Anda di halaman 1dari 7

MAKALAH MPK SENI WAYANG

Seni Gerak (Tari) dalam Pertunjukan Wayang

NAMA NPM

: :

DEWI LESTARI NATALIA 1006704530 TEKNIK METALURGI &

JURUSAN : MATERIAL

PENDAHULUAN
Seni dan budaya Indonesia sangatlah beragam. Salah satu seninya adalah seni wayang. Seni pertunjukan yang telah berusia lebih dari lima abad ini membawa kisah Ramayana dan Mahabharata, pagelaran selama semalam suntuk ini menjadi ruang yang tepat untuk melewatkan malam, berefleksi dan memahami filosofi tentang kehidupan. Berbicara tentang wayang dikandung sejumlah pengertian, yakni: wayang mengacu pada boneka (sejenisnya), wayang mengacu pada pertunjukan (performance), wayang mengacu pada kisah (lakon), dan wayang mengacu pada orang-orang yang menari. Suatu pertunjukan wayang atau teater lokal mengandung sejumlah jenis seni yang diramu menjadi satu kesatuan, yakni: seni drama (sanggit), musik (vokal instrumen), rupa, gerak (tari), dan seni sastra. dalam makalah ini lebih menekankan tentang seni gerak (tari) pada sebuah pertunjukan wayang.

PEMBAHASAN
Seratus tahun silam, negara kesatuan Republik Indonesia belum terbentuk. Yang ada kelompok- kelompok etnis seperti Jawa, Bali, Minang, dan Melayu yang hidup terpisah-pisah di bawah kekuasaan penjajah Belanda. Sebelum penjajah hadir, penguasa kekuasaan pribumi-raja-raja, dan terutama dengan Jawa dan Balidan melegitimasikan pengaruhnya patronase

penyelenggara berbagai pertunjukan sebagai bagian dari upacara negara, agama, atau kegiatan rekreasi dan hiburan semata. Melalui upacara spektakuler seperti garebeg, sekaten, eka dasa rudra, dan galungan para raja menunjukkan kebesarannya. Melalui wacana konsep dewaraja, ratu gung binathara, gelar kebesaran sayidin panata gama kalifatullah tanah Jawa, rakyat diyakinkan akan kekuasaan dan kebesaran penguasa. Masyarakat Jawa masa lalu terbagi dua kelompok para priyagung dan rakyat biasa (kawula alit). Posisi tak menguntungkan rakyat kecil ini secara tradisi harus diterima dengan patuh tanpa bertanya. Tiga ratus tahun berjuang tanpa hasil, raja-raja Jawa dan Bali kemudian banyak yang pasrah dan memusatkan perhatiannya pada kegiatan gamelan, tari dan wayang, atau mistik. Seni gerak dalam pertunjukan wayang sering disebut dengan sabetan. Dalam seni gerak wayang dikandung aturanaturan, norma-norma atau wewaton yang merupakan konvensi yang dianut dan diacu oleh para seniman dalang ketika menggerakkan wayang-wayangnya. Salah satu konvensi seni gerak dalam pertunjukan wayang yakni udanagara. Udanegara yakni tatacara bertutur kata, bersikap, dan bertingkahlaku seorang tokoh dalam pertunjukan wayang, yang di dalamnya dikandung etika dan estetika. Yang dimaksud gerak wayang meliputi, antara lain: menyembah, berjalan, berlari, menari, terbang, dan perang. Gerak wayang tersebut berprinsip pada status sosial, tua-muda (usia), klasifikasi, dan wanda tokoh-tokoh wayang. Dalam seni gerak wayang memperhatikan pula prinsip wiraga (benar dan tepatnya action dalam gerak), wirasa (benar dan tepatnya penghayatan dalam gerak), dan wirama (benar dan tepatnya irama dalam gerak).
3

Sabetan (gerak wayang) berasal dari kata sabet, yang artinya pengembat, sebat; disabet berarti diembat, disekat, dibingkah; disabeti berarti dibelasah; nyabet artinya menjatuhkan kartu, melakukan wayang kulit; dan sabet dalam krama inggil berarti pedang. Pengertian sabetan, nyabet yang diacu yakni melakukan wayang kulit, menggerakkan, menjalankan, memainkan boneka wayang. Gerak wayang menyangkut bagaimana tokoh berbicara, bersikap, dan bertindak dalam hubungannnya dengan tokoh yang lainnya. Dalam suatu gerakan wayang terjadi perpindahan atau perubahan pada tubuh atau sebagaian kecil anggota tubuh boneka-boneka wayang. Djelantik mengatakan bahwa gerak merupakan suatu unsur penunjang yang paling sangat berperan dalam seni tari. Dengan gerak terjadi perubahan atau perpindahan pada tubuh atau pada anggota tubuh atau pada sebagian yang kecil dari anggota tubuh. Di Jawa dan Bali pertunjukan tari erat terkait dengan wayang. gamelan Empat dan tahun

sebelum Indonesia merdeka pada tahun 1941, di Keraton Yogyakarta lahir tari baru, yaitu beksan golek Menak yang menurut tradisi diciptakan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX, lebih tepatnya, barangkali, oleh seniman-seniman keraton Yogya di bawah petunjuk dan patronase Sri Sultan. Tampak bahwa orientasi nilai masyarakat Jawa tradisional kepada kelompok sangat kuat. Orientasi ini menuntut kepatuhan dan penghargaan kepada yang lebih tua dan berkuasa. Di dalam penciptaan seni, orientasi kolektif-daerah dan tuntutan perfeksi-teknik lebih menonjol dari pada kreativitas. Yang juga harus diingat bahwa penciptaan genre baru di dalam konteks tradisi, sering dilakukan dengan memanfaatkan elemen-elemen seni pertunjukkan yang sudah ada, seperti tampak dalam wayang golek menak karya Sultan HB IX yang bertolak dari wayang (golek Menak), gamelan, dan tari klasik Jawa gaya Yogyakarta.

Menjelang kemerdekaan, semasa angkatan Pujangga Baru, intelektual dan seniman Indonesia menghadapi dilema, apakah akan mengembangkan budaya Indonesia mengikuti model Barat yang menekankan pentingnya individualisme dan kreativitas, atau model Timur yang memfokus wacana kepada kesadaran kelompok dan perfeksi teknik. Berbeda dengan modernisasi seni sastra, musik dan seni rupa yang mengacu pada model Barat, modernisasi tari dilakukan bertolak dari tradisi lokal. Balet, misalnya, di Indonesia tidak pernah diterima sebagai dasar pengembangan tari secara nasional. Dalam petunjukan wayang boneka wayang digerakkan sesuai dengan dimensi ruang dan waktu. Dimensi ruang mencakup berapa lebar dan panjang layar, jangkauan dan jarak antara gunungan sebagai pembatas simpingan kanan dan kiri, dan jarak antara blencong (lampu) dengan layar. Sedangkan dimensi waktu mengacu kepada gending-gending yang disajikan yang turut serta dalam membangun suasana gerakan. Gending-gending tersebut disajikan dengan tempo dan irama tertentu, sesuai dengan kebutuhan gerakan wayang. Gending-gending yang disajikan dalam pertunjukan wayang besifat melayani adegan atau gerakan apa yang sedang dilakukan oleh seorang tokoh. Penyajian gendinggending secara khusus termasuk dalam seni karawitan. Adapun yang dimaksud karawitan yakni bentuk seni musik tradisional yang menampilkan komposisi nada dan irama tertentu secara harmoni dengan menggunakan gamelan sebagai instrumennya Fungsi wayang dan gamelan yang mendua sebagai hiburan dan sebagai sarana ritual terus berlangsung sejak zaman kolonial sampai sekarang. Hal inilah yang membuat wayang dan gamelan sangat digemari masyarakat golongan menengah atas, maupun bawah. Gamelan kecuali dapat dimainkan secara mandiri, dapat pula berfungsi sebagai pengiring pertunjukan tari, wayang, atau upacara. Wayang juga dipertunjukkan dalam konteks upacara agama dan spiritual seperti ruwatan, nadaran, kematian, ngunjung, sedekah bumi, dan bersih desa. Karena fungsinya yang mendua-sebagai sarana upacara dan hiburan-wayang merupakan satu-satunya seni tradisi yang tak lekang diterpa terik mentari. Pada awal kemerdekaan, wayang baru dicipta sebagai alat promosi berbagai pihak.

KESIMPULAN
Suatu pertunjukan wayang tidak terlepas dari setiap seni yang terkait di dalamnya, seperti salah satunya adalah seni gerak (tari) atau sabetan. Para seniman dalang memiliki pijakan norma-norma atau konvensi-konvensi dalam menampilkan tokohtokoh wayang. Konvensi-konvensi tersebut terwujud biasanya dari hasil kesepakatan bersama di antara para seniman dalang yang telah mentradisi sejak lama. Konvensi-konvensi yang mengikatnya itu dipandang sebagai wewaton, yang disebut udanegara, yakni tata cara, unggah-ungguh, tata krama, atau etika tokoh wayang (bagaimana seorang tokoh bertutur kata, bersikap, dan bertindak ketika mengadakan komunikasi dengan tokoh yang lainnya). Di samping itu seniman dalang memperhatikan pula aspek wiraga, wirasa, dan wirama, yakni kesatuan harmoni antara harmoni antar gerak tubuh, rasa, dan irama.

DAFTAR PUSTAKA
Darmoko, 1999. Wayang: Bentuk Isi dan Nilainya. Depok: FSUI. _______ , Seni Gerak dalam Pertunjukan Wayang Tinjauan Esterika, Makara, Sosial Humaniora, Vol. 8, No. 2, Agustus 2004: 83-89 Kembang, Tjakra. Seni Tari Gelar Perang Wayang Indonesia. 26 Lewat. http://wayang.wordpress.com/2010/03/06/wyuha-gelar-perang/ Oktober 2010 (pukul 00.42) Murgiyanto, 00.42) Wikipedia. Wayang. http://id.wikipedia.org/wiki/Wayang (pukul 00.42) 26 Oktober 2010 Sal. Tari, Wayang, dan Gamelan Seabad http://heritageofjava.com/portal/article.php 26 Oktober 2010 (pukul