P. 1
Amanat Pembina Upacara Bendera

Amanat Pembina Upacara Bendera

|Views: 929|Likes:
Dipublikasikan oleh nunung_ernia

More info:

Published by: nunung_ernia on Nov 11, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2014

pdf

text

original

May 18, '09 4:41 AM untuk semuanya Rumah saya sekarang tepat berada di sebuah Sekolah Dasar Negeri.

Jadi kalo jam sekolah...seperti ada semacam constant noise gitu. Suara gabungan beratus-ratus anak yang bicara, teriak, bahkan nangis. Terutama pada jam istirahat. Amanat Pembina Upacara Bendera Kadang juga terdebngar suara guru yang sedang mengajar, marah-marah, ataupun ceramah. Nah...untuk urusan ceramah itu saya suka dengerin...nguping lebih tepatnya. Terutama di hari Senin...ketika dilaksanakannya upacara bendera. Dan dari ribuan kali upacara bendera yang digelar...amanat pembina upacara-nya kebanyakan berbicara tentang: 1. Kebersihan "Anak-anak...jagalah kebersihan. Buanglah sampah pada tempatnya. Kalo ada sampah di jalan pungutlah, lalu buang ketempatnya. Kebersihan itu sebagian dari iman. Bla...bla...bla..." Bosen. 2. Ketertiban "Kalo upacara bendera yang tertib. Jangan ngobrol. Yang mau ngobrol silakan keluar" atau "Harus rapi barisnya kalo upacara. Harus tertib. Harus khidmat. Bla...bla...bla.." Bosen. 3. Tata Krama "Sebagai siswa sekolah, kalian harus menjaga sikap dan perilaku. Tidak boleh ngomong kasar! Unjang anjing. Tidak boleh itu...ngarti teu bebel???!!! No comment. 4. Kerajinan Maksudnya rajin gitu...bukan kerajinan tangan. "Kalian itu pelajar...kewajibannya belajar yang baik. Jangan jadi pelajo...yang kerjanya lalajo tipi" Siap, bu!!! 5. Ya kitu weh. Kebayang Disiplin lah...

Hari ini saya menyadari kalo memang ternyata amanat pembina upacara bendera dari saya SD sampai SMA, isinya itu-itu doang. Kecuali bila upacaranya pas atau deket-deket momen spesial seperti hari besar atau hari nasional. Lalu saya mulai berpikir. Sebenernya masih penting ngga sih upacara bendera. Da gitu-gitu aja. Malah cuma jadi semacam rutinitas yang harus dilakukan tanpa memaknai bahkan mengerti inti tujuannya. Dulu aja saya kalo pas upacara bendera kerjanya cuma ngobrol dan ngeceng. Itu kalo saya ngga jadi petugas upacara. Semacam acara ramah tamah ama kelas lain gitu lah. Mana saya kerjanya telat mulu kalo upacara. Saking seringnya telat upacara...sampai sekarang saya masih

suka

mimpi

telat

upacara

bendera.

Aneh...

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->