 X2

MIV BAB II Hal - 3

MIV BAB II Hal - 4

Perhitungan untuk waktu 5 menit : Y kerja = 1.80411 0.0229038(113) + 4,71733 . 10-4 (113)2 = 5.24 Kkal / menit Perhitungan untuk waktu 10 menit : Y kerja = 1.80411 0.0229038(147) + 4,71733 . 10-4 (147)2 = 8.63 Kkal / menit Perhitungan untuk waktu 15 menit : Y kerja = 1.80411 0.0229038(156) + 4,71733 . 10-4 (156)2 = 9.71 Kkal / menit Perhitungan untuk pengukuran konsumsi energi (KE)

KE =

Ykrj Yistht 5 5.24 4.68 = 0.11 Kkal / menit 5 8.63 5.07 = 0.36 Kkal / menit 5 9.71 4.02 = 0.38 Kkal / menit 5

Perhitungan untuk waktu 5 menit :

KE =

Perhitungan untuk waktu 10 menit :

KE =

Perhitungan untuk waktu 15 menit :

KE =

Perhitungan untuk pengukuran waktu istirahat (R)

R=

T (W S ) W 1.5

T = 5 menit W = KE S=4 Perhitungan untuk waktu 5 menit :

R=

5(0.11 4) = 13.99 menit 0.11 1.5 10(0.36 4) = 31.93 menit 0.36 1.5

Perhitungan untuk waktu 10 menit :

R=

Perhitungan untuk waktu 15 menit :

MIV BAB II Hal - 5

R=
2.3

15(0.38 4) = 55.32 menit 0.38 1.5

Pengumpulan Data pada percobaan kedua Nama Praktikan : Annisa Setya Umur : 21 Tahun : 59 Kg / 155 cm : Wanita Berat/Tinggi badan Jenis Kelamin

Denyut jantung awal (denyut/menit) : 67


Tabel 2. 2 Tabel Data Percobaan Praktikan Kedua

Waktu (menit )

X (denyut/menit) Xkerja Xistirahat

Y (Kkal/menit) Y istirahat Y kerja 9.96 9.84 10.6

KE (Kkal/menit ) 1.2 0.2 0.49

R (menit) 46.67 29.23 52.13

5 158 96 3.95 10 157 140 7.84 15 163 86 3.32 Sumber data : Primer / Pengukuran 2.4 Pengolahan Data

2.4.1 Pengukuran Dengan Menggunakan Denyut Jantung

a) Perhitungan untuk pengukuran Y istirahat dengan menggunakan Pers (2)


Y = 1,80411 - 0,0229038X + 4,71733 . 10-4 X2 Harga X diambil dari denyut jantung awal untuk semua menit = 98 denyut/menit Contoh perhitungan untuk waktu 5,10, dan 15 menit : Y = 1,80411 0,0229038(98) + 4,71733 . 10-4 (98)2 = 4.09 Kkal / menit

b) Perhitungan untuk pengukuran Y kerja dengan menggunakan Pers (2)


Y = 1.80411 0,0229038X + 4.71733 . 10-4 X2 Contoh perhitungan : (untuk menit ke 5) X kerja = 158 denyut / menit Y = 1.80411 0.0229038(158) + 4,71733 . 10-4 (158)2 = 9.96 Kkal / menit c) Perhitungan untuk pengukuran konsumsi energi (KE) dengan Pers (3)

KE =

Ykrj Yistht 5

Contoh perhitungan : (untuk menit ke 5)

MIV BAB II Hal - 6

Y kerja

= 9.96

Y istirahat = 3.95

KE =

9.96 3.95 = 1.20 Kkal / menit 5

d) Perhitungan untuk pengukuran waktu istirahat (R) dengan menggunakan Pers (4) R = T(W S) / (W 1.5) T = 5 menit W = KE S=4 Contoh perhitungan : (untuk menit ke 5) W = 1.20 Kkal/menit R = 5 (1.20 4) / (1.20 1.5) = 46.67 menit

MIV BAB II Hal - 7

2.5

Bagan Kerangka Pemecahan Masalah

L atar b elakan g m a sa la h S tu d i P u sta ka P erum u san m a salah

T ujua n P en g uku ra n

B atasan P e n gu kuran

M e la ku ka n p en g uku ra n da n p e ng u m pu la n da ta

U kur ke cep a ta n de n yu t ja ntung a w al

U kur kecep a ta n de n yu t ja ntun g kerja

U kur la m a nya w a ktu ke rja d a n w aktu istira ha t se tiap siklu snya

P en g ola h an d a ta

P e rh itu n ga n en e rg i e xp en d itu re d e ng a n pe rsa m aa n ku a dratis

P erhitun g an ko nsu m si e ne rg i d en g an rum u s = E t - E i K

P e rh itu ng a n m en cari w a ktu istira h at yan g d ib utuh kan de n ga n ru m u s M u re l

A na lisis terha d ap tin gka t b eb a n ke rja

K e sim pu la n d an S a ra n
Gambar 2.1 Bagan Kerangka Pemecahan Masalah

BAB III ANALISIS


3.1 Analisa Terhadap Perbedaan Waktu Kerja
Dari hasil praktikum tentang cara penentuan besarnya energi dan besarnya pengeluaran energi untuk suatu kegiatan tertentu seseorang dalam kondisi normal dapat diukur kecepatan denyut jantung dan konsumsi oksigen dimana tergantung dari waktu kerja yang dilakukan. Untuk menentukan konsumsi energi biasa digunakan parameter indeks kenaikan bilangan denyut jantung yang merupakan perbedaan antara kecepatan jantung pada saat istirahat dengan kecepatan denyut jantung pada waktu kerja. Dalam pengukuran waktu kerja ini, pengukuran yang dilakukan adalah aktivitas berjalan diatas treadmill dengan waktu kerja 5 menit, 10 menit, dan 15 menit, dapat diketahui perbedaan kondisi tubuh ketika bekerja dan ketika beristirahat. Dari hasil perhitungan terhadap pengukuran yang telah dilakukan, terlihat bahwa semakin besar konsumsi energi yang dikeluarkan terhadap aktivitas yang dilakukan. Hal ini dikarenakan waktu kerja yang ditempuhi semakin lama pula sehingga selama melakukan aktivitas kebutuhan darah di dalam otot akan meningkat. Semakin lama waktu kerja maka energi yang dikeluarkannya juga akan semakin besar 3.2 Pengukuran Denyut jantung Semakin bertambahnya waktu kerja yang diberikan maka semakin tinggi kecepatan denyut jantung yang dihasilkan dan denyut jantung kembali stabil setelah diberikan istirahat. Program Pengukuran Beban Fisik Kerja Untuk Denyut Jantung Pada Praktikan Pertama

MIV BAB III Hal - 8

MIV BAB III Hal - 9

Gambar 3.1 Grafik Pengukuran Denyut Jantung Praktikan Pertama

Program Pengukuran Beban Fisik Kerja Untuk Denyut Jantung Pada Praktikan Kedua

Gambar 3.2 Grafik Pengukuran Denyut Jantung Praktikan Kedua

3.3

Waktu Istirahat Yang Dibutuhkan Selain energi yang dikeluarkan semakin besar, kenaikan waktu kerja ini juga akan

mempengaruhi lamanya waktu istirahat yang akan dibutuhkan untuk memulihkan tenaga kembali setelah melakukan aktivitas tersebut. Waktu istirahat yang dibutuhkan untuk setiap waktu kerja dapat di ukur dengan menggunakan rumus : R = T (W-S) / (W-1,5) Dimana : R = Waktu istirahat yang di butuhkan (menit) T = Total waktu kerja (menit) W = Konsumsi energi rata-rata untuk bekerja (Kkal/menit) S = Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan (Kkal/menit)

MIV BAB III Hal - 10

3.4

Pengukuran kecepatan Denyut Jantung

Untuk pengukuran denyut jantung waktu istirahat yang dibutuhkan yaitu :

Berlari diatas treadmill selama 5 menit, energi yang dikeluarkan praktikan pertama
sebesar 0.11 Kkal/menit, waktu istirahat yang dibutuhkan sebesar 13.99 menit. Sedangkan pada praktikan kedua energi yang dikeluarkan sebesar 1.2 Kkal/menit, waktu yang dibutuhkan 46.67 menit

Berlari diatas treadmill selama 10 menit, energi yang dikeluarkan praktikan pertama
sebesar 0.36 Kkal/menit, waktu istirahat yang dibutuhkan sebesar 31.93 menit. Sedangkan pada praktikan kedua energi yang dikeluarkan sebesar 0.2 Kkal/menit, waktu istirahat yang dibutuhkan 29.23 menit.

Berlari diatas treadmill selama 15 menit energi yang dikeluarkan praktikan pertama
sebesar 0.38 Kkal/menit, waktu istirahat yang dibutuhkan sebesar 48.48 menit. Sedangkan pada praktikan kedua energi yang dikeluarkan sebesar 0.49 Kkal/menit, waktu istirahat yang dibutuhkan 52.13 menit. Dari keterangan diatas dapat dianalisa bahwa semakin lama waktu kerja yang dilakukan maka semakin banyak waktu istirahat yang dibutuhkan untuk pemulihan energi serta untuk mencegah timbulnya kelelahan pada tubuh. 3.5 Waktu istirahat denyut jantung Waktu istirahat pada waktu kerja 5 menit berdasarkan perhitungan praktikan pertama yaitu sebanyak 13.99 menit, sedangkan pada waktu praktikum istirahat yang diberikan hanya 5 menit. Jadi masih memerlukan 13.99 5 = 8.99 menit lagi. Pada praktikum kedua yaitu sebanyak 46.67 menit sedang waktu yang diberikan hanya 5 menit, jadi masih memerlukan 46.67 5 = 41.67 menit lagi.

Waktu istirahat pada kerja 10 menit berdasarkan perhitungan praktikan pertama yaitu sebanyak 31.93 menit, sedangkan pada waktu praktikum istirahat yang diberikan hanya 10 menit. Jadi masih memerlukan 31.93 10 = 21.93 menit lagi. Pada praktikan kedua yaitu sebanyak 29.23 menit sedang waktu istirahat yang diberikan hanya 5 menit, jadi masih memerlukan 29.23 10 = 19.23 menit lagi.

Waktu istirahat pada kerja 15 menit berdasarkan perhitungan praktikan pertama yaitu sebanyak 48.48 menit, sedangkan pada waktu praktikan istirahat yang diberikan hanya 15 menit. Jadi masih memerlukan 48.48 15 = 33.48 menit. Pada praktikan kedua yaitu sebanyak 52.13 menit, sedang waktu yang diberikan 5 menit. Jadi masih memerlukan 52.13 15 = 37.13 menit lagi.

MIV BAB III Hal - 11

Jadi analisa terhadap waktu istirahat yang dibutuhkan selama 5,10,dan 15 menit belum optimal karena waktu istirahat yang dihitung lebih lama daripada waktu istirahat selama praktikum.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN


4.1 Kesimpulan Hasil pengukuran beban fisik kerja yaitu
Tabel 4. 1 Pengukuran Beban Fisik Kerja Berdasarkan Denyut Jantung Percobaan Praktikan Pertama

Waktu Kerja (menit) 5 10 15

KE (Kkal/menit) 0.10 0.39 0.46

R (menit) 13.95 16.29 17.06

Tabel 4. 2 Pengukuran Beban Fisik Kerja Berdasarkan Denyut Jantung Percobaan Praktikan Kedua

Waktu Kerja (menit) 5 10 15

KE (Kkal/menit) 0.03 0.59 0.71

R (menit) 13.49 18.77 20.75

Dari perhitungan pengukuran beban fisik kerja, yang hasilnya dapat dilihat dalam table diatas, maka dapat disimpulkan : Dengan semakin bertambahnya beban kerja yang diberikan maka konsumsi energi yang dikeluarkan akan semakin besar pula, hal tersebut berlaku untuk pengukuran berdasarkan denyut jantung maupun pengukuran berdasarkan konsumsi oksigen. 4.2 Semakin besar beban kerja maka waktu istirahat yang dibutuhkan akan semakin besar pula. Beban kerja berbanding lurus dengan konsumsi energi dan waktu istirahat. Saran

Saran dari kelompok kami terhadap praktikum modul IV ini, yaitu tentang pengukuran beban fisik kerja yaitu : Diharapkan sebelum praktikum dimulai sebaiknya praktikan menjaga kondisi fisiknya sehingga kondisi denyut jantungnya stabil pada saat pengukuran dilakukan Sebaiknya waktu istirahat ditambah jika beban kerja yang diberikan ditambah pula untuk menjaga kondisi fisik praktikan

MIV BAB IV Hal - 12

MIV BAB III Hal - 13

Pada saat melakukan pengukuran kecepatan denyut jantung tersebut setelah melakukan aktivitas sebaiknya agar cepat melakukan pengukuran denyut jantung tersebut sebelum denyut jantung praktikan kembali normal, demikian juga halnya dengan pengukuran konsumsi oksigen, sehingga didapat hasil pengukuran yang akurat.