Anda di halaman 1dari 8

Beribadah & Membaca Yasin 3 Kali Di Malam Nisfu Sya'ban

RAB, 04 JUL 2012 11:30 | TAHU FAHAM DAN AMAL | HAFIZ ZAKARIA

Apakah Hukum Membaca Yasin 3 Kali Di Malam Nisfu Sya'ban ? Jawapan dari Ustaz Abdul Kadir Al Jofree : Sebagai menjawab persoalan yang diajukan, Nisfu Sya'ban biasanya dimaksudkan 15 Sya'ban. Malam nisfu Sya'ban pula adalah malam 15 Sya'ban (14hb siangnya, malamnya, dipanggil malam 15 ya). Di negara Arab dan Nusantara, biasanya dibacakan Yasin sebanyak tiga kali pada malam Nisfu Sya'ban setiap satu dengan niat tersendiri, yang akan diajarkan oleh para guru. Perkara ini hampir berlaku ijmak padanya, memandangkan dilakukan oleh para Fuqaha' zaman berzaman dari dahulu lagi. Perkara ini tidak dinisbahkan kepada Rasulullah sendiri. Akan tetapi ia boleh dilakukan selagi mana ibadah tersebut tidak bertentang dengan syara' (samaada dilakukan bersendirian mahupun beramai-ramai itu sekadar satu teknik dakwah). Contohnya, zikir, doa, membaca Al-Quran, membuat kelas ilmu dan sebagainya. Para ulamak kita di tempat lain (di Mesir, beberapa tempat di Saudi, Yaman, Siria, Nusantara, dan lain-lain) kebanyakannya tidak bersetuju dengan fatwa tersebut (Fatwa Dr Yusof Al Qardhawi yang menolak amalan Yasin 3 kali dan mengatakan ia adalah bid'ah yang diada-adakan). Oleh kerana itulah amalan beramai-ramai pada malam Nisfu Sya'ban ini dilakukan oleh para ULAMA' zaman berzaman di merata tempat sejak zaman salaf lagi. Di bawah ana nukilkan tulisan Sidi Abu Muhammad pada menceritakan Nisfu Sya'ban dengan jelas dan adil ya... Adapun kelebihan Malam Nishfu Sya'baan itu telah disebutkan di dalam hadis shahih daripada Mu'az bin Jabal radhiallahu 'anhu, bersabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam yang maksudnya : "Allah memandang kepada semua makhlukNya di Malam Nishfu Sya'baan, maka diampunkan dosa sekalian makhlukNya kecuali orang yang menyekutukan Allah atau orang yang bermusuhan." [ Hadis riwayat Ibnu Majah, at-Thabrani dan Ibnu Hibban] Di Malam Nishfu Sya'baan juga, adalah di antara malam-malam yang dikabulkan doa. Berkata Imam asy-Syafi'ie dalam kitabnya al-Umm: "Telah sampai pada kami bahawa dikatakan: Sesungguhnya doa dikabulkan pada lima malam iaitu: pada malam Jumaat, malam Hari Raya Adha, malam Hari Raya 'Aidil Fitri, malam pertama di bulan Rejab dan malam nishfu Sya'baan." Malam Nishfu Sya'baan merupakan malam yang penuh rahmat dan pengampunan daripada Allah Subhanahu wa Ta'ala. Kenyataan ini dapat direnung kepada hadis yang diriwayatkan oleh Mu'az bin Jabal radhiallahu 'anhu di atas. Adapun cara menghidupkan Malam Nishfu Sya'baan sebagaimana yang dilakukan sekarang ini tidak berlaku pada zaman Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dan zaman para sahabat. Akan tetapi ia berlaku pada zaman tabi'in dari penduduk Syam.

Malang sekali jika perkara-perkara besar dalam masyarakat tidak dihiraukan. mengikutlah orang ramai pada membesarkan malam tersebut. Para tabi'in tersebut menghidupkan Malam Nishfu Sya'baan dengan dua cara: * Sebahagian mereka hadir beramai-ramai ke masjid dan berjaga di waktu malam (qiamullail) untuk bersembahyang sunat dengan memakai harum-haruman. Tetapi. Apapun perkara ini adalah dalam batasan perselisihan yang dibenarkan oleh syara'. bercelak mata dan berpakaian yang terbaik. Berhubung dengan persoalan sholat khas Nishfu Sya'baan. Sedikit tambahan lagi: Amalan-amalan ini merupakan teknik yang pelbagai dalam menyampaikan dakwah oleh para ulama silam yang amat pakar dalam menyampaikan dakwah mereka ke seluruh pelusuk dunia. Adapun teknik-teknik amalan yang dilakukan oleh sesetengah pihak bergantung kepada para ulamak yang mengajarkan dan kepada siapa diajarkan. maka lakukanlah sholat-sholat sunnat seperti sunat Awwabin (di antara waktu Maghrib dan Isya'). Untuk keluar dari khilaf bagi sesiapa yang hendak bersholat. Sembahyang sunat muthlaq ini boleh dikerjakan pada bila-bila masa sahaja sama ada pada Malam Nishfu Sya'baan atau pada malam-malam yang lain. Perkara-perkara ini tidak patut sama sekali diperselisihkan atau ditentang. selagi mana menjaga akhlak Islam. Wallahu A'lam . berzikir atau membaca Al-Quran bergantung kepada kemampuan individu. sembahyang tahajjud. Maka dengan perbuatan mereka itu. tetapi kita lebih suka membicarakan adakah boleh melakukan amalan pada malam nisfu Sya'ban atau tidak. Mereka menghidupkan malam tersebut dengan beribadat seperti sembahyang sunat dan berdoa dengan cara bersendirian. duduk diam sahaja tidak diendahkan. Ada pun cara kita sekarang ini menghidupkan Malam Nishfu Sya'baan dengan membaca Al-Quran seperti membaca surah Yaasiin. Inilah akibatnya jika tidak mempunyai kefahaman jitu dalam ikhtilaf serta ujub dengan diri sendiri dalam ilmu yang dimiliki. mereka beribadat dengan bersungguh-sungguh pada Malam Nishfu Sya'baan. Biarlah manusia lain ingin beramal sedayanya tanpa kita sibuk menutup jalan-jalan kebajikan ini. Sama ada hendak solat sunnah.Menyebut al-Qasthalani dalam kitabnya al-Mawahib al-Ladunniyah. ada yang mensabitkannya seperti Hujjatul Islam al-Ghazali dan ada yang memandangnya sebagai bid'ah yang keji. * Sebahagiannya lagi melakukannya dengan cara bersendirian. akhirnya sembahyang witir atau sembahyang sunat muthlaq . Semuanya adalah dibenarkan selagi mana tidak melanggar syara'. berzikir dan berdoa dengan berhimpun di masjid-masjid atau rumah-rumah persendirian sama ada secara berjemaah atau perseorangan adalah tidak jauh berbeza dengan apa yang dilakukan oleh para tabi'in itu. kita lebih risau jika digolongkan di kalangan mereka yang menentang apabila perbuatan makruf dilakukan. maka berlaku khilaf antara ulama kita. Amiin. Semoga Allah menggolongkan kita di kalangan mereka yang mendapat pengampunan dan rahmatNya pada malam tersebut. manakala apabila perbuatan mungkar dilakukan. Bahawa para tabi'in daripada penduduk Syam seperti Khalid bin Ma'dan dan Makhul. Na'udzubillah min zalik. Khilaf berlaku pada pengkhususan sholat yakni memandang adanya satu sholat khusus malam tersebut seperti tarawih atau sholat hari raya. Berlapang dadalah jika pihak lain tidak bersetuju dengan kita. Semoga kita sama-sama dapat menggarap kemuliaan malam Nisfu Sya'ban yang menjelang.

Hanya perlu diketahui ada perbedaan pendapat. Dengan hadirnya Sya'ban berarti tinggal sebulan lagi kita akan kedatangan tamu istimewa 'syahru Ramadhan'. Dan dalam redaksinya Ibnu Majah: "Nabi pernah puasa (penuh) di bulan Sya'ban dan Ramadan. Namun tak ada kejelasan. Persoalan boleh atau tidak melakukan puasa sebulan penuh di bulan Sya'ban. Berapa harikah yang disunahkan oleh Rasulullah? Apakah baik jika kita puasa sebulan penuh? Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih. tepatnya berapa hari yang disunnahkan berpuasa." Dalam redaksi lain: "Tidak pernah Rasulullah melakukan puasa sunnah sebulan penuh kecuali di bulan Sya'ban. itu bolehboleh saja. Kelompok yang memakruhkan menggunakan hadis: "Tiada puasa setelah separuh dari Sya'ban hingga masuk Ramadan. Jawab: Bulan Sya'ban adalah bulan di saat Nabi Muhammad saw melakukan puasa sunnahnya yang terbanyak. Ibnu Majah). Perbedaan ini terjadi dikarenakan adanya 2 hadis yang berbeda." Sementara yang tidak memakruhkan mendasarkan pada beberapa hadis (di antaranya): Diriwayatkan dari Umi Salmah: "Saya tak pernah melihat Rasulullah puasa dua bulan berturut-turut kecuali di bulan Sya'ban dan Ramadan.Fiqih dan Keutamaan Puasa Sya'ban & Nisfu Sya'ban Kamis." (Riwayat Ahmad. antara yang memakruhkan puasa pada paruh kedua (setelah tanggal 15) Sya'ban. 21/6/12) kita memasuki awal Sya'ban 1433 H. Tidak ada dalil yang mengharamkan. Tirmidzi. Di bulan-bulan lain. Nabi tidak melakukan puasa (sunnah) sebanyak di bulan Sya'ban. ada yang tidak. berikut kami sampaikan kajian seputar Sya'ban. Tanya: Saya ingin menanyakan tentang puasa Sya'ban. 21 Juni 2012 Hari ini (Kamis. Sebagai bekal untuk meningkatkan amal ibadah di bulan Sya'ban ini. Nasa'i. Abu Daud." .

Pendapat yang paling kuat adalah keterangan yang sesuai dengan hadis dari Usamah bin Zaid. Masa sekarang ini tidak ada kesulitan lagi untuk mengetahui awal bulan (atau akhir bulan) karena kecanggihan teknologi. boleh-tidaknya berpuasa sebulan penuh di bulan Sya'ban. Bahwasanya larangan puasa sehari-dua hari sebelum Ramadan itu untuk menghindari keragua-raguan. mengingat adanya banyak riwayat tentang puasa ini. 3. Jadi pada aslinya puasa sebulan penuh di Sya'ban itu tetap disunnahkan. An Nasa‟i. saya belum pernah melihat Anda berpuasa dalam satu bulan sebagaimana Anda berpuasa di bulan Sya‟ban. Hikmah Puasa Sya'ban Ulama berselisih pendapat tentang hikmah dianjurkannya memperbanyak puasa di bulan Sya‟ban. Kembali ke persoalan semula. Ini adalah bulan dimana amal-amal diangkat menuju Rab semesta alam. jika sudah tahu kapan awal Ramadan. Ini dengan alasan: 1. Padahal puasa Ramadan itu harus jelas niatnya: niat puasa Ramadan. Karena pada hari-hari itu sudah dekat awal Ramadan. saya dalam kondisi berpuasa. Dan saya ingin ketika amal saya diangkat. bulan antara Rajab dan Ramadhan. belum diketahui dengan jelas kapan akhir Sya'ban dan awal Ramadan). dan sanadnya dihasankan Syaikh Al Albani) Malam Nishfu Sya’ban . maka tidak apaapa melakukan puasa sampai akhir Sya'ban. Ini tujuannya untuk menghindari hari "syak" (hari yang mendekati Ramadan. beliau bertanya: “Wahai Rasulullah. Ahmad. Nabi shallallahu „alaihi wa sallam bersabda: “Ini adalah bulan yang sering dilalaikan banyak orang. Kalaupun sehari-dua hari di akhir Sya'ban itu tidak diperbolehkan. 2.” (HR. Ada hadis yang menunjukkan bolehnya puasa Sya'ban sebulan penuh (seperti tersebut di atas).Demikianlah perbedaan itu muncul. ada ulama yang menganggap dhaif hadis yang memakruhkan puasa di paruh kedua Sya'ban. pendapat yang membolehkan lebih cocok diikuti. itu karena untuk menghindari ketidakjelasan. Karena ada hadis lain lagi yang melarang puasa sehari-dua hari sebelum Ramadan. Perlu diketahui juga. Dengan demikian.

Al Hafidz Abu Syamah mengatakan: Al Hafidz Abul Khithab bin Dihyah –dalam kitabnya tentang bulan Sya‟ban– mengatakan. dimana Nabi shallallahu „alaihi wa sallam bersabda.Ulama berselisish pendapat tentang status keutamaan malam nishfu Sya‟ban. Mak-hul. terdapat keutamaan khusus untuk malam nishfu Sya‟ban. Syaikh Abdul Aziz bin Baz juga mengingkari adanya keutamaan bulan Sya‟ban dan nishfu Sya‟ban. Adapun hadis yang menyebutkan keutamaan shalat di malam nishfu Sya‟ban. “Terdapat beberapa hadis dhaif tentang keutamaan malam nishfu Sya‟ban. Pendapat ini berdasarkan hadis shahih dari Abu Musa Al Asy‟ari radhiallahu „anhu. Syaikhul Islam mengatakan. tidak ada keuatamaan khusus untuk malam nishfu Sya‟ban. “…pendapat yang dipegangi mayoritas ulama dan kebanyakan ulama dalam Madzhab Hambali adalah meyakini adanya keutamaan malam nishfu Sya‟ban. . „Tidak terdapat satupun hadis shahih yang menyebutkan keutamaan malam nishfu Sya‟ban‟.” (Al Ba‟its „ala Inkaril Bida‟. Setidaknya ada dua pendapat yang saling bertolak belakang dalam masalah ini. dulu para tabi‟in penduduk Syam. Beliau mengatakan.” (At Tahdzir min Al Bida‟. kecuali orang musyrik dan orang yang bermusuhan. At Thabrani. Ibn Majah. seperti Khalid bin Ma‟dan. sebagaimana keterangan para ulama (pakar hadis). dan dishahihkan Al Albani). mereka memuliakannya dan bersungguh-sungguh dalam beribadah di malam itu…” (Lathaiful Ma‟arif. Mereka menyatakan bahwa semua dalil yang menyebutkan keutamaan malam nishfu Sya‟ban adalah hadis lemah. 23:123) Ibn Rajab mengatakan. Berikut keterangannya: Pendapat pertama. dan beberapa tabi‟in lainnya. yang tidak boleh dijadikan landasan. Hal. Statusnya sama dengan malam-malam biasa lainnya. Maka Dia mengampuni semua makhluknya. Setelah menyebutkan beberapa waktu yang utama. “Sesungguhnya Allah melihat pada malam pertengahan Sya‟ban. “Terkait malam nishfu Sya‟ban. 247). serta dibenarkan oleh berbagai riwayat dari para sahabat dan tabi‟in…” (Majmu‟ Fatawa. 33). 11) Pendapat kedua. Hal. Hal.” (HR. “Para ulama ahli hadis dan kritik perawi mengatakan. Luqman bin Amir. Mengingat adanya banyak hadis yang terkait masalah ini. semuanya statusnya palsu. Ini juga sesuai keterangan Imam Ahmad.

Al Bukhari dan Muslim) Aisyah mengatakan.” (H. dan terkadang beliau tidak puasa terus.R. di antara amalan tersebut adalah: Pertama. An Nasa‟i dan sanad-nya disahihkan Syaikh Syu‟aib Al Arnauth) Ummu Salamah radhiallahu „anha mengatakan. hingga kami katakan: Beliau tidak melakukan puasa. Di antara hadis tersebut adalah: Dari Aisyah radhiallahu „anha. saya juga tidak melihat beliau berpuasa yang lebih sering ketika di bulan Sya‟ban.” (HR. “Terkadang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam puasa beberapa hari sampai kami katakan. memperbanyak puasa sunnah selama bulan Sya‟ban Ada banyak dalil yang menunjukkan dianjurkannya memperbanyak puasa di bulan Sya‟ban. beliau mengatakan.AMALAN SUNAH KETIKA SYA’BAN Pertanyaan: Assalamu‟alaikum Apakah ada amalan khusus ketika Sya’ban? Mohon pencerahannya. Al Bukhari dan Msulim) Aisyah mengatakan. Dari: Ariqqa Jawaban: Wa‟alaikumussalam Ada beberapa hadis shahih yang menunjukkan anjuran amal tertentu di bulan Sya’ban. Jika hilal tidak kelihatan. “Belum pernah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa satu bulan yang lebih banyak dari pada puasa bulan Sya‟ban. Terkadang hampir beliau berpuasa Sya‟ban sebulan penuh. Dan saya tidak pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa sebulan penuh kecuali di bulan Ramadhan. Abu Daud. . tidak sebagaimana perhatian beliau terhadap bulan-bulan yang lain. beliau genapkan Sya‟ban sampai 30 hari. “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan perhatian terhadap hilal bulan Sya‟ban.” (HR. „Beliau tidak pernah tidak puasa. Kemudian beliau berpuasa ketika melihat hilal Ramadhan. Ahmad.

melebihi puasa di bulan lainnya. Setidaknya ada dua pendapat yang saling bertolak belakang dalam masalah ini. kemudian beliau sambung dengan Ramadhan. terdapat keutamaan khusus untuk malam nishfu Sya‟ban. semuanya statusnya palsu. dimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. . Pendapat yang paling kuat adalah keterangan yang sesuai dengan hadis dari Usamah bin Zaid. yang tidak boleh dijadikan landasan. dan dishahihkan Al Albani). An Nasa‟i dan disahihkan Al Albani) Hadis-hadis di atas merupakan dalil keutamaan memperbanyak puasa di bulan Sya’ban. bulan antara Rajab dan Ramadhan. Ini adalah bulan dimana amal-amal diangkat menuju Rab semesta alam. 33). Berikut keterangannya: Pendapat pertama. Hal. Ibn Majah. beliau bertanya “Wahai Rasulullah. saya belum pernah melihat Anda berpuasa dalam satu bulan sebagaimana Anda berpuasa di bulan Sya‟ban. dan sanadnya dihasankan Syaikh Al Albani) Kedua.” (HR. “Para ulama ahli hadis dan kritik perawi mengatakan.“Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam belum pernah puasa satu bulan penuh selain Sya‟ban. sebagaimana keterangan para ulama (pakar hadis). Mereka menyatakan bahwa semua dalil yang menyebutkan keutamaan malam nishfu Sya‟ban adalah hadis lemah. Statusnya sama dengan malam-malam biasa lainnya. Al Hafidz Abu Syamah mengatakan: Al Hafidz Abul Khithab bin Dihyah –dalam kitabnya tentang bulan Sya‟ban– mengatakan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Ini adalah bulan yang sering dilalaikan banyak orang. Pendapat ini berdasarkan hadis shahih dari Abu Musa Al Asy‟ari radhiallahu ‘anhu.” (Al Ba’its ‘ala Inkaril Bida’. Syaikh Abdul Aziz bin Baz juga mengingkari adanya keutamaan bulan Sya‟ban dan nishfu Sya‟ban. At Thabrani. “Terdapat beberapa hadis dhaif tentang keutamaan malam nishfu Sya‟ban. kecuali orang musyrik dan orang yang bermusuhan.” (At Tahdzir min Al Bida’. memperbanyak ibadah di malam nishfu Sya’ban Ulama berselisish pendapat tentang status keutamaan malam nishfu Sya‟ban. Adapun hadis yang menyebutkan keutamaan shalat di malam nishfu Sya‟ban. “Sesungguhnya Allah melihat pada malam pertengahan Sya’ban.” (HR. saya dalam kondisi berpuasa.” (HR. Ahmad. 11) Pendapat kedua. Hal. Apa Hikmahnya? Ulama berselisih pendapat tentang hikmah dianjurkannya memperbanyak puasa di bulan Sya‟ban. Dan saya ingin ketika amal saya diangkat. Maka Dia mengampuni semua makhluknya. „Tidak terdapat satupun hadis shahih yang menyebutkan keutamaan malam nishfu Sya‟ban‟. An Nasa‟i. Beliau mengatakan. mengingat adanya banyak riwayat tentang puasa ini. tidak ada keuatamaan khusus untuk malam nishfu Sya‟ban.

com/amalan-sunah-ketika-syaban/#ixzz1zi1kteds Read more about AQIDAH by www. Keterangan lebih lengkap tentang amalan malam nisfu Sya‟ban. bisa anda simak di Shalat Nishfu Sya’ban Baca selengkapnya: http://www. Mak-hul. “Terkait malam nishfu Sya‟ban. 23:123) Ibn Rajab mengatakan.Setelah menyebutkan beberapa waktu yang utama. “…pendapat yang dipegangi mayoritas ulama dan kebanyakan ulama dalam Madzhab Hambali adalah meyakini adanya keutamaan malam nishfu Sya‟ban.konsultasisyariah. 247). Ini juga sesuai keterangan Imam Ahmad. Mengingat adanya banyak hadis yang terkait masalah ini. Syaikhul Islam mengatakan. Luqman bin Amir. Hal. seperti Khalid bin Ma‟dan. dan beberapa tabi‟in lainnya. mereka memuliakannya dan bersungguh-sungguh dalam beribadah di malam itu…” (Lathaiful Ma’arif. dulu para tabi‟in penduduk Syam.konsultasisyariah.com . serta dibenarkan oleh berbagai riwayat dari para sahabat dan tabi‟in…” (Majmu’ Fatawa.