Anda di halaman 1dari 4

HALAMAN PERNYATAAN DAN DESKRIPSI TUGAS Kami yang bertandatangan dibawah ini menyatakan dengan sesungguhnya bahwa : Laporan

yang berjudul Perubahan Faktor Abiotik dan Biotik Ekosistem Terestrial ini adalah hasil kerja Subkelompok II dan tidak mengandung sedikitpun unsur plagiarism (menyalin dari kelompok lain).

Dengan pembagian tugas sebagai berikut : Erona Wafaretta : Abstrak, Analisis data, dan Kesimpulan Linda Susiana : Abstrak, Halaman Pernyataan, Pendahuluan, Metode Praktikum, Saran

Pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya, tidak terpaksa namun dengan kesadaran anggota subkelompok : Erona Wafaretta dan Linda Susiana

Malang, 11 Oktober 2012

PERUBAHAN FAKTOR ABIOTIK DAN BIOTIK EKOSISTEM TERESTRIAL 1.2.1 Erona Wafareta dan Linda Susiana Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Brawijaya ABSTRAK Ekosistem merupakan suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbak balik tidak terpisahkan antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Komponen-komponen ekosistem terdiri dari komponen biotik dan abiotik. Penentuan zona dalam ekosistem terestrial ditentukan oleh temperatur dan curah hujan. Praktikum ini dilakukan bertujuan untuk mampu menggunakan teknik sederhana untuk mengukur beberapa faktor lingkungan yang termasuk iklim mikro, faktor geografis, dan faktor edafis serta mempelajari interaksi di antara faktor abiotik yang diamati. Metode yang dilakukan yaitu memilih lahan untuk pengambilan sampel, mengukur faktor abiotiknya, mengumpulkan data ,mengkompilasi dan menganalisa data. Praktikum untuk menghitung iklim mikro yang meliputi cahaya, temperatur, kelembaban udara, evaporasi, kebisingan, arah dan kecepatan angin, serta jumlah hari dan curah hujan hingga faktor geografis meliputi topografi, ketinggian, dan kemiringan, serta faktor edafis meliputi jenis, sifat fisika tanah (tekstur dan struktur tanah, temperatur, kelembaban, ketersediaan air dalam tanah), sifat kimia tanah (senyawa organik, keasaman, ketebalan serasah dan humus tanah) dengan menggunakan alat-alat sederhana yang mudah dalam penggunaannya. Pengukuran faktor abiotik tersebut menggunakan beberapa alat yaitu luxmeter untuk mengetahui intensitas cahaya, thermometer untuk mengetahui temperatur udara, selembar tisu yang diterbangkan untuk mengetahui arah angin, anemometer untuk menghitung kecepatan angin, sound level meter untuk menghitung kebisingan, GPS untuk mengetahui factor geografis, thermometer tanah untuk menghitung temperatur tanah dan penggaris untuk menghitung jarak serasah maupun humus. Alat-alat mudah digunakan yakni langsung di on off kan, dan setelah data dikompilasi didapatkan bahwa faktor

abiotik saling berpengaruh seperti struktur tanah dengan tebal humus dan serasah, selain itu juga dipengaruhi biota yang ada seperti kebisingan dipengaruhi populasi manusia disekitarnya.

Kata kunci : ekosistem, faktor abiotik, kompilasi data

PERUBAHAN FAKTOR ABIOTIK EKOSISTEM TERESTRIAL 1.2.1 Erona Wafaretta dan Linda Susiana Laboratorium Ekologi dan Diversitas Hewan, Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Brawijaya PENDAHULUAN Ekosistem adalah hubungan timbak balik (interaksi) antara makhluk hidup dan lingkungannya. Ekositem terestrial yakni dipengaruhi oleh temperatur dan curah hujan. Ekosistem terestrial dapat dikontrol oleh iklim dan gangguan. Iklim sangat penting untuk menentukan suatu ekosistem terestrial berada pada suatu tempat tertentu. Perubahan faktor abiotik meliputi faktor iklim mikro, geografis, dan edafis yang berubah setiap waktu (Campbell, 2009). Tujuan Tujuan dari dilakukannya praktikum ini adalah mampu menggunakan teknik sederhana untuk mengukur beberapa faktor lingkungan yang termasuk iklim mikro, faktor geografis, dan faltor edafis serta mempelajari interaksi di antara abiotik yang diamati. RumusanMasalah Rumusan masalah yang didapat berdasarkan dari latar belakang tersebut yakni : 1) Bagaiman cara mengukur faktor lingkungan yang termasuk iklim mikro, geografis, dan edafis? 2) Bagaimana interaksi yang terjadi di antara faktor abiotik yang diamati ? Manfaat Manfaat dari dilaksakannya praktikum ini adlah praktikan mampu mengggunakan teknik sederhana untuk mengukur beberapa faktor lingkungan yang termasuk iklim mikro, faktor geografis, dan faktor edafis serta mempelajari interaksi yang terjadi di antara faktor abiotik yang diamati. METODOLOGI WaktudanTempat Praktikumekologiinidilaksanakanpadaha riRabutanggal 3 Oktober 2012 pukul 16.30 Wib-selesei di belakang (lapangan) Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya. Cara Kerja

HASIL DAN PEMBAHASAN

Pengamatan tentang faktor abiotik ekosistem terestrial ini, praktikan dibagi untuk mengamati 2 tempat yaitu di depan glass house dan di daerah lapangan FPIK pada saat musim peralihan dan cuaca mendung untuk mengetahui iklim mikro, faktor edafis dan faktor geografi 2 tempat tersebut. Ternyata pada saat pengukuran intensitas cahaya dengan luxmeter, memang benar bahwa pada 2 tempat yang berbeda, didapat data bervariasi berkisar antara 123-460 x10 lux, itu disebabkan karena tingkat kanopi tumbuhan maupun kerimbunan tempat yang diukur .Penggunaan alatnya mudah hanya membuka sensor dibawah cahaya dan menyalakan alat, maka akan terlihat intensitasnya. Temperatur, arah angin, dan kecepatan angin kedua tempat sama karena berada di satu kawasan, yaitu 27,50C dengan angin dari selatan ke utara berkecepatan 4,2km/jam. Pengukuran tersebut diukur menggunakan thermometer, selembar tisu yang diterbangkan, dan alat anemometer. Pada daerah lapangan FPIK memiliki kebisingan kurang lebih rendah dibanding depan glass house, karena kedekatan dengan populasi manusia lebih besar di glass house yang diukur dengan alat sound level meter dan dibiarkan menyala beberapa detik hingga jarumnya tepat berada disuatu angka kebisingan . Kedua tempat ini berada di jarak 502m dpl yang diukur menggunakan GPS, tetapi tanah di depan glass house dipengaruhi dengan perataan yang dilakukan manusia sehingga lebih datar dibanding belakang lapangan FPIK yang bergelombang. Jenis tanah pada 2 tempat ini sama yaitu tanah alluvial tetapi pada lapangan FPIK tekstur tanah adalah tanah liat dan strukturnya beragregat, sedangkan pada depan glass house tekstur tanahnya berdebu dan strukturnya keras dan ada yang beragregat. Temperatur tanahnya antara 30,3C tetapi sama di semua tempat sampling, diukur dengan thermometer tanah dengan

memasukkan jarum sensor kedalam tanah dan melihat hasilnya saat alat dinyalakan. Karena struktur tanah di lapangan FPIK beragregat maka lapisan serasahnya cukup tebal sekitar 4 cm dibandingkan di depan glass house hanya 0,6 cm saja. Hasil data humus dua tempat ini hampir sama sekitar 0,5 cm. Ekosistem terestrial meliputi komponen biotik dan abiotik, faktor-faktor abiotik ini secara garis besar dapat di bagi atas faktor fisika dan faktor kimia. Faktor fisika antara lain suhu, kadar air, porositas, dan tekstur tanah, sedangkan faktor kimia antara lain salinitas, PH, kadar organik tanah, dan unsur-unsur mineral tanah (Allan,1995). Menurut Odum (1983) , pertumbuhan biota tidak akan dapat berlangsung baik tanpa adanya abiotik karena adanya interaksi timbal balik antara keduanya. Keduanya yakni abiotik dengan abiotik lainnya akan sangat berpengaruh. Contohnya saja curah hujan dengan kelembapan tanah, ketebalan serasah dengan struktur tanah maupun organisme kecil didalamnya dan lain lain. Adanya pepohonan mempengaruhi struktur tanah dan erosi, sehingga mempengaruhi pengadaan air dalam tanah. Tajuk pohon dan serasah mencegah jatuhnya air hujan langsung pada permukaan tanah sehingga mencegah erosi, sedangkan humus memperbesar daya serap tanah terhadap air (Soetrisno, 1988). Ekosistem terestrial meliputi komponen biotik dan abiotik, faktorfaktor abiotik ini secara garis besar dapat di bagi atas faktor fisika dan faktor kimia. Faktor fisika antara lain suhu, kadar air, porositas, dan tekstur tanah, sedangkan faktor kimia antara lain salinitas, PH, kadar organik tanah, dan unsur-unsur mineral tanah (Allan, 1995) PENUTUP Kesimpulan

serasah maupun humus. Alat-alatnya mudah digunakan, dan setelah data dikompilasi didapatkan bahwa faktor abiotik saling berpengaruh seperti struktur tanah dengan tebal humus dan serasah, selain itu juga dipengaruhi biota yang ada seperti kebisingan dipengaruhi populasi manusia disekitarnya. Saran Pada praktikum-praktikum yang selanjutnya, praktikan harus memanfaatkan waktu yang telah disediakan dengan baik, agar praktikum selesei tepat waktu dan praktikan harus cermat dalam membaca alatalat ukur untuk mendapatkan data yang valid. DAFTAR PUSTAKA Allan, JD. 1995. Stream Ecology: Structure and Function of Running Waters. Chapman and Hall. London. Campbell, NA. 2009. Biology. Benjamin Cummings USA Pearson in

Halfon, E. 1979.Theoretical Systems Ecology.Academic Press. New york.

Odum, E.P. 1983. Basic Ecology.Saunders College Publishing. United States America

Praktikum faktor abiotik pada ekosistem terestrial dilakukan dengan meggunakan alat sederhana yaitu luxmeter untuk mengetahui intensitas cahaya, thermometer untuk mengetahui temperatur udara, selembar tisu yang diterbangkan untuk mengetahui arah angin, anemometer untuk menghitung kecepatan angin, sound level meter untuk menghitung kebisingan, GPS untuk mengetahui factor geografis, thermometer tanah untuk menghitung temperatur tanah dan penggaris untuk menghitung jarak