Anda di halaman 1dari 34

BAB I PENDAHULUAN 1.1.

Pendahuluan Suatu produk konsumsi ataupun alat bantu kerja apapun pada jaman sekarang ini di buat disesuaikan dengan konsumen atau penggunanya. Untuk hal tersebut maka dipelajarilah ilmu anthropometri dimana ilmu tersebut mendalami pengukura tubuh fisik manusia. Yang nantinya data ukuran tubuh fisik manusia akan digunakan untuk membuat produk baru yang ergonomis atau sesuai penggunanya dan ideal. Sebuah produk baru yang diciptakan sesungguhnya tak hanya ergonomi yang dibutuhkan tapi juga inovasi dan kegunaannya untuk apa benda tersebut diciptakan dan siapa yang akan memakainya? Pertanyaan tersebut mestinya harus terjawab sebelum diciptakannya produk baru yang inovatif dan ergonomi. Produk baru atau produk inovasi dari produk yang sebelumnya bisa didapat dengan melihat keadaan kinerja dari produk yang ada. Seperti halnya yang diketahui cara memotong bawang. Dengan pisau biasa maka seseorang yang melakukan kerja memotong bawang tersebut akan melakukan berkali-kali potongan untuk mendapatkan irisan bawang tipis-tipis. Kegiatan berulang-ulang tersebut dirasa kurang berguna. Dari keadaan tersebut maka dipikirkan bagaimana cara mengurangi gerakan tersebut agar lebih efektif. Dengan menggunakan pisau inovasi baru mungkin bisa menyelesaikan masalah dari kegiatan memotong bawang. Dimana pisau khusus tersebut diharapkan bisa memotong bawang tipistipis dengan satu kali potongan. Demikian dari keadaan tersebut terciptanya sebuah desain baru dari pisau yang lebih inovatif dan berguna, meski pisau tersebut khusus untuk memotong tipis-tipis. 1

1.2.

Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam praktikum kali ini adalah sebagai berikut : 1. Dimensi tubuh mana saja yang digunakan untuk pengukuran Pisau Khusus pemotong tipis-tipis?

1.3.

Tujuan Praktikum Praktikum Anthropometri ini dilakukan dengan tujuan sebagai berikutn : 1. Mampu melakukan pengukuran anthropometri manusia. 2. Mampu menggunakan data anthropometri yang ada untuk merancang suatu design sistem maupun alat kerja yang ergonomis. 3. Mampu mengidentifikasi dan menganalisis design rancangan kerja yang sesuai dengan anthropometri populasi dimana rancangan kerja diterapkan. 4. Mampu mengolah data anthropometri untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan dalam mendesain suatu system rancangan kerja 5. Mampu menggunakan alat pengukur yang digunakan untuk melakukan pengukuran anthropometri manusia.

1.4.

Manfaat Praktikum Manfaat yang dapat diambil dari praktikum Anthropometri ini adalah sebagai berikut : 1. Praktikan dapat mengukur tubuh fisik manusia berdasarkan Anthropometri. 2. Praktikan dapat meneliti sebuah alat atau desain yang ergonomi dan tidak ergonomi. 3. Praktikan dapat menciptakan suatu produk inovasi yang ergonomi.

1.5.

Batasan Masalah dan Asumsi 1.5.1. Batasan Masalah Batasan-batasan dalam praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. Pengukuran dilakukan di laboratoriom APK. 2. Pengukuran dilakukan pada satu praktikan. 3. Pakaian yang dikenakan oleh sampel dianggap tidak mempengaruhi pengukuran secara signi- fikan. 4. Data yang diperoleh dianggap sudah cukup untuk perhitungan persentil walaupun pada kenya- taannya harus diuji kecukupan terlebih dahulu. 5. Data yang out of control tetap disertakan dalam perhitungan pengolahan data. 1.5.2. Asumsi Dalam praktikum ini diasumsikan sebagai berikut : 1. Peralatan dan alat ukur yang digunakan sudah memenuhi standar. 2. Data yang diperoleh dianggap cukup akurat. 3. Jumlah data yang diperoleh dianggap cukup. 4. Praktikan dianggap telah mampu melakukan pengukuran anthropometri. 5. Alat ukur yang digunakan dianggap akurat dan memenuhi standar.

BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Anthropometri Anthropometri adalah pengetahuan yang menyangkut pengukuran tubuh manusia khususnya dimensi tubuh dan aplikasi yang menyangkut geometri fisik, massa dan kekuatan tubuh manusia1. Dimensi tubuh manusia pada dasarnya dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya, yaitu : a. Umur/usia Pada dasarnya tubuh manusia akan terus mengalami perubahan seiring bertambahnya usia. Perubahan itu sendiri dapat berupa pertumbuhan, bertambah besar, dan penyusutan. Untuk pertumbuhan dan bertambah besar tubuh manusia akan terjadi sejak saat manusia tersebut lahir hingga berusia 20 tahun untuk laki-laki dan 17 tahun untuk wanita. b. Jenis Kelamin Pada umumnya ukuran tubuh pria lebih besar dibandingkan ukuran tubuh wanita. c. Rumpun dan Suku Bangsa Setiap rumpun yang berbeda memiliki ukuran yang berbeda pula, seperti orang Eropa memiliki ukuran tubuh yang lebih besar dibandingkan ukuran tubuh orang Asia. d. Sosial-ekonomi Keadaan sosial ekonomi berpengaruh terhadap apa yang dikonsumsi. Pada umumnya orang yang keadaan sosialekonominya baik maka baik juga makanan yang dikonsumsi begitupun sebaliknya, hal ini berpengaruh terhadap ukuran tubuhnya.Pada umumya orang yang mengkonsumsi makanan

Tim Asisten APK, Panduan Praktikum Analisis Perancangan Kerja, Yogyakarta: UINSUKA, 2012, hlm.13

yang baik (bergizi) maka ukuran tubuhnya lebih besar sperti orang-orang di Negara-Negara maju, begitu pula sebaliknya. e. Pekerjaan, aktivitas sehari-hari Pada umumnya orang yang melakukan pekerjaan atau aktivitas yang keras akan memiliki ukuran tubuh yang lebih ramping dibandingkan orang yang jarang melakukan aktifitas. f. Saat pengukuran Pada saat melakukan pengukuran, orang yang melakukan pengukuran harus teliti dalam mengukur. Karena valid atau tidaknya suatu data itu tergantung pada ketelitian pada saat pengukuran. Anthropometri dibagi atas dua bagian, yaitu : a. Pengukuran statis Pengkuran manusia pada posisi diam dan linier pada permukaan tubuh. b. Anthropometri dinamis Yang dimaksud dengan Anthropometri dinamis adalah pengukuran keadaan dan ciri-ciri fisik manusia dalam keadaan bergerak atau memperhatikan gerakan-gerakan yang mungkin terjadi saat pekerja tersebut melaksanakan pekerjaanya. 2.2. Aplikasi Data Anthropometri Dalam Perancangan Produk Data anthoprometri yang didapatkan dapat diaplikasikan kedalam berbagai perancangan, diantaranya adalah : a. Perancangan areal kerja. b. Perancangan peralatan kerja seperti mesin dan alat-alat lainnya. c. Parancangan produk-produk konsumtif. d. Perancangan lingkungan kerja fisik.

Dalam merancang suatu desain terdapat dua dimensi rancangan yang nantinya akan menjadi dasar untuk menentukan batas minium dan maksimum suatu ukuran yang umum dan ingin diterapan pada pembuatan suatu desain, yaitu (Winjosoebroto,2000): a. Dimensi jarak ruangan (clearancedimension), yaitu dimensi yang diperlukan orang untuk dengan leluasa melaksanakan aktivitas dalam sebuah stasiun kerja baik pada saat mengoperasikan maupun harus melakukan perawatan dari fasilitas kerja yang ada. b. Dimensi jarak jangkauan (reach dimension), yaitu dimensi yang diperlukan untuk menentukan maksimum ukuran yang harus ditetapkan agar mayoritas populasi mampu menjangkau dan megoperasikan peralatan kerja secara mudah dan tidak memerlukan usaha yang terlalu memaksa. Agar rancangan suatu produk dapaat sesuaidengana ukuran tubuh manusia yang akan mengoperaasikannya, maka yang harus diambil dalam aplikasi data anthropometri tersebut adalah dengan menetapkan terlebih dahulu hal-hal sebagai berikut (Wignjosoebroto, 2000): 1. Prinsip perancangan produk bagi individu dengan ukuran ekstrim. Ukuran ekstrim ini diperuntukkan bagi manusia yang memiliki dimensi tubuh diatas atau dibawah rata-rata. 2. Prinsip perancangan produk yang bisa dioperasikan diantara rentang ukuran tertentu. Prinsip ini dapat digunakan untuk membuat produk-produk yang dapat digunakan oleh seluruh populasi karena dimensinya yang dapat disesuaikan. Biasanya prinsip perancangan ini diaplikasikan pada tempat duduk pada mobil.

3. Prinsip perancangan produk dengan ukuran rata-rata. Prinsip perancangan produk ini digunakan untuk membuat produkproduk yang diperuntukkan bagi rata-rata mayoritas populasi yang ada. 2.3. Metode Peracangan Dengan Anthropometri Tahapan dalam perancangan sistem kerja yang menyangkut work space design memperhatikan faktor anthropometri secara umum adalah sebagai berikut (Roebuck, 1995): 1. Menentukan tujuan perancangan dan kebutuhannya (establish requirement) 2. Mendefinisikan dan mendeskripsikan populasi pemakai 3. Pemilihan sampel yang akan diambil datanya 4. Penentuan kebutuhan data (dimensi-dimensi sistem kerja yang akan dirancang) 5. Penentuan sumber data (dimensi tubuh yang akan diambil) dan pemilihan persentil yang akan dipakai 6. Penyiapan alat ukur anthropometri 7. Pengambilan data 8. Pengolahan data dengan : Pada pengolahan data, yang digunakan adalah : Uji keseragaman data, dengan menggunakan formula matematis :

2.4.

PEDOMAN PENGUKURAN DATA ANTHROPOMETRI Pengukuran Anthropometri Statis/Dimensi Tubuh 2.4.1. Posisi Duduk Dilihat dari Samping
Tabel 2.1 Posisi: Duduk Samping

No 1.

Data Yang Diukur Tinggi duduk tegak

Cara Pengukuran Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung atas kepala. Subjek duduk tegak

2.

Tinggi duduk normal

Ukur jarak vertikal lurus ke depan, dan dengan memandang dari permukaan alas duduk lutut sampai ujung atas kepala Subjek duduk normal membentuk sudut siku-siku. Ukur jarak vertikal lurus ke depan dan dengan memandang dari permukaan alas duduk lutut sampai ujung mata bagian dalam. Subjek duduk membentuk sudutt siku-siku. Ukur jarak vertikal dari permukaan alas tegak dan memandang lurus ke depan. duduk sampai ujung tulang bahu yang menonjol pada saat subjek duduk tegak. Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung bawah siku kanan. Subjek duduk tegak dengan lengan atas vertikal di sisi badan dan lengan bawah Subjek duduk tegak, ukur jarak vertikal membentuk sudut siku-siku dengan lengan dari permukaan alas duduk sampai bawah. pucuk belikat bawah. Subjek duduk tegak, ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai pinggang. Subjek duduk tegak, ukur jarak samping dari belakang perut sampai ke depan perut. Subjek duduk tegak, ukur jarak dari permukaan alas duduk sampai ke permukaan atas pangkal paha. Ukur jarak vertikal dari lantai sampai bagian bawah paha.

3.

Tinggi mata duduk

4.

Tinggi bahu duduk

5.

Tinggi siku duduk

6.

Tinggi sandaran punggung

7. 8. 9.

Tinggi pinggang Tebal perut Tebal paha

10. Tinggi popliteal

11.

Pantat popliteal

Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pantat sampai lekukan lutut sebelah dalam (popliteal). Paha dan kaki bagian bawah membentuk sudut sikuSubjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal siku. dari bagian terluar pantat sampai ke lutut. Paha dan kaki bagian bawah

12. Pantat ke lutut

membentuk sudut siku-siku 2.4.2. Posisi: Duduk menghadap ke depan (No. 11 + tebal lutut)
Tabel 2.2 Tabel Duduk Menghadap Ke Depan

No. 1.

Data Yang Diukur Lebar bahu

Cara Pengukuran Ukur jarak horizontal antara kedua lengan atas. Subjek duduk tegak dengan lengan atas merapat ke badan dan lengan bawah direntangkan ke depan.

2.

Lebar pinggul

Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pinggul sisi kiri sampai bagian terluar pinggul sisi kanan.

3.

Lebar sandaran duduk

Ukur jarak horizontal antara kedua tulang belikat. Subjek duduk tegak dengan lengan atas merapat ke badan dan lengan bawah direntangkan ke depan.

4.

Lebar pinggang

Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pinggang sisi kiri sampai bagian terluar pinggang sisi kanan.

5.

Siku ke siku

Subjek duduk tegak dengan lengan atas merapat ke badan dan lengan bawah direntangkan ke depan. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar siku sisi kiri sampai bagian terluar siku sisi kanan.

2.5.3. Posisi Berdiri


Tabel 2.3 Tabel Posisi: Berdiri

No. 1.

Data Yang Diukur Tinggi badan tegak

Cara Pengukuran Jarak vertikal telapak kaki sampai ujung kepala yang paling atas. Sementara subjek berdiri tegak dengan mata memandang lurus ke depan.

2.

Tinggi mata berdiri

Ukur jarak vertikal dari lantai sampai ujung mata bagian dalam (dekat pangkal hidung). Subjek berdiri tegak dan memandang lurus ke depan.

3.

Tinggi bahu berdiri

Ukur jarak vertikal dari lantai sampai bahu yang menonjol pada saat subjek berdiri tegak. Ukur jarak vertikal dari lantai ke titik pertemuan antara lengan atas dan lengan bawah. Subjek berdiri tegak dengan kedua tangan tergantung secara wajar.

4.

Tinggi siku berdiri

5.

Tinggi pinggang berdiri

Ukur jarak vertikal lantai sampai pinggang pada saat subjek berdiri tegak.

10

6.

Jangkauan tangan ke atas

Tangan menjangkau ke atas setinggitingginya. Ukur jarak vertikal lantai sampai ujung jari tengah pada saat subjek berdiri tegak.

7.

Panjang lengan bawah Subjek berdiri tegak, tangan disamping, ukur jarak dari siku sampai pergelangan tangan.

8.

Tinggi lutut berdiri

Ukur jarak vertikal lantai sampai lutut pada saat subjek berdiri tegak.

9.

Tebal dada

Subjek berdiri tegak, ukur jarak dari dada (bagian ulu hati) sampai punggung secara horizontal.

10.

Tebal perut

Subjek berdiri tegak, ukur (menyamping) jarak dari perut depan sampai perut belakang secara horizontal.

11.

Berat badan

Menimbang dengan posisi normal di atas timbangan.

11

2.5.4. Posisi: Berdiri Dengan Tangan Lurus Ke Depan


Tabel 2.4 Tabel Posisi berdiri dengan tangan lurus ke depan

No. 1.

Data Yang Diukur Cara Pengukuran Jangkauan tangan ke Ukur jarak horizontal dari punggung depan sampai ujung jari tengah. Subjek berdiri tegak dengan betis, pantat dan punggung merapat ke dinding, tangan direntangkan secara horizontal ke depan.

2.5.5. Posisi: Berdiri dengan kedua tangan direntangkan


Tabel 2.4 Tabel Posisi berdiri dengan tangan direntangkan

No. 1.

Data Yang Diukur Rentangan tangan

Cara Pengukuran Ukur jarak horizontal dari ujung jari terpanjang tangan kiri sampai ujung jari terpanjang tangan kanan. Subjek berdiri tegak dan kedua tangan direntangkan horizontal ke samping sejauh mungkin.

2.5.6. Pengukuran Jari Tangan


Tabel 2.6 Tabel Posisi berdiri dengan tangan lurus ke depan

No. 1.

Data Yang Diukur Cara Pengukuran Panjang jari 1,2,3,4,5 Diukur dari masing-masing pangkal ruas jari sampai ujung jari. Jari-jari subjek merentang lurus dan sejajar. Diukur dari pangkal pergelangan tangan sampai pangkal ruas jari. Lengan bawah Diukur dari sisitangan subjek lurus. sampai telapak luar jari telinjuk sampai sisi luar jari kelingking. Jari-jari subjek lurus dan merapat satu sama lain.

2.

Pangkal ke tangan

3.

Lebar jari 2,3,4,5

12

4. 5.

Lebar tangan

Diukur dari sisi luar ibu jari sampai sisi luar jari kelingking. Posisi jari seperti no. 3 dari jari tengah sampai

Panjang telapak tanganDiukur

pangkal pergelangan tangan.

2.5.7. Pengukuran Dimensi Kaki


Tabel 2.7 Tabel Posisi berdiri dengan tangan lurus ke depan

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Data Yang Diukur Panjang telapak kaki Panjang telapak lengan kaki Panjang kaki Lebar kaki Lebar tangkai kaki Tinggi mata kaki Tinggi bagian tengah telapak kaki

Cara Pengukuran Diukur dari ujung jari kaki yang terluar sampai tumit kaki. Diukur dari tulang pangkal jempol kaki sampai dengan ujung tumit. Diukur dari ujung jari kelingking kaki Diukur dari tulang pangkal jempol kaki sampai dengan tulang pangkal jari kelingking kaki. Ukur jarak horisontal tumit kaki. Diukur dari tulang mata kaki sampai dengan alas kaki. Ukur jarak vertikal dari siku antara telapak kaki dengan tulang paha, sampai dengan alas kaki. Ukur jarak horisontal dari tulang mata kaki sampai dengan tumit kaki.

sampai jari kelingking sampai dengan ujung tumit.

8.

Jarak horisontal tangkai mata kaki

2.5.8. Pengukuran Dimensi Kepala


Tabel 2.8 Tabel Posisi kepala

No. 1.

Data Yang Diukur Panjang kepala

Cara Pengukuran Ukur jarak horisontal dari titik tengah diantara dua alis sampai dengan belakang kepala.

13

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Lebar kepala Diameter

Ukur jarak horisontal dari atas telinga

kiri sampai dengan atas telinga kanan. maksimum Ukur jarak antara puncak kepala

dari dagu bagian belakang sampai ujung dagu. Dagu ke puncak kepala Ukur jarak vertikal antara puncak Telinga ke kepala sampai dengan ujung dagu. puncak Ukur jarak vertikal dari lubang telinga

kepala sampai dengan puncak kepala. Telinga ke belakang Ukur jarak horisontal dari lubang kepala Antara dua telinga Mata kepala ke telinga sampai dengan ujung belakang kepala. Ukur jarak horisontal antara dua lubang telinga. belakang Ukur jarak horisontal dari pangkal mata sampai dengan ujung belakang mata sampai dengan puncak kepala. Antara dua pupil mata Ukur jarak horisontal antara pupil mata sebelah kiri sampai dengan pupil mata sebelah kanan. puncak Ukur jarak vertikal dari puncak hidung sampai dengan puncak kepala ke belakang Ukur jarak horisontal dari ujung hidung sampai ujung belakang kepala. ke puncak Ukur jarak vertikal dari mulut sampai dengan puncak kepala. Ukur jarak horisontal antara ujung mulut kiri sampai dengan ujung mulut kanan.

Mata ke puncak kepala kepala. Ukur jarak vertikal dari titik tengah

11.

Hidung kepala

ke

12. 13. 14.

Hidung kepala Mulut

kepala Lebar mulut

14

BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 3.1. Pengumpulan Data Berikut pengumpulan data yang telah dilakukan dengan metode pengukuran : Nama Umur Jenis kelamin Suku bangsa : Gilar Imam Ariyadi : 20 Tahun : Laki-laki : Jawa-Indonesia
Tabel 3.1 Hasil Data Pengukuran

Hasil No. Pengukuran Data Yang Diukur Tinggi duduk tegak Tinggi duduk normal Tinggi mata duduk Tinggi bahu duduk Tinggi siku duduk 1. Posisi duduk samping Tinggi sandaran punggung Tinggi pinggang Tebal perut duduk Tebal paha Tinggi popliteal Pantat popliteal Pantat ke lutut 2. Posisi duduk menghadap Lebar bahu Lebar pinggul Simbol tdt tdn tmd tbd tsd tsp tpg tpd tp tpo pp pkl lb lp Pengukuran (cm) 90,6 89,1 80 53 25 36,5 27,5 23,5 17 43,5 54 57,5 32 31

15

kedepan

Lebar sandaran duduk Lebar pinggang Siku ke siku Tinggi badan tegak Tinggi mata berdiri Tinggi bahu berdiri Tinggi siku berdiri Tinggi pinggang berdiri

lsd lpg sks tbt tmb tbhb tsb tpgb jta plb tlb tdb tpb bb

46 30 45,5 168,4 157,1 139 115,5 88,7 205,3 41,5 57,1 20 25 72

3.

Posisi berdiri

Jangkauan tangan ke atas Panjang lengan bawah Tinggi lutut berdiri Tebal dada berdiri Tebal perut berdiri Berat badan

Posisi berdiri 4. dengan tangan lurus kedepan Posisi berdiri 5. dengan kedua tangan direntangkan

Jangkauan tangan ke depan

jtd

77

Rentangan tangan

rt

164,8

Panjang jari 1 Panjang jari 2 Panjang jari 3 6. Jari tangan Panjang jari 4 Panjang jari 5 Pangkal ke tangan Lebar jari 2,3,4,5

pj 1 pj 2 pj 3 pj 4 pj 5 Pkt Lj

5 6,5 8 7,5 5,5 10 8

16

Lebar tangan Panjang telpak tangan Panjang telapak kaki Panjang telapak lengan kaki Panjang kaki sampai jari kelingking 7. Dimensi kaki Lebar kaki Lebar tangkai kaki Tinggi mata kaki Tinggi bagian tengah telapak kaki Jarak horisontal tangkai mata kaki Panjang kepala Lebar kepala Diameter maksimum dari dagu Dagu ke puncak kepala Telinga ke puncak kepala Telinga ke belakang 8. Dimensi kepala kepala Antara dua telinga Mata ke belakang kepala Mata ke puncak kepala Antara dua pupil mata Hidung ke puncak kepala Hidung ke belakang kepala

Lt Ptt Ptk ptlk pkjk Lk Ltk tmk tttk jtmk pkp Lkp dmd dkp Tpk Tbk adt mbk mpk apm hpk hbk

10,5 18 24 20 21 10 6 6,5 6,7 2 18,8 15,2 25,7 22,3 14,2 9,8 15,2 17,8 11,5 6,5 14 22,2

17

Mulut ke puncak kepala Lebar mulut Tk Tlh Tpu Tpl 9. Bentuk tubuh Pk Plh Ppl Ppb Km Ppt

mpk Lm

17 4,5 63,7 49 31 8,2 4,5 4,8 5,5 7,5 10 19,7

3.2. Pengolahan Data Berikut pengolahan data yang akan digunakan dalam pembuatan pisau khusus pemotong bawang adalah panjang jari 1, panjang jari 2, panjang jari 3, panjang jari 4, panjang jari 5, lebar jari 2,3,4,5, lebar tangan, dan pangkal ke Tangan. 3.2.1. Uji Kecukupan Data Pada uji kecukupan data ini, data yang digunakan adalah data pengukuran saat praktikan ditambah 33 dari bank data. Sehingga total data ada 34. Untuk menghitung uji kecukupan data, rumus yang digunakan sebagai berikut :

Keterangan : N = jumlah pengamatan yang seharusnya dilakukan

18

N = jumlah pengamatan yang sudah dilakukan k = 2 (tingkat kepercayaan 95%) s = derajat ketelitian dalam pengamatan 5% atau 0,05 xi= data kei Dimana : N = 31 S = 5 % atau 0,05 K = 95 % Berikut adalah perhitungan uji kecukupan data dari setiap dimensi tubuh manusia yang digunakan praktikan dalam pembuatan produk. a. Panjang Jari 1 (pj1) [ ( ) ( ) ]

= 13,91202 b. Panjang jari 2 (pj2) [ ( ) ( ) ]

= 15,06288 c. Panjang Jari 3 [ ( ) ( ) ]

= 11,11931 d. Panjang Jari 4 [ ( ) ( ) ]

19

= 10,20866 e. Panjang Jari 5 [ ( ) ( ) ]

=24,19095 f. Lebar Jari 2,3,4,5 [ ( ) ( ) ]

= 27,47543 g. Lebar Tangan [ ( ) ( ) ]

= 12,10528 h. Pangkal Ke Tangan [ ( ) ( ) ]

= 9,667312 3.2.2. Uji Keseragaman Data Pada uji kecukupan data ini, data yang digunakan adalah data pengukuran yang diambil praktikan ditambah data dari bank data yang berjumlah 33 data. Jadi total data yang digunakan adalah sebanyak 34 data. Untuk data digunakan microsoft excel untuk menghitungnya. Sedangkan menghitung uji kecukupan data, rumus yang digunakan sebagai berikut :

Keterangan :

20

BKA BKB K

= Batas Kontrol Atas = Batas Kontrol Bawah = rata-rata data =2 (tingkat kepercayaan 95%) = Standar deviasi

a. Panjang Jari 1 = 8,811304 = 6,006343

Grafik 3.1. Keseragaman Data pj1

b. Panjang Jari 2 = 11,15297 = 7,482323

21

Grafik 3.2. keseragaman data pj2

c. Panjang Jari 3 = 11,51697 = 8,18303

Grafik 3.3. keseragaman data pj3

d. Panjang Jari 4 = 10,67476 = 7,69583 22

Grafik 3.4. keseragaman data pj 4

e. Panjang Jari 5 = 10,55929 = 6,340713

Grafik 3.5. Keseragaman Data pj5

f. Lebar Jari 2,3,4,5 = 14,13481 = 8,194599 23

Grafik 3.6. keseragaman data lebar jari 2,3,4,5

g. Lebar Tangan = 15,07752 = 10,55189

Grafik 3.7. keseragaman Data lt

h. Pangkal Ke Tangan = 14,89815 = 10,83714 24

Grafik 3.8. Keseragaman Data PKT

3.2.3. Perhitungan Percentile a. Panjang Jari 1 P5 = x 1.645 = 7,40 1.645(0,70) = 6,2485 cm P50 P95 = x = 7,40 cm = x 1.645 = 7,40 + 1.645(0,70) = 8,5515 cm b. Panjang Jari 2 P5 = x 1.645 = 9,317 1.645(0,917) = 7,808 cm P50 P95 = x = 9,317 cm = x 1.645 = 9,317 + 1.645(0,917) = 10,825 cm

25

c. Panjang Jari 3 P5 = x 1.645 = 9,85 1.645(0,833) = 9,479 cm P50 P95 = x = 9,85 cm = x 1.645 = 9,85 + 1.645(0,833) = 11,22 cm d. Panjang Jari 4 P5 = x 1.645 = 9,185 1.645(0,744) = 7,961 cm P50 P95 = x = 9,185 cm = x 1.645 = 9,185 + 1.645(0,744) = 10,408 cm e. Panjang Jari 5 P5 = x 1.645 = 8,45 1.645(1,054) = 6.716 cm P50 P95 = x = 8,45 cm = x 1.645 = 8,45 + 1.645(1,054) = 10,183 cm f. Lebar Jari 2,3,4,5 P5 = x 1.645 = 11,164 1.645(1,485)

26

= 8.721 cm P50 P95 = x = 11,164 cm = x 1.645 = 11,164 + 1.645(1,485) = 13,606 cm g. Lebar Tangan P5 = x 1.645 = 12,814 1.645(1,131) = 10,953 cm P50 P95 = x = 12,814 cm = x 1.645 = 12,814 + 1.645(1,131) = 14,674 cm h. Pangkal Ke Tangan P5 = x 1.645 = 12,867 1.645(1,015) = 11,197 cm P50 P95 = x = 12,867 cm = x 1.645 = 12,867 + 1.645(1,015) = 14,536 cm

27

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN 4.1. Uji Kecukupan Data a. Panjang Jari 1 Dari hasil pengolahan data pada panjang jari satu untuk kecukupan data diperoleh skor 13,91202. Berarti data yang diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(13,91202). b. panjang jari 2 Dari hasil pengolahan data pada panjang jari dua untuk kecukupan data diperoleh skor 15,06288. Berarti data yang diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(15,06288). c. panjang jari 3 Dari hasil pengolahan data pada panjang jari tiga untuk kecukupan data diperoleh skor 11,11931. Berarti data yang diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(11,11931). d. panjang jari 4 Dari hasil pengolahan data pada panjang jari empat untuk kecukupan data diperoleh skor 10,20866. Berarti data yang diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(10,20866). e. panjang jari 5 Dari hasil pengolahan data pada panjang jari lima untuk kecukupan data diperoleh skor 24,19095. Berarti data yang diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(24,19095). f. Lebar Jari 2,3,4,5 Dari hasil pengolahan data pada lebar jari 2,3,4,5 untuk kecukupan data diperoleh skor 27,47543. Berarti data yang 28

diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(27,47543). g. Lebar Tangan Dari hasil pengolahan data pada lebar tangan untuk kecukupan data diperoleh skor 12,10528. Berarti data yang diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(12,10528). h. Pangkal Ke Tangan Dari hasil pengolahan data pada lebar tangan untuk kecukupan data diperoleh skor 9,667312. Berarti data yang diambil telah memenuhi uji kecukupan data. Karena total data yang ada 34 > N(9,667312). 4.2. Uji Keseragaman Data a. Panjang Jari 1 Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (6,006343) yaitu pada data ke-31 (6), ke-33 (5,5), dan ke-34 (5). b. Panjang jari 2 Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (7,482323) yaitu pada data ke-31 (7), data ke-32 (7,4), data ke-33 (7), dan data ke-35 (6,5). c. Panjang Jari 3 Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (8,18303) yaitu data ke-31 (8), ke-32 (7,8), ke33 (7,2), dan ke-34 (8). d. Panjang jari 4 Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (7,69583) yaitu data ke-31 (7,3), data ke-33 (6,8), dan ke-34 (7,5).

29

e. Panjang Jari 5 Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (6,340713) yaitu data ke-31 (6,1), ke-32 (6), ke33 (5,6), dan ke-34 (5,5). f. Lebar Jari 2,3,4,5 Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (8,194599) yaitu data ke-1 (8),ke-31 (7), ke-32 (7,5), ke-33 (8), dan ke-34 (8). g. Lebar Tangan Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (10,55189) yaitu data ke-31 (10), ke-32 (9,6), ke-33 (10), dan ke-34 (10,5). h. Pangkal ke Tangan Uji keseragaman data pada panjang jari satu ada tiga data yang kurang dari BKB (10,83714) yaitu data ke-32 (10,4), ke-33 (10), dan ke-34 (10). 4.3. Perhitungan Percentile Perhitungan percentile pada umumnya digunakan ukuran 5, 50, dan 95, namun pada pembuatan pisau khusus ini digunakan percentile 5 dengan tujuan agar semua bisa menggunakannya. Berikut percentile tiap dimensi yang digunakan : 1. Panjang jari 1 sepanjang 7,40 cm untuk menentukan keliling yang dipakai buat genggaman pisau. Nilai tersebut diambil dari pengukuran percentile 50. 2. panjang jari 2 adalah 9,317 cm untuk menentukan keliling yang dipakai buat genggaman pisau. Nilai tersebut diambil dari pengukuran percentile 50. 3. panjang jari 3 adalah 9,85 cm untuk menentukan keliling yang dipakai buat genggaman pisau. Nilai tersebut diambil dari pengukuran percentile 50. 30

4. panjang jari 4 adalah 9,185 cm untuk menentukan keliling yang dipakai buat genggaman pisau. Nilai tersebut diambil dari pengukuran percentile 50. 5. panjang jari 5 adalah 8,45 cm untuk menentukan keliling yang dipakai buat genggaman pisau. Nilai tersebut diambil dari pengukuran percentile 50. 6. lebar jari 2345 adalah 11,164 cm untuk menentukan panjangnya genggaman. 7. lebar tangan adalah 12,814 cm untuk mentukan batas genggaman. 8. pangkal ketangan adalah 12,867 cm digunakan juga untuk mentukan juga batasan genggaman seperti keliling secara keseluruhan. 4.4. Analisis Produk 4.4.1. Alasan Pemilihan Produk Memilih membuat produk pemotong bawang ini karena pada proses pemotongan bawang dilakukan gerakan yang berulang-ulang. Jika hal itu terus berlanjut maka waktu pemotongan akan lama dan tangan juga akan mudah cepat lelah karena melakukan gerakan yang berulang-ulang. Maka dibuatlah pisau khusus pemotong bawang dengan hanya sekali gerakan pisau tersebut akan langsung memotong bawang tipis-tipis. 4.4.2. Alasan Pemilihan Dimensi Pemilihan dimensi adalah untuk menentukan ukuran pisau yang akan dibuat. b. Panjang Jari 1,2,3,4,5

31

Pada dimensi kelima ini digunakan untuk menentukan genggaman pisau. Dimana panjang jari sangat mempengaruhi coupling pada saat menggenggam pisau. c. Lebar jari 2,3,4,5 Dimensi ini untuk menentukan panjang genggaman untuk pisau agar coupling-nya juga bisa diterima oleh tangan. d. Lebar Tangan Digunakan untuk menentukan lebar genggaman pisau tersebut. e. Pangkal ke Tangan Digunakan untuk menentukan ketebalan kesesuaian pada bagian tangan. 4.4.3. Alasan Pemilihan Precentile Pemilihan precentile 50 agar semua bisa memakai produk ini. Karena tidak menutup kemungkinan pisau ini berguna tidak bagi ibu-ibu saja. Bisa digunakan oleh anakanak atau yang lainnya. 4.4.4. Gambar Produk Berikut ini desain produk yang inovatif dari pisau pemotong bawang.

32

Gambar 4.1. Pisau Pemotong Bawang

33

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. KESIMPULAN Setelah melakukan praktikum dan pengolahan data serta anailis maka dapat menyimpulkan praktikum ini sebagai berikut : 1. Untuk membuat pisau dimensi yang diperlukan adalah panjang jari 1, panjang jari 2, panjang jari 3, panjang jari 4, panjang jari 5, lebar jari 2,3,4,5, lebar tangan, dan pangkal ke Tangan. 2. Perlunya anthropometri dalam mendesain produk baru adalah untuk mengukur bagian-bagian tertentu untuk menciptakan produk yang ergonomi bagi penggunanya. 5.2. SARAN Setelah selesai melakukan praktikum ada beberapa saran agar nantinya praktikumnya lebih baik. 1. Peralatan praktikum seharusnya diperbaiki. 2. Sampel yang diukur dalam satu kelompok seharusnya ada dua yaitu laki-laki dan perempuan.

34