Anda di halaman 1dari 5

PERHITUNGAN KONSENTRASI DEBU JATUH (DUSTFALL) DI SEKITAR DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN DENGAN MENGGUNAKAN METODE GRAVIMETRI

CALCULATION OF
Adam Pahlevi Chamsudi1, Riandy Surya Irawan2, Yulianingsih3, Agy Wirabudi Pranata4 Teknik Sipil dan Lingkungan, Institut Pertanian Bogor, Jln. Kamper Kampus IPB Dramaga, Bogor, 16680 Email : a.chamsudi@yahoo.com1, ndie_paulwalker@yahoo.com2, diayulianingsih@yahoo.co.id3 Kimia, Institut Pertanian Bogor, Jln. Agatis Kampus IPB Dramaga, Bogor, 16144 Email : wiraboedi@yahoo.co.id4 Abstrak: Faktor terpenting dalam kehidupan manusia, hewan dan tumbuhan yaitu udara. Berbagai aktivitas manusia dalam menunjang kehidupan sehari-hari umumnya mengeluarkan zat atau partikel yang ditebarkan ke atmosfer. Bidang industri merupakan penghasil gas buang beracun dan berbahaya setelah transportasi. Parameter debu dalam Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 1999 ada empat yaitu PM10, PM2,5, TSP dan debu jatuh. Debu jatuh merupakan metode yang digunakan untuk mengukur partikulat berukuran 20-500 m. Untuk itu, tujuan praktikum kali ini untuk menentukan konsentrasi debu jatuh (dustfall) pada lingkungan Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan dengan Metode Gravimetri. Nilai berat awal filter sebesar 0.14 gram, berat akhir filter sebesar 0.14526 gram, berat dustfall sebesar 0.00526 gram yang didapatkan dari selisih antara nilai berat akhir filter dengan nilai berat awal filter, diameter bejana sebesar 0.165 m, dan berdasarkan rumus 1, nilai konsentrasi di daerah Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan sebesar 0.2637 gram/m2/bulan. Hal ini berarti konsentrasi debu jatuh memenuhi baku mutu dan kualitas udara ambien masih terbilang bersih dan aman bagi makhluk hidup. Untuk mengurangi dampak terhadap kesehatan, perlu adanya upaya pencegahan secara terus menerus agar kadar konsentrasi tetap dibawah nilai ambang batas yang diijinkan. Pencegahan yang dapat dilakukan diantaranya mengurangi penggunaan kendaraan bermotor, dan penggunaan alat penangkap debu. Kata kunci: debu jatuh, udara, pencemaran, PP No. 41 1999 Abstract:. Keyword:

PENDAHULUAN
Faktor terpenting dalam kehidupan manusia, hewan dan tumbuhan yaitu udara. Tanpa udara semua makhluk hidup tidak dapat melangsungkan kehidupannya. Udara juga berfungsi melindungi kehidupan dimuka bumi dari radiasi matahari yang kuat (Ansori, 2009). Berbagai aktivitas manusia dalam menunjang kehidupan sehari-hari umumnya mengeluarkan zat atau partikel yang ditebarkan ke atmosfer. Aktivitas manusia dalam pembangunan adalah merupakan suatu kegiatan yang tidak bisa dihindari karena melalui proses inilah manusia dapat memperoleh kesejahteraan di bumi ini. Oleh karena itu, pengembangan pembangunan diberbagai bidang muncul terutama di bidang industri. Bidang industri merupakan penghasil gas buang beracun dan berbahaya setelah transportasi. Apabila kondisi tersebut berkelanjutan maka diperkirakan komposisi rata-rata udara akan berubah yang lambat laun akan mempengaruhi iklim dengan

percepatan perubahannya yang berakhir dengan dampak terhadap kehidupan. Sehingga kondisi udara kini semakin hari semakin memprihatinkan. Parameter debu dalam Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 1999 ada empat yaitu PM10, PM2,5, TSP dan debu jatuh. Debu jatuh merupakan metode yang digunakan untuk mengukur partikulat berukuran 20-500 m. Debu jatuh juga dapat membahayakan kesehatan manusia, menurunkan kualitas lingkungan dan mempengaruhi kualitas material. Besarnya pengaruh-pengaruh ini merupakan fungsi dari distribusi ukuran partikel, konsentrasi dan komposisi fisik dan kimia partikulat (Chow, 1995). Perlu penanganan untuk mencegah naiknya konsentrasi debu jatuh di udara agar kualitas udara tetap stabil dan tidak terjadi kenaikan konsentrasi. Untuk itu, tujuan praktikum kali ini untuk menentukan konsentrasi debu jatuh (dustfall) pada lingkungan Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan dengan Metode Gravimetri.

METODE PENELITIAN
Praktikum dilakukan dengan pengambilan sampling yang bertempat di sebelah laboratorium limbah padat Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan. Pengambilan sampling tersebut dilakukan selama hari dengan metode gravimetri. Alat yang digunakan pada penentuan konsentrasi debu jatuh (dustfall) adalah dustfall canister tipe AS-2011-1, filter, timbangan analitik, oven dan air suling. Langkah praktikum yang dilakukan pertama adalah filter ditimbang dengan menggunakan neraca analitik sebagai berat awal. Penimbangan dilakukan sebanyak tiga kali pengulangan. Pada saat penimbangan, filter dipegang dengan pinset agar kotoran dari tangan tidak terbawa pada filter tersebut. Kemudian, filter dipasang pada dustfall canister. Kedua, dustfall canister yang telah terpasang filter didalamnya diletakkan pada tempat terbuka selama hari. Mengukur diameter atas alat dustfall canister. Pengontrolan dilakukan selama dua hari sekali. Pengontrolan ini dilakukan untuk memastikan alat dalam keadaan baik dan tidak ada gangguan yang terjadi sepertikotoran burung, serangga, alga, dan lain-lain. Ketiga, setelah pengambilan sampling selesai selama hari, filter dilepaskan dari dusfall canister namun sebelumnya dibagian penampang atas dibasuh air suling agardebu yang masih menempel pada penampang tersebut dapat tersaring oleh filter. Kemudian, dilakukan pengovenan selama 1,5 jam. Pengovenan ini dilakukan untuk menghilangkan kadar air yang terkandung dalam kertas filter. Setelah itu, berat filter ditimbang lagi dengan tiga kali pengulangan pada neraca analitik sebagai berat akhir. Setelah itu, didapat berat awal dan berat akhir, maka hasilnya diselisihkan sebagai berat debu jatuh (gr). Terakhir, dilakukan analisis perhitungan untuk menentukan konsentrasi debu jatuh, dengan rumus:

.................................... (1) A= x x d2.........................................(2) Keterangan:

C = Konsentrasi dustfall (gr/m2/bulan) w = Berat dustfall (gr) A = Luas permukaan alat (m2) T = Lama percobaan (hari)

HASIL DAN PEMBAHASAN


Data Hasil Pengukuran Lama Sampling = Berat Awal Filter = Berat Akhir Filter = Berat Dustfall = Diameter bejana = Konsentrasi = Menentukan berat dustfall : W = 0,14526 0,14 W= 0,00526 gram Menentukan luas permukaan bejana persamaan 2 : A = 0,08548 m2 Menentukan konsentrasi dustfall persamaan 1 : C = 0,2637 gram/m2/bulan Debu atau partikulat digunakan untuk memberikan gambaran partikel cair maupun padat yang tersebar di udara ambien dengan ukuran 0,001m sampai 500m. Berdasarkan lamanya partikel yang tersuspensi di udara dan rentang ukuran, partikel dapat dibedakan menjadi 2 macam, yaitu debu jatuh (dustfall) dan suspended particulate matter (SPM). Pada praktikum ini, partikulat yang diujikan adalah dustfall. Dustfall adalah partikel dengan bentuk ukuran lebih besar dari 10 m. Pada praktikum ini, dilakukan pengambilan sampel dustfall selama 7 hari yang bertujuan untuk mendapatkan nilai berat akhir filter. Dari data yang disajikan, didapatkan nilai berat awal filter sebesar 0.14 gram, berat akhir filter sebesar 0.14526 gram, berat dustfall sebesar 0.00526 gram yang didapatkan dari selisih antara nilai berat akhir filter dengan nilai berat awal filter, diameter bejana sebesar 0.165 m, dan berdasarkan rumus 1, nilai konsentrasi di daerah Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan sebesar 0.2637 gram/m2/bulan. Berdasarkan ketetapan acuan baku mutu Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999, nilai maksimal untuk konsentrasi dustfall adalah sebesar 10 g/m2/bulan. Dari hasil percobaan, nilai konsentrasi dustfall yang didapat adalah sebesar 0.2637 gram/m2/bulan. Untuk itu, penetapan nilai konsentrasi dustfall dari percobaan yang telah di uji memenuhi standar baku. Dengan membandingkan literatur, nilai konsentrasi dustfall pada udara ambien di tempat tersebut masih terbilang aman bagi kesehatan manusia khususnya pada sistem pernapasan. Untuk 7 0,14 0,14526 0,00526 0,165 0,2637 hari gram gram gram m gram/m2/bulan

mengurangi dampak terhadap kesehatan, perlu adanya upaya pencegahan secara terus menerus agar kadar konsentrasi tetap dibawah nilai ambang batas yang diijinkan. Pencegahan yang dapat dilakukan diantaranya mengurangi penggunaan kendaraan bermotor, dan penggunaan alat penangkap debu.

KESIMPULAN
Nilai konsentrasi debu jatuh (dustfall) di sekitar Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan telah memenuhi baku mutu standar menurut Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999, yaitu sebesar 96,63 g/m2/bulan. Selain itu, kualitas udara ambien di sekitar Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan masih terbilang bersih dan aman bagi manusia, hewan, dan tumbuhan. Untuk mengurangi dampak terhadap kesehatan, perlu adanya upaya pencegahan secara terus menerus agar kadar konsentrasi tetap dibawah nilai ambang batas yang diijinkan. Pencegahan yang dapat dilakukan diantaranya mengurangi penggunaan kendaraan bermotor, dan penggunaan alat penangkap debu.

DAFTAR PUSTAKA
Ansori. (2009). Udara Ambien. [terhubung berkala] http://isaansori70.wordpress.com/2009/03/02/udara-ambien/. (7 November 2012). Chow J. C. (1995). Measurement Methods to Determine Compliance with Ambient Air Quality Standards for Suspended Particles, Journal of. Air & Waste Management Association vol. 45.

LAMPIRAN

Sumber : PP No. 41 Tahun 1999