Anda di halaman 1dari 2

Dasar Teori Metil Jingga Metil jingga disebut juga zat warna azo disusun oleh substitusi elektrofilik

dengan garam arene-diazonium (coupling diazo). Metil jingga merupakan indikator pH dan karena mengubah warna yang jelas dan sangat sering digunakan dalam titrasi. Metil jingga berubah warna pada pH asam lemah dan biasanya digunakan dalam titrasi untuk asam. Tidak seperti indikator universal yang disebut, metil jingga tidak memiliki spektrum penuh perubahan warna, namun memiliki titik akhir tajam. Metil oranye dibuat dari asam sulfanilat dan N, N-dimethylaniline. Produk pertama diperoleh dari kopling adalah bentuk asam terang merah jingga metil, yang disebut helianthin. Di dasar, helianthin dikonversi menjadi garam natrium jeruk, disebut metil jeruk. Meskipun asam sulfanilat tidak larut dalam larutan asam, maka tetap diperlukan untuk membawa keluar reaksi diazotization dalam asam nitrit (HNO2). Reaksi ini dapat digantikan oleh pengendapan asam sulfanilat dari larutan di mana ia awalnya larut. Endapan yang terbentuk adalah suspensi halus dan bereaksi langsung dengan asam nitrat. Langkah pertama adalah untuk melarutkan asam sulfanilat dalam larutan dasar. Pembentukan ion nitrosonium, dalam proses untuk mendapatkan ion nitrosonium (NO+), natrium nitrit harus ditambahkan dengan hidroklorida asam. Selama penambahan asam, asam sulfanilat diendapkan keluar dari solusi sebagai padat halus dibagi, yang segera mengalami diazotisasi. Garam diazonium dapat dibuat dengan mereaksikan aniline, NaNO2, dan HCl dalam suhu 5 C. Garam diazonium tersebut dapat dikupling dengan bantuan naftol sebagai pengupling dan dapat dibuat menjadi pewarna (terutama tekstil) karena memiliki warna-warna yang cerah. Anilina merupakan bahan dasar untuk pembuatan zat-zat warna diazo. Anilina dapat diubah menjadi garam diazonium dengan bantuan asam nitrit dan asam klorida.
o

Garam diazonium selanjutnya diubah menjadi berbagai macam zat warna. Salah satu contohnya yang memiliki struktur sebagai berikut:

Metil jingga merupakan pewarna yang digunakan untuk memberikan warna pada zat, terutama kain. Chromopohores, fungsional kelompok yang menyerap sinar, memberi warna zat pewarna. Yang paling umum adalah chromophores azo, nitro, dan kelompok karbonil. Auxochromes, fungsional kelompok yang meningkatkan intensitas warna, juga bagian penting dari pewarna. Yang paling umum chromophores adalah hidroksil, amino, sulfonat, dan karboksilat kelompok. Pewarna Azo memiliki ikatan nitrogen nitrogen untuk ganda sebagai kromofor mereka. Zat pewarna yang dibuat dengan mengambil garam diazonium dan menambahkannya ke sistem aromatik yang sangat diaktifkan. Metil jingga, suatu zat warna azo, oleh diazonium mengalami kopling reaksi dengan asam sulfanilat diazotized dan N, Ndimethylaniline. Metil jingga sering digunakan sebagai indikator asam-basa. Dalam larutan pH 4.4, jingga metil ada hampir seluruhnya sebagai ion negatif kuning. Dalam larutan yang lebih asam maka pH 3.2, ia terprotonasi untuk membentuk ion dipol merah. Karena sifat ini, jingga metil dapat digunakan sebagai indikator untuk titrasi yang titik akhirnya di daerah pH 3,2-4,4. CH3 Na+O3-S N=N N CH3 Senyawa Metil Jingga