Anda di halaman 1dari 5

1.

Klasifikasi Iklim MOHR (1933) Klasifikasi iklim di Indonesia yang didasrakan curah hujan agaknya di ajukan oleh Mohr pada tahun 1933. Klasifikasi iklim ini didasarkan oleh jumlah Bulan Kering (BK) dan jumlah Bulan Basah (BB) yang dihitung sebagai harga rata-rata dalam waktu yang lama. Bulan Basah (BB) : Bulan dengan curah hujan lebih dari 100 mm (jumlah curah hujan bulanan melebihi angka evaporasi). Bulan Kering (BK) : Bulan dengan curah hujan kurang dari 60 mm (jumlah curah hujan lebih kecil dari jumlah penguapan). Tahap-tahap penentuan kelas iklim menurut Mohr : 1. 2. 3. 4. 5. Ambil data curah hujan bulanan dari jangka waktu lama (30 tahun). Jumlahkan curah hujan pada bulan yang sama selama jangka pengamatan. Cari curah hujan rata-rata bulanan. Dari harga rata-rata curah hujan bulan itu pilih BK dan BB nya. Dari kombinasi BK dan BB itu dapat ditentukan kelas iklimnya.

Klasifikasi Iklim Bohr (1933) Jadi contoh perhitungan di atas BK=3, BB=6 berarti termasuk kelas iklim III, berarti daerah dengan masa kering yang sedang. 2. Sistem Klasifikasi Mohr Klasifikasi Mohr didasarkan pada hubungan antara penguapan dan besarnya curah hujan, dari hubungan ini didapatkan tiga jenis pembagian bulan dalam kurun waktu satu tahun dimana keadaan yang disebut bulan basah apabila curah hujan >100 mm per bulan, bulan lembab bila curah hujan bulan berkisar antara 100 60 mm dan bulan kering bila curah hujan < 60 mm per bulan (Anon, ?). Sistem klasifikasi Mohr ditentukan dengan cara membuat tabel dengan kolom-kolom bulan, CH per tahun, CH rerata, dan derajat kebasahan bulan (DKB). Semua data dimasukkan ke dalam tabel, kemudian dihitung curah hujan rerata dari bulan-bulan sejenis. Ditentukan derajat kebasahan bulan masing-masing curah hujan rerata kemudian dimasukkan ke dalam kolom DBK. Dari kolom DBK, dihitung jumlah bulan kering (BK), bulan lembab (BL), dan bulan basah (BB). Tipe iklim daerah setempat ditentukan menurut penggolongan iklim Mohr. Sistem klasifikasi Schmidt-Fergusson ditentukan dengan cara membuat tabel dengan kolom-kolom bulan, CH per tahun dengan kolom DBK pada setiap kolom tahun. Semua data dimasukkan ke dalam tabel, ditentukan DBK tiap data dan

dimasukkan ke dalam kolom DBK. Jumlah BK, BL, dan BB dihitung selama 10 tahun. Nilai Q dihitung dengan menggunakan rumus:

Ditentukan tipe iklim daerah setempat menurut penggolongan iklim Sistem Schmidt dan Fergusson. Sistem klasifikasi Oldeman ditentukan dengan cara membuat tabel dengan kolom-kolom seperti tabel sistem klasifikasi Mohr. Semua data dimasukkan ke dalam tabel, ditentukan DKB tiap data menurut kriteria Mohr. Jumlah rerata BK, BL, dan BB dihitung ke dalam bentuk angka bulat. Berdasarkan pembulatan tersebut, ditentukan tipe iklim daerah setempat dengan menggunakan sistem klasifikasi Agroklimat. Sedangkan untuk klasifikasi Koppen, dilakukan dengan menghitung rerata BB, BL, dan BK. Selain itu untuk klasifikasi Koppen dibutuhkan tabel identifikasi tipe iklim untuk menentukan suatu tipe iklim. Contoh : Nama Stasiun : Kalisari (Kota Semarang) Letak Lintang : 6 50 7 10 Lintang Selatan (LS) dan 109 50 110 35 Bujur Timur (BT). Elevasi : 90,56 - 348 MDPL

DATA CURAH HUJAN (mm) bulan 2.001 ch januari februari maret april mei juni juli agustus september oktober november desember Rata2 lima tahun terakhir jumlah 271 536 288 299 189 200 31 7 102 125 197 206 204 t 27 27 27 28 29 27 27 27 28 28 28 27 27 2.002 ch 304 473 180 125 97 6 0 3 7 19 370 272 155 t 27 27 27 28 29 28 27 28 28 29 28 27 28 2.003 2.004 2.005 ratarata ch t 284 27 435 27 181 27 216 28 138 29 127 28 26 27 9 27 60 28 95 28 223 28 271 27 172 28

ch t ch t ch t 301 27 321 27 222 27 544 26 427 27 196 27 173 28 121 27 144 27 174 27 320 28 159 28 134 28 187 29 82 29 118 28 48 28 265 28 0 28 73 27 26 28 1 27 0 28 36 28 67 28 62 28 61 28 256 29 15 29 61 28 165 28 272 28 110 28 306 27 272 27 299 27 187 27 176 28 138 28

2.452

329

1.855

332 2.239

330 2.117

332 1.662 333

Klasifikasi Mohr

Mohr melakukan klasifikasi berdasarkan derajat kebasahan suatu bulan. Bulan Kering (BK) : Bulan dengan CH < 60 mm Bulan Lembab (BL) : Bulan dengan 60 mm CH 100 mm Bulan Basah (BB) : Bulan dengan CH > 100 mm

Tabel Data Curah Hujan Bulanan (mm) bulan 2.001 Ch januari februari maret april mei juni juli agustus september oktober november desember Rata2 lima tahun terakhir jumlah Keterangan : Jumlah Bulan Kering (BK) : Jumlah Bulan Lembab (BL): Jumlah Bulan Basah (BB) : 271 536 288 299 189 200 31 7 102 125 197 206 204 t 27 27 27 28 29 27 27 27 28 28 28 27 27 2.002 ch 304 473 180 125 97 6 0 3 7 19 370 272 155 t 27 27 27 28 29 28 27 28 28 29 28 27 28 2.003 2.004 2.005 ratarata ch t 284 27 435 27 181 27 216 28 138 29 127 28 26 27 9 27 60 28 95 28 223 28 271 27 172 28

ch t ch t ch t 301 27 321 27 222 27 544 26 427 27 196 27 173 28 121 27 144 27 174 27 320 28 159 28 134 28 187 29 82 29 118 28 48 28 265 28 0 28 73 27 26 28 1 27 0 28 36 28 67 28 62 28 61 28 256 29 15 29 61 28 165 28 272 28 110 28 306 27 272 27 299 27 187 27 176 28 138 28

2.452

329

1.855

332 2.239

330 2.117

332 1.662 333

Menurut Mohr, iklim daerah Banjarmasin termasuk iklim golongan I yaitu daerah basah dengan CH melebihi penguapan selama 12 bulan, hampir tanpa periode kering (BL antara 1 6).

Sistem klasifikasi iklim menurut Mohr ditentukan oleh jumlah bulan basah dan bulan kering suatu tempat untuk tiap-tiap bulan. Mohr mengklasifikasikan bulan sebagai BK (bulan dengan CH<60

mm), BL (bulan dengan 100>CH>60mm), BB (bulan dengan CH>100 mm). Bulan basah merupakan bulan yang curah hujannya dalam 1 bulan lebih dari 100 mm. Untuk lokasi Banjarmasin, hujan terjadi hampir tiap bulan berkisar mulai 61,6 mm sampai 353,5 mm. Hasil tersebut adalah rata-rata setiap bulan untuk periode tahun 1980 sampai tahun 1989. Berdasarkan klasifikasi ini, maka hasil pengamatan curah hujan di stasiun pengamatan Banjarmasin mendapatkan hasil bahwa jumlah BK=0, BL=3, dan BB=9; sebagaimana terlihat dalam tabel di bahwa ini: Tabel Penentuan BK, BL, dan BB berdasarkan Klasifikasi Iklim Mohr 1980-1989 Rerata Derajat Jan. Feb. Mar Apr. Mei Jun Juli Agust. Sept. 61,6 BL 73,3 BL Okt. Nov. Des.

353,5 287,1 302,1 243,3 238,2 100,0 150,8 BB BB BB BB BB BL BB

172,4 239,0 333,1 BB BB BB

Berdasarkan metode Mohr dapat diketahui bahwa daerah Banjarmasin,termasuk golongan I yaitu daerah dengan CH melebihi penguapan selama 12 bulan, hampir tanpa periode kering (BL antara 1-6). Dengan metode Mohr ini, pengklasifikasian iklim hanya didasarkan pada penguapan dan besarnya curah hujan. Jadi cara ini cukup praktis untuk mengamati iklim suatu daerah selama 10 tahun. Data curah hujan bulanan dapat dijadikan acuan pergeseran iklim tiap bulan. Namun demikian sistem pengklasifikasian dengan cara ini juga memiliki kekurangan. Kekurangannya adalah pengklasifikasiannya didasarkan hanya pada rata-rata bulanan sehingga kurang sesuai untuk memberi gambaran secara sempurna mengenai keadaan iklim Indonesia, tidak mengikutsertakan sifat fisis suatu tanah yang juga dapat memberi pengaruh pada penentuan iklim. Padahal dalam menentukan keadaan suatu iklim diperlukan beberapa parameter yang dapat menunjang hasil pengamatan suatu iklim di suatu daerah. Selain itu, dengan metode klasifikasi ini, tidak dapat diketahui pergeseran iklim tiap tahun, dasar penentuannya hanya dari curah hujan sehingga hanya dapat digunakan untuk menentukan iklim di daerah dengan curah hujan stabil maupun periodik.

I.

KESIMPULAN

1. Iklim merupakan gabungan kondisi cuaca sehari-hari atau merupakan rata-rata curah hujan, yaitu selama 30 tahun. Klasifikasi ini dapat dibedakan secara genetis dan secara empirik. 2. Digunakan berbagai macam anasir cuaca untuk menentukan klasifikasi iklim seperti curah hujan, radiasi matahari, ataupun berdasar atas suatu vegetasi. 3. Pengklasifikasian iklim dapat diketahui melalui sistem klasifikasi iklim menurut Mohr, menurut Schmidt dan Fergusson, menurut Oldeman, dan menurut Koppen. 4. Klasifikasi iklim untuk wilayah Banjarmasin: Menurut Mohr adalah golongan I, yaitu daerah basah, daerah dengan CH melebihi penguapan selama 12 bulan, hampir tanpa periode kering (BL antara 1-6) Menurut Schmidt- Fergusson adalah tipe iklim golongan B, daerah basah, vegetasi hutan hujan tropis. Menurut Oldeman adalah golongan C3, yaitu periode bero tidak dapat dihindari, namun penanaman 2 tanaman bergantian masih mungkin dilakukan. Menurut Koppen beriklim Aw, yaitu iklim hujan tropis

5. Klasifikasi yang cocok untuk Indonesia adalah Mohr dan Schmidt- Fergusson.

Daftar Rujukan Irianto, G. 2003. Model Prediksi Anomali Iklim untuk Mengurangi Resiko Pertanian. http://www.baitklimat.litbang.deptan.go.id. Khomarudin, M. R. 2002. Mengenali Pola Hujan di Berbagai Kawasan di Indonesia. http://www.rudyet.topcities.com/pps7071034/khomarudin.html.