Anda di halaman 1dari 29

KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

Disusun Oleh : Ahmad Yusuf (201117479) Derry Caesarrio Saputra (201117484) Gina Kartika Sari (201117489) Laksmi Anindya C. (201117493) Purwanto (201117498)

PROGRAM STUDI AKOMODASI DAN KATERING JURUSAN HOSPITALITI SEKOLAH TINGGI PARIWISATA BANDUNG BANDUNG 2012-2013
| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK 2

KATA PENGANTAR Puji dan syukur saya ucapkan kepada allah swt yang telah melimpahkan rahmat dananugerah yang memampukan kami untuk dapat menyelesaikan makalah ini. Adapun tujuan saya menyusun makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah disemester 3. seperti yang di ungkapkan dalam judul , makalah ini berisi tentang komponen komponen logistik Tujuannya adalah untuk dapat lebih memahami pentingnya mempelajari logistik.Dalam proses penyusunan makalah ini, kami memperoleh banyak bantuan dan dukungand ari berbagai pihak. Oleh karna itu saya mohon maaf apabila da kesalahan serta saya mengharapkan kritik dan saran dari pembaca yang dapat membantu saya untuk menjadi lebih baik di kemudian hari. Akhir kata,kami mengucapkan terima kasih kepada setiap pembaca makalah ini. Semoga makalah ini dapatmemberikan pengetahuan lebih serta manfaat bagi kita semua.

Bandung , Oktober 2012

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Definisi Logistik Logistik merupakan seni dan ilmu mengatur dan mengontrol arus barang, energi, informasi, dan sumber daya lainnya, seperti produk, jasa, dan manusia, dari sumber produksi ke pasar dengan tujuan mengoptimalkan penggunaan modal . Manufaktur dan marketing akan sulit dilakukan tanpa dukungan logistik. Logistik juga mencakup integrasi informasi, transportasi, inventori, pergudangan, reverse logistics dan pemaketan.

Berdasarkan pengertian di atas, maka misi logistik adalah "mendapatkan barang yang tepat, pada waktu yang tepat, dengan jumlah yang tepat, kondisi yang tepat, dengan biaya yang terjangkau, dengan tetap memberikan kontribusi profit bagi penyedia jasa logistik"

Karenanya, logistik selalu berkutat dalam menemukan keseimbangan untuk 2 hal yang amatlah sulit untuk disinergikan, yaitu menekan biaya serendah-rendahnya tetapi tetap menjaga tingkat kualitas jasa dan kepuasan konsumen. Dalam dunia bisnis yang selalu berubah, manajemen logistik yang baik merupakan sebuah keharusan.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

1.2 Sejarah Logistik Kata logistik berasal dari bahasa Yunani logos () yang berarti rasio, kata, kalkulasi, alasan, pembicaraan, orasi. Kata logistik memiliki asal kata dari Bahasa Perancis loger yaitu untuk menginapkan atau menyediakan. Kegunaan asalnya untuk menjelaskan ilmu dari pergerakan, suplai & perawatan dari pasukan militer di lapangan. Nantinya digunakan untuk mendeskripsikan manajemen arus barang di sebuah organisasi, dari barang mentah menjadi barang jadi. Logistik adalah konsep yang dianggap berevolusi dari kebutuhan pihak militer untuk memenuhi persediaan mereka ketika mereka beranjak ke medan perang dari markas. Pada kekaisaran Yunani, Romawi dan Bizantium kuno, ada perwira militer dengan gelar Logistikas, yang bertanggung jawab atas distribusi dan pendanaan persediaan perang. Oxford English Dictionary mendeskripsikan logistik sebagai "the branch of military science relating to procuring, maintaining and transporting materiel, personnel and facilities." Definisi lainya adalah "the time-related positioning of resources." Maka dari itu, logistik biasanya dilihat sebagai cabang umum dari ilmu teknik yang membuat "sistem manusia" bukan "sistem mesin". Selama perang Troya Yunani mengirimkan 1200 kapal ke Troya. Untuk perang ini, bangsa Yunani tidak mampu membawa cukup makanan dan uang. Maka dari itu, mereka harus menanam makanan di Troya dan terus menerus melakukan penyerbuan kecil untuk mecari suplai. Karena masalah logistik ini, mereka tidak bisa melancarkan serangan yang menentukan dan signifikan untuk mengakhiri perlawanan bangsa Troya. Perang ini berlangsung selama sepuluh tahun. Sejarawan Yunani Thucydides (460-400 SM) menjelaskan isu ini dan menekankan pentingnya keberadaan atau ketiadaan logistik dalam peperangan

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

Akan tetapi ada juga bukti-bukti yang menyatakan bahwa bangsa Yunani kala itu telah mengerti pentingnya logistik. Di antara kalimat2 dalam epik karangan Homer ialah mengenai perisai baru milik Achilles. Pada pahatanya dijelaskan tentang kota Troya yang di kepuung, tetapi bukanya menyerang kampkamp milik bangsa Yunani, para pasukan Troya malah menyerang domba-domba milik bangsa Yunani, dan ini melambatkan laju pasukan Yunani. Bukan hanya orang Troya, pasukan Yunani juga dengan segala daya upaya berusaha menyelamatkan domba mereka mengingat betapa pentingya pasokan pangan bagi kelanjutan pengepungan mereka atas kota Troya. Salah satu kampanye perang pertama di masa kuno ialah Perang Persia. Raja Persia Xerxes I pergi bertempur pada tahun 480 SM dengan membawa sekitar 100.000 pasukan bersamanya menuju beberapa kota-kota di Yunani. Karena pasukan Persia yang begitu banyak, pasokan logistik hanya bisa dilakukan melalui laut karena melalui jalan darat terlalu susah pada masa itu. Maka dari itu, pasukan Xerxes maju bertempur dengan dikawal oleh armada kapal perang dan kapal barang. Setelah kalah di pertempuran Salamis sang raja harus mundur karena dia mengkhawatirkan akan hilangnya koneksi antara rantai suplai dengan pasukanya di depan.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

BAB II ISI 2.1 Pengertian Manajemen Logistik Berdasarkan uraian dari pengertian manajemen dan pengertian logistik, bahwa manajemen lebih menitik beratkan pada cara untuk mengelola barang melalui tindakan-tindakan perencanaan dan penentuan kebutuhan, pengadaan, penyimpanan, penyaluran, pemeliharaan dan penghapusan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. A. Hasyim Ali mentermajhkan pendapat P. Bowersox tentang pengertian logistik modern. Dalam buku Manajemen Logistik, Bowersox mengemukakan definisi logistik sebagai berikut: Logistik adalah proses pengelolaan yang strategis terhadap pemindahan dan penyimpanan strategis barang, suku cadang dan barang dari para suplier, diantara fasilitas-fasilitas perusahaan dan kepada para langganan. (Bowersox, Manajemen Logistik, 1986 : 13) 2.1.2 Fungsi Manajemen Logistik Fungsi - fungsi manajemen logistik yang dikemukakan oleh Subagya M Suganda sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Fungsi perencanaan dan penentuan kebutuhan Fungsi penganggaran Fungsi pengadaan Fungsi penyimpanan dan penyaluran Fungsi pemeliharaan Fungsi penghapusan Fungsi pengendalian

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

Penjelasan dari masing-masing fungsi adalah sebagai berikut : 1. Fungsi Perencanaan dan Penentuan Kebutuhan Fungsi perencanaan mencakup aktivitas dalam menetapkan sasaran-sasaran, pedoman-pedoman, pengukuran penyelenggaran bidang logistik. Penentuan kebutuhan merupakan perincian (detailering) dari fungsi perencaan, bilamana perlu semua faktor yang mempengaruhi penentuan kebutuhan harus diperhitungkan. 2. Fungsi Penganggaran Fungsi penganggaran terdiri dari kegiatan dan usaha-usaha untuk merumuskan perincian penentuan kebutuhan dalam suatu skala standar, yakni skala mata uang dan jumlah biaya dengan memperhatikan pengarahan dan pembatasan yang berlaku. 3. Fungsi Penyimpanan dan Penyaluran Fungsi ini untuk merumuskan perincian penentuan kebutuhan untuk memenuhi kebutuhan operasional yang telah digariskan dalam fungsi perencanaan, penentuan kebutuhan maupun penganggaran. 4. Fungsi Penyimpanan dan Penyaluran Fungsi ini merupakan pelaksanaan, penerimaan, peyimpanan dan penyaluran perlengkapan yang telah diadakan melalui fungsi-fungsi terdahulu untuk kemudian disalurkan kepada instansi-instansi pelaksana. 5. Fungsi Pemeliharaan Fungsi pemeliharaan adalah usaha atau proses kegiatan untuk mempertahankan kondisi teknis, daya guna dan daya hasil barang inventaris. 6. Fungsi Penghapusan Fungsi penghapusan yaitu berupa kegiatan-kegiatan dan usaha-usaha pembebasan barang dari pertangungjawaban yang berlaku. Dengan perkataan lain, fungsi penghapusan adalah usaha untuk menghapus kekayaan (asset) karena kerusakan yang tidak dapat diperbaikilagi, dinyatakan sudah tua dari segi ekonomis maupun teknis, kelebihan, hilang, susut dan karena hal-hal lain menurut peraturan perundangan-undangan yang berlaku.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

7. Fungsi Pengendalian Fungsi ini merupakan fungsi inti dari pengelolaan perlengkapan yang meliputi usaha untuk memonitor dan mengamankan keseluruhan pengelolaan logistik. Dalam fungsi ini diantaranya terdapat kegiatan-kegitan pengendalian inventarisasi (Inventory Control) dan Expenditing yang merupakan unsur-unsur utamanya. Fungsi tersebut diatas pada dasarnya merupakan siklus kegiatan yang satu sama lain saling berkaitan dan tidak dapat dipisah-pisahkan. Siklus kegiatan ini secara umum disebut Siklus Logistik 2.1.3 Bahan Baku ( Raw Material ) Sebuah bahan atau zat yang digunakan dalam produksi primer atau pembuatan yang baik. Bahan baku sering sumber daya alam seperti minyak, besi dan kayu. Sebelum digunakan dalam proses pembuatan bahan baku sering diubah untuk digunakan dalam proses yang berbeda. Bahan baku yang sering disebut sebagai komoditas, yang dibeli dan dijual pada bursa komoditas di seluruh dunia. Sebuah bahan atau sas yang digunakan dalam, produksi primer atau pembuatan yang baik. bahan baku sering Sumber Daya alam seperti minyak, besi dan kayu. Sebelum digunakan Dalam, proses imunisasi meliputi Pembuatan bahan baku sering diubah untuk digunakan Illustrasi proses penelaahan Yang berbeda. bahan baku Yang sering disebut sebagai komoditas, yang dibeli dan dijual padabursa komoditas di seluruh Dunia.Bahan baku yang dijual dalam apa yang disebut pasar faktor. Hal ini karena bahan baku merupakan faktor produksi bersama dengan tenaga kerja dan modal. Bahan baku sangat penting untuk proses produksi bahwa keberhasilan ekonomi suatu negara dapat ditentukan oleh jumlah sumber daya alam negara ini memiliki dalam perbatasannya sendiri. Sebuah negara yang memiliki sumber daya alam yang melimpah tidak perlu mengimpor bahan baku banyak, dan memiliki kesempatan untuk mengekspor bahan ke negara lain.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

2.1.4 Dalam Proses Inventarisasi ( in process inventory ) Inventaris dalam proses adalah pekerjaan yang sudah mulai produksi di sebuah perusahaan manufaktur tapi itu belum selesai. Ini merupakan konsep penting untuk departemen akuntansi karena mereka harus memperhitungkan nilai dalam proses persediaan dengan cara yang sama mereka lakukan untuk bahan baku dan barang jadi. Inventaris Illustrasi proses adalah pekerjaan yang sudah mulai produksi di sebuah perusahaan manufaktur tapi itu belum selesai.Ini merupakan konsep penting untuk departemen akuntansi karena mereka harus memperhitungkan nilai dalam proses persediaan dengan cara yang sama mereka lakukan untuk bahan baku dan barang jadi. Proses Produksi Secara umum, proses manufaktur melibatkan tiga tahap dasar. Bahan baku yang dibeli dari pemasok dan diterima ke dalam persediaan gudang oleh perusahaan atau tim logistik. Sebagai produksi berlangsung, bahan dipindahkan dari persediaan itu dan digunakan dalam produksi. Akhirnya, produk jadi selesai dan siap untuk logistik keluar dan proses pemasaran. Di antara bahan baku dan produk jadi, dalam proses persediaan dalam berbagai tahap pembangunan. Biaya Perusahaan harus melacak pekerjaan-in-proses yang terpisah dari bahan baku dan barang jadi karena mereka bertanggung jawab untuk mengungkapkan dalam proses-biaya terhadap laporan keuangan, menunjukkan Harold Averkamp dari "AccountingCoach." Dalam proses-biaya persediaan umumnya dihitung berdasarkan nilai dari bahan dan biaya produksi ke titik kemajuan. Bahan langsung, tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik termasuk dalam dalam proses valuasi persediaan.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

10

Penilaian Pendekatan Perusahaan harus menentukan apa yang sering menerima persediaan metode penilaian yang digunakan ketika akuntansi untuk persediaan pada berbagai tahap. Dua metode yang paling umum adalah FIFO dan LIFO. FIFO adalah pertama-in, first-out dan LIFO adalah last-in, first-out. Nama-nama menandakan urutan persediaan digunakan atau dijual dicatat. Dalam kasus karya-proses-, penggunaan FIFO berarti bahwa bahan yang digunakan dalam produksi valuated menggunakan bahan yang diterima pertama. Bahan menggunakan cara LIFO diterima baru-baru ini dihitung sebagai pertama kali digunakan. Keduanya memiliki kelebihan, meskipun LIFO semakin populer karena mengurangi beban pajak langsung selama periode normal inflasi. Dalam-Proses untuk Penyelesaian Salah satu elemen yang lebih menantang dari proses penilaian persediaan akuntansi untuk perubahan yang terjadi dari tahap kerja-in-proses ke tahap barang jadi. Meskipun perusahaan menggunakan pendekatan yang berbeda, maksud umum adalah dengan menambahkan bahan tambahan dan biaya tenaga kerja untuk yang sudah menyumbang untuk pekerjaan-in-proses penilaian untuk sama nilai akhir dari barang jadi. 2.1.5 Barang Inventaris Sebuah refleksi dari jumlah produk yang diproduksi dalam stok yang tersedia untuk pembelian konsumen. Pada laporan laba rugi, persediaan barang jadi dianggap sebagai aset bagi perusahaan.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

11

2.2 Aksi Manajemen (Management Actions) Proses atau proses yang ditempatkan oleh seseorang atau organisasi untuk membantu dalam manajemen, koordinasi, pengendalian, pengiriman, atau dukungan dari satu atau lebih Item Aksi. Kemampuan Perusahaan yang mewakili kemampuan umum atau kapasitas fungsional untuk Sumber Daya atau Organisasi untuk menangani atau menangani satu atau lebih Item Aksi. Istilah seperti itu sering digunakan oleh Teknologi Informasi (TI) Arsitek saat melakukan atau terlibat dalam aktivitas yang berhubungan dengan Modeling Kemampuan umum 2.2.1 Perencanaan (Planning) Definisi Planning suatu proses yang menerus yang melibatkan keputusankeputusan, atau pilihan-pilihan, mengenai cara-cara alternatif penggunaan sumbersumber daya, dengan tujuan menghasilkan sasaran-sasaran spesifik untuk waktu yang akan datang. 1. To plan means to choose (Merencanakan berarti memilih) Planning berati memilih antara beberapa aktifitas yang telah dipertimbangkan, karena tidak semuanya dapat dipenuhi/dilakukan pada saat yang bersamaan 2. Planning for the future (Perencanaan untuk masa datang) melibatkan forcasting, prediksi tentang segala yang mungkin terjadi/dapat dilakukan dimasa datang melibatkan penggunaan teknik-teknik untuk meminimisir resiko-resiko yang akan dihadapi dimasa datang melibatkan penjadwalan aktifitas-aktifitas d imasa depan secara Iogis, tahap demi tahap untuk mencapai tujuan

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

12

3. Planning as a means of allocating resources (Perencanaan sebagai suatu cara mengalokasikan sumber-sumber daya) sumberdaya adalah segala hal yang memiliki potensi untuk dapat digunakan melaksanakan suatu keputusan dalam rangka mencapai suatu tujuan spesifik kuantitas dan kualitas sumber daya sangat berpengaruh dalam proses penentuan prioritas atas pilihan-pilihan kegiatan oleh karena menyangkut segala sumberdaya, maka komponen penting di dalam proses perencanaan adalah pengumpulan dan analisis informasi tentang ketersediaan sumber daya 4. Planning as a means of achieving goals (Perencanaan sebagai alat untuk mencapai sasaran) menyangkut sifat dari setiap sasaran dan proses perumusan sasaran menyangkut siapa yang berhak/harus merumuskan sasaran dan siapa yang akan diwakili oleh sasaran-sasaran yang dirumuskan menyangkut hubungan antara politik dan planning, juga hubungan peranan antara planner dan politisi Kategori Planning 1. Economic planning: pengelolaan sumber daya Umumnya pendekatan makro (nasional, regional), alokasi sumber daya, pasar, terkadang mengabaikan implikasi fisik dan sosial 2. Physical planning: benda-benda material Umumnya pendekatan messo (regional, lokal), kualitas ruang, mempengaruhi mekanisme / operasional pasar.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

13

2.2.2 Implementasi (Implementation) Implementasi berasal dari Bahasa Inggris yaitu to implement yang berarti mengimplementasikan. Implementasi merupakan penyediaan sarana untuk melaksanakan sesuatu yang menimbulkan dampak atau akibat terhadap sesuatu. Sesuatu tersebut dilakukan untuk menimbulkan dampak atau akibat itu dapat berupa undang-undang, Peraturan Pemerintah, keputusan peradilan dan kebijakan yang dibuat oleh lembaga-lembaga pemerintah dalam kehidupan kenegaraan. Implementasi sebagai suatu proses tindakan Administrasi dan Politik. Pandangan ini sejalan dengan pendapat Peter S. Cleaves dalam bukunya Solichin Abdul Wahab (2008;187), yang secara tegas menyebutkan bahwa: Implementasi itu mencakup a process of moving toward a policy objective by means of administrative and political steps (Cleaves, 1980). Secara garis besar, beliau mengatakan bahwa fungsi implementasi itu ialah untuk membentuk suatu hubungan yang memungkinkan tujuan-tujuan ataupun sasaran-sasaran kebijakan public diwujudkan sebagai outcome hasil akhir kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah. Sebab itu fungsi implementasi mencakup pula penciptaan apa yang Dalam ilmu kebijakan public disebut policy delivery system (system penyampaian/penerusan kebijakan publik) yang biasanya terdiri dari cara-cara atau saran-sarana tertentu yang dirancang atau didesain secara khusus serta diarahkan menuju tercapainya tujuan-tujuan dan sasaran-sasaran yang dikehendaki.

Mazmanian & Paul Sabatier dalam bukunya implementation and public policy (1983:61) mendefinisikan implementasi sebagai berikut: pelaksanaan keputusan kebijaksanaan dasar, biasanya dalam bentuk undanh-undang, namun dapat pula berbentuk perintah-perintah atau keputusan-keputusan eksekutif yang penting atau keputusan badan peradilan. Lazimnya, keputusan tersebut mengidentifikasikan masalah yang ingin diatasi, menyebutkan secara tegas tujuan atau sasaran yang ingin dicapai, dan berbagai cara untuk menstrukturkan atau mengatur proses implementasinya.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

14

Implementasi menurut Mazmanian dan Sabatier merupakan pelaksanaan kebijakan dasar berbentuk undang-undang juga berbentuk perintah atau keputusankeputusan yang penting atau seperti keputusan badan peradilan. Proses implementasi ini berlangsung setelah melalui sejumlah tahapan tertentu seperti tahapan pengesahan undang-undang, kemudian output kebijakan dalam bentuk pelaksanaan keputusan dan seterusnya sampai perbaikan kebijakan yang bersangkutan. Sedangkan Van Meter dan Van Horn (1975), dalam bukunya Leo Agustino (2006;139), mendefinisikan implementasi sebagai: tindakan-tindakan yang dilakukan baik oleh individu-individu atau pejabatpejabat atau kelompok-kelompok pemerintah atau swasta yang diarahkan pada tercapainya tujuan-tujuan yang telah digariskan dalam keputusan kebiujaksanaan.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

15

2.2.3 Pengawasan (Control) Koontz dan ODonnell menyatakan pengawasan merupakan fungsi penilaian dan koreksi dari aktivitas anggota untuk menjamin agar terjadi penyesuaian antara pelaksanaan kerja dengan rencananya, serta mengadakan koreksi apabila terjadi kesalahan. Pengawasan menurut J. Mocklers adalah suatu usaha sistemik untuk menetapkan standar kinerja dengan sasaran perencanaan, mendesain system umpan balik informasi, membandingkan kinerja actual dengan standar yang telah di tetapkan, menentukan apakah terdapat penyimpangan dan mengukur signifikansi penyimpangan tersebut dan mengambil tindakan perbaikan yang diperlukan untuk menjamin bahwa semua sumber daya perusahaan yang sedang digunakan sedapat mungkin secara lebih efisien dan efektif guna mencapai sasaran perusahaan. 2.4 Input Into Logistic 2.4. 1 Nature Resources Sumber daya alam adalah segala sesuatu yang muncul secara alami yang dapat digunakan untuk pemenuhan kebutuhan manusia pada umumnya Yang tergolong di dalamnya tidak hanya komponen biotik, seperti hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme, tetapi juga komponen abiotik, seperti minyak bumi, gas alam, berbagai jenis logam, air, dan tanah Inovasi teknologi, kemajuan peradaban dan populasi manusia, serta revolusi industri telah membawa manusia pada era eksploitasi sumber daya alam sehingga persediaannya terus berkurang secara signifikan, terutama pada satu abad belakangan ini Sumber daya alam mutlak diperlukan untuk menunjang kebutuhan manusia, tetapi sayangnya keberadaannya tidak tersebar merata dan beberapa negara seperti Indonesia, Brazil, Kongo, Sierra Leone, Maroko, dan berbagai negara di Timur Tengah memiliki kekayaan alam hayati atau nonhayati yang sangat berlimpah. Sebagai contoh, negara di kawasan Timur Tengah memiliki persediaan gas alam sebesar sepertiga dari yang ada di dunia dan Maroko sendiri memiliki persediaan senyawa fosfat sebesar setengah dari yang ada di bumi. Akan tetapi, kekayaan sumber daya alam ini seringkali tidak sejalan dengan perkembangan ekonomi di negara-negara tersebut

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

16

Pada umumnya, sumber daya alam berdasarkan sifatnya dapat digolongkan menjadi SDA yang dapat diperbaharui dan SDA tak dapat diperbaharui. SDA yang dapat diperbaharui adalah kekayaan alam yang dapat terus ada selama penggunaannya tidak dieksploitasi berlebihan. Tumbuhan, hewan, mikroorganisme, sinar matahari, angin, dan air adalah beberapa contoh SDA terbaharukan. Walaupun jumlahnya sangat berlimpah di alam, penggunannya harus tetap dibatasi dan dijaga untuk dapat terus berkelanjutan. SDA tak dapat diperbaharui adalah SDA yang jumlahnya terbatas karena penggunaanya lebih cepat daripada proses pembentukannya dan apabila digunakan secara terusmenerus akan habis. Minyak bumi, emas, besi, dan berbagai bahan tambang lainnya pada umumnya memerlukan waktu dan proses yang sangat panjang untuk kembali terbentuk sehingga jumlahnya sangat terbatas., minyak bumi dan gas alam pada umumnya berasal dari sisa-sisa hewan dan tumbuhan yang hidup jutaan tahun lalu, terutama dibentuk dan berasal dari lingkungan perairan.Perubahan tekanan dan suhupanas selama jutaaan tahun ini kemudian mengubah materi dan senyawa organik tersebut menjadi berbagai jenis bahan tambang tersebut. Fasilitas Sumber daya alam yang menjadi fasilitas disini adalah berkenaan dengan hal yang disediakan oleh alam sebagai penunjang dalam proses input managament. Fasilitas-fasilitas yang dapat dimanfaatkan yang berasal dari alam adalah fasilitas air terjun yang disediakan untuk memenuhi kebutuhan air, angin, sebagai pembangkit listrik, kayu yang tersedia sebagai bahan alam yang tersedia untuk kebutuhan furniture. Fasilitas yang disediakan oleh alam dapat digunakan sebagai bagian dari peningkatan produksi atau sebagai bahan pokok produksi. Equipment Sumber daya alam yang dapat dijadikan equipment adalah sumber daya alam seperti kayu, kayu dapat dijadikan sebagai bahan properti atau furniture atau kebutuhan lainnya. Selain kayu masih banyak lagi sumberdaya lain yang dapat dimanfaatkan sebgai equipment, namun dalam hal ini bagaimana sumberdaya yang sudah ada dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk proses produksi atau sebagai pembangunan sebuah lokasi pabrik, industri atau perusahaan. Equpment tergantung pada objek produksi, maksudnya adalah bahwa setiap objek produksi memiliki spesifikasi equipment yang berbeda-beda.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

17

2.4.2 Human Resources Sumber daya manusia atau biasa disingkat menjadi SDM potensi yang terkandung dalam diri manusia untuk mewujudkan perannya sebagai makhluk sosial yang adaptif dan transformatif yang mampu mengelola dirinya sendiri serta seluruh potensi yang terkandung di alam menuju tercapainya kesejahteraan kehidupan dalam tatanan yang seimbang dan berkelanjutan. Dalam pengertian praktis sehari-hari, SDM lebih dimengerti sebagai bagian integral dari sistem yang membentuk suatu organisasi. Oleh karena itu, dalam bidang kajian psikologi, para praktisi SDM harus mengambil penjurusan industri dan organisasi. Sebagai ilmu, SDM dipelajari dalam manajemen sumber daya manusia atau (MSDM). Dalam bidang ilmu ini, terjadi sintesa antara ilmu manajemen dan psikologi. Mengingat struktur SDM dalam industri-organisasi dipelajari oleh ilmu manajemen, sementara manusia-nya sebagai subyek pelaku adalah bidang kajian ilmu psikologi. Dewasa ini, perkembangan terbaru memandang SDM bukan sebagai sumber daya belaka, melainkan lebih berupa modal atau aset bagi institusi atau organisasi. Karena itu kemudian muncullah istilah baru di luar Human Resources. Di sini SDM dilihat bukan sekedar sebagai aset utama, tetapi aset yang bernilai dan dapat dilipatgandakan, dikembangkan (bandingkan dengan portfolio investasi) dan juga bukan sebaliknya sebagai liability . Di sini perspektif SDM sebagai investasi bagi institusi atau organisasi lebih mengemuka. Dalam hal logistik human resources meruapakan aspek yang sangat penting, dimana huuman resurces ini menjadi motor penggerak dalam logistik, bahwa dapat kita ketahui tidak semuanya dapat dilakukan oleh mesin atau teknologi lainnya, ada beberapa hal yang memang haruys ditangani oleh tenaga manusia. Manusia juga memiliki keterbatrasan-keterbatasan yang memang sudah mutlak dimiliki oleh setiap manusia. 2.4.3 Financial Resources Sumber daya keuangan ini adalah sumber daya yang sangat penting karena berlangsungnya kegiatan produksi tergantung pada sumberdaya keuangan yang tersedia, untuk oprasional dan management membutruhkan uang sebagai bahan pokok utama agar mobilitas produksi berjalan dengan lancar. Finansial reources ini didapat dari para investor dan pemilik perusahaan yang bersangkutan. Ini adalah fundamental yang sangat mendasar bagi sebuah perusahaan.
| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK 18

2.4.4 Information Resources Sumber daya informasi ini sebagai bahan atau acauan kemana arah market perusahaan ini berjalan, informasi sangat diperlukan baik informasi internal ataupun informasi eksternal. Informasi internal dapat diperoleh dari para pegawai dan seluruh orang yang berada dalam ruang lingkup perusahaan, informasi ekternal dapat diperoloeh dari pihak kedua atau ketiga sebagai informan yang membantu perusahaan dalam memperbaiki kualitas produk dan kinerja perusahaan.

2.5 Logistic activities 2.5.1. Customer Service (Pelayanan Pelanggan), Merupakan proses penyediaan keuntungan nilai tambah pada supply chain dengan cara efektif adalah suatu proses yang berlangsung diantara pembeli, penjual, dan pihak ketiga yang menghasilkan nilai tambah untuk pertukaran produk atau jasa dalam jangka waktu pendek (misal, transaksi tunggal) maupun dalam jangka waktu panjang (misal,hubungan berdasarkan kontrak). 2.5.2. Demand Forecasting (Peramalan Permintaan) Untuk menentukan berapa banyak dari tiap barang yang diproduksi perusahaan yang harus diangkut ke berbagai pasar. Manajemen logistik juga harus tahu dari mana asalnya permintaan sehingga dapat menempatkan dan menyimpan produk dalam jumlah yang tepat di setiap area pasar. Untuk mengetahui kesempatan-kesempatan( opportunities) yang terbuka bagi perusahaan, serta apa yang harus dilakukan oleh perusahaan di masadatang, maka perusahaan perlu mengetahuikeadaan di masa depan, khususnya permintaanatau kebutuhan. Dengan adanya gambaran tentang keadaanpermintaan atau kebutuhan di masa depan, makaperusahaan dapat menyusun rencana-rencanakegiatan yang harus dilakukan dengan lebih baikdan menghindarkan dari kegiatan yang dapatmenimbulkan kerugian atau kekeliruan di masa depan.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

19

2.5.3. Inventory Management (Manajemen Persediaan) Melibatkan penjualan persediaan yang dilakukan untuk mencapai optimalisasi tingkat pelayanan pelanggan, biaya penanganan persediaan, biaya pergudangan, dan biaya keusangan barang. 2.5.4. Logistics Communications (Komunikasi Logistik) Merupakan jaringan utama diantara seluruh proses logistik dan pelanggan perusahaan. Komunikasi yang akurat dan pada saat yang tepat merupakan dasar dari keberhasilan manajemen logistik. 2.5.5. Material Handling (Penanganan Material) Berhubungan dengan setiap aspek gerakan atau aliran bahan baku, barang setengah jadi, dan barang jadi dalam pabrik atau gudang. Tujuan penanganan material adalah : - Menyederhanakan sistempenanganan apapun yangmemungkinkan -Meminimalkan jarak tempuh -Meminimalkan kerugian akibatpembuangan, kerusakan, dan pencurian 2.5.6. Order Processing (Proses Pemesanan) Meliputi elemen operasional, elemen komunikasi, serta elemen penerimaan. - Elemen operasional ( Operational Elements) Meliputi pemasukan pesanan (order entry) atau perubahanpesanan, penjadwalan (schedulling), persiapan pengirimanpesanan dan pemfakturan (invoicing) - Elemen komunikasi ( Communication Elements)Meliputi modifikasi pesanan, status pesanan, percepatanpesanan, koreksi kesalahan, dan permintaan informasiproduk. - Kredit dan elemen pengumpulan ( Credit and CollectionElements) Meliputi pemeriksaan kredit dan proses penerimaan atau pengumpulan rekening Penggunaan komputer dapat membantumengurangi waktu yang diperlukan diantara prosespemesanan dan pengiriman produk.
| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK 20

- Sistem komunikasi, meskipun pada awalnya mahalbagi perusahaan, tetapi banyak membantu dalammeningkatkan keakuratan proses pemesanan danmenghemat waktu. Biasanya penghematan biaya-biaya logistik ataupeningkatan penjualan yang diperoleh dariperbaikan pelayanan kepada pelanggan, akanseimbang dengan biaya dari sistem pemesananyang terkomputerisasi. 2.5.7. Packaging (Pengemasan) Berfungsi untuk mengatur, melindungi dan mengidentifikasi produk dan material. 2.5.8. Komponen-komponen dan pelayanan pendukung (parts and service support) Merupakan salah satu dari kegiatan pemasaran dimana merupakan kegiatan yang memberikan pelayanan pasca penjualan kepada pelanggan.

2.5.9. Pemilihan lokasi pabrik dan gudang (plants and warehouse site selection), Meruapakan bagian dari sistem logistik yang berperan penting dalam melayani pelanggan dengan total biaya seminimal mungkin. 2.5.10. Procurement / Purchasing (Pengadaan / Pembelian) Berhubungan dengan proses pengadaan dan pembelian aktual material. 2.5.11. Reverse Logistics (Logistik berupa barang-barang retur maupun sisa) Merupakan penanganan barang-barang retur.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

21

2.5.12. Transportasi Berhubungan dengan bagian dalam dan luar departemen logistik. 2.5.13. Gudang dan penyimpanan (warehousing dan storage) Meliputi keputusan tentang fasilitas penyimpanan, pengamanan, pemeliharaan, dsb. 2.6 Output Of Logistic 2.6.1 Competitive Advantage Competitive advantage lain lagi ceritanya dengan comparative advantage, keunggulan ini kamu dapatkan jika kamu mampu membuat dirimu memilikinya, alias kita menciptakannya sendiri. Mengapa butuh ini ? sebagaimana anda dan saya ketahui perkembangan zaman yang begitu pesat membuat anda dan saya harus berjuang keras untuk memenangkan persaingan. Seperti yang saya singgung di atas sebelumnya tidak semua orang membutuhkan comparative advantage dari diri anda, karena ketika anda memilikinya dan tak punya competitive advantage maka anda akan tak terpakai. Contoh saja Indonesia yang memiliki begitu banyak sumber daya alam sebagai comparative advantage nya dimanfaatkan oleh orang asing karena tak memiliki competitive advantage utuk mengoleh sumber alamnya, sungguh malang memang. Lihatlah Singapore apakah dia punya comparative advantage melebihi Indonesia ? saya rasa tidak, mereka memiliki competitive advantage yang kuat. Satu hal yang menjadi pertanyaan, bagaimana agar kita memiliki competitive advantage ? Anda harus menemukan, mengomunuikasikan, dan membangun.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

22

a. Find (Menemukan) Bagaimana caranya ? Temukan jati diri anda terlebih dahulu, coba anda perhatikan beberapa kesukaan anda (hobi), membangun competitive advantage bisa di mulai dengan pengembangan hobi anda menjadi suatu competitive advantage. Cara lain untuk pengembangan competitive advantage bisa juga dengan kecocokan anda pada suatu bidang tertentu, sebagai contoh saya menyukai bidang IT maka saya akan lebih terterik mengembangkan competitive advantage di bidang tersebut. Namun hal ini bukan berarti anda tidak bisa menemukan competitive advantage dengan cara lain. Asal kan ada Niat dan Kemauan (NDK) semua bisa saja dilakukan. b. Communicate (Mengomunikasikan) Setelah anda menentukan pilihan anda, komunikasikan dengan orang terdekat anda apakah hal itu cocok kiranya dengan diri anda. Atau ketika anda bingung untuk menentukan competitive advantage mana yang harus anda kembangkan anda dapat mengomunikasikannya dengan keluarga atau sahabat terdekat anda. Memang jika kita pikir competitive advantage yang kita kembangkan untuk diri kita kelak, tapi ada baiknya mengomunikasikannya dengan orang lain sebab kita tidak luput dari kesalahan dan ingat kita makhluk sosoial. Satu hal yang perlu kamu perhatikan, pendapat mereka tidak perlu semuanya kamu turuti, kamu menyaring konten mana yang kiranya benar dan mana yang salah, mana yang cocok dengan mu dan mana yang tidak. c. Build (Membangun/Mengembangkan) Setelah langkah diatas selesai anda lakukan, langkah terakhir yang harus anda lakukan dan merupakan sebuah poin penting adalah membangunnya. Tanpa membangun competitive advantage yang telah anda putuskan maka hasilnya akan nihil. Misalkan anda seorang sarjana Ekonomi, mempunyai bakat IT dan telah kamu putuskan ingin mengmbangkannya berdasarkan hasil komunikasi dan keputusan anda, langkah selanjutnya andalah membangunnya dengan cara melakukan les pada salah satu bidang IT, mempelajari beberapa software-software dibidang Akuntansi, Manajeman, Statistik dll. Kemampuan anda dalam pengusaan Software tersebut merupakan competitive advantage bagi diri anda.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

23

Pengembangan competitive advantage sebagaimana yang telah saya sebutkan sebelumnya bukan hanya berdasarkan hobi atau kesukaan anda pada bidang tertentu, bisa saja hal tersebut muncul karena paksakan jaman yang semakin maju. Misalkan pengetahuan akan bahasa ingris yang menjadi mutlak, dan menambahkan bebarapa bahasa internasional lainnya jika anda mampu. Sebab bisa dikatakan pengusaan bahasa ingris bukan suatu competitive advantage lagi karena semua orang wajib mengetahui nya. Competitive advantage berbeda dengan comparative. Apabila comparative adalah advantage yang sudah ada dari sono nya, competitive advantage adalah advantage yang kita ciptakan sendiri. Hal ini diperlukan, karena di tengah perkembangan dunia sekarang ini, siapa saja bisa menjadi pesaing kita dan memiliki comparative advantage yang sama atau bahkan lebih unggul. Competitive advantage ini juga dibutuhkan untuk menjawab kebutuhan customer yang sebenarnya, karena pada konteksnya, tidak semua customer ternyata membutuhkan comparative advantage yang kita miliki. Contohnya saja dari kasus Haagen Dazs tadi, apakah masyarakat Indonesia membutuhkan rasa yang enak untuk sebuah es krim? Jawabannya tidak kan, hanya segmen market tertentu saja yang masuk ke dalam penggarapan comparative advantage mereka; sedangkan sebagian besar masyarakat Indonesia memilih es krim yang murah, walaupun rasanya tidak seenak Haagen Dazs (bisa jadi nyoba aja belum yah..) Competitive advantage ini adalah yang harus dicari, dibangun dan dikomunikasikan kepada customer. Tentunya dalam menentukan apa competitive advantage bisnis Anda, tidak bisa sembarangan, harus sesuai baik dengan customer yang Anda layani maupun dengan kapabilitas Anda sendiri.

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

24

Keunggulan kompetitif: Kondisi yang memungkinkan perusahaan untuk beroperasi dengan cara yang berkualitas tinggi lebih efisien atau dari perusahaan bersaing dengan, dan yang menghasilkan keuntungan yang diperoleh perusahaan yang keunggulan kompetitif didefinisikan sebagai entitas satu keuntungan bisnis strategis memiliki lebih entitas rivalnya dalam industri yang kompetitif. Mencapai keunggulan kompetitif memperkuat dan posisi bisnis yang lebih baik dalam lingkungan bisnis Contoh dalam industri katering: Pemasaran orientasi seperti contoh menjual makanan Anda ke tingkat pelanggan yang tepat lebih tinggi dari sebelumnya. Pilih lokasi dan pelanggan yang benar-benar layak produk Anda, menjual makanan cepat saji atau pizza di tempat di mana orang residental sebagian besar memiliki keluarga lebih memilih restoran keluarga atau makanan adalah ide yang buruk, sehingga Anda harus tahu sebelum, memiliki orientasi pasar yang baik pada produk Anda. Dan juga selain itu Anda harus mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan pesaing Anda dan analys mereka.

2.6.1.2 Operasional efisiensi dan efektivitas: Ini berarti Anda harus memiliki kompetisi tentang biaya produk Anda terhadap pesaing lain. Mungkin dengan harga yang lebih rendah dari produk biaya Anda dapat membuat makanan berkualitas tinggi dan minuman dan menjualnya dengan biaya yang lebih rendah dibandingkan pesaing lainnya. Contoh, membuat ayam goreng dengan menggunakan ayam usia muda dan harganya Rp 3000 untuk satu chichken dan masak ke ayam goreng berkualitas tinggi yang sama seperti KFC ot Mcdonald standar dapat mengurangi biaya makanan dan meningkatkan keuntungan yang lebih baik dari pesaing. 2.6.2 Waktu dan tempat utilitas ( Time and Place Utility ) logistik memberikan kontribusi untuk utilitas waktu dengan mengakui bahwa produk yang berbeda memiliki sensivities yang berbeda ke waktu. Misalnya, pengiriman tiga hari akhir pisang cenderung memiliki lebih konsekuensi serius dari kotak tiga hari akhir dengan pensil. Adapun utilitas tempat, fasilitas

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

25

logistik produk dipindahkan dari titik nilai yang lebih rendah untuk poin dari nilai yang lebih besar. Contoh dalam industri katering paket katering makanan harus disampaikan kepada upacara pesta pernikahan akan tertunda atau terlambat dari waktu yang tepat itu seharusnya datang, itu akan mempengaruhi nilai dari makanan, mungkin akan mendapatkan pujian atau diskon atau bahkan lebih buruk mendapatkan dibatalkan, (namun tidak akan happend karena pernikahan harus terus dengan atau tanpa makanan.) 2.6.3 Gerakan yang efisien kepada pelanggan (efficient Movement to Customer) Efisiensi itu sendiri berarti produksi yang lebih besar dengan sedikit usaha dan biaya kurang, melalui penghapusan limbah yang tidak perlu, manusia dan material. Jadi gerakan yang efisien kepada pelanggan berarti bahwa cara paling sederhana dan efisien kepada pelanggan untuk memiliki produk mereka dalam situasi ini kita bicarakan adalah katering produk. Contoh katering disampaikan sistem dan layanan, memberikan produk mereka dengan sepeda untuk pelanggan, di samping yang mengurangi biaya dan lebih cepat daripada menggunakan kendaraan karena Slims dan melalui bisa di mana saja dan bisa menghindari kemacetan lalu lintas dan kemudian pengiriman makanan gratis dan transportasi untuk pelanggan juga gerakan yang efisien kepada pelanggan, pelanggan mendapatkan produk dengan mudah dan efficientally dengan cara yang sederhana dan cepat.

2.7 Aset milik (Proprietary Assets ) Aset milik biasanya adalah aset yang dipertimbangkan dalam bidang kekayaan intelektual yang tidak boleh diungkapkan, semua informasi yang berkaitan dengan klien / pelanggan, termasuk namun tidak terbatas nama, alamat, nomor telepon dan informasi kontak lainnya, serta setiap lainnya pribadi atau

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

26

bisnis informasi terkait, karena mungkin ada dari waktu ke waktu adalah aset yang berharga milik, dan unik untuk perusahaan atau industri. Aset eksklusif juga akan mencakup rahasia dagang dan penemuan yang dirahasiakan. Contoh perdagangan atau transaksi katering yang memiliki tanggal dan tempat atau alamat di mana profil pelanggan telah diminta oleh orang misterius atau tidak dikenal, mengklaim produk terutama makanan nya. Jadi industri katering untuk menghindari hal ini, mereka harus memiliki profil pelanggan resl dari gambar mereka dan orang lain sehingga jenis kecelakaan tidak akan terjadi

BAB III PENUTUP KESIMPULAN


| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK 27

Proses logistik pada dasarnya diarahkan untuk mengoptimalkan faktor produksi, yaitu untuk melakukan optimasi terhadap biaya, waktu dan kualitas. Oleh karena itu penentuan lokasi sangat mempengaruhi logistik. Lokasi dipengaruhi oleh: Biaya produksi, terutama dalam kaitannya ketersediaan tenaga kerja, upah buruh, bahan bakar, dan daerah produksi. Biaya pergudangan dan lokasi penempatan gudang Biaya untuk melakukan dekonsolidasi. Faktor kualitas dari produksi, dekonsolidasi dan transportasi Peluang untuk menggunakan berbagai moda transportasi termasuk biaya dan waktu yang diperlukan. Logistik pada gilirannya ditentukan oleh lokasi yang tepat untuk menghantarkan kebutuhan barang kepada konsumen pada harga yang murah, waktu yang tepat dan kualitas yang baik. Dengan penegelolaan manajemen logistic dan penelolaan manajemen persediaan yang baik maka tujuan perusahaan bisa tercapai dengan cepat dan tepat. Untuk itu berbagai tantangan harus benar-benar bisa ditangani oleh suatu perusahaan. Kegiatan ini harus didukung dengan pelayanan yang baik dan bisa memberikan kepuasan pelanggan agar setiap produk yang dihasilkan bisa memberikan manfaat yang tepat kepada pelanggan.

DAFTAR PUSTAKA

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

28

http://www.wikipedia.org
http://www.ypb97.com/2009/03/pengertian-manajemen-logistik.html
http://www.investopedia.com/terms/r/rawmaterials.asp#ixzz281G4ruIu

http://smallbusiness.chron.com/inprocess-inventory-15478.html http://www.businessdictionary.com/definition/finished-goods-inventory.html#ixzz281YsZvM0

| KOMPONEN KOMPONEN MANAJEMEN LOGISTIK

29