Anda di halaman 1dari 64

PEDOMAN

Konstruksi dan Bangunan

No. 011/BM/2009

Pedoman Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

PENDAHULUAN
Dalam mengupayakan pengelolaan lingkungan hidup bidang jalan agar dapat dilaksanakan dengan baik dan memenuhi azas pembangunan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan, perlu disusun Pedoman Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan Pedoman ini adalah hasil pemutakhiran dari Pedoman Umum Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan yang merupakan bagian dari Pedoman Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan yang terdiri dari 4 (empat) pedoman yaitu: 1. Pedoman Umum Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan 2. Pedoman Perencanaan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan 3. Pedoman Pelaksanaan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan 4. Pedoman Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan Tujuan Penyusunan Pedoman Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan adalah untuk memberikan petunjuk bagi pemrakarsa atau penyelenggara jalan dan semua pihak yang bertanggung jawab atau pihak terkait penyelenggaraan jalan dalam memenuhi azas pembangunan berkelanjutan dan berwawasan lingkungan hidup. Pedoman ini dimaksudkan untuk digunakan sebagai salah satu acuan dalam pemantauan pembangunan jalan dan jembatan di tingkat pusat, provinsi, maupun kabupaten dan kota, dalam mencegah dampak lingkungan yang mungkin terjadi pada tahap pelaksanaan konstruksi jalan.

Pedoman Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan berisi tentang petunjuk dan penjelasan ketentuan-ketentuan tentang pelaksanaan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup dalam pembangunan jalan. Lingkup kegiatan mencakup pemantauan tahap perencanaan, pelaksanaan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan jalan serta evaluasi pasca pembangunan jalan. Pemantauan pengelolaan lingkungan hidup bidang jalan mencakup penerapan pertimbangan lingkungan pada tahap pemantauan pembangunan jalan, sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku.

ii

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

DAFTAR ISI
Halaman

Prakata ....................................................................................................... i Pendahuluan .................................................................................................. ii Daftar Isi .................................................................................................... iii Daftar Tabel ................................................................................................ iv Daftar Gambar ............................................................................................ iv Daftar Lampiran .......................................................................................... iv 1. RUANG LINGKUP ............................................................................. 1-34 2. ACUAN NORMATIF ........................................................................... 1-34 3. ISTILAH DAN DEFINISI ................................................................... 2-34 4. TATA CARA PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP..... 4.1 Lingkup Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup ......................... 4.2 Metode Pemantauan Lingkungan Hidup ............................................ 4.3 Institusi Pemantauan Lingkungan Hidup ........................................... 5. PELAKSANAAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP ....................... 5.1 Pemantauan pada Kegiatan Perencanaan Pembangunan Jalan ........... 5.2 Pemantauan pada Kegiatan Pengadaan tanah ................................... 5.3 Pemantauan pada Kegiatan Konstruksi Jalan ..................................... 5.4 Pemantauan pada Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan ................. 4-34 4-34 6-34 9-34 10-34 10-34 11-34 12-34 16-34

6. EVALUASI KUALITAS LINGKUNGAN HIDUP .................................... 28-34 7. DOKUMENTASI ................................................................................. 30-34 8. PELAKSANA DAN PEMBIAYAAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP ............................................................................................. 8.1 Pelaksana Pemantauan .................................................................. 8.2 Pengawas Pemantauan .................................................................. 8.3 Penerima Laporan Hasil Pemantauan .............................................. 8.4 Biaya Pemantauan .........................................................................

31-34 31-34 31-34 31-34 31-34

9. PENUTUP ......................................................................................... 32-34 LAMPIRAN

iii

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

DAFTAR TABEL
Tabel 5.1. Lingkup Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan ...................................................................................... 19-34

DAFTAR GAMBAR
alaman

Gambar 9.1. Bagan Peran Unit/Penanggung Jawab/Pemimpin Proyek Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Pembangunan Jalan yang Berkesinambungan ......................................................... 34-34

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Baku Mutu Udara Ambien Nasional Baku Mutu Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Baku Mutu Emisi untuk Jenis Kegiatan Lain Baku Tingkat Kebisingan Baku Tingkat Getaran Berdasarkan Dampak Kerusakan dan Pengaruh Tingkat Getaran Terhadap Kenyamanan dan Kesehatan Kriteria Mutu Air Berdasarkan Kelas Kriteria Kerusakan Lingkungan Bagi Usaha atau Kegiatan Penambangan Bahan Galian Golongan C Jenis Lepas di Daratan Persyaratan Kualitas Air Bersih dan Air Minum Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Tahap Perencanaan

Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9

Lampiran 10 Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Tahap Kegiatan Pengadaan Tanah Lampiran 11 Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Tahap Konstruksi Lampiran 12 Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan Lampiran 13 Laporan Evaluasi Kualitas Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Tahap Evaluasi Pembangunan Jalan Lampiran 14 Matriks Pelaksanaan Pemantauan RKL dan Matriks Pelaksanaan Pemantauan RPL

iv

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

1.

RUANG LINGKUP

Dari pemantauan akan diketahui kualitas lingkungan hidup sebelum dan setelah pembangunan jalan dan tingkat keberhasilan suatu kegiatan pengelolaan lingkungan dalam pembangunan jalan. Agar pelaksanaan pemantauan lingkungan dapat memenuhi ketentuan maka disusun Pedoman Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan. Pedoman Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan bertujuan memberikan petunjuk dan penjelasan ketentuan-ketentuan tentang pelaksanaan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup dalam pembangunan jalan. Lingkup kegiatan mencakup pemantauan tahap perencanaan, pelaksanaan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan jalan serta evaluasi pasca pembangunan jalan. Uraian dan penjelasan dalam pedoman ini meliputi: a) Tata cara pemantauan pengelolaan lingkungan hidup; b) Dokumentasi dan; c) Pelaksanaan pemantauan lingkungan hidup.

2.

ACUAN NORMATIF

Pedoman ini menggunakan acuan peraturan dan perundang-undangan tentang lingkungan hidup, khususnya yang berkaitan dengan pemantauan lingkungan hidup dan peraturan-peraturan lain yang terkait, antara lain: Undang-Undang - Undang-Undang Republik Indonesia nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan Undang-Undang Republik Indonesia nomor Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup 32 tahun 2009 tentang

Peraturan Pemerintah Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 27 tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air

Peraturan Presiden Peraturan Presiden Republik Indonesia nomor 36 tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan Pembangunan untuk Keperluan Umum Peraturan Presiden Republik Indonesia nomor 65 tahun 2006 tentang Perubahan atas Peraturan Presiden nomor 36 tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan Pembangunan untuk Kepentingan Umum

1-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Keputusan Menteri dan Peraturan Menteri Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Kep-35.MENLH/10/1993 tentang Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor; Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. KEP-13/MENLH/3/1995 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak; Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. KEP-48/MENLH/11/1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan; Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Kep-49/MENLH/11/1996 tentang Baku Tingkat Getaran; Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 43/MENKH/10/1996 tentang Kriteria Kerusakan Lingkungan Bagi Usaha atau Kegiatan Penambangan Bahan Galian Golongan C Jenis Lepas di Daratan; Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 86 tahun 2003 tentang Pedoman Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 45 tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 08 tahun 2006 tentang Pedoman Penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 12 tahun 2007 tentang Dokumen Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup Bagi Usaha dan/atau Kegiatan yang Tidak Memiliki Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Keputusan Kepala Bapedal Keputusan Kepala Bapedal No. KEP-205/BAPEDAL/07/1996 tentang Pedoman Teknis Pengendalian Pencemaran Udara; Keputusan Kepala Bapedal No. Kep-105 Tahun 1997 tentang Panduan Pemantauan Pelaksanaan RKL dan RPL;

Pedoman Pedoman Umum Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Pedoman Perencanaan Pengelolaan Lingkungan (011/PW/04) Pedoman Pelaksanaan Pengelolaan Lingkungan (012/PW/04) Pedoman Pemantauan Pengelolaan Lingkungan (013/PW/04) Jalan (08/BM/05) Hidup Bidang Jalan Hidup Hidup Bidang Bidang Jalan Jalan

3.

ISTILAH DAN DEFINISI

Dalam pedoman ini, digunakan definisi/istilah yang telah baku digunakan dalam peraturan dan perundang-undangan bidang jalan dan lingkungan hidup, antara lain:

2-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

3.1 Baku Mutu Baku mutu adalah ukuran batas atau kadar makhluk hidup, zat, energi atau komponen yang ada atau harus ada dan atau unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya di dalam suatu sumber daya tertentu sebagai unsur lingkungan hidup. 3.2 Udara Ambien Udara ambien adalah udara bebas di permukaan bumi pada lapisan troposfir yang berada di dalam wilayah yuridikasi Republik Indonesia yang dibutuhkan dan mempengaruhi kesehatan manusia, makhluk hidup dan unsur lingkungan hidup lainnya. 3.3 Baku Mutu Udara Ambien Baku mutu udara ambien adalah ukuran batas atau kadar zat, energi dan/atau komponen yang ada atau yang seharusnya ada dan/atau unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya dalam udara ambien. 3.4 Getaran Mekanik Getaran mekanik adalah getaran yang ditimbulkan oleh sarana dan peralatan kegiatan manusia. 3.5 Baku Tingkat Getaran Mekanik Baku tingkat getaran mekanik adalah batas maksimal tingkat getaran mekanik yang diperbolehkan dari usaha dan/atau kegiatan pada media padat sehingga tidak menimbulkan gangguan terhadap kenyamanan dan kesehatan serta keutuhan bangunan. 3.6 Kebisingan Kebisingan adalah ukuran energi bunyi yang dinyatakan dalam satuan Desibel (dB). 3.7 Baku Tingkat Kebisingan Baku tingkat kebisingan adalah batas maksimal tingkat kebisingan yang diperbolehkan dibuang ke lingkungan dari usaha atau kegiatan sehingga tidak menimbulkan gangguan kesehatan manusia dan kenyamanan lingkungan. 3.8 Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (AMDAL) Kajian mengenai dampak penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan. 3.9 Dampak Penting Perubahan lingkungan hidup yang sangat mendasar yang diakibatkan oleh suatu usaha dan/atau kegiatan.

3-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

3.10 Analisis Dampak Lingkungan Hidup (ANDAL) Telaahan secara cermat dan mendalam tentang dampak besar dan penting suatu rencana usaha dan/atau kegiatan. 3.11 Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) Upaya penanganan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup yang ditimbulkan akibat dari rencana usaha dan/atau kegiatan. 3.12 Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) Upaya pemantauan komponen lingkungan hidup yang terkena dampak besar dan penting akibat dari rencana usaha dan/atau kegiatan. 3.13 Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Dan Upaya Pemantauan

Berbagai tindakan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup yang wajib dilaksanakan oleh pemrakarsa dalam rangka pengendalian dampak lingkungan sesuai dengan standar pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup. 3.14 Pemrakarsa Orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan/atau kegiatan yang akan dilaksanakan. 3.15 Jalan Adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori dan jalan kabel.

4.

TATA CARA PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP

4.1 Lingkup Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup


Lingkup pemantauan pengelolaan lingkungan hidup mencakup kegiatan pembangunan jalan sebagai sumber dampak, komponen lingkungan hidup yang terkena dampak dan pelaksanaan kegiatan pengelolaan lingkungan hidup. a. Kegiatan Pembangunan Jalan yang Berpotensi Menimbulkan Dampak Komponen kegiatan pembangunan jalan yang berpotensi menjadi sumber dampak terhadap lingkungan hidup yang perlu dipantau adalah berdasarkan rencana kegiatan yang diuraikan dalam rencana pemantauan lingkungan (RPL) atau upaya pemantauan lingkungan (UPL). Apabila terdapat ketidak sesuaian atau perubahan antara RPL atau UPL dengan pelaksanaan/pemantauan maka perlu dijelaskan alasannya.

4-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Pemantauan perlu dilakukan mulai dari tahap awal, yaitu dari tahap perencanaan untuk memeriksa apakah pertimbangan lingkungan sudah diterapkan untuk mengantisipasi dampak-dampak yang akan terjadi pada saat pengadaan tanah, pelaksaan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan jalan. 1. Tahap Perencanaan Tahap perencanaan yang mencakup perencanaan umum, pra studi kelayakan, studi kelayakan dan perencanaan teknis (termasuk penyiapan dokumen lelang dan dokumen kontrak pekerjaan konstruksi) bukan merupakan sumber dampak dan tidak menimbulkan dampak penting. Namun pada setiap tahap kegiatan tersebut perlu dipantau apakah sudah memuat dan mempertimbangkan aspek lingkungan hidup. Berdasarkan komponen kegiatan pembangunan jalan, sebagai sumber dampak kegiatan yang perlu dipantau adalah sebagai berikut: 2. Pengadaan Tanah 3. Tahap Pelaksanaan Konstruksi Jalan Kegiatan pada tahap pelaksanaan konstruksi jalan yang berpotensi menimbulkan dampak penting adalah: 1) Persiapan konstruksi jalan - Mobilisasi tenaga kerja - Mobilisasi peralatan berat - Pembuatan jalan masuk atau jalan akses - Pembangunan base camp 2) Pelaksanaan konstruksi jalan a. Di lokasi tapak proyek - Pembersihan lahan - Pekerjaan tanah - Pekerjaan drainase - Pekerjaan badan jalan - Pekerjaan bangunan jembatan - Pemasangan perlengkapan jalan - Penghijauan dan pertamanan - Pembuangan material sisa pembersihan lahan dan sisa pekerjaan konstruksi b. Di lokasi quarry dan jalur transportasi material - Pengambilan material bangunan di quarry dan borrow area di darat - Pengambilan material bangunan di quarry (di sungai) - Pengangkutan material bangunan c. Di lokasi base camp - Pengoperasian base camp 4. Tahap Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan a. Pengoperasian jalan b. Pemeliharaan jalan 5. Evaluasi Pasca Pembangunan Jalan

5-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

b. Komponen Lingkungan Hidup yang Berpotensi Terkena Dampak Komponen lingkungan yang berpotensi terkena dampak lingkungan akibat kegiatan pembangunan jalan yang perlu dipantau mencakup komponen lingkungan fisik-kimia, biologi, sosial ekonomi budaya dan kesehatan masyarakat. 1) Komponen Fisik-Kimia, antara lain parameter: - Kualitas udara (SO2, NO2, CO, HC, partikulat dan debu) - Kebisingan - Getaran - Hidrologi (kualitas air permukaan, pola aliran dan kualitas air tanah) - Bentang alam/lansekap - Tanah (longsor dan erosi) 2) Komponen Biologi, antara lain parameter: - Flora (keberadaan jenis, fungsi, status dan habitat) - Fauna (keberadaan jenis, fungsi, status dan habitat) - Biota air (plankton, benthos, nekton) 3) Komponen Sosial Ekonomi Budaya, antara lain parameter: - Keresahan masyarakat - Kecemburuan sosial - Utilitas umum - Mata Pencaharian - Aset - Kegiatan sosial ekonomi budaya - Lalu Lintas - Mobilitas 4) Kesehatan Masyarakat: - Kesehatan masyarakat - Kenyamanan masyarakat c. Pemeriksaan Kegiatan Pengelolaan Lingkungan yang Dilakukan Pelaksanaan kegiatan pengelolaan lingkungan hidup yang bertujuan mencegah, mengurangi atau menanggulangi (mitigasi) dampak lingkungan dimulai dari tahap perencanaan, pengadaan tanah, pelaksanaan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan jalan hingga tahap evaluasi pasca pembangunan jalan, perlu dipantau apakah dilakukan atau tidak, sesuai dengan yang tercantum dalam dokumen RPL atau UPL. Pelaksanaan pemantauan lingkungan hidup mungkin saja akan mengalami perubahan dari yang direncanakan dalam RPL atau UPL, namun dalam setiap perubahan tersebut perlu dijelaskan alasan atau penyebabnya dalam laporan pelaksanaan pemantauan lingkungan hidup.

4.2 Metode Pemantauan Lingkungan Hidup


Metode pemantauan lingkungan yang digunakan dalam kegiatan pembangunan jalan harus mengikuti tata cara yang direkomendasikan dalam dokumen Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) atau Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UPL).

6-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Dalam metode pemantauan lingkungan dijelaskan cara pemantauan untuk mendapatkan data atau informasi kegiatan yang menjadi sumber dampak, komponen lingkungan yang terkena dampak dan kegiatan pengelolaan, analisis data, lokasi, jangka waktu dan frekuensi pemantauan. 1. Pengumpulan dan Analisis Data Pengumpulan data dilakukan secara langsung dan tidak langsung. a) Pemantauan Langsung Pemantauan langsung adalah pemantauan yang dilakukan secara langsung ke lokasi kegiatan untuk mendapatkan informasi tentang kegiatan pembangunan jalan sebagai sumber dampak, komponen lingkungan hidup yang terkena dampak dan kegiatan pengelolaan lingkungan hidup. 1) Pemantauan langsung pada kegiatan yang menjadi sumber dampak Pemantauan kegiatan pembangunan jalan dapat dilakukan secara langsung pada lokasi kegiatan dan wawancara dengan pelaksana kegiatan yaitu di lokasi tapak proyek, lokasi sumber material quarry, jalur transportasi material dan lokasi base camp. 2) Pemantauan langsung pada komponen lingkungan terkena dampak Pemantauan komponen atau parameter lingkungan yang terkena dampak secara langsung dengan cara observasi, survai, wawancara dan pengukuran parameter-parameter lingkungan sebagai indikator kualitas lingkungan hidup (komponen fisik kimia, biologi, sosial ekonomi budaya dan kesehatan masyarakat). Pemantauan langsung terhadap komponen/parameter lingkungan antara lain kualitas udara, kebisingan, getaran, kualitas air, kualitas tanah dan biota air (plankton, benthos, nekton) dapat dilakukan dengan pengukuran langsung dan pengambilan contoh (sampel) untuk diuji/dianalisis di laboratorium lingkungan. 3) Pemantauan langsung pada kegiatan pengelolaan lingkungan hidup Pemantauan kegiatan pengelolaan lingkungan dalam rangka mencegah, mengurangi dan menanggulangi dampak lingkungan dapat dipantau langsung ke lokasi tapak proyek pembangunan jalan, lokasi sumber material dan jalur transportasi material serta base camp. b) Pemantauan Tidak Langsung Pemantauan secara tidak langsung dapat dilakukan apabila data/informasi yang diperlukan sudah ada dan relevan dengan kegiatan pembangunan jalan, kegiatan pengelolaan lingkungan yang sedang dilakukan/telah dilakukan dan komponen/parameter lingkungan hidup sekitar lokasi pembangunan jalan. Pemantauan tidak langsung juga dapat dilakukan dengan memantau adanya keluhan masyarakat terhadap kondisi lingkungan yang mereka rasakan/terima. Namun perlu kehati-hatian dalam menganalisis dan mengevaluasi informasi/data untuk mencegah hal yang bersifat subyektif. Data atau informasi yang dikumpulkan berdasarkan hasil pemantauan dapat disajikan dalam bentuk tabel, daftar dan penjelasan (deskripsi) mengenai kegiatan pembangunan jalan, pengelolaan lingkungan hidup dan kondisi lingkungan. Data atau informasi kondisi lingkungan yang didapat secara langsung maupun tidak

7-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

langsung selanjutnya dibandingkan dengan baku mutu, dianalisis dan dievaluasi untuk diambil suatu kesimpulan. Pada umumnya data yang diambil secara periodik dan teratur dalam periode waktu tertentu akan memberikan informasi yang lebih baik bila dibandingkan dengan pengambilan/pengukuran data yang tidak periodik atau sesaat. Data periodik dapat memberikan gambaran pola (trend) perubahan suatu kondisi lingkungan tertentu yang lebih akurat. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemantauan antara lain: 1) Pemantauan harus sesuai dengan yang diuraikan dalam dokumen RPL atau UPL. Perubahan dalam tata cara pemantauan mungkin dapat terjadi sesuai dengan kondisi lingkungan, teknologi dan baku mutu atau standar serta peraturan perundang-undangan yang berlaku; 2) Pemantauan harus dapat menggambarkan kegiatan maupun kondisi lingkungan hidup yang terukur baik kualitas maupun kuantitasnya; 3) Dalam menganalisis hasil pengukuran atau pemantauan lingkungan, sebaiknya dilakukan oleh tenaga ahli lingkungan yang berpengalaman dalam bidang lingkungan hidup. Salah satu ukuran yang dapat digunakan sebagai acuan kondisi lingkungan hidup adalah baku mutu lingkungan hidup berdasar peraturan perundang-undangan yang berlaku yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Apabila belum ada baku mutu lingkungan untuk parameter lingkungan tertentu, maka dapat menggunakan baku mutu/standar berdasarkan pustaka/literatur yang lazim digunakan. Baku mutu lingkungan yang dapat digunakan sebagai acuan dalam mengukur atau menilai kondisi lingkungan adalah: 1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara; 2. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor Kep.35/MENLH/10/1993 tentang Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor; 3. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor Kep.13/MENLH/3/1993 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak; 4. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 48/MENLH/II/1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan; 5. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 49/MENLH/II/1996 tentang Baku Tingkat Getaran; 6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran air; 7. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor Kep 43/MENLH/10/1996 tentang Kriteria Kerusakan Lingkungan Bagi Usaha atau Kegiatan Penambangan Galian C Jenis Lepas di Daratan; 8. Peraturan Menteri Kesehatan nomor 907/MENKES/SK/VII/2002 tentang SyaratSyarat Air Bersih dan Kualitas Air Minum. Baku mutu tersebut dapat dilihat pada Lampiran 1 sampai Lampiran 8. Dalam pemantauan dampak lingkungan akibat pembangunan jalan tidak harus mengukur semua parameter yang tercantum dalam baku mutu. Sebagai contoh dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara tercantum nilai baku mutu dari 13 parameter pencemar udara. Untuk kegiatan pemantauan dampak pencemaran udara akibat pembangunan jalan yang perlu diukur hanya SO2, CO,HC, partikulat dan debu),

8-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

karena paremeter tersebut yang akan terkena dampak kegiatan pembangunan jalan. Jenis parameter yang diukur dalam pemantauan pencemaran kualitas air akibat pembangunan jalan juga tergantung pada jenis kegiatan konstruksi yang menyebabkan terjadinya pencemaran dan tergantung juga jenis peruntukkan air di sekitar lokasi kegiatan. Dalam rangka pengukuran atau pengambilan cuplikan (sampel) untuk mengetahui kualitas lingkungan fisik kimia maupun biologi perlu menggunakan jasa laboratorium lingkungan diutamakan yang sudah berpengalaman di bidang lingkungan dan terakreditasi (bersertifikat Badan Standarisasi Nasional/BSN atau Komite Akreditasi Nasional/KAN).

2. Lokasi Pemantauan Pemantauan yang tepat perlu ditetapkan dan dilengkapi dengan peta berskala yang memadai dan menunjukkan lokasi pemantauan dimaksud. Hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan lokasi pemantauan bahwa lokasi pemantauan sedapat mungkin konsisten dengan lokasi pengumpulan data saat studi lingkungan (RKL-RPL atau UKL-UPL). 3. Jangka Waktu dan Frekuensi Pemantauan Jangka waktu dan frekuensi pemantauan ditetapkan dengan mempertimbangkan sifat dampak penting yang dipantau (intensitas, lama dampak berlangsung dan sifat kumulatif dampak). Uraikan tentang jangka waktu atau lama periode pemantauan berikut dengan frekuensinya per satuan waktu.

4.3 Institusi Pemantauan Lingkungan Hidup


Institusi dalam pelaksanaan pemantauan lingkungan hidup perlu dicantumkan dan dijelaskan sesuai dengan kaitan dan kepentingannya dengan pemantauan lingkungan hidup. Bagi pelaksanaan pemantauan lingkungan untuk keperluan eksternal terkait dengan pengendalian lingkungan hidup, maka perlu mencantumkan instansi pemantau lingkungan hidup yang meliputi: 1) Pelaksana Pemantauan Lingkungkungan Hidup Menjelaskan institusi yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan pemantauan lingkungan. 2) Pengawas Pemantauan Lingkungan Hidup Menjelaskan instansi yang berperan sebagai pengawas terlaksananya pemantauan lingkungan hidup. Instansi pengawas mungkin lebih dari 1 (satu) instansi sesuai dengan lingkup kewenangan dan tanggung jawabnya. 3) Pelaporan Hasil Pemantauan Lingkungan Hidup Menjelaskan instansi-instansi yang akan dilapori hasil kegiatan pemantauan lingkungan hidup secara berkala sesuai dengnan lingkup tugas instansi yang bersangkutan.

9-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

5. PELAKSANAAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP


Pemantauan pengelolaan lingkungan pada kegiatan pembangunan jalan dilaksanakan oleh Pemrakarsa Kegiatan. Penanggungjawab pelaksanaan pemantauan tersebut adalah Pemimpin Proyek/Bagian Proyek/Satker/PPK atau Unit Kerja/Pengelola Kegiatan yang bersangkutan. Tujuan dari pemantauan pengelolaan lingkungan ini adalah untuk melihat seberapa jauh efektivitas pelaksanaan pengelolaan dampak lingkungan dalam kegiatan pembangunan jalan mulai dari tahap perencanaan, pengadaan tanah, pelaksanaan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan jalan. Untuk menjamin terlaksananya prinsip pembangunan yang berkesinambungan dan berwawasan lingkunan maka seperti juga pengelolaan dampak lingkungan, maka pemantauan lingkungan seyogyanya dilakukan pada setiap kegiatan pembangunan jalan baik dana APBN, APBD maupun Loan.

5.1 Pemantauan pada Kegiatan Perencanaan Pembangunan Jalan


Tahap perencanaan pembangunan jalan mencakup perencanaan umum, pra studi kelayakan, studi kelayakan dan desain jalan serta penyiapan dokumen lelang dan dokumen kontrak pekerjaan konstruksi jalan. Pada tahap perencanaan belum ada kegiatan fisik yang menimbulkan dampak lingkungan, namun kegiatan survai dan pengukuran untuk penentuan koridor atau rute jalan berpotensi menimbulkan dampak sosial berupa keresahan masyarakat.

1. Tujuan pemantauan Perencanaan jalan yang tidak mempertimbangkan aspek-aspek lingkungan hidup berpotensi menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan hidup pada saat pelaksanaannya di lokasi kegiatan pembangunan jalan. Karena itu, untuk menghindari dampak negatif terhadap lingkungan hidup, maka diperlukan pemantauan perencanaan pengelolaan lingkungan apakah menerapkan pertimbangan lingkungan dalam proses perencanaan umum, pra studi kelayakan, studi kelayakan dan desain teknis serta penyiapan dokumen lelang dan dokumen kontrak kerja sehingga terwujud rencana jaringan jalan yang layak lingkungan. Tujuan pemantauan adalah untuk memeriksa kegiatan perencanaan (perencanaan umum, studi kelayakan, perencanaan teknis) telah menerapkan pertimbangan lingkungan hidup atau belum. 2. Kegiatan Pengelolaan Lingkungan Hidup yang Perlu Dipantau Kegiatan yang perlu dipantau antara lain adalah memeriksa atau memantau kegiatan penyusunan dokumen atau laporan yang terkait dengan kegiatan pengelolaan lingkungan hidup yang mencakup: 1) 2) Apakah rencana rute jalan sesuai dengan tata ruang yang telah ditetapkan ? Apakah rute jalan melalui atau berbatasan dengan areal sensitif termasuk komunitas adat yang dilengkapi ANDAS termasuk RT-PKA atau RT-RS ?

10-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14)

Apakah telah dilakukan kajian awal lingkungan hidup? Apakah rencana umum pembangunan jalan yang bersangkutan telah dikonsultasikan dengan masyarakat ? Apakah rencana pembangunan jalan termasuk kategori wajib dilengkapi AMDAL atau UKL dan UPL ? Apakah telah dilakukan konsultasi masyarakat untuk penyusunan KA ANDAL? Apakah telah dilakukan penyusunan dokumen KA-ANDAL ? Apakah rencana pembangunan jalan telah dilengkapi dokumen AMDAL ? Apakah rencana pembangunan jalan termasuk yang wajib dilengkapi UKL dan UPL ? Apakah telah dilakukan penyusunan dokumen UKL dan UPL ? Apa saja yang menjadi isu pokok dalam dokumen lingkungan tersebut ? Apakah ketentuan-ketentuan dalam RKL atau UKL telah dijabarkan dalam desain dan spesifikasi/persyaratan teknis pekerjaan konstruksi ? Apakah rencana pengadaan tanah dilengkapi dengan dokumen rencana tindak pengadaan tanah dan pemukiman kembali (LARAP) ? Apakah persyaratan pengelolaan dan pemantaun lingkungan telah dicantumkan dalam dokumen lelang dan dokumen kontrak pekerjaan konstruksi ?

Hasil pemantauan tahap perencanaan dilaporkan dalam suatu formulir isian seperti tercantum pada Lampiran 9.

5.2 Pemantauan pada Kegiatan Pengadaan Tanah


1. Tujuan Pemantauan Tujuan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada tahap ini adalah untuk memeriksa kinerja penanganan dampak sosial ekonomi budaya akibat kegiatan pengadaan tanah termasuk pemukiman kembali dan pemindahan penduduk (bila ada). 2. Kegiatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Yang Perlu Dipantau Kegiatan pengelolaan lingkungan yang perlu dipantau antara lain: 1) 2) 3) 4) Pelaksanaan konsultasi pada masyarakat Pelaksanaan musyawarah untuk menetapkan kompensasi Pelaksanaan sertifikasi tanah yang telah dibebaskan Proses eksekusi pembebasan tanah

3. Komponen Lingkungan Hidup yang Perlu Dipantau Komponen lingkungan hidup yang perlu dipantau adalah kondisi sosial-ekonomi budaya penduduk pemilik atau pengguna tanah yang terkena pembebasan tanah, pemukiman kembali atau penduduk yang dipindahkan. Indikator atau parameter lingkungan yang dipantau mencakup: 1) 2) 3) 4) Keresahan masyarakat; Hilangnya aset/perubahan aset; Mata pencaharian masyarakat; Jenis kegiatan sosial-ekonomi masyarakat yang berubah;

11-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Hasil pemantauan kegiatan pengadaan tanah dilaporkan dalam suatu formulir dengan format seperti pada Lampiran 10.

5.3 Pemantauan pada Kegiatan Konstruksi Jalan


1. Tujuan Pemantauan Tujuan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada kegiatan konstruksi adalah untuk mengetahui kondisi lingkungan dan kinerja penanganan dampak lingkungan hidup akibat kegiatan konstruksi jalan.

2. Kegiatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Yang Perlu Dipantau 1) Persiapan pekerjaan konstruksi a) Mobilisasi tenaga kerja - Pelaksanaan konsultasi masyarakat - Pemberian informasi dan peluang yang sama pada tenaga kerja setempat - Penerapan persyaratan kesehatan bagi para calon tenaga kerja yaitu harus sehat jasmani dan rohani b) Mobilisasi peralatan berat - Perbaikan jalan yang rusak dan pembatasan tonase kendaraan/peralatan - Pelaksanaan pengaturan lalu lintas oleh petugas c) Pembuatan jalan masuk/akses - Penyiraman jalan secara berkala pada saat musim kering untuk mencegah sebaran debu - Pengaturan jam kerja dan perawatan kendaraan/peralatan secara berkala - Pengaturan lalu lintas d) Pembangunan base camp - Pemilihan lokasi yang bukan daerah sensitif dan sesuai tata ruang - Penyiraman permukaan tanah pada musim kering untuk mencegah sebaran debu - Pengaturan jam kerja dan perawatan kendaraan/peralatan proyek secara berkala 2) Pelaksanaan pekerjaan konstruksi jalan a) Di lokasi proyek (1) Pembersihan lahan - Pembatasan luas lahan yang dibersihkan untuk mengurangi kerusakan/hilangnya vegetasi - Penyiraman tanah dan pembatasan kecepatan kendaraan proyek untuk mengurangi sebaran debu - Perawatan peralatan dan kendaraan proyek secara berkala dan pengaturan jam kerja - Pembangunan bangunan pencegah longsor dan erosi - Pelaksanaan koordinasi dengan pengelola utilitas

12-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

(2) Pekerjaan tanah - Penyiraman tanah saat kering dan pembatasan kecepatan kendaraan proyek - Perawatan peralatan dan kendaraan proyek secara berkala dan pengaturan jam kerja - Mengubah geometri lereng dan/atau perkuatan lereng - Pembuatan saluran drainase - Penataan lansekap yang mempunyai nilai ekologis dan estetis (3) Pekerjaan drainase - Membuat saluran drainase sementara - Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu-rambu sementara - Membuat jalan akses sementara (4) Pekerjaan badan jalan - Penyiraman tanah secara berkala pada musim kering dan membatasi kecepatan kendaraan proyek - Perawatan peralatan/kendaraan proyek dan pengaturan jam kerja - Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu-rambu lalu lintas sementara (5) Pekerjaan jembatan - Perawatan peralatan proyek dan pengaturan jam kerja - Penggunaan bor pile/tidak menggunakan hammer pile untuk mengurangi tingkat getaran jika lokasi kegiatan dekat bangunan rumah, fasilitas umum atau daerah sensitif - Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu-rambu lalu lintas sementara - Pengalihan aliran air sementara sekitar pondasi jembatan (6) Penghijauan dan pertamanan - Penanaman tanaman pelindung tanah dan peneduh - Penanaman tanaman hias - Penanaman tanaman penyerap pencemar udara dan kebisingan (7) Pemasangan perlengkapan jalan - Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas sementara (8) Pengadaan material sisa pembersihan lahan dan sisa pekerjaan konstruksi - Tidak menempatkan/menimbun material sisa pembersihan lahan dan sisa pekerjaan konstruksi pada daerah umum, rawan genangan/banjir - Pemanfaatan material sisa (prinsip penghematan, penggunaan kembali dan daur ulang/3R) - Penempatan material sisa pada lokasi yang telah ditetapkan pemerintah b) Di lokasi quarry dan jalur transportasi (1) Pengambilan material bangunan di quarry dan borrow area di darat - Penyiraman tanah secara berkala di musim kering untuk mengurangi sebaran debu - Perawatan peralatan dan kendaraan proyek secara berkala dan pengaturan jam kerja

13-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

- Reklamasi dan pemanfaatan kembali lahan - Pembuatan saluran drainase - Pengaturan kemiringan lereng yang aman (2) Pengambilan material di quarry sungai - Pemilihan lokasi quarry yang sesuai peraturan daerah/instansi yang berwenang di daerah - Tata cara penambangan yang tepat teknologinya untuk mencegah pencemaran kualitas air sungai - Melakukan konsultasi pada masyarakat pengguna sungai terkait dengan gangguan biota air/termasuk perikanan (3) Pengangkutan material bangunan - Penyiraman tanah secara berkala di saat kering, penutupan bak truk, memilih jalur angkutan yang aman/tidak mengganggu masyarakat dan membatasi kecepatan kendaraan angkut material untuk mencegah sebaran debu - Perawatan kendaraan angkut material secara berkala dan pengaturan jam kerja - Memperbaiki jalan yang rusak akibat kendaraan proyek - Memasang rambu lalu lintas sementara dan petugas penagtur lalu lintas - Membersihkan ceceran tanah/material yang jatuh dan mengotori jalan c) Di lokasi base camp Pengoperasian base camp (barak pekerja, kantor, stock pile, stone crusher, bengkel dan AMP) Perawatan peralatan, pemasangan penangkap debu, penyiraman berkala, membatasi ketinggian tumpukan material, uji emisi kendaraan Menyimpan genset pada tempat kedap suara/ruang khusus dan perawatan peralatan secara berkala Pengendalian limbah cair (oli/pelumas bekas, cat, bahan pelarut cat, pembersih peralatan dll) serta membuat MCK dilengkapi septick tank Menampung pelumas bekas untuk mencegah ceceran ke tanah Pengaturan lalu lintas pada pintu masuk-keluar base camp Pemberdayaan masyarakat setempat 3. Komponen Lingkungan Hidup Yang Perlu Dipantau Komponen lingkungan hidup yang perlu dipantau berdasarkan tahapan kegiatan pekerjaan konstruksi jalan adalah sebagai berikut: 1) Persiapan pekerjaan konstruksi a) Mobilisasi tenaga kerja - Informasi kegiatan pekerjaan jalan yang sampai kepada masyarakat - Tenaga kerja setempat yang terserap bekerja di proyek b) Mobilisasi peralatan berat - Kondisi jalan dan jembatan yang dilalui peralatan berat - Kondisi lalu lintas c) Pembuatan jalan masuk/akses - Kualitas udara (debu/partikulat) - Tingkat kebisingan - Kondisi lalu lintas

14-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

d) Pembangunan base camp - Penggunaan lahan - Kualitas udara (debu/partikulat) - Tingkat kebisingan dB(A) 2) Pelaksanaan pekerjaan konstruksi a) Di lokasi proyek (1) Pembersihan lahan - Vegetasi dan satwa liar (keberadaan jenis, kelimpahan, fungsi, status) - Kualitas udara (debu/partikulat) - Tingkat kebisingan dB(A) - Stabilitas tanah - Kondisi dan fungsi utilitas dan kegiatan masyarakat (2) Pekerjaan tanah - Kualitas udara (debu/partikulat) - Tingkat kebisingan dB(A) - Stabilitas tanah - Kondisi lansekap/penggunaan lahan (3) Pekerjaan drainase - Aliran air permukaan dan kualitas air permukaan (kekeruhan, transparansi, padatan) - Kondisi lalu lintas - Keluhan masyarakat (4) Pekerjaan badan jalan - Kualitas udara (debu/partikulat) - Tingkat kebisingan dB(A) - Kondisi lalu lintas (5) Pekerjaan jembatan - Tingkat kebisingan dB(A) - Tingkat getaran - Kualitas air (pH, kekeruhan, transparansi, padatan, BOD, DO), plankton, benthos - Kondisi lalu lintas (6) Penghijauan dan pertamanan - Vegetasi pelindung - Vegetasi yang bernilai estetis - Vegetasi penyerap pencemar udara dan kebisingan (7) Pemasangan perlengkapan jalan - Kondisi lalu lintas (8) Pengelolaan material sisa pembersihan lahan dan sisa pekerjaan konstruksi - Jenis, kualitas dan jumlah material sisa - Kondisi aliran permukaan di daerah pembuangan material sisa (land

fill area/disposal area)


b) Di lokasi quarry dan jalur transportasi material (1) Pengambilan material bangunan di quarry dan borrow area di darat 15-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Kualitas udara (debu/partikulat) Tingkat kebisingan dB(A) Kondisi aliran air permukaan Stabilitas tanah Tata guna lahan bekas lokasi pengambilan material dan tingkat kerusakan lahan bekas (2) Pengambilan material di lokasi sungai - Kondisi bangunan sungai (kerusakan bangunan sungai) - Kualitas air (kekeruhan, transparansi, padatan, BOD, COD,DO) - Plankton, nekton, benthos dan perikanan (3) Pengangkutan material bangunan - Kualitas udara (debu/partikulat, CO, NO2, SO2, HC) - Tingkat kebisingan dB(A) - Kondisi jalan - Kondisi lalu lintas - Kenyamanan masyarakat c) Di lokasi base camp - Pengoperasian base camp (barak pekerja, kantor, stock pile, stone crusher, bengkel dan AMP) - Kualitas udara ambien (debu/partikulat, CO, NO2, SO2, HC) - Tingkat kebisingan dB(A) - Kualitas air permukaan dan air tanah (bau, BOD, DO, COD, NO2, NO3, NH3, bakteriologi, surfactant) - Kualitas tanah - Kondisi lalu lintas - Kenyamanan masyarakat Hasil pemantauan pelaksanaan konstruksi jalan dilaporkan dengan menggunakan formulir seperti yang disajikan pada Lampiran 11.

5.4 Pemantauan pada Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan


1. Tujuan Pemantauan Tujuan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada pengoperasian dan pemeliharaan jalan adalah untuk mengetahui kualitas lingkungan hidup dan kinerja penanganan dampak terhadap lingkungan hidup yang terjadi akibat pengoperasian dan pemeliharaan jalan yang telah selesai dibangun atau ditingkatkan. 2. Kegiatan Pengelolaan Lingkungan Hidup Yang Perlu Dipantau Pemantauan pengelolaan lingkungan pada tahap pengoperasian dan pemeliharaan jalan harus dilaksanakan di sepanjang ruas jalan yaitu pada tempat-tempat yang potensial terkena dampak. Pemantauan kegiatan pengelolaan mencakup: a. Pengoperasian jalan 1) 2) Penanggulangan atau pengurangan pencemaran udara (SO2, CO, NO2, HC, debu dan partikulat); Pengurangan tingkat kebisingan;

16-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

3) 4) 5) 6) 7) 8)

Pengurangan tingkat getaran; Manajemen lalu lintas; Penertiban penggunaan jalan (tertib sesuai fungsi RUMAJA, RUMIJA, RUWASJA, termasuk lahan di bawah jalan layang); Pencegahan penggunaan lahan yang tidak sesuai tata guna lahan (terutama di daerah sensitif); Tempat jalur perlintasan satwa liar; Pemeliharaan jaringan drainase dalam rangka mencegah terjadinya genangan atau banjir.

b. Pemeliharaan Jalan - Mencegah atau mengurangi terjadinya kemacetan dan kecelakaan lalu lintas. Dalam kasus tertentu, mungkin juga diperlukan pemantauan pada kegiatan pengelolaan lingkungan dalam rangka penanganan dampak terhadap satwa liar (dilindungi) dan penanganan dampak kondisi sosial-ekonomi di daerah sensitif termasuk komunitas adat yang berada di lokasi pembangunan jalan. 3. Komponen Lingkungan Hidup Yang Perlu Dipantau Komponen lingkungan yang perlu dipantau saat pengoperasian dan pemeliharaan jalan meliputi: a. Pengoperasian Jalan 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) Kualitas udara (SO2, CO, NO2, HC, debu, partikulat); Tingkat kebisingan; Getaran; Kondisi lalu lintas (arus lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas); Kondisi penggunaan lahan RUMIJA dan RUWASJA; Tata guna lahan di sekitar tepi jalan; Jalur perlintasan satwa; Pola aliran air permukaan dan stabilitas tanah.

b. Pemeliharaan Jalan - Kondisi lalu lintas Hasil pemantauan pengoperasian dan pemeliharaan jalan dilaporkan dengan menggunakan formulir seperti disajikan pada Lampiran 12. Lingkup kegiatan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan secara ringkas dapat dilihat pada Tabel 5.1. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah nomor 27 tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup bahwa pemrakarsa kegiatan wajib menyampaikan laporan pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) dan rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) atau UKL-UPL kepada instansi yang membidangi pengendalian dampak lingkungan hidup. Kegiatan pemantauan dalam rangka keperluan yang terkait dengan instansi penanggung jawab bidang pengelolaan lingkungan hidup baik di tingkat pusat (KLH)

17-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

atau di tingkat daerah (provinsi, kabupaten/kota) diperlukan untuk memenuhi kewajiban pemrakarsa dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup kegiatan pembangunan jalan. Kegiatan pemantauan yang dilaksanakan dan dilaporkan adalah kegiatan pembangunan jalan mulai dari survai/pengukuran koridor jalan/rute jalan, pengadaan tanah, pelaksanaan konstruksi jalan, pengoperasian dan pemeliharaan jalan berdasarkan dokumen RPL atau UPL. Lingkup pemantauan mencakup kegiatan yang menjadi sumber dampak, potensi dampak lingkungan, komponen/parameter yang perlu dipantau dan acuan atau tolok ukur yang digunakan untuk menilai teknis pelaksanaan pemantauan, hasil pemantauan, kendala/ masalah, tindak lanjut/rekomendasi. Format pelaporan pelaksanaan pada pembangunan jalan yang dilengkapi (RKL) dan (RPL) diatur dalam Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 45 tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL). Pada pembangunan jalan yang dilengkapi UKL-UPL, maka perlu pelaporan yang mengacu pada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 86 tahun 2003 tentang Penyusunan Pelaksanaan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup. Pada pembangunan jalan yang dilengkapi dengan DPPL perlu melaporkan hasil pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup dan pemantauan lingkungan hidup yang mengacu pada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 12 tahun 2007 tentang Dokumen Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup. Laporan hasil pemantauan pengelolaan lingkungan ringkasannya dapat dilihat pada Lampiran 14.

18-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Tabel 5.1 Lingkup Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan


Kegiatan yang berpotensi menimbulkan dampak lingkungan hidup yang perlu dipantau A. Tahap Perencanaan 1. Perencanaan Umum Potensi dampak lingkungan yang terjadi yang perlu dipantau Pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup yang perlu dipantau Komponen (parameter/ indikator) lingkungan yang perlu dipantau Acuan yang digunakan dalam pemantauan Pelaporan Hasil Pemantauan

Konsultasi masyarakat dalam rangka penerapan pertimbangan lingkungan dalam penyusunan perencanaan umum Kajian awal lingkungan dalam penyusunan pra studi kelayakan Perencanaan umum yang mempertimbangkan aspek lingkungan hidup Unit Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Perencanaan

2. Pra Studi Kelayakan

Pra studi kelayakan yang memasukkan hasil kajian awal lingkungan

Unit Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Perencanaan Unit Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Perencanaan dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup Unit Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Perencanaan Unit Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Perencanaan

3. Studi Kelayakan

Konsultasi masyarakat, penyusunan studi lingkungan (AMDAL atau UKL/UPL atau ANDAS) dalam rangka kelayakan lingkungan

Studi kelayakan yang mempertimbangkan kelayakan lingkungan hidup

4. Desain Teknis

Penerapan atau penjabaran hasil RKLRPL atau UKL-UPL dalam desain teknis

Desain teknis yang menerapkan penjabaran RKLRPL atau UKL-UPL

5. Dokumen Lelang dan Dokumen Kontrak Konstruksi Jalan

Dimasukkannya aspek pengelolaan lingkungan dan pemantauan lingkungan dalam dokumen lelang dan dokumen kontrak

Dokumen lelang dan dokumen kontrak yang memasukkan persyaratan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan a. Keresahan dan persepsi masyarakat b. Aset yang hilang/berubah

B. Pengadaan Tanah

a. Keresahan masyarakat b. Hilangnya aset

a. Konsultasi masyarakat b. Penetapan ganti rugi atau kompensasi berdasarkan hasil musyawarah atau harga pasar c. Pemberdayaan masyarakat yang terkena proyek dan/atau rehabilitasi masyarakat

c. Hilangnya mata pencaharian

c. Kondisi mata pencaharian masyarakat yang berubah atau tetap

Unit/Penanggung Jawab/Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Pengadaan Tanah dan Unit Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Perencanaan

19-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

d. Terganggunya kegiatan sosial ekonomi

d. Pemberdayaan masyarakat yang terkena proyek dan/atau rehabilitasi masyarakat

d. Kegiatan sosialekonomi masyarakat yang berubah atau tetap

C. Tahap Konstruksi C1. Persiapan Pekerjaan Konstruksi 1. Mobilisasi tenaga kerja

a. Kecemburuan sosial

b. Peningkatan kesempatan kerja dan peluang usaha (dampak positif) c. Potensi penyebaran penyakit menular antara lain HIV/AID, hepatitis dan lain-lain

a. Pemberian peluang tenaga kerja setempat yang sama dan pelaksanaan konsultasi masyarakat b. Pemberian informasi tentang tenaga kerja yang diperlukan dan pemberdayaan masyarakat setempat c. Persyaratan kesehatan calon tenaga kerja

a. Tenaga kerja setempat yang terserap

b. Jumlah masyarakat yang mengetahui informasi adanya peluang tenaga kerja dan jumlah masyarakat yang diterima menjadi tenaga kerja konstruksi jalan c. Tenaga kerja yang memenuhi syarat kesehatan dan diterima a. Kondisi fisik jalan dan jembatan Kondisi jalan dan jembatan sebelum pelaksanaan konstruksi

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/PP K Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

2. Mobilisasi peralatan berat

a. Kerusakan jalan dan jembatan

b. Terganggunya lalu lintas

a. Perbaikan jalan yang rusak dan membatasi tonase peralatan atau membatasi tekanan gandar b. Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas sementara

b. Kondisi lalu lintas (arus lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas) a. Kualitas udara (partikulat/debu) a. PP. No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara b. Kep.Men. Lingkungan Hidup No.48 tahun 1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

3. Pembuatan jalan masuk/akses

a. Pencemaran udara a. Penyiraman jalan (debu) secara berkala

b. Meningkatnya kebisingan

b. Tingkat b. Perawatan kebisingan kendaraan/peralatan dB(A) dan pengaturan jam kerja c. Terganggunya lalu c. Pengaturan lalu lintas c. Kondisi lalu lintas lintas (arus lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas)

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

20-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

4. Pembangunan base camp

a. Berubahnya penggunan lahan

b. Pencemaran udara (debu) c. Meningkatnya kebisingan

a. Pemilihan lokasi dekat dengan lokasi kegiatan, tidak pada daerah sensitif, pembatasan luas area base camp dan jauh dari pemukiman b.Penyiraman permukaan tanah. c. Pengaturan jam kerja dan perawatan kendaraan dan peralatan proyek.

a. Lokasi base camp dan luas area base camp dan peruntukan lahannya

a. -

b. Kualitas udara (partikulat /debu) c. Tingkat kebisingan dB(A)

b. PP. No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara c. Kep.Men. Lingkungan Hidup No.48 tahun 1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/PP K Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

C2. Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi a. Di lokasi tapak proyek 1. Pembersihan lahan

a. Hilangnya vegetasi dan terganggunya satwa liar

a. Pembatasan luas pembersihan lahan sesuai desain. Pemasangan patok RUMIJA dan larangan mengganggu vegetasi dan satwa liar

b.Pencemaran udara b. Penyiraman secara berkala dan debu) membatasi kecepatan kendaraan proyek c. Meningkatnya kebisingan c. Pengaturan jam kerja dan perawatan kendaraan serta peralatan secara berkala serta pengaturan jam kerja d. Pembuatan saluran drainase sementara dan segera membangun bangunan pencegah longsor dan erosi serta mengamankan tanah humus e. Pelaksanaan koordinasi dengan pengelola utilitas sebelum

a. Vegetasi (keberadaan jenis, kelimpahan, habitat, fungsi) dan satwa liar (keberadaan jenis, kelimpahan, habitat, fungsi) b. Kualitas udara (debu/ partikulat)

a. -

b. PP. No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/PP K Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

d. Longsor dan erosi

e.Kerusakan atau terganggunya utilitas umum jaringan listrik,

c. KepMen LH No.48 tahun 1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan d. Longsor, erosi d. PP. No.82 dan kualitas air tahun 2001 (kekeruhan, tentang padatan Pengelolaan total/TS dan dan transparansi) Pengendalian Pencemaran Air e. Kondisi dan fungsi e. utilitas serta keluhan masyarakat

c. Tingkatan bising dB(A)

21-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

2. Pekerjaan tanah

telekomunikasi, air minum/bersih, gas, bahan bakar minyak (BBM) dan gas (BBG) a. Pencemaran udara (debu)

pemindahan atau perbaikan utilitas sesuai peraturan yang berlaku. a. Penyiraman secara berkala dan membatasi kecepatan kendaraan proyek b. Perawatan kendaraan dan peralatan secara berkala serta pengaturan jam kerja c. Penanggulangan longsor dan erosi a.l: geometri lereng dan perkuatan lereng, pengendalian aliran air tanah, pengaturan sudut lereng (safety factor) dan pembuatan system drainase d. Pengendalian air rembesan, pembuatan saluran samping dan berm pada sisi timbunan e. Penataan lansekap yang memperhatikan nilai ekologis, estetis dan keselamatan serta kenyamanan a. Penyediaan saluran air sementara dan pembuatan dimensi saluran air sesuai desain b. Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas c. Penyedian jalan akses sementara a. Kualitas udara (debu dan partikulat) a. PP. No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara b. KepMen LH No.48 tahun 1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan c. PP. No.82 tahun 2001 tentang Pengelolaan dan Pengendalian Pencemaran Air Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

b. Meningkatnya kebisingan

b. Tingkat kebisingan dB (A)

c. Terganggunya stabilitas lereng, longsor dan erosi

d. Terganggunya pola aliran air tanah dan air permukaan e. Perubahan bentang alam/lansekap

c. Stabilitas lereng, longsor dan erosi, kondisi aliran air permukaan dan air tanah dan kualitas air (kekeruhan, padatan total/TS, transparansi) d. Kondisi lansekap yang memenuhi nilai ekologis, estetis, keselamatan dan kenyamanan e. Kondisi lansekap/bentan g alam a. Pola aliran air permukaan dan kualitas air permukaan (kekeruhan, transparansi dan padatan total (TS)) b. Kondisi lalu lintas (arus dan kecelakaan lalu lintas) c. Keluhan masyarakat kondisi aksesibilitas ke rumah/toko/rum ah ibadah dan lain-lain

3. Pekerjaan drainase

a. Terganggunya aliran air permukaan dan pencemaran kualitas air b. Gangguan lalu lintas (bila dekat jalan eksisting) c. Terganggunya aksesibilitas

a. PP. No.82 tahun 2001 tentang Pengelolaan dan Pengendalian Pencemaran Air

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/PP K Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

22-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

4. Pekerjaan badan jalan

a. Pencemaran udara (debu)

a. Penyiraman secara berkala pada musim kering b. Perawatan peralatan dan kendaraan proyek serta pengaturan jam kerja c. Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas sementara a. Pemberitahuan pada masyarakat sekitar; dan pengaturan jadwal kerja b. Penggunaan bor pile (apabila lokasi kegiatan dekat pemukiman atau fasilitas umum) c. Pengalihan aliran air sementara sekitar pondasi jembatan dan mencegah terjadinya tumpahan/ceceran material ke perairan d. Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas

b. Meningkatnya kebisingan

a. Kualitas udara (debu, partikulat, CO, NO2, SO2, HC) b. Tingkat kebisingan (dBA)

c. Terganggunya lalu lintas

c.

5. Pekerjaan jembatan

a. Meningkatnya kebisingan

a.

b. Meningkatnya getaran

b.

c. Pencemaran kualitas air dan gangguan biota air

c.

d. Terganggunya lalu lintas

d.

a. PP. No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara b. KepMen LH No.48 tahun 1996 Kondisi lalu lintas tentang (arus lalu lintas Baku dan kecelakaan Tingkat lalu lintas) Kebisingan a. KepMen Tingkat Lingkungan kebisingan Hidup No.48 dB(A) tahun 1996 tentang Baku Tingkat getaran Tingkat Kebisingan b. KepMen Lingkungan Hidup No.49 Parameter tahun 1996 kualitas air (pH, tentang kekeruhan, TS, Baku BOD, DO, Tingkat trasparansi), Getaran plankton, benthos, nekton c. PP No.82 tahun 2001 tentang Kondisi lalu Pengelolaan lintas (arus lalu dan lintas dan Pengendalikecelakaan lalu an lintas Pencemaran Air

Unit/Penanggung jawab/Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

6. Penghijauan dan pertamanan

a. Mengurangi longsor dan erosi (dampak positif)

b. Peningkatan estetika lingkungan

c. Menurunkan pencemaran udara dan kebisingan

a. Penanaman tanaman pelindung tanah dan peneduh (jenis setempat, khas daerah, mudah ditanam dan dipelihara, tidak mengganggu jalan) b. Penanaman tanaman hias (jenis setempat, khas daerah, mudah ditanam dan dipelihara, tidak mengganggu jalan) c. Penanaman tanaman penyerap CO, SO2, NO2, HC, debu dan kebisingan

a. Vegetasi pelindung (keberadaan jenis, kelimpahan, fungsi)

b. Vegetasi yang mempunyai nilai estetik (keberadaan jenis, kelimpahan, fungsi) c. Vegetasi penyerap pencemar udara dan

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

23-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

(jenis setempat, khas daerah, mudah ditanam dan dipelihara, tidak mengganggu jalan) 7. Pemasangan perlengkapan jalan Terganggunya lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas - Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas sementara - Pemasangan perlengkapan jalan harus sesuai desain yang memasukkan aspek lingkungan hidup termasuk di daerah sensitif a. Pembuangan material sisa pada lokasi pembuangan yang telah ditetapkan oleh pemerintah b. Penanganan material sisa (penghematan, penggunaan kembali dan daur ulang/3 R)

kebisingan (keberadaan jenis, kelimpahan, fungsi) - Kondisi lalu lintas (arus lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/PP K Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

8. Penanganan material sisa pembersihan lahan dan sisa pekerjaan konstruksi

a. Terganggunya aliran air permukaan

a. Genangan/banjir di daerah pembuangan material sisa

b. Menurunnnya estetika

c. Terganggunya kenyamanan masyarakat d. Pencemaran tanah b. Di lokasi Quarry dan jalur transportasi material 1. Pengambilan material bangunan di quarry dan borrow area di darat

b. Jenis dan jumlah material sisa serta lokasi pembuangan/dis posal area

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

a. Pencemaran udara (debu) b. Meningkatnya kebisingan

c. Perubahan fungsi lahan (terjadinya lubang dan genangan)

a. Penyiraman secara berkala pada musim kering b. Pengaturan peralatan dan pengaturan jam kerja c. Reklamasi dan pemulihan kembali lahan bekas galian

a. Kualitas udara (debu dan partikulat) b. Tingkat kebisingan dB(A) c. Penggunaan lahan/kerusakan lahan bekas lokasi pengambilan material setelah direklamasi/dipul ihkan d. Pola aliran air permukaan, kondisi dan fungsi saluran drainase e. Kondisi stabilitas lereng, longsor dan erosi

a. PP No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara b. KepMen LH No.48 tentang Baku Tingkat Kebisingan

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

d. Terganggunya aliran air permukaan e. Terganggunya stabilitas lereng (erosi/longsor)

d. Pembuatan saluran drainase e. Pengaturan kemiringan lereng sesuai dengan kondisi tanah, pengendalian air larian dan tebing dibuat berteras

24-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

2. Pengambilan material di quarry sungai

a. Degradasi sungai yang dapat mengganggu stabilitas bangunan sungai b. Pencemaran air sungai

a. Pemilihan lokasi quarry yang sesuai berdasarkan keputusan Instansi pemerintah setempat b. Pelaksanaan penambangan sesuai tata cara yang ditetapkan instansi yang berwenang c. Pelaksanaan tata cara penambangan yang tepat teknologi dan melakukan konsultasi masyarakat yang memanfaatkan sungai

a. Kondisi bangunan sungai yang rusak atau utuh

c. Gangguan terhadap biota air.

b. Kualitas air sungai b. PP No.82 yang tercemar tahun 2001 (padatan, tentang kekeruhan, pH, Pengelolaan transparansi, DO, dan BOD, COD) Pengendalic. Keberadaan jeni an s dan Pencemaran kelimpahan Air plankton, benthos, nekton dan perikanan

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

3. Pengangkutan material bangunan

a. Pencemaran udara (debu/partikel, SO2, NO2, CO, HC)

b. Meningkatnya kebisingan c. Kerusakan jalan

d. Terganggunya lalu lintas e. Terganggunya kenyamanan masyarakat.

a. Penyiraman berkala; a. PP No.41 a. Kualitas udara Bak truk ditutup tahun 1999 (sebaran debu terpal, memilih jalur tentang dan partikulat, angkutan, yang Pengendalia SO2, NO2, CO, aman dan tidak n HC) mengganggu Pencemaran masyarakat Udara membatasi kecepatan kendaraan material b. Tingkat kebisingan b. KepMen b. Perawatan kendaraan Lingkungan dB (A) angkut material dan Hidup No.48 pengaturan jam kerja tahun 1996 tentang Baku c. Pemeliharaan/Perba c. Kondisi fisik jalan Tingkat sebelum dan ikan jalan Kebisingan setelah kegiatan angkutan d. Pengaturan lalu material lintas; Pemasangan d. Kondisi lalu rambu lalu lintas lintas (arus lalu e. Pengaturan waktu lintas dan pengangkutan kecelakaan lalu material pada jam lintas) kerja dan memilih jalur angkutan tidak melalui e. Keluhan masyarakat pemukiman yang sampai pada aparat setempat atau manajemen proyek a. Perawatan peralatan, pemasangan dust collector, penyiraman berkala, membatasi ketinggian tumpukan a. Kualitas udara (debu, partikulat, SO2, NO2, CO, HC) a. PP No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/PP K Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup (secara periodik jika ada AMDAL)

c. Di lokasi Base camp 1. Pengoperasian base camp (barak pekerja, kantor, stockpile, stone crusher, bengkel dan AMP)

a. Pencemaran udara (debu/partikel, SO2, NO2, CO, HC)

Unit/Penanggung jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Konstruksi dan Institusi Pengelola Lingkungan Hidup

25-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

b. Meningkatnya kebisingan

b.

c. Pencemaran air permukaan

c.

d. Pencemaran tanah

d.

e. Terganggunya lalu lintas

e.

material, uji emisi kendaraan Perawatan peralatan, menyimpan genset pada tempat kedap suara dan jauh dari pemukiman Pengendalian limbah cair (oli/ pelumas bekas, cat, bahan pelarut cat, pembersih peralatan dll) dan membangun MCK dilengkapi septic tank yang jauh dari sumber air bersih, menata jaringan drainase, menyediakan tempat sampah (TPS) Penyediaan penampung pelumas bekas dalam drum, penyuluhan karyawan untuk mencegah ceceran/tumpahan minyak/oli/pelumas/ cat/semen, dan lainlain pada tanah Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas

(secara periodik jika ada AMDAL) b. Tingkat kebisingan b. KepMen Lingkungan Hidup No.48 tahun 1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan c.- PP No.82 tahun 2001 tentang Pengelolaan dan Pengendalian Pencemaran Air - KepMen Kesehatan No.416 tahun 1999 tentang Baku Mutu Air Minum

c.

Kualitas air (bau, BOD, DO, COD, NO2, NO3, NH3, bakteriologi, surfactant)

d.

Kualitas tanah (kualitas fisikkimia)

e.

f. Kondisi kamtibmas

f. Pemberdayaan masyarakat setempat

f.

Kondisi lalu lintas (arus lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas) Kondisi kamtibmas (aman/tidak aman)

D. Tahap Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan 1. Pengoperasian jalan

a. Pencemaran udara (debu, partikel, SO2, NO2, CO, HC)

b. Meningkatnya kebisingan

c. Meningkatnya getaran

a. Pemeliharaan tanaman di jalur tanaman (penghijauan di median, pulau jalan dan teoi jalan) b. Pemeliharaan tanaman di jalur tanaman dan pembuatan noise barrier (pada lokasi tertentu/ fasilitas umum, tempat ibadah, rumah sakit, sekolah) c. Pembuatan dan perawatan

a. Kualitas udara (debu, partikulat, SO2, NO2, CO, HC)

b. Tingkat kebisingan dB (A)

c. Tingkat getaran

a. PP No.41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara b. KepMen Lingkungan Hidup No.48 tahun 1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan c. KepMen Lingkungan

Unit/Penanggung Jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Pemeliharaan dan Rehabilitasi atau Manajer/Sub Manajer Ruas

26-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

d. Kecelakaan lalu lintas

parit/saluran tepi d. Pengaturan lalu lintas, pemasangan rambu lalu lintas yang tepat, penertiban pedagang kaki lima e. Pemasangan patok batas RUMIJA dan papan larangan kegiatan

e. Perubahan penggunaan lahan yang tak terkendali di RUMIJA (side friction) f. Meningkatnya mobilitas penduduk

g. Gangguan terhadap jalur perlintasan /mobilitas satwa (termasuk dilindungi)

h. Potensi genangan atau banjir

f. Pelaksanaan sosialisasi penggunaan lahan sekitar jalan yang sesuai tata guna lahan g. Pemasangan papan peringatan/himbaua n/larangan mengganggu satwa dilindungi dan pemasangan tanda/rambu jalur perlintasan satwa h. Pemeliharaan rutin, berkala jaringan drainase

d. Kondisi lalu lintas (arus lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas) dan kondisi ramburambu dan pedagang kaki lima pada daerah rawan kemacetan dan kecelakaan lalu lintas e. Kondisi RUMIJA f. Kondisi penggunaan lahan sekitar jalan g. Kondisi lintasan satwa dan keberadaan rambu, papan peringatan/himba uan/larangan

Hidup No.49 tahun 1996 tentang Baku Tingkat Getaran

h. Kondisi fisik dan kapasitas serta fungsi saluran drainase - Kondisi lalu lintas (arus lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas) Unit/Penanggung Jawab /Pemimpin Proyek/Satker/ PPK Pemeliharaan dan Rehabilitasi atau Manajer/Sub Manajer Ruas

2. Pemeliharaan jalan

- Terganggunya lalu lintas dan kecelakaan lalu lintas

- Pengaturan lalu lintas dan pemasangan rambu lalu lintas sementara

27-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Dari hasil pemantauan pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup mulai tahap perencanaan, pengadaan tanah, konstruksi jalan, pengoperasian dan pemeliharaan jalan serta evaluasi kualitas lingkungan hidup selanjutnya dibuat ringkasan laporan yang contoh format laporannya dapat dilihat pada Lampiran 9 sampai Lampiran 14.

6. EVALUASI KUALITAS LINGKUNGAN HIDUP


a. Lingkup Evaluasi Evaluasi kualitas lingkungan hidup adalah kegiatan untuk mengkaji dan menilai kondisi lingkungan sepanjang koridor jalan terkait dengan pengoperasian jalan. Tujuan evaluasi adalah untuk mengevaluasi kualitas lingkungan hidup dan kinerja kegiatan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup pasca pembangunan jalan dalam rangka perbaikan kinerja pemrakarsa dalam pembangunan jalan secara menerus (continual improvement). Evaluasi mencakup: 1). Evaluasi kecenderungan (trend evaluation) Evaluasi kecenderungan adalah evaluasi untuk melihat kecenderungan (trend) perubahan kualitas lingkungan dalam suatu rentang ruang dan waktu. Untuk melakukan evaluasi ini memerlukan data seri hasil pemantauan. 2). Evaluasi tingkat kritis (critical evaluation) Evaluasi tingkat kritis adalah evaluasi untuk menilai tingkat kritis (critical level) dari suatu dampak pada suatu ruang dan waktu yang melampaui baku mutu atau standar lainnya. 3). Evaluasi pentaatan (compliance evaluation) Evaluasi pentaatan adalah evaluasi terhadap tingkat kepatuhan dari pemrakarsa kegiatan untuk memenuhi berbagai ketentuan yang terkait dengan pengelolaan lingkungan dan pemantauan lingkungan hidup. 4). Evaluasi pencapaian manfaat jalan Pembangunan jalan dimaksudkan untuk memberikan manfaat bagi masyarakat, antara lain dalam hal: - Membuka keterisolasian wilayah; - Meningkatkan kegiatan sosial ekonomi wilayah; - Mempermudah aksesibilitas dan pemanfaatan fasilitas sosial yaitu pendidikan, kesehatan, pariwisata, pemerintahan dan lain-lain; - Meningkatkan mobilitas dan hubungan sosial antar penduduk. Pada evaluasi kualitas lingkungan ini perlu membuat suatu kesimpulan yang memuat hal-hal penting yang dihasilkan dari pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup. Selain itu juga perlu menguraikan temuan dan usulan untuk perbaikan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup selanjutnya dan perbaikan kinerja pemrakarsa dalam merencanakan dan melaksanakan pembangunan jalan.

28-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

b. Langkah-Langkah Evaluasi Evaluasi kualitas lingkungan memberikan kesimpulan kondisi lingkungan yang dipengaruhi saat pengoperasian jalan. Untuk mendapatkan informasi kualitas lingkungan di lokasi pengoperasian jalan dan sekitarnya, maka perlu dilakukan pengukuran atau pemantauan sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) Menghitung volume lalu lintas harian. Menghitung kepadatan lalu lintas. Menentukan jam sibuk. Menghitung rasio volume lalu lintas terhadap kapasitas jalan (VCR). Mengukur kecepatan lalu lintas rata-rata. Mengukur tingkat kebisingan rata-rata dB(A). Mengukur kualitas udara (SO2, CO, NO2, HC, debu/partikulat dan Pb). Memantau kemacetan lalu lintas. Memantau kecelakaan lalu lintas. Memantau gangguan mobilitas penduduk setempat. Memantau adanya gangguan pada jalur lintasan satwa liar atau mobilitas satwa liar (jika ada). Memantau adanya perambahan hutan pada kawasan lindung sekitar lokasi jalan (jika ada). Memantau dampak pada kondisi sosial ekonomi dan sosial budaya komunitas rentan Pemeriksaan di lokasi RUMIJA dan RUWASJA untuk mengetahui kegiatankegiatan sektor lain yang menimbulkan dampak terhadap kinerja jalan, antara lain pasar, pertokoan, pedagang kaki lima, dan kegiatan lainnya. Memantau dampak lingkungan terhadap jalan.

15)

Dari informasi/data kualitas lingkungan yang telah didapat sesuai hasil pelaksanaan pengukuran/pemeliharaan/pemantauan kondisi lingkungan, maka perlu dibuat suatu kesimpulan kondisi kualitas lingkungan. Dari kesimpulan tersebut, maka dapat diusulkan rekomendasi yang diperlukan untuk perbaikan kegiatan pengelolaan lingkungan hidup bidang jalan. Untuk mendapatkan hasil yang diinginkan, maka cara mengevaluasi kualitas lingkungan perlu memperhatikan hal sebagai berikut: 1. Evaluasi Kecenderungan Perubahan kualitas lingkungan pada suatu lokasi dan waktu tertentu dapat diketahui melalui hasil pemantauan dari waktu ke waktu. Penilaian perubahan kecenderungan (trend) hanya dapat dilakukan dengan data hasil pemantauan dalam waktu yang berbeda. Data perubahan dari waktu ke waktu (time series data) dapat menggambarkan secara lebih jelas mengenai kecenderungan suatu proses perubahan kegiatan atau perubahan kualitas lingkungan yang diakibatkan oleh kegiatan. 2. Evaluasi Tingkat Kritis Kondisi kualitas lingkungan suatu lokasi pada waktu tertentu dan akan melebihi baku mutu atau standar lainnya dapat diketahui dengan cara mengevaluasi tingkat kritis. Caranya adalah mengevaluasi data hasil pemantauan dari waktu ke waktu

29-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

maupun data dari pemeriksaan/pengukuran sesaat dan membandingkan dengan baku mutu/standar lainnya yang berlaku. 3. Evaluasi Penataan Tingkat kepatuhan pemrakarsa dalam melaksanakan kegiatan pengelolaan lingkungan hidup dan pemantauan lingkungan hidup dapat diketahui melalui kegiatan dalam rangka pemenuhan berbagai ketentuan yang terdapat dalam peraturan perundangan lingkungan hidup dan yang terkait ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam dokumen RKL-RPL serta UKL-UPL. Hasil evaluasi kualitas lingkungan dilaporkan dengan menggunakan formulir seperti disajikan pada Lampiran 13.

7.

DOKUMENTASI

Hasil pemantauan pengelolaan lingkungan hidup untuk tiap tahap kegiatan pembangunan jalan didokumentasikan dengan menggunakan format laporan seperti tercantum pada Lampiran 9 sampai Lampiran 12. Sedangkan hasil evaluasi kualitas lingkungan pada tahap pasca pembangunan jalan didokumentasikan dengan menggunakan format seperti tercantum pada Lampiran 13. Laporan tersebut secara umum berisi informasi tentang: a) b) c) d) e) f) g) Data kegiatan pembangunan jalan yang bersangkutan; Jenis-jenis kegiatan yang sedang atau telah dilaksanakan; Dampak lingkungan yang telah terjadi atau potensial terjadi; Upaya pengelolaan lingkungan yang telah atau sedang dilaksanakan; Efektivitas (kinerja) pengelolaan lingkungan hidup; Kendala-kendala yang dihadapi (bila ada); Saran perbaikan upaya pengelolaan lingkungan selanjutnya (bila perlu)

Laporan hasil pemantauan dibuat oleh petugas pelaksana pemantauan pengelolaan lingkungan hidup. Laporan tersebut disampaikan kepada Pemimpin Proyek/penanggungjawab pelaksanaan kegiatan proyek. Laporan hasil pemantauan untuk keperluan memenuhi kewajiban pemrakarsa terkait dengan instansi yang bertanggung jawab dalam pengendalian lingkungan hidup baik di tingkat pusat (KLH) maupun BAPEDALDA, BPLHD, Dinas Lingkungan Hidup dan lainlain di daerah (provinsi, kabupaten/kota). Untuk kegiatan pembangunan jalan yang termasuk kategori wajib dilengkapi dokumen AMDAL, maka penyusunan laporan ini agar mengacu pada Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 45 tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan Pelaporan Pelaksanaan RKL dan RPL . Format laporan tercantum pada Lampiran 14. Demikian juga halnya untuk kegiatan pembangunan jalan yang wajib dilengkapi UKL-UPL, laporan UKL-UPL agar mengacu pada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 86 tahun 2003 tentang Penyusunan Pelaksanaan UKL-UPL. Laporan hasil pemantauan ini dibuat oleh pemrakarsa pembangunan jalan dan dapat dibantu oleh konsultan penyusun RPL atau UPL dan laporan tersebut disampaikan kepada instansi yang bertanggung jawab dalam pengendalian lingkungan hidup di

30-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

pusat (KLH), provinsi, kabupaten/kota yaitu BAPEDALDA, BPLHD, DLH, Dinas ANDAL dan lain-lain.

8. PELAKSANA HIDUP

DAN

PEMBIAYAAN

PEMANTAUAN

LINGKUNGAN

8.1 Pelaksana Pemantauan Pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada kegiatan pembangunan jalan dilaksanakan oleh pemrakarsa kegiatan. Penanggungjawab pelaksanaan pemantauan tersebut adalah Pemimpin Proyek/Bagian Proyek atau unit kerja/pengelola kegiatan yang bersangkutan. Kegiatan pelaksanaan pemantauan pengelolaan lingkungan pada tahap perencanaan, pengadaan tanah, pelaksanaan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan jalan dapat dibantu oleh konsultan perencana pembangunan jalan. 8.2 Pengawas Pemantauan Pengawasan pelaksanaan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup dilaksanakan oleh instansi langsung pemimpin proyek/bagian proyek, dan Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup Pusat yaitu KLH dan BPLHD/Bapedalda/Dinas Lingkungan Hidup Provinsi, Kabupatan/Kota setempat di daerah. 8.3 Penerima Laporan Hasil Pemantauan Laporan pemantauan pelaksanaan RKL dan RPL atau UKL-UPL kegiatan pembangunan jalan disampaikan oleh pemrakarsa/pengelola kegiatan kepada instansi pengawas pelaksanaan pemantauan dan instansi pembina teknis bidang jalan serta instansi lain yang terkait, yaitu: a) Menteri Negara Lingkungan Hidup (Men KLH) b) Gubernur Propinsi c.q. Bapedalda/BPLHD/Dinas Lingkungan Hidup Provinsi yang bersangkutan; c) Bupati/Walikota c.q. Bapedalda/BPLHD/Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten/Kota yang bersangkutan; d) Instansi pembina teknis (Dinas PU/Bina Marga/Praswil); e) Instansi lain yang terkait 8.4 Biaya Pemantauan Biaya pemantauan mencakup kegiatan pemantauan pada tahap perencanaan, pengadaan tanah, konstruksi jalan, pengoperasian dan pemeliharaan jalan serta evaluasi pasca pembangunan jalan. a. Tahap Perencanaan Anggaran biaya pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada tahap perencanaan seharusnya termasuk dalam anggaran biaya pekerjaan perencanaan, atau dialokasikan secara khusus dalam anggaran rutin instansi pelaksana pekerjaan perencanaan.

31-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

b. Tahap Pengadaan Tanah Biaya pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada tahap pengadaan tanah seharusnya termasuk dalam anggaran biaya pengadaan tanah, atau dialokasikan secara khusus dalam anggaran rutin instansi pelaksana pengadaan tanah. c. Tahap Konstruksi Jalan Biaya pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada tahap konstruksi seharusnya termasuk dalam anggaran biaya pekerjaan konstruksi atau biaya pekerjaan konsultan supervisi pekerjaan konstruksi jalan. d. Tahap Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan Biaya pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada tahap pengoperasian dan pemeliharaan jalan seharusnya termasuk dalam anggaran biaya pemeliharaan dan rehabilitasi jalan, atau dialokasikan secara khusus dalam anggaran rutin instansi pelaksana pemeliharaan dan rehabilitasi jalan. e. Evaluasi Pasca Pembangunan Jalan Biaya evaluasi kualitas lingkungan pada tahap evaluasi pasca pembangunan jalan perlu dialokasikan secara khusus oleh instansi atau unit kerja yang membidangi kegiatan perencanaan teknis atau pembinaan lingkungan. Biaya pelaksanaan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup secara umum terdiri dari komponen-komponen biaya: 1) 2) 3) 4) 5) 6) transportasi; personel (lumpsum); peralatan dan material; analisis laboratorium (bila perlu); penyusunan laporan; Rapat.

9. PENUTUP
Pemantauan pengelolaan lingkungan hidup bidang jalan, harus dilaksanakan secara terintegrasi dalam pengelolaan (manajemen) pembangunan jalan secara keseluruhan. Dengan demikian maka diperlukan koordinasi antar instansi atau unit kerja terkait. Disamping itu peranan satuan kerja/pemimpin proyek/Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) selaku pemrakarsa/ pengelola pekerjaan sangat penting dalam kegiatan pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup. Pemimpin proyek yang dimaksud adalah semua pemimpin proyek, selaku pemrakarsa kegiatan, yang masing-masing secara berkesinambungan bertanggung jawab dalam tiap tahap tahapan kegiatan pembangunan jalan, meliputi: Satuan Satuan Satuan Satuan Kerja/Pemimpin Kerja/Pemimpin Kerja/Pemimpin Kerja/Pemimpin Proyek Proyek Proyek Proyek Perencanaan; Pengadaan Tanah; Pembangunan (konstruksi); dan Pemeliharaan/Rehabilitasi.

32-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Agar proses pengelolaan lingkungan hidup dapat terlaksana secara berkesinambungan, semua dokumen mengenai lingkungan hidup (Laporan penyaringan studi lingkungan, pelingkupan, konsultasi masyarakat, AMDAL, UKL dan UPL, ANDAS, LARAP, Laporan Hasil Pelaksanaan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan) yang dibuat oleh pemimpin proyek pada tahap tertentu, harus diserahterimakan kepada pemimpin proyek tahap berikutnya, sebagai satu kesatuan dengan dokumen teknis, untuk digunakan sebagai arahan pengelolaan lingkungan hidup tahap berikutnya (lihat Gambar 9.1). Keberhasilan pemantauan pengelolaan lingkungan juga tergantung dari ketersediaan sumberdaya manusia serta dana dan sarana penunjang yang memadai sesuai dengan kebutuhan pada tiap tahap kegiatan proyek. Di samping itu, keberadaan unit kerja dalam struktur organisasi proyek, yang mempunyai tugas dan tanggungjawab untuk melaksanakan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup mempunyai peran penting.

33-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Gambar 9.1 Bagan Peran Unit/Penanggung Jawab/Pemimpin Proyek Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Pembangunan Jalan yang Berkesinambungan Unit/Penanggung Jawab/Pemimpin Proyek Perencanaan
Penyusunan dokumen AMDAL atau UKL dan UPL, Desain, Spesifikasi Teknis, LARAP

Unit/Penanggung Jawab/Pemimpin Proyek Pengadaan Tanah

Unit/Penanggung Jawab/Pemimpin Proyek Konstruksi

Unit/Penanggung Jawab/Pemimpin Proyek Pemeliharaan dan Rehabilitasi

Pengadaan Tanah termasuk Pengelolaan Lingkungan Hidup

Laporan Pelaksanaan Pengadaan Tanah, termasuk Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi termasuk Pengelolaan Lingkungan Hidup

Laporan Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi termasuk Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Pemanfaatan, Pemeliharaan, Rehabilitasi termasuk Pengelolaan Lingkungan Hidup

Evaluasi Kualitas Lingkungan Hidup Pasca Proyek

Laporan Pelaksanaan Pemeliharaan dan Rehabilitasi termasuk Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup

34-34

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 1
Baku Mutu Udara Ambien Nasional No
1.

Parameter
SO2 (Sulfur Dioksida) CO (Karbon Monoksida) NO2 (Nitrogen Dioksida) O3 (Oksidan) HC (Hidro Karbon) PM10 (Partikel < 10 um) PM 25 *) (Partikel < 2,5 um) TSP (Debu) Pb (Timah Hitam) Dustfall (Debu Jatuh)

Waktu Pengukuran
1 Jam 24 Jam 1 Tahun 1 Jam 24 Jam 1 Tahun 1 Jam 24 Jam 1 Tahun 1 Jam 1 Tahun 3 Jam 24 Jam 24 Jam 1 Tahun 24 Jam 1 Tahun 24 Jam 1 Tahun 30 hari

Baku Mutu
900 ug/Nm3 365 ug/Nm3 60 ug/Nm3 30.000 ug/Nm3 10.000 ug/Nm3 400 ug/Nm3 150 ug/Nm3 100 ug/Nm3 235 ug/Nm3 50 ug/Nm3 160 ug/Nm3 150 ug/Nm3 65 ug/Nm3 15 ug/Nm3 230 ug/Nm3 90 ug/Nm3 2 ug/Nm3 1 ug/Nm3 10 Ton/Km2/bulan (Pemukiman) 20 Ton/km2/bulan (Industri) 3 ug/Nm3 0,5 ug/Nm3 40 ug/Nm3 dari kertas limed filter 150 ug/Nm3

Metode Analisis
Pararosanilin

Peralatan
Spektrofotometer

2.

NDIR

NDIR Analizer

3.

Saltzman

Spektrofotometer

4.

Chemilumines cent Flame Ionization Gravimetric Gravimetric Gravimetric Gravimetric

Spektrofotometer

5. 6.

Gas Chromatografi Hi Vol Sampler Hi Vol Sampler Hi Vol Sampler Hi Vol Sampler

7.

8.

9.

Gravimetric Ekstraktif Pengabuan Gravimetric

Hi Vol Sampler AAS Cannister

10.

Total Fluorides (as F) Fluor Indeks

24 Jam 90 Hari 30 Hari

Spesific Ion Electrode Colourimetric

11.

Impinger atau Countinous Analizer Lime Filter Paper

12.

Klorine & Khlorine Dioksida Sulphat Indeks

24 Jam

Spesific Ion Electrode Colourimetric

13.

30 Hari

1 mg SO3/100 cm3 dari Lead Peroksida

Impinger atau Countinous Analizer Lead Peroksida Candle

Sumber : Peraturan Pemerintah No: 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara (Lampiran I)
Catatan : - *) PM25 mulai diberlakukan tahun 2002 - Nomor 10 s/d 13 hanya diberlakukan untuk daerah / kawasan Industri Kimia Dasar Contoh : Industri Petro Kimia Industri Pembuatan Asam Sulfat

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 2
Baku Mutu Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Ambang Batas Maksimum No. Jenis Kendaraan CO (%) 4,5 HC (ppm) 3.000 Ketebalan Asap -

1.

Sepeda motor 2 (dua) langkah dengan bahan bakar bensin dengan bilangan oktana > 87

2.

Sepeda motor 4 (empat) langkah dengan bahan bakar bensin dengan bilangan oktana > 87

4,5

2.400

3.

Kendaraan bermotror selain sepeda motor dengan bahan bakar bensin dengan bilangan oktana > 87

4,5

1.200

Kendaraan bermotror selain sepeda motor dengan bahan bakar solar/disel dengan bilangan setana > 45

Ekivalen 50% Bosch pada diameter 102 mm, atau opasiti 25 %

Sumber: Kepmen LH. No: KEP-35/MENLH/10/1993 tentang Baku Mutu Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor
Catatan: Kandungan CO dan HC diukur pada kondisi percepatan bebas (idling). Ketebalan asap gas buang diukur pada kondisi percepatan bebas

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 3
Baku Mutu Emisi Untuk Jenis Kegiatan Lain (Berlaku Efektif Tahun 2000) No. A. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Parameter Bukan Logam Ammonia (NH3) Gas Klorin (Cl2) Hidrogen Klorida (HCl) Hidrogen Flourida (HF) Nitrogen Oksida (NO2) Opasitas Ppartikel Sulfur Dioksida (SO2) Total Sulfur Tereduksi (H2S) 0,5 10 5 10 1000 35 % 350 800 35 Batas Maksimum (mg/m3)

(Total Reduced Sulphur)

B. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

Logam Air Raksa (Hg) Arsen (As) Antimon (Sb) Kadmium (Cd) Seng (Zn) Timah Hitam (Pb) 5 8 8 8 50 12

Sumber: Kepmen LH. No: KEP-13/MENLH/3/1995 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tudak Bergerak (Lampiran VB)
Catatan: Volume gas dalam keadaan standar (25oC dan Tekanan 1 atm).

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 4
Baku Tingkat Kebisingan

No.

Peruntukan Kawasan / Lingkungan Kegiatan

Tingkat Kebisingan dB(A)

A. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Peruntukan Kawasan Perumahan dan Pemukiman Perdagangan dan Jasa Perkantoran dan Perdagangan Ruang Terbuka Hijau Industri Pemerintahan dan Fasilitas Umum Rekreasi Khusus: Bandar Udara Stasiun Kereta Api Pelabuhan Laut Cagar Budaya 70 60 55 70 65 50 70 60 70

B. 1. 2. 3.

Lingkungan Kegiatan Rumah Sakit atau sejenisnya Sekolah atau sejenisnya Tempat ibadah atau sejenisnya 55 55 55

Sumber: Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. KEP-48/MENLH/11/1996 Tentang Baku Tingkat Kebisingan

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 5
Tabel Baku Tingkat Getaran Berdasarkan Dampak Kerusakan Getaran Parameter
Kecepatan Getran Frekuensi

Frekuensi (Hz)
4 5 6.3 8 10 12.5 16 20 25 31.5 40 50

Satuan
Mm/detik Hz

Batas Gerakan Peak mm/detik) Kategori Kategori Kategori Kategori A B C D


<2 < 7.5 <7 <6 <5.2 <4.8 <4 <3.8 <3.2 <3 <2 <1 2 - 27 < 7.5 - 25 <7 21 <6 19 <5.2 16 <4.8 15 <4 14 <3.8 12 <3.2 10 <3 9 <2 8 <1 7 > 27-140 > 24-130 >21 110 >19 100 >16 90 >15 80 >14 70 >12 67 >10 60 >9 53 >8 50 .7 42 > 140 > 130 >110 >100 >90 >80 >70 >67 >60 >53 >50 >42

Sumber : Kep.Men LH No.49/1996 tentang Baku Tingkat Getaran


Keterangan : Kategori A : Tidak menimbulkan kerusakan Kategori B : Kemungkinan keretakan sistem (retak/terlepas plesteran pada dinding pemikul beban pada kasus khusus) Kategori C : Kemungkinan rusak komponen struktur dinding pemikul beban Kategori D : Rusak Dinding pemikul beban

Tabel Pengaruh Tingkat Getaran Terhadap Kenyamanan dan Kesehatan


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Frekwensi HZ 4 5 6,3 8 10 12,5 16 20 25 31,5 40 50 63 Nilai Tingkat Getaran,dalam micron (10-6 meter) Tidak Mengganggu <100 <80 <70 <50 <37 <32 <25 <20 <17 <12 <9 <8 <6 Menganggu 100 500 80 350 70 275 50 160 37 120 32 90 25 60 20 40 17 30 12 20 9 15 8 12 69 Tidak Nyaman > 500 1000 > 350 1000 > 275 1000 > 160 500 > 120 300 > 90 220 > 60 120 > 40 85 > 30 50 > 20 30 > 15 20 > 12 15 > 9 12 Menyakitkan > 1000 > 1000 > 1000 > 500 > 300 > 220 > 120 > 85 > 50 > 30 > 20 > 15 > 12

Sumber : Kep. Men. LH. No. Kep 49/ MENLH/XI/1996 tentang Baku Tingkat Getaran
Konversi : Percepatan = (2f)2 x simpangan Kecepatan = 2f x simpangan = 3,14

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 6
Kriteria Mutu Air Berdasarkan Kelas
(Contoh beberapa parameter yang mungkin terkena dampak pembangunan jalan) Parameter Satuan Kelas I Deviasi 3 1000 50 II Deviasi 3 1000 50 III Deviasi 3 1000 400 IV Deviasi 3 2000 400 Bagi pengolahan air minum secara konvensional, residu tersuspensi < 5000 mg/l Apabila secara alamiah di luar rentang tersebut, maka ditentukan berdasarkan kondisi alamiah Keterangan

Fisika
Temperatur Residu Terlarut Residu Tersuspensi
o

Deviasi temperatur dari keadaan alamiahnya

mg/l mg/l

Kimia Anorganik
pH BOD COD DO NH3 - N mg/l mg/l mg/l mg/l 69 2 10 6 0,5 69 3 25 4 *) 69 6 50 3 *) 59 12 100 0 *) Angka batas minimum Bagi perikanan, kandungan amonia bebas untuk ikan yang peka < 0,02 mg/l sebagai NH3

Kimia Organik
Minyak dan Lemak Detergen mg/l mg/l Jml/100 ml Jml/100 ml 1000 200 100 1000 1000 200 1000 5000 1000 200 2000 10.000 *) *) 2000 10.000 Bagi pengolahan air minum secara konvensional, fecal coliform < 2000 jml/100 ml dan Total coliform < 10.000/100 ml

Mikrobiologi
Fecal Coliform Total Coliform

Sumber : Cuplikan dari Peraturan Pemerintah No.82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Keterangan : *) Untuk kelas termaksud, parameter tersebut tidak dipersyaratkan. Kelas I : air yang peruntukannya dapat digunakan untuk air baku air minum, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut Kelas II : air yang peruntukannya dapat digunakan untuk prasarana / sarana rekreasi air, pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertamanan, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. Kelas III : air yang peruntukannya dapat digunakan untuk pembudidayaan ukan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertamanan, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut Kelas IV : air yang peruntukannya dapat digunakan untuk mengairi pertamanan dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut.

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 7
Kriteria Kerusakan Lingkungan Bagi Usaha atau Kegiatan Penambangan Bahan Galian Golongan C Jenis Lepas di Dataran
Aspek / Sifat Fisik dan Hayati Lingkungan 1. Topografi 1.1 Lubang galian a. Kedalaman Peruntukan Pemukiman dan Daerah Industri Tanaman Tahunan Tanaman Pangan Lahan Basah Tanaman Pangan Lahan Kering dan Peternakan

> 1 m di atas muka air tanah pada musim hujan < 5 m dari batas SIPD

Melebihi muka air tanah pada musim hujan < 5m

> 10 cm di bawah muka air tanah pada musim hujan <5m

Melebihi muka air tanah pada musim hujan < 5m

b. Jarak 1.2 Dasar Galian a. Perbedaan relief dasar galian b. Kemiringan dasar galian 1.3 Dinding galian a. Tebing teras b. Dasar teras 2. Tanah Tanah yang dikembalikan sebagai tanah penutup 3. Vegetasi 3.1 Tutupan tanaman budidaya 3.2 Tutupan tanaman tahunan 3.3 Tutupan tanaman lahan basah 3.4 Tutupan tanaman lahan kering / rumput

> 1m >8%

>1m >8%

>1m >3%

>1m >8%

Tinggi > 3 m Lebar < 6 m < 25 cm

Tinggi > 3 m Lebar < 6 m < 50 cm

Tinggi > 3 m Lebar < 6 m < 25 cm

Tinggi > 3 m Lebar < 6 m < 25 cm

< 20 % tanaman tumbuh di seluruh lahan penambangan < 50 % tanaman tumbuh di seluruh lahan penambangan < 50 % tanaman tumbuh di seluruh lahan penambangan < 50 % tanaman tumbuh di seluruh lahan penambangan

Sumber : Lampiran I Kepmen LH No: KEP-43/MENLH/10/1996 Tentang Kriteria Kerusakan Lingkungan Bagi Usaha atau Kegiatan Penambangan Bahan Galian Golongan C Jenis Lepas di Dataran

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 8
PERSYARATAN KUALITAS AIR BERSIH DAN AIR MINUM
1. BAKTERIOLOGIS Parameter Satuan Kadar Maksimum yang diperbolehkan 0 Keterangan

a. Air Minum
E. Coli atau fecal coli Jumlah per 100 ml sample

b. Air yang masuk sistem


distribusi E. Coli atau fecal coli Total Bakteri Coliform Jumlah per 100 ml sample Jumlah per 100 ml sample sistem Jumlah per 100 ml sample Jumlah per 100 ml sample 0 0 0 0

c. Air

pada distribusi

E. Coli atau fecal coli Total Bakteri Coliform

2. KIMIA A. Bahan-bahan anorganik (yang memiliki pengaruh langsung pada kesehatan) Parameter Antimony Air Raksa Arsenic Barium Boron Cadmium Kromium Tembaga Sianida Fluoride Timah Molybdenum Nikel Nitrat (sebagai NO3) Nitrit (sebagai NO2) Selenium Satuan (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) (mg/liter) Kadar Maksimum yang diperbolehkan 0.005 0,001 0.01 0.7 0.3 0.003 0.05 2 0,07 1.5 0.01 0.07 0.02 50 3 0.01 Keterangan

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

B.

Bahan-bahan inorganik (yang kemungkinan dapat menimbulkan keluhan pada konsumen) Parameter Satuan mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l Kadar Maksimum yang diperbolehkan 1.5 0,2 250 1 500 0.05 0.3 0.1 6,5-8,5 200 250 1000 3 Keterangan

Ammonia Alumunium Chloride Copper Kesadahan Hydrogen sulfide Besi Mangan PH Sodium Sulfate Padatan terlarut Seng

C. Bahan-bahan organik (yang memiliki pengaruh langsung pada kesehatan) Parameter Chlorinated alkane Carbon tetrachloride Dichloromethane 1,2-dichloroethane 1,1,1-trichloroethane Chlorinated ethene Vinyl chloride 1,1-dichloroethene 1,2-dichloroethene Trichloroethene Tetrachloroethene Benzene Toluene Xylenes Benzo[a}pyrene Chlorinated benzenes Monochlorobenzene 1,2-dichlorobenzene 1,4-dichlorobenzene Trichlorobenzene (total) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) 300 1000 300 20 (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) 5 30 50 70 40 10 700 500 0.7 2 20 30 2000 Satuan Kadar Maksimum yang diperbolehkan Keterangan

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Parameter Lain-lain Di (2-ethylhexyl) adipate) Di (2-ethylhexyl) phthalate Acrylamide Epichlorohydrin Hexachlorobutadiene Edetic acid (EDTA) Nitriloacetic acid Tributyltin oxide D.

Satuan

Kadar Maksimum yang diperbolehkan

Keterangan

(g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter) (g/liter)

80 8 0.5 0.4 0.6 200 200 2

Bahan-bahan organik (yang kemungkinan dapat menimbulkan keluhan pada konsumen) Parameter Satuan g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l Kadar Maksimum yang diperbolehkan 24-170 20-1800 2-200 4-2600 10-12 1-10 0.3-30 5-50 600-1000 0.3-40 2-300 Keterangan

Toluene Xylene Ethylbenzene Styrene Monochlorobenzene 1.2-dichlorobenzene 1.4-dichlorobenzene Trichorobenzenes (Total) 2-cholorophenol 2,4-dichlorophenol 2,4,6-trichlorophenol E. Pestisida Parameter Alachlor Aldicarb Aldrin/dieldrin Atrazine Bentazone Carbofuran Chlordane Chlorotoluron DDT

Satuan g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l

Kadar Maksimum yang diperbolehkan 20 10 0.03 2 30 5 0.2 30 2

Keterangan

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Parameter 1,2-dibromo-3 chloropropane 2,4-D 1,2-dichloropropene 1,3-dichloropropene Heptachlor and Heptachlor epoxide Hexachlorbenzene Isoproturon Lindane MCPA Molinate Pendimethalin Pentachlorophenol Permethrin Propanil Pyridate Simazine Trifluralin Chlorophenoxy herbicides selain 2,4-D dan MCPA 2,4-DB Dichlorprop Fenoprop Mecoprop 2,4,5-T

Satuan g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l

Kadar Maksimum yang diperbolehkan 1 30 20 20 0.03 1 9 2 2 6 20 9 20 20 100 2 20

Keterangan

g/l g/l g/l g/l g/l

90 100 9 10 9

F. Desinfektan dan hasil sampingannya Parameter Monochloramine di-and tricloramine Chlorine Bromate Chlorite 2,4,6-triclorophenol Formaldehyde Bromoform Dibromochloromethane Bromodichloro-methane Mg/liter g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l 5 25 200 200 900 100 100 60 Satuan Mg/liter Kadar Maksimum yang diperbolehkan 3 Keterangan

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Parameter Chloroform Chlorinated acetic acids Diclorinated acid Trichloroacetic acid Chloral hydrate (Trichlorocetal-dehyde) Dichloroacetonitrile Dibromoacetonitrile Trichloracetonitrile Cyanogen chloride (sebagai CN) 3. RADIOAKTIVITAS Parameter Gross alpha activity Gross beta activity 4. FISIK Parameter Parameter Fisik Warna Rasa dan bau Temperatur Kekeruhan
0

Satuan g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l g/l

Kadar Maksimum yang diperbolehkan 200 50 100 10 90 100 1 70

Keterangan

Satuan (Bq/liter) (Bq/liter)

Kadar Maksimum yang diperbolehkan 0.1 1

Keterangan

Satuan

Kadar Maksimum yang diperbolehkan 15 Suhu udara 3 C 5


0

Keterangan

TCU C NTU

Tdk berbau dan berasa

Sumber : Keputusan Menteri Kesehatan RI nomor 907/MENKES/SK/VII/2002 tentang Syarat-Syarat Air Bersih dan Kualitas Air Minum

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 9
Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Tahap Perencanaan
A. Data Umum Proyek Jalan / Jembatan 1. Nama Proyek 2. Nama Paket / No. Paket 3. Nama Ruas / No. Ruas 4. Lokasi (lampirkan peta lokasi): a. Kabupaten / Kota *) b. Propinsi 5. Panjang jalan / jembatan *) 6. Status jalan 7. Tahap Perencanaan 8. Progres pekerjaan B. Hasil Pemantauan 1. Kesesuaian dengan tata ruang 2. Keberadaan areal sensitif (Kawasan Hutan, Kawasan Lindung di Luar Kawasan Hutan, Kawasan Rawan Bencana Alam, Kawasan Cagar Budaya, Daerah Komunitas Rentan, Kawasan Komersial, Permukiman dan Llahan Produktif dan Kawasan Khusus)/adat (Kalau ada, sebutkan jenisnya) 3. Kajian Lingkungan Strategis 4. Konsultasi awal dengan masyarakat 4.a. Kelompok masyarakat yang menghadiri konsultasi awal Sesuai / tidak sesuai *) Ada / tidak ada / tidak diketahui *) a) .. b) .. c) .. . Km / . m *) Nasional / Propinsi / Kabupaten / Kota *) Perencanaan Umum / Studi Kelayakan / Perencanaan Teknis *)

Telah / sedang / belum / tidak dilaksanakan *) Telah / sedang / belum / tidak dilaksanakan *) a) b) c) d) e) f) g) . Orang Terlampir / belum / tidak ada *) Ya / tidak *)

4.b. Jumlah peserta konsultasi awal 4.c. Kesimpulan hasil konsultasi 5. Wajib dilengkapi AMDAL ?

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

6. Konsultasi masyarakat untuk penyusunan KA - ANDAL 6.a. Kelompok masyarakat yang menghadiri konsultasi

Telah / sedang / belum/ tidak perlu / tidak dilaksanakan *) a) b) c) d) e) f) g) . Orang Terlampir / belum / tidak ada *) Telah / sedang / belum / tidak perlu / tidak dilaksanakan *) Telah / sedang / belum / tidak perlu / tidak dilaksanakan *) Ya / tidak *) Telah / sedang / belum / tidak perlu / tidak dilaksanakan *) a) b) c) d) ...

6.b. Jumlah peserta konsultasi 6.c. Kesimpulan hasil konsultasi 7. Penyusunan KA ANDAL

8. Penyusunan dokumen AMDAL 9. Wajib dilengkapi UKL dan UPL ? 10. Penyusunan dokumen UKL dan UPL 11. Isu pokok lingkungan hidup

12. Penyusunan ANDAS dan LARAP 13. Penjabaran RKL / UKL dalam desain dan spesifikasi teknis pekerjaan konstruksi

Telah / sedang / belum / tidak dilaksanakan *) Telah / sedang / belum / tidak dilaksanakan *)

14. Pencantuman persyaratan pengelolaan Telah / sedang / belum / tidak dilaksanakan lingkungan dalam dokumen tender dan *) kontrak pekerjaan konstruksi C. Kendala yang Dihadapi

D. Saran Tindak Lanjut


*) : Coret yang tidak perlu Catatan: Data yang lebih rinci dapat dilampirkan

20.. Pelaksana Pemantauan

( ..)

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 10
Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Tahap Kegiatan Pengadaan Tanah
A. Data Umum Proyek Jalan / Jembatan 1. Nama Proyek 2. Nama Paket / No. Paket 3. Nama Ruas / No. Ruas 4. Lokasi: a. Kabupaten / Kota *) b. Propinsi Nasional / Propinsi / Kabupaten / Kota *) .. km / .. m *) .. ha B. Hasil Pemantauan 1. Sosialisai kepada masyarakat 2. Jumlah penduduk yang menghadiri sosialisasi 3. Pendataan tanah / bangunan / tanaman 4. Jenis penggunaan tanah Telah / sedang / belum dilaksanakan *) .. orang

5. Status Jalan 6. Panjang jalan / jembatan 7. Luas tanah yang diperlukan

Telah / sedang / belum dilaksanakan *) a) b) c) d) e) f) Pemukiman : .Ha (%) Pertanian : Ha (%) Perdagangan : Ha (%) Industri : . Ha (%) :. Ha (%) :. Ha (%) Jumlah : . Ha ( 100 %) Rumah : .. buah Toko / warung : .. buah Tempat usaha lainnya : .. buah Sekolah : .. buah Mesjid : .. buah Gereja : ... buah Makam /kuburan : ... buah Jenis lainnya (sebutkan): . Buah

5. Jenis dan jumlah bangunan yang terkena proyek

a) b) c) d) e) f) g) h)

6. Jumlah penduduk yang terkena proyek 7. Jumlah pemilik tanah yang terkena seluruhnya

.. KK .. KK

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

8. Jumlah pemilik tanah yang terkena sebagian 9. Jumlah penduduk yang harus pindah 10. Jenis kompensasi yang telah disepakati

.. KK

.. KK Uang / tanah / kapling siap bangun / lain-lain (..)*) Telah / sedang / belum dilaksanakan *) Semua sepakat / sebagian sepakat / belum ada kesepakatan *) Sesuai kesepakatan / ditetapkan pemerintah secara sepihak *) . Ha (.. %) . KK (.. %) . KK (.. %) . Bidang ( %)

11. Musyawarah penetapan kompensasi 12. Kesepakatan jenis dan besarnya kompensasi 13. Penetapan besarnya nilai kompensasi

14. Luas tanah yang telah dibebaskan 15. Jumlah penduduk yang telah dibebaskan 16. Jumlah penduduk yang telah pindah 17. Sertifikasi sisa tanah penduduk yang terkena pembebasan 18. Sertifikasi tanah yang telah dibebaskan 19. Kelancaran proses pembebasan tanah 20. Jumlah penduduk yang tanahnya tidak mau dibebaskan 21. Jumlah penduduk yang tidak puas atas besarnya kompensasi 22. Kondisi sosial-ekonomi penduduk yang terkena pembebasan tanah, satu tahun setelah dibebaskan

. Bidang ( %) Lancar / kurang lancar / tidak lancar *) . KK (.. %)

. KK (.. %)

a) Lebih baik : KK ( %) b) Sama : .. KK ( %) c) Lebih buruk: KK ( %)

23. Kesehatan masyarakat

Tetap / menurun *) C. Kendala yang Dihadapi

D. Saran Tindak Lanjut

*): Coret yang tidak perlu Catatan: Data yang lebih rinci dapat dilampirkan

200 Pelaksana Pemantauan ( .)

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 12
Laporan Pemantauan Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Pengoperasian dan Pemeliharaan Jalan
A. Data Umum Ruas Jalan / Jembatan yang Dipantau 1. Nama Proyek (kalau ada) 2. Nama Paket / No. Paket 3. Nama Ruas / No. Ruas 4. Lokasi: a. Kabupaten / Kota *) b. Propinsi 5. Status Jalan 6. Panjang jalan / jembatan 7. Lebar RUMIJA 8. Lebar perkerasan 7. Kapasitas jalan 8. Jenis kegiatan yang dipantau Nasional / Propinsi / Kabupaten / Kota *) .. km / . m . m . m smp/jam Pengoperasian / Pemeliharaan *) B. Hasil Pemantauan 1. Dampak Pengoperasian Jalan 1.1 Volume lalu lintas harian 1.2 Tingkat kebisingan 1.3 Kualitas udara 1.4 Kecelakaan lalu lintas 1.5 Kemacetan lalu lintas 1.5 Gangguan mobilitas penduduk setempat 1.6. Gangguan pada mobilitas satwa liar 1.7 Dampak pada kawasan lindung misalnya perambahan hutan 1.8. Dampak pada kondisi sosial-ekonomi dan sosial budaya masyarakat adat 2. Dampak kegiatan pemeliharaan jalan 2.1 Gangguan lalu lintas Terjadi / tidak terjadi *) .. smp .. .. dBA Lihat hasil analisis laboratorium . kali/tahun Tidak terjadi / terjadi di Tidak terjadi / terjadi di . lokasi *) Tidak terjadi / terjadi di *) Tidak terjadi / terjadi di *) Tidak terjadi / terjadi di .. *) *)

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

3. Kegiatan sektor lain yang menimbulkan dampak terhadap kinerja jalan 4. Dampak lingkungan terhadap jalan

a) Pedagang kaki lima b) pasar tradisional c) pusat perdagangan a) b) c) d) a) b) c) d) e) f) g) banjir *) longsor gempa bumi letusan gunung beraoi

5. Upaya pengelolaan lingkungan yang telah dilaksanakan

penanaman pohon di kanan- kiri jalan *) pemasangan patok RUMIJA pemasangan rambu lalu lintas pembuatan jembatan penyeberangan pengaturan lalu lintas pembuatan saluran drainase pembuatan terowongan untuk penyeberangan satwa dilindungi h) Pembinaan sosial masyarakat terasing

C. Kendala yang Dihadapi

D. Saran Tindak Lanjut

*) : Coret yang tidak perlu


Catatan: Data yang lebih rinci

dapat dilampirkan

20 Pelaksana Pemantauan

( .)

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 13
Laporan Evaluasi Kualitas Lingkungan Hidup Bidang Jalan pada Tahap Evaluasi Pembangunan Jalan
A. Data Umum Ruas Jalan / Jembatan yang Dievaluasi 1. Nama Proyek (kalau ada) 2. Nama Paket / No. Paket 3. Nama Ruas / No. Ruas 4. Lokasi: a. Kabupaten / Kota *) b. Propinsi 5. Status Jalan 6. Panjang jalan / jembatan 7. Lebar DAMIJA 8. Lebar perkerasan 7. Kapasitas jalan Nasional / Propinsi / Kabupaten / Kota *) .. km / . m . m . m smp/jam B. Hasil Evaluasi 1. Volume lalu lintas harian 2. Kepadatan lalu lintas .. smp a) b) c) d) pagi hari : .. smp/jam siang hari : .. smp/jam sore hari : .. smp/jam malam hari : .. smp/jam

3. Jam sibuk 4. Rasio volume lalu lintas terhadap kapasitas jalan (VCR) 5. Kecepatan lalu lintas rata-rata

Pukul . . a) b) c) d) pagi hari : .. km/jam siang hari : .. km/jam sore hari : .. km/jam malam hari : .. km/jam

6. Tingkat kebisingan rata-rata 7. Kualitas udara

.. .. dBA a) b) c) d) e) f) g) SO2 : ug/Nm3 CO : ug/Nm3 NO2 : ug/Nm3 O3 : ug/Nm3 HC : ug/Nm3 TSP : ug/Nm3 Pb : ug/Nm3

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

8. Kecelakaan lalu lintas 9. Kemacetan lalu lintas 10. Gangguan mobilitas penduduk setempat 11. Gangguan pada mobilitas satwa liar 12. Dampak pada kawasan lindung misalnya perambahan hutan 13. Dampak pada kondisi sosial-ekonomi dan sosial budaya masyarakat adat 14. Kegiatan sektor lain yang mengakibatkan penurunan kinerja jalan 15. Dampak lingkungan terhadap jalan

. kali/tahun Tidak terjadi / terjadi di Tidak terjadi / terjadi di . lokasi *) Tidak terjadi / terjadi di *) Tidak terjadi / terjadi di *) Tidak terjadi / terjadi di .. *) a) pedagang kaki lima b) pasar tradisional c) pusat perdagangan a) b) c) d) banjir *) longsor gempa bumi letusan gunung berapi *) *)

C. Saran Tindak Lanjut

*) : Coret yang tidak perlu


Catatan: Data yang lebih rinci

dapat dilampirkan

20 Pelaksana Pemantauan

( .)

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LAMPIRAN 14
LAPORAN PELAKSANAAN RKL DAN RPL

SISTEMATIKA PELAPORAN Pemrakarsa dalam menyusun laporan pelaksanaan RKL dan RPL mengikuti sistematika sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

1.1

IDENTITAS PERUSAHAAN Tuliskan identitas pemrakarsa dan domisili usaha dan atau kegiatan Nama Pemrakarsa Jenis Badan Hukum Alamat Pemrakarsa Nomor Telepon Nomor Fax. e-mail Status kegiatan SK AMDAL yang disetujui Penanggung jawab (Nama dan Jabatan) Izin yang terkait dengan AMDAL (lampirkan) : : : ............................ : . : (kode wilayah) .. : (kode wilayah) ... : . : ....................... : . : .

Bidang usaha dan atau kegiatan : ....

1.2

LOKASI KEGIATAN Tuliskan secara jelas lokasi usaha dan atau kegiatan (alamat lengkap dan nomor telepon). Lengkapi dengan peta dan koordinat.

1.3

DESKRIPSI KEGIATAN Uraikan secara singkat kegiatan dan status pelaksanaan kegiatan tersebut pada saat pelaporan beserta luasan lahan yang dimanfaatkan. Uraian ini harus dapat menjelaskan apakah kegiatan tersebut dalam tahap pra-kontruksi, konstruksi, operasi atau pasca operasi.

1.4

PERKEMBANGAN LINGKUNGAN SEKITAR Informasikan secara lengkap dan jelas, apabila terjadi perubahan-perubahan di sekitar kegiatan selama proyek berlangsung yang kemungkinan dan atau turut mempengaruhi kegiatan.

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

BAB II PELAKSANAAN DAN EVALUASI

2.1

PELAKSANAAN Uraikan secara rinci hasil pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup. Apabila terdapat rekomendasi terhadap laporan hasil pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan sebelumnya, maka hasil pelaksanaan terhadap rekomendasi tersebut turut dilaporkan. Teknik dan metodologi pengelolaan dan pemantauan yang digunakan dalam pelaksanaan rencana pengelolaan lingkungan hidup (RKL) dan rencana pemantauan lingkungan hidup (RPL) harus dilakukan sesuai dengan teknik dan metodologi standar atau yang diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam penulisan laporan, harus ada kesesuaian uraian antara dampak yang dikelola dengan komponen lingkungan yang dipantau. Uraian pelaksanaan pengelolaan dapat dilakukan per komponen kegiatan dan pelaksanaan pemantauan per komponen lingkungan. 2.1.1 RKL Uraikan pelaksanaan pengelolaan lingkungan dan hasil-hasil yang dicapai meliputi: jenis dampak, sumber dampak, tindakan pengelolaan lingkungan hidup, tolok ukur pengelolaan, lokasi pengelolaan dan periode/ waktu pengelolaan. Untuk memberikan gambaran tentang pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup perlu diuraikan tentang besaran dampak dari masing-masing sumber dampak. Misalnya untuk menjelaskan pengelolaan dampak penurunan kualitas udara akibat emisi dari kendaraan perlu diuraikan tentang besaran sumber dampak (dalam hal ini adalah uraian tentang berapa emisi yang dikeluarkan dari cerobong) dan uraian tentang besaran dampak yang terjadi di lingkungan (dalam hal ini informasi hasil pemantauan kualitas udara ambien). Lampirkan visualisasi pelaksanaan pengelolaan lingkungan (misalnya foto-foto, grafik, tabel, peta lokasi pengelolaan, dsb). 2.1.2 RPL Uraikan pelaksanaan pemantauan lingkungan dan hasil-hasil yang dicapai meliputi: jenis dampak, sumber dampak, lokasi pemantauan, parameter lingkungan yang dipantau, metode pemantauan, jangka waktu dan frekuensi pemantauan. Lampirkan berbagai hasil pelaksanaan pengukuran, antara lain hasil analisis dari laboratorium yang terakreditasi atau diakui oleh pemerintah, catatan tingkat kesehatan masyarakat dan data pelaporan aspek sosial. Lampirkan juga visualisasi pelaksanaan pemantauan lingkungan (misalnya foto-foto, grafik, tabel, peta lokasi pemantauan, dsb).

2.2

EVALUASI Evaluasi ditujukan untuk:

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

Memudahkan identifikasi penaatan pemrakarsa terhadap peraturan lingkungan hidup seperti standar-standar baku mutu lingkungan, Mendorong pemrakarsa untuk mengevaluasi kinerja pengelolaan dan pemantauan lingkungan sebagai upaya perbaikan secara menerus (continual improvement), Mengetahui kecenderungan pengelolaan dan pemantauan lingkungan suatu kegiatan, sehingga memudahkan instansi yang melakukan pengendalian dampak lingkungan dalam penyelesaian permasalahan lingkungan dan perencanaan pengelolaan lingkungan hidup dalam skala yang lebih besar, Mengetahui kinerja pengelolaan lingkungan hidup oleh pemrakarsa untuk program penilaian peringkat kinerja.

BAB III KESIMPULAN

Uraikan dalam bab ini hal-hal penting yang dihasilkan dari pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup. Dalam bab ini dapat diuraikan pula temuan dan usulan untuk perbaikan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup selanjutnya, yaitu: 1. Kesimpulan mengenai efektivitas pengelolaan lingkungan hidup dan kendala-kendala yang dihadapi; 2. Kesimpulan mengenai kesesuaian hasil pelaksanaan pengelolaan lingkungan dan pemantauan lingkungan dengan rencana pengelolaan dan pemantauan dalam dokumen RKL dan RPL. Dalam hal terdapat usulan perubahan untuk rencana perbaikan pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup, maka usulan tersebut harus didasarkan atas data hasil pemantauan. Usulan tersebut wajib dikomunikasikan untuk mendapatkan persetujuan dari instansi yang ditugasi mengelola lingkungan hidup.

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

LANJUTAN LAMPIRAN 14
MATRIK PELAKSANAAN PEMANTAUAN RKL OLEH : PEMRAKARSA WAKTU PEMERIKSAAN : .
PELAKSANAAN PENGELOLAAN N0. JENIS DAMPAK PENTING 1 SUMBER DAMPAK 2 TOLOK UKUR 4 LOKASI PENGELOLAAN 5 HASIL PELAKSANAAN PENGELOLAAN HASIL PERIODE/ TEKNIS PELAKSANAAN/ WAKTU PELAKSANAAN TEMUAN PENGELOLAAN LAPANGAN 6 7 8 KENDALA/ MASALAH 9 TINDAK LANJUT/ REKOMENDASI 10

PENGELOLAAN 3

PEDOMAN PEMANTAUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP BIDANG JALAN

MATRIK PELAKSANAAN PEMANTAUAN RPL OLEH : PEMRAKARSA WAKTU PEMERIKSAAN : .


PELAKSANAAN PEMANTAUAN
JENIS DAMPAK PENTING PARAMETER YANG DIPANTAU DAN TOLOK UKUR FREKWENSI/ WAKTU PEMANTAUAN

HASIL PELAKSANAAN PEMANTAUAN


HASIL PEMANTAUAN KENDALA/ MASALAH TINDAK LANJUT/ REKOMENDASI

N0.

SUMBER DAMPAK

LOKASI

METODA