Anda di halaman 1dari 14

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah dengan Tinjauan Umum Penanggulangan Anemia Gizi Besi Makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Dietetik 1. Kami mengucapkan terimakasih kepada Ibu Nuraini SR, SKM, M, SC., selaku Penanggung Jawab dan Dosen Pembimbing pada Mata Kuliah Dietetik 1, Ibu

Pritasari, SKM. , M. Sc, dan Ibu Rita Ramayulis, DCN, selaku Dosen Pembimbing pada Mata Kuliah Dietetik 1, serta semua pihak yang telah membantu dalam memberikan informasi dan bahan-bahan yang diperlukan dalam pembuatan makalah ini, sehingga makalah ini dapat diselesaikan dengan baik dan tepat pada waktunya. Kami menyadari bahwa, makalah ini masih jauh dari kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini

dapat bermanfaat bagi kami khususnya dan bagi para pembaca umumnya.

Jakarta, 19 Mei 2012

Penulis

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

DAFTAR ISI

Kata Pengantar Daftar Isi Bab I. 1.1

1 2

Pendahuluan Latar Belakang 3

Bab II. 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5

Tinjauan Pustaka 5 5 6 8 8 13 14

Definisi

Klasifikasi Anemia Anemia Defisiensi Tahapan kekurangan Gizi Besi

Upaya Penanggulangan Anemia Gizi Besi Penutup

Bab III.

Bibliography

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Angka Kematian Ibu (AKI) merupakan salah satu indikator keberhasilan layanan kesehatan di suatu negara. Kematian ibu dapat terjadi karena beberapa sebab, d i a n t a r a n y a k a r e n a a n e m i a . P e n e l i t i a n C h i , d k k m e n u n j u k k a n b a h w a a n g k a kematian ibu adalah 70% untuk ibu -ibu yang anemia dan 19,7% untuk mereka yang non anemia. Kematian ibu 1520% secara langsung atau tidak langsung berhubungan dengan anemia. Anemia pada kehamilan juga berhubungan dengan meningkatnya kesakitan ibu. A n e m i a k a r e n a d e f i s i e n s i z a t b e s i m e r u p a k a n penyebab utama anemia pada ibu hamil dibandingkan dengan defisiensi zat gizi l a i n . O l e h karena itu anemia gizi pada masa kehamilan sering

d i i d e n t i k k a n dengan anemia gizi besi Hal ini juga diungkapkan oleh Simanjuntak tahun 1992, b a h w a s e k i t a r 7 0 % i b u h a m i l d i I n d o n e s i a m e n d e r i t a a n e m i a g i z i . Anemia d e f i s i e n s i z a t b e s i m e r u p a k a n m a s a l a h g i z i yang paling lazim di dunia dan menjangkiti lebih dari 600 juta

manusia. Dengan frekuensi yang masih cukup tinggi, berkisar antara 10% dan 20% (Prawirohardjo,2002). Badan kesehatan dunia ( World Health Organization/WHO) melaporkan bahwa prevalensi ibu-ibu hamil yang mengalami defisiensi besi sekitar 35-75%, serta semakin meningkat seiring dengan pertambahan usia kehamilan. Anemia defisiensi zat besi lebih cenderung berlangsung di negara yang sedang berkembang daripada negara yang sudah maju. Tiga puluh enam persen (atau sekitar 1400 juta orang) dari perkiraan populasi 3800 juta orang di negara yang sedang berkembang menderita anemia jenis ini, sedangkan prevalensi di negara maju hanya sekitar 8% (atau kira -kira 100 juta orang) dari perkiraan populasi 1200 juta orang. Di Indonesia prevalensi anemia pada kehamilan masih tinggi yaitu sekitar 40,1% (SKRT 2001). Lautan J dkk (2001) melaporkan dari 31 orang wanita hamil
Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi 3

pada trimester II didapati 23(74%) menderita anemia, dan 13 (42%) menderita kekurangan besi. Mengingat besarnya dampak buruk dari anemia

defisiensi zat besi pada wanita hamil dan janin, oleh karena itu perlu kiranya perhatian yang cukup terhadap masalah ini.

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Anemia adalah suatu keadaan dimana jumlah Hemoglobin dalam darah kurang dari normal. Zat ini dibuat di dalam sel darah merah, sehingga Anemia dapat terjadi baik karena sel darah merah mengandung terlalu sedikit hemoglobin maupun karena jumlah sel darah yang tidak cukup. Sel-sel darah merah membawa oksigen dari paru-paru ke jaringan-jaringan dan mengangkut Karbondioksida dari jaringan-jaringan ke paru-paru. Setiap keadaan yang mengurangi kemampuan membawa oksigen dari sel-sel darah merah akan mengurangi pemasokan oksigen ke jaringan-jaringan termasuk otak dan otot. Gejala akan mencakup kelesuan, konsentrasi yang buruk dan kelemahan.

2.2 Klasifikasi Anemia A. Anemia Defisiensi Disebabkan karena kekurangan (defisiensi) zat gizi tertentu. B. Anemia Aplastik Disebabkan karena kekurangan produksi sel darah merah. Hal ini bisa terjadi bila sumsum tulang berhenti bekerja sehingga tidak cukup sel darah merah yang dibentuk. C. Anemia Hemoragik Disebabkan karena pengeluaran darah dari tubuh lewat pendarahan. D. Anemia Hemolitik Disebabkan karena penghancuran (destruksi) sel darah merah di dalam tubuh.

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

2.3 Anemia Defisiensi 1. Anemia Gizi Besi Merupakan anemia yang disebabkan karena kekurangan zat besi di dalam tubuh. Berikut adalah tanda tanda anemia gizi besi yaitu: Pucat, yang dapat dikenal dari penampakan di bibir, jari dan kuku, telapak tangan dan konjuntiva(mata) Denyut jantung cepat Kurang tenaga ( mudah lelah ) Mudah mengantuk Kadang-kadang pusing Kadar Hemoglobin di bawah normal Dalam tubuh, zat besi sebagian besar terdapat dalam darah sebagai bagian dari protein yang bernama Hemoglobin (Hb) di sel-sel darah berfungsi mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh sel tubuh. Mioglobin di sel-sel otot berfungsi mengangkut dan menyimpan oksigen untuk sel-sel otot. 2. Anemia Megaloblastik Merupakan anemia yang disebabkan karena kekurangan asam folat. 3. Anemia karena kekurangan zat gizi mikro lain (Vit B12, mineral).

Masukan zat besi setiap hari diperlukan untuk mengganti zat besi yang hilang melalui tinja, air kencing dan kulit. Kehilangan ini kira-kira 0,5 1,0 mg perhari.Selain itu pada wanita adanya kehilangan karena menstruasi. Kehilangan karena menstruasi rata-rata dari bulan ke bulan merupakan kehilangan zat besi harian kira-kira 1,0 mg atau rata-rata kira-kira 28 mg setiap bulan. Kebutuhan besi sehari (usia 16-49 tahun). Pada Laki-laki : 13 mg/hari, sedangkan pada Wanita : 26 mg/hari

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

Ada 2 jenis zat besi yang berbeda dalam makanan, yaitu zat besi yang berasal dari Hem dan Non Hem. 1.Zat Besi Hem, merupakan penyusun Hemoglobin dan Mioglobin. Terkandung dalam : daging, ikan, unggas serta hasil olahan darah. 2. Zat Besi Non Hem Terkandung dalam makanan nabati seperti sayur-sayuran yang berwarna hijau tua. Penyerapan zat besi terjadi di lambung dan usus bagian atas yang masih bersuasana asam. Banyaknya zat besi yang dapat diserap tubuh tergantung pada tingkat absorpsi. Tingkat absorbsi zat besi tergantung pada zat besi dalam makanan, zat aktif pemicu dan penghambat penyerapan, serta taraf gizi besi seseorang. Absorpsi zat besi non Hem lebih rendah yaitu 210 %. Zat besi hem (Hewani) dalam keadaan normal absorpsi 20-30 % dan pada penderita anemia 40-50%. Oleh karena zat besi non hem adalah merupakan sumber terbesar dalam pola hidangan kita sehari-hari maka perlu diperhatikan hal-hal yang dapat menambah penyerapannya : 1. Zat aktif yang memacu (enchancers) penyerapan zat besi yaitu: Vitamin C, asam sitrat (pepaya, jambu biji, pisang, mangga, jeruk, apel, nanas), asam malat dan asam tartarat (wortel, kentang, brokoli, tomat, kobis, labu kuning(waluh), asam amino cistein (daging sapi, kambing, babi, ayam, hati, ikan). Suatu hidangan yang mengandung salah satu atau lebih dari jenis makanan tadi akan membantu optimalisasi penyerapan zat besi. 2. Zak aktif penghambat (inhibitors) penyerapan zat besi. Biasanya berasal dari tumbuhan yangmengandung zat aktif fitat dan polipenol Fitat : selaput luar beras (dedak atau katul), beras, jagung, protein kedelai, susu coklat, kacang-kacangan Polipenol : Teh, kopi, bumbu oregano, kacangkacangan. Zat kapur (kalsium) dan pospat keju dan susu juga merupakan zat aktif penghambat penyerapan zat besi.

Oleh karena zat besi non hem adalah merupakan sumber terbesar dalam pola hidangan kita sehari-hari maka perlu diperhatikan hal-hal yang dapat menambah penyerapannya : memasukkan makanan yang

mengandung vitamin C pada setiap hidangan, memasukkan sejumlah kecil


Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi 7

daging , atau daging ikan dalam hidangan, menghindari minum teh atau minum kopi dalam makanan, karena dapat mengambat penyerapannya.

2.4 Tahapan Kekurangan Gizi Besi 1. Tahap pertama (KGB) Tahap pertama terjadi bila simpanan besi berkurang yang terlihat dari penurunan feritin dalam plasma hingga 12 g/L. Hal ini dikompensasi dengan peningkatan absorbsi besi yang terlihat pada peningkatan kemampuan mengikat besi total ( total-Iron Binding Capacity/TIBC). Pada tahap ini belum terlihat perubahan fungsional pada tubuh. 2. Tahap kedua (KGB) Tahap kedua terlihat dengan habisnya simpanan besi, menurunnya jenuh transferin hingga kurang dari 16 % pada orang dewasa dan meningkatnya protoporfirrin, yaitu bentuk pendahulu ( precusor ) pada Hemoglobin . Hal ini dapat mengganggu metabolisme energy sehingga menyebabkan menurunnya kemampuan bekerja. 3. Tahap ketiga (AGB) Kadar hemoglobin total turun di bawah nilai normal. Anemia gizi besi berat ditandai oleh sel darah merah yang kecil (mikrositosis) dan nilai hemoglobin rendah (hipokromia). Oleh sebab itu anemia gizi besi dinamakan anemia hipokromik mikrositik..

2.5 Upaya Penanggulangan Anemia Gizi Besi Prinsip dasar dalam pencegahan anemia karena defisiensi zat besi adalah memastikan konsumsi zat besi secara teratur untuk memenuhi kebutuhan tubuh dan untuk meningkatkan kandungan serta biovailabilitas (ketersediaan hayati) zat besi dalam makanan. Ada empat pendekatan utama:

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

1. Penyediaan Suplementasi Zat besi Luasnya penyebaran dan prevalensi anemia yang bervariasi. Maka tujuan pemberian suplementasi : Pada daerah prevalensi tinggi, penderita anemia berat suplementasi untuk pengobatan terutama golongan rawan. Pada daerah prevalensi tidak tinggi tetapi situasinya

memungkinkan terjadi anemia akibat faktor lain (investasi parasit atau penyakit infeksi) suplementasi untuk pencegahan

terutama golongsn rawan. Prinsip esensial dalam manajemen anemia karena defisiensi zat besi adalah terapi sulih zat besi dan penanganan penyebab yang mendasar seperti infeksi parait atau pendarahan gastrointestinal. Terapi zat besi per oral merupakan preparat zat besi oral yang paling murah dan banyak digunakan. Tablet tambah darah yang diberikan yaitu tablet zat besi yang mengandung 200 mg Ferro Sulfat atau 60 mg besi elementer dan 0,25 mg asam folat. Pada Ibu hamil, dosis (Ttd: 200 mg Ferous Sulfat yaitu 60 mg besi elemental dan 0,25 mg as. Folat) diberikan 1 tablet/hari. Pemberian minimal selama 90 hari. Pada Ibu Nifas, dosis (Ttd: 200 mg Ferous Sulfat yaitu 60 mg besi elemental dan 0,25 mg as. Folat) diberikan 1 tablet/hari. Pemberian selama 40 hari masa nifas. Pada keadaan tidak hamil, dosis dosis (Ttd: 200 mg Ferous Sulfat yaitu 60 mg besi elemental dan 0,25 mg as. Folat) diberikan 1 tablet/minggu atau 1 tablet/hari pada saat menstruasi. Pada bayi dan anak kecil, pemberian 30 mg besi elemental per hari. Umumnya, setelah waktu lebih lama dari 4 minggu akan terjadi kenaikan kadar hemoglobin sekitar 2 g/dl. Dosis pemberian ditetapkan dengan mempertimbangkan efektivitas biologis dan efek samping. Efek samping yang lazim dijumpai pada terapi zat besi per oral adalah gangguan gastrointestinal seperti konstipasi dan tinja yang berwarna hitam. Penggunaan terapi dalam waktu yang lama dapat menimbulkan nyeri pada sendi. Keberhasilan program ini bergantung pada

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

distribusi suplemen zat besi dengan jumlah yang adekuat dan kepatuhan individual terhadap pengobatan. Di Negara berkembang tempat anemia defisiensi besi menjadi persoalan yang prevalen, tindakan yang tepat mungkin berupa suplementasi zat besi secara menyeluruh bagi anak-anak dan wanita. Pada segmen populasi dalam kelompok sosioekonomi yang lebih tinggi, tindakan yang sebaiknya dilakukan adalah pemberian suplemen zat besi secara selektif hanya kepada orang-orang yang menderita anemia. Namun, pendekatan ini memerlukan pemerikasaan skrining untuk mencari pasien-pasien anemia karena defisiensi zat besi dan membutuhkan staf yang terampil serta fasilitas laboratorium yang sesuai. Distribusi Tablet Tambah Darah generik untuk Remaja Putri dan WUS mengikuti alur sebagai berikut :
PABRIK

DISTRIBUSI/ Pedagang Besar Farmasi

APOTIK/TOKO OBAT

Koperasi Unit Desa

Warung/ Toko

Koperasi/kantin Sekolah/pesantren

Pos Obat Desa

Dokter/Bidan Praktek Swasta

Pondok Bersalin

Remaja Putri/WUS

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

10

2. Fortifikasi bahan pangan yang biasa dikonsumsi dengan zat besi. Fortifikasi zat besi pada beberapa bahan pangan yang lazim dikonsumsi merupakan pilihan menarik untuk mengatasi permasalahan asupan zat besi yang tidak memadai dalam masyarakat. Bahan pangan yang dijadikan fortifikan dan pembawa harus aman dan efektif. Jenis-jenis bahan pangan yang berhasil dijadikan pembawa bagi fortifikasi pangan adalah gandum, roti, tepung susu, garam, susu formula bayi, dan gula. Negara Swedia memiliki sejarah panjang fortifikasi zat besi pada tepung gandum dengan takaran 65 mg zat besi/kg tepung. Di AS, tepung gandum juga difortifikasi dengan zat besi (44 mg /kg). Di India, hasil uji coba di lapangan yang melibatkan banyak pihak menunjukkan bahwa garam biasa yg difortifikasi dengan zat besi ternyata efektif untuk menurunkan prevalensi anemia karena defisiensi zat besi pada masyrakat pedesaan.

3. Pendekatan agricultural dan horticultural Strategi hortikultular untuk mendorong produksi buah dan sayuran yang kaya akan zat besi merupakan komponen penting dalam pendekatan jangka panjang untuk mengendalikan dan mencegah anemia karena defisiensi zat besi di Negara berkembang. Namun pada Negara yang sudah tersedia berbagai ragam bahan pangan yang kaya akan zat besi dan promoter absorpsi besi, tetapi anemia karena defisiensi zat besi tetap menjadi persoalan yang prevalen. Di tingkat pemerintahan, terdapat tuntutan untuk menambahkan komponen gizi ke dalam semua horticultural dan social kehutanan, sementara di tingkat rumah tangga harus dilakukan berbagai upaya untuk mendorong produksi sayuran. Kebun rumah merupakan salah satu pendekatan yang dapat berlanjut untuk mengendalikan anemia karena defisiensi zat besi pada masyarakat pedesaan yang miskin. Di sisi lain, ketika masyarakat yang sudah terlibat dalam kegiatan pertanian memerlukan edukasi dan perluasan pengetahuan untuk

meningkatkan produksi bahan pangan bergizi pada kebun-kebun di rumah


Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi 11

mereka. Keuntungan berkebun di rumah adalah bahwa kegiatan ini akan memfasilitasi konsumsi nutrient yang beragam. Pada kasus anemia karena defisiensi zat besi, kegiatan berkebun di rumah akan memfasilitasi diikutsertakannya produk promoter absorpsi besi ke dalam makanan penduduk di samping menyediakan pula jenis-jenis bahan pangan yang kaya akan zat besi. 4. Edukasi gizi. Upaya yang ekstensif dan persuasif diperlukan untuk menimbulkan

perubahan perilaku dalam masyarakat agar orang-orang dalam masyarakat tersebut melakukan diversifikasi pangan. Pemecahan persoalan anemia karena defisiensi zat besi adalah dengan membantu masyarakat mengonsumsi makanan yang kaya dengan zat besi secara teratur, mendorong asupan promoter absorpsi besi seperti vitamin C, dan mencegah konsumsi factor-faktor penghambat yang berlebihan. Pendekatan berikut ini dianggap penting dalam pencegahan dan

pengendalian anemia gizi secara umum: Meningkatkan konsumsi bahan pangan yang kaya akan zat besi seperti kacang-kacangan, sayuran hijau, jenis sayuran lainnya, dan daging. Mendorong konsumsi secara teraturbahan pangan kaya akan vitamin C seperti jeruk sitrus, jambu, dan kiwi. Meningkatkan penambahan bahan pangan yang kaya akan zat besi pada makanan tambahan bagi bayi Menyarankan untuk tidak mengkonsumsi bahan pangan yang dapat menghambat absorbsi besi, khususnya bagi wanita dan anak-anak.

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

12

BAB III PENUTUP

Kegiatan Penanggulangan Anemia Gizi untuk Remaja Putri/WUS perlu terus dilaksanakan secara berkesinambungan untuk mencapai sumber daya manusia dan generasi penerus yang berkualitas. Program ini sejalan dengan Penanggulangan Anemia Gizi untuk Calon Pengantin Wanita dan Gerakan Pekerja Wanita Sehat Produktif (GPWSP) yaitu penanggulangan anemia gizi pada pekerja wanita. Meskipun peningkatan status kesehatan dan gizi Remaja Putri/Wanita merupakan tanggung jawab masing-masing orang tua dan keluarganya, pendidik, petugas kesehatan, tokoh pemuda/agama serta masyarakat sangat berperan dalam mendukung upaya diatas agar dapat berjalan dengan sukses.

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

13

Bibliography
al, Michael. J. (2008). In Gizi Kesehatan Masyarakat. Jakarta: EGC. Anemia Besi Bumil. (n.d.). Retrieved May 5, 2012, from http://www.scribd.com (2009, March). Retrieved May 5, 2012, from Pedoman Penanggulangan Anemia Gizi: http://bohkasim.wordpress.com

Dietetik 1 | Penanggulangan Anemia Gizi Besi

14