Anda di halaman 1dari 19

S I.

JUDUL PERCOBAAN

: IDENTIFIKASI MIKROBA

II. TUJUAN PERCOBAAN : - Mengamati morfologi dan fisiologi mikroba Membuat pewarnaan bakteri dan menerangkan reaksi kimia yang terlihat serta perbedaan reaksi yang terjadi. III. TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Identifikasi Mikroba Lingkungan Mikroorganisme yang berbentuk bakteri mampu berada di berbagai tempat baik melalui udara, bercampur dalam padatan dan berpindah tempat mengikuti aliran air atau melekat pada benda-benda yang cocok untuk tumbuh dan berkembang. Bakteri tumbuh dan berkembang pada lingkungan karena adanya nutrien yang tersedia, suhu yang sesuai, keasamanatau kebasaan (pH) tempat tumbuh, kandungan udara dan kelembaban udara. Bakteri-bakteri pemicu korosi seperti bakteri sulfur dalam system air adalah mikroorganisme yang dapat menimbulkan korosi, perubahan warna dan kerusakan materi. Dalam kondisi aerobik atau anaerobik bakteri dapat mereduksi sulfat menjadi sulfida yang selanjutnya menimbulkan korosi pada permukaan logam. Gabungan berbagai sel-sel mikroorganisme atau biofilm melekat kuat pada permukaan logam. Proses pelekatan ini disertai oleh penumpukan bahan-bahan organik yang diselubungi oleh polimer ekstraseluler. Mikroba di lingkungan pada umumnya berada dalam populasi campuran, sulit ditemukan mikroba dijumpai sebagai spesies tunggal. Untuk itu dibutuhkan metode isolasi agar dapat mencirikan dan mengidentifikasi suatu mikroorganisme tertentu. Pertama kali harus dapat dipisahkan dari mikroorganisme lainnya yang dijumpai dalam habitatnya, lalu ditumbuhkan menjadi biakan murni. Terdapat dua metode untuk memperoleh biakan murni yaitu teknik cawan gores pada pengenceran organisme sehingga dapat dipisahkan hanya spesies tertentu berada sebagai sel tunggal. Dengan demikian dapat diperoleh cirri-ciri kultural, morfologis, fisiologis, maupun serologis (Karliana 2009 ).

3.1.1

Mikroba

3.1.1.1 Bakteria Umumnya uniseluler / sel tunggal, tidak mempunyai klorofil, berkembang biak dengan pembelahan sel secara transversal atau biner. Hidup bebas secara

kosmopolitan dimana mana, khususnya di udara, di tanah,di dalam air, pada bahan makanan, pada tubuh manusia, hewan ataupun tanaman. Adapun yang hidup bersimbiosis dengan jasad hidup lain, baik hewan maupun tanaman. 3.1.1.2 Jamur (Fungi) Ada yang berbentuk uniseluler, tetapi umumnya berbentuk filamen atau serat yang disebut hifa atau miselia. Beberapa jenis dapat membentuk tubuh buah, yaitu kumpulan massa hifa menyerupai jaringan. Tidak berklorofil, karenanya hidup secara saprofik, beberapa parasitik, hidup bebas dengan bersimbiosis dengan jasad lain, baik dengan alge ataupun dengan tanaman tinggi. Hidup tersebar dengan luas, kadang kosmopolitan, baik di udara, di dalam air dan pada bahan bahan lainnya, khususnya pada bahan makanan. Termasuk ke dalam divisi Mycophyta mempunyai banyak kelas antara lain: Mucorales, Entomophthorales, Chytridiales,

Blastcocladiales, Saprolegniales, Endomycetales dan sebagainya. Beberapa jenis jamur : 1. 2. 3. 4. Rizhopus oryzae ( Jamur tape ) Rizhopus oligosporus ( Jamur tempe ) Rizhopus stoloniferus ( Jamur tempe ) Candida utilitis ( Penghasil protein PST )

(Unus,1996)

3.2

Pewarnaan Gram Pewarnaan Gram atau metode Gram adalah suatu metode empiris untuk

membedakan spesies bakteri menjadi dua kelompokbesar, yakni gram positif dan gram negatif, berdasarkan sifat kimia dan fisik dinding selmereka. Metode ini diberi nama berdasarkan penemunya, ilmuwan Denmark Hans Christian Gram (18531938) yang mengembangkan teknik ini pada tahun 1884 untuk membedakan antara pneumokokus dan bakteri Klebsiellapneumoniae. Bakteri Gram-negatif adalah bakteri yang tidak mempertahankan zat warna metil ungu pada metode pewarnaan

Gram. Bakteri gram positif akan mempertahankan zat warna metal ungu gelap setelah dicuci dengan alkohol, sementara bakteri gram negatif tidak. Pada uji pewarnaan gram, suatu pewarna penimbal (counterstain) ditambahkan setelah metal ungu, yang membuat semua bakteri gram negatif menjadi berwarna merah atau merah muda. Pengujian ini berguna untuk mengklasifikasikan kedua tipe bakteri ini berdasarkan perbedaan struktur dinding sel mereka. a. Bakteri Gram Negatif Bakteri gram negatif adalah bakteri yang tidak mempertahankan zat warna metal ungu pada metode pewarnaan Gram. Bakteri gram positif akan

mempertahankan warna ungu gelap setelah dicuci dengan alkohol, sementara bakteri gram negatif tidak. b. Bakteri Gram Positif Bakteri gram positif adalah bakteri yang mempertahankan zat warna metal ungu sewaktu proses pewarnaan Gram. Bakteri jenis ini akan berwarna biru atau ungu di bawah mikroskop, sedangkan bakteri gram negatif akan berwarna merah muda. Perbedaan klasifikasi antara kedua jenis bakteri ini terutama didasarkan pada perbedaan struktur dinding sel bakteri (Aditya,2010).

3.2.1 Zat Warna Pada umumya zat warna yang digunakan adalah senyawa-senyawa garam yang salah satu ionnya berwarna. Garam terdiri dari ion bermuatan positif dan ion bermuatan negatif. Senyawa senyawa kimia dapat digunakan untuk membedakan mikroba karena reaksinya dengan sel mikroba akan menghasilkan hasil yang berbeda. Zat warna pada umumnya dapat dibagi menjadi dua golongan yakni pewarnaan yang bersifat basa atau asam. Pada zat warna basa , merupakan bagian yang berperan membagikan warna yang dinamakan kroatofor dan mempunyai muatan positif. Sebaliknya zat warna asam bagian yang berperan memberikan zat warna mempunyai muatan negatif . Zat warna basa lebih banyak digunakan karena muatan negatif lebih banyak ditemukan peda diding sel, membran sel, sitoplasma sewaktu pewarnaan.

Muatan positif pada zat warna basa akan berikatan dengan muatan negatif dalam sel sehingga mikroorganisme terlihat jelas . Prosedur pewarnaan yang menghasilkan pewarnaan mikroba dinamakan pewarnaan positif . Dalam prosedur ini dapat digunakan zat warna basa yang

bermuatan positif maupun zat warna asam yang bermuatan negatif. Sebaliknya, pewarna negatif latar belakang di sekeliling mikroba diwarnai untuk meningkatkan kontras dengan mikroba yang tidak berwarna. Zat warna atau cat biologi adalah persenyawaan organik untuk mempunyai gugusan kromatofor dan gugusan auxokrom yang terikat dalam satu cincin benzena. Gugusan kromatofor merupakan gugusan yang dapat memberikan warna pada molekul cat, sedangkan auxokrom adalah zat yang dapat memberikan disosiasi elektrolit-elektrolit pada molekul cat sehingga cat beersifat lebih muah bereaksi. Tujuan dari perwarnaan adalah : Memudahkan melihat mikroba dengan mikroskop; Memperjelas ukuran dan bentuk mikroba; Melihat struktur luar dan struktur dalam bakteri, seperti dinding sel dan vakuola; Menghasilkan sifat-sifat fisik dan kimia khas dari bakteri dengan zat warna.

Ada berbagai macam teori yang menjelaskan bagaiman mekanisme pewarnaan mikroorganisme. Secara garis besar ada dua macam mekansme yakni: Berdasarkan atas mekanisme pengikatan kimia Mekanisme ini menurut Ehrlich, Mayer, Heiden-Hain, Giemsa, dan lain-lain. Menuurut teori pengikatan kimia, jaringan sel terdiri atas guguan bersifat basa dan gugusan bersifat asam , yang akan bereaksi dengan gugus asam atau gusus basa zat warna (konstituen sel merupakan protein atau asam amino yang merupakan senyawa atmofter ). Berdasarkan mekanisme pengikatan fisika Mekanisme ini menurut Fischer, appleyard, Freunlich dan lain lain. Menrut teori pengikatan fisika menyatakan bahwa peristiwa pengikatan warna merupakan proses absoprsi warna pada konstituen sel.

3.2.2 Faktor faktor yang Mengaruhi Pewarnaan Hasil pewarnaan tergantung beberapa faktor antara lain: 1. Fiksasi Sebelum mikroorganisme , khususnya bakteri di warnai harus dilakukan fiksasi terlebih dahulu. Cara yang paling banyak digunakan adalah cara fisik dengan pemanasan atau dengan freeze drying atau dapat juga dilakukan fiksasi dengan menggunakan agensia kimia. Agen kimia yang dapat dipakai antara lain sabun, fenol, dan formalin. Fiksasi perlu dilakukan sebelum perwarnaan mikroba berfungsi untuk : a.Merekatkan sel mikroba pada gelas objek b.Membunuh mikroorganisme secara cepat dan tidak menyebabkan perubahan perubahan bentuk dan strukturnya c.Mengubah afinitas (daya ikat ) zat warna d.Membuat sel- sel mikroba lebih kuat e.Mencegah otolisi sel f.Mempertinggi sifat reaktif gugus gugus tertentu .

2. Peluntur Zat Warna Peluntur zat warna adalah suatu senyawa yang menghilangkan warna dari sel yang telah diwarnai . Peluntur zat warna (decolorizer) berfungsi untuk menghasilakn kontras yang baik pada bayangan mikroskop. Ditinjau dari kekuatan ikatan antara sel dengan zat warna maka dikenal beberapa istilah, misalnya tahan asam , tahan alkohol dan tahan air. Istilah tahan asam digunakan bila zat warna telah diikat kuat oleh sel sehingga tidak dapat dilunturkan warnanya oleh asam, demikian pula tahan alkohol dan tahan air masing- masing tidak dapat dilunturkan oleh alkohol dan air.

3. Intensifikasi Pewarnaan Zat warna dapat diintensfikasi dengan beberapa cara misalnya dengan memertinggi kadar zat warna, mempertinggi temperatur pewarnaan (60-90 oC) dan memambah suatu mordan . Mordan adalah suatu zat kimia yang dapat menyebabkan sel - sel mikroba dapat diwarnai lebih intensif atau menyebabkan zat warna terikat

lebih kuat pada jaringan sel bila dibandingkan dengan cara pewarnaan tanpa di beri mordan.

4. Substrat Setiap zat warna apakah zat warna asam atau zat warna basa dapat bereaksi dengan konstituen konstituen sel tertentu. Oleh karena itu , substrat organik seperti lipida, protein, asamasam, nukleat dan karbohidrat juga mempengaruhi pewarnaan. Atas dasar macam zat warna yang diserap oleh sel, dapat dibedakan : Sel - sel yang basofil Sel - sel asidofil atau oksifil Sel - sel yang sundafonil

5. Zat Warna Penutup atau Zat Warna Lawan Zat Warna Penutup atau Zat Warna Lawan adalah suatu zat warna basa yang berbeda warnanya dengan zat warna mula- mula digunakan. Fungsi dari zat warna penutup adalah memberikan warna pada sel yang berbeda warnanya dengan zat warna mula mula (Waluyo 2010).

3.3 Aplikasi Karakterisasi Khamir yang Hidup pada Buah Kakao di Sulawesi Tengah Pada proses pengolahan biji kakao terdapat sejumlah tahapan yakni pemanenan, sortasi buah, pemeraman buah, pembelahan buah, fermentasi, penjemuran/pengeringan, sortasi biji, dan penyimpanan. Salah satu tahapan yang paling menentukan kualitas mutu akhir dari biji kakao adalah tahapan fermentasi. Dalam proses ini, ada mikroba yang terlibat dan besar peranannya dalam menentukan mutu dan kualitas produk biji kakao kering yang dihasilkan. Salah satu mikroba yang sangat besar peranannya dalam proses fermentasi biji kakao adalah khamir. Kelompok mikroba ini dapat memperbaiki dan meningkatkan aroma dan citarasa biji kakao pada saat penggarangan nantinya. Untuk memanfaatkan secara optimal kelompok mikroba ini, maka perlu dilakukan karakterisasi melalu inventarisasi dan identifikasi (Alwi, 2009).

Mulai

Buah kakao dicuci dengan air dan disterilisasi dengan etanol 90%

Dipindahkan ke dalam larutan HgCl2

Dibilas dengan aquadest

Potongan biji kakao diinokulasikan pada medium tumbuh yeast manithol

Diinkubasi pada suhu ruangan selama 7 hari

Dilakukan pewarnaan gram pada isolat khamir

Diidentifikasi genus dan spesies khamir

Selesai

Gambar 3.1 Flowchart Karakterisasi Khamir yang Hidup pada Buah Kakao (Alwi, 2009)

IV. METODOLOGI PERCOBAAN 4.1 Bahan dan Fungsi Adapun bahan yang digunakan dalam percobaan adalah : 1. Kristal Violet Fungsi : sebagai zat warna utama. 2. Larutan Iodin Fungsi : Untuk semakin merekatkan zat warna pada bakteri. 3. Safranin Fungsi : untuk mewarnai kembali sel yang kehilangan warna. 4. Aseton Alkohol Fungsi : untuk melunturkan warna utama. 5. Air Rendaman Lengkeng Fungsi : sebagai sampel yang akan diwarnai mikrobanya. 6. Air Parit Sei Brantas Fungsi : sebagai sampel yang akan diamati mikrobanya.

4.2 Alat dan Fungsi Adapun peralatan yang digunakan dalam percobaan adalah : 1. Kawat Inokulasi Fungsi : untuk mengambil mikroba dari media cair. 2. Pipet Tetes Fungsi : untuk mengambil bahan pewarna saat pewarnaan. 3. Kaca Benda Fungsi : tempat meletakkan mikroba untuk pengamatan di mikroskop. 4. Mikroskop Fungsi : untuk mengamati morfologi bakteri. 5. Lilin Fungsi : sumber api untuk proses fiksasi dan mensterilkan kawat inokulasi. 6. Penjepit Tabung Fungsi : untuk menjepit kaca benda saat proses pencucian. 7. Tisu Fungsi : mengeringkan wadah dari cairan tersisa.

8.

Kaca penutup Fungsi : Agar objek tidak bergerak dan mudah diamati di bawah mikroskop.

4.3

Prosedur Percobaan

4.3.1 Prosedur Percobaan Proses Pewarnaan Gram 1. Preparat diambil dari air rendaman lengkeng 20 jam dengan kawat inokulasi yang telah disterilkan dengan lilin. 2. Bakteri digoreskan ke kaca objek lalu dibiarkan kering di udara terbuka kemudian difiksasi. 3. 4. 5. Diamati di bawah mikroskop. Digambarkan hasil yang didapat. Preparat dibasahi dengan kristal violet lalu didiamkan 30-60 detik kemudian dimiringkan untuk membuang cairan berlebih lalu dicuci dengan air. 6. Kemudian dibasahi dengan iodin lalu didiamkan 30-60 detik kemudian dimiringkan untuk membuang cairan berlebih. 7. Lalu dicuci dengan air dan dilanjutkan dengan alkohol-aseton lalu didiamkan 30-60 detik kemudian dicuci dengan air. 8. Kemudian preparat dicuci dengan pewarna lengkap safranin dan dibiarkan selama 30 60 detik. 9. Preparat dimiringkan untuk membuang larutan sisa dan dicuci dengan air. 10. Preparat dikeringkan dengan tisu lalu diamati dengan mikroskop dan hasilnya digambarkan. 11. Ulangi prosedur untuk air rendaman lengkeng 40 jam.

4.3.2 Prosedur Percobaan Pengamatan Mikroba Lingkungan 4.3.2.1 Prosedur Pengamatan Mikroba Aquatik 1. Mikroskop diatur sedemikian rupa sehingga dapat digunakan dengan jelas dan baik, antara lain dengan membersihkan lensa dan cermin dengan tisu yang bersih serata penyinaran yang baik. 2. Kaca objek dibasahi dengan aquadest dan dilap dengan tisu.

3.

Dengan memakai pipet tetes, sampel air parit jalan Sungai Berantas diletakkan pada kaca objek.

4.

Preparat diamati di bawah mikroskop dengan perbesaran yang sesuai dan diatur sejelas mungkin.

5. 6.

Pengamatan dilakukan untuk tiap sampel, lalu digambar hasilnya. Hasil yang diperoleh dibandingkan dengan referensi yang ada agar mikroba tersebut dapat diidentifikasi.

4.4 4.4.1

Flowchart Percobaan Pengamatan Mikroba Lingkungan Akuatik Mulai

Mikroskop disiapkan dengan penyinaran yang baik

Kaca benda dan penutup dibersihkan

Sampel diambil menggunakan pipet tetes Diteteskan ke kaca benda

Ya

Diamati menggunakan mikroskop

Hasil dibandingkan dengan referensi

Apakah masih ada sampel lain ? Tidak Selesai Gambar 4.1 Flowchart Pengamatan Mikroba Lingkungan Akuatik

4.4.2 Pewarnaan Gram Mulai Preparat diambil dengan kawat inokulasi yang telah disterilkan dengan lilin Bakteri digoreskan ke kaca objek lalu dibiarkan kering di udara terbuka kemudian difiksasi Diamati di bawah mikroskop dan digambar hasilnya

Preparat dibasahi dengan kristal violet dan dibiarkan selama 30-60 detik

Preparat dimiringkan lalu dicuci dengan air

Preparat dibasahi dengan iodin dan dibiarkan selama 30-60 detik Preparat dimiringkan lalu dicuci dengan air

Preparat dibasahi dengan alkohol-aseton dan dibiarkan selama 30-60 detik Preparat dimiringkan lalu dicuci dengan air

Preparat dibasahi dengan safranin dan dibiarkan selama 30-60 detik

A
Preparat dimiringkan lalu dicuci dengan air Preparat dikeringkan Preparat diamati dengan mikroskop

Apakah preparat berwarna ungu? Ya Gram positif Tidak Gram negatif

Digambar hasil pengamatannya Selesai

Gambar 4.2 Flowchart Pewarnaan Gram

V. 5.1

HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Percobaan

5.1.1 Proses pewarnaan Gram Tabel 5.1 Hasil Pengamatan Proses Pewarnaan Gram Waktu Perendaman Gambar Sebelum Pewarnaan Setelah Pewarnaan Morfologi Bakteri

Sampel

Nama Bakteri

20 Jam Air Rendaman Lengkeng 40 Jam

Basil

Erwinia carotovora

Basil

Saccharomyces cerivisiae

5.1.2 Pengamatan Mikroba Lingkungan Tabel 5.2 Hasil Pengamatan Mikroba Lingkungan Sampel Gambar Bakteri Morfologi Bakteri Nama Bakteri

Air Parit Sei Brantas

Basil

Escherichia coli

5.2

Pembahasan

5.2.1 Pengamatan Mikroba Lingkungan Dari hasil pengamatan mikroba lingkungan, yaitu terhadap mikroba akuatik yang terdapat pada air parit Sei Brantas, setelah diamati di bawah mikroskop tampak bahwa mikroba yang terdapat pada sampel air parit Sei Brantas berbentuk diplobasil yaitu Escherichia coli. Ciri-cirinya : a. b. Merupakan batang gram negatif. Terdapat tunggal, berpasangan, dan dalam rantai pendek. c. d. e. f. Gambar 5.1 Escherichia coli Biasanya tidak berkapsul, tidak berspora. Motil atau tidak motil, peritrikus. Aerobik, anaerobik fakultatif. Penghuni normal usus, seringkali

menyebabkan infeksi.

Teori menjelaskan bahwa Escherichia coli dapat dipindahsebarkan melalui air yang tercemar tinja atau air seni orang yang menderita infeksi pencernaan, sehingga dapat menular pada orang lain. Infeksi yang timbul pada pencernaan akibat dari serangan bakteri Escherichia coli pada dinding usus menimbulkan gerakan larutan dalam jumlah besar dan merusak kesetimbangan elektrolit dalam membran mucus. Hal ini dapat menyebabkan penyerapan air pada dinding usus berkurang dan terjadi diare (Sofyan, 2010). 5.2.2 Pewarnaan Gram Dari hasil pengamatan terhadap hasil percobaan proses pewarnaan gram, terlihat koloni mikroba berbentuk basil membentuk rangkaian sel-sel seperti rantai dengan warna merah. Pada sampel air rendaman lengkeng 20 jam diperoleh bakteri Erwinia carotovora sedangkan pada sampel air rendaman lengkeng 40 jam diperoleh mikroba berbentuk bundar, panjang, lonjong berwarna bening yaitu fungi Saccharomyces cerevisiae. Erwinia carotovora merupakan bakteri gram negatif yang menghasilkan pigmen kehitaman, tidak menghasilkan spora dan tidak berkapsul, bergerak dengan

flagella, Erwinia carotovora tumbuh dengan optimum pada suhu 27 oC (Fitrasuma, 2010). Ciri-cirinya: a. Bentuk batang, umumnya rangkaian sel rantai b. Tidak mempunyai kapsul dan spora c. Bergerak dengan flagella d. Bersifat gram negatif e. Suhu optimal perkembangan bakteri 27 oC Gambar 5.2 Erwinia carotovora Saccharomyces cerevisiae merupakan fungi gram positif yang terlihat seperti bintik-bintik transparan dan akan berwarna bila ditetesi dengan metylen biru. Saccharomyces cerivisiae merupakan organism eukariotik (Monruw, 2011). Ciri-cirinya: f. Bentuk batang, panjang, lonjong g. Merupakan sel eukariotik h. Berbentuk seperti bintik-bintik transparan i. Bersifat gram positif j. Pertumbuhan cepat Gambar 5.3 Saccharomyces cerivisiae Teori menjelaskan bahwa setelah melakukan tahapan-tahapan proses pewarnaan gram, kita akan mendapatkan warna yang khas, warna ungu kebiruan untuk bakteri gram positif yang menyerap pewarna kristal violet dan warna kemerahan untuk bakteri gram negatif yang menyerap larutan safranin. Bakteri gram positif adalah bakteri yang mempertahankan zat warna metil ungu sewaktu proses pewarnaan gram. Bakteri jenis ini akan berwarna biru atau ungu di bawah mikroskop. Sedangkan bakteri gram negatif akan berwarna merah atau merah muda karena tidak mempertahankan zat warna metil ungu pada metode pewarnaan gram (Lasantha, 2010).

Secara teori, bakteri yang terdapat pada lengkeng adalah bakteri Erwina carotovora (sumber). Sehingga bakteri yang terdapat pada rendaman lengkeng 20 jam secara praktek sesuai dengan teori, sedangkan pada rendaman lengkeng 40 jam menyimpang dari teori. Penyimpangan yang terjadi disebabkan karena ketidak telitian praktikan dalam melakukan pengamatan menggunakan mikroskop, maupun saat membandingkanya dengan referensi yang ada (Fitrahsuma, 2010). Adapun hasil pengamatan untuk pewarnaan gram diperoleh telah sesuai dengan teori dimana bakteri Erwina carotovora merupakan bakteri gram negatif dan Saccharomyces cerivisiae merupakan bakteri gram positif.

VI. KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan yang dapat diperoleh dari percobaan adalah :

1. Bakteri yang terdapat pada air rendaman lengkeng 20 jam adalah bakteri
gram negatif bernama Erwinia carotovora.

2. Bakteri yang terdapat pada air rendaman lengkeng 40 jam adalah bakteri
gram positif bernama Saccharomyces cerivisiae. 3. Dari hasil pengamatan proses pewarnaan gram, mikroba pada air rendaman lengkeng 20 jam berwarna merah yang menandakan bahwa bakteri tersebut merupakan bakteri gram negatif dan berbentuk rantai basil. 4. Dari hasil pengamatan proses pewarnaan gram, mikroba pada air rendaman kengkeng 40 jam berwarna ungu yang menandakan bahwa bakteri tersebut merupakan bakteri gram positif dan berbentuk basil panjang. 5. Bakteri yang terdapat pada air parit Sei Brantas adalah bakteri Escherichia coli. 6. Dari hasil pengamatan mikroba lingkungan, mikroba yang terdapat pada air parit Sei Brantas adalah mikroba berbentuk diplobasil.

6.2 Saran Adapun saran yang dapat disampaikan untuk praktikan selanjutnya, yaitu : 1. Sebaiknya praktikan lebih teliti lagi dalam melakukan pengamatan menggunakan mikroskop. 2. Sebaiknya praktikan lebih teliti lagi dalam membandingkan hasil yang diperoleh dari pengamatan dengan referensi yang ada. 3. Sebaiknya pada saat praktikum benar-benar diperhatikan prosedur pewarnaan terutama pada lama waktu dan urutan pewarnaan agar tidak terjadi kesalahan dan warna yang terlalu tebal. 4. Teliti dalam melakukan praktikum, terutama dalam menggunakan alat yang berada dilaboratorium dan penggunaan media yang telah disiapkan. 5. Mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan praktikum sebelum praktikum dimulai.

DAFTAR PUSTAKA

Adhi, K. D. 2008. Bakteri, Ciri ciri, Struktur, Perkembangbiakan, Bentuk dan Manfaatnya. http://gurungeblog.wordpress.com/. Diakses tanggal 28

September 2012. Dwidjoseputro, D. 1990. Dasar-dasar Mikrobiologi. Malang : Penerbit Djambatan. Fitrasuma. 2010. Busuk lunak (Soft Rot): Erwinia carotovora pv.carotovora(Jones) Dye. http://fitrahsuma08.student.ipb.ac.id/2010/06/20/busuk-lunak-soft-roterwinia-carotovora-pv-carotovora-jonesdye/. Diakses pada tanggal 14 Oktober 2012. Hazra, Fahrizal. 2011. Isolasi, Seleksi, Bahan Pembawa dan Formulasi Inokulum Thiobacillus spp. Diakses tanggal 28 September 2012. Lashanta. 2010. Pewarnaan Bakteri. http://www.biologid.blogspot.html/. Diakses tanggal 28 September 2012. Monruw. 2011. Morfologi Khamir. http://monruw.wordpress.com/2011/06/18/ morfologi-khamir/. Diakses pada tanggal 14 Oktober 2012. Sindo. 2012. Lengket, Nikmat dan Berkhasiat. http://www.okefood.com/read /2012/08/13/299/676800/lengkeng-nikmat-dan-berkhasiat. tanggal 14 Oktober 2012. Sofyan, M. 2010. Escherichia coli. http://forum.upi.edu/index.php?topic=15614.0. Diakses pada tanggal 14 Oktober 2012. Diakses pada

Syamsu, K. 2008. Mikroba. Bogor : Departemen Teknologi Industri Pertanian, Institut Pertanian Bogor (IPB).