Anda di halaman 1dari 14

BAB I

AKUISISI ANTARPERUSAHAAN DAN INVESTASI PADA ENTITAS LAIN PERKEMBANGAN STRUKTUR USAHA KOMPLEKS

A.

(GUNTUR) >> slide 1-10


Lingkungan usaha saat ini cukup kompleks. Kompleksitas tersebut muncul dari adanya transaksi usaha lintas kota maupun Negara, dimana tiap daerah memiliki risiko dan hukum yang berbeda, aturan pajak yang khusus, dan factor lainnya. Bentuk usaha yang sederhana dimana banyak perusahaan berkurang memiliki dibanding dua atau tiga pabrik lalu. kemudian Semakin atas menghasilkan produk untuk pasar regional atau local saja sudah beberapa dan dekade sebagai berkembangnya ukuran perusahaan, respons

lingkungan usaha yang kompleks, perusahaan lalu mengembangkan struktur organisasi dan struktur kepemilikan yang kompleks. Perluasan Usaha Sebagian besar perusahaan berusaha untuk memperluas usahanya sebagai cara untuk bertahan dan mendapatkan keuntungan. Pemilik dan manajer perusahaan memiliki kepentingan untuk meningkatkan ukuran perusahaan. Ukuran perusahaan ini menimbulkan skala ekonomis terkait dengan proses produksi maupun distribusi. Melalui perluasan ke pasar baru atau melalui akuisisi perusahaan lain yang sudah ada dipasar tersebut, perusahaan dapat mengembangkan potensi perolehan laba baru dan bagi industry yang memiliki siklus usaha dapat meningkatkan laba melalui diversikasi. Struktur Organisasi dan Tujuan Usaha Struktur organisasi yang kompleks dapat membantu mencapai tujuan perusahaan, seperti meningkatkan profitabilitas atau mengurangi risiko. Sebagai contoh, banyak perusahaan membentuk anak

perusahaan untuk melaksanakan aktivitas usaha tertentu. Anak perusahaan adalah perusahaan yang dikontrol oleh perusahaan lain, yaitu induk perusahaan, biasanya melalui kepemilikan mayoritas saham perusahaan. Karena anak perusahaan merupakan entitas legal yang terpisah, risiko induk perusahaan terkait dengan aktivitas anak perusahaan dibatasi. Perusahaan sering memindahkan piutangny ake anak perusahaan atau entitas bertujuan khusus yang kemudian menggunakan piutang tersebut sebagai jaminan untuk menerbitkan obligasi ke perusahaan lain. Pihak eksternal dapat mempunyai sebagian atau seluruh kepemilikan pada entitas tersebut, sehingga memungkinkan induk perusahaan yang memindahkan piutang untuk membagi beberapa risiko situasi, sehubungan keuntungan dengan pajak piutang dapat tersebut. diperoleh Dalam dengan

melakukan beberapa aktivitas melalui entitas terpisah. Struktur Organisasi, Akuisisi, dan Pertimbangan Etika Dalam beberapa kasus, manajer menggunakan struktur organisasi yang kompleks untuk memanipulasi pelaporang keuangan demi kepentingan pribadi. Banyak perusahaan ternama, mengambil keuntungan dari celah atau kekurangan dalam aturan pelaporan keuangan menggunakan anak perusahaan atau entitas lain untuk meminjam uang dalam jumlah besar tanpa menyajikan laporan utang di neracanya. Istilah Beberapa perusahaan telah mendirikan sangat entitas terkenal bertujuan khusus untuk memanipulasi laba. Entitas Bertujuan-Khusus menjadi belakangan ini karena adanya kasus penyalahgunaan entitas tersebut oleh sejumlah perusahaan. Entitas bertujuan-khusus (EBK) secara umum adalah sebuah alat pendanaan yang bukan merupakan entitas operasi secara substantive dan biasanya diciptakan untuk sebuah tujuan tertentu. EBK dapat berbentuk perseroan terbatas, konsorsium (trust), maupun persekutuan.

B.

PERLUASAN USAHA DAN BENTUK STRUKTUR


Sejarahnya, perusahaan melakukan ekspansi berdasarkan

ORGANISASI
pertumbuhan internal melalui pengembangan produk baru dan melakukan perluasan lini produk yang ada ke target pasar baru. Namun pada dekade belakangan ini, banyak perusahaan memilih melakukan perluasan dengan bergabung atau mengakuisisi perusahaan lain. Kedua pendekatan tersebut menimbulkan perubahan dalam struktur organisasi. Perluasan dari Dalam Sejalan dengan perluasa dari dalam, perusahaan sering menyadari adanya keuntungan untuk menjalankan usahanya yang semakin berkembang melalui anak perusahaan baru atau entitas lainnya, seperti persekutuan, joint ventures, atau entitas khusus. Pada sebagian besar situasi, segmen yang dapat diidentifikasi dari aktiva perusahaan yang ada ditransfer ke entitas baru, dan sebagai gantinya, perusahaan yang mentransfer menerima kepemilikan saham. Spin-off terjadi ketika kepemilikan dari anak perusahaan baru atau yang sudah ada didistribusikan ke pemegang saham induk tanpa melepaskan kepemilikan sahamnya di dinduk perusahaan. Split-off terjadi jika saham anak perusahaan ditukarkan dengan

saham induk perusahaan yang mengakibatkan pengurangan saham induk perusahaan yang beredar. Perluasan Melalui Penggabungan Usaha Sering kali perusahaan menemukan bahwa memasarkan produk baru atau masuk kedalam suatu area baru lebih mudah dengan melakukan perluasan atau penggabungan usaha dengan perusahaan lain dibanding melalui perluasan internal.

Suatu penggabungan usaha (Business Combination) terjadi ketika dua atau lebih perusahaan bergabung dalam satu kontrol yang sama. Konsep kontrol atau pengendalian berhubungan dengan kemampuan untuk mengarahkan kebijakan dan manajemen. Jenis penggabungan usaha yang ditemui dalam lingkungan usaha saat ini dan isi perjanjian penggabungan usaha semakin beragam seiring dengan semakin banyaknya perusahaan yang terlibat. Perusahaan membuat berbagai perjanjian formail dan informal yang dapat mempunyai satu atau lebih karakteristik penggabungan usaha. Perjanjian Informal, suatu perjanjian yang sederhana secara

personal kadang dibutuhkan untuk membangun sebuah hubungan baik jangka panjang dalam suatu usaha bersama. Informalitas dan kebebasan yang membuat perjanjian informal berjalan juga menjadi faktor kuat dalam proses penggabungan laporan keuangan dan membuatnya seolah-olah menjadi bagian dari satu perusahaan tunggal. Faktor lainnya dalam perjanjian informal adalah kontinuitas pemisahan kepemilikan dan kemudahan untuk mengakhiri perjanjian informal. Perjanjian Formal, biasanya disertai dengan perjanjian secara tertulis. Perjanjian ini menjelaskan persyaratan penggabungan usaha, termasuk bentuk perusahaan yang bergabung, pertukaran, disposisi efek yang beredar, dan hak serta kewajiban partisipan. Pelaksanaan perjanjian tersebut mengharuskan adanya pengakuan pada pembukuan salah satu atau lebih perusahaan yang bergabung.

(BASIR) >> slide 11-17


Frekuensi Penggabungan Usaha dan Entitas yang Kompleks Hanya sedikit perusahaan besar yang berfungsi sebagai satu entitas legal dalam lingkungan bisnis modern. Hampir semua perusahaan paling tidak mempunyai satu anak perusahaan, dengan banyak

perusahaan yang terdiversifikasi mempunyai beratus-ratus anak perusahaan. Struktur Organisasi dan Pelaporan Keuangan Ketika sebuah perusahaan mengembangkan atau mengubah struktur organisasinya baik melalui pengambil alihan perusahaan lain atau melalui divisi internal, struktur baru tersebut harus dievaluasi untuk menentukan prosedur pelaporan keuangan yang tepat. Berikut adalah beberapa pendekatan yang bisa diterapkan tergantung keadaan.
1.

Merger. Sebuah penggabungan usaha dimana asset dan

kewajiban dari perusahaan yang diambil alih digabungkan dengan asset dan kewajiban perusahaan yang mengambil alih tanpa menambah komponen organisasi.
2.

Kepemilikan

kendali

(controlling

ownership).

Suatu

penggabungan usaha dimana perusahaan yang diambil alih tetap beroprasi sebagai entitas legal yang terpisah dan sebagian besar saham biasanya dimiliki oleh perusahaan yang mengambil alih.
3.

Kepemilikan

minoritas

(minority

interest)

atau .

kepemilikan

nonpengendali

(noncontrolling

ownership)

Pembelian kepemilikan perusahaan lain kurang dari mayoritas (kurang dari 50%) tidak mengakibatkan timbulnya penggabungan usaha atau situasi pengendalian. Kepemilikan menguntungkan lainnya (other beneficial interest). Suatu perusahaan dapat memiliki kepimilikan pada entitas lain walaupun tanpa ada kepemilikan langsung pada entitas tersebut. Kepemilikan tersebut mungkin timbul karena adanya perjanjian yang dibuat oleh entitas tersebut atau melalui perjanjian operasi atau keuangan. Ketika kepemilikan timbul berdasarkan factor selain persentae kepemilikan, peraturan pelaporan dapat menjadi kompleks dan tergantung pada situasi. Secara umum, suatu perusahaan yang mampu membuat keputusan yang secara signifikan memengaruhi hasil dari aktifiktas entitas lain atau diharapkan mendapat mayoritas

dari laba rugi entitas tersebut dianggap sebagai penerima manfaat utama (primary beneficiary) entitas tersebut. Biasanya laporan keuangan entitas akan dikonsolidasikan dengan laporan keuangan primary beneficiary.

C.

PENCIPTAAN ENTITAS USAHA


Dalam kasus yang sederhana, suatu perusahaan mentransfer

asset, dan mungkin juga kewajibannya, ke entitas yang dibentuk dan dikendalikannya melalui kepemilikan mayoritas. Perusahaan mentransfer asset dan kewajibannya ke entitas yang dibentuknya pada nilai buku dan perusahaan yang mentransfer mengakui hak kepemilikan di entitas yang baru dibentuknya sebesar nilai buku asset bersih yang ditransfer. Pengakuan selisih lebih nilai wajar diatas nilai buku dari asset yang ditransfer pada pembukuan perusahaan yang mentransfer umumnya tidak diperbolehkan jika bukan transaksi yang wajar (arms length-transaction). Oleh karena itu, tidak ada keuntungan atau kerugian yang diakui dari transaksi transfer oleh perusahaan yang mentransfer. Tetapi, jika nilai asset yang ditransfer ke entitas yang baru dibentuk tersebut telah mengalami penurunan nilai sebelum terjadinya transfer dan nilai wajarnya lebih rendah disbanding nilai tercatatnya pada pembukuan perusahaan yang mentransfer, perusahaan yang mentransfer harus mengakui kerugian dari penurunan nilai dan mentransfer asset pada entitas baru pada nilai wajar yang lebih rendah tersebut. Entitas yang dibentuk memulai pencatatan untuk aktiva dan kewajiban yang ditransfer dengan cara biasa berdasarkan nilai buku pada saat transfer. Pelaporan keuangan berikutnya melibatkan konsolidasi dari laporan keuangan entitas yang dibentuk dengan laporan keuangan induk perusahaan. Secara keseluruhan, laporan keuangan konsolidasi memperlihatkan seakan-akan tidak pernah terjadi proses transfer.

D.

PENGGABUNGAN USAHA
Suatu penggabungan usaha terkait dengan penggabungan atas kepemilikan dua atau lebih perusahaan yang

pengendalian

sebelumnya merupakan entitas terpisah. Penggabungan usaha dapat mengambil satu dari beberapa bentuk penggabungan usaha dan dapat dilakukan dengan cara yang berbeda. Bentuk-bentuk Penggabungan Usaha Legal Merger adalah penggabungan usaha dimana hanya akan ada satu perusahaan yang bertahan dari berbagai perusahaan yang bergabung dan perusahaan lainnya dibubarkan.
Perusahaan AA Perusahaan AA Perusahaan BB

Legal Konsolidasi adalah penggabungan usaha dimana kedua perusahaan dibubarkan yang dan melakukan serta penggabungan kewajiban dari usaha kedua langsung perusahaan asset

ditransfer ke perusahaan yang baru dibentuk.


Perusahaan AA Perusahaan CC

Perusahaan

Akuisisi Saham terjadi ketika sebuah perusahaan mengakuisisi BB saham berhak suara perusahaan lain dan perusahaan-perusahaan yang terlibat tersebut melanjutkan operasi perusahaannya sebagai entitas legal terpisah, namun saling terkait.

Perusahaan AA

Perusahaan AA

Perusahaan BB

Perusahaan BB

Hubungan yang terjadi dalam akuisi saham disebut hubungan indukanak perusahaan. Induk perusahaan adalah perusahaan yang memiliki kendali atas perusahaan lain yaitu anak perusahaan, biasanya melalui kepemilikan mayoritas ke saham biasa. dan Untuk anak kepentingan pelaporan keuangan publik, induk

perusahaan menyajikan laporan keuangan konsolidasi seolah-seolah merupakan satu perusahaan tunggal. (MENYE) >> slide 18-22 Metode untuk Melakukan Penggabungan Usaha Penggabungan manajemen perjanjian usaha dapat dikatakan sebagai bersahabat jika dan perusahaan-perusahaan sehubungan dengan yang terlibat melakukan

persyaratan

penggabungan

merekomendasikan persetujuan dari pemegang saham. Sedangkan penggabungan usaha yang tidak bersahabat dapat dikatakan jika manajemen perusahaan-perusahaan yang terlibat tidak menyutujui persyaratan perusahaan penggabungan, melakukan dan manajemen offer secara dari salah satu tender langsung kepada

pemegang saham perusahaan lainnya. Prosedur spesifik yang digunakan dala akuntansi penggabungan usaha bergantung pada apakah proses penggabungan dilakukan dengan mengakuisisi aset atau saham berhak suara dari perusahaan lain. Akuisisi Aset, penggabungan semacam ini dapat mengambil bentuk seperti Legal Merger atau Konsilidasi. Perusahaan penjual umumnya

mendistribusikan aset atau efek yang diterimanya ke pemegang sahamnya dalam penggabungan usaha dari perusahaan pengakuisisi dan likuidasi, sehingga hanya perusahaan pengakuisisi sebagai entitas legalyang bertahan. Perusahaan pengakuisisi mencatat penggabungan usaha dengan mencatat tiap aset yang diperoleh, tiap kewajiban yang ditanggungnya dan aset atau efek yang diberikan dalam pertukaran. Akuisisi Saham, penggabungan usaha yang dilakukan melalui akuisisi saham tidak harus melibatkan akuisisi semua saham berhak suara yang beredar. Bagi satu perusahaan untuk mengendalikan perusahaan lain melalui kepemilikan saham, hanya diperlukan kepemilikan kepemilikan mayoritas (lebih dari 50%) dari saham berhak suara yang beredar.ketika satu pemegang saham memegang mayoritas dalam saham berhak suara, saham lain yang tersisa disebut sebagai kepemilikan minoritas atau kepemilikan nonpengendali.

Penilaian Entitas Usaha Nilai Masing-masing Aset dan Kewajiban, nilai dari masingmasing aset dan kewajiban suatu perusahaan biasanya ditentukan melalui penilaian (appraisal). Untuk beberapa pos, nilainya dapat ditentukan relatif mudah seperti, investasi yang diperdagangkan secara aktif dalam pasar efek, atau utang jangka pendek. Untuk pos lain, penilaian dapat sangat subjektif, sepertinilai tanah yang berada di daerah yang jarang terjadi penjualan. Selain itu, beberapa aset tak berwujud juga tidak dilaporkan dalam neraca. Nilai Laba Potensial, nilai kelangsungan usaha (going concern) menyebabkan lebih menguntungkan untuk mengoperasikan aset sebagai suatu entitas dibandingkan menjual secara sendiri-sendiri. Kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba sebagai perusahaan yang berjalan merupakan suatu hal penting dalam penilaian perusahaan. Ada 2 pendekatan untuk mengukur nilai ndari

laba masa depan suatu perusahaan yaitu: (1) Dinilai dari kelipatan dari labanya sekarang, (2) Menghitung nilai sekarang dari arus kas masa depan yang diharapkan akan dihasilkan perusahaan. Penilaian Kepentingan yang Dipertukarkan, ketika suatu perusahaan mengakuisisi perusahaan lain, harus diperhatikan nilai kepentingan (consideration) yang akan dipertukarkan. Tidak terlalu sulit jika kas yang digunakan dalam akuisisi, tetapi penilaian akan semakin sulit jika yang dipertukarkan adalah efek (surat berharga atau sekuritas), terutama jika efek tersebut adalah efek baru yang tidak dipredagangkan atau efek dengan fitur yang tidak biasa.

E.

AKUNTANSI

PEMBELIAN

UNTUK

PENGGABUNGAN USAHA
Pembelian suatu perusahaan pada dasarnya sama dengan pembelian aset atau kelompok aset lain. Ketika suatu aset dibeli, konsiderasi diberikan sebagai ganti untuk hak kepemilikan atas aset yang dibeli. Sama juga, ketika suatu perusahaan dibeli, konsiderasi diberikan sebagai ganti untuk hak kepemilikan yang diserahkan pemilik perusahaan yang diakuisisi. PSAK 22 tentang akuntansi untuk penggabungan usaha menjelaskan prosedur akuntansi yang saat ini diterapkan untuk transaksi penggabungan usaha di Indonesia. Penentuan Harga Beli Berdasarkan standar akuntansi penggabungan usaha yang saat ini diterapkan, pembelian memperhitungkan semua biaya peroleh sehubungan dengan akuisisi aset bersih atau saham perusahaan lain sebagai bagian dari haga beli. Penggabungan Usaha Melalui Pembelian Aset Bersih Perusahaan yang mengakuisisi aktiva bersih dari perusahaan lain dalam suatu penggabungan uasaha, maka perusahaan pengakuisisi

mencatat dalam pembukuannya aktiva dan kewajiban yang diakuisisi dalam penggabungan usaha dan konsiderasi yang diberikan. Setiap selisih lebih harga beli diatas nilai wajar aktiva dan kewajiban yang dapat diidentifikasi dianggap sebagai harga beli untuk muhibah (goodwill). Akun temporer digunakan untuk mengakumulasi biaya merger dan biaya pengeluaran saham karena banyaknya individual yang terjadi pada waktu yang berbeda sebelum penggabungan usaha. Biaya merger yang terjadi setelah penggabungan usaha dapat dicatat sebagai debit ke goodwill dan biaya pengeluaran saham yang terjadi setelahnya dicatat sebagai pengurang tambahan modal di setor.

(TEMEN MENYE) >> 23- 27


Pencatatan Goodwill Goodwill dipandang sebagai semua faktor yang menyebabkan perusahaan dapat memperoleh laba di atas rata-rata. goodwill dinilai berdasarkan biaya perolehan awalnya dari pembeli jika dapat secara objective ditentukan. Akuntansi Goodwilll Sesudahnya Setelah goodwill diakui dalam penggabungan usaha, perlakuan goodwill harus sesuai dengan PSAK No. 19 tentang Aset Tak Berwujud dan PSAK No. 22 tentang Akuntansi Penggabungan Usaha. Goodwill dinilai pada nilai awalnya, dan diamortisasi selama masa manfaatnya. Goodwill harus diuji untuk penurunan nilai paling tidak tahunan, pada saat yang sama setiap tahunnya, dan diuji lebih sering jika besar kemungkinan ada kejadian yang mengakibatkan terjadinya penurunan nilai. Pross pengujian goodwill sangat kompleks. Proses tersebut melibatkan penentuan potensi penurunan nilai goodwill pada tiap unit operasi perusahaan, di mana unit operasi merupakan segmen operasi atau komponen dari segmen operasi yang merupakan suatu

perusahaan di mana manajemen secara berkala melakukan tinjauan informasi keuangan dari komponen tersebut. Ketika goodwill timbul dari penggabungan usaha, goodwill tersebut harus dialokasikan ke masing-masing unit pelaporan. Jumlah penurunan nilai goodwill dari unit pelaporan diukur sebagai selisih dari nilai tercatat goodwillunit tersebut dengan nilai implisit dari goodwill. Nilai implisit dari goodwill ditentukan berdasarkan selisih lebih nilai wajar unit pelaporan di atas nilai wajar aset bersih selain goodwill.

Goodwill Negatif Kadang-kadang harga beli dari perusahaan yang diakuisisi lebih kecil dibanding nilai wajar aset bersih yang dapat diidentifikasi yang diakuisisi. Selisih ini disebut goodwill negatif. Keberadaan goodwill negatif dapat mengimplikasikan bahwa perusahaan yang diakuisisi seharusnya dilikuidasi karena aset dan kewajibannya mempunyai nilai lebih tinggi secara individudibanding secara keseluruhan sebagai suatu perusahaan. Berdasarkan PSAK 22, kelebihan yang diperoleh dari nilai wajar aset bersih atas biaya perolehan entitas (goodwill negatif) akan digunakan untuk mengurangi nilai yang lain yang telah ditetapkan atas aset yang diperoleh. Jumlah yang tersisa setelah mengurangi aset-aset tersebut sampai menjadi nol diakui sebagai biaya yang ditangguhkan (deffered charge) dan diakui sebagai pendapatan secara sistematis selama periode yang tidak lebih dari 20 tahun. Penggabungan Usaha Melalui Pembelian Saham Banyak penggabungan usaha dilakukan melalui pembelian saham dari perusahaan lain bukan melalui akuisisi aset bersih. Dalam situasi seperti ini, perusahaan yang diakusisi tetap berdiri dan perusahaan

pembeli mencatatnya sebagai investasi pada saham biasa dari perusahaan yang diakusisi bukan mencatat masing-masing aset dan kewajiban. Ketika penggabungan usaha dilakukan melalui akuisisi saham,

perusahaan yang diakuisisi dapat beroperasi sebagai perusahaan yang terpisah, atau perusahaan yang diakuisisi tersebut dapat merger dengan perusahaan pengakuisisinya.
Pelaporan Keuangan Setelah Penggabungan Usaha Laporan keuangan yang disiapkan setelah penggabungan usaha hanya mencerminkan entitas gabungan dari tanggal penggabungan. Ketika penggabungan terjadi di tengah-tengah tahun fiskal laba yang diperoleh perusahaan akuisisi sebelum tanggal penggabungan tidak dilaporkan dalam laporan laba rugi perusahaan gabungan. Jika perusahaan gabungan menyajikan laporan keuangan komparatif yang termasuk laporan keuangan untuk periode sebelum penggabungan usaha, laporan keuangan tersebut hanya menampilkan aktivitas dan posisi keuangan dari perusahaan pengakuisisi bukan perusahaan yang diakuisisi.

F.

HAL-HAL

LAIN

DALAM

AKUNTANSI

PENGGABUNGAN USAHA
Metode Akuntansi dan Pelaporan Dua metode akuntansi untuk penggabungan usaha ditemui dalam praktik pembelian (purchase) dan penyatuan kepemilikan (pooling of interests). Namun pada tahun 2001, di AS, FASB menghapuskan metode penyatuan kepemilikan. Ide atau utama yang mendasari akuntansi penggabungan kepemilikan. kejadian usaha metode

pembelian adalah ide yang sama dengan yang mendasari pembelian aset kelompokaset-dalam kepemilikan pertukaran Dalam yang akuntansi, memerlukan perubahan merupakan suatu

perubahan dalam dasar akuntansi. Sebagaimana transaksi pembelian lain dalam akuntansi, pembelian suatu usaha yang berjalan mengakibatkan perubahan kepemilikan dari penjual ke pembeli, dan akuntansi si pembeli

didasarkan pada nilai wajar dari aset dan kewajiban yang diakuisisi, bukan didasarkan nilai buku si penjual. Sebagian besar manajemen perusahaan menyukai penyatuan kepemilikan dibandingkan metode pembelian. Alasan manajemen lebih menyukai metode penyatuan kepemilikan karena tidak mencatat nilai aset tetap pada nilai wajar yang lebih besar sehingga beban penyusutan menjadi lebih rendah pada metode penyatuan kepemilikan dibanding dengan metode pembelian, dan mengakibatkan laba menjadi lebih besar.