Anda di halaman 1dari 14

HIPERLIPIDEMIA

Hiperlipidemia (hld) atau disebut juga sebagai hiperlipoproteinemia adalah suatu keadaan yang ditandai oleh peningkatan kadar lipid/lemak (kolesterol, trigliserida maupun keduanya) dalam darah yaitu gejala dimana jika kelebihan kolesterol di dalam darah melebihi 5,72 mmol/L, lipoprotein berkapasitas rendah (LDL) melebihi 3,64 mmol/L, kelebihan trgliserida melebihi 1,7 mmol/L atau suatu keadaan yang kadar lipoprotein darahnya meningkat, merupakan faktor resiko penyebab atherosclerosis, yang pada akhirnya angina pectoris dan infark myocard. Peningkatan kadar lipoprotein dalam darah dapat berupa : Kadar LDL dan kolesterol total (hiperkolesterolemia) Kadar trigiserida atau minyak (hipertrigliseridemi)

1.

Jenis-jenis Hiperlipidemia Hiperlipidemia Primer Banyak disebabkan oleh karena kelainan genetik. Biasanya kelainan ini ditemukan pada waktu pemeriksaan laboratorium secara kebetulan. Pada umumnya tidak ada keluhan, kecuali pada keadaan yang agak berat tampak adanya xantoma (penumpukan lemak di bawah jaringan kulit). Hiperlipidemia Sekunder Pada jenis ini, peningkatan kadar lipid darah disebabkan oleh suatu penyakit tertentu, misalnya : diabetes melitus, gangguan tiroid, penyakit hepar & penyakit ginjal. Hiperlipidemia sekunder bersifat reversibel (berulang). Ada juga obat-obatan yang menyebabkan gangguan metabolisme lemak, seperti : Beta-blocker, diuretik, kontrasepsi oral (Estrogen, Gestagen). Hiperlipidemia Herediter Hiperlipidemia Herediter (Hiperlipoproteinemia) adalah kadar kolesterol dan trigliserida yang sangat tinggi, yang sifatnya diturunkan. Hiperlipidemia herediter mempengaruhi sistem tubuh dalam fungsi metabolisme dan membuang lemak. Terdapat 5 jenis hiperlipoproteinemia yang masing-masing memiliki gambaran lemak darah serta resiko yang berbeda :

a. Hiperlipoproteinemia tipe I Disebut juga hiperkilomikronemia familial, merupakan penyakit

keturunan yang jarang terjadi dan ditemukan pada saat lahir. Dimana tubuh penderita tidak mampu membuang kilomikron dari dalam darah. Anak-anak dan dewasa muda dengan kelainan ini mengalami serangan berulang dari nyeri perut. Hati dan limpa membesar, pada kulitnya terdapat eruptif).

pertumbuhan lemak berwarna kuning-merah muda (xantoma

Pemeriksaan darah menunjukkan kadar trigliserida yang sangat tinggi. Penyakit ini tidak menyebabkan terjadi aterosklerosis tetapi bisa

menyebabkan pankreatitis, yang bisa berakibat fatal. Penderita diharuskan menghindari semua jenis lemak (baik lemah jenuh, lemak tak jenuh maupun lemak tak jenuh ganda). b. Hiperlipoproteinemia tipe II Disebut juga hiperkolesterolemia familial, merupakan suatu penyakit keturunan yang mempercepat terjadinya aterosklerosis dan kematian dini, biasanya karena serangan jantung. Kadar kolesterol LDLnya tinggi. Endapan lemak membentuk pertumbuhan xantoma di dalam tendon dan kulit . 1 diantara 6 pria penderita penyakit ini mengalami serangan jantung pada usia 40 tahun dan 2 diantara 3 pria penderita penyakit ini mengalami serangan jantung pada usia 60 tahun. Penderita wanita juga memiliki resiko, tetapi terjadinya lebih lambat. 1 dari 2 wanita penderita penyakit ini akan mengalami serangan jantung pada usia 55 tahun. Orang yang memiliki 2 gen dari penyakit ini (jarang terjadi) bisa memiliki kadar kolesterol total sampai 500-1200 mg/dL dan seringkali meninggal karena penyakit arteri koroner pada masa kanak-kanak. Tujuan pengobatan adalah untuk menghindari faktor resiko, seperti merokok, dan obesitas, serta mengurangi kadar kolesterol darah dengan mengkonsumsi obat-obatan. Penderita diharuskan menjalani diet rendah lemak atau tanpa lemak, terutama lemak jenuh dan kolesterol serta

melakukan olah raga secara teratur. Menambahkan bekatul gandum pada makanan akan membantu mengikat lemak di usus. Seringkali diperlukan obat penurun lemak.

c. Hiperlipoproteinemia tipe III Merupakan penyakit keturunan yang jarang terjadi, yang

menyebabkan tingginya kadar kolesterol VLDL dan trigliserida. Pada penderita pria, tampak pertumbuhan lemak di kulit pada masa dewasa awal. Pada penderita wanita, pertumbuhan lemak ini baru muncul 10-15 tahun kemudian. Baik pada pria maupun wanita, jika penderitanya mengalami obesitas, maka pertumbuhan lemak akan muncul lebih awal. Pada usia pertengahan, aterosklerosis seringkali menyumbat arteri dan mengurangi aliran darah ke tungkai. Pemeriksaan darah menunjukkan tingginya kadar kolesterol total dan trigliserida. Kolesterol terutama terdiri dari VLDL. Penderita seringkali mengalami diabetes ringan dan peningkatan kadar asam urat dalam darah. Pengobatannya meliputi pencapaian dan pemeliharaan berat badan ideal serta mengurangi asupan kolesterol dan lemak jenuh. Biasanya diperlukan obat penurun kadar lemak. Kadar lemak hampir selalu dapat diturunkan sampai normal, sehingga

memperlambat terjadinya aterosklerosis. d. Hiperlipoproteinemia tipe IV Merupakan penyakit dan umum yang sering tingginya menyerang kadar beberapa trigliserida.

anggota keluarga

menyebabkan

Penyakit ini bisa meningkatkan resiko terjadinya aterosklerosis. Penderita seringkali mengalami kelebihan Penderita dianjurkan berat badan dan diabetes ringan.

untuk mengurangi berat

badan, mengendalikan

diabetes dan menghindari alkohol. Bisa diberikan obat penurun kadar lemak darah. e. Hiperlipoproteinemia tipe V Merupakan penyakit keturunan yang jarang terjadi, dimana tubuh tidak mampu memetabolisme dan membuang kelebihan trigliserida sebagaimana mestinya. Selain diturunkan, penyakit ini juga bisa terjadi akibat : - Penyalahgunaan alkohol - Diabetes yang tidak terkontrol dengan baik - Gagal ginjal

- Makan setelah menjalani puasa selama beberapa waktu. Jika diturunkan, biasanya penyakit ini muncul pada masa dewasa awal. Ditemukan sejumlah besar pertumbuhan lemak (xantoma) di kulit, pembesaran hati dan limpa serta nyeri perut. Biasanya terjadi diabetes ringan dan peningkatan asam urat. Banyak penderita yang mengalami kelebihan berat badan. Komplikasi utamanya adalah pankreatitis, yang seringkali terjadi setelah penderita makan lemak dan bisa berakibat fatal. Pengobatannya berupa penurunan berat badan, menghindari lemak dalam makanan dan menghindari alkohol. Bisa diberikan obat penurun kadar lemak.

2.

Klasifikasi Klinis Hiperlipidemia (dalam hubungannya dengan Penyakit Jantung Koroner) Hiperkolesterolemia yaitu : kadar kolesterol meningkat dalam darah. Hipertrigliseridemia yaitu : kadar trigliserida meningkat dalam darah. Hiperlipidemia campuran yaitu : kadar kolesterol dan trigliserida meningkat dalam darah.

3.

Penyebab hiperlipidemia Penyebab primer, yaitu faktor keturunan (genetik) Penyebab sekunder, seperti: a. Usia Kadar lipoprotein, terutama kolesterol ldl, meningkat sejalan dengan bertambahnya usia. b. Jenis kelamin Dalam keadaan normal, pria memiliki kadar yang lebih tinggi, tetapi setelah menopause kadarnya pada wanita mulai meningkat. c. Riwayat keluarga dengan hiperlipidemia d. Obesitas / kegemukan e. Menu makanan yang mengandung asam lemak jenuh seperti mentega, margarin, whole milk, es krim, keju, daging berlemak. f. Kurang melakukan olah raga

g. Penggunaan alkohol h. Merokok i. Diabetes yang tidak terkontrol dengan baik j. Gagal ginjal k. Kelenjar tiroid yang kurang aktif l. Obat-obatan tertentu yang dapat mengganggu metabolisme lemak seperti estrogen, pil kb, kortikosteroid, diuretik tiazid (pada keadaan tertentu). Sebagian besar kasus peningkatan kadar trigliserida dan kolesterol total bersifat sementara dan tidak berat, dan terutama merupakan akibat dari makan lemak. Pembuangan lemak dari darah pada setiap orang memiliki kecepatan yang berbeda. Seseorang bisa makan sejumlah besar lemak hewani dan tidak pernah memiliki kadar kolesterol total lebih dari 200 mg/dl, sedangkan yang lainnya menjalani diet rendah lemak yang ketat dan tidak pernah memiliki kadar kolesterol total dibawah 260 mg/dl. Perbedaan ini tampaknya bersifat genetik dan secara luas berhubungan dengan perbedaan kecepatan masuk dan keluarnya lipoprotein dari aliran darah.

4.

Gejala Hiperlipidemia Biasanya kadar lemak yang tinggi tidak menimbulkan gejala. Kadang-

kadang, jika kadarnya sangat tinggi, endapan lemak akan membentuk suatu penumpukan lemak yang disebut xantoma di dalam tendo (urat daging) dan di dalam kulit. Kadar trigliserida yang sangat tinggi (sampai 800 mg/dl atau lebih) bisa menyebabkan pembesaran hati dan limpa dan gejala-gejala dari pankreatitis (misalnya nyeri perut yang hebat). Sebagian besar hiperlipidemia atau dislipidemia tidak memberikan gejala dan tanda klinis, namun terdapat gejala yang nyata yang disebut xanthelasma atau xantaoma yaitu penumpukan jaringan lemak dibawah kulit yang sering dijumpai antara lain dilipatan kelopak mata, arcus corneae. Bila tidak terkontrol lama kelamaan akan menumpuk, menjadi aterosklerosis dan penyakit jantung koroner. Trigliserid tinggi dapat menyebabkan pankreatitis akut.

Hiperlipidemia atau dislipidemia dapat di diagnosis dengan memeriksa kadar serum lemak dalam darah. Pemeriksaan rutin yang dilakukan adalah kadar profil lipid yaitu koslesterol total, trigliserid, kolesterol LDL, kolesterol HDL. Sebelum pemeriksaan diharapkan pasien sudah melakukan puasa kurang lebih 10 jam sebelum pemeriksaan agar hasilnya tepat dan konsisten. Pemeriksaan sebaiknya dilakukan pada semua pasien berusia 20 tahun, setiap 5 tahun sekali.

5.

Faktor Resiko Hiperlipidemia Hiperlipidemia dapat meningkatkan resiko terkena aterosklerosis, penyakit

jantung koroner, pankreatitis (peradangan pada organ pankreas), diabetes melitus, gangguan tiroid, penyakit hepar & penyakit ginjal. Yang paling sering adalah resiko terkena penyakit jantung. Tidak semua kolesterol meningkatkan resiko terjadinya penyakit jantung. Kolesterol yang dibawa oleh LDL (disebut juga kolesterol jahat) menyebabkan meningkatnya resiko; kolesterol yang dibawa oleh HDL (disebut juga kolesterol baik) menyebabkan menurunnya resiko dan menguntungkan. Lalu, apakah kadar trigliserida yang tinggi meningkatkan resiko terjadinya penyakit jantung atau stroke, masih belum jelas. Kadar trigliserida darah diatas 250 mg/dl dianggap abnormal, tetapi kadar yang tinggi ini tidak selalu meningkatkan resiko terjadinya aterosklerosis maupun penyakit jantung koroner. Kadar trigliserid yang sangat tinggi (sampai lebih dari 800 mg/dl) bisa menyebabkanpankreatitis (gangguan pada organ pankreas).

6.

Pengobatan Hiperlidemia Biasanya pengobatan terbaik untuk orang-orang yang memiliki kadar kolesterol tinggi adalah : a. Menurunkan berat badan jika mereka mengalami kelebihan berat badan, karena kadar HDL menurun pada kegemukan. b. Berhenti merokok, sebab rokok dapat menurunkan kadar HDL. c. Mengurangi jumlah lemak dan kolesterol dalam makanannya. Diet rendah kolesterol dan rendah lemak jenuh akan mengurangi kadar LDL.

d. Menambah porsi olah raga. Olah raga bisa membantu mengurangi kadar LDL-kolesterol dan menambah kadar HDL-kolesterol. e. Mengkonsumsi obat penurun kadar lemak (jika diperlukan). Obat-obatan kimia yang digunakan untuk menurunkan kadar lemak dalam darah : a. Penyerap asam empedu Contoh: colestyramine, colestipol. Cara kerja: 1. mengikat asam empedu di usus. 2. meningkatkan pembuangan LDL dari aliran darah. Efek samping : Gangguan pencernaan (mual, muntah, sembelit), urtikaria, dermatitis, nyeri otot dan sendi, arthritis, sakit kepala, pusing, gelisah, vertigo, mengantuk, penurunan nafsu makan, lemas, nafas pendek. b. Penghambat sintesa lipoprotein Contoh: niasin Cara kerja: 1. Menurunkan produksi VLDL yang merupakan prekursor LDL. Efek samping: Gatal dan kemerahan pada kulit terutama daerah wajah dan tengkuk, gangguan fungsi hati, gangguan saluran pencernaan (muntah, diare, tukak lambung), pandangan kabur, hiperusisemia, hiperglikemia c. Penghambat HMG Koenzim-A reduktase (golongan statin) Contoh: fluvastatin, lovastatin, pravastatin, simvastatin. Cara kerja: 1. Menghambat pembentukan kolesterol di hati 2. Meningkatkan pembuangan LDL dari aliran darah Efek samping : Gangguan saluran pencernaan, sakit kepala, rash (kemerahan), nyeri otot. d. Derivat asam fibrat Contoh: klofibrat, fenofibrat, gemfibrosil.

Cara kerja: 1. belum diketahui, mungkin meningkatkan pemecahan lemak. Efek samping : Gangguan saluran pencernaan (mual, mencret, perut kembung, dll), ruam kulit, kebotakan, impotensi, lekopenia, anemia, berat badan bertambah, gangguan irama jantung, radang otot. Pantangan makanan Hiperlipidemia Tentu banyak sekali makanan yang menjadi pantangan bagi penderita Hiperlipidemia, sebab Hiperlipidemia sendiri adalah penyakit yang awal timbulnya karena pola makan yang tidak benar, walaupun seperti itu juga tidak berarti penderita Hiperlipidemia sama sekali tidak boleh makan. Yang penting di perhatikan adalah pola makan yang harus di atur dengan mengikuti diet. Obat-obat yang digunakan untuk Menurunkan Kadar Lemak Darah Jenis obat Penyerap empedu asam Contoh Kolestiramin Kolestipol Cara kerja Mengikat asam empedu di usus Meningkatkan pembuangan LDL dari aliran darah Mengurangi kecepatan pembentukan VLDL (VLDL merupakan prekursos dari LDL) Menghambat pembentukan kolesterol Meningkatkan pembuangan LDL dari aliran darah

Penghambat sintesa lipoprotein

Niasin

Penghambat koenzim A reduktase

Adrenalin, fluvastatin Lovastatin Pravastatin Simvastatin Atorvastatin Rosuvastatin Pitavastatin Ezetimibe

Derivat asam fibrat

Belum diketahui, mungkin meningkatkan pemecahan lemak

7.

Diagnosis

Dilakukan pemeriksaan darah untuk mengukur kadar kolesterol total. Untuk mengukur kadar kolesterol LDL, HDL dan trigliserida, sebaiknya penderita berpuasa dulu minimal selama 12 jam.

Kadar Lemak Darah Pemeriksaan Laboratorium Kolesterol total Kilomikron Kisaran yg Ideal (mg/dL darah) 120-200 Negatif (setelah berpuasa selama 12 jam) VLDL LDL HDL Perbandingan LDL dengan HDL Trigliserida 1-30 60-160 35-65 < 3,5 10-160

Seorang pasien dinyatakan hiperlipidemia apabila kadar lemak dalam darah menunjukkan nilai yang lebih tinggi dari yang tertulis di atas.

8.

Pencegahan Gaya hidup aktif seperti : Berlari perlahan (20 menit), berenang (16 menit), berjalan cepat (30 menit), bersepeda (20 menit), menggunakan tangga, berolahraga mengikuti video atau berdansa (20 menit). Kebiasaan makan baik : Kandungan protein rendah harus mengambil bagian seperempat porsi makan misalnya ikan, kambing, ayam, bistik tanpa lemak. Karbohidrat kompleks seprti nasi atau bakmi seperempat porsi dan setengah porsi sisanya haruslah sayur-sayuran seperti bayam, kol, brokoli, daun bawang, buncis atau sayuran yang berbentuk daun-daunan yang berwarna hijau atau kuning.

9.

Patofisiologi Hiperlipidemia

Kolesterol adalah suatu jenis lemak yang ada dalam tubuh dan dibagi menjadi LDL, HDL, Total kolesterol dan Trigliserida dari hati, kolesterol di angkut oleh lipoprotein yang bernama LDL( Low Density Lipoprotein) untuk dibawa ke sel-sel tubuh yang memerlukan, termasuk ke sel otot jantung, otak dan lain-lain agar dapat berfungsi sebagaimana mestinya. HDL (High Densiy Lippoprotein) adalah bentuk Lipoprotein yang memlliki komponen kolesterol paling sedikit. Dibentuk di usus dan hati, HDL ini akan menyerap kolesterol bebas dari pembuluh darah, atau bagian tubuh lain seperti sel makrofag, kemudian membawanya ke hati. VLDL (Very Low Density Lipoprotein) adalah Lipoprotein yang dibentuk di hati yang kemudian akan diubah di pembuluh darah menjadi LDL (Low Density Lipoprotein). Bentuk Lipoprotein ini memiliki kolesterol paling banyak dan akan membawa kolesterol tersebut ke jaringan seperti dinding pembuluh darah (Jeffry Tenggara, 2008). Kelebihan kolesterol akan diangkat kembali oleh lipoprotein yang disebut HDL (High Density Lipoprotein) untuk dibawa kembali ke hati yang selanjutnya akan diuraikan lalu dibuang ke dalam kantung empedu sebagai asam (cairan) empedu. LDL mengandung lebih banyak lemak dari pada HDL sehingga ia akan mengambang di dalam darah. Protein utama yang membentuk LDL adalah Apo-B (Apolipoprotein-B). LDL dianggap sebagai lemak yang jahat karena dapat menyebabkan penempelan kolesterol di dinding pembuluh darah. Sebaliknya, HDL disebut sebagai lemak yang baik karena dalam operasinya ia membersihkan kelebihan kolesterol dari dinding pembuluh darah dengan mengangkutnya kembali ke hati. Protein utama yang membentuk HDL Apo-a (Apolipoprotein-A). HDL ini mempunyai kandungan lemak lebih sedikit dan mempunyai kepadatan tinggi sehingga lebih berat. Konsentrasi kolesterol pada HDL dan LDL atau VLDL lipoprotein adalah prediktor kuat untuk penyakit jantung koroner. HDL fungsional menawarkan perlindungan dengan cara memindahkan kolesterol dari sel dan atheroma. Konsentrasi tinggi dari LDL dan konsentrasi rendah dari HDL fungsional sangat terkait dengan penyakit kardiovaskuler karena beresiko tinggi terkena

ateroklerosis. Keseimbangan antara HDL dan LDL semata-mata ditentukan secara

genetikal, tetapi dapat diubah dengan pengobatan, pemilihan makanan dan faktor lainnya (Anonim, 2008).

Klasifikasi kolesterol total, LDL, HDL dan trigliserida Jenis Kolesterol Kolesterol total Diinginkan Cukup tinggi Tinggi Kolesterol LDL Optimal Jauh atau diatas optimal Cukup tinggi Tinggi Sangat tinggi Kolesterol HDL Rendah Tinggi Trigliserida Normal Cukup tinggi Tinggi Sangat tinggi Nilai

< 200 mg/dL 200-239 mg/dL 240 mg/dL

<100 mg/dL 100-129 130-159 160-189 190

<40 mg/dL 60 mg/dL

<150 mg/dL 150-199 mg/dL 200-499 mg/dL 500 mg/dL

Seperti yang telah disebutkan diatas lipid memiliki banyak manfaat bagi tubuh. Namun, apabila terjadi keadaan hiperlipidemia, akan menyebabkan kelainan metabolisme lipid. Kelainan metabolisme lipid pada keadaan hiperlipidemia dapat terjadi pada tapaktapak produksi atau penggunaan

lipoprotein

yang

menyebabkan

keadaan

hipolipoproteinemia

atau

hiperlipoproteinemia.

10 . Kompilkasi Hiperlipidemia a. Hipertensi Hipertensi merupakan penyakit pada pembuluh darah, karena tekanan darah tinggi disebabkan oleh menumpuknya zat lemak sehingga menyumbat jalan aliran darah sehingga jantung harus memompa darah dengan cepat, orang yang divonis penyakit ini biasanya disesuaikan oleh usia, namun secara umum seseorang dianggap mengalami hipertensi apabila tekanan darahnya lebih tinggi dari pada 140 mm/hg sistolik atau 90 mmHg diastolik (140/90). b. Penyakit Jantung Kororner Penyakit jantung koroner (PJK) adalah penyakit dimana arteri koronasia mengalami lesi stenosis. Penyebab stenosis ini terutama disebabkan oleh timbulnya plak natherosclerosis dalam pembuluh darah tersebut (99%). Atherosclerosis menyebabkan dinding arteri kaku dan lumen menyempit disebabkan oleh lemak berlebihan, lemak menyempitkan arteri tersebut, mengakibatkan aliran darah dan suplai oksigen berkurang mungkin saja bila stenosis ringan waktu istirahat suplay oksigen masih cukup, tetapi saat mengadakan aktifitas, dimana diperlukan oksigen lebih banyak, suplay oksigen tidak cukup, penyakit jantung koroner lebih sering tidak memberi gejala selama bertahun-tahun (latent), sering penderita ditemukan secara tidak sengaja yaitu pada pemeriksaan untuk penyakit lain atau ditemukan pada waktu skrening, gejala yang umum dari penyakit jantung dimulai dari : Rasa tidak enak di dada, nyeri dada Berdebar, merasa detak jantung tidak beraturan Sesak nafas pada waktu kegiatan fisik, berbaring, sesak malam hari Bengkak kaki, perut Nyeri kepala atau tengkuk kalau disertai tekanan darah tinggi Rasa mudah lelah, mudah pingsang, dan Mati mendadak, merupakan bentuk fatal dari serangan jantung

c. Obesitas Obesitas didefinisikan sebagai suatu kelebihan lemak dalam tubuh. Secara klasik obesitas telah diidentifikasikan sebagai bobot yang lebih besar dari 20% bobot yang layak bagi pria dan wanita untuk tinggi tertentu. Perkiraan banyaknya lemak pada tubuh manusia umumnya diduga melalui penggunaan gerakan teknik secara non-invasisive yaitu pengukuran lipatan kulit, desitometri, pencacahan kalium tubuh secara menyeluruh,

pengenceran dengan bahan air yang mengandung tritium dan yang terbaru dengan menggunakan kondoktifitas listrik tubuh total. Obesitas tidak mempunyai penyebab tunggal, tetapi merupakan gambaran berbagai keadaan dengan latar belakang etiologi atau sejarah kejadian yang berbeda.

DAFTAR PUSTAKA
Mulachella.2011. Hiperlipidemia & Pengobatannya. Diakses di http://www.faikshare.com/2011/02/hiperlipidemia-pengobatannya.html pada tanggal 29 April 2012. Team dokter sehat.2011. Hiperlipidemia (hld) atau kegemukan. Diakses di http://doktersehat.com/hiperlipidemia-hld-atau-kegemukan/ pada tanggal 29 April 2012 Rizal.2012. Hiperlipidemia. Diakses di http://www.obatsakit.web.id/hiperlipidemia.html pada tanggal 29 April 2012 Media informasi obat dan penyakit. Diakses di http://medicastrore.com/penyakit/61/Hiperlidemia.html pada tanggal 29 Mei 2012 http://www.klikdokter.com/medisaz/read/2010/10/05/246/hiperlipidemia diakses pada tanggal 29 April 2012