Anda di halaman 1dari 24

FILTER TESTING UNIT LAPORAN PRAKTIKUM SATUAN OPERASI

Dosen Pembimbing : Ir. Umar Khayam

Oleh : Dedi Sugiyanto (101411009)

KELAS 2 A

Tangal Praktikum Tanggal Penyerahan Laporan

: 4 Juni 2012 : 11 Juni 2012

LABORATORIUM SATUAN PROSES D3 TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI BANDUNG 2012

I. 1.1

PENDAHULUAN Latar belakang Filtrasi (penyaringan) adalah proses pemisahan partikel zat padat dari fluida dengan

jalan melewatkan fluida tersebut melalui suatu medium penyaring dimana zat padat itu tertahan. Istilah medium penyaring dapat dikatakan juga sebagai medium berpori (filter cloth). Dalam operasi filtrasi, partikel-partikel padatan tersuspensi dalam cairan atau gas dihilangkan secara fisika atau mekanis dengan cara melewatkannya melalui medium penyaringan tersebut. Filter medium (medium penyaring) adalah bahan padat berpori yang berfungsi menahan partikel-partikel padatan berukuran lebih besar dan meloloskan partikel padat berukuran lebih kecil dari diameter porinya bersama-sama dengan cairan. Beberapa filter medium yang sering digunakan antara lain seperti nilon, dacron cloth, kawat baja (steel mesh) gulungan baja tahan karat berbentuk koil, kain kasa dan lain-lain. Dalam industri, filtrasi ini meliputi beragam operasi mulai dari penapisan sederhana sampai separasi yang amat rumit. Fluidanya mungkin berupa zat cair atau gas, arus yang berharga mungkin fluidanya, tetapi bisa pula zat padatnya, atau bahkan kedua-duanya. Terkadang tidak ada diantara keduanya yang berharga, seperti limbah padat yang harus dipisahkan dari limbah cair sebelum dibuang. Dalam filtrasi industri, kandungan zat padat dapat mencapai jumlah yang sangat tinggi. Kadang-kadang umpan itu dimodifikasi dengan sesuatu cara perlakuan pendahuluan untuk meningkatkan laju filtrasi, misalnya dengan pemanasan, rekristalisasi, atau dengan menambahkan bahan penolong filtrasi (filter aid), seperti selulosa, kapur giling, atau tanah diatomea. Selain dapat membantu melancarkan proses penyaringan atau meningkatkan laju filtrasi, filter aid juga dapat dapat mempertinggi umur (life time) medium filter dan menghilangkan zat warna dan bau yang terdapat dalam cairan.

II.

TUJUAN 1. Melakukan proses filtrasi pada tekanan tetap dengan variasi tekanan berbeda-beda. 2. Menghitung koefisien tahan cake dan tahanan medium filter pada tekanan tetap dengan variasi tekanan yang berbeda. 3. Menganalisa pengaruh tekanan terhadap kualitas hasil filtrasi.

III.

DASAR TEORI Fluida mengalir melalui medium filter oleh karena adanya perbedaan tekanan yang

melintas pada medium itu. Oleh karena itu, ada filter yang beroperasi pada tekanan yang lebih tinggi dari tekanan atmosfer di sebelah hulu medium filter, dan ada yang beroperasi dengan tekanan atmosfer di sebelah hulu dan vakum di sebelah hilir. Tekanan di atas tekanan atmosfer dapat disebabkan oleh gaya gravitasi yang bekerja pada suatu kolom zat cair, oleh pompa atau blower, atau oleh gaya sentrifugal. Hal yang paling utama dalam filtrasi adalah mengalirkan fluida melalui media berpori. Filtrasi dapat terjadi karena adanya gaya dorong, misalnya ; gravitasi, tekanan dan gaya sentrifugal. Pada beberapa proses media filter membantu balok berpori (cake) untuk menahan partikel-partikel padatan di dalam suspensi sehingga terbentuk lapisan berturut turut pada balok sebagai filtrat yang melewati balok dan media tersebut. Filtrasi biasa dilakukan pada skala laboratorium sampai slaka pilot plant/industri baik dengan cara batch maupun kontinyu. a) Filtrasi Skala Laboratorium. Filtrasi digunakan untuk memisahkan campuran heterogen zat padat yang tidak larut dalam cairan. Penyaringan menggunakan corong gelas dan kertas saring dan hasil saringan disebut filtrat.

Gambar 2.1. Filtrasi skala laboratorium

b)

Filtrasi Skala Industri

Gambar 2.2. Filtrasi skala industri Fluida mengalir melalui media penyaring karena adanya perbedaan tekanan yang melalui media tersebut penyaring dilakukan agar dapat beroperasi pada: 1) 2) 3) Tekanan di atas atmosfer pada bagian atas media penyaring Tekanan operasi pada bagian atas media penyaring Dan vakum pada bagian bawah Tekanan di atas atmosfer dapat dilakukan dengan gaya gravitasi pada cairan dalam suatu kolom, dengan menggunakan pompa atau blower,atau dengan gaya sentrifugal. Dalam suatu penyaring gravitasi media penyaring bias jadi tidak lebih baik daripada saringan (screen) kasar atau dengan menggunakan partikel kasar seperti pasir. Penyaring gravitasi dibatasi penggunaannya dalam industri untuk suatu aliran cairan kristal kasar,penjernihan air minum, dan pengolahan limbah cair. Kebanyakan penyaring industri adalah penyaring tekan, penyaring vakum, atau pemisah sentrifugal. Penyaring tersebut beroperasi secara kontinyu atau diskontinyu, tergantung apakah buangan dari padatan tersaring terus-menerus (steady) atau hanya sebagian. Sebagian besar siklus operasi dari penyaring diskontinyu, aliran fluida melalui peralatan secara kontinyu, tetapi harus dihentikan secara periodik untuk membuang padatan yang terakumulasi. Dalam saringan kontinyu buangan padat atau fluida tidak dihentikan selama peralatan beroperasi.

Jenis-Jenis Filter a. Berdasarkan gaya pendorong aliran, penyaringan diklasifikasikan menjadi penyaring

gaya berat (gravity filters), penyaring tekanan (pressure filters), penyaring vakum (vacuum filters), penyaring sentrifugal (centrifugal filters). Berdasarkan operasinya dibagi atas cara batch (bertahap ) dan cara continue (berkesinambungan).

1.

Penyaring gaya berat (gravity filters)

Gambar 2.3. Gravity filters

Prinsip penyaringan secara gravitasi adalah pengaliran air dari sumber ke tempat reservoir dengan cara memanfaatkan energi potensial gravitasi yang dimiliki air akibat perbedaan ketinggian lokasi sumber dengan lokasi reservoir.

2.

Penyaring tekanan (Pressure filters)

Gambar 2.4. Pressure filters

Filter ini terdiri dari seperangkat lempengan (plate) yang dirancang untuk memberikan sedereran ruang atau kompartemen dimana zat padat itu akan mengumpul. Lempengan itu ditutup dengan medium filter, seperti kanvas. Bubur umpan masuk ke dalam masing-masing komponen itu dengan tekanan. Cairannya lewat melalui kanvas dan keluar melalui pipa pengeluaran, dan meninggalkan ampas (zat padat) basah di dalam ruang itu. Lempengan tersebut ada yang berbentuk bujur sangkar atau lingkaran, dan ada yang vertikal atau horizontal.

3.

Penyaring vakum (Vacuum filters)

Gambar 2.5 Vaccuum filters 4. Penyaring sentrifugal ( Centrifugal filters)

Gambar 2.6 Centrifugal filters

Padatan yang membentuk kue berpori dapat dipisahkan dari cairan dengan penyaringan berpusing. Umpan dimasukkan ke dalam keranjang berputar yang memiliki dinding bercelah atau berlubang yang disampuli suatu medium penyaring seperti kanvas atau kain logam. Tekanan yang dihasilkan dari gaya sentrifugal memaksa cairan melewati medium penyaring, meninggalkan padatannya. Jika umpan yang masuk keranjang dihentikan dan padatan kue diputar untuk waktu yang singkat, kebanyakan cairan residu di dalam kue mengalirkan partikel sehingga padatan lebih kering daripada hal yang sama untuk mesin pres bersaringan (filter press) atau penyaring vakum (vacuum filter). Ketika material yang tersaring harus dikeringkan secara berurut dengan alat pemanas, pemakaian penyaring ini dapat dipertimbangkan sebagai langkah ekonomis.

b. 1.

Berdasarkan operasinya dibagi atas : Cara batch (bertahap ), terdiri atas : Filter selongsong-dan-daun (sheel and leaf filter) Untuk penyaringan pada tekanan yang lebih tinggi daripada filter di dalam filter

plat-dan-bingkai, serta untuk menghemat tenaga manusia, atau bila pencucian ampas itu harus lebih efektif , ,kita dapat menggunakan filter selongsong-dan-daun (sheel and leaf filter). Dalam model tangki horizontal, seperangkat daun disusun pada suatu rak yang dapat ditarik keluar. Pada waktu operasi, daun-daun itu terletak di dalam selongsong yang tertutup. Umpan masuk melalui sisi tangkai, sedangkan filtrat lewat melalui daun dan keluar melalui sistem pipa pembuangan.

Gambar 2.7. Filter Selongsong-dan-Daun (Sheel-and-Leaf Filter)

Filter plat-dan-bingkai (plate-and-frame filter) Filter ini terdiri dari plat dan bingkai yang terpasang dengan suatu medium filter

diatas sisi masing-masing plat itu. Plat tersebut mempunyai saluran yang memotong plat tersebut sehingga filtrate cairan yang bersih dapat mengalir ke bawah pada masing-masing plat tersebut. Slurry dipompakan ke dalam penekan dan mengalir melalui saluran pipa ke dalam bingkai yang terbuka sehingga slurry tersebut mengisi bingkai itu. Aliran filtrate mengalir melalui medium filter dan partikel padat membentuk sebagai cake di bagian atas sisi bingkai kain itu. Filtrat mengalir antara medium filter dan muka plat melalui saluran keluar. Proses filtrasi berlangsung sampai bingkai tersebut diisi sepenuhnya dengan partikel padat. Ketika bingkai itu telah diisi sampai penuh,maka bingkai dan plat tersebut terpisah dan cake tersebut dibuang. Kemudian filter atau saringan itu dipasang kembali dan proses filtrasi diulangi lagi.

Gambar 2.8 Filter plat-dan-bingkai (plate-and-frame filter)

2.

Cara continue (berkesinambungan) Kerugian pada pada semua proses batch adalah tidak bisa digunakan untuk proses

yang berkapasitas besar. Ada beberapa bentuk filter kontinyu ada tersedia, antara lain : Continuous rotary vacuum-drum filter Penyaringan, pencucian, dan melepaskan cake merupakan suatu proses yang

kontinyu. Sebuah drum ditutupi dengan suatu medium filter yang cocok. Drum tersebut berputar dan sebuah katup otomatis yang terdapat di tengah-tengah drum itu beroperasi untuk mengaktifkan proses penyaringan, pengeringan, pencucian, dan melepaskan cake yang ada di dalam siklus itu. Filtrat meninggalkan melalui poros sumbu filter (saringan) itu. Katup yang otomatis itu menyediakan saluran terpisah untuk filtrat dan mencuci cairan. Perbedaan tekanan maksimum untuk vakum filter hanya 1 atm. Jika drum tersebut terisi dalam sebuah sel, maka tekanan 1 atm tersebut dapat dipakai. Pada saat ini, proses dengan kapasitas yang besar menggunakan filter kontinyu (continuous filter).

Gambar 2.9 Continous Rotary vacuum Filter

Keuntungan yang penting adalah saringannya kontinyu dan otomatis dan biaya tenaga kerja secara relatif rendah. Walaupun, memerlukan biaya modal yang relatif tinggi.

Continuous rotary disk filter Filter ini terdiri dari cakram sepusat vertikal yang menjulang pada batang pemutar

horizontal. Prinsip operasi dari filter ini sama dengan prinsip operasi rotary vacuum-drum filter. Tiap-tiap cakram berongga dan dilapisi dengan kain penyaring (medium filter) dan masuk ke dalam lumpur (slurry). Cake yang terbentuk dicuci, dikeringkan, ketika cakram tersebut lebih tinggi separuh dari putarannya. Proses pencucian lebih sedikit efisiensinya dibandingkan dengan tipe drum berputar (rotating drum type).

Gambar 2.10 Continuous rotary disk filter

Continuous rotary horizontal filter Filter ini merupakan sebuah filter vakum dengan permukaan filter gelang yang

berputar yang terbagi kepada beberapa sektor. Sebagai filter horizontal yang berputar, filter ini secara berturut-turut menerima lumpur (slurry), dicuci, dikeringkan. Efisiensi pencucian lebih bagus dibandingkan dengan filter cakram berputar (rotary disk filter). Filter secara luas digunakan dalam ekstraksi biji-bijian, pencucian pulp, dan proses yang berkapasitas besar lainnya.

Gambar 2.11 Filter putar-kontinyu (Continuous rotary filter)

Medium Filter Suatu medium filter (septum) pada setiap filter harus memenuhi syarat-syarat, yaitu sebagai berikut : 1. Harus dapat menahan zat padat yang akan disaring, dan menghasilkan filtrat yang cukup jernih. 2. 3. 4. Tidak mudah tersumbat. Harus tahan secara kimia dan kuat secara fisik dalam kondisi proses. Harus memungkinkan penumpukan ampas, dan pengeluaran ampas secara total dan bersih. 5. Tidak boleh terlalu mahal. Dalam industri, medium filter yang banyak digunakan ialah kain kanvas, baik yang dengan anyaman kepar atau yang lain. Dalam hal ini terdapat kanvas dengan berbagai bobot dan anyaman, masing-masing untuk penggunaan tertentu. Untuk zat cair yang bersifat korosif digunakan medium filter yang lain, seperti kain wol, tenunan logam monel atau baja tahan karat, tenunan gelas atau, kertas. Kain sintetis seperti nilon, polipropilena, saran dan dacron juga sangat tahan secara kimia.

Prinsip dari filtrasi vakum adalah :

SLURRY
P CAKE (AMPAS) MEDIUM FILTER FILTRAT

Pada awalnya suspensi mengalir melalui medium filter, filtrat yang dihasilkan mempunyai laju alir besar tetapi menghasilkan kualitas filtrat yang tidak begitu jernih. Seiring dengan terbentuknya cake (padatan tertahan) maka laju filtrat semakin menurun tetapi kualitas filtrat semakin jernih, hal itu disebabkan cake yang terbentuk berfungsi juga sebagai penyaring. Lapisan cake yang terbentuk akan semakin tebal yang mengakibatkan menurunnya laju alir filtrat, oleh karena itu pada ketebalan tertentu harus dilakukan proses pengambilan cake. Agar suspensi bisa mengalir melalui medium filter maka dibutuhkan perbedaan tekanan yang signifikan. Ada dua cara yang dapat dilakukan, yaitu: a. Suspensi dipompa (tekanan fluida sebelum medium filter lebih tinggi) b. Ruang filtratnya divakumkan sehingga suspensi tertarik menuju ruang filtrat melalui medium filtrat. Alat Filter Testing Unit adalah peralatan filtrasi yang menggunakan metode yang kedua yaitu menggunakan metode vakum.

SUSPENSI (SLURRY)

MEDIU M FILTER

CAKE (AMPAS) KE POMPA VAKUM

FILTRAT

Pada percobaan filtrasi dengan metode vakum, akan dihitung harga tahanan cake dan tahanan medium filter dari variasi tekanan yang berbeda. Persamaan yang digunakan untuk kondisi tetap : dV A dt
=

P Cs V + Rm

Persamaan tersebut diintegralkan menjadi : t= = Dimana : Kp = = V +B dan B = = + V+ V+ V Rm) dV

Dari persamaan di atas maka didapatkan koefisien tahanan cake :

Dan koefisien tahanan medium filter : Rm =


s

Log Rm =Rmo
n

Log Rm =log Rmo Keterangan : t = waktu filtrasi (s) V = volume filtrat yang dihasilkan saat t (m3) = koefisien tahanan cake ( m/kg) Rm = koefisien medium filter (1/m) A = luas total medium filter (m2) P = perbedaan tekanan (N/m2) Cs = konsentrasi slurry (kg/ m3)

Persamaan Filtrasi Kontinyu Dalam filtrasi kontinu (jenis rotary drum vacuum filter): umpan, filtrat dan ampas bergerak pada kecepatan tetap dan stedi. Untuk setiap tahap proses pada permukaan filter kondisi sebenarnya adalah bukan stedi, tapi transien. Perhatikan proses filtrasi kontinu ppermukaan filter sejak rotary drum filter masuk ke dalam bak slurry sampai akhir proses; terdiri dari beberapa langkah sebagai berikut : a. b. c. d. pembentukan ampas pencucian dan pengeringan pelepasan cake dan tahapan kosong Untuk rotary drum filter dengan vakum di bagian tengahnya, sehingga cairan filtrate akan mengalir masuk ke bagian tengah drum dengan menembus medium filter dan support sambil meninggalkan padatan cake di permukaan medium filter. Cake yang menempel akan dilepaskan oleh pisau ( knife) dan dikumpulkan dalam penampung cake, sementara itu filtrate mengalir keluar dari bagian poros drum dan dialirkan ke tangki filtrat oleh sebuah pompa. Dalam filtrasi kontinu, tahanan medium filter dapat diabaikan dibandingkan tahanan ampas, sehingga harga B (yang mengandung besaran Rm) 0.

Dari persamaan filtrasi untuk tekanan tetap dengan B = 0 adalah sebagai berikut: dt/dV = Kp .V + B jika B = 0 , dt/ dV = Kp V Bila diintegrasi : dt = Kp V dV t = Kp/2 V2 Waktu t adalah waktu yang diperlukan membentuk cake. Sedang untuk rotary drum filter waktu proses untuk satu putaran adalah tc yang merupakan waktu siklus. Jika bagian yang tercelup slury adalah f dengan membentuk cake seluas A, dan luas total drum At serta berputar dengan kecepatan putar n, maka besar f (fraksi bagian yang tercelup slury) adalah:

f = A/At atau f = t/tc atau f = t.n Persamaan rotary drum filter untuk flow rate pengumpulan filtrate dengan subsitusi harga Kp pada persamaan 16 dan t= f. tc, sehingga didapat : V/ A. tc = [ 2. f. P / tc Cs ]0,5 = [ 2. f. P / tc Cs ]0,5

= V/ A. tc

2 = (1/) ( 2.f.P/.Cs ) (1/tc) Jika disusun ulang untuk membentuk persamaan yang sederhana ,sehingga persamaan menjadi : 1/2 = (/Z).tc /Z = slope Dimana : Z = 2.f. P/.Cs Pada umumnya laju filtrat berubah dengan semakin tebalnya ampas yang terbentuk. Hal itu hanya berlaku untuk ampas yang terbentuk cukup tebal dan dalam siklus waktu yang panjang. Pada siklus waktu yang pendek, hal tersebut harus memperhatikan adanya tahanan medium filter sehingga faktor B harus tetap diperhitungkan. Rumus yang berlaku : t = f . tc = kp/2 . V2 + B . V Dan persamaan flow rate filtrat menjadi: V/ A .tc = - Rm/ tc + [Rm2/tc2 + 2 Cs .P.f /. tc]0,5 Cs

IV.

LANGKAH KERJA

Pasangkan kertas filter di atas alat filter glass, kenudian letakkan pada alat FTU

Rapatkan sekrup, periksa sambungan gasket, tangki pengaduk

Periksa pompa peristaltic, dan unit penampung. Pastikan tidak ada kebocoran

Atur tekanan vakum yang dikehendaki

Hidupkan pompa peristaltik

Catat waktu untuk setiap 0,5 L (dan kelipatannya) filtrate yang diperoleh

Hentikan proses filtrasi setelah proses filtrasi mencapai filtrate sebanyak 6L

Buka filter glass yang dipasang

Ambil kertas filter dengan perlahan, lalu ukur luas dan ketebalan cake yang didapat

Lakukan proses filtrasi berikut dengan tekanan yang berbeda.

V.

DATA PENGAMATAN Luas total medium filter (A) = 0,036287 m2 Viskositas filtrat air () Konsentrasi slurry (Cs) = 10-3 Kg/ms = 30 kg/m3

Volume Filtrat (L) 0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5 4 4,5 5 5,5 6

Waktu (s) P = 0,1 bar 35 69 68 73 63 87 78 85 63 90 70 74

Waktu (s) P = 0,2 bar 81 63 86 60 96 79 85 64 85 79 91 101

Waktu (s) P = 0,3 bar 90 80 59 49 74 70 74 68 79 80 79 61

Waktu (s) P = 0,4 bar 85 58 60 61 71 74 72 64 65 73 88 63

Waktu (s) P = 0,5 bar 82 59 63 65 74 79 74 65 64 69 84 73

VI. A.

PERHITUNGAN Mencari Kp dan B

y = ax + b ; intersep = B

Volume Filtrat (m3) 0,0005 0,0010 0,0015 0,0020 0,0025 0,0030 0,0035 0,0040 0,0045 0,0050 0,0055 0,0060 P = 0,1 bar 70000,00 104000,00 114666,67 122500,00 123200,00 131666,67 135142,86 139500,00 138000,00 142200,00 142000,00 142500,00 P = 0,2 bar 162000,00 144000,00 153333,33 145000,00 154400,00 155000,00 157142,86 153500,00 155333,33 155600,00 158000,00 161666,67

t/V P = 0,3 bar 90000,00 113333,33 114500,00 111200,00 117333,33 120571,43 124000,00 125333,33 128600,00 131454,55 133666,67 143833,33 P = 0,4 bar 170000,00 143000,00 135333,33 132000,00 134000,00 136333,33 137428,57 136250,00 135555,56 136600,00 140181,82 139000,00 P = 0,5 bar 164000,00 141000,00 136000,00 134500,00 137200,00 140666,67 141714,29 140250,00 138888,89 138800,00 141454,55 141833,33

P = 0,1 bar

Kurva t/V vs Volume


180000.00 160000.00 140000.00 120000.00 100000.00 80000.00 60000.00 40000.00 20000.00 0.00 0.0000

t/V

y = 1E+07x + 92218 R = 0.7478

0.0020

0.0040 Volume (m3)

0.0060

0.0080

Slope = 10000000 Intersep = 92218 Kp = 20000000 P = 0,2 bar B = 92218

Kurva t/V vs Volume


164000.00 162000.00 160000.00 158000.00 156000.00 154000.00 152000.00 150000.00 148000.00 146000.00 144000.00 142000.00 0.0000

y = 1E+06x + 150279 R = 0.1888

t/V

0.0020

0.0040 Volume (m3)

0.0060

0.0080

Slope = 1000000 Intersep = 150279 Kp = 2000000 B = 150279

P = 0,3 bar

Kurva t/V vs Volume


160000.00 140000.00 120000.00 100000.00 t/V 80000.00 60000.00 40000.00 20000.00 0.00 0.0000 0.0020 0.0040 Volume (m3) 0.0060 0.0080 y = 7E+06x + 98237 R = 0.8678

Slope = 7000000 Intersep = 98237 Kp = 14000000 P = 0,4 bar B = 98237

Kurva t/V vs Volume


180000.00 160000.00 140000.00 120000.00 100000.00 80000.00 60000.00 40000.00 20000.00 0.00 0.0000

y = -2E+06x + 147183 R = 0.1757

t/V

0.0020

0.0040 Volume (m3)

0.0060

0.0080

Slope = 2000000 Intersep = 147183 Kp = 4000000 B = 147183

P = 0,5 bar

Kurva t/V vs Volume


180000.00 160000.00 140000.00 120000.00 100000.00 80000.00 60000.00 40000.00 20000.00 0.00 0.0000

y = -1E+06x + 145632 R = 0.0996

t/V

0.0020

0.0040 Volume (m3)

0.0060

0.0080

Slope = 1000000 Intersep = 145632 Kp = 2000000 Mencari nilai Rm dan


P (kg/ms2) 10000 20000 30000 40000 50000

B = 145632

B.

P (bar) 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5

Kp 2,00E+07 2,00E+06 1,40E+07 4,00E+06 2,00E+06

Rm 3,35E+09 1,09E+10 1,07E+10 2,14E+10 2,64E+10

8,78E+08 1,76E+08 1,84E+09 7,02E+08 4,39E+08

P (kg/ms2) 10000 20000 30000 40000 50000

log P 4,00 4,30 4,48 4,60 4,70

Rm 3,35E+09 1,09E+10 1,07E+10 2,14E+10 2,64E+10

log Rm 9,52 10,04 10,03 10,33 10,42

8,78E+08 1,76E+08 1,84E+09 7,02E+08 4,39E+08

log 8,94 8,24 9,27 8,85 8,64

Log Rm vs log P
10.50 10.40 10.30 10.20 10.10 10.00 9.90 9.80 9.70 9.60 9.50 9.40 3.80 4.00 4.20 4.40 4.60 4.80

y = 1.2341x + 4.619 R = 0.9441

y = 1,2341x + 4,619 y = ax + b n = a = slope = 1,2341

Log vs log P
9.40 9.20 9.00 8.80 8.60 8.40 8.20 8.00 3.80 4.00 4.20 4.40 4.60 4.80 y = -0.0108x + 8.8361 R = 6E-05

y = -0,0108x + 8,8361 y = ax + b s = a = slope = -0,0108

VII.

PEMBAHASAN Filtrasi atau penyaringan adalah pemisahan partikel zat padat dari fluida dengan jalan melewatkan fluida itu melalui suatu medium penyaring atau septum,dimana zat padat itu bertahan. Operasi filtrasi dijalankan untuk mengambil bahan yang diinginkan yaitu padatannya atau cairannya dan bahkan kedua-duanya. Tujuan pada praktikum filter testing unit ini adalah melakukan proses filtrasi pada tekanan tetap dengan variasi tekanan berbeda-beda, menghitung koefisien tahanan cake dan tahanan medium filter pada tekanan tetap dengan variasi tekanan yang berbeda, dan menganalisa pengaruh terhadap kualitas hasil filtrasi. Filter testing unit atau penyaringan dengan tekanan vakum bekerja berdasarkan prinsip perbedaan tekanan. Perbedaan tekanan yang terjadi adalah antara tekanan atmosfir di atas medium filter dan tekanan vakum di bawah medium filter. Tekanan atmosfir yang lebih tinggi akan membawa larutan yang akan disaring ke filter, tekanan vakum yang berada di bawah medium filter akan menghisap suspensi sehingga padatannya tertahan pada medium filter, sedangkan airnya akan melewati medium filter sebagai filtrat. Praktikum filter testing unit dilakukan dengan variasi perbedaan tekanan dari 0,1 bar hingga 0,5 bar, untuk mengetahui pengaruhnya terhadap waktu penyaringan. Peningkatan atau perbedaan tekanan ini memang dapat mempercepat waktu filtrasi atau penyaringan yang dibutuhkan tetapi membuat filtrat yang dihasilkan lebih keruh karena tekanan vakum yang besar ini bukan hanya menarik filtrat ke ruang filtrat tetapi padatan pun akan ikut terbawa. Dari hasil perhitungan yang di plotkan pada grafik terlihat semakin besar perbedaan tekanan maka nilai tahanan medium filter pun akan semakin besar. Tetapi terjadi fluktuasi untuk nilai tahanan cake, hal ini disebabkan karena proses pengerjaan yang kurang tepat. Dari hasil perhitungan diperoleh nilai tahanan cake (0) sebesar 685646084 m/kg, sedangkan nilai (Rm0) sebesar 41591,06 m/kg.

VIII. KESIMPULAN Semakin besar perbedaan tekanan yang digunakan pada operasi filtrasi, maka lama waktu yang dibutuhkan untuk operasi filtrasi pun relatif semakin besar. Ketebalan cake yang diperoleh akan semakin besar seiring dengan peningkatan P Hal hal yang mempengaruhi operasi filtrasi ini diantaranya : sifat fluida, keadaan partikel padat, konsentrasi pastikel padat tersuspensi, serta kontaminasi bahan. Nilai tahanan cake (0) sebesar 685646084 m/kg, Nilai (Rm0) sebesar 41591,06 m/kg

DAFTAR PUSTAKA
http://tsffarmasiunsoed2012.wordpress.com/2012/05/24/filtrasi-dan-aplikasinya-dalamindustri/ http://www.scribd.com/doc/82376285/SATOP-PRAKTIKUM Geankoplis, Christie.J,1983, Transport Process and Unit Operation, Ally and

bacon,Inc,United State of America Rousseau Ronald W, 1987, Handbook of Separation Process Technology, John Willey & Son, Inc, Canada