Anda di halaman 1dari 7

Herpes Simplex Encephalitis

Author : HENRY SUTANTO

Abstract :

Disusun Oleh : Anisa FR, S.Ked, Henry Sutanto, S.Ked

Meskipun terdapat kemajuan dalam terapi antivirus selama 2 dekade terakhir, Herpes simpleks ensefalitis (HSE) tetap menjadi penyakit serius dengan resiko morbiditas dan kematian yang signifikan. Herpes simpleks

ensefalitis mempunyai 2 entitas yang berbeda. Pada anak yang lebih dari 3 bulan dan pada orang dewasa, HSE biasanya terlokalisir pada lobus temporal dan frontal dan disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1). Pada neonatus, melibatkan otak secara general, dan biasanya disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 2 (HSV-2), yang didapat pada saat proses persalinan. Pasien dengan HSV mungkin memerlukan pengobatan jangka panjang antivirus jika mereka memiliki lesi rekuren atau jika sistem organ lain yang terlibat (seperti dalam keratitis herpes simpleks). HSV tetap mengalami fase dorman di dalam sistem saraf, dan jarang muncul sebagai ensefalitis, hal ini mungkin oleh karena transmisi langsung melalui saraf perifer ke sistem saraf pusat (SSP). Ensefalitis ini adalah keadaan darurat neurologis dan sequele neurologis paling penting dari HSV.

B. Definisi

Herpes simpleks ensefalitis (HSE) adalah penyakit akut atau subakut, tanda-tanda yang menyebabkan baik umum dan fokus disfungsi serebral. Meskipun adanya demam, sakit kepala, perubahan perilaku, kebingungan,

temuan neurologis fokal, dan abnormal CSF temuan sugestif HSE, tidak ada temuan klinis patognomonik andal untuk membedakan HSE dari gangguan neurologis lainnya dengan presentasi serupa (misalnya, non-HSV ensefalitis, abses otak, tumor). (Pritz et al, 2010)

C. Epidemiologi

Di Amerika Serikat, HSE adalah ensefalitis nonepidemik paling umum dan penyebab paling umum dari ensefalitis mematikan sporadis. Insiden adalah 2 kasus per 1 juta penduduk per tahun. HSE dapat terjadi sepanjang tahun. Insiden internasional mirip dengan di Amerika Serikat.

HSE memiliki distribusi bimodal dengan usia, dengan puncak pertama terjadi pada mereka yang lebih muda dari 20 tahun dan yang kedua terjadi pada mereka yang lebih tua dari 50 tahun. HSE pada pasien muda biasanya mewakili infeksi primer, sedangkan HSE pada orang tua biasanya mencerminkan reaktivasi infeksi

laten. Sepertiga dari kasus HSE terjadi pada anak. Tidak ada perbedaan antara kedua jenis kelamin, meskipun herpes kelamin mungkin lebih jelas dalam laki-laki karena anatomi. Tidak ada kecenderungan ras pada HSE.

D. Etiologi

HSE disebabkan oleh HSV, double-stranded DNA virus. HSV-1 dan HSV-2 keduanya anggota herpesvirus manusia yang lebih besar (HHV) famili, yang juga termasuk virus varicella-zoster (VZV, atau HHV-3) dan sitomegalovirus (CMV, atau HHV-5). HSV-1, atau HHV-1, adalah penyebab yang lebih umum dari ensefalitis dewasa; ia bertanggung jawab untuk hampir semua kasus pada orang yang lebih tua dari 3 bulan. HSV-2, atau HHV-2, bertanggung jawab untuk sejumlah kecil kasus, terutama pada pasien immunocompromis. HSV-1 menyebabkan lesi oral, penyakit ini adalah umum dan berespon dengan obat antivirus meskipun dapat remisi secara spontan dalam kebanyakan kasus,. HSV-2 menyebabkan lesi genital. HSV-2 dapat diobati dengan obat antivirus. Pada orang dewasa, respon imun, dikombinasikan dengan faktor virus, menentukan derajat invasi dan virulensi. Derajat invasi HSV-1 varian glikoprotein dikendalikan oleh respon host. Status sosial ekonomi dan geografi dapat mempengaruhi tingkat seropositif virus. Namun, korelasi klinis sulit, karena HSE dapat terjadi setiap saat, terlepas dari status sosial ekonomi pasien, usia, ras, atau jenis kelamin. Pada anak-anak, ensefalitis sering merupakan infeksi primer dari HSV. Sekitar 80% anak dengan HSE tidak memiliki riwayat herpes labialis. Pada beberapa studi melaporkan kasus HSE sebagai komplikasi dari kemoterapi untuk kanker payudara. Pada neonatal herpes Simpleks ensefalitis patogen yang dominan adalah HSV-2 (75% kasus), yang biasanya diperoleh dari ibu selama persalinan. Seorang ibu yang sudah terinfeksi sebelumnya, tetapi berulang hasil

Page 1

Herpes Simplex Encephalitis

infeksi genital herpes beresiko 8% teriinfeksi dengan gejala, biasanya ditularkan pada tahap kedua persalinan melalui kontak langsung. Jika ibu mendapatkan herpes kelamin selama kehamilan, risiko meningkat menjadi 40%. Tidak adanya riwayat ibu herpes kelamin sebelumnya tidak menghilangkan risiko; pada 80% kasus HSE neonatal, ibu tidak memiliki riwayat infeksi HSV sebelumnya. Pecahnya selaput ketuban yang lama (> 6 jam) dan pemantauan intrauterin (misalnya, pemasangan elektroda pada kulit kepala) merupakan faktor risiko. Pada sekitar 10% dari kasus, HSV (sering tipe 1) diperoleh post partum melalui kontak dengan individu yang menularkan HSV dari vesikel, infeksi jari, atau lesi kulit lainnya.

E. Patofisiologi

Patogenesis HSE pada manusia kurang dipahami. Neuron dengan cepat kewalahan dengan proses litik dan hemoragik yang didistribusikan dalam mode asimetris seluruh lobus temporal medial dan inferior frontal. Wasay dkk melaporkan keterlibatan lobus temporal dalam 60% pasien, lima puluh lima persen pasien menunjukkan patologi pada temporal dan extratemporal, dan 15% dari pasien menunjukkan patologi extratemporal secara. eksklusif. Keterlibatan basal ganglia, serebelum, dan batang otak jarang terjadi. Mekanisme yang tepat dari kerusakan sel tidak jelas, tetapi mungkin melibatkan baik proses langsung yang dimediasi virus dan proses tidak langsung yang dimediasi proses kekebalan. Kemampuan HSV-1 untuk menginduksi apoptosis dalam sel saraf, sebuah properti yang tidak dimiliki oleh HSV-2, mungkin menjelaskan mengapa virus ini menjadi penyebab hampir semua kasus ensefalitis herpes simpleks pada anak yang lebih tua dan orang dewasa yang imunokompeten. Sebuah deskripsi yang jelas dari kerusakan jaringan temporal diberikan dalam studi otopsi immunohistologic pasien yang meninggal karena HSE selama periode hari sampai minggu di era sebelum asiklovir: Kesan dari penyebaran yang cepat infeksi virus dalam struktur limbik, mungkin dimulai di salah satu sisi otak dan menyebar di dalamnya dan pada sisi lain, berlangsung sekitar 3 minggu dan meninggalkan di belakangnya suatu jejak nekrosis yang sangat parah dan radang pada bagian otak yang terinfeksi. Infeksi otak diduga terjadi dengan cara transmisi saraf langsung virus dari situs perifer ke otak melalui saraf trigeminal atau saraf olfaktori. Faktor-faktor yang memicu HSE tidak diketahui. Prevalensi HSE tidak meningkat pada immunocompromis, tetapi presentasi mungkin subakut atau atipikal pada pasien ini. HSV-2 dapat menyebabkan HSE pada pasien dengan HIV-AIDS.

HSE merupakan infeksi HSV primer pada sekitar sepertiga kasus; kasus sisanya terjadi pada pasien dengan bukti serologis infeksi HSV yang sudah ada sebelumnya dan karena reaktivasi dari infeksi laten perifer di bulbus olfactori atau ganglion trigeminal atau reaktivasi dari infeksi laten di otak itu sendiri. Sejumlah besar individu asimtomatik neurologis mungkin telah laten HSV pada otak. Dalam sebuah penelitian postmortem, HSV hadir dalam otak 35% dari pasien dengan tidak ada bukti penyakit neurologis pada saat kematian.HSE neonatus dapat terjadi sebagai infeksi SSP terisolasi atau sebagai bagian dari penyakit multiorgan yang menyebar luas.

F. Manifestasi klinis

Herpes simpleks ensefalitis (HSE) adalah penyakit akut atau subakut yang menyebabkan tanda-tanda umum dan disfungsi focal serebral. penyakit ini sporadis dan terjadi tanpa pola musiman. Meskipun adanya temuan-temuan demam, sakit kepala, perubahan perilaku, kebingungan, kelainan neurologis fokal, dan abnormal cairan cerebrospinal (CSF) sugestif HSE, tetapi tidak ada temuan klinis patognomonik yang membedakan HSE dari gangguan neurologis lain dengan manifestasi yang serupa. Pasien mungkin mengalami gejala prodromal seperti malaise, demam, sakit kepala mual, dan, diikuti oleh onset akut atau subakut dari ensefalopati yang gejalanya meliputi letargi, kebingungan, dan delirium. Berikut ini adalah gejala umum dari HSE:

*Demam (90%) * Sakit kepala (81%) * Gejala Psikiatri (71%) * Kejang (67%) *Muntah (46%) *Kelemahan Focal (33%) *Kehilangan memori (24%) Tanda dan gejala HSE neonatal mulai muncul sekitar 6-12 hari setelah dilahirkan, di mana akan ditemukan kelesuan, makan yang buruk, iritabel, tremor, atau kejang. Berbeda dengan pasien yang lebih tua, neonatus sering memiliki lesi kulit herpetik. Manifestasi awal dapat ringan atau atipikal pada pasien immunocompromised (misalnya, orang-orang dengan infeksi HIV atau mereka yang menerima terapi steroid). Temuan yang paling sering pada pemeriksaan fisik adalah demam dan kelainan status mental. Tanda-tanda

Page 2

Herpes Simplex Encephalitis

meningeal mungkin ada, tapi meningismus jarang ditemukan. Temuan khas pada pemeriksaan fisik meliputi : *Perubahan kesadaran (97%) * Demam (92%) *Dysphasia

(76%) * Ataksia (40%) *Kejang (38%) - Focal (28%); umum (10%) * Hemiparesis (38%) *kelainan saraf kranial (32%) *Bidang visual loss (14%) *Papilledema (14%) Hubungan kausal antara lesi perifer (misalnya, herpes labialis) dan HSE tidak ada. Selain itu, penyakit demam banyak dapat menimbulkan herpes labialis. Oleh karena itu, ada atau tidak adanya lesi tersebut tidak menegakan maupun menyingkirkan diagnosis. Gejala yang tidak biasa terjadi pada kedua virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1) dan herpes simplex virus tipe 2 (HSV-2) adalah dapat menghasilkan ensefalitis yang lebih subakut berupa sindrom kejiwaan yang jelas telihat, dan meningitis jinak yang berulang. Hal yang kurang umum, HSV-1 dapat menyebabkan ensefalitis batang otak, dan HSV-2 dapat menyebabkan suatu myelitis. Manifestasi yang unik dari HSE pada pasien bilingual, yang menyebabkan aphasia global untuk 1 bahasa (bahasa yang baru dipelajari) tetapi sebagian besar kemampuan bahasa kelahirannya tetap. Para peneliti menyarankan bahwa manifestasi yang unik (misalnya, sindrom opercular anterior), harus waspada dokter untuk kemungkinan HSE. Keterlibatan ganglia basal pada anak dengan HSE, menunjukkan gejala ekstrapiramidal. HSE terkait pendarahan otak pada orang

HIV-positif.

G.

Diagnosa banding

*

Acute Disseminated Encephalomyelitis

*

Aphasia

*

Aseptic Meningitis

*

Benign Childhood Epilepsy

*

Benign Neonatal Convulsions

*

Childhood Migraine Variants

*

Complex Partial Seizures

*

Confusional States and Acute Memory Disorders

*

Dissection Syndromes

*

Early Myoclonic Encephalopathy

*

EEG in Common Epilepsy Syndromes

*

EEG in Dementia and Encephalopathy

*

EEG in Status Epilepticus

*

Epileptiform Discharges

*

Frontal Lobe Epilepsy

*

Frontal Lobe Syndromes

*

Generalized EEG Waveform Abnormalities

*

Haemophilus Meningitis

*

HIV-1 Associated CNS Complications (Overview)

*

Intracranial Epidural Abscess

*

Intracranial Hemorrhage

*

Lennox-Gastaut Syndrome

*

Leptomeningeal Carcinomatosis

*

Migraine Headache

*

Migraine Headache: Pediatric Perspective

*

Migraine Variants

*

Neurosyphilis

*

Paraneoplastic Encephalomyelitis

*

Seizures and Epilepsy: Overview and Classification

*

Simple Partial Seizures

*

Status Epilepticus

*

Temporal Lobe Epilepsy

H.

Pemeriksaan Tambahan

Page 3

Herpes Simplex Encephalitis

Pada kasus suspek ensefalitis herpes simpleks (HSE), pemeriksaan harus dimulai dengan cepat dan tidak harus menunda pengobatan. Pemeriksaan laboratorium umum tidak membantu dalam diagnosis tetapi dapat menunjukkan bukti infeksi atau mendeteksi penyakit ginjal (di mana pengobatan harus disesuaikan). Kecurigaan yang tinggi diperlukan pada semua pasien immunocompromised dengan ensefalopati demam. Tidak ada temuan klinis yang patognomonik terkait dengan HSE. Defisit neurologis fokal, cairan serebrospinal (CSF) pleositosis, dan kelainan pada CT scan mungkin tidak ada awalnya. Diagnosis dapat dikonfirmasi hanya dengan cara pemeriksaam polymerase chain reaction (PCR) atau biopsi otak. Modalitas diagnostik untuk HSE neonatal mirip dengan yang untuk HSE pada anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa. Magnetic Resonance Imaging (MRI) otak adalah pemeriksaan yang lebih disukai. Proton-density dan gambar T2 mungkin lebih membantu daripada gambar T1. MRI secara noninvasif dapat menegakkan banyak diagnosis banding yang potensial dari HSE. Kelainan ditemukan pada 90% pasien dengan HSE; MRI mungkin normal pada awal perjalanan penyakit. Keterlibatan lobus temporal, kadang-kadang hemoragik, dan keterlibatan awal white matter adalah khas. Bagian inferomedial dari lobus temporal adalah yang paling sering terkena pada MRI, kadang-kadang berhubungan dengan kelainan cingulate gyrus. Sekitar sepertiga pasien dengan HSE memiliki temuan normal pada CT. CT dapat menunjukkan perubahan pada lobus temporal dan / atau frontal, namun CT kurang sensitif dibandingkan MRI. Low-density lesi dapat ditemukan pada dua pertiga kasus, terutama di lobus temporal, tetapi mungkin tidak muncul sampai 3-4 hari setelah onset. Edema dan perdarahan dapat tampak. Setelah 1 minggu, kontras enhancement dapat terdeteksi. Electroencephalography (EEG), meskipun kurang dalam spesifisitas (32%), tetapi memiliki sensitivitas (84%) ​​terhadap pola abnormal pada HSE. Kelainan fokal (misalnya, spike and slow- or periodic sharp-wave patterns pada lobus temporal yang terlibat) atau perlambatan difus dapat diamati. Periodic complexes and periodic lateralizing epileptiform discharges (PLEDs), dalam konteks klinis yang tepat, sangat sugestif HSE. Setelah space-occupying lesion disingkirkan dengan pencitraan, pungsi lumbal harus selalu dilakukan pada kasus suspek HSE. Secara umum, hasil CSF sebanding dengan volume yang dianalisis; volume yang memadai dari CSF harus diperoleh (> 10 ml). pada saat akut, "profil virus" yang khas dapat diidentifikasi. Sel darah merah (sel darah merah) dan xanthochromia dapat dilihat. Pasien biasanya memiliki pleositosis mononuklear dari 10-500 sel darah putih (leukosit) / uL (rata-rata, 100 leukosit / uL). Sebagai akibat dari sifat hemoragik dari proses patologis yang mendasari, jumlah RBC mungkin meningkat (10-500/μL). Tingkat protein diangkat ke kisaran 60-700 mg / dL (rata-rata, 100 mg / dL). Nilai glukosa mungkin normal atau sedikit menurun (30-40 mg / dL). Pada sekitar 5-10% dari pasien, terutama anak-anak, hasil awal CSF mungkin normal. Namun, Pada pemeriksaan serial, jumlah sel dan protein meningkatkan. kultur virus dari CSF jarang positif dan tidak boleh diandalkan untuk mengkonfirmasikan diagnosis. Namun, HSV dapat dibiakkan dari CSF pada sekitar sepertiga dari neonatus. CSF harus dikirim untuk pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) HSV-1 dan HSV-2. Analisis PCR dari CSF untuk mendeteksi HSV DNA telah hampir digantikan dengan biopsi otak sebagai standar kriteria untuk diagnosis. Schloss dan rekan melaporkan bahwa kuantitatif PCR lebih rasional dari nested PCR, bentuk ini mempunyai nilai prognostic yang lebih kecil. PCR sangat sensitif (94-98%) dan spesifik (98-100%). Hasil menjadi positif dalam waktu 24 jam dari timbulnya gejala dan tetap positif setidaknya 5-7 hari setelah dimulainya terapi antivirus. Keparahan klinis dan hasil tampaknya berkorelasi dengan viral load sebagaimana dinilai dengan teknik PCR kuantitatif. Temuan negatif palsu dapat terjadi pada awal perjalanan penyakit ketika tingkat DNA virus yang rendah (dalam waktu 72 jam dari timbulnya gejala) atau ketika darah hadir dalam CSF, karena hemoglobin dapat mengganggu PCR. Probabilitas pretest harus dipertimbangkan dalam interpretasi hasil. Sebuah hasil negatif yang diperoleh kurang dari 72 jam setelah timbulnya gejala pada pasien dengan probabilitas pretest tinggi (berdasarkan demam, kelainan neurologis fokal, atau pleositosis CSF) pemeriksaan harus diulang. Hasil positif palsu sangat langka dan biasanya mencerminkan kontaminasi spesimen di laboratorium. Biopsi otak pernah dianggap satu-satunya alat mendiagnosa HSE definitif. Hasil biopsi otak juga dapat menetapkan diagnosis alternatif, baik yang dapat diobati (misalnya, tumor otak) dan nontreatable (misalnya,

Page 4

Herpes Simplex Encephalitis

non-HSV ensefalitis virus). Saat ini, dengan munculnya teknologi PCR, peran biopsi otak berkurang. Penelitian telah menunjukkan bahwa tes PCR dari CSF seakurat biopsi otak dalam mengkonfirmasikan

diagnosis HSE. Ketika diagnosis HSE tidak dapat ditetapkan dengan cara lain (misalnya, ketika pungsi lumbal tidak dapat dilakukan atau nondiagnostic), biopsi otak dapat menghasilkan diagnosis definitif dan dapat dipertimbangkan. Namun, dengan ketersediaan obat antivirus yang nontoxik dan efektif, biopsi otak jarang digunakan saat ini. Prosedur ini mempunyai komplikasi sekitar 3%. Pemeriksaan lain yang dapat digunakan untuk membantu diagnosis HSE adalah evaluasi serologi darah atau CSF mungkin berguna untuk diagnosis retrospektif, tetapi tidak memiliki peran dalam diagnosis akut dan pengobatan pasien. Strategi berdasarkan peningkatan kadar antibodi dan pada rasio tingkat antibodi dalam serum dan CSF belum terbukti secara klinis bermanfaat. HSV kadang-kadang dapat dikonfirmasi dengan Tzanck tes yang diambil dari lesi vesikuler pada neonatus dengan ensefalitis herpes simpleks. Selain itu, antibodi intratekal dapat diukur, sehingga memberikan bukti respon antibody sistem saraf pusat (SSP). I.Tatalaksana Kecurigaan yang tinggi diperlukan untuk membuat diagnosis ensefalitis herpes simpleks (HSE), dan evaluasi cepat diindikasikan setelah diagnosis ini dipertimbangkan. Dengan tidak adanya penyebab lain yang dapat diidentifikasi, pertimbangkan HSE pada setiap pasien demam dengan ensefalopati dan pleositosis CSF. Mulai terapi empiris asiklovir segera pada pasien dengan suspek HSE karena asiklovir merupakan obat pilihan, relatif tidak beracun dan karena prognosis untuk HSE yang tidak diobati sangat buruk. Kegagalan untuk mempertimbangkan kemungkinan HSE dapat mengakibatkan diagnosis dan pengobatan tertunda, dengan akibat meningkatnya risiko mortalitas dan morbiditas. Perawatan pra-rumah sakit terdiri dari manajemen mendukung jalan napas pasien, pernapasan, dan sirkulasi

(ABC). Dukungan umum gizi dan cairan adalah penting

dan kejang. Unit perawatan intensif (ICU) mungkin diperlukan, terutama jika ada kejang atau peningkatan ICP. Rujuk ke fasilitas perawatan tersier mungkin dibtuhkan. Rawat Inap tidak rutin untuk unkomplikasi herpes simplex virus tipe 1 (HSV-1) atau herpes simplex virus tipe 2 (HSV-2). Pengobatan edema otak berkisar dari langkah-langkah sederhana misalnya, mengangkat kepala tempat tidur, diuresis lembut dengan obat seperti furosemide, untuk langkah-langkah yang lebih kompleks misalnya, manitol dan steroid, intubasi dengan hiperventilasi. Manifestasi HSE mungkin menyerupai kejang, yang juga umum. Bila terdapat kejang electroencephalography (EEG) menunjukkan bukti kejang nonconvulsive, mulai terapi antikonvulsan.Benzodiazepin mungkin berguna untuk mengatasi status epilepticus tetapi karena pendeknya durasi, tidak efektif untuk mencegah kejang lebih lanjut. Obat long acting mungkin juga diperlukan Farmakoterapi untuk HSE tersedia dalam bentuk asiklovir. outcome pasien ditingkatkan setelah pengobatan dengan obat ini. Asiklovir adalah obat pilihan untuk HSE. Ketika diagnosis HSE dicurigai atau telah ditegakkan, asiklovir (biasanya 30 mg / kg / hr intravena [IV] pada orang dewasa) harus dimulai segera. Melalui serangkaian reaksi in vivo yang dikatalisis oleh sel virus dan enzim dari host, asiklovir diubah menjadi asiklovir trifosfat, inhibitor poten HSV DNA polimerase, yang tanpa ini replikasi virus tidak dapat terjadi. Sel-sel manusia tidak terpengaruh. Acyclovir memiliki relatif sedikit efek samping yang serius. Karena pH yang tinggi, asiklovir IV dapat menyebabkan flebitis dan peradangan lokal jika terjadi ekstravasasi. Gangguan Gastrointestinal (GI), sakit kepala, dan ruam adalah salah satu reaksi merugikan lebih sering muncul. Obat diekskresikan oleh ginjal, dan dosis harus dikurangi pada pasien dengan disfungsi ginjal. Kristal-nefropati dapat terjadi jika kelarutan maksimum obat bebas terlampaui. Faktor risiko untuk hal ini adalah pemberian IV, infus yang cepat, dehidrasi, penggunaan bersamaan obat-obat nefrotoksik, penyakit ginjal, dan dosis tinggi. Risiko toksisitas ginjal berkurang dengan hidrasi pasien cukup (misalnya, 1 mL / hr cairan untuk setiap 1 mg / hr asiklovir). Acyclovir dianggap tepat untuk infeksi serius selama kehamilan. Produsen memperingatkan bahwa obat dapat digunakan pada kehamilan hanya ketika manfaat lebih besar daripada potensi resiko. Pada pasien imunokompeten, resistensi virus untuk asiklovir secara klinis tidak signifikan, dengan prevalensi yang dilaporkan kurang dari 1%. Namun., Pada pasien immunocompromised, angka ini meningkat menjadi 6%.

Monitoring peningkatan tekanan intrakranial (ICP)

Page 5

Herpes Simplex Encephalitis

Tingkat imunosupresi dan durasi paparan asiklovir tampaknya menjadi faktor risiko yang paling penting bagi perkembangan strain resisten. Karena relaps paling banyak terjadi dalam waktu 3 bulan pemberian awal asiklovir IV, maka pengobatan lanjutan dengan antivirus oral (misalnya, valacyclovir) telah disarankan setelah pengobatan awal. Jika terapi jangka panjang diperlukan, asiklovir atau famsiklovir dapat digunakan secara oral. Pada ensefalitis herpes simpleks neonatal Asiklovir dalam dosis 20 mg / kg IV setiap 8 jam (60 mg / kg / hr) saat ini direkomendasikan untuk HSE neonatal. Dosis ini lebih tinggi daripada yang digunakan pada anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa (30 mg / kg / hr), namun, pada neonatus, telah ditunjukkan peningkatan mortalitas dan morbiditas bila digunakan dosis yang lebih rendah. Karena dosis yang lebih tinggi dikaitkan dengan neutropenia, sel darah putih (WBC) count harus dipantau ketat. Peran steroid dalam pengobatan HSE masih belum jelas. Kerusakan seluler pada HSE adalah hasil dari kekebalan yang memediasii proses peradangan yang dipicu oleh infeksi virus, sehingga efek anti-inflamasi steroid mungkin bermanfaat. Namun, ada juga kekhawatiran bahwa steroid dapat menekan respon imun dari host yang diperlukan untuk membatasi replikasi virus. Penelitian pada hewan telah menunjukkan efek menguntungkan dari steroid tanpa bukti replikasi virus meningkat atau penyebaran. Steroid telah digunakan untuk mengurangi edema serebral pada pasien dengan HSE berat. J. Pencegahan Tidak ada tindakan yang diketahui efektif untuk mencegah HSE pada orang dewasa dan anak-anak yang lebih tua. Langkah pencegahan untuk HSE neonatal termasuk kelahiran sesar aktif pada wanita dengan infeksi genital herpes pada saat persalinan dan perlindungan neonatus dari orang-orang dengan infeksi herpes aktif. Beberapa otoritas merekomendasikan program terapi asiklovir pada saat dekat waktu kelahiran pada ibu dengan riwayat herpes kelamin. K. Prognosa HSE yang tidak diobati berkembang progresif dan sering fatal dalam 7-14 hari. Sebuah studi oleh Whitley dkk pada tahun 1977 mengungkapkan tingkat kematian 70% pada pasien yang tidak diobati dan defisit neurologis berat pada sebagian besar pasien. Mortalitas pada pasien yang diobati dengan asiklovir adalah 19% pada uji coba yang dilakukan untuk vidarabine. Percobaan selanjutnya melaporkan mortalitas lebih rendah (6-11%), hal ini mungkin karena pasien didiagnosis dengan polymerase chain reaction (PCR) daripada biopsy otak sehingga dapat dideteksi lebih dini dengan penyakit yang lebih ringan. Sequele di antara pasien sangat signifikan dan tergantung pada usia pasien dan status neurologis pada saat diagnosis. Pasien yang koma saat didiagnosis memiliki prognosis buruk tanpa memandang usia mereka. Pada pasien noncomatose, prognosisnya terkait usia, dengan prognosis yang lebih baik pada pasien yang lebih muda dari 30 tahun. Morbiditas yang signifikan ada di antara mereka yang dirawat. Hasil neurologis pada penderita yang diobati dengan asiklovir adalah sebagai berikut:

*Tidak ada defisit atau defisit ringan - 38% *deficit sedang - 9% *defisit berat - 53% Memori anterograde sering terganggu bahkan dengan pengobatan yang berhasil. Retrograde memori, fungsi eksekutif, dan kemampuan bahasa juga mungkin terganggu. Sebuah studi oleh Utley dkk menunjukkan bahwa pasien yang memiliki keterlambatan lebih pendek (<5 d) antara timbulnya gejala dan pengobatan memiliki hasil kognitif yang lebih baik. Elbers dan rekan mengikuti anak-anak yang diterapi dengan benar selama 12 tahun setelah HSE. Mereka menemukan kejang pada 44% dari anak-anak dan keterlambatan perkembangan pada 25% anak-anak. Mereka menyimpulkan bahwa HSE terus dikaitkan dengan hasil jangka panjang neurologist yang buruk meskipun terapi yang tepat. Shelley dan rekan melaporkan kasus hematoma intraserebral yang terjadi pada pasien yang berhasil diobati dengan asiklovir setelah virus diberantas. Hematoma terjadi di wilayah ensefalitis tersebut. Marschitz dan

Page 6

Herpes Simplex Encephalitis

rekan melaporkan kasus chorea setelah HSE. kekambuhan setelah HSE telah dilaporkan terjadi pada 5-26% pasien, dengan kebanyakan kambuh terjadi dalam 3 bulan pertama setelah selesainya pengobatan. Kambuh lebih sering pada anak-anak daripada orang dewasa. Tidak jelas apakah kekambuhan menggambarkan infeksi virus yang rekuren atau inflamasi yang dimediasi proses kekebalan. Beberapa relaps yang dilaporkan dalam studi sebelumnya mungkin karena durasi pengobatan yang tidak memadai daripada rekurensi sejati HSE. Sebuah studi tindak lanjut jangka panjang pasien dengan HSE menyebutkan bahwa mekanisme patogenik yang terjadi selama kambuh berbeda dengan yang terjadi selama infeksi awal. Pengukuran serial penanda inflamasi serta viral load HSV dalam CSF pasien kambuh menunjukkan peningkatan penanda inflamasi tanpa HSV terdeteksi selama kambuh. Temuan ini menunjukkan bahwa peristiwa yang dimediasi kekebalan, dibanding toksisitas saraf yang dimediasi secara langsung oleh virus mungkin mendominasi pada relaps L. Komplikasi HSE dapat menimbulkan komplikasi dan gejala sisa (baik fokal maupun global) yang tidak biasa. Jika pengobatan HSE tertunda, defisit neurologis permanen dapat berkembang pada pasien. Gejala sisa yang umum di antara korban adalah defisit motorik, gangguan kejang, dan perubahan status mental. Kognitif dan memori defisit juga sangat umum. Demikian juga kejang berulang, beberapa pihak merekomendasikan pengobatan profilaksis dengan obat antikonvulsan pada pasien dengan HSE berat.

Selain itu, pasien dengan HSE juga mempunyai kemungkinan komplikasi yang sama seperti pada pasien sakit serius dan immobilisasi lain dengan tingkat kesadaran turun seperti, aspirasi, trombosis vena dalam, dan ulkus dekubitus. Referensi :

Anderson WE, 2011. Herpes Simplex Encephalitis. Available from:

http://emedicine.medscape.com/article/1165183-overview#showall

Kaneshiro

NK,

2010.

Encephalitis.

Available

from

:

http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmedhealth/PMH0002388/

 

Lazoff

M,

2011.

Encephalitis.

Available

from:

http://emedicine.medscape.com/article/791896-overview#showall

Health-disease, 2006. Encephalitis - Causes, Symptoms and Treatment. Available from:

http://www.health-diseases.org/diseases/encephalitis.htm Pritz et al, 2010. Herpes Simplex Ensefalitis dalam Presentasi Darurat Clinical Medicine. Available from:

http://emedicine.medscape.com/article/342150-overview

(end)

Page 7