Anda di halaman 1dari 33

A.

Mengenal Bilangan Bulat


Bilangan bulat positif Bilangan Bulat Bilangan nol Bilangan bulat negatif
bilangan bulat negatif nol bilangan bulat positif

-7 -6 -5 -4 -3 -2 -1 0 1 2 3 4 5 6 7
B = { ... 7, -6, -5, -4, -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7...} Ciri bilangan positif ke kanan, maju, naik, ditambah, laba, diberi Ciri bilangan negatif ke kiri, mundur, turun, dikurang, rugi, diminta, pinjam, hutang

B. Operasi Bilangan Bulat


1. Penjumlahan contoh :
2+3=5

-6 -5 -4 -3 -2 -1 0 1 2 3 4 5 6
Rumus a + + + + + + + b + + = = = = = c + + Syarat

bila a < b, + bila a > b, 0 bila a = b bila a < b, + bila a > b, 0 bila a = b

Rumus Matematika Praktis -1

2. Pengurangan
2 3 = 2 + (-3) = -1

-6 -5 -4 -3 -2 -1 0 1 2 3 4 5 6
Rumu a + + -

b + +

= = = = =

c + + -

Syarat bila a < b, + bila a > b, 0 bila a = b bila a < b, + bila a > b, 0 bila a = b

C. Sifat Komutatif pada Penjumlahan dan Perkalian


Rumus penjumlahan komutatif Rumus perkalian komutatif Contoh soal : Penjumlahan komutatif Perkalian komutatif = 13 + 15 = 15 + 13 = 28 = 20 x 14 = 14 x 20 = 280 =a+b =b+a =axb =bxa

D. Sifat Asosiatif pada Penjumlahan dan Perkalian


Rumus penjumlahan komutatif Rumus perkalian komutatif = a +( b + c ) = ( b + c ) + a = (a x b) x c = c x ( b x a )

Contoh soal : Penjumlahan komutatif = (19 + 12) + 8 = 19 + (12 + 8) = 39

Perkalian komutatif = (10 x 15) x 30 = 10 (15 x 30) = 4500

E. Sifat Distributif Perkalian Terhadap Penjumlahan dan Pengurangan


Rumus Perkalian terhadap Penjumlahan Distributif = a x (b+ c) = (a x b) + (a x c) Contoh soal : 13 x (17 + 14) = (13 x 17) + (13 x 14) = (13 x 17) + (13 x 14)
Rumus Matematika Praktis -2

= 221 + 182 = 403

F. Sifat Distributif Perkalian Terhadap Penjumlahan dan Pengurangan


Rumus Perkalian terhadap Pengurangan Distributif = a x (b- c) = (a x b) - (a x c) Contoh soal : 25 x (22 15) = (25 x 22) (25 x 15) = 550 375 = 175

G. Operasi Hitung Campuran Bilangan Bulat


Contoh soal : 3.000 450 x 30 : 25 + 850 = . . . Langkah-langkah untuk mengerjakan adalah sebagai berikut. 1. 2. 3. 4. Kerjakan operasi perkalian terlebih dahulu Lanjutkan dengan operasi pembagian Lakukan operasi pengurangan Terakhir selesaikan operasi penjumlahan

Jawab

3.000 450 x 30 : 25 + 850 = 3.000 13.500 : 25 + 850 = 3.000 = 2.460 + 850 = 3.310
Jadi, 3.000 450 x 30 : 25 + 850 = 3.310

540

+ 850

Rumus Matematika Praktis -3

H. Operasi Bilangan Bulat Dalam Garis Bilangan


. Ada 3 jenis bilangan bulat a. Bilangan bulat positif b. Bilangan bulat nol (0) c. Bilangan bulat negatif. Ada juga yang meneglompokkan bilangan bulat ganjil dan genap Intinya kalau ditaruh pada garis bilangan batasannya adalah angka nol Kalau ditarik ke kanan positif semakin besar, sebaliknya kalau ditarik ke kiri dari nol adalah negatif dan semakin kecil. Lihat garis bilangan
Negatip -7 -6 -5 -4 -3 -2 -1 0 1 2 3 4 5 6 7 Positip

I. PEMFAKTORAN FPB dan KPK


1. PEMFAKTORAN
a) Faktor Prima Contoh : 1) Faktor prima dari 180 = ....

180 2 2 3 3 90 45 15 5
maka faktor prima dari 180 adalah 2, 3, dan 5

2) Faktor prima dari 3150 adalah 2, 3, 5, 7, sebab faktorisasi prima dari :

3150 = 2 x 3 x 5 x 7 , maka faktor primanya = 2, 3, 5, 7


b. Faktorisasi Prima Contoh : Faktorisasi prima dari 180 = ... .
Rumus Matematika Praktis -4

Sebab

180 2 2 3 3 90 45 15 5

maka faktorisasi prima dari 180 =

22 x 3 2 5

2. FPB - Untuk menentukan FPB, pilihlah faktor yang sama dan pangkat kecil - Jika faktor sama, pangkat sama diambil salah satu

Contoh soal : FPB dari 72 dan 84 adalah .

Jawab : Cara 1) Faktor dari 72 dan 84 : 72 = 2 x 2 x 3 x 6 84 = 2 x 2 x 3 x 7 Jadi FPB = 2 x 2 x 3 = 12

Cara 2)
d ib i ag

72 36 18 6

84 42 21 7

2 2 3

Jadi FPB = 2 x 2 x 3 = 12

3. KPK Untuk menentukan KPK diambil satu dari setiap faktor Kalau faktor sama pangkat berbeda diambil yang pangkatnya lebih tinggi Kalau faktor sama, pangkat sama diambil salah satu

Rumus Matematika Praktis -5

Contoh soal : KPK dari 24, 36 dan 40 adalah .

Jawab : Cara 1)
24
2 2 2 12 6 3 2 2 3

36
18 9 3 2

40
20 2 2 10 5

KPK = 23 x 32 x 5 = 360

Cara 2)
dibagi 2 2 2 3 3 5 24 12 6 3 1 1 1 36 18 9 9 3 1 1 40 20 10 5 5 5 1

KPK = 23 x 32 x 5 = 360

Rumus Matematika Praktis -6

Macam macam pecahan

Biasa
1 2 3 4 16 12 54 48

Sederhana Campuran Desimal 0,5


4 3 9 8

Persen 50 % 75 % 133 % 112,5 %

Permil 500 0 00

1 13 1 18

0,75 1,33 1,25

750 0 00 1333 0 00 1125 0 00

A. Menentukan Pecahan Senilai


Contoh soal : a. b.
6 6 x 2 12 = = 9 9 x 2 18

6 6:3 2 = = 9 9:3 3

B. Menyederhanakan Bilangan Pecahan


Contoh soal : Tentukan pecahan paling sederhana dari Jawab: 1. Lakukan faktorisasi dari 12 dan 16 dengan membuat pohon faktor. 2. Bagilah pembilang dan penyebut masing-masing dengan FPB
12 ! 16

Rumus Matematika Praktis -7

12 16

= 22 = 24

FPB dari 12 dan 16 adalah 22 = 4.


12 3 12 : 4 = = 16 4 16 : 4

Jadi, pecahan paling sederhana dari

12 3 adalah . 16 4

C. Mengurutkan Pecahan
Contoh soal :
2 1 1 2 5 Diketahui pecahan-pecahan , , , , dan . 3 4 2 6 12

* Urutan pecahan di atas dari yang terkecil. * Urutan pecahan di atas dari yang terbesar. Jawab : Ada 2 cara untuk mengerjakan contoh soal di atas 1. Mengubah pecahan-pecahan di atas menjadi pecahan yang berpenyebut sama dengan mencari KPK nya. 2. Mengubah pecahan di atas menjadi angka desimal. 3. Mengurutkan sesuai permintaan soal

Cara 1 : dicari dengan pohon faktor KPK dari penyebut adalah 12


8 2 2x 4 = = 12 3 3x 4
1 1x 3 3 = = 4 4 x 3 12
Rumus Matematika Praktis -8

1x 6 6 1 = = 2x6 12 2 2x2 4 2 = = 6 x 2 12 6

5 5x1 5 = = 12 12 x 1 12

Jika penyebutnya telah sama, kemudian lakukan perbandingan pembilangnya, untuk mengurutkannya. Sehingga dapat ditentukan urutannya berikut ini. a. Urutan pecahan dari yang terkecil adalah
3 4 5 6 8 , , , , dan . 12 12 12 12 12

Jadi, urutan pecahan dari yang terkecil adalah


1 2 5 1 2 , , , , dan . 4 6 12 2 3

b. Urutan pecahan dari yang terbesar adalah


8 6 5 4 3 , , , , dan . 12 12 12 12 12

Jadi, urutan pecahan dari yang terbesar adalah


2 1 5 2 1 , , , , dan . 3 2 12 6 4

Cara 2 : Dengan merubah pecahan biasa menjadi Desimal


2 1 1 2 5 , , , , dan . 3 4 2 6 12
2 0,666 3 1 0,25 4 1 0,50 2 2 0,333 6 5 . 0,416 12

Rumus Matematika Praktis -9

Setelah menjadi angka desimal tinggal diurutkan dengan cara mengurutkan bilangan dibelakang koma dari yang paling dekat dengan koma, dari yang terkecil atau yang terbesar. Apabila bilangan dibelakang koma sama besar, maka lihat bilangan berikutnya dan seterusnya. Hasil dari urutan terkecil : 0,25 ; 0,333 ; 0,416 ; 0,50 dan 0,666 atau
1 2 5 1 2 , , , , dan . 4 6 12 2 3

Hasil dari urutan terbesar : 0,666 ; 0,50 ; 0,416 ; 0,333 ; 0,25 atau
2 1 5 2 1 , , , , dan . 3 2 12 6 4

Untuk lebih meningkatkan pemahaman urutkan soal berkut dari yang terbesar dan terkecil ?
5 8 3 2 a). ;0,72; ;80%; ;0,56; 6 9 4 4

3 6 2 1 b). ;0,712; ;85%; ;0,46; 4 9 3 2

D. Mengubah Bentuk Pecahan ke Bentuk Desimal


Untuk merubah pecahan biasa menjadi pecahan desimal, gunakan dengan cara berikut (Poro gapit = Jawa ). Pembilang dibagi penyebut. Contoh soal :
3 =... 5

Jawab : Cara 1)
3 artinya 3 : 5, sehingga 5

Rumus Matematika Praktis -10

Jadi,

3 = 0,6 5

Cara 2)

3 2 6 = 0,6 x = 5 2 10

E. Mengubah Bentuk Desimal ke Bentuk Pecahan Biasa


1. Carilah terlebih dahulu FPB pembilang dengan penyebut dengan

menggunakan pohon faktor 2. Bagilah pembilang dan penyebut dengan FPB tersebut Contoh soal : Ubahlah menjadi pecahan biasa ! 0,4 = ..... 0,4 =
4 (FPB pembilang dan penyebut adalah 2, maka masing-masing 10

dibagi dengan bilangan 2). 0,4 =


4 2 = 10 5

Jadi, 0,4 =

2 5

F. Mengubah Persentase menjadi Pecahan


Untuk merubah prosentase menjadi pecahan tidaklah sulit. 1. Langkah pertama jadikan prosentase menjadi bentuk pecahan biasa

Rumus Matematika Praktis -11

2. Langkah kedua pembilang dan penyebut dibagi dengan angka yang sama atau dibagi dengan FPB nya.

Contoh soal : 1. 20% = .. 2. 75% = ..

Jawab

20 1) 20% = 100 FPB dari 20 dan 100 adalah 20


20 20 1 : 100 20 5

75 2) 75% = 100 FPB dari 75 dan 100 adalah 25


75 25 3 : 100 25 4

G. Mengalikan Pecahan dengan Bilangan Asli


1. Mengalikan Pecahan dengan Bilangan Bulat pada dasarnya mengalikan pembilang dengan bilangan bulat, kemudian dibagi dengan penyebut. 2. Apabila antara pembilang dengan penyebut ternyata dapat disederhanakan, akan lebih baik disederhanakan agar bilangan pebilangnya tidak terlalu besar. Contoh soal :
4 x 28 = . . . 7

Jawab Cara 1 :
4 x 28 7

Rumus Matematika Praktis -12

= =

4 x 28 7 112 7

= 16

Jawab Cara 2 :
4 x 28 7 4 4 : 28 1 7

4 x4 1 16

H. Pembagian dalam Pecahan


1. Jadikan soal yang dibagi dan pembagi menjadi pecahan semua. 2. Rubahlah bentuk pembagian menjadi perkalian, INGAT posisi bilangan pembagi karena dirubah menjadi perkalian harus dilakukan pembalikan fungsi yang semula penyebut harus diposisikan sebagai pembilang dan sebaliknya. 3. Lakukan langkah operasional pembilang dikalikan pembilang,kemudian dibagi penyebut dikalikan penyebut. 4. Kalau bilangannya bias disederhanakan antara pembilang dengan penyebut, sederhanakan dulu supaya lebih mudah (bilangannya tidak terlalu besar)

Contoh soal : 5
1 : 3 = 4

= =

21 3 : 4 1
21 1 x 4 3

Rumus Matematika Praktis -13

21 12 9 12

=1 =1

3 4

Atau bisa juga dikerjakan dengan cara berikut : 5


1 : 3 = 4

21 1 x 4 31
7 4 3 4

=1 Contoh soal : 4

1 1 : 2 = 6 2

=
5

25 5 : 6 2
1

25 2 x 51 36

5 3

=1

2 3

I. Penjumlahan Pecahan dengan Bilangan Campuran


Ada beberapa cara sederhana untuk menyelesaikan penjumlahan bilangan pecahan campuran. Perhatikan cara berikut ini :

Cara 1 : 1. Semua bilangan dijadikan pecahan


Rumus Matematika Praktis -14

2. Tentukan KPK dari penyebutnya. 3. Kemudian lakukan operasi penjumlahan

Cara 2 : 1. Kelompokkan bilangan bulat dengan bilangan bulat, bilangan pecahan dengan bilangan pecahan 2. Bilangan bulat dikelompokkan menjadi satu, bilangan pecahan

dikelompokkan kemudian dicari KPK dari penyebut bilangan pecahan 3. Setelah ketemu KPKnya dari penyebutnya baru dilakukan operasi

penjumlahan

Contoh soal : 2
1 1 +3 =... 4 2

Jawab : Jawab Cara 1. 1. Jadikan menjadi pecahan semua 2. Cari KPK dari kedua penyebutnya ; dari 2 dan 4, KPK ketemu 4. = = = =
9 7 + 4 2 9 14 + 4 4

9 14 4
23 4 3 4

= 5

Jawab Cara 2. Bilangan bulat dikelompokkan menjadi satu sesama bilangan bulat, kemudian bilangan pecahan juga dikelompokkan menjadi satu kelompok sesama bilangan pecahan.
Rumus Matematika Praktis -15

KPK dari pecahan dari 2 dan 4, ketemu adalah 4 2


1 1 +3 =... 4 2

=(2+3)+( =5+( =5
3 4

1 1 + ) 4 2

1 2 + ) 4 4

J. Menentukan Nilai Pecahan dari suatu Kuantitas Bilangan


Contoh soal :
5 x 16 ton = . . . kg 8

Jawab :
5 x 16 ton 8 1
2

= 5 x 2 ton = 10 ton = 10 x 1.000 kg = 10.000 kg Jadi,


5 x 16 ton = 10.000 kg 8

Rumus Matematika Praktis -16

A. PERPANGKATAN / KUADRAT
Perpangkatan atau kuadrat adalah perkalian berulang pada angka atau bilangan yang bersangkutan.

Perhatikan !
Tabel 1 12 = 1 x 1 = 1 22 = 2 x 2 = 4 32 = 3 x 3 = 9 42 = 4 x 4 = 16 52 = 5 x 5 = 25 62 = 6 x 6 = 36 72 = 7 x 7 = 49 82 = 8 x 8 = 64 92 = 9 x 9 = 81 Tabel 2 12 = 1 x 1 = 1 112 = 11 x 11 = 121 212 = 21 x 21 = 441 312 = 31 x 31 = 961 412 = 11 x 11 = 1681 512 = 51 x 51 = 2601 612 = 61 x 61 = 3721 712 = 71 x 71 = 5041 812 = 81 x 81 = 6561 912 = 91 x 91 = 8281 Tabel 3 52 = 5 x 5 = 25 152 = 15 x 15 = 225 252 = 25 x 25 = 625 352 = 35 x 35 = 1225 452 = 45 x 45 = 2025 652 = 65 x 65 = 4225 752 = 75 x 75 = 5625 852 = 85 x 85 = 7225 952 = 95 x 95 = 9025 Tabel 4 102 = 100 202 = 400 302 = 900 402 = 1600 502 = 2500 602 = 3600 702 = 4900 802 = 6400 902 = 8100

Untuk mempermudah pemahaman dalam menemukan rumus praktis, maka saya mulai dari pembahasan tabel 4.

Tabel 4, Pada table 4, merupakan pengkuadratan biasa. Hasilnya sebenarnya mirip dengan tabel 1, kemudian belakangnya tambahkan nol dibelakangnya. Kalau dikuadratkan : tambahkan nol nol ( 2 kali ), Kalau dipangkatkan 3, ya tambahkan nol nol nol ( 3 kali ), Kalau dipangkatkan 4, tambahkan nol nol nol nol ( 4 kali ) dst.

Rumus Matematika Praktis -17

Tabel 3, Rumus Praktis


Untuk menjelaskan secara mudah perhatikan table di bawah ini !
satuan dikuadratkan 2 satuan dikuadratkan 2

35

12 25

45

20 25

3 kali kakaknya 3 (4) satuan dikuadratkan 2

4 kali kakaknya 4 (5) satuan dikuadratkan 2

65

42 25

75

56 25

6 kali kakaknya 6 (7)

7 kali kakaknya 7 (8)

satuan dikuadratkan 2

satuan dikuadratkan 2

85

72 25

95

90 25

8 kali kakaknya 8 (9)

9 kali kakaknya 9 (10)

Penjelasan :
352 = 1225 Bilangan satuan 25 pada hasil 1225, merupakan pengkuadratan bilangan 5 pada 35 yang dikuadratkan. Bilangan 12 pada hasil 1225 merupaka hasil perkalian antara bilangan puluhan (3) dikalikan dengan kakaknya bilangan tersebut, yaitu (4). Atau 3 x 4 = 12 652 = 4225

Bilangan satuan 25 pada hasil 4225, merupakan pengkuadratan bilangan 5 pada 65 yang dikuadratkan. Bilangan 42 pada hasil 4225 merupaka hasil perkalian antara bilangan puluhan (6) dikalikan dengan kakaknya bilangan tersebut, yaitu (7). Atau 6 x 7 = 42 852 = 7225

Bilangan satuan 25 pada hasil 7225, merupakan pengkuadratan bilangan 5 pada 85 yang dikuadratkan. Bilangan 72 pada hasil 7225 merupaka hasil perkalian antara bilangan puluhan (8) dikalikan dengan kakaknya bilangan tersebut, yaitu (9). Atau 8 x 9 = 72

Rumus Matematika Praktis -18

452

= 2025

Bilangan satuan 25 pada hasil 2025, merupakan pengkuadratan bilangan 5 pada 45 yang dikuadratkan. Bilangan 20 pada hasil 2025 merupaka hasil perkalian antara bilangan puluhan (4) dikalikan dengan kakaknya bilangan tersebut, yaitu (5). Atau 4 x 5 = 20 752 = 5625

Bilangan satuan 25 pada hasil 5625, merupakan pengkuadratan bilangan 5 pada 75 yang dikuadratkan. Bilangan 56 pada hasil 5625 merupaka hasil perkalian antara bilangan puluhan (7) dikalikan dengan kakaknya bilangan tersebut, yaitu (8). Atau 7 x 8 = 56 952 = 9025

Bilangan satuan 25 pada hasil 9025, merupakan pengkuadratan bilangan 5 pada 95 yang dikuadratkan. Bilangan 90 pada hasil 9025 merupaka hasil perkalian antara bilangan puluhan (9) dikalikan dengan kakaknya bilangan tersebut, yaitu (10). Atau 9 x 10 = 90

Kesimpulan : Khusus untuk pengkuadratan bilangan yang bersatuan 5, maka rumusnya adalah : ( harus urut ya ) 1. Kuadratkan bilangan satuan 5, letakan pada puluhan dan satuan atau tulis angka 25 dari belakang 2. Cari kakaknya bilangan yang ada di depan 5, kalikan bilangan tersebut dengan kakaknya, hasilnya taruh di depan 25. 3. Lihat penjelasan pada contoh di atas.

Pengkuadratan dengan satuan 5 adalah salah satu pengkuadratan yang sangat mudah dipahami bahkan dihafalkan. Sehingga dapat dijadikan sebagai tabel pedoman dalam mengerjakan penarikan akar atau pengkuadratan bilangan yang lain.

Rumus Matematika Praktis -19

Agar Anda lebih mendalam coba kerjakan latihan berikut ini ! Contoh soal 1052 = ..
105
2

Jawab
satuan dikuadratkan

=
10 x11

110 25

kakaknya 10 adalah 11

satuan dikuadratkan

115

= ..
115
2

=
11 x12

132 25

Kakaknya 11 adalah 12

1452 = ..
145

satuan dikuadratkan

=
14 x15

210 25

kakaknya 14 adalah 15

TABEL 2 :
Perhatikan table 2 di atas dengan seksama ! 1. Semua bilangan pada tabel di atas, apabila dikuadratkan hasil kuadratnya pada bilangan satuan adalah 1. 2. Kakaknya bilangan 1 adalah bilangan 2. (betulkan...?)

Kesimpulan dari hasil pengamatan dapat diciptakan rumus praktis sebagai berikut. RUMUS PRAKTIS : a. Hasil pengkuadratan bilangan yang satuannya 1, pasti hasil kuadratnya menghasilkan bilangan satuan 1, kemudian tulis pada posisi satuan b. Kalikan bilangan puluhan yang dikuadratkan dengan kakaknya bilangan 1 yaitu bilangan 2, hasilnya tulis pada posisi bilangan puluhan c. Kuadratkan bilangan puluhan, hasilnya tulis pada posisi ratusan dan seterusnya.

Rumus Matematika Praktis -20

d. Catatan : rumus ini hanya berlaku sampai pada bilangan di bawah 100. Untuk bilangan di atas 101, 111 dst ada cara khusus.

Perhatikan contoh soal berikut :


312 = 961 Bilangan 1 pada 961 adalah hasil kuadrat dari bilangan satuan 1 pada bilangan 31 yang dikuadratkan Bilangan 6 pada 961 adalah hasil kali bilangan puluhan 3 dengan bilangan 2 (kakaknya 1) Bilangan 9 pada 961 merupakan hasil pengkuadratan dari bilangan 3, pada bilangan 31 412 = 1681 Bilangan 1 pada 1681 adalah hasil kuadrat dari bilangan satuan 1 pada bilangan 41 yang dikuadratkan Bilangan 8 pada 1681 adalah hasil kali bilangan puluhan 4 dengan bilangan 2 (kakaknya 1) Bilangan 16 pada 1681 adalah hasil kuadrat dari bilangan puluhan 4 pada bilangan 41 yang dikuadratkan. 712

= 5041 Bilangan 1 pada 5041 adalah hasil kuadrat dari bilangan satuan 1 pada bilangan 71 yang dikuadratkan Bilangan 4 pada 5041 adalah hasil kali bilangan puluhan 7 dengan bilangan 2 (kakaknya 1). ditulis 4, nyimpan puluhan 1 yaingat. Bilangan 50 pada 5041 adalah hasil kuadrat dari bilangan puluhan kemudian tambahkan simpanan 1 di atas, sehingga menjadi 50 7,

INGAT Rumus Praktis di atas hanya berlaku sampai 912 di atas 91, seperti 1012 , 1112 , 1212 dst ada rumus khusus.

Rumus Matematika Praktis -21

B. MENARIK AKAR KUADRAT


Akar kuadrat adalah invers atau kebalikan dari pengkuadratan. Untuk mencari akar kuadrat dari suatu bilangan. Di sekolah diajarkan dengan cara sebagai berikut : 1. 2. 3. Mencoba dengan mengalikan angka tertentu. Bilangan yang ditarik akar kuadrat dibayangkan dan dikelompokkan dua dua dari belakang. Mencari dengan faktorisasi prima

Contoh soal 1 :

1296 = .... Jawab : 1296 = 36 9 396 396 0

3x3 + 6 6x6

Contoh soal 2 :

625 = .... Jawab : 625 = 25 4 225 225 0

2x2 + 4 5x5

Rumus Matematika Praktis -22

Ada cara yang sangat sederhana dan dijamin hasilnya pasti benar, yaitu dengan menggunakan ilmu Niteni atau mencermati terhadap hasil

pengkuadratan suatu bilangan.

Perhatikan tabel 1 di atas Tabel 1 12 = 1 x 1 = 1 22 = 2 x 2 = 4 32 = 3 x 3 = 9 42 = 4 x 4 = 16 52 = 5 x 5 = 25 62 = 6 x 6 = 36 72 = 7 x 7 = 49 82 = 8 x 8 = 64 92 = 9 x 9 = 81

Dari tabel di atas ditemukan hasil pengamatan sebagai berikut ! a. Bilangan 1 dan 9 pada posisi satuan apabila dikuadratkan akan menghasilkan bilangan satuan 1 b. Bilangan 2 dan 8 pada posisi satuan apabila dikuadratkan akan menghasilkan bilangan satuan 4 c. Bilangan 3 dan 7 pada posisi satuan apabila dikuadratkan akan menghasilkan bilangan satuan 9 d. Bilangan 4 dan 6 pada posisi satuan apabila dikuadratkan akan menghasilkan bilangan satuan 6 e. Hanya bilangan 5 pada posisi satuan apabila dikuadratkan akan menghasilkan bilangan satuan 5

INGAT ! PENARIKAN AKAR adalah KEBALIKAN dari PENGKUADRATAN ! Kesimpulan : 1. Apabila yang ditarik akar adalah bilangan yang bersatuan 1, maka hasil penarikan akarnya pada bilangan satuan harus bilangan 1 atau 9

Rumus Matematika Praktis -23

2. 3. 4. 5. 6.

Apabila yang ditarik akar adalah bilangan yang bersatuan 4, maka hasil penarikan akarnya pada bilangan satuan harus bilangan 2 atau 8 Apabila yang ditarik akar adalah bilangan yang bersatuan 9, maka hasil penarikan akarnya pada bilangan satuan harus bilangan 3 atau 7 Apabila yang ditarik akar adalah bilangan yang bersatuan 6, maka hasil penarikan akarnya pada bilangan satuan harus bilangan 4 atau 6 Apabila yang ditarik akar adalah bilangan yang bersatuan 5, maka hasil penarikan akarnya pasti bilangan harus bilangan bersatuan 5 Apabila yang ditarik akar adalah bilangan yang bersatuan 2 atau 3, maka hasil penarikan akarnya pasti bilangan campuran (bulat + pecahan)

Dari hasil pengamatan di atas dapat dibuat Rumus Praktis. Untuk membuat Rumus Praktis, dibutuhkan bantuan tabel 3 dan 4 di atas. Mengapa table 3 dan 4 ? Ya.. karena mudah mudah dipahami dan dihafalkan. Perhatikan table 3 dan 4 di bawah ini !

Tabel 3
52 15
2

Tabel 4
102 20
2

25

= 100 = 400 = 900 = 1600 = 2500 = 3600 = 4900 = 6400 = 8100

= 225 = 625 = 1225 = 2025 = 3025 = 4225 = 5625 = 7225 = 9025

252 352 452 552 652 75


2

302 402 502 602 702 80


2

852 952

902

Dengan hafal data pada tabel di atas, dalam menjawab soal penarikan akar kuadrat dapat dilakukan dengan cepat dan pasti benar.

Rumus Matematika Praktis -24

Contoh soal : 1.
961 = n (Bilangan yang satuannya 1 apabila ditarik akar, maka hasilnya

jawaban pada bilangan satuan harus 1 atau 9) Jawab no. 1. Angka = 961 pada tabel 4 adalah lebih besar dari 302 = 900, maka = 961 pada tabel 3 adalah lebih kecil dari 352 = 1225,

jawabnya harus > 30 Angka

maka jawabnya harus < 35 2. Jadi jawabnya adalah 30 < n < 35, maka jawabnya dipastikan = 31

784 = n (Bilangan yang satuannya 4 apabila ditarik akar, maka hasilnya

jawaban pada bilangan satuan harus 2 atau 8) Jawab no. 2. Angka = 784 pada tabel 3 adalah lebih besar dari 252 = 625, jawabnya harus > 25 Angka = 784 pada tabel 4 adalah lebih kecil dari 302 = 900, jawabnya harus < 30 3. Jadi jawabnya adalah 25 < n < 30, Maka jawabnya dipastikan = 28 maka maka

729 = n (Bilangan satuan yang diakar 9, bilangan satuan pada jawaban harus

3 atau 7) Jawab no. 3. Angka = 729 pada tabel 5 adalah lebih besar dari 25 2 = 625, jawabnya > 25 Angka = 729 pada tabel 6 adalah lebih kecil dari 302 = 900, jawabnya < 30 Jadi jawabnya adalah 25 < n < 30, maka jawabnya dipastikan = 27 maka maka

4.

1936 = n (Bilangan satuan yang diakar 6, bilangan satuan pada jawaban harus 4

atau 6) Jawab no. 4. Angka = 1936 pada tabel 4 adalah lebih besar dari 402 = 1600, maka jawabnya > 40

Rumus Matematika Praktis -25

Angka = 1936 pada tabel 3 adalah lebih kecil dari 452 = 2025, maka jawabnya < 45

Jadi jawabnya adalah 25 < n < 30, maka jawabnya adalah = 44

5.

9025 = n (Bilangan satuan yang diakar 5, maka bilangan satuan pada jawaban

harus bilangan 5) Jawab no. 5. Angka = 9025 = jawab untuk satuannya adalah 5 Ingat pengkuadratan bilangan yang bersatuan 5, setelah ditulis 25 dari belakang, depannya hasil perkalian bilangan adik dan kakak ! Angka = 90 = hasil perkalian bilangan 9 x 10 (adik x kakak ), Maka jawabnya dipastikan = 95

Untuk lebih mendalami coba Anda kerjakan latihan berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.


1521 = ..

2601 = .. 4761 = .. 6561 = .. 1024 = ..


2304 = .. 2704 = ..

1089 = ..
2209 = ..

10. 3969 = .. 11. 1936 = .. 12. 3136 = .. 13. 5476 = .. 14. 7396 = .. 15. 9025 = ..

Rumus Matematika Praktis -26

C. MENARIK AKAR KUADRAT SUATU BILANGAN YANG TERLETAK DI ANTARA DUA BILANGAN
Untuk bilangan yang satuannya 2 dan 3 dipastikan hasilnya penarikan akan pasti pecahan, bukan angka bulat seperti contoh-contoh di atas.

Contoh soal :

12 = ......
Jawab : Perhatikan garis bilangan berikut.

12 terletak

9 antara 16 dan.

Maka, terletak antara 3 dan 4 1. 12 9 = 3 2. 16 9 = 7

12

=3 = 3,43

Rumus Matematika Praktis -27

D. PANGKAT TIGA dan MENARIK AKAR PANGKAT TIGA 1. PANGKAT TIGA


Pada dasarnya pangkat tiga merupakan perkalian berulang pada bilangan yang sama sampai tiga kali.

Perhatikan tabel berikut !


TABEL 5 13 = 1 x 1 x 1 = 23 = 2 x 2 x 2 =
3

TABEL 6 1 8 53 = 153 = 253 = 35 = 453 =


3

TABEL 7 103 = 203 = 303 = 40 =


3

125 3.375 15.625 42.875 91.125

1.000 8.000 27.000 64.000

33 = 3 x 3 x 3 = 27 4 = 4 x 4 x 4 = 64 53 = 5 x 5 x 5 = 125 63 = 6 x 6 x 6 = 216 73 = 7 x 7 x 7 = 343 83 = 8 x 8 x 8 = 512 93 = 9 x 9 x 9 = 729

503 = 125.000 603 = 216.000 703 = 343.000 803 = 512.000 903 = 729.000

553 = 166.375 653 = 274.625 753 = 421.875 853 = 614.125 953 = 857.375

Dari pencermatan data di atas bahwa pada hasil pemangkatan atau pangkat 3 dari suatu bilangan yang yang bersatuan antara 1 sampai 9, dapat dikelompokkan sebagai berikut : Kelompok 1 : Bilangan bersatuan 1 dipangkatkan 3, hasilnya pada bilangan satuan adalah 1 Bilangan bersatuan 4 dipangkatkan 3, hasilnya pada bilangan satuan adalah 4 Bilangan bersatuan 5 dipangkatkan 3, hasilnya pada bilangan satuan adalah 5 Bilangan bersatuan 6 dipangkatkan 3, hasilnya pada bilangan satuan adalah 6 Bilangan bersatuan 9 dipangkatkan 3, hasilnya pada bilangan satuan adalah 9

Kelompok 2 : Bilangan bersatuan 3 dipangkatkan 3, hasil bilangan satuannya adalah 7 Bilangan bersatuan 7 dipangkatkan 3, hasil bilangan satuannya adalah 3 Bilangan 3 dan 7 adalah kelompok berkebalikan

Rumus Matematika Praktis -28

Kelompok 3 : Bilangan bersatuan 2 dipangkatkan 3, hasil bilangan satuannya adalah 8 Bilangan bersatuan 8 dipangkatkan 3, hasil bilangan satuannya adalah 3 Bilangan 2 dan 8 adalah kelompok berkebalikan

Contoh soal : 1. 113 = n--------- 11 x 11 x 11 = 1331 2. 143 = n--------- 14 x 14 x 14 = 2744 3. 153 = n--------- 15 x 15 x 15 = 3375 4. 163 = n--------- 16 x 16 x 16 = 4096 5. 193 = n--------- 19 x 19 x 19 = 6859 6. 233 = n--------- 23 x 23 x 23 = 12167 7. 273 = n--------- 27 x 27 x 27 = 19683 8. 223 = n--------- 22 x 22 x 22 = 10648 9. 283 = n--------- 28 x 28 x 28 = 21952

2. MENARIK AKAR PANGKAT TIGA


Menarik akar pangkat tiga, pada dasarnya sama dengan menarik akar pangkat dua atau kuadrat. 1. Kalau bilangan yang ditarik akar pangkat tiga masih sederhana gunakan faktorisasi prima 2. Tetapi kalau yang ditarik akar pangkat tiga bilangannya besar, maka akan lebih cepat dan benar dalam mengerjakan soal, pakailah tabel pedoman sebagaimana tercantum pada tabel di 5, 6 dan 7. Contoh soal : 1. 2.
3

=... =...

27

Jawab: Kalau angkanya masih sederhana seperti contoh di atas gunakan dengan cara faktorisasi prima. Jawab : 1. Faktorisasi prima dari 8 yaitu 2 x 2 x 2 Maka:
Rumus Matematika Praktis -29

8 =

2x2x2
23 = 2
8

= Jadi, 2.

3
3

=2

Faktoriasi prima dari 27 yaitu 3 x 3 x 3 Maka :


3

27 =
=

3x3x3
33 = 3

Jadi,

27 = 3

Tetapi kalau angkanya yang ditarik akar pangkat tiga seperti di bawah ini ! Contoh soal : 1.
3

17576 = n

Jawab 1. Angka satuan yang ditarik akar adalah 6, maka jawab pada satuan harus 6 Angka 17576 > 15625 (253), berarti jawabnya > 25 (lihat table 6) Angka 17576 < 27000 (303), berarti jawabnya < 30 (lihat table 7) Jadi jawabannya 25 < n < 30 2.
3

Ya. n = 26

5832 = n

Jawab 2. Angka satuan yang ditarik akar adalah 2, maka jawab pada satuan harus 8 Angka 5832 > 3.375 (153), berarti jawabnya > 15 (lihat table 6) Angka 5832 < 8000 (203), berarti jawabnya < 20 (lihat table 7) Jadi jawabannya 15 < n < 20 Ya. n = 18

3.

1728 = n

Jawab 3. Angka satuan yang ditarik akar adalah 8, maka jawab pada satuan harus 2 Angka 1728 > 1000 (103), berarti jawabnya > 10 (lihat table 7) Angka 1728 < 3.375 (153), berarti jawabnya < 15 (lihat table 6) Jadi jawabannya 10 < n < 15 Ya. n = 12
Rumus Matematika Praktis -30

4.

3375 =

Jawab 4. Angka satuan yang ditarik akar adalah 5, maka jawab pada satuan harus 5 Angka 3375 > 1000 (103), berarti jawabnya > 10 (lihat table 6) Angka 3375 < 8000 (203), berarti jawabnya < 20 (lihat table 6) Ya.. jawabannya = 15

5.

4913 =

Jawab 5. Angka satuan yang ditarik akar adalah 3, maka jawab pada satuan harus 7 Angka 4913 > 3.375 (153), berarti jawabnya > 15 (lihat table 6) Angka 4913 < 8000 (203), berarti jawabnya < 20 (lihat table 7) Jadi jawabannya 15 < n < 20 Ya. n = 17

Nah untuk melatih agar Anda lebih terampil, kerjakan latihan berikut ! 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.
3

1331
2744

= . = . = . = .

3375
6859

12167 = . 19683 = . 32768 = . 54872 = . 54872 = .

10. 3 54872 = .

Rumus Matematika Praktis -31

A. Lambang Bilangan Romawi


I V X L C D M = untuk satu = untuk lima = untuk sepuluh = untuk lima puluh = untuk seratus = untuk lima ratus = untuk seribu

B. Penulisan Bilangan Romawi


1. Bilangan romaswi dibaca dari kiri ke kanan 2. Jika suatu angka diikuti dengan angka lain yang nilainya sama atau lebih kecil dari angka tersebut, maka nilai angka yang mengikuti harus ditambah dengan nilai angka yang diikuti Contoh soal : 13 = XIII 27 = XXVII artinya = 10 + 1 + 1 + 1 artinya = 10 + 10 + 5 + 1 + 1

3. Jika suatu angka diikuti dengan angka lain yang nilainya lebih besar dari pada angka yang diikuti, maka nilai angka yang mengikuti harus dikurangi dengan nilai angka yang diikuti.

Contoh Soal : 90 900 = XC, artinya = 100 10 = CM, artinya = 1000 100

49 = XLIX, artinya = ( 50 10 ) + ( 10 1 )

Rumus Matematika Praktis -32

Catatan Penting : 1. I hanya bisa mengurangi V dan X saja 2. X sebagai pengurang L 3. C sebagai pengurang D 4. V bukan sebagai lambang bilangan pengurang 5. L bukan sebagai lambang bilangan pengurang 6. D bukan sebagai lambang bilangan pengurang 7. L Tidak boleh diulang 8. D Tidak boleh diulang 4. Sistem pengurangan angka pada lambing bilangan Romawi dapat dilakukan maksimum 3 kali Contoh soal :
1988 = MCMLXXXVIII, 1000 + ( 1000-100)+ 50 + 10 + 10 + 10 + 5 + 1 + 1 + 1 133 = CXXXIII, 100 + 10 + 10 + 10 + 1 + 1 + 1 134 = CXXXIV, 100 + 10 + 10 + 10 + ( 5 - 1 ) 138 = CXXXVIII, 100 + 10 + 10 + 10 + 5 + 1 + 1 + 1 149 = CXLIX, 100 + ( 50 - 10 ) + ( 10 - 1 )

Rumus Matematika Praktis -33

Anda mungkin juga menyukai