Anda di halaman 1dari 36

Identifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi dengan Menggunakan Kunci Dikotomi

A. Tujuan Praktikum
Untuk Mengklasifikasikan Tumbuhan Tingkat Tinggi

B. Landasan Teori
Taksonomi penelusuran, (identifikasi), secara umum: 1. Untuk identifikasi tumbuhan yang telah dikenal oleh dunia ilmu pengetahuan, memerlukan sarana antara lain bantuan orang, spesimen herbarium, buku-buku flora dan monografi, kunci identifikasi dan lembar identifikasi jenis. 2. Flora adalah suatu bentuk karya taksonomi tumbuhan yang memuat jenis-jenis tumbuhan yang ditemukan dalam suatu wilayah tertentu. 3. Monografi adalah suatu bentuk karya taksonomi tumbuhan yang memuat jenis-jenis tumbuhan yang tergolong dalam kategori tertentu. baik yang terbatas pada suatu wilayah tertentu saja maupun yang terdapat di seluruh dunia. 4. Kunci identifikasi merupakan serentetan pertanyaan-pertanyaan yang jawabnya harus ditemukan pada spesimen yang akan diidentifikasi. 5. Bila semua pertanyaan berturut-turut dalam kunci identifikasi ditemukan jawabnya, berarti nama serta tempatnya dalam tumbuhan adalah contoh, ilmu yang dan mempelajari pengenalan penamaan

penyimpanan

pemberian,

pengelompokan

(klasifikasi),

tumbuhan. Ilmu ini merupakan cabang dari taksonomi. Identifikasai

sistem klasifikasi tumbuhan yang akan diidentifikasi dapat diketahui. 6. Lembar Identifikasi Jenis adalah sebuah gambar suatu jenis tumbuhan yang disertai dengan nama klasifikasi jenis yang bersangkutan. Kunci taksonomi salah satu metode identifikasi tumbuhan, kunci taksonomi adalah sebuah alat yang terdiri atas sederet pilihan di antara daftar kemungkinan-kemungkinan hingga kemungkinan tersebut mengerucut pada suatu pilihan. Bersifat praktis, menyempitkan identitas suatu taxon secara efisien dan efektif, paling banyak digunakan. Metode kunci hanya sebagai guide, bukan sebagai foolproof, metod. Sebaiknya diikuti dengan metode lain. Kunci dikotomi, tersusun atas sederet dua pernyataan yang kontras, masing-masing pernyataan disebut lead (penunjuk). Kedua lead menyusun suatu couplet. Lead dapat dituliskan menjorok atau diberi nomor/abjad. Ada yang bersifat natural, ada yang bersifat practical. 1. Natural: fitur-fitur diagnosis digunakan untuk menggolongkan kelompok-kelompok natural, biasanya formal taxa.
2. Praktikal:

tidak

merefleksikan

kelompok

natural,

tujuannya

terutama untuk memudahkan secara efisien identifikasi takson. Tidak mementingkan klasifikasinya.

A.

Alat dan Bahan


1. Alat Buku Flora Alat tulis

1. Bahan

Rheo discolor / Sosongkokan Bunga tasbih / Ganyong Genjer Bakung Pandan Anggrek bulan Lidah buaya Alang-alang Kunyit Kuping gajah

A.

Hasil Pengamatan dan Pembahasan


1. Rheo discolor / Sosongkokan

a) Kunci Dikotomi
1-b 2-b 3-b 4-b 6-a 34b 67b 37a

76b

73b

72b

71-b

70b

69b

77a

78a

Pernyataan: 1-b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikit-

dikitnya dengan benang sari dan atau putik. Tumbuhtumbuhan berbunga. 2-b : Tidak ada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan

kebanyakan memanjat (golongan 2). 3-b : Daun tidak berbentuk jarum atau tidak terdapat dalam berkas tersebut di atas. 4-b : Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun dan atau bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas. 6-a 3). 34-b : Ranting atau ruas batang bersegi atau bulat. 37-a : Batang tebal dan berdaging (succulent). Tumbuhtumbuhan bergetah (jika ditusuk atau diiris). Batang bersegi beralur atau bulatEuphorbiaceae 67-b : Tepi daun rata atau berduri temple sangat kecil. 69-b : Daun tidak merupakan karangan. 70-b : Daun lain. 71- b : Jika mempunyai batang tidak memutar demikian. 72-b : Tidak terdapat akar udara demikian. : Tidak berdaun atau tanpa daun yang jelas (golongan

73-b : Tumbuh-tumbuhan lain. 76-b : Rumput-rumputan (herba), jarang perdu. Bunga

berkelamin dua. Daun tersebar. 77-a : Bakal buah menumpang. 78-a : Pangkal daun jelas mempunyai pelepah yang memeluk batang. Bunga kerap kali keluar di antara lipatan daun pelindung yang berbentuk tudung, berwarna biru, ungu atau putih. Kebanyakan berupa rumput-rumputan yang langsing.

Termasuk Famili Commelinaceae Herba. Daun tersebar atau berseling, tunggal dengan pelepah berbentuk tabung. Bunga berkelamin dua atau satu, beraturan atau zigomorf, berbilangan 3. Kelopak dan mahkota biasanya dapat dibedakan jelas satu dan yang lain. Daun kelopak lepas atau melekat. Benang sari 3-6, kadang-kadang berkurang karena sebagian jadi staminodia. Bakal buah menumpang, beruang 2-3; tiap ruang 1 biji sampai banyak. Buah kering, kerapkali pecah menurut ruang-ruangnya, jarang yang tidak pecah. 1-b 2-b 3-b 1-b : Karangan bunga berjejal rapat, dengan 1-2 daun yang terlipat dobel, dimana di dalamnya

pelindung

tersembunyi bunga atau buah. 2-b : Daun di sisi bawah ungu (merah). Bunga di dalam 2

daun pelindung yang besar dan berjejal rapat. Benang sari 6, semua sempurna.

3-b

: Daun batang bergaris berbentuk lanset, dari atas

hijau tua atau bercoret-coret kuning membujur. Kelopak dan mahkota lepas. Rheo Rhoeo discolor merupakan Herba yang kuat, dengan batang tegak; tinggi 0,3-0,6 m. daun 15-30 kali 2,5-5,5 cm, dengan ujung runcing, gundul. Karangan bunga di ketiak daun. Bertangkai, bercabang atau tidak. Daun pelindung segitiga lebar, dengan basis berbentuk jantung, dan ujung runcing, putih kehijauan, sangat keungu-unguan, panjang 2,54 cm; yang lebih bawah memeluk yang di atasnya. Tiap bunga dengan satu anak daun pelindung yang bulat telur, serupa selaput, panjang 1 cm. bunga bertangkai. Daun kelopak memanjang, putih, panjang 6 mm. Daun mahkota bulat telur , putih, panjang 8 mm. benang sari lepas berambut panjang; penghubung ruang sari sangat melebar, segi tiga terbalik, kuning. Bakal buah berbentuk telur, gundul, putih, beruang 3. Buah kotak bulat memanjang, panjang 5-6 mm, pecah menurut ruang-ruangnya, berbiji 2-3. Tanaman hias dari Amerika Tengah. Jadam, Md, Adam en Eva,N. Rhoeo discolor Hance. b) Deskripsi dan Sifat Selain pada Kunci Dikotomi Nama lokal dari Rhoeo discolor adalah bunga / kembang sosongkokan. Rhoeo discolor memiliki habitat di semak dengan ketinggian 40-60 cm. memiliki batang yang kasar, pendek, arah tumbuh tegak lurus (erectus), warna coklat. Sifat batang basah (herbaceus), berdasarkan panjang umurnya merupakan tumbuhan muda (annuus), bentuk batang bulat (teres), sifat permukaan batang memperlihatkan bekas-bekas daun. Daun Roheo discolor tunggal, bangun daun seperti pedang (ensiformis), ujung daun runcing (acutus), pangkal daun rata (truncatus) memeluk batang, tepi daun rata (integer), daging daun tipis lunak (herbaceous), permukaan

daun

licin

suram

(laevis

opacus),

tulang

daun

sejajar

(rectivernis), permukaan atas daun hijau, permukaan bawah daun merah kecoklatan. Bunga Rhoeo discolor majemuk, bentuk mangkok, tumbuh di ketiak daun, terbungkus kelopak seperti kerang, benang sari silindris, bunga banyak, warna putih, kepaia putikkuning, mahkota bentuk segitiga, tiga lembar, putih. Akar : Serabut, kecoklatan. Rhoeo discolor biasa ditanam orang sebagai tanaman hias, tumbuh subur di tanah yang lembab. Termasuk anggota suku gawar-gawaran, berasal dari Meksiko dan Hindia Barat. Tinggi pohon 40 cm - 60 cm, batang kasar, pendek, lurus, tidak bercabang. Daun mudah patah. Bunga berwarna putih, berbentuk bunga kerang. Mempunyai kuncup bunga sebagai bakal bunga yang tumbuh di daerah ketiak daun. c) Klasifikasi

Kingdom

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan

Subkingdom berpembuluh)

Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Commelinales : Commelinaceae : Rhoeo : Rhoeo discolor

1. Bunga Tasbih
Nama Umum Indonesia Inggris : Bunga Kana, Bunga tasbih, Ganyong hutan : Canna, poloke, Indian-shot

a) Kunci Dikotomi 1b 2b 3b 4b 6a 34b 37a

67b

69b

70b

71b

72b

73b

76b

77b

79b

81b

82b

83

Pernyataan: 1b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikit-

dikitnya dengan benang sari dan atau putik. Tumbuhtumbuhan berbunga. 2b : tidak ada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan dapat juga memanjat atau membelit (dengan batang, poros daun atau tangkai daun) 3b : daun tidak berbentuk jarum atau tidak terdapat dalam berkas tersebut di atas.

4b

: tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. daun dan atau bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas.

6a 34b 37a

: tidak berdaun atau tanpa daun yang jelas (golongan 3) : ranting atau ruas batang bersegi atau bulat. : batang tebal dan berdaging (succulent). Tumbuhtumbuhan bergetah (jika ditusuk atau diiris).

67b 69b 70b 71b 72b 73b 76b

: tepi daun rata atau berduritempel sangat kecil. : daun tidak merupakan karangan. : daun lain : jika mempunyai batang tidak memutar demikian. : tidak terdapat akar udara demikian. : tumbuh-tumbuhan air atau rawa. : rumput-rumputan (herba), jarang perdu. Bunga

berkelamin dua. Daun tersebar. 77b 79b 81b : bakal tenggelam. : bunga zigomort atau asimetris. : benang sari tidak tumbuh berlekatan secara demikian. Serbuk sari tidak bergumpalan. 82b : kepala sari beruang satu. Daun tenda bunga dapat dikatakan lepas. Bakal buah berambut atau tertutup papillae. 83a : tiap ruang bakal buah berisi banyak bakal biji, kadangkadang hanya satu dari sekian banyak bakal biji yang berkembang menjadi biji1. Kedua belahan dari helaian
1 Buatlah penampang melintang dari bakal buah.

daun sama lebarnya2. Bakal buah mempunyai banyak papillae. Termasuk famili Cannaceae Semak menahun, tidak berambut, dengan akar rimpang. Daun dalam 2 baris, sebagian besar berjejal pada pangkal dengan pelepah yang memeluk batang. Helaian daun bertulang daun menyirip, denagan tulang daun samping kurang lebih sejajar. Bunga tidak beraturan, berkelamin dua. Daun kelopak 3 lepas, tidak rontok. Daun mahkota 3, pada pangkal kepala melekat, sari yang 3-4, berbentuk beruang serupa bakal tabung. 1, Benang pada yang sari sisi yang tepi. sempurna 1; tangkai sari serupa daun mahkota, dengan terdapat mahkota; per ruang. Staminodia dengan daun biji terdalam putik

(bibirnya) membengkok. Bakal buah tenggelam, beruang 3, beberapa Tangkai pangkalnya melekat dengan benang sari, berbentuk pita. Buah kotak putus-putus dalam ruang oleh 3 katup, membuka dengan pecah. Biji Banyak. 1. Canna Herba tegak, tinggi 0,5-2 . semua bagian vegetative dan daunkelopak sedikit atau banyak berlilin, helaian daun 25-70 kali 8-21 cm, eliptis memanjang, dengan pangkal dan ujung runcing, hijau muda sampai hijau tua, kerapkali merah kecoklatan atau keseluruhannya cokelat tua, tepi pucat atau coklat. Karangan bunga kerapkali bercabang; kerapkali 2 bunga per dua pelindung. Bunga dalam bullir atau tandan terminal, tangkai pendek atau duduk, kuning, orange, atau merah. Daun kelopak tidak sama, kerapkali kerapkali berwarna serupa mahkota, panjang 1-1,5 cm. panjang mahkota 5-9 cm, tinggi tabung 1-2 cm; taju bentuk lanset, berdiri miring, kemudian kerapkali melengkung
2 Lipatlah helaian daun menjadi dua melalui ibu tulang daun dan letakkanlah belahan yang satu pada belahan lainnya.

kembali, lebar1-1,5 cm. benang sari yang tidak tumbuh sempurna 4, membengkok, bentuk selot lebarsampai bulat telur terbalik; bibir bertaju 2, kerapkali berbintik-bintik, bergaris, atau bernoda, 7-8 kali 1,3 -4 cm, 3 staminodia yang lain dengan ujung yang membulat atau melekuk lancip ke dalam, 7-12 kali 2,5-7 cm. buah kotak kerapkali tidak tumbuh sempurna, bulat memanjang lebar, panjang + 3 cm, tertutup papil. Biji 5 atau kurang per ruangnya. Dari amerika tropis, blasteran; tanaman hias, kadangkadang liar. Ganyong, j, Canna, N. Canna hybrid Hort. Termasuk Spesies : Canna coccinea Mill. Bunga yang berdiri sendiri; mahkota kurang lebih merah, benang sari tidak sempurna sampai + 7 mm lebarnya. a) Deskripsi Terna besar, tahunan, tinggi mencapai 2 m., dalam tanah mempunyai rimpang yang tebal seperti ubi. Daun besar dan lebar, nyirip jelas warna hijau (ada yang berwarna tengguli). Bunga besar dengan warna-warna cerah (merah, kuning) tersusun dalam rangkaian berbentuk tandan. Buah berupa buah kendaga, biji banyak, bulat. Hampir selalu ditanam sebagai tanaman hias, tapi tumbuh liar di hutan dan daerah pegunungan sampai ketinggian 1.000 dari permukaan laut. Jenis lain, Canna edulis Ke Gawl. (Ganyong) mempunyai kelopak bunga lebih kecil, daun hijau tengguli dengan ping lebih tengguli. Ditanam sebagai tanaman hias, rimpangnya dapat dimakan, di Australia sebagai penghasil tepung yang dikenal sebagai "arrowroot of Queensland". Kegunaan bunga tasbih sebagai penurun panas (antipyretic), tekanan darah tinggi, chronic dysentery, metrorrhagia (haid banyak), keputihan (leucorrhoe), sakit kuning (acute icteric

hepatitis), batuk darah (hemoptysis). Pemakaian luar: luka berdarah, radang kulit bernanah, jerawat (acne vulgaris). Jenis spesies lain yang tidak dijadikan tanaman hias, namun menjadi pengaman tepi sungai dan banyak juga menjadi liar yaitu: Canna glauca L. Bunga kuning yang tidak berbintik-bintik. Benang sari tidak sempurna sampai 2 cm lebarnya. Canna edulis Ker. Bunga yang kurang lebih berwarna merah; benang sari yang tidak sempurna lebarnya 0,5-1,5 cm, dengan pangkal kuning; ditanam di halaman untuk diambil akar rimpangnya yang dapat dimakan. a) Klasifikasi Bunga Tasbih

Kingdom Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Zingiberales : Cannaceae : Canna : Canna coccinea Mill

1. Kunyit

a) Kunci Dikotomi Pernyataan : 1b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikitdikitnya dengan benang sari dan (atau) putik. Tumbuhtumbuhan berbunga.....2 2b : Tidak ada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan dapat juga memanjat atau membelit (dengan batang, poros daun a...tau tangkai daun.....3 3b 4b : Daun tidak berbentuk jarum ataupun tidak terdapat dalam berkas tersebut di atas......4 : Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun 6b 9b 10b 11b dan (atau) bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas.....6 : Dengan daun yang jelas.....7 : : Tumbuh-tumbuhan Daun tidak tidak memajat dan tidak membelit.....10 tersusun demikian rapat menjadi rozet.....11 : Tidak demikian. Ibu tulang daun dapat dibedakan jelas dari jaring urat daun dan dari anak cabang tulang daun yang ke samping dan yang serong ke atas.....12 12b 13b : Tidak semua daun duduk dalam karangan atau tidak ada daun sama sekali.....13 : Tumbuh-tumbuhan berbentuk lain.....14

14a 15a

Daun

tersebar,

kadang-kadang

sebagian

berhadapan.....15 : Daun tunggal, tetapi tidak berbagi menyirip rangkap sampai 8).....109 109b : Tanaman darat (atau tumbuh) di antara tanaman bakau .....119 119b : Tanaman lain.....120 120b : Tanaman tanpa getah.....128 128b : Daun lain. Bukan rumput-rumputan yang merayap, dan mudah berakar .....129 129a : Mempunyai upih daun yang nyata memeluk batang, kadang-kadang mempunyai selaput bumbung yang memeluk batang .....130 130b : Tulang lateral lain .....132 132a : Batang yang berdaun tegak, terputar serupa tangga .....32. Zingiberaceaes bercangap menyirip rangkap (golongan

b) Deskripsi tanaman Tumbuhan berbatang basah, tingginya sampai 0,75 m, daunnya berbentuk lonjong, bunga majemuk berwarna merah atau merah muda. Tanaman herba tahunan ini menghasilkan umbi utama berbentuk rimpang berwarna kuning tua atau jingga terang. Perbanyakannya dengan anakan. Tumbuh di ladang dan di hutan, terutama di hutan jati. Banyak juga ditanam di perkarangan. dapat tumbuh di dataran rendah sampai ketinggian 2000 m dpl. Bagian tanaman yang digunakan: Rimpang. Kandungan kimia: Tumeron; Zingiberon; Seskuiterpena alkohol; Kurkumin; Zat pahit; Lemak hars; Vitamin Khasiat: Kholagog; Stomakik; Antispasmodik; Anti inflamasi; Anti bakteria; Kholeretik. c) Klasifikasi

Kingdom Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Zingiberales : Zingiberaceae (suku jahe-jahean) : Curcuma : Curcuma longa L.

1. Lidah buaya
Sinonim ferox Miller. Indonesia Inggris : Letah buaya (sunda), lidah buaya (melayu) : Aloe, barbados aloe : Aloe barbadensis Miller, Aloe vulgaris Lamk, Aloe

a) Kunci Dikotomi Pernyataan : 1b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikit-

dikitnya dengan benang sari dan atau putik. Tumbuhtumbuhan berbunga..........2

2b

: Tidak ada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan dapat juga memanjat atau membelit (dengan batang, poros daun, atau tangkai daun)..........3

3b

: Daun tidak berbentuk jarum atau tidak terdapat dalam berkas tersebut di atas........4

4b

: Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun dan atau bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas.............6

6a

: Tidak berdaun atau tanpa daun yang jelas (golongan 3)...........3434b. Ranting atau ruas batang bersegi atau bulat..............37

37a

: Batang tebal dan berdaging (succulent). Tumbuhtumbuhan bergetah (jika ditusuk atau diiris). Batang bersegi alur atau bulat.......67: Euphorbiaceae

67a 68b

: Tepi daun nyata berduri tempel.....68 : Daun berdaging tidak berbentuk tulang. Tanaman berumah dua mempinyai akar udara........102

102b : Daun sebelah bawah tidak bersisik putih. Daun malai panjang.............27. Amaryllidaceae 27a : Daun tunggal, tepinya rata bergigi atau berlekuk tetapi tidak bergigi benyirip rangkap............28 28a : Alat pembelit terdapat pada ujung helaian daun tunggal, tergulung sebagai per arloji............ Liliaceae b) Deskripsi Daunnya agak runcing berbentuk taji, tebal, getas, tepinya bergerigi/ berduri kecil, permukaan berbintik-bintik, panjang 15-36 cm, lebar 2-6 cm, bunga bertangkai yang panjangnya 60-90 cm, bunga berwarna kuning kemerahan (jingga), Banyak di Afrika bagian Utara, Hindia Barat. a. Batang Tanaman Aloe Vera berbatang pendek. Batangnya

tidak kelihatan karena tertutup oleh daun-daun yang rapat dan sebagian terbenam dalam tanah.Melalui batang ini akan muncul tunas-tunas yang selanjutnya menjadikan anakan. Aloe Vera yang bertangkai panjang juga muncul dari batang melalui celah-celah atau ketiak daun. Batang Aloe Vera juga dapat disetek untuk perbanyakan tanaman. Peremajaan tanaman ini dilakukan dengan memangkas habis daun dan batangnya, kemudian dari sisa tunggul batang ini akan muncul tunas-tunas baru atau anakan. Daun Daun tanaman Aloe Vera berbentuk pita dengan helaian yang memanjang. Daunnya berdaging tebal, tidak bertulang, berwarna hijau keabu-abuan, bersifaat sukulen (banyak mengandung air) dan banyak mengandung getah atau lendir (gel) sebagai bahan baku obat. Tanaman lidah buaya tahan terhadap kekeringan karena di dalam daun banyak tersimpan cadangan air yang dapat dimanfaatkan pada waktu kekurangan air. Bentuk daunnya menyerupai pedang dengan ujung meruncing, permukaan daun dilapisi lilin, dengan duri lemas dipinggirnya. Panjang daun dapat mencapai 50 75 cm, dengan berat 0,5 kg 1 kg, daun melingkar rapat di sekeliling batang bersafsaf. c. Bunga Bunga Aloe Vera berwarna kuning atau kemerahan berupa pipa yang mengumpul, keluar dari ketiak daun. Bunga berukuran kecil, tersusun dalam rangkaian berbentuk tandan, dan panjangnya bisa mencapai 1 meter. Bunga biasanya muncul bila ditanam di pegunungan. d. Akar Akar tanaman Aloe Vera berupa akar serabut yang pendek dan berada di permukaan tanah. Panjang akar berkisar antara 50 100 cm. Tumbuhan liar di tempat yang berhawa panas atau ditanam orang di pot dan pekarangan rumah sebagai tanaman hias.Untuk pertumbuhannya tanaman menghendaki tanah yang subur dan gembur di bagian atasnya. c) Klasifikasi Kingdom : Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom berpembuluh)

Tracheobionta

(Tumbuhan

Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Asparagales : Asphodelaceae : Aloe : Aloe vera L.

1. Bunga Bakung

a) Kunci Dikotomi Pernyataan: 1b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikitdikitnya dengan benang sari dan atau putik. Tumbuhtumbuhan berbunga. 2b : Tidak ada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan dapat juga memanjat atau membelit (dengan batang, poros ...daun atau tangkai daun). 3b : Daun tidak berbentuk jarum atau tidak terdapat dalam berkas tersebut di atas.

4b

Tumbuh-tumbuhan

tidak

menyerupai

bangsa

rumput. Daun dan atau bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas. 6b 7b 9b 10a 92b 100a 101b 102b : Dengan daun yang jelas. : Bukan tumbuh-tumbuhan bangsa palem atau yang menyerupainya. : Tumbuh-tumbuhan tidak memanjat atau membelit. : Daun keseluruhannya merupakan roset pada pangkal batang (golongan 7). :Tanaman darat. :Tanaman yang berduri tempel. :Panjang daun 40-150 cm, berdaging tidak berbau. :Daun sebelah bawah tidak bersisik putih. Daun malay panjang. familinya Amaryllidaceae b) Deksripsi Umum Tanaman Bakung merupakan bagian dari genus Lilium, nama tanaman ini dalam bahasa Inggris adalah lily. Ada sekitar 100 suku dalam keluarga bakung (Liliaceae). Tanaman ini bisa menyesuaikan diri dengan habitat hutan, seringkali. pegunungan, dan kadang-kadang habitat rerumputan. Beberapa mampu hidup di rawa. Pada umumnya tanaman ini lebih cocok tinggal di habitat dengan tanah yang mengandung kadar asam seimbang. Bakung biasanya memiliki tangkai yang kokoh. Kebanyakan suku bakung membentuk umbi polos di bawah tanah. Di beberapa suku Amerika Utara dasar dari umbi ini berkembang menjadi rizoma. Bunga bakung yang besar memiliki tiga daun bunga, acapkali wangi, dan terdapat dalam berbagai warna dari putih, kuning, jingga, merah muda, merah, ungu, warna tembaga, hingga hampir hitam. Terdapat pula corak berupa bintik-bintik.

c) Klasifikasi

Kingdom Subkingdom Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : liliales : liliaceae : lilium : Lilium longiflorum

1. Pandan

a) Kunci dikotomi Pernyataan: 1b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikit-

dikitnya dengan benang sari dan atau putik. Tumbuhtumbuhan berbunga...3 3b : Daun tidak berbentuk jarum atau tidak terdapat dalam berkas tersebut diatas ...4

4b

: Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun dan atau bunga berlainan dengan yang diterangkan diatas...6

6b 7b

: Dengan daun yang jelas...7 : Bukan tumbuh-tumbuhan bangsa palem atau yang

menyerupainya...9 9b : Tumbuh-tumbuhan tidak memenjat dan tidak

membelit...10 10b 11b : Daun tidak tersusun demikian rapat menjadi roset...11 : Tidak demikian. Ibu tulang daun dapat dibedakan jelas dari jaring urat daun dan dari anak cabang tulang daun yang ke samping dan yang serong ke atas...12 12b : Tidak semua daun duduk dalam karangan atau tidak ada daun sama sekali...13 13b 14a : Tumbuh-tumbuhan berbentuk lain...14 : Daun tersebar, kadang-kadang sebagian

berhadapan...15 15a : Daun tunggal, tetapi tidak berbagi menyirip rangkap sampai bercangap menyirip rangkap (golongan 8)...109 109b : Tanaman daratan (tumbuh) di antara tanaman

bakau...119 119b : Tanaman lain...120 120b :Tanaman tanpa getah...128 128b : Daun lain. Bukan rumput-rumputan yang merayap, dan mudah berakar...129

129b : Tidak ada upih daun yang jelas, paling-paling pangkal daun sedikit ataubanyak mengelilingi batang...135 135a : Daun tidak berbentuk kupu-kupu berlekuk dua...136 136a : Daun memanjang sampai bangun garis, dengan tulang daun yang sejajar menurut arah panjang...137 137a : Tepi daun berduri tempel...138 138b : Mempunyai batang yang jelas. Tengah daun melipat menjadi berbentuk saluran, sisi bawah tanpa sisik...16 (Pandanaceae)
b) Deskripsi

Pandan wangi (atau biasa disebut pandan saja) adalah jenis tumbuhan monokotil dari famili Pandanaceae yang memiliki Indonesia daun dan beraroma wangi yang dalam Asia khas. tradisi Tenggara Daunnya masakan lainnya. merupakan komponen penting

negara-negara

Tumbuhan ini mudah dijumpai di pekarangan atau tumbuh liar di tepi-tepi selokan yang teduh. Akarnya besar dan memiliki akar tunjang yang menopang tumbuhan ini bila telah cukup besar. Daunnya memanjang seperti daun palem dan tersusun secara roset yang rapat, panjangnya dapat mencapai 60cm. Beberapa varietas memiliki tepi daun yang bergerigi. Terdapat kandungan kimia pada tumbuhan pandan ini antara lain: Alkaloida, Saponin, Flavonoida, Tanin, Polifenol, dan zat warna. Pandan wangi juga digunakan sebagai pewangi dan pewarna makanan, juga komponen dekorasi dan pengharum ruangan. c) Klasifikasi

Kingdom

: Plantae (Tumbuhan)

Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kela Ordo Famili Genus Spesies

: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Arecidae : Pandanales : Pandanaceae : Pandanus : Pandanus amaryllifolius Roxb.

74a = Bakal buah berjumlah 10-20 di dalam tiap bunga, sangat rapat berdekatan. Bunga kuning. Tumbuhan bergetah.

1. Genjer
Nama umum Indonesia : Genjer (Jw), gendot (Snd) Inggris : Yellow velvetleaf

a) Kunci Dikotomi Pertanyaan: 1b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikitdikitnya dengan benang sari dan atau putik. Tumbuhtumbuhan berbunga.

2b

: Tidak ada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan dapat juga memanjat atau membelit (dengan batang, poros daun ata...u tangkai daun).

3b 4b

: Daun tidak berbentuk jarum atau tidak terdapat dalam berkas tersebut di atas. : Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun dan atau bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas.

6b 7b 9b 10b 11a

: Dengan daun yang jelas. : Bukan tumbuh-tumbuhan bangsa palem / yang menyerupainya. : Tumbuh-tumbuhan tidak memanjat atau membelit. : Daun tidak tersusun demikian rapat menjadi roset. : Tulang daun dan urat daun sejajar satu dengan lainnya menurut panjang daun, tebal tulang daun, urat daun kerapkali hanya berbeda sedikit. Daun kebanyakan berbentuk garis sampai lanset, kerapkali tersusun dalam 2 baris. Pangkal daun kerapkalijelas dengan dengan pelepah akar yang memeluk umbi batang. umbi Bunga lapis kerapkali berbilangan 3. kebanyakan berupa herba rimpang, atau (golongan 5).

67b 70b 71b 72b 73a

: Tepi daun rata atau berduri tempel sangat kecil.69b = Daun tidak merupakan karangan : Daun lain. : Jika mempunyai batang, tidak memutar demikian. : Tidak terdapat akar udara demikian. : Tumbuh-tumbuhan air atau rawa.

b) Deskripsi J Deskripsi Daun Daun merupakan salah satu bagian tumbuhan yang penting, dan pada umumnya setiap tumbuhan mempunyai

sejumlah besar daun. Daun ini hanya terdapat pada batang saja dan tidak pernah terdapat pada bagian lain dari tumbuhan. Bagian batang dimana daun itu melekat disebut dengan buku-buku (nodus). Daun biasanya tipis, melebar, kaya akan suatu zat warna hijau yang dinamakan klorofil, oleh karena itu daun biasanya kebanyakan berwarna hijau, dan dari ciri umum itu memang sudah selaras dengan fungsi daun bagi tumbuh-tumbuhan, yaitu sebagai: 1. Pengambilan zat-zat makanan (resorbsi). Terutama

yang berupa zat gas (CO2) 2. Pengolahan zat-zat makanan (asimilasi) 3. Penguapan air (transpirasi) 4. Pernafasan (respirasi) Tanaman genjer (Limocharis flava) merupakan

tanaman yang mempunyai daun yang termasuk kategori daun lengkap. Karena daun genjer mempunyai ketiga bagian-bagian daun itu. Jadi berdasarkan kelengkapan daun, tanaman genjer ini termasuk pada daun lengkap. Pada tanaman ini tidak ditemukan daun tambahan, dan jumlah helaian daun tanaman ini termasuk pada kategori daun tunggal (folium simplex). Berdasarkan susunan tulang daun, tanaman genjer memiliki tulang daun yang melengkung yaitu daun yang susunan tulang daunnya melengkung. Bagian daun terlebar pada genjer terletak pada bagian tengah helaian daun. Ujung distal helai daun (apex) meruncing (acuminatus). Tunggal, roset akar, bertangkai persegi, lunak, panjang 15-25 cm, helai daun lonjong, ujung meruncing pangkal tumpul, tepj rata, panjang 5-50 cm, lebar 4 25 cm, pertulangan sejajar, hija. J deskripsi batang dan akar

Batang, Berdasarkan ada tidaknya batang, tumbuhan genjer ini termasuk pada tumbuhan berbatang jelas, karena batangnya terlihat dengan jelas. Berbeda dengan acaulis, selain tidak terlihat batangnya biasanya acaulis letak daun-daunnya sangat merapat. Berdasarkan sifat batang genjer termasuk pada batang basah (herba), karena batang ini biasanya mengandung air, tidak berkayu dan berwarna hijau. Batang tanaman genjer berbentuk bundar (globosus). Berdasarkan arah batang di atas tanah genjer memiiki batang yang tegak (erectus) dengan berarah tegak lurus ke atas. Akar, Tumbuhan genjer ini biasa hidup di air, sawah ataupun rawa-rawa. Apabila dilihat tanaman ini mempunyai akar serabut. Akar lembaga dari tanaman ini dalam perkembangan selanjutnya mati atau kemudian disusul oleh sejumlah akar yang kurang lebih sama besar dan semuanya keluar dari pangkal batang. Akar-akar ini karena bukan berasal dari calon akar yang asli yang dinamakan akar liar, bentuknya seperti serabut, oleh karena itu dinamakan akar serabut (radix adventicia). J deskripsi bunga Berdasarkan pada letaknya, bunga pada tanaman genjer ini terdapat di ketiak daun (flos lateralis atau flos axillaries). Majemuk, bentuk payung, di ketiak daun, terdiri dari 3-15 kuntum, tangkai panjang 15-25 cm, hijau, kelopak lepas, bentuk kuku, hijau, benang sari 3, tangkaj putik kuning, kepala putik bulat, mahkota lepas, ujung melengkung ke dalam, kuning. J deskripsi buah dan biji Jika penyerbukan pada bunga telah terjadi dan kemudian diikuti pula oleh pembuahan, maka bakal buah akan tumbuh menjadi buah, dan bakal biji yang terdapat di

dalam bakal buah akan tumbuh menjadi biji. Buah yang berasal hanya dari bakal buah disebur dengan buah sejati, dan jika terdapat jaringan tambahan lain yang menyusun buah maka disebut buah semu. Pada tumbuhan genjer buah yang dimiliki tidak akan mengalami perkembangan dengan berdaging, makanya buah dari tanaman genjer ini termasuk pada buah semu. Biji berkembang dari bakal biji yang dibuahi. Biji merupakan alat perkembangbiakan yang utama, karena pada biji mengandung calom tumbuhan baru (tembaga). Biji dari genjer berbentuk bulat, kecil, dan berwarna hitam. b) Klasifikasi

Kingdom Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Alismatidae : Alismatales : Limnocharitaceae : Limnocharis : Limnocharis flava (L.) Buch

1. Kuping Gajah

a) Kunci Dikotomi

Pernyataan 4b : Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun dan atau bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas 6 6b 7b : Dengan daun yang jelas 7 : Bukan tumbuh-tumbuhan bangsa palem atau yang menyerupainya .... 9 9b : Tumbuh-tumbuhan tidak memanjat dan tidak membelit 1 ) (golongan 4) 10 11 b : Tidak demikian. Ibu tulang daun dapat dibedakan jelas dari jaring urat daun dan dari anak cabang tulang daun yang ke samping dan yang serong ke atas . 12 12a : Semua daun dalam karangan. Terdapat jelas batang yang bedaun (golongan 6)..... 84 84b 88b 89b 92b : Perdu atau pohon . 88 : Tidak demikia 89 : Perdu. 91 : Tanaman darat.. 100

100b : Tanaman yang tidak berduri dan tidak berduri tempel . 103 103b : Daun tidak berlekuk .. 105 105a : Daun besar, berbangun jantung atau panah karangan bunga terdiri dari tongkol cylindris yang berdaging, yang diselubungi oleh seludang 22. Araceae b) Deskripsi Semak, tahunan, tinggi 20-50 cm. Tegak, masif. lonjong, Tunggal, duduk dalam roset akar, berpelepah,

panjang 25-30 cm, lebar 15-20 cm, pertulangan menyirip, tulangdaun keputih-putihan, hijau. Majemuk, berkelamin dua, di ujung batang, kelopak bulat, halus, kepala sari kuning, mahkota kotor. Daun Anthurium andreanum berkhasiat sebagai obat bengkak pada tenggorokan dan mulut. Untuk obat bengkak pada tenggorokan dan mulut dipakai 10 gram daun segar Anthurium andreanum, dicuci, direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit, dinginkan dan disaring. Hasil saringan diminum sekaligus. Kandungan kimia Daun dan batang Anthurium andrianum mengandung saponin, flavonoida dan tanin.
c) Klasifikasi

kuning,

kuning.

Kotak,

bulat,

masih

muda

hijausetelah tua merah kecoklatan. Bulat, hijau. Serabut, putih

Kingdom

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan

Subkingdom berpembuluh)

Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)

Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Arecidae : Arales : Araceae (suku talas-talasan) : Anthurium : Anthurium crystallinum Lindl.

1. Alang-alang

a) Kunci Dikotomi Pernyataan: 4a : Bangsa rumput atau yang menyerupainya. Daun mempunyai tulang daun sejajar atau melengkung, tak berduri dengan pangkal berpelepah. Bungabunga merupakan bulir, terdapat diketiak sekam (sisik tipis). 5 5a : Batang bulat atau kadang-kadang sedikit pipih. Ibu tangkai karangan bunga kebanyakan berbuku. Lidah atau karangan kebanyakan berbuku. Lidah atau karangan rambut pada batas antara pelepah dengan helaian daun kerap kali kelihatan jelas. Ujung sekam kadang-kadang berjarum. Sekam toidak pernah tersusun spiral.. Graminae a. Deskripsi 19.

Alang-alang atau ilalang ialah

sejenis rumput berdaun

tajam, yang kerap menjadigulma di lahan pertanian. Nama ilmiahnya adalah Imperata cylindrica, dan ditempatkan dalam anak secara sukuPanicoideae. umum Dalam bahasa mengacu karena Inggris dikenal pada sisi malai halus. daunnya sebagai bladygrass, cogongrass, speargrass, silver-spike atau disebut satintail, yang bunganya berambut putih

Orang Belanda menamainya snijgras, yang tajam melukai.

Habitat : Tumbuh pada ketinggian sampai dengan 2700 m dpl, pada daerah-daerah terbuka atau setengah tertutup; rawa-rawa; pada tanah dengan aerasi yang baik; pada daerah-daerah yang habis dibuka; di tepi sungai; ekstensif pada hutan sekunder; daerah bekas terbakar; sebagai gulma di perladangan; taman dan perkebunan. Tumbuhan ini dapat mempengaruhi tanaman kultivasi lain, karena kebutuhan natrium yang relatif tinggi. Alang-alang (Imperata cylindrical (L.) Beauv.var.mayor <Nees>), Perawakan: herba, rumput, merayap, tinggi 30-180 cm. Batang: rimpang, merayap di bawah tanah, batang tegak membentuk satu perbungaan, padat, pada bukunya berambut jarang. Daun: tunggal, pangkal saling menutup, helaian; berbentuk pita, ujung runcing tajam, tegak, kasar, berambut jarang, ukuran 12-80 cm. x 35-18 cm. Bunga: susunan majemuk bulir majemuk, agak menguncup, panjang 6-28 cm, setiap cabang memiliki 2 bulir, cabang 2,5-5 cm, tangkai bunga 1-3 mm, gluma 1; ujung bersilia, 3-6 urat, Lemma 1 (sekam); bulat telur melebar, silia pendek 1,5-2,5 mm. Lemma 2 (sekam); memanjang, runcing 0,5-2,5 mm. Palea (sekam); 0,75-2 mm. Benang sari: kepala sari 2,5-3,5 mm, putih kekuningan atau ungu. Putik: kepala putik berbentuk bulu ayam. Buah: tipe padi. Biji: berbentuk jorong, panjang 1 mm lebih. Waktu berbunga : Januari Desember. Daerah

distribusi, Habitat dan Budidaya: Di Jawa tumbuh pada ketinggian sampai dengan 2700 m dpl, pada daerah-daerah terbuka atau setengah tertutup; rawa-rawa; pada tanah dengan aerasi yang baik; pada daerah-daerah yang habis dibuka; di tepi sungai; ekstensif pada hutan sekunder; daerah bekas terbakar; sebagai gulma di perladangan; taman dan perkebunan. Tumbuhan ini dapat mempengaruhi tanaman kultivasi lain, karena kebutuhan natrium yang relatif tinggi. Perbanyakan: berkembang biak dengan sendirinya. Setiap saat rimpang dipanen dari tumbuhan yang telah matang. Rimpang yang baik berwarna pucat, berasa manis dan sejuk. Alang-alang nitrifikasi dapat menyebabkan adanya penurunan korelasi pH tanah. dengan Besarnya penurunan pH dan hambatan terhadap proses menunjukkan positif pertumbuhan alang-alang b. Klasifikasi

Kingdom Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Poales : Poaceae (suku rumput-rumputan) : Imperata : Imperata cylindrica (L.) Beauv.

a)

Anggrek Bulan

Nama umum Indonesia Inggris : Anggrek bulan : Moth orchids

a. Kunci Dikotomi Pernyataan : 1b 2b 3b 4b 6b 7b 9a 41a : Tumbuhan-tumbuhan dengan bunga sejati seperti, sedikit-sedikitnya dengan benang sari dan (atau) putik. Tumbuh-tumbuhan berbunga. : tiada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan memanjat atau membelit (dengan batang, poros daun atau tangkai daun) : Daun tidak membentuk jarum ataupun tidak terdapat dalam berkas tersebut dari atas. : Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun dan (atau) bunga berlairan dengan yang diterangkan diatas. : dengan daun yang jelas : bukan tumbuh-tumbuhan bangsa palem atau yang menyerupainya : Tumbuh-tumbuhan memanjat atau membelit : Tumbuh-tumbuhan memanjat dan akar udara yang tebal dan berwarna kelabu. Daun cylindris. b. Deskripsi: Hidup di hutan hujan tropis yang teduh dan lembab, Batang monopodial, warna daun hijau, tebal, berdaging,

Bunga keluar dari sisi batang diantara 2 ketiak daun, Epifit, Akar menempel pada batang/dahan tanaman lain, Lebar daun 5-10cm, Akar nyaris tak berambut dan terdapat jaringan velamen yang fungsinya memudahkan akar menyerap air hujan yang jatuh pada kulit pohon inang serta jaringan ini juga sebagai alat pernapasan. c. Klasifikasi Kingdom Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopsida (berkeping satu / monokotil) : Liliidae : Orchidales : Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan) : Phalaenopsis : Phalaenopsis amabilis Blume

Memiliki Kerkerabatan dekat dengan Anggrek Bulan Ambon, Anggrek Bulan Raksasa, Anggrek Bulan Sumatera, Anggrek Kelip, Anggrek Bulan Ekor Tikus, Anggrek Bulan Sulawesi.

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pemaparan pada pembahasan identifikasi tumbuhan tingkat tinggi, dapat disimpulkan antara lain: 1. Taksonomi penelusuran, (identifikasi), tumbuhan. 2. Kunci taksonomi salah satu metode identifikasi tumbuhan, kunci taksonomi adalah sebuah alat yang terdiri atas sederet pilihan di antara daftar kemungkinan-kemungkinan hingga kemungkinan tersebut mengerucut pada suatu pilihan. 3. Kunci dikotomi, tersusun atas sederet dua pernyataan yang kontras, masing-masing pernyataan disebut lead (penunjuk). Kedua lead menyusun suatu couplet. Lead dapat dituliskan menjorok atau diberi nomor/abjad. 4. Bahan-bahan yang diidentifikasi pada praktikum kali ini antara lain; Rheo discolor (Sosongkokan), Bunga tasbih (Ganyong), Genjer, Bakung, Pandan, Anggrek bulan, Lidah buaya, Alangalang, Kunyit, dan Kuping gajah. 5. Identifikasi determinan klasifikasi. 6. Setelah diidentifikasi Masing-masing jenis tanaman tergolong ke dalam famili yang berbeda-beda. yang atau dilakukan kunci pada tumbuhan Deskripsi yaitu tertulis, Kunci dan tumbuhan adalah ilmu yang dan mempelajari pengenalan penamaan

penyimpanan

contoh,

pemberian,

pengelompokan

(klasifikasi),

dikotomi,

A. Daftar Pustaka
http://lenterahati.web.id/khasiat-alang-alang.html 17 Mei 2011 pukul 09.26 WIB http://id.wikipedia.org/wiki/Taksonomi_tumbuhan http://wapedia.mobi/id/Alang-alang http://www.dhammacakka.org/forum/showthread.php?t=281 http://www.plantamor.com/index.php?plant=267 http://www.plantamor.com/index.php?plant=1316 13 mei 2011 pukul 10.05 WIB repo/abba/v12/artikel/ttg_tanaman_obat/depkes/buku2/2Steenis,Van.Flora.Jakarta: Pustaka Saintek Pradnya Paramita. diakses jumat diakses tanggal