Anda di halaman 1dari 42

PERENCANAAN UMUM DRAINASE PERKOTAAN SNI : 02-2406-1991 TATA CARA PERENCANAAN UMUM DRAINASE PERKOTAAN SNI : 02-2406-1991 RUANG

LINGKUP: Standar ini menetapkan Tata cara perencanaan umum Drainase perkotaan yang dapat digunakan untuk memperoleh hasil perencanaan drainase perkotaan yang dapat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan -ketentuan teknik perencanaan.

RINGKASAN: Faktor faktor umum :

- Sosial ekonomi: pertumbuhan penduduk, urbanisasi, angkatan kerja; kebutuhan nyata dan prioritas daerah; keseimbangan pembangunan antar kota dan dalam kota, ketersediaan tataguna tanah: pertumbuhan fisik kota dan ekonomi pedesaan

- Lingkungan : topografi. eksisting jaringan drainase Jalan, sawah. perkampungan , laut, pantai, tataguna tanah, pencemaran lingkungan, estetika yang mempengaruhi sistem drainase kota, kondisi lereng dan kemungkinan longsor; untuk daerah datar diperhitungkan pengelontoran, pengendapan dan pencemaran; untuk daerah yang terkena pengempangangan dari laut, danau atau sungai diperhitungkan masalah pembendungan dan pengempangan. Perencanaan

- Landasan : didasarkan pada konsep kelestarian lingkungan dan konservasi sumberdaya air yaitu pengendalian air hujan agar lebih banyak meresap ke dalam tanah dan mengurangi aliran permukaan.

- Tahapan : pembuatan rencana induk, studi kelayakan, perencanaan detail; didasarkan pada pertimbangan teknik, sosial ekonomi. Financial dan lingkungan: dilakukan dengan survai lokasi, topografi, hidrologi, geoteknik tataguna tanah, sosial ekonomi, institusi, peran serta masyarakat, kependudukan, lingkungan dan pembiayaan; penyelidikan terhadap parameter disain; penyiapan tanah; pelaksanaan drainase; operasi dan pemeliharaan. Data dan persyaratan; data primer mencakup data 'banjir meliput luas, lama, kedalaman rata - rata, frekuensi genangan, keadaan fungsi, sistem, geometi dan dimensi saluran, daerah pengaliran sungai: prasarana dan fasilitas kota yang ada dan yang direncanakan; data sekunder meliputi rencana pembangunan kota, geoteknik foto udara, pembiayaan, kependudukan, institusi, sosial ekonomi, peran serta masyarakat, kesehatan lingkungan; persyaratan kualitas dan kualitas data, peralatan, metode perhitungan dan

asumsi

yang

digunakan.

Sistem drainase perkotaan : sistem drainase terpisah dan ganungan ; sistem saluran terbuka dan tertutup. Kriteria : pertimbangan teknik meliput aspek hidrologi, hidraulik dan struktur; pertimbangan lain meliputi biaya dan pemeliharaan. Koordinasi dan tanggung jawab : seluruh penyelenggara teknis pekerjaan dilaksanakan dibawah seorang ahli yang berkompeten dalam tim terpadu; masalah yang tidak dapat diselesaikan oleh instansi yang berwenang harus diajukan kepada pihak yang berwenang di atasnya.

Sistem

Drainase

Perkotaan

Siklus alamiah air menuntut kita untuk peduli terhadap lingkungan. Pada akhirnya, air yang terbuang atau di-buang akan berpengaruh terhadap air yang akan kita terima kembali

Makin hari, makin banyak masalah lingkungan yang terus memburu kita. Mulai dari sampah, sungai tercemar, banjir bandang dan banyak lagi. Bolehlah kita sesekali membuka mata bahwa permasalahan lingkungan adalah tanggung jawab bersama. Kota tempat kita berpijak adalah ruang kehidupan kita bersama. Ruang yang harus kita rawat siklus kealamiannya. Air menjadi salah satu kata kuncinya. Permasalahan air adalah permasalahan yang tak kunjung usai. Karena bagaimanapun juga permasalahan lingkungan bukan permasalahan rekayasa teknis semata tapi juga permasalahan sosial yang buntutnya adalah soal budaya.

Membahas air berarti tak dapat lepas dari keberadaanya, air di permukaan tanah atau air di bawah tanah. Berdasar siklus air, air hujan turun ke bumi kemudian meresap di dalam tanah. Air yang meresap ke dalam tanah ini akan mengalir menuju hilir. Sedangkan air hujan yang tidak dapat meresap ke dalam tanah, melimpas, menjadi genangan di permukaan atau mengalir ke sungai. Air sungai mengalir menuju hilir atau bermuara di lautan. Siklus ini akan terus berulang hingga air dari penguapan laut turun kembali sebagai hujan.

Siklus air alami ini tidak akan menyebabkan permasalahan ketika air tidak diganggu alirannya. Gangguan ini dapat berupa pembatasan gerak air, pencemaran lingkungan atau juga pengurangan jumlah air yang meresap ke tanah. Proses alami air ini tentu saja mau tidak mau harus

diganggu. Perkembangan kota, pertambahan jumlah penduduk disertai dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat menjadi faktor utama penentu proses siklus air.

Drainase perkotaan menjadi tema yang mendesak untuk dibicarakan karena memegang fungsi sentral dalam hal pengendalian air. Sistem Drainase berarti sistem pengatusan atau pengeringan kawasan atas air hujan yang menggenang.

Idealnya, pada rencana induk kota, Sistem Drainase Perkotaan harus dikembangkan salurannya sendiri, mulai dari air hujan, masuk ke selokan/parit sampai dengan meresap ke dalam tanah kembali atau mengalir ke sungai dan bermuara di laut.

Sebagai sistem, penanganan drainase tidak dapat dilakukan secara individual, wilayah per wilayah. Rencana induk kota harus mampu mengintegrasikan jaringan air mulai dari hulu sampai dengan hilir. Oleh karena itu, kebijakan pemerintah punya pengaruh yang besar. Kebijakan ini memayungi prosedur-prosedur standar pengendalian air, semisal, standar penyambungan saluran air hujan, air limbah, atau juga septictank rumah tangga. Melalui konsultan teknisnya, pemerintah harus menjadi fasilitator bagi masyarakat. Begitu juga dengan masyarakat, partisipasi dan sikap proaktif akan menentukan keberhasilan rencana induk kota.

.JENIS

DRAINASE

DAN

PERMASALAHANYA

Banyak hal yang menjadi permasalahan dan kendala dalam sistem drainase perkotaan, masalah teknis konsep drainase perkotaan kita. Air hujan yang turun ke permukaan tanah masih dibuang secepat-cepatnya ke sungai. Air hujan yang turun tidak diberi kesempatan untuk meresap sebagai cadangan air tanah. Akibatnya tanah tak punya cadangan air, muka air tanah turun, kekeringan melanda. Sementara itu, sungai tidak lagi mengalirkan air bersih. Air sungai bercampur juga dengan air limbah, baik itu skala kecil maupun besar. Tumpang tindih fungsi atas keberadaan sungai ini jelas membawa banyak permasalahan yang potensial merusak lingkungan.

Muncul dalam pengelolaan sistem drainase perkotaan adalah integrasi jaringan antar wilayah/kabupaten. Sebagai sebuah jaringan dan sistem, tidak mungkin bila aliran air dikelola sendiri-sendiri. Pendimensian saluran, penggunaan sungai secara terpadu, sosialisasi kepada masyarakat Drainase yang harus meliputi dilakukan jenis, system, secara dan menyeluruh. permasalahannya:

Drainase merupakan salah satu factor pengembangan irigasi yang berkaitan dalam pengolahan banjir (float protection), sedangkan irigasi bertujuan untuk memberikan suplai air pada tanaman . Drainase dapat juga diartikan sebagai usaha untuk mengontrol kualitas air tanah dalam kaitannya dengan salinitas.

a) 1. Terbentuk 2. Dibuat

Jenis Menurut Drainase secara Drainase dengan tujuan alamiah

sejarah alamiah , tidak buatan tertentu,

jenis

drainase terbentuknya (natural

: : drainage) penunjang drainage)

terdapat

bangunan

(artificial memerlukan bangunan

khusus

1.

Menurut Drainase permukaan

letak tanah

bangunan (surface

: drainage)

Suatu system pembuangan air untuk menyalurkan air dipermukaan tanah. Hal ini berguna untuk mencegah 2. Suatu Drainase sistem bawah pembuangan adanya permukaan untuk mengalirkan tanah kelebihan (subsurface air dibawah genangan. drainage) tanah.

Pada jenis tanaman tertentu drainase juga bermanfaat untuk mengurangi ketinggian muka air tanah sehingga 1. Suatu 2. Beberapa 1. 2. Untuk b) Sistem 1. 2. 3. 4. Permasalahan air kotor Sistem drainase tersier secondary main sea disaluran dan jenis Menurut Saluran Saluran yang terbentuk di tengah jenis air buangan : air tanaman Menurut Single hujan, Multi air buangan kontruksi limbah domestic, limbah dapat tumbuh fungsi dengan baik. : purpose industri dll

purpose tercampur : terbuka tertutup kota. drainase menjadi: drainage drainage drainage drainage drainase:

permasalahan dibagi

Permasalah drainase perkotaan bukanlah hal yang sederhana. Banyak faktor yang mempengaruhi dan pertimbangan yang matang dalam perencanaan, antara lain :

1.

Peningkatan

debit

manajemen sampah yang kurang baik memberi kontribusi percepatan pendangkalan /penyempitan saluran dan sungai. Kapasitas sungai dan saluran drainase menjadi berkurang, sehingga tidak mampu menampung .2. debit yang terjadi, air meluap jumlah dan terjadilah genangan penduduk

Peningkatan

meningkatnya jumlah penduduk perkotaan yang sangat cepat, akibat dari pertumbuhan maupun urbanisasi. Peningkayan jumlah penduduk selalu diikuti oleh penambahn infrastruktur perkotaan, disamping itu peningkatn penduduk juga selalu diikuti oleh peningkatan limbah, baik limbah cair maupun 3. pada Amblesan sampah. tanah

disebabkan oleh pengambilan air tanah yang berlebihan, mengakibatkan beberapa bagian kota berada dibawah muka air laut pasang.

4. 5. 6. c) 1. Diadakan

Penyempitan

dan

pendangkalan

saluran Reklamasi

Limbah Penanganan penyuluhan

sampah drainase akan pentingnya

dan

pasang perkotaan kesadaran membuang

surut : sampah

2. Dibuat bak pengontrol serta saringan agar sampah yang masuk ke drainase dapat dibuang dengan cepat agar tidak mengendap.

3. pemberian sanksi kepada siapapun yang melanggar aturan terutama pembuangan sampah sembarangan agar masyarakat mengetahui pentingnya melanggar drainase.

4. Peningkatan daya guna air, meminimalkan kerugian serta memperbaiki konservasi lingkungn. 5. Mengelola limpasan dengan cara mengembangkan fasilitas untuk menahan air hujan, menyimpan air 2 hujan a. maupun pembuatan Drainase fasilitas Jalan resapan. Raya

Drainase jalan raya dibedakan untuk perkotaan dan luar kota.Umumnya di perkotaan dan luar perkotaan,drainase jalan raya selalu mempergunakan drainase muka tanah (Surface drainage). Di perkotaan saluran muka tanah selalu ditutup sebagai bahu jalan atau trotoar. Walaupun juga sebagaiman diluar perkotaan, ada juga saluran drainase muka tanah tidak tertutup (terbuka lebar), dengan sisi atas saluran rata dengan muka jalan sehingga air dapat masuk dengan bebas. Drainase jalan raya pi perkotaan elevasi sisi atas selalu lebih tinggi dari sisi atas muka jalan .Air masuk ke saluran melalui inflet. Inflet yang ada dapat berupa inflet tegak ataupun inflet horizontal. Untuk jalan raya yang lurus, kemungkinan letak saluran pada sisi kiri dan sisi kanan jalan. Jika jalan ke arah lebar

miring ke arah tepi, maka saluran akan terdapat pada sisi tepi jalan atau pada bahu jalan, sedangkan jika kemiringan arah lebar jalan kea rah median jalan maka saluran akan terdapat pada median jalan tersebut. Jika jalan tidak lurus ,menikung, maka kemiringan jalan satu arah , tidak dua arah seperti jalan yang lurus. Kemiringan satu arah pada jalan menikung ini menyebabkan saluran hanya pada satu sisi jalan yaitu sisi yang rendah. Untuk menyalurkan air pada saluran ini pada jarak tertentu,direncanakan adanya pipa nol yang diposisikan dibawah badan jalan untuk mengalirkan air dari b. Drainase Lapangan saluran. Terbang

Drainase lapangan terbang pembahasannya difokuskan pada draibase area run way dan shoulder karena runway dan shoulder merupakan area yang sulit diresapi , maka analisis kapasitas / debit hujan memepergunakan formola drainase muka tanah atau surface drainage.

Kemiringan keadan melintang untuk runway umumnya lebih kecil atau samadengan 1,50 % , kemiringan shoulder ditentukan antara 2,50 % sampai 5 %.Kemiringan kea rah memanjang ditentukan sebesar lebih kecil atau sama dengan 0,10 % ,ketentuan dari FAA. Amerika Serikat , genangan air di permukaan runway maksimum 14 cm, dan harus segera dialirkan. Di sekeliling pelabuhan udara terutama di sekeliling runway dan shoulder , harus ada saluran terbuka untuk drainase mengalirkan air (Interception ditch) dari sis luar lapangan terbang.

c.

Drainase

Lapangan

Olahraga

Drainase lapangan olahraga direncanakan berdasarkan infiltrasi atau resapan air hujan pada lapisan tanah, tidak run of pada muka tanah (sub surface drainage) tidak boleh terjadi genangan dan tidak boleh tererosi.Kemiringan lapangan harus lebih kecil atau sama dengan 0,007. Rumput di lapangan sepakbola harus tumbuh dan terpelihara dengan baik. Batas antara keliling lapangan sepakbola dengan lapangan jalur atletik harus ada collector drain. JENIS DRAINASE DAN PERMASALAHANNYA

1.

Drainase

yang

meliputi

jenis,

system,

dan

permasalahannya:

Drainase merupakan salah satu factor pengembangan irigasi yang berkaitan dalam pengolahan banjir (float protection), sedangkan irigasi bertujuan untuk memberikan suplai air pada tanaman . Drainase dapat juga diartikan sebagai usaha untuk mengontrol kualitas air tanah dalam kaitannya dengan a) Jenis jenis drainase salinitas. :

Menurut

sejarah

terbentuknya

1. Terbentuk 2. Dibuat

Drainase secara Drainase dengan tujuan alamiah

alamiah , tidak

(natural terdapat bangunan

drainage) penunjang drainage) bangunan khusus :

buatan tertentu, letak

(artificial memerlukan

Menurut

bangunan

1.

Drainase

permukaan

tanah

(surface

drainage)

Suatu system pembuangan air untuk menyalurkan air dipermukaan tanah. Hal ini berguna untuk mencegah 2. Suatu Drainase sistem bawah pembuangan adanya permukaan untuk mengalirkan tanah kelebihan (subsurface air dibawah genangan. drainage) tanah.

Pada jenis tanaman tertentu drainase juga bermanfaat untuk mengurangi ketinggian muka air tanah sehingga 1. Suatu 2. jenis air buangan : air tanaman Menurut Single hujan, Multi limbah domestic, limbah dapat tumbuh fungsi dengan baik. : purpose industri dll

purpose

Beberapa

jenis

air

buangan

tercampur

1. 2. Untuk air kotor

Menurut Saluran Saluran disaluran yang

kontruksi

: terbuka tertutup

terbentuk

di

tengah

kota.

b) Sistem

Sistem drainase

dan

permasalahan dibagi

drainase menjadi:

1. 2. 3. 4.

tersier secondary main sea

drainage drainage drainage drainage

Permasalahan

drainase:

Permasalah drainase perkotaan bukanlah hal yang sederhana. Banyak faktor yang mempengaruhi dan pertimbangan yang matang dalam perencanaan, antara lain :

1.

Peningkatan

debit

manajemen sampah yang kurang baik memberi kontribusi percepatan pendangkalan /penyempitan saluran dan sungai. Kapasitas sungai dan saluran drainase menjadi berkurang, sehingga tidak mampu menampung debit yang terjadi, air meluap dan terjadilah genangan.

2.

Peningkatan

jumlah

penduduk

meningkatnya jumlah penduduk perkotaan yang sangat cepat, akibat dari pertumbuhan maupun urbanisasi. Peningkayan jumlah penduduk selalu diikuti oleh penambahn infrastruktur perkotaan, disamping itu peningkatn penduduk juga selalu diikuti oleh peningkatan limbah, baik limbah cair maupun pada sampah.

3.

Amblesan

tanah

disebabkan oleh pengambilan air tanah yang berlebihan, mengakibatkan beberapa bagian kota berada dibawah muka air laut pasang.

4.

Penyempitan

dan

pendangkalan

saluran

5.

reklamasi

6.

limbah

sampah

dan

pasang

surut

c)

Penanganan

drainase

perkotaan

1.

Diadakan

penyuluhan

akan

pentingnya

kesadaran

membuang

sampah

2. Dibuat bak pengontrol serta saringan agar sampah yang masuk ke drainase dapat dibuang dengan cepat agar tidak mengendap

3. pemberian sanksi kepada siapapun yang melanggar aturan terutama pembuangan sampah sembarangan agar masyarakat mengetahui pentingnya melanggar drainase.

4. Peningkatan daya guna air, meminimalkan kerugian serta memperbaiki konservasi lingkungn. 5. Mengelola limpasan dengan cara mengembangkan fasilitas untuk menahan air hujan, menyimpan

air

hujan

maupun

pembuatan

fasilitas

resapan.

a.

Drainase

Jalan

Raya

Drainase jalan raya dibedakan untuk perkotaan dan luar kota.Umumnya di perkotaan dan luar perkotaan,drainase jalan raya selalu mempergunakan drainase muka tanah (Surface drainage). Di perkotaan saluran muka tanah selalu ditutup sebagai bahu jalan atau trotoar. Walaupun juga sebagaiman diluar perkotaan, ada juga saluran drainase muka tanah tidak tertutup (terbuka lebar), dengan sisi atas saluran rata dengan muka jalan sehingga air dapat masuk dengan bebas. Drainase jalan raya pi perkotaan elevasi sisi atas selalu lebih tinggi dari sisi atas muka jalan .Air masuk ke saluran melalui inflet. Inflet yang ada dapat berupa inflet tegak ataupun inflet horizontal. Untuk jalan raya yang lurus, kemungkinan letak saluran pada sisi kiri dan sisi kanan jalan. Jika jalan ke arah lebar miring ke arah tepi, maka saluran akan terdapat pada sisi tepi jalan atau pada bahu jalan, sedangkan jika kemiringan arah lebar jalan kea rah median jalan maka saluran akan terdapat pada median jalan tersebut. Jika jalan tidak lurus ,menikung, maka kemiringan jalan satu arah , tidak dua arah seperti jalan yang lurus. Kemiringan satu arah pada jalan menikung ini menyebabkan saluran hanya pada satu sisi jalan yaitu sisi yang rendah. Untuk menyalurkan air pada saluran ini pada jarak tertentu,direncanakan adanya pipa nol yang diposisikan dibawah badan jalan untuk mengalirkan air dari b. Drainase Lapangan saluran. Terbang

Drainase lapangan terbang pembahasannya difokuskan pada draibase area run way dan shoulder karena runway dan shoulder merupakan area yang sulit diresapi , maka analisis kapasitas / debit hujan memepergunakan formola drainase muka tanah atau surface drainage.

Kemiringan keadan melintang untuk runway umumnya lebih kecil atau samadengan 1,50 % , kemiringan shoulder ditentukan antara 2,50 % sampai 5 %.Kemiringan kea rah memanjang ditentukan sebesar lebih kecil atau sama dengan 0,10 % ,ketentuan dari FAA. Amerika Serikat , genangan air di permukaan runway maksimum 14 cm, dan harus segera dialirkan. Di sekeliling pelabuhan udara terutama di sekeliling runway dan shoulder , harus ada saluran terbuka untuk drainase mengalirkan air (Interception ditch) dari sis luar lapangan terbang.

c.

Drainase

Lapangan

Olahraga

Drainase lapangan olahraga direncanakan berdasarkan infiltrasi atau resapan air hujan pada lapisan

tanah, tidak run of pada muka tanah (sub surface drainage) tidak boleh terjadi genangan dan tidak boleh tererosi.Kemiringan lapangan harus lebih kecil atau sama dengan 0,007. Rumput di lapangan sepakbola harus tumbuh dan terpelihara dengan baik. Batas antara keliling lapangan sepakbola dengan lapangan jalur atletik harus ada collector drain.

LAYAKNYA berondongan peluru, makin hari, makin banyak masalah lingkungan yang terus memburu kita. Mulai dari sampah, sungai tercemar, banjir bandang dan banyak lagi. Bolehlah kita sesekali membuka mata bahwa permasalahan lingkungan adalah tanggung jawab bersama. Kota tempat kita berpijak adalah ruang kehidupan kita bersama. Ruang yang harus kita rawat siklus kealamiannya. Air menjadi salah satu kata kuncinya. Permasalahan air adalah permasalahan yang tak kunjung usai. Karena bagaimanapun juga permasalahan lingkungan bukan permasalahan rekayasa teknis semata tapi juga permasalahan sosial yang buntutnya adalah soal budaya.

Membahas air berarti tak dapat lepas dari keberadaanya, air di permukaan tanah atau air di bawah tanah. Berdasar siklus air, air hujan turun ke bumi kemudian meresap di dalam tanah. Air yang meresap ke dalam tanah ini akan mengalir menuju hilir. Sedangkan air hujan yang tidak dapat meresap ke dalam tanah, melimpas, menjadi genangan di permukaan atau mengalir ke sungai. Air sungai mengalir menuju hilir atau bermuara di lautan. Siklus ini akan terus berulang hingga air dari penguapan laut turun kembali sebagai hujan.

Siklus air alami ini tidak akan menyebabkan permasalahan ketika air tidak diganggu alirannya. Gangguan ini dapat berupa pembatasan gerak air, pencemaran lingkungan atau juga pengurangan jumlah air yang meresap ke tanah. Proses alami air ini tentu saja mau tidak mau harus diganggu. Perkembangan kota, pertambahan jumlah penduduk disertai dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat menjadi faktor utama penentu proses siklus air.

Drainase dan sanitasi perkotaan menjadi tema yang mendesak untuk dibicarakan karena memegang fungsi sentral dalam hal pengendalian air. Sistem Drainase berarti sistem pengatusan atau pengeringan kawasan atas air hujan yang menggenang. Sedangkan sistem sanitasi berarti sistem pengendali tingkat higienis, kebersihan dan kesehatan air.

Idealnya, pada rencana induk kota, kedua alur sistem ini harus dipisah. Sistem drainase harus dikembangkan salurannya sendiri, mulai dari air hujan, masuk ke selokan/parit sampai dengan meresap ke dalam tanah kembali atau mengalir ke sungai dan bermuara di laut. Pun sistem sanitasi, karena sebagian besar berhubungan dengan limbah, maka perlu diusahakan saluran yang benarbenar sehat agar nantinya dapat diolah di IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) dan output-nya memenuhi standar baku air.

Sebagai sistem, penanganan drainase maupun sanitasi tidak dapat dilakukan secara individual, wilayah per wilayah. Rencana induk kota harus mampu mengintegrasikan jaringan air mulai dari hulu sampai dengan hilir. Oleh karena itu, kebijakan pemerintah punya pengaruh yang besar. Kebijakan ini memayungi prosedur-prosedur standar pengendalian air, semisal, standar penyambungan saluran air hujan, air limbah, atau juga septictank rumah tangga. Melalui konsultan teknisnya, pemerintah harus menjadi fasilitator bagi masyarakat. Begitu juga dengan masyarakat, partisipasi dan sikap proaktif akan menentukan keberhasilan rencana induk kota.

Modal

Alami

Yogyakarta,

Air

Mudah

Mengalir

Secara geografis, Propinsi Yogyakarta membentang dari batas utara Gunung Merapi sampai dengan batas selatan Samudra Indonesia. Topografi Yogyakarta membentang dari kontur tanah tinggi ke rendah. Untuk pengaliran air, kondisi ini jelas menguntungkan dan tidak membutuhkan rekayasa bangunan sipil yang istimewa. Selain itu, Yogyakarta juga memiliki 3 sungai utama yang membelah wilayah perkotaan. Sungai-sungai tersebut adalah Winongo di sisi barat, Code di sisi tengah dan Gajah Wong di sisi timur. Keunikan alami lainnya, jenis tanah di Yogyakarta adalah tanah berpasir, hal ini karena adanya keberadaan gunung vulkanik. Dengan tanah berpasir, air yang menggenang lebih mudah meresapnya.

Yogya juga memiliki beberapa mata air di sisi utara kota. Modal ini ditambah lagi dengan konsep tradisional masyarakat pinggir sungai dalam memelihara konservasi air. Konsep ini biasa disebut dengan Mbelik. Mbelik adalah sisi pinggir sungai yang menghasilkan mata air kecil dari resapan tanah atau pepohonan. Masyarakat biasanya membatasi daerah ini dengan gundukan tanah atau semen. Daerah tetesan air dicekungi agar air menggenang dan dapat digunakan.

Lewat paparan ini, jelas sudah bahwa sebenarnya Yogyakarta merupakan daerah yang serba kecukupan dan tidak rumit pengelolaan airnya. Masalah drainase dan sanitasi muncul ketika

manusia tidak lagi bijaksana menjaga ekosistem. Konsep-konsep tradisional ini diganti ke konsep modern yang setengah hati. Sementara penduduk bertambah banyak, rencana induk kota kurang tersosialisasi kepada masyarakat. Sebaliknya, respon masyarakat terhadap kebijakan kota juga raguragu.

Sistem

Drainase

Saat

Ini,

Tergesa

Membuang

Air

Konsep utama drainase di kota Yogyakarta, secara konvensional mengandalkan 3 sungai utama. Air dari daerah tangkapan (catchment area) dibuang ke sungai lewat jaringan drainase. Seiring dengan bertambahnya permukiman dan pusat kegiatan masyarakat, air yang mengalir di kota semakin sulit meresap dan semakin mudah melimpas (run off). Tanah, sebagai peresap alami air, diganti dengan semen, aspal dan beton. Perubahan-perubahan alam ini terjadi karena peningkatan kebutuhan dan aktivitas masyarakat. Faktor-faktor lain seperti keterdesakan ruang ekonomi, juga mendorong orang untuk berurbanisasi, meninggalkan gaya lama dan pindah ke kota, membangun tempat tinggal, membutuhkan air bersih dan membuang air kotor tentunya. Akibatnya, semakin banyak bangunan dibuat, semakin tinggi peluang air menggenang, semakin besar jumlah limbah yang dibuang.

Banyak hal yang menjadi permasalahan dan kendala dalam sistem drainase perkotaan. Masalah yang pertama yaitu, masalah teknis konsep drainase perkotaan kita. Air hujan yang turun ke permukaan tanah masih dibuang secepat-cepatnya ke sungai. Air hujan yang turun tidak diberi kesempatan untuk meresap sebagai cadangan air tanah. Akibatnya tanah tak punya cadangan air, muka air tanah turun, kekeringan melanda. Sementara itu, sungai tidak lagi mengalirkan air bersih. Air sungai bercampur juga dengan air limbah, baik itu skala kecil maupun besar. Tumpang tindih fungsi atas keberadaan sungai ini jelas membawa banyak permasalahan yang potensial merusak lingkungan. Oleh karena itu perlu adanya pembagian fungsi sungai secara jelas. Saluran drainase dan sanitasi harus terpisah. Masing-masing perlu solusi yang konkret.

Masyarakat dan pemerintah perlu bersinergi dan peduli pada lingkungannya.Untuk sistem drainase, pembuatan sumur resapan dan kolam konservasi adalah solusinya, baik itu secara pribadi (per

bangunan) atau massal. Pemerintah saat ini sedang giat dalam usaha membangun embung. Embung ini diharapkan mampu menampung air hujan yang turun agar tidak langsung terbuang. Usaha ini perlu didukung masyarakat agar masalah pemeliharaannya dapat berlangsung.

Sementara itu, sungguh sulit untuk menggalakkan pembuatan sumur resapan pribadi. Saat ini kebanyakan permukiman dan bangunan tidak membuat sumur peresapan, padahal menurut IMB (Ijin Mendirikan Bangunan), setiap bangunan harus memilikinya, ketentuan ini tercantum dalam Perda No. 4 tahun 1988. Jadi, seharusnya air hujan yang mengalir/melimpas dari bangunan turun ke tanah, diresapkan lewat sumur resapan, lalu baru sisanya dibuang ke SAH (Saluran Air Hujan).

Memang sulit untuk mulai menggalakkan pembuatan sumur resapan, kondisi ini disebabkan juga oleh keterbatasan lahan di kota. Padahal, setelah dikulik lebih lanjut, ternyata sumur resapan merupakan warisan teknologi tradisional, sebagaimana diungkapkan dalam sebuah leaflet sosialisasi sumur resapan milik Bapedalda (Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah), Sumur peresapan air hujan, secara konsep sistem ini merupakan teknologi nenek moyang yang diekpresikan dengan 'tabu' menimbun sumur yang oleh suatu sebab tidak berfungsi lagi dan pada umumnya dimanfaatkan untuk menampung air hujan dari halaman di sekitarnya. Begitulah kebiasaan-kebiasaan masyarakat di pedesaan dengan membuat lubang-lubang di halaman yang secara teknis dapat di terjemahkan sebagai retarding basin (kolam penunda aliran air-red) dan sekaligus berfungsi sebagai artificial recharge (pengisi air buatan-red).

Usaha pembuatan sumur resapan ini harus mulai digalakkan sejak saat ini. Sebuah desa di sebelah utara kota Yogya telah menggunakan teknologi tradisional sumur resapan ini. Lewat berbagai modifikasi, warga desa wisata Tanjung, Sleman, telah berhasil membangun 20 sumur resapan. Pembuatan sumur resapan ini dibantu oleh lembaga GGWRM (Good Government in Water Resources Management), Uni Eropa. Akhir November 2004, kita akan merampungkan 20 sumur baru lagi bantuan dari Bapedalda, jadi akhir Desember kita sudah punya 20 sumur resapan, ungkap Jamhadi, ketua umum desa wisata Tanjung.

Prinsip sumur resapan yang diterapkan di desa Tanjung sebenarnya sederhana. Pertama, kita butuh lahan ukuran 2 X 2 m. Di areal itu digali, dimasuki buis beton ke dalam, diberi tutup semen, di sebelah tumpukan buis beton tadi diberi bak kontrol semen ukuran 0,7 X 0,7 m, bak itu diberi tutup juga. Di samping bak kontrol, ditanam grass block di permukaan tanah, diberi rumput sebagai penyaring, ucap Sutoyo, salah seorang warga desa tanjung. Cara kerjanya, air hujan turun dari

tritisan rumah, menuju grass block, tersaring, kemudian masuk ke bak kontrol dan akhirnya masuk ke buis tadi dan meresap ke dalam tanah, tambahnya.

Teknologi tradisional nan murah di desa Tanjung ini seharusnya mampu menjadi pembelajaran bagi desa-desa lain. Lewat gotong-royong warga, kita juga bisa menyelamatkan lingkungan dari tempat kita berpijak. Tanpa disadari, air yang diresapkan warga desa Tanjung ini, nantinya akan memperbaiki siklus air kota secara keseluruhan. Mengesankan.

Permasalahan kedua yang muncul dalam pengelolaan sistem drainase perkotaan adalah integrasi jaringan antar wilayah/kabupaten. Sebagai sebuah jaringan dan sistem, tidak mungkin bila aliran air dikelola sendiri-sendiri. Pendimensian saluran, penggunaan sungai secara terpadu, sosialisasi kepada masyarakat harus dilakukan secara menyeluruh. Sebagai contoh, saluran drainase di Jalan Parangtritis di sebelah utara dan selatan Ring Road. Area saluran ini terletak di dua wilayah administrasi yang berbeda, sebelah Utara wewenang Kodya Yogyakarta, sedangkan selatan wewenang kabupaten Bantul. Tidak mungkin Kodya hanya menangani wilayahnya saja dan tidak bertanggung jawab atas aliran air ke Bantul. Oleh karena itu dibutuhkan perbaikan saluran-saluran di masing-masing wilayah dan juga kerjasama yang terpadu.

Seperti diungkapkan Ir. Toto Subroto, Kepala Sub Dinas Prasarana Pengairan dan Drainase Kota Yogyakarta, Dinas Prasarana Kota Yogyakarta saat ini sedang melaksanakan berbagai perubahan saluran drainase. Pada tahun anggaran lalu, Dinas Prasarana Kota sudah mencoba memperbaiki saluran drainase di berbagai tempat. Di sebelah timur misalnya, di Jl. Sudarsono, di dekat rel kereta api, Timoho, saluran drainase dari utara di-sudet ke arah timur dan dialirkan ke Sungai Gajah Wong, agar debit air ke selatan tidak bertambah besar. Di sebelah Barat, di Jl. HOS Cokroaminoto, saluran drainase di-sudet ke barat dan diarahkan ke sungai Winongo. Sudetan ini juga dimaksudkan agar air yang masuk ke kota lebih sedikit. Selain itu, agar kawasan Pakuncen juga tidak tergenang air karena relief tanahnya yang relatif cekung. Lain lagi di sebelah selatan, di Jl. Sorogenen, air di-sudet ke barat agar masuk ke sungai Code. Di tengah kota, di Gayam, air dari Sungai Belik di-sudet ke arah sungai Gajah Wong agar mencegah terjadinya banjir di Jl. Batikan.

Sebenarnya kami masih ingin melakukan perbaikan di banyak tempat lagi, tapi semua kegiatan pemerintah selalu berhadapan dengan skala prioritas, ungkap Toto. Ada 4 prioritas dalam kegiatan kami saat ini. Prioritas pertama, kegiatan berhubungan dengan keselamatan jiwa. Kedua, kegiatan yang bila tidak ditangani akan menimbulkan dampak kerusakan yang lebih meluas. Ketiga, kegiatan

yang bersumber pada masukan masyarakat, butuhnya apa? Keempat, kegiatan berorientasi keindahan dan kerapian. Jelas Toto. Itu makanya, rencana pemerintah membuat ini-itu sering tertunda, karena terbentur skala prioritas, kalau mau bikin saluran drainase, eh ternyata ada talud yang jebol dan itu membahayakan jiwa manusia, ya itu yang didahulukan, tambah Toto.

Setelah perbaikan di masing-masing wilayah, masalah sinkronisasi dan koordinasi saluran drainase menjadi sangat penting diagendakan. Untuk itu, pemerintah saat ini sedang mengusahakan sebuah lembaga koordinasi secara bersama-sama. Sekber Kartamantul (Sekretariat Bersama YogyakartaSleman-Bantul) adalah salah satu hasil kerja bareng antar wilayah administratif. Sekber ini mengarahkan lembaganya pada kerjasama pengelolaan prasarana dan sarana perkotaan Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul. Selain saluran drainase di Jalan Parangtritis, Menukan dan Sisingamangaraja, Sekber juga mendorong perbaikan saluran drainase di Jalan Dongkelan, Karanglo, Jambon, Magelang dan AM Sangaji. Di Kelurahan Singosaren, Bantul, lewat Sekber, kini Pemerintah Kota Yogyakarta akan meneruskan membangun saluran drainase yang terhenti di kota.

Di Yogyakarta, Sekber Kartamantul ini didukung oleh Lembaga Kerjasama Teknis Jerman, GTZ (Deutsche Gesellschaft fr Technische Zusammenarbeit) Urban Quality. Keberadaan GTZ ini bertujuan untuk memperkuat kelembagaan Sekber. Bukan hanya itu, Yogyakarta juga mendapat bantuan konsultan teknis lewat proyek kerjasama dengan Swiss, YUIMS (Yogyakarta Urban Infrastructure Management Support) atau YUDP (Yogyakarta Urban Development Project).

Untuk memperbaiki siklus alami air, saat ini Bapedalda juga membantu untuk menyumbang dana bagi pembangunan sumur-sumur resapan dan atau penanaman kembali bibit-bibit pohon di sepanjang bantaran sungai. Bantuan ini secara konkret antara lain diberikan kepada desa Tanjung (Sleman), Markurejo (Kalasan), Wonosalam, Panggungharjo (Bantul) dan desa lainnya, yang secara keseluruhan berjumlah 9 lokasi.

Sistem

Sanitasi,

Yang

Dibuang

Sayang

Sama halnya dengan drainase, sistem sanitasi juga memiliki permasalahan dan kendala tersendiri. Secara konsep, sistem sanitasi yang diterapkan di perkotaan seharusnya terpadu, komunal atau terpusat, jadi limbah dan saluran air kotor dapat diolah dengan teratur. Saluran-saluran yang membentuk jaringan sanitasi harus diarahkan pada kawasan pengolahan tersendiri, yaitu IPAL

(Instalasi Pengolahan Air limbah). Melalui IPAL, warga kota bisa merasa nyaman karena tak perlu lagi membuang air kotor secara sembarangan. IPAL ini tidak hanya diperuntukkan bagi limbah rumah tangga, tetapi juga bagi sentra industri-industri, baik kecil atau besar. Jika konsep ini tercapai, wah, berarti tak perlu khawatir lagi air sehari-hari kita akan tercemar. Kini pertanyaannya, apakah konsep ini mampu berjalan di alur yang kita inginkan?

Sistem sanitasi selalu terkait dengan masalah limbah dan saluran air kotor. Sebagai kota dengan segudang predikat, praktis Yogyakarta menyangga berbagai keberagaman aktivitas manusia sebagai penghasil limbah. Mulai dari limbah rumah tangga (mandi, kakus, mencuci atau memasak), perkantoran, sekolah, universitas, hotel, rumah makan, mall, sampai dengan industri skala kecil dan besar. Dari data monitoring kami, industri yang tercatat di Yogya sejumlah 932, kegiatan pelayanan kesehatan (rumah sakit, laboratorium kesehatan, balai kesehatan dll) sejumlah 197, kegiatan jasa/pariwisata, khususnya hotel 231. Data ini masih kami kembangkan lagi karena masih banyak yang belum tercatat. Masih banyak kegiatan-kegiatan lain yang belum terdeteksi seperti usaha bengkel dan salon misalnya. Ini membuktikan eksplorasi sumber daya air yang luar biasa, sedangkan upaya pengembalian keseimbangan air bersih masih kecil, baik itu air permukaan ataupun air tanah, jelas Ir. Endro Waluyo, Kepala Sub Bidang Pengendalian Pencemaran Bapedalda.

Endro menambahkan, saat ini mayoritas universitas-universitas di Yogya pun juga masih belum memiliki IPAL dan sumur peresapan sendiri. Padahal dengan daerah gedung yang luas ditambah dengan adanya laboratorium, pengolahan air mandiri mutlak diperlukan.

Di Yogyakarta, saluran limbah cair dari perkotaan sebagian besar dialirkan ke IPAL Sewon, Bantul. Sedangkan sisanya, saluran-saluran air kotor masih tetap mengandalkan sungai dan septictank yang non kedap air. Sungai-sungai dijadikan tempat pelarian, akibatnya, sungai tidak lagi bersih dan ini memperburuk siklus air secara alamiah. Beban kota masih ditambah lagi dengan air tanah kota yang tak lagi sehat, septictank non kedap air mengakibatkan merembesnya limbah dan bercampur dengan air tanah. Limbah berjabat tangan dengan air tanah yang sehari-hari kita perlukan.

Agar perkotaan kita tetap sehat, masalah-masalah sanitasi harus menjadi perhatian serius pemerintah beserta dengan warganya. Jogjaku Bersih harus menjadi slogan yang mampu diwujudkan. Hal ini senada dengan penjelasan Pieter Lawoasal, Kepala Seksi Pemantauan dan

Pemulihan KPDL (Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan), Kami (KPDL-red) sekarang ini baru fokus ke IPAL komunal/domestik yang dirancang untuk menjaga air sungai dan air tanah yang ada di Yogya, khususnya untuk masyarakat yang ada di pinggir sungai.

Bagi Pieter, penting untuk menyadarkan masyarakat yang bermukim di pinggiran sungai-sungai karena cukup banyak warga yang membuang limbah langsung ke sungai tanpa diolah terlebih dahulu. Maka dari itu, perlu antisipasi seperti pembuatan septictank. Masih banyak pula masyarakat yang maaf mekong (mepe bokong, buang kakus sambil jongkok-red) di sungai, ujar Pieter tersenyum.

Menanggapi fenomena lingkungan yang cukup meresahkan ini, KPDL telah berinisiatif untuk membangun IPAL-IPAL komunal di berbagai tempat di Yogyakarta. IPAL komunal ini dibuat dengan tujuan agar masyarakat sadar dan turut terlibat dalam hal kepedulian lingkungan. Selain itu, IPAL komunal memang lebih murah dan ringkas daripada membuat septictank pribadi. Diharapkan, pembuatan IPAL-IPAL ini mampu menjadi pilot project bagi daerah-daerah lainnya juga. Karena ini pilot project, jadi untuk mencapai kesempurnaan pembuatan IPAL membutuhkan waktu yang cukup lama. Sejak tahun 2000, kami sudah mulai buat IPAL di beberapa lokasi, tapi hasilnya tidak memuaskan, baru tahun 2003-2004 ini mulai baik, jadi membutuhkan waktu sekitar 3-4 tahun untuk mencapai yang lebih baik, ujar Pieter. Pieter juga menambahkan bahwa IPAL komunal yang dibuat ini dapat digunakan untuk skala 50-100 keluarga, dengan harapan agar setelah dibuang ke sungai, air sudah memenuhi baku mutu standar SK Gubernur nomor 214 tentang baku mutu air sungai.

Cara yang digunakan KPDL dalam membuat IPAL Komunal pun tidak semata-mata membangun sepihak. Masyarakat dilibatkan bersama-sama. Pemerintah yang memberi dana, konsultan, dan memberi contoh bentuk, sedangkan yang melaksanakan adalah masyarakat setempat. Dananya pun dikelola oleh mereka, sehingga kekurangan yang ada ditanggung oleh masyarakat sebagai pengelola. Bahkan pernah pembuatan IPAL ini, 50 % dananya dari masyarakat daerah itu sendiri. Bagi pemerintah, ini merupakan partisipasi dari masyarakat yang sangat besar, ucap Pieter bersemangat. Pemerintah tetap memberi konsultan yang membantu, tapi tanggung jawab pembangunan diberikan penuh kepada masyarakat. Pieter juga memberi kebebasan apabila masyarakat merasa tidak membutuhkan atau merasa kurang sreg (yakin-red) dengan konsultan teknis dari pemerintah, masyarakat tidak perlu memakai jasa konsultan tersebut.

Beberapa IPAL komunal yang telah dibantu oleh KPDL antara lain di daerah Serangan,

Patangpuluhan, Bumijo, Pringgan (Kotagede), Tegalrejo dan di Rusunawa (Rumah Susun Sewa Sederhana) dekat Hotel Melia.

Mengenai teknis perancangan, Pieter menjelaskan bahwa IPAL komunal yang dibuat ini berbeda dengan septictank pada umumnya. IPAL yang dibuat, sengaja dirancang kedap air, agar air limbah jangan meresap ke dalam tanah. Jadi nantinya, limbah yang dibuang dapat disedot kembali, atau diolah sebagai pupuk.

Soal olah-mengolah limbah, warga Prawirodirjan bahkan telah memulai usaha kreatif ini. Di RT 7, 8, 9 di Prawirodirjan ini, kami mengolah limbah rumah tangga menjadi pupuk. Anak-anak muda banyak yang terlibat. Bukan itu saja, bahkan fasilitas MCK (Mandi, Cuci, Kakus) komunal kami juga akan dibuat proyek biogas. Belum pasti kapan, tapi yang jelas, nantinya limbah ini dapat digunakan untuk menghasilkan panas/api, sehingga ada semacam dapur bersama di kampung ini, jelas Suhayatmojo, Sekretaris Kelurahan Prawirodirjan. Melalui contoh usaha kreatif ini, masyarakat dapat mulai untuk minimal peduli dengan lingkungan desanya sendiri. Yang dibuang sayang, usaha ini pantas ditumbuhkembangkan. JENIS DRAINASE DAN PERMASALAHANNYA

1.

Drainase

yang

meliputi

jenis,

system,

dan

permasalahannya:

Drainase merupakan salah satu factor pengembangan irigasi yang berkaitan dalam pengolahan banjir (float protection), sedangkan irigasi bertujuan untuk memberikan suplai air pada tanaman . Drainase dapat juga diartikan sebagai usaha untuk mengontrol kualitas air tanah dalam kaitannya dengan a) Jenis jenis drainase salinitas. :

1. Terbentuk 2. Dibuat

Menurut Drainase secara Drainase dengan tujuan alamiah ,

sejarah alamiah tidak buatan tertentu, letak

terbentuknya (natural terdapat bangunan

: drainage) penunjang drainage)

(artificial memerlukan bangunan bangunan

khusus :

Menurut

1.

Drainase

permukaan

tanah

(surface

drainage)

Suatu system pembuangan air untuk menyalurkan air dipermukaan tanah. Hal ini berguna untuk

mencegah 2. Suatu Drainase sistem bawah pembuangan

adanya permukaan untuk mengalirkan tanah kelebihan (subsurface air

genangan. drainage) tanah.

dibawah

Pada jenis tanaman tertentu drainase juga bermanfaat untuk mengurangi ketinggian muka air tanah sehingga 1. Suatu 2. jenis air buangan : air tanaman Menurut Single hujan, Multi limbah domestic, limbah dapat tumbuh fungsi dengan baik. : purpose industri dll

purpose

Beberapa

jenis

air

buangan

tercampur

1. 2. Untuk air kotor

Menurut Saluran Saluran disaluran yang

kontruksi

: terbuka tertutup

terbentuk

di

tengah

kota.

b) Sistem

Sistem drainase

dan

permasalahan dibagi

drainase menjadi:

1. 2. 3. 4.

tersier secondary main sea

drainage drainage drainage drainage

Permasalahan

drainase:

Permasalah drainase perkotaan bukanlah hal yang sederhana. Banyak faktor yang mempengaruhi dan pertimbangan yang matang dalam perencanaan, antara lain :

1.

Peningkatan

debit

manajemen sampah yang kurang baik memberi kontribusi percepatan pendangkalan /penyempitan

saluran dan sungai. Kapasitas sungai dan saluran drainase menjadi berkurang, sehingga tidak mampu menampung debit yang terjadi, air meluap dan terjadilah genangan.

2.

Peningkatan

jumlah

penduduk

meningkatnya jumlah penduduk perkotaan yang sangat cepat, akibat dari pertumbuhan maupun urbanisasi. Peningkayan jumlah penduduk selalu diikuti oleh penambahn infrastruktur perkotaan, disamping itu peningkatn penduduk juga selalu diikuti oleh peningkatan limbah, baik limbah cair maupun pada sampah.

3.

Amblesan

tanah

disebabkan oleh pengambilan air tanah yang berlebihan, mengakibatkan beberapa bagian kota berada dibawah muka air laut pasang.

4.

Penyempitan

dan

pendangkalan

saluran

5.

reklamasi

6.

limbah

sampah

dan

pasang

surut

c)

Penanganan

drainase

perkotaan

1.

Diadakan

penyuluhan

akan

pentingnya

kesadaran

membuang

sampah

2. Dibuat bak pengontrol serta saringan agar sampah yang masuk ke drainase dapat dibuang dengan cepat agar tidak mengendap

3. pemberian sanksi kepada siapapun yang melanggar aturan terutama pembuangan sampah sembarangan agar masyarakat mengetahui pentingnya melanggar drainase.

4. Peningkatan daya guna air, meminimalkan kerugian serta memperbaiki konservasi lingkungn. 5. Mengelola limpasan dengan cara mengembangkan fasilitas untuk menahan air hujan, menyimpan air hujan maupun pembuatan fasilitas resapan.

a.

Drainase

Jalan

Raya

Drainase jalan raya dibedakan untuk perkotaan dan luar kota.Umumnya di perkotaan dan luar perkotaan,drainase jalan raya selalu mempergunakan drainase muka tanah (Surface drainage). Di perkotaan saluran muka tanah selalu ditutup sebagai bahu jalan atau trotoar. Walaupun juga sebagaiman diluar perkotaan, ada juga saluran drainase muka tanah tidak tertutup (terbuka lebar), dengan sisi atas saluran rata dengan muka jalan sehingga air dapat masuk dengan bebas. Drainase jalan raya pi perkotaan elevasi sisi atas selalu lebih tinggi dari sisi atas muka jalan .Air masuk ke saluran melalui inflet. Inflet yang ada dapat berupa inflet tegak ataupun inflet horizontal. Untuk jalan raya yang lurus, kemungkinan letak saluran pada sisi kiri dan sisi kanan jalan. Jika jalan ke arah lebar miring ke arah tepi, maka saluran akan terdapat pada sisi tepi jalan atau pada bahu jalan, sedangkan jika kemiringan arah lebar jalan kea rah median jalan maka saluran akan terdapat pada median jalan tersebut. Jika jalan tidak lurus ,menikung, maka kemiringan jalan satu arah , tidak dua arah seperti jalan yang lurus. Kemiringan satu arah pada jalan menikung ini menyebabkan saluran hanya pada satu sisi jalan yaitu sisi yang rendah. Untuk menyalurkan air pada saluran ini pada jarak tertentu,direncanakan adanya pipa nol yang diposisikan dibawah badan jalan untuk mengalirkan air dari b. Drainase Lapangan saluran. Terbang

Drainase lapangan terbang pembahasannya difokuskan pada draibase area run way dan shoulder karena runway dan shoulder merupakan area yang sulit diresapi , maka analisis kapasitas / debit hujan memepergunakan formola drainase muka tanah atau surface drainage.

Kemiringan keadan melintang untuk runway umumnya lebih kecil atau samadengan 1,50 % , kemiringan shoulder ditentukan antara 2,50 % sampai 5 %.Kemiringan kea rah memanjang ditentukan sebesar lebih kecil atau sama dengan 0,10 % ,ketentuan dari FAA. Amerika Serikat , genangan air di permukaan runway maksimum 14 cm, dan harus segera dialirkan. Di sekeliling pelabuhan udara terutama di sekeliling runway dan shoulder , harus ada saluran terbuka untuk drainase mengalirkan air (Interception ditch) dari sis luar lapangan terbang.

c.

Drainase

Lapangan

Olahraga

Drainase lapangan olahraga direncanakan berdasarkan infiltrasi atau resapan air hujan pada lapisan

tanah, tidak run of pada muka tanah (sub surface drainage) tidak boleh terjadi genangan dan tidak boleh tererosi.Kemiringan lapangan harus lebih kecil atau sama dengan 0,007. Rumput di lapangan sepakbola harus tumbuh dan terpelihara dengan baik. Batas antara keliling lapangan sepakbola dengan lapangan jalur atletik harus ada collector drain.

LAYAKNYA berondongan peluru, makin hari, makin banyak masalah lingkungan yang terus memburu kita. Mulai dari sampah, sungai tercemar, banjir bandang dan banyak lagi. Bolehlah kita sesekali membuka mata bahwa permasalahan lingkungan adalah tanggung jawab bersama. Kota tempat kita berpijak adalah ruang kehidupan kita bersama. Ruang yang harus kita rawat siklus kealamiannya. Air menjadi salah satu kata kuncinya. Permasalahan air adalah permasalahan yang tak kunjung usai. Karena bagaimanapun juga permasalahan lingkungan bukan permasalahan rekayasa teknis semata tapi juga permasalahan sosial yang buntutnya adalah soal budaya.

Membahas air berarti tak dapat lepas dari keberadaanya, air di permukaan tanah atau air di bawah tanah. Berdasar siklus air, air hujan turun ke bumi kemudian meresap di dalam tanah. Air yang meresap ke dalam tanah ini akan mengalir menuju hilir. Sedangkan air hujan yang tidak dapat meresap ke dalam tanah, melimpas, menjadi genangan di permukaan atau mengalir ke sungai. Air sungai mengalir menuju hilir atau bermuara di lautan. Siklus ini akan terus berulang hingga air dari penguapan laut turun kembali sebagai hujan.

Siklus air alami ini tidak akan menyebabkan permasalahan ketika air tidak diganggu alirannya. Gangguan ini dapat berupa pembatasan gerak air, pencemaran lingkungan atau juga pengurangan jumlah air yang meresap ke tanah. Proses alami air ini tentu saja mau tidak mau harus diganggu. Perkembangan kota, pertambahan jumlah penduduk disertai dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat menjadi faktor utama penentu proses siklus air.

Drainase dan sanitasi perkotaan menjadi tema yang mendesak untuk dibicarakan karena memegang fungsi sentral dalam hal pengendalian air. Sistem Drainase berarti sistem pengatusan atau pengeringan kawasan atas air hujan yang menggenang. Sedangkan sistem sanitasi berarti sistem pengendali tingkat higienis, kebersihan dan kesehatan air.

Idealnya, pada rencana induk kota, kedua alur sistem ini harus dipisah. Sistem drainase harus dikembangkan salurannya sendiri, mulai dari air hujan, masuk ke selokan/parit sampai dengan meresap ke dalam tanah kembali atau mengalir ke sungai dan bermuara di laut. Pun sistem sanitasi, karena sebagian besar berhubungan dengan limbah, maka perlu diusahakan saluran yang benarbenar sehat agar nantinya dapat diolah di IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) dan output-nya memenuhi standar baku air.

Sebagai sistem, penanganan drainase maupun sanitasi tidak dapat dilakukan secara individual, wilayah per wilayah. Rencana induk kota harus mampu mengintegrasikan jaringan air mulai dari hulu sampai dengan hilir. Oleh karena itu, kebijakan pemerintah punya pengaruh yang besar. Kebijakan ini memayungi prosedur-prosedur standar pengendalian air, semisal, standar penyambungan saluran air hujan, air limbah, atau juga septictank rumah tangga. Melalui konsultan teknisnya, pemerintah harus menjadi fasilitator bagi masyarakat. Begitu juga dengan masyarakat, partisipasi dan sikap proaktif akan menentukan keberhasilan rencana induk kota.

Modal

Alami

Yogyakarta,

Air

Mudah

Mengalir

Secara geografis, Propinsi Yogyakarta membentang dari batas utara Gunung Merapi sampai dengan batas selatan Samudra Indonesia. Topografi Yogyakarta membentang dari kontur tanah tinggi ke rendah. Untuk pengaliran air, kondisi ini jelas menguntungkan dan tidak membutuhkan rekayasa bangunan sipil yang istimewa. Selain itu, Yogyakarta juga memiliki 3 sungai utama yang membelah wilayah perkotaan. Sungai-sungai tersebut adalah Winongo di sisi barat, Code di sisi tengah dan Gajah Wong di sisi timur. Keunikan alami lainnya, jenis tanah di Yogyakarta adalah tanah berpasir, hal ini karena adanya keberadaan gunung vulkanik. Dengan tanah berpasir, air yang menggenang lebih mudah meresapnya.

Yogya juga memiliki beberapa mata air di sisi utara kota. Modal ini ditambah lagi dengan konsep tradisional masyarakat pinggir sungai dalam memelihara konservasi air. Konsep ini biasa disebut dengan Mbelik. Mbelik adalah sisi pinggir sungai yang menghasilkan mata air kecil dari resapan tanah atau pepohonan. Masyarakat biasanya membatasi daerah ini dengan gundukan tanah atau semen. Daerah tetesan air dicekungi agar air menggenang dan dapat digunakan.

Lewat paparan ini, jelas sudah bahwa sebenarnya Yogyakarta merupakan daerah yang serba kecukupan dan tidak rumit pengelolaan airnya. Masalah drainase dan sanitasi muncul ketika

manusia tidak lagi bijaksana menjaga ekosistem. Konsep-konsep tradisional ini diganti ke konsep modern yang setengah hati. Sementara penduduk bertambah banyak, rencana induk kota kurang tersosialisasi kepada masyarakat. Sebaliknya, respon masyarakat terhadap kebijakan kota juga raguragu.

Sistem

Drainase

Saat

Ini,

Tergesa

Membuang

Air

Konsep utama drainase di kota Yogyakarta, secara konvensional mengandalkan 3 sungai utama. Air dari daerah tangkapan (catchment area) dibuang ke sungai lewat jaringan drainase. Seiring dengan bertambahnya permukiman dan pusat kegiatan masyarakat, air yang mengalir di kota semakin sulit meresap dan semakin mudah melimpas (run off). Tanah, sebagai peresap alami air, diganti dengan semen, aspal dan beton. Perubahan-perubahan alam ini terjadi karena peningkatan kebutuhan dan aktivitas masyarakat. Faktor-faktor lain seperti keterdesakan ruang ekonomi, juga mendorong orang untuk berurbanisasi, meninggalkan gaya lama dan pindah ke kota, membangun tempat tinggal, membutuhkan air bersih dan membuang air kotor tentunya. Akibatnya, semakin banyak bangunan dibuat, semakin tinggi peluang air menggenang, semakin besar jumlah limbah yang dibuang.

Banyak hal yang menjadi permasalahan dan kendala dalam sistem drainase perkotaan. Masalah yang pertama yaitu, masalah teknis konsep drainase perkotaan kita. Air hujan yang turun ke permukaan tanah masih dibuang secepat-cepatnya ke sungai. Air hujan yang turun tidak diberi kesempatan untuk meresap sebagai cadangan air tanah. Akibatnya tanah tak punya cadangan air, muka air tanah turun, kekeringan melanda. Sementara itu, sungai tidak lagi mengalirkan air bersih. Air sungai bercampur juga dengan air limbah, baik itu skala kecil maupun besar. Tumpang tindih fungsi atas keberadaan sungai ini jelas membawa banyak permasalahan yang potensial merusak lingkungan. Oleh karena itu perlu adanya pembagian fungsi sungai secara jelas. Saluran drainase dan sanitasi harus terpisah. Masing-masing perlu solusi yang konkret.

Masyarakat dan pemerintah perlu bersinergi dan peduli pada lingkungannya.Untuk sistem drainase, pembuatan sumur resapan dan kolam konservasi adalah solusinya, baik itu secara pribadi (per

bangunan) atau massal. Pemerintah saat ini sedang giat dalam usaha membangun embung. Embung ini diharapkan mampu menampung air hujan yang turun agar tidak langsung terbuang. Usaha ini perlu didukung masyarakat agar masalah pemeliharaannya dapat berlangsung.

Sementara itu, sungguh sulit untuk menggalakkan pembuatan sumur resapan pribadi. Saat ini kebanyakan permukiman dan bangunan tidak membuat sumur peresapan, padahal menurut IMB (Ijin Mendirikan Bangunan), setiap bangunan harus memilikinya, ketentuan ini tercantum dalam Perda No. 4 tahun 1988. Jadi, seharusnya air hujan yang mengalir/melimpas dari bangunan turun ke tanah, diresapkan lewat sumur resapan, lalu baru sisanya dibuang ke SAH (Saluran Air Hujan).

Memang sulit untuk mulai menggalakkan pembuatan sumur resapan, kondisi ini disebabkan juga oleh keterbatasan lahan di kota. Padahal, setelah dikulik lebih lanjut, ternyata sumur resapan merupakan warisan teknologi tradisional, sebagaimana diungkapkan dalam sebuah leaflet sosialisasi sumur resapan milik Bapedalda (Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah), Sumur peresapan air hujan, secara konsep sistem ini merupakan teknologi nenek moyang yang diekpresikan dengan 'tabu' menimbun sumur yang oleh suatu sebab tidak berfungsi lagi dan pada umumnya dimanfaatkan untuk menampung air hujan dari halaman di sekitarnya. Begitulah kebiasaan-kebiasaan masyarakat di pedesaan dengan membuat lubang-lubang di halaman yang secara teknis dapat di terjemahkan sebagai retarding basin (kolam penunda aliran air-red) dan sekaligus berfungsi sebagai artificial recharge (pengisi air buatan-red).

Usaha pembuatan sumur resapan ini harus mulai digalakkan sejak saat ini. Sebuah desa di sebelah utara kota Yogya telah menggunakan teknologi tradisional sumur resapan ini. Lewat berbagai modifikasi, warga desa wisata Tanjung, Sleman, telah berhasil membangun 20 sumur resapan. Pembuatan sumur resapan ini dibantu oleh lembaga GGWRM (Good Government in Water Resources Management), Uni Eropa. Akhir November 2004, kita akan merampungkan 20 sumur baru lagi bantuan dari Bapedalda, jadi akhir Desember kita sudah punya 20 sumur resapan, ungkap Jamhadi, ketua umum desa wisata Tanjung.

Prinsip sumur resapan yang diterapkan di desa Tanjung sebenarnya sederhana. Pertama, kita butuh lahan ukuran 2 X 2 m. Di areal itu digali, dimasuki buis beton ke dalam, diberi tutup semen, di sebelah tumpukan buis beton tadi diberi bak kontrol semen ukuran 0,7 X 0,7 m, bak itu diberi tutup juga. Di samping bak kontrol, ditanam grass block di permukaan tanah, diberi rumput sebagai penyaring, ucap Sutoyo, salah seorang warga desa tanjung. Cara kerjanya, air hujan turun dari

tritisan rumah, menuju grass block, tersaring, kemudian masuk ke bak kontrol dan akhirnya masuk ke buis tadi dan meresap ke dalam tanah, tambahnya.

Teknologi tradisional nan murah di desa Tanjung ini seharusnya mampu menjadi pembelajaran bagi desa-desa lain. Lewat gotong-royong warga, kita juga bisa menyelamatkan lingkungan dari tempat kita berpijak. Tanpa disadari, air yang diresapkan warga desa Tanjung ini, nantinya akan memperbaiki siklus air kota secara keseluruhan. Mengesankan.

Permasalahan kedua yang muncul dalam pengelolaan sistem drainase perkotaan adalah integrasi jaringan antar wilayah/kabupaten. Sebagai sebuah jaringan dan sistem, tidak mungkin bila aliran air dikelola sendiri-sendiri. Pendimensian saluran, penggunaan sungai secara terpadu, sosialisasi kepada masyarakat harus dilakukan secara menyeluruh. Sebagai contoh, saluran drainase di Jalan Parangtritis di sebelah utara dan selatan Ring Road. Area saluran ini terletak di dua wilayah administrasi yang berbeda, sebelah Utara wewenang Kodya Yogyakarta, sedangkan selatan wewenang kabupaten Bantul. Tidak mungkin Kodya hanya menangani wilayahnya saja dan tidak bertanggung jawab atas aliran air ke Bantul. Oleh karena itu dibutuhkan perbaikan saluran-saluran di masing-masing wilayah dan juga kerjasama yang terpadu.

Seperti diungkapkan Ir. Toto Subroto, Kepala Sub Dinas Prasarana Pengairan dan Drainase Kota Yogyakarta, Dinas Prasarana Kota Yogyakarta saat ini sedang melaksanakan berbagai perubahan saluran drainase. Pada tahun anggaran lalu, Dinas Prasarana Kota sudah mencoba memperbaiki saluran drainase di berbagai tempat. Di sebelah timur misalnya, di Jl. Sudarsono, di dekat rel kereta api, Timoho, saluran drainase dari utara di-sudet ke arah timur dan dialirkan ke Sungai Gajah Wong, agar debit air ke selatan tidak bertambah besar. Di sebelah Barat, di Jl. HOS Cokroaminoto, saluran drainase di-sudet ke barat dan diarahkan ke sungai Winongo. Sudetan ini juga dimaksudkan agar air yang masuk ke kota lebih sedikit. Selain itu, agar kawasan Pakuncen juga tidak tergenang air karena relief tanahnya yang relatif cekung. Lain lagi di sebelah selatan, di Jl. Sorogenen, air di-sudet ke barat agar masuk ke sungai Code. Di tengah kota, di Gayam, air dari Sungai Belik di-sudet ke arah sungai Gajah Wong agar mencegah terjadinya banjir di Jl. Batikan.

Sebenarnya kami masih ingin melakukan perbaikan di banyak tempat lagi, tapi semua kegiatan pemerintah selalu berhadapan dengan skala prioritas, ungkap Toto. Ada 4 prioritas dalam kegiatan kami saat ini. Prioritas pertama, kegiatan berhubungan dengan keselamatan jiwa. Kedua, kegiatan yang bila tidak ditangani akan menimbulkan dampak kerusakan yang lebih meluas. Ketiga, kegiatan

yang bersumber pada masukan masyarakat, butuhnya apa? Keempat, kegiatan berorientasi keindahan dan kerapian. Jelas Toto. Itu makanya, rencana pemerintah membuat ini-itu sering tertunda, karena terbentur skala prioritas, kalau mau bikin saluran drainase, eh ternyata ada talud yang jebol dan itu membahayakan jiwa manusia, ya itu yang didahulukan, tambah Toto.

Setelah perbaikan di masing-masing wilayah, masalah sinkronisasi dan koordinasi saluran drainase menjadi sangat penting diagendakan. Untuk itu, pemerintah saat ini sedang mengusahakan sebuah lembaga koordinasi secara bersama-sama. Sekber Kartamantul (Sekretariat Bersama YogyakartaSleman-Bantul) adalah salah satu hasil kerja bareng antar wilayah administratif. Sekber ini mengarahkan lembaganya pada kerjasama pengelolaan prasarana dan sarana perkotaan Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul. Selain saluran drainase di Jalan Parangtritis, Menukan dan Sisingamangaraja, Sekber juga mendorong perbaikan saluran drainase di Jalan Dongkelan, Karanglo, Jambon, Magelang dan AM Sangaji. Di Kelurahan Singosaren, Bantul, lewat Sekber, kini Pemerintah Kota Yogyakarta akan meneruskan membangun saluran drainase yang terhenti di kota.

Di Yogyakarta, Sekber Kartamantul ini didukung oleh Lembaga Kerjasama Teknis Jerman, GTZ (Deutsche Gesellschaft fr Technische Zusammenarbeit) Urban Quality. Keberadaan GTZ ini bertujuan untuk memperkuat kelembagaan Sekber. Bukan hanya itu, Yogyakarta juga mendapat bantuan konsultan teknis lewat proyek kerjasama dengan Swiss, YUIMS (Yogyakarta Urban Infrastructure Management Support) atau YUDP (Yogyakarta Urban Development Project).

Untuk memperbaiki siklus alami air, saat ini Bapedalda juga membantu untuk menyumbang dana bagi pembangunan sumur-sumur resapan dan atau penanaman kembali bibit-bibit pohon di sepanjang bantaran sungai. Bantuan ini secara konkret antara lain diberikan kepada desa Tanjung (Sleman), Markurejo (Kalasan), Wonosalam, Panggungharjo (Bantul) dan desa lainnya, yang secara keseluruhan berjumlah 9 lokasi.

Sistem

Sanitasi,

Yang

Dibuang

Sayang

Sama halnya dengan drainase, sistem sanitasi juga memiliki permasalahan dan kendala tersendiri. Secara konsep, sistem sanitasi yang diterapkan di perkotaan seharusnya terpadu, komunal atau terpusat, jadi limbah dan saluran air kotor dapat diolah dengan teratur. Saluran-saluran yang membentuk jaringan sanitasi harus diarahkan pada kawasan pengolahan tersendiri, yaitu IPAL

(Instalasi Pengolahan Air limbah). Melalui IPAL, warga kota bisa merasa nyaman karena tak perlu lagi membuang air kotor secara sembarangan. IPAL ini tidak hanya diperuntukkan bagi limbah rumah tangga, tetapi juga bagi sentra industri-industri, baik kecil atau besar. Jika konsep ini tercapai, wah, berarti tak perlu khawatir lagi air sehari-hari kita akan tercemar. Kini pertanyaannya, apakah konsep ini mampu berjalan di alur yang kita inginkan?

Sistem sanitasi selalu terkait dengan masalah limbah dan saluran air kotor. Sebagai kota dengan segudang predikat, praktis Yogyakarta menyangga berbagai keberagaman aktivitas manusia sebagai penghasil limbah. Mulai dari limbah rumah tangga (mandi, kakus, mencuci atau memasak), perkantoran, sekolah, universitas, hotel, rumah makan, mall, sampai dengan industri skala kecil dan besar. Dari data monitoring kami, industri yang tercatat di Yogya sejumlah 932, kegiatan pelayanan kesehatan (rumah sakit, laboratorium kesehatan, balai kesehatan dll) sejumlah 197, kegiatan jasa/pariwisata, khususnya hotel 231. Data ini masih kami kembangkan lagi karena masih banyak yang belum tercatat. Masih banyak kegiatan-kegiatan lain yang belum terdeteksi seperti usaha bengkel dan salon misalnya. Ini membuktikan eksplorasi sumber daya air yang luar biasa, sedangkan upaya pengembalian keseimbangan air bersih masih kecil, baik itu air permukaan ataupun air tanah, jelas Ir. Endro Waluyo, Kepala Sub Bidang Pengendalian Pencemaran Bapedalda.

Endro menambahkan, saat ini mayoritas universitas-universitas di Yogya pun juga masih belum memiliki IPAL dan sumur peresapan sendiri. Padahal dengan daerah gedung yang luas ditambah dengan adanya laboratorium, pengolahan air mandiri mutlak diperlukan.

Di Yogyakarta, saluran limbah cair dari perkotaan sebagian besar dialirkan ke IPAL Sewon, Bantul. Sedangkan sisanya, saluran-saluran air kotor masih tetap mengandalkan sungai dan septictank yang non kedap air. Sungai-sungai dijadikan tempat pelarian, akibatnya, sungai tidak lagi bersih dan ini memperburuk siklus air secara alamiah. Beban kota masih ditambah lagi dengan air tanah kota yang tak lagi sehat, septictank non kedap air mengakibatkan merembesnya limbah dan bercampur dengan air tanah. Limbah berjabat tangan dengan air tanah yang sehari-hari kita perlukan.

Agar perkotaan kita tetap sehat, masalah-masalah sanitasi harus menjadi perhatian serius

pemerintah beserta dengan warganya. Jogjaku Bersih harus menjadi slogan yang mampu diwujudkan. Hal ini senada dengan penjelasan Pieter Lawoasal, Kepala Seksi Pemantauan dan Pemulihan KPDL (Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan), Kami (KPDL-red) sekarang ini baru fokus ke IPAL komunal/domestik yang dirancang untuk menjaga air sungai dan air tanah yang ada di Yogya, khususnya untuk masyarakat yang ada di pinggir sungai.

Bagi Pieter, penting untuk menyadarkan masyarakat yang bermukim di pinggiran sungai-sungai karena cukup banyak warga yang membuang limbah langsung ke sungai tanpa diolah terlebih dahulu. Maka dari itu, perlu antisipasi seperti pembuatan septictank. Masih banyak pula masyarakat yang maaf mekong (mepe bokong, buang kakus sambil jongkok-red) di sungai, ujar Pieter tersenyum.

Menanggapi fenomena lingkungan yang cukup meresahkan ini, KPDL telah berinisiatif untuk membangun IPAL-IPAL komunal di berbagai tempat di Yogyakarta. IPAL komunal ini dibuat dengan tujuan agar masyarakat sadar dan turut terlibat dalam hal kepedulian lingkungan. Selain itu, IPAL komunal memang lebih murah dan ringkas daripada membuat septictank pribadi. Diharapkan, pembuatan IPAL-IPAL ini mampu menjadi pilot project bagi daerah-daerah lainnya juga. Karena ini pilot project, jadi untuk mencapai kesempurnaan pembuatan IPAL membutuhkan waktu yang cukup lama. Sejak tahun 2000, kami sudah mulai buat IPAL di beberapa lokasi, tapi hasilnya tidak memuaskan, baru tahun 2003-2004 ini mulai baik, jadi membutuhkan waktu sekitar 3-4 tahun untuk mencapai yang lebih baik, ujar Pieter. Pieter juga menambahkan bahwa IPAL komunal yang dibuat ini dapat digunakan untuk skala 50-100 keluarga, dengan harapan agar setelah dibuang ke sungai, air sudah memenuhi baku mutu standar SK Gubernur nomor 214 tentang baku mutu air sungai.

Cara yang digunakan KPDL dalam membuat IPAL Komunal pun tidak semata-mata membangun sepihak. Masyarakat dilibatkan bersama-sama. Pemerintah yang memberi dana, konsultan, dan memberi contoh bentuk, sedangkan yang melaksanakan adalah masyarakat setempat. Dananya pun dikelola oleh mereka, sehingga kekurangan yang ada ditanggung oleh masyarakat sebagai pengelola. Bahkan pernah pembuatan IPAL ini, 50 % dananya dari masyarakat daerah itu sendiri. Bagi pemerintah, ini merupakan partisipasi dari masyarakat yang sangat besar, ucap Pieter bersemangat. Pemerintah tetap memberi konsultan yang membantu, tapi tanggung jawab pembangunan diberikan penuh kepada masyarakat. Pieter juga memberi kebebasan apabila masyarakat merasa tidak membutuhkan atau merasa kurang sreg (yakin-red) dengan konsultan teknis dari pemerintah, masyarakat tidak perlu memakai jasa konsultan tersebut.

Beberapa IPAL komunal yang telah dibantu oleh KPDL antara lain di daerah Serangan, Patangpuluhan, Bumijo, Pringgan (Kotagede), Tegalrejo dan di Rusunawa (Rumah Susun Sewa Sederhana) dekat Hotel Melia.

Mengenai teknis perancangan, Pieter menjelaskan bahwa IPAL komunal yang dibuat ini berbeda dengan septictank pada umumnya. IPAL yang dibuat, sengaja dirancang kedap air, agar air limbah jangan meresap ke dalam tanah. Jadi nantinya, limbah yang dibuang dapat disedot kembali, atau diolah sebagai pupuk.

Soal olah-mengolah limbah, warga Prawirodirjan bahkan telah memulai usaha kreatif ini. Di RT 7, 8, 9 di Prawirodirjan ini, kami mengolah limbah rumah tangga menjadi pupuk. Anak-anak muda banyak yang terlibat. Bukan itu saja, bahkan fasilitas MCK (Mandi, Cuci, Kakus) komunal kami juga akan dibuat proyek biogas. Belum pasti kapan, tapi yang jelas, nantinya limbah ini dapat digunakan untuk menghasilkan panas/api, sehingga ada semacam dapur bersama di kampung ini, jelas Suhayatmojo, Sekretaris Kelurahan Prawirodirjan. Melalui contoh usaha kreatif ini, masyarakat dapat mulai untuk minimal peduli dengan lingkungan desanya sendiri. Yang dibuang sayang, usaha ini pantas ditumbuhkembangkan. JENIS DRAINASE DAN PERMASALAHANNYA

1.

Drainase

yang

meliputi

jenis,

system,

dan

permasalahannya:

Drainase merupakan salah satu factor pengembangan irigasi yang berkaitan dalam pengolahan banjir (float protection), sedangkan irigasi bertujuan untuk memberikan suplai air pada tanaman . Drainase dapat juga diartikan sebagai usaha untuk mengontrol kualitas air tanah dalam kaitannya dengan a) Jenis jenis drainase salinitas. :

1. Terbentuk 2. Dibuat

Menurut Drainase secara Drainase dengan tujuan alamiah ,

sejarah alamiah tidak buatan tertentu, letak

terbentuknya (natural terdapat bangunan

: drainage) penunjang drainage)

(artificial memerlukan bangunan bangunan

khusus :

Menurut

1.

Drainase

permukaan

tanah

(surface

drainage)

Suatu system pembuangan air untuk menyalurkan air dipermukaan tanah. Hal ini berguna untuk mencegah 2. Suatu Drainase sistem bawah pembuangan adanya permukaan untuk mengalirkan tanah kelebihan (subsurface air dibawah genangan. drainage) tanah.

Pada jenis tanaman tertentu drainase juga bermanfaat untuk mengurangi ketinggian muka air tanah sehingga 1. Suatu 2. jenis air buangan : air tanaman Menurut Single hujan, Multi limbah domestic, limbah dapat tumbuh fungsi dengan baik. : purpose industri dll

purpose

Beberapa

jenis

air

buangan

tercampur

1. 2. Untuk air kotor

Menurut Saluran Saluran disaluran yang

kontruksi

: terbuka tertutup

terbentuk

di

tengah

kota.

b) Sistem

Sistem drainase

dan

permasalahan dibagi

drainase menjadi:

1. 2. 3. 4.

tersier secondary main sea

drainage drainage drainage drainage

Permasalahan

drainase:

Permasalah drainase perkotaan bukanlah hal yang sederhana. Banyak faktor yang mempengaruhi dan pertimbangan yang matang dalam perencanaan, antara lain :

1.

Peningkatan

debit

manajemen sampah yang kurang baik memberi kontribusi percepatan pendangkalan /penyempitan

saluran dan sungai. Kapasitas sungai dan saluran drainase menjadi berkurang, sehingga tidak mampu menampung debit yang terjadi, air meluap dan terjadilah genangan.

2.

Peningkatan

jumlah

penduduk

meningkatnya jumlah penduduk perkotaan yang sangat cepat, akibat dari pertumbuhan maupun urbanisasi. Peningkayan jumlah penduduk selalu diikuti oleh penambahn infrastruktur perkotaan, disamping itu peningkatn penduduk juga selalu diikuti oleh peningkatan limbah, baik limbah cair maupun pada sampah.

3.

Amblesan

tanah

disebabkan oleh pengambilan air tanah yang berlebihan, mengakibatkan beberapa bagian kota berada dibawah muka air laut pasang.

4.

Penyempitan

dan

pendangkalan

saluran

5.

reklamasi

6.

limbah

sampah

dan

pasang

surut

c)

Penanganan

drainase

perkotaan

1.

Diadakan

penyuluhan

akan

pentingnya

kesadaran

membuang

sampah

2. Dibuat bak pengontrol serta saringan agar sampah yang masuk ke drainase dapat dibuang dengan cepat agar tidak mengendap

3. pemberian sanksi kepada siapapun yang melanggar aturan terutama pembuangan sampah sembarangan agar masyarakat mengetahui pentingnya melanggar drainase.

4. Peningkatan daya guna air, meminimalkan kerugian serta memperbaiki konservasi lingkungn. 5. Mengelola limpasan dengan cara mengembangkan fasilitas untuk menahan air hujan, menyimpan air hujan maupun pembuatan fasilitas resapan.

a.

Drainase

Jalan

Raya

Drainase jalan raya dibedakan untuk perkotaan dan luar kota.Umumnya di perkotaan dan luar

perkotaan,drainase jalan raya selalu mempergunakan drainase muka tanah (Surface drainage). Di perkotaan saluran muka tanah selalu ditutup sebagai bahu jalan atau trotoar. Walaupun juga sebagaiman diluar perkotaan, ada juga saluran drainase muka tanah tidak tertutup (terbuka lebar), dengan sisi atas saluran rata dengan muka jalan sehingga air dapat masuk dengan bebas. Drainase jalan raya pi perkotaan elevasi sisi atas selalu lebih tinggi dari sisi atas muka jalan .Air masuk ke saluran melalui inflet. Inflet yang ada dapat berupa inflet tegak ataupun inflet horizontal. Untuk jalan raya yang lurus, kemungkinan letak saluran pada sisi kiri dan sisi kanan jalan. Jika jalan ke arah lebar miring ke arah tepi, maka saluran akan terdapat pada sisi tepi jalan atau pada bahu jalan, sedangkan jika kemiringan arah lebar jalan kea rah median jalan maka saluran akan terdapat pada median jalan tersebut. Jika jalan tidak lurus ,menikung, maka kemiringan jalan satu arah , tidak dua arah seperti jalan yang lurus. Kemiringan satu arah pada jalan menikung ini menyebabkan saluran hanya pada satu sisi jalan yaitu sisi yang rendah. Untuk menyalurkan air pada saluran ini pada jarak tertentu,direncanakan adanya pipa nol yang diposisikan dibawah badan jalan untuk mengalirkan air dari b. Drainase Lapangan saluran. Terbang

Drainase lapangan terbang pembahasannya difokuskan pada draibase area run way dan shoulder karena runway dan shoulder merupakan area yang sulit diresapi , maka analisis kapasitas / debit hujan memepergunakan formola drainase muka tanah atau surface drainage.

Kemiringan keadan melintang untuk runway umumnya lebih kecil atau samadengan 1,50 % , kemiringan shoulder ditentukan antara 2,50 % sampai 5 %.Kemiringan kea rah memanjang ditentukan sebesar lebih kecil atau sama dengan 0,10 % ,ketentuan dari FAA. Amerika Serikat , genangan air di permukaan runway maksimum 14 cm, dan harus segera dialirkan. Di sekeliling pelabuhan udara terutama di sekeliling runway dan shoulder , harus ada saluran terbuka untuk drainase mengalirkan air (Interception ditch) dari sis luar lapangan terbang.

c.

Drainase

Lapangan

Olahraga

Drainase lapangan olahraga direncanakan berdasarkan infiltrasi atau resapan air hujan pada lapisan tanah, tidak run of pada muka tanah (sub surface drainage) tidak boleh terjadi genangan dan tidak boleh tererosi.Kemiringan lapangan harus lebih kecil atau sama dengan 0,007. Rumput di lapangan sepakbola harus tumbuh dan terpelihara dengan baik. Batas antara keliling lapangan sepakbola dengan lapangan jalur atletik harus ada collector drain.

LAYAKNYA berondongan peluru, makin hari, makin banyak masalah lingkungan yang terus memburu kita. Mulai dari sampah, sungai tercemar, banjir bandang dan banyak lagi. Bolehlah kita sesekali membuka mata bahwa permasalahan lingkungan adalah tanggung jawab bersama. Kota tempat kita berpijak adalah ruang kehidupan kita bersama. Ruang yang harus kita rawat siklus kealamiannya. Air menjadi salah satu kata kuncinya. Permasalahan air adalah permasalahan yang tak kunjung usai. Karena bagaimanapun juga permasalahan lingkungan bukan permasalahan rekayasa teknis semata tapi juga permasalahan sosial yang buntutnya adalah soal budaya.

Membahas air berarti tak dapat lepas dari keberadaanya, air di permukaan tanah atau air di bawah tanah. Berdasar siklus air, air hujan turun ke bumi kemudian meresap di dalam tanah. Air yang meresap ke dalam tanah ini akan mengalir menuju hilir. Sedangkan air hujan yang tidak dapat meresap ke dalam tanah, melimpas, menjadi genangan di permukaan atau mengalir ke sungai. Air sungai mengalir menuju hilir atau bermuara di lautan. Siklus ini akan terus berulang hingga air dari penguapan laut turun kembali sebagai hujan.

Siklus air alami ini tidak akan menyebabkan permasalahan ketika air tidak diganggu alirannya. Gangguan ini dapat berupa pembatasan gerak air, pencemaran lingkungan atau juga pengurangan jumlah air yang meresap ke tanah. Proses alami air ini tentu saja mau tidak mau harus diganggu. Perkembangan kota, pertambahan jumlah penduduk disertai dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat menjadi faktor utama penentu proses siklus air.

Drainase dan sanitasi perkotaan menjadi tema yang mendesak untuk dibicarakan karena memegang fungsi sentral dalam hal pengendalian air. Sistem Drainase berarti sistem pengatusan atau pengeringan kawasan atas air hujan yang menggenang. Sedangkan sistem sanitasi berarti sistem pengendali tingkat higienis, kebersihan dan kesehatan air.

Idealnya, pada rencana induk kota, kedua alur sistem ini harus dipisah. Sistem drainase harus dikembangkan salurannya sendiri, mulai dari air hujan, masuk ke selokan/parit sampai dengan meresap ke dalam tanah kembali atau mengalir ke sungai dan bermuara di laut. Pun sistem sanitasi, karena sebagian besar berhubungan dengan limbah, maka perlu diusahakan saluran yang benarbenar sehat agar nantinya dapat diolah di IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) dan output-nya memenuhi standar baku air.

Sebagai sistem, penanganan drainase maupun sanitasi tidak dapat dilakukan secara individual, wilayah per wilayah. Rencana induk kota harus mampu mengintegrasikan jaringan air mulai dari hulu sampai dengan hilir. Oleh karena itu, kebijakan pemerintah punya pengaruh yang besar. Kebijakan ini memayungi prosedur-prosedur standar pengendalian air, semisal, standar penyambungan saluran air hujan, air limbah, atau juga septictank rumah tangga. Melalui konsultan teknisnya, pemerintah harus menjadi fasilitator bagi masyarakat. Begitu juga dengan masyarakat, partisipasi dan sikap proaktif akan menentukan keberhasilan rencana induk kota.

Modal

Alami

Yogyakarta,

Air

Mudah

Mengalir

Secara geografis, Propinsi Yogyakarta membentang dari batas utara Gunung Merapi sampai dengan batas selatan Samudra Indonesia. Topografi Yogyakarta membentang dari kontur tanah tinggi ke rendah. Untuk pengaliran air, kondisi ini jelas menguntungkan dan tidak membutuhkan rekayasa bangunan sipil yang istimewa. Selain itu, Yogyakarta juga memiliki 3 sungai utama yang membelah wilayah perkotaan. Sungai-sungai tersebut adalah Winongo di sisi barat, Code di sisi tengah dan Gajah Wong di sisi timur. Keunikan alami lainnya, jenis tanah di Yogyakarta adalah tanah berpasir, hal ini karena adanya keberadaan gunung vulkanik. Dengan tanah berpasir, air yang menggenang lebih mudah meresapnya.

Yogya juga memiliki beberapa mata air di sisi utara kota. Modal ini ditambah lagi dengan konsep tradisional masyarakat pinggir sungai dalam memelihara konservasi air. Konsep ini biasa disebut dengan Mbelik. Mbelik adalah sisi pinggir sungai yang menghasilkan mata air kecil dari resapan tanah atau pepohonan. Masyarakat biasanya membatasi daerah ini dengan gundukan tanah atau semen. Daerah tetesan air dicekungi agar air menggenang dan dapat digunakan.

Lewat paparan ini, jelas sudah bahwa sebenarnya Yogyakarta merupakan daerah yang serba kecukupan dan tidak rumit pengelolaan airnya. Masalah drainase dan sanitasi muncul ketika manusia tidak lagi bijaksana menjaga ekosistem. Konsep-konsep tradisional ini diganti ke konsep modern yang setengah hati. Sementara penduduk bertambah banyak, rencana induk kota kurang tersosialisasi kepada masyarakat. Sebaliknya, respon masyarakat terhadap kebijakan kota juga raguragu.

Sistem

Drainase

Saat

Ini,

Tergesa

Membuang

Air

Konsep utama drainase di kota Yogyakarta, secara konvensional mengandalkan 3 sungai utama. Air dari daerah tangkapan (catchment area) dibuang ke sungai lewat jaringan drainase. Seiring dengan bertambahnya permukiman dan pusat kegiatan masyarakat, air yang mengalir di kota semakin sulit meresap dan semakin mudah melimpas (run off). Tanah, sebagai peresap alami air, diganti dengan semen, aspal dan beton. Perubahan-perubahan alam ini terjadi karena peningkatan kebutuhan dan aktivitas masyarakat. Faktor-faktor lain seperti keterdesakan ruang ekonomi, juga mendorong orang untuk berurbanisasi, meninggalkan gaya lama dan pindah ke kota, membangun tempat tinggal, membutuhkan air bersih dan membuang air kotor tentunya. Akibatnya, semakin banyak bangunan dibuat, semakin tinggi peluang air menggenang, semakin besar jumlah limbah yang dibuang.

Banyak hal yang menjadi permasalahan dan kendala dalam sistem drainase perkotaan. Masalah yang pertama yaitu, masalah teknis konsep drainase perkotaan kita. Air hujan yang turun ke permukaan tanah masih dibuang secepat-cepatnya ke sungai. Air hujan yang turun tidak diberi kesempatan untuk meresap sebagai cadangan air tanah. Akibatnya tanah tak punya cadangan air, muka air tanah turun, kekeringan melanda. Sementara itu, sungai tidak lagi mengalirkan air bersih. Air sungai bercampur juga dengan air limbah, baik itu skala kecil maupun besar. Tumpang tindih fungsi atas keberadaan sungai ini jelas membawa banyak permasalahan yang potensial merusak lingkungan. Oleh karena itu perlu adanya pembagian fungsi sungai secara jelas. Saluran drainase dan sanitasi harus terpisah. Masing-masing perlu solusi yang konkret.

Masyarakat dan pemerintah perlu bersinergi dan peduli pada lingkungannya.Untuk sistem drainase, pembuatan sumur resapan dan kolam konservasi adalah solusinya, baik itu secara pribadi (per bangunan) atau massal. Pemerintah saat ini sedang giat dalam usaha membangun embung. Embung ini diharapkan mampu menampung air hujan yang turun agar tidak langsung terbuang. Usaha ini perlu didukung masyarakat agar masalah pemeliharaannya dapat berlangsung.

Sementara itu, sungguh sulit untuk menggalakkan pembuatan sumur resapan pribadi. Saat ini kebanyakan permukiman dan bangunan tidak membuat sumur peresapan, padahal menurut IMB (Ijin Mendirikan Bangunan), setiap bangunan harus memilikinya, ketentuan ini tercantum dalam

Perda No. 4 tahun 1988. Jadi, seharusnya air hujan yang mengalir/melimpas dari bangunan turun ke tanah, diresapkan lewat sumur resapan, lalu baru sisanya dibuang ke SAH (Saluran Air Hujan).

Memang sulit untuk mulai menggalakkan pembuatan sumur resapan, kondisi ini disebabkan juga oleh keterbatasan lahan di kota. Padahal, setelah dikulik lebih lanjut, ternyata sumur resapan merupakan warisan teknologi tradisional, sebagaimana diungkapkan dalam sebuah leaflet sosialisasi sumur resapan milik Bapedalda (Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah), Sumur peresapan air hujan, secara konsep sistem ini merupakan teknologi nenek moyang yang diekpresikan dengan 'tabu' menimbun sumur yang oleh suatu sebab tidak berfungsi lagi dan pada umumnya dimanfaatkan untuk menampung air hujan dari halaman di sekitarnya. Begitulah kebiasaan-kebiasaan masyarakat di pedesaan dengan membuat lubang-lubang di halaman yang secara teknis dapat di terjemahkan sebagai retarding basin (kolam penunda aliran air-red) dan sekaligus berfungsi sebagai artificial recharge (pengisi air buatan-red).

Usaha pembuatan sumur resapan ini harus mulai digalakkan sejak saat ini. Sebuah desa di sebelah utara kota Yogya telah menggunakan teknologi tradisional sumur resapan ini. Lewat berbagai modifikasi, warga desa wisata Tanjung, Sleman, telah berhasil membangun 20 sumur resapan. Pembuatan sumur resapan ini dibantu oleh lembaga GGWRM (Good Government in Water Resources Management), Uni Eropa. Akhir November 2004, kita akan merampungkan 20 sumur baru lagi bantuan dari Bapedalda, jadi akhir Desember kita sudah punya 20 sumur resapan, ungkap Jamhadi, ketua umum desa wisata Tanjung.

Prinsip sumur resapan yang diterapkan di desa Tanjung sebenarnya sederhana. Pertama, kita butuh lahan ukuran 2 X 2 m. Di areal itu digali, dimasuki buis beton ke dalam, diberi tutup semen, di sebelah tumpukan buis beton tadi diberi bak kontrol semen ukuran 0,7 X 0,7 m, bak itu diberi tutup juga. Di samping bak kontrol, ditanam grass block di permukaan tanah, diberi rumput sebagai penyaring, ucap Sutoyo, salah seorang warga desa tanjung. Cara kerjanya, air hujan turun dari tritisan rumah, menuju grass block, tersaring, kemudian masuk ke bak kontrol dan akhirnya masuk ke buis tadi dan meresap ke dalam tanah, tambahnya.

Teknologi tradisional nan murah di desa Tanjung ini seharusnya mampu menjadi pembelajaran bagi desa-desa lain. Lewat gotong-royong warga, kita juga bisa menyelamatkan lingkungan dari tempat kita berpijak. Tanpa disadari, air yang diresapkan warga desa Tanjung ini, nantinya akan memperbaiki siklus air kota secara keseluruhan. Mengesankan.

Permasalahan kedua yang muncul dalam pengelolaan sistem drainase perkotaan adalah integrasi jaringan antar wilayah/kabupaten. Sebagai sebuah jaringan dan sistem, tidak mungkin bila aliran air dikelola sendiri-sendiri. Pendimensian saluran, penggunaan sungai secara terpadu, sosialisasi kepada masyarakat harus dilakukan secara menyeluruh. Sebagai contoh, saluran drainase di Jalan Parangtritis di sebelah utara dan selatan Ring Road. Area saluran ini terletak di dua wilayah administrasi yang berbeda, sebelah Utara wewenang Kodya Yogyakarta, sedangkan selatan wewenang kabupaten Bantul. Tidak mungkin Kodya hanya menangani wilayahnya saja dan tidak bertanggung jawab atas aliran air ke Bantul. Oleh karena itu dibutuhkan perbaikan saluran-saluran di masing-masing wilayah dan juga kerjasama yang terpadu.

Seperti diungkapkan Ir. Toto Subroto, Kepala Sub Dinas Prasarana Pengairan dan Drainase Kota Yogyakarta, Dinas Prasarana Kota Yogyakarta saat ini sedang melaksanakan berbagai perubahan saluran drainase. Pada tahun anggaran lalu, Dinas Prasarana Kota sudah mencoba memperbaiki saluran drainase di berbagai tempat. Di sebelah timur misalnya, di Jl. Sudarsono, di dekat rel kereta api, Timoho, saluran drainase dari utara di-sudet ke arah timur dan dialirkan ke Sungai Gajah Wong, agar debit air ke selatan tidak bertambah besar. Di sebelah Barat, di Jl. HOS Cokroaminoto, saluran drainase di-sudet ke barat dan diarahkan ke sungai Winongo. Sudetan ini juga dimaksudkan agar air yang masuk ke kota lebih sedikit. Selain itu, agar kawasan Pakuncen juga tidak tergenang air karena relief tanahnya yang relatif cekung. Lain lagi di sebelah selatan, di Jl. Sorogenen, air di-sudet ke barat agar masuk ke sungai Code. Di tengah kota, di Gayam, air dari Sungai Belik di-sudet ke arah sungai Gajah Wong agar mencegah terjadinya banjir di Jl. Batikan.

Sebenarnya kami masih ingin melakukan perbaikan di banyak tempat lagi, tapi semua kegiatan pemerintah selalu berhadapan dengan skala prioritas, ungkap Toto. Ada 4 prioritas dalam kegiatan kami saat ini. Prioritas pertama, kegiatan berhubungan dengan keselamatan jiwa. Kedua, kegiatan yang bila tidak ditangani akan menimbulkan dampak kerusakan yang lebih meluas. Ketiga, kegiatan yang bersumber pada masukan masyarakat, butuhnya apa? Keempat, kegiatan berorientasi keindahan dan kerapian. Jelas Toto. Itu makanya, rencana pemerintah membuat ini-itu sering tertunda, karena terbentur skala prioritas, kalau mau bikin saluran drainase, eh ternyata ada talud yang jebol dan itu membahayakan jiwa manusia, ya itu yang didahulukan, tambah Toto.

Setelah perbaikan di masing-masing wilayah, masalah sinkronisasi dan koordinasi saluran drainase menjadi sangat penting diagendakan. Untuk itu, pemerintah saat ini sedang mengusahakan sebuah

lembaga koordinasi secara bersama-sama. Sekber Kartamantul (Sekretariat Bersama YogyakartaSleman-Bantul) adalah salah satu hasil kerja bareng antar wilayah administratif. Sekber ini mengarahkan lembaganya pada kerjasama pengelolaan prasarana dan sarana perkotaan Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul. Selain saluran drainase di Jalan Parangtritis, Menukan dan Sisingamangaraja, Sekber juga mendorong perbaikan saluran drainase di Jalan Dongkelan, Karanglo, Jambon, Magelang dan AM Sangaji. Di Kelurahan Singosaren, Bantul, lewat Sekber, kini Pemerintah Kota Yogyakarta akan meneruskan membangun saluran drainase yang terhenti di kota.

Di Yogyakarta, Sekber Kartamantul ini didukung oleh Lembaga Kerjasama Teknis Jerman, GTZ (Deutsche Gesellschaft fr Technische Zusammenarbeit) Urban Quality. Keberadaan GTZ ini bertujuan untuk memperkuat kelembagaan Sekber. Bukan hanya itu, Yogyakarta juga mendapat bantuan konsultan teknis lewat proyek kerjasama dengan Swiss, YUIMS (Yogyakarta Urban Infrastructure Management Support) atau YUDP (Yogyakarta Urban Development Project).

Untuk memperbaiki siklus alami air, saat ini Bapedalda juga membantu untuk menyumbang dana bagi pembangunan sumur-sumur resapan dan atau penanaman kembali bibit-bibit pohon di sepanjang bantaran sungai. Bantuan ini secara konkret antara lain diberikan kepada desa Tanjung (Sleman), Markurejo (Kalasan), Wonosalam, Panggungharjo (Bantul) dan desa lainnya, yang secara keseluruhan berjumlah 9 lokasi.

Sistem

Sanitasi,

Yang

Dibuang

Sayang

Sama halnya dengan drainase, sistem sanitasi juga memiliki permasalahan dan kendala tersendiri. Secara konsep, sistem sanitasi yang diterapkan di perkotaan seharusnya terpadu, komunal atau terpusat, jadi limbah dan saluran air kotor dapat diolah dengan teratur. Saluran-saluran yang membentuk jaringan sanitasi harus diarahkan pada kawasan pengolahan tersendiri, yaitu IPAL (Instalasi Pengolahan Air limbah). Melalui IPAL, warga kota bisa merasa nyaman karena tak perlu lagi membuang air kotor secara sembarangan. IPAL ini tidak hanya diperuntukkan bagi limbah rumah tangga, tetapi juga bagi sentra industri-industri, baik kecil atau besar. Jika konsep ini tercapai, wah, berarti tak perlu khawatir lagi air sehari-hari kita akan tercemar. Kini pertanyaannya, apakah konsep ini mampu berjalan di alur yang kita inginkan?

Sistem sanitasi selalu terkait dengan masalah limbah dan saluran air kotor. Sebagai kota dengan segudang predikat, praktis Yogyakarta menyangga berbagai keberagaman aktivitas manusia sebagai penghasil limbah. Mulai dari limbah rumah tangga (mandi, kakus, mencuci atau memasak), perkantoran, sekolah, universitas, hotel, rumah makan, mall, sampai dengan industri skala kecil dan besar. Dari data monitoring kami, industri yang tercatat di Yogya sejumlah 932, kegiatan pelayanan kesehatan (rumah sakit, laboratorium kesehatan, balai kesehatan dll) sejumlah 197, kegiatan jasa/pariwisata, khususnya hotel 231. Data ini masih kami kembangkan lagi karena masih banyak yang belum tercatat. Masih banyak kegiatan-kegiatan lain yang belum terdeteksi seperti usaha bengkel dan salon misalnya. Ini membuktikan eksplorasi sumber daya air yang luar biasa, sedangkan upaya pengembalian keseimbangan air bersih masih kecil, baik itu air permukaan ataupun air tanah, jelas Ir. Endro Waluyo, Kepala Sub Bidang Pengendalian Pencemaran Bapedalda.

Endro menambahkan, saat ini mayoritas universitas-universitas di Yogya pun juga masih belum memiliki IPAL dan sumur peresapan sendiri. Padahal dengan daerah gedung yang luas ditambah dengan adanya laboratorium, pengolahan air mandiri mutlak diperlukan.

Di Yogyakarta, saluran limbah cair dari perkotaan sebagian besar dialirkan ke IPAL Sewon, Bantul. Sedangkan sisanya, saluran-saluran air kotor masih tetap mengandalkan sungai dan septictank yang non kedap air. Sungai-sungai dijadikan tempat pelarian, akibatnya, sungai tidak lagi bersih dan ini memperburuk siklus air secara alamiah. Beban kota masih ditambah lagi dengan air tanah kota yang tak lagi sehat, septictank non kedap air mengakibatkan merembesnya limbah dan bercampur dengan air tanah. Limbah berjabat tangan dengan air tanah yang sehari-hari kita perlukan.

Agar perkotaan kita tetap sehat, masalah-masalah sanitasi harus menjadi perhatian serius pemerintah beserta dengan warganya. Jogjaku Bersih harus menjadi slogan yang mampu diwujudkan. Hal ini senada dengan penjelasan Pieter Lawoasal, Kepala Seksi Pemantauan dan Pemulihan KPDL (Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan), Kami (KPDL-red) sekarang ini baru fokus ke IPAL komunal/domestik yang dirancang untuk menjaga air sungai dan air tanah yang ada di Yogya, khususnya untuk masyarakat yang ada di pinggir sungai.

Bagi Pieter, penting untuk menyadarkan masyarakat yang bermukim di pinggiran sungai-sungai

karena cukup banyak warga yang membuang limbah langsung ke sungai tanpa diolah terlebih dahulu. Maka dari itu, perlu antisipasi seperti pembuatan septictank. Masih banyak pula masyarakat yang maaf mekong (mepe bokong, buang kakus sambil jongkok-red) di sungai, ujar Pieter tersenyum.

Menanggapi fenomena lingkungan yang cukup meresahkan ini, KPDL telah berinisiatif untuk membangun IPAL-IPAL komunal di berbagai tempat di Yogyakarta. IPAL komunal ini dibuat dengan tujuan agar masyarakat sadar dan turut terlibat dalam hal kepedulian lingkungan. Selain itu, IPAL komunal memang lebih murah dan ringkas daripada membuat septictank pribadi. Diharapkan, pembuatan IPAL-IPAL ini mampu menjadi pilot project bagi daerah-daerah lainnya juga. Karena ini pilot project, jadi untuk mencapai kesempurnaan pembuatan IPAL membutuhkan waktu yang cukup lama. Sejak tahun 2000, kami sudah mulai buat IPAL di beberapa lokasi, tapi hasilnya tidak memuaskan, baru tahun 2003-2004 ini mulai baik, jadi membutuhkan waktu sekitar 3-4 tahun untuk mencapai yang lebih baik, ujar Pieter. Pieter juga menambahkan bahwa IPAL komunal yang dibuat ini dapat digunakan untuk skala 50-100 keluarga, dengan harapan agar setelah dibuang ke sungai, air sudah memenuhi baku mutu standar SK Gubernur nomor 214 tentang baku mutu air sungai.

Cara yang digunakan KPDL dalam membuat IPAL Komunal pun tidak semata-mata membangun sepihak. Masyarakat dilibatkan bersama-sama. Pemerintah yang memberi dana, konsultan, dan memberi contoh bentuk, sedangkan yang melaksanakan adalah masyarakat setempat. Dananya pun dikelola oleh mereka, sehingga kekurangan yang ada ditanggung oleh masyarakat sebagai pengelola. Bahkan pernah pembuatan IPAL ini, 50 % dananya dari masyarakat daerah itu sendiri. Bagi pemerintah, ini merupakan partisipasi dari masyarakat yang sangat besar, ucap Pieter bersemangat. Pemerintah tetap memberi konsultan yang membantu, tapi tanggung jawab pembangunan diberikan penuh kepada masyarakat. Pieter juga memberi kebebasan apabila masyarakat merasa tidak membutuhkan atau merasa kurang sreg (yakin-red) dengan konsultan teknis dari pemerintah, masyarakat tidak perlu memakai jasa konsultan tersebut.

Beberapa IPAL komunal yang telah dibantu oleh KPDL antara lain di daerah Serangan, Patangpuluhan, Bumijo, Pringgan (Kotagede), Tegalrejo dan di Rusunawa (Rumah Susun Sewa Sederhana) dekat Hotel Melia.

Mengenai teknis perancangan, Pieter menjelaskan bahwa IPAL komunal yang dibuat ini berbeda dengan septictank pada umumnya. IPAL yang dibuat, sengaja dirancang kedap air, agar air limbah

jangan meresap ke dalam tanah. Jadi nantinya, limbah yang dibuang dapat disedot kembali, atau diolah sebagai pupuk.

Soal olah-mengolah limbah, warga Prawirodirjan bahkan telah memulai usaha kreatif ini. Di RT 7, 8, 9 di Prawirodirjan ini, kami mengolah limbah rumah tangga menjadi pupuk. Anak-anak muda banyak yang terlibat. Bukan itu saja, bahkan fasilitas MCK (Mandi, Cuci, Kakus) komunal kami juga akan dibuat proyek biogas. Belum pasti kapan, tapi yang jelas, nantinya limbah ini dapat digunakan untuk menghasilkan panas/api, sehingga ada semacam dapur bersama di kampung ini, jelas Suhayatmojo, Sekretaris Kelurahan Prawirodirjan. Melalui contoh usaha kreatif ini, masyarakat dapat mulai untuk minimal peduli dengan lingkungan desanya sendiri. Yang dibuang sayang, usaha ini pantas ditumbuhkembangkan.