Anda di halaman 1dari 7

ahmadhafidh@iainsurakarta

Dini hari kelima agresi militer Belanda I 25 Juli 1947....

Malam itu kondisi hadratus syaikh makin kritis... pukul 03.45... beliau menghembuskan napas terakhirnya di usia 72 tahun. Pendarahan di otak menggerus ketahanan fisiknya...

Pada 6 Februari 1906... Hasyim Asyari mendirikan pesantren di kawasan bernama Tebuireng, wilayah yang dihuni pelacur, penjudi, dan pemabuk, yang memang sengaja dibiarkan berkembang oleh Belanda pada saat itu.
Abah, bukankah Islam itu rahmatan lil alamin, agama yang mengajarkan kebaikan sesuai dengan perikemanusiaan. Dan pesantren adalah salah satu alat untuk menyampaikan ajaran kebaikan itu. Kalau kita percaya ajaran yang dibawa Islam adalah baik dan bisa menerangi sesuatu yang gelap, kenapa harus khawatir dengan pesantren yang akan tercemar nama baiknya, jelas Hasyim kepada sang ayah, Kiai Asyari. Selain mengembangkan kegiatan agama dan pertanian di Tebuireng, Hasyim aktif melakukan syiar Islam. Popularitas Ponpes Tebuireng yang terus menanjak membuat kalangan politisi, seperti Soekarno, Hatta, dan Tan Malaka, tertarik datang ke tempat tersebut untuk berdiskusi

Perkembangan agama Islam di Tanah Air pun memunculkan adanya perbedaan pandangan antara kalangan pesantren dan ulama modern, yang kala itu dinaungi Muhammadiyah (KH Ahmad Dahlan) dan PSII (HOS Cokroaminoto). Perbedaan tersebut meminggirkan ulama pesantren dari pertemuan para ulama se-Tanah Air. Para aktivis kalangan pesantren membentuk organisasi massa yang menampung jemaah pesantren. Berdirilah Nahdlatul Ulama (NU) pada 31 Januari 1926. Kiai Hasyim Asyari sebagai rais akbar dan Kiai Hasan Gipo sebagai Ketua Tandzfidiyah. Meski berada di NU, Hasyim Asyari tetap memosisikan diri untuk bersikap netral. Ia berusaha mengobarkan semangat persatuan antarmuslim. Dalam usaha tersebut, Hasyim mensyiarkan gagasan ahlusunnah waljamaah, yang kemudian diterima sebagian kalangan meski tidak sedikit pula yang menentang.

Ketika NU mulai masuk pergerakan nasional, Hasyim dianggap menjadi salah satu tokoh pemersatu kalangan muslim di Tanah Air. Ia selalu menekankan penguburan sikap fanatisme dan seluruh umat mulai berpikir untuk merebut kemerdekaan.

Hasyim mengobarkan semangat jihad untuk memerangi penjajah Belanda maupun Jepang. Melalui putranya, Wahid Hasyim, Kiai Hasyim mampu menyatukan perbedaan pendapat antara M Yamin, Soekarno, dan Soepomo, dalam perumusan dasar negara. Ketika Belanda mencoba menjajah kembali, NU mengadakan perlawanan. Hasyim Asyari menyerukan jihad yang kemudian disambut seluruh umat muslim.

Untuk mengemban amanat inilah lahirnya seorang putra bernama Muhammad Hasyim bin Asyari... 14 Februari 1871...

Sang Pembelah Zaman