Anda di halaman 1dari 47

Kelompok 6

1. 2. 3. 4. 5. Rohmat Isro Insanu Imam Tantowi Ummi Halimatur R Choryatun Rahmita Oktisaviani 7212030047 7212030048 7212030049 7212030053 7212030055

Vektor Kalkulus

Pengertian Vektor Kalkulus


Vektor Kalkulus (atau sering disebut Analisis Vektor) dalam matematika adalah salah satu cabang ilmu yang mempelajari analisis riil dari vektor dalam dua dimensi atau lebih.

Cabang Materi Vektor Kalkulus


Diferensial panjang luas dan volume Integral volume permukaan garis Operator del Gradien skalar Diveregensi vektor dan teori diveregensi Curl dari vektor dan teory stokes Skalar laplacian Klasifikasi medan vektor

Divergensi Vektor
Pada pembahasan sebelumnya, kita telah mengetahui bahwa arus keluar dari fluks medan vektor A dari permukaan tertutup S diperoleh dari . . Divergensi pada suatu titik adalah fluks luar netto per satuan volume pada (sepanjang) permukaan tertutup.

Divergensi Vektor
Divergensi A pada titik P adalah fluks luar per satuan volume sebagai penyusutan dari volume P. Secara matematis dapat ditulis :
x A =

= . = lim

. v

v 0

1.1

Divergensi Vektor
P P

Gambar (a) menunjukkan divergensi medan vektor yang positif karena divergensi medan vektor keluar dari P, (b) bernilai negatif karena divergensi medan vektor masuk ke dalam titik P, (c) bernilai netral karena divergensi medan vektor searah.

Divergensi Vektor
Divergensi A melalui titik P(xo, yo, zo) dalam sistem kartesian, dapat di tulis :

. A =

Ax x

Ay y

Az z

1.2

Persamaan untuk . A dalam sistem koordinat lainnya dapat diperoleh secara langsung dari persamaan (1.1) atau dengan mengubah persamaan (1.2)

.A =

(A ) +

1 A

Az z

1.3

Divergensi Vektor
Dengan mensubstitusi persamaan koordinat spherical pada persamaan 1.2, dapat diperoleh rumus divergensi A pada koordinat spherical :

. A =

1 2

( ) +

1 sin

( sin ) +

1 sin

1.4

Sifat dari divergensi vektor : 1. 2. 3. 4. Menghasilkan medan skalar Tidak ada perbedaan antara divergensi skalar V dan div V . A + B = . A + . B . VA = V. A + A. V

Teorema Divergensi
Dari pengertian divergensi A pada persamaan 1.1, diperoleh persamaan sebagai berikut : A. dS =

. A dv

2.1

Persamaan diatas disebut Teorema Divergensi atau disebut Teorema Gauss-Ostrogradsky

Teorema Divergensi
Teorema divergensi menyatakan bahwa total fluks keluar medan vektor A melalui permukaan tertutup S adalah sama dengan volume integral dari divergensi A.

. =

. =

2.2

jumlah dari integral permukaan dari Sk adalah sama dengan integral permukaan S. Dari persamaan (2.2) dan persamaan (1.1) diperoleh : A. =

. A

2.3

Teorema Divergensi
Teorema divergensi berlaku untuk setiap volume v yang dibatasi oleh permukaan tertutup S seperti yang ditunjukkan pada gambar bahwa A dan A adalah berkesinambungan di area tersebut.

Gambar (1.1) : Volume v tertutup oleh permukaan S

Contoh Soal
Tentukan divergensi dari medan vektor di bawah ini : a. P = 2 + b. Q= + 2 + c. T=
1 2

+ sin +

Jawab
a. . P =

+ + ( 2 ) + 0 +

= 2yz +x 1 1 b. . = ( ) +

1 (2 )

+ 1 + (2 ) + (

)
1 sin

= 2 + 1 c. . = 2 ( 2 ) +

1 = 2 () 2 1 =0+ 2 sin cos cos + 0

1 sin 1 + sin

1 sin

cos

= 2

Curl Vektor
Curl A adalah vektor (atau rotasi) aksial yang besarnya perputaran maksimum A per satuan luas sebagai daerah meminjamkan ke nol dan yang arahnya adalah arah normal dari daerah ketika daerah berorientasi sehingga membuat perputaran maksimal.

curl A = x A =

lim

A.

3.1

Curl Vektor

Dimana daerah S dibatasi oleh kurva L dan an adalah vektor satuan normal terhadap permukaan S yang ditentukan dengan menggunakan aturan tangan kanan. Untuk mendapatkan persamaan x A seperti persamaan di atas, hal itu diperoleh dari diferensial daerah pada bidang yz seperti pada gambar (1.2). Integral garis pada persamaan (3.1) diperoleh sebagai berikut:

A. =

A.

3.2

Curl Vektor
Dengan memperluas komponen bidang dalam ekspansi deret Taylor di sekitar titik pusat P (xo, yo, zo) dan mengevaluasi persamaan (3.2). Di sisi ab, dl = dy ay dan z = zo dz/2, sehingga :
A. = , , 2

3.3

Pada sisi bc, dl = dz az dan y = yo + dy/2, sehingga:

A. = , , +

3.4

Curl Vektor
Pada sisi cd, dl = dy ay dan z = zo + dz/2, sehingga : 2

A. = , , +

3.5

Gambar (1.2) Garis luar yang digunakan dalam mengevalusi komponen-x x A pada titik P (xo, yo, zo)

Curl Vektor
Pada sisi da, dl = dz az dan y = yo - dy/2, sehingga : A. = , , 2

3.6

Dengan mensubstitusi persamaan (3.3 dan 3.6) menjadi persamaan 3.2 dengan S = dydz, sehingga diperoleh persamaan : lim A. =

curl A

3.7

Curl Vektor
Komponen x dan y dari curl A, dapat diperoleh dengan cara yang sama, seperti : curl A = curl A =

3.8a 3.8b

Pengertian dari x A pada persamaan 3.1 tidak bergantung pada sistem koordinat. Dalam koordinat cartesian, curl A mudah ditemukan dengan menggunakan :

x A =

3.9

Curl Vektor

x A =

3.10

Dengan mengubah persamaan 3.10 dengan menggunakan titik dan teknik transformasi vektor, dapat diperoleh curl A dalam koordinat silinder, yaitu:

1 x A =

Curl Vektor
atau

x A =

3.11

Dan pada koordinat spherical dapat ditulis : 1 x A = 2 sin sin

3.12
1 ( )

x A =

1 ( sin )

1 1

( )

Curl Vektor
Sifat dari curl : 1. Curl dari medan vektor adalah medan vektor lain. 2. x A + B = x A + x B 3. x A x B = A . B B . A + B. A A. B 4. x A = x A + xA

Curl dari medan vektor A pada titik P dapat dianggap sebagai ukuran peredaran atau berapa banyak medan curl di sekitar P. Sebagai contoh, Gambar 1.3 (a) menunjukkan bahwa curl dari medan vektor sekitar P diarahkan keluar. Gambar 1.3 (b) menunjukkan medan vektor dengan curl sama dengan nol.

Curl Vektor

Gambar 1.3 : (a) curl dari medan vektor sekitar P diarahkan keluar (b) curl pada titik P sama dengan nol

Contoh Soal
Tentukan curl dari medan vektor di bawah ini : a. P = 2 + b. Q= + 2 + c.
1 T= 2

+ sin +

Jawab
a . P = + + = 0 0 + 2 + (0 x 2 z) = 2 x 2 z b. Q = = 1 1 + + 1 2 + 0 0 + (32 z cos )

1 = ( sin + 3 ) + (3z cos )

Jawab

c. T =

1 1 1 1 sin + (r ) + sin r sin r

1 1 1 (cos ) cos sin sin cos + cos sin sin 2 1 2 cos + r sin cos r r r 2 1 1 1 sin cos 2 + sin sin + 0 cos + 2 cos + 2 sin cos 2 cos 1 + sin + 2 cos + 3 sin sin r r

Teorema Stokes

Gambar 1.4 menentukan dl dan dS pada teorema stokes

Teorema Stokes
Dari definisi curl A pada persamaan 3.1, diperoleh :
A. =

x A . S

4.1

Teorema stokes menyatakan bahwa perputaran medan vektor A di sekitar path L (tertutup) sama dengan integral permukaan dari curl A di atas permukaan terbuka S yang dibatasi oleh L (Gambar 1.4) dengan ketentuan bahwa A dan x A bersifat kontinu terhadap S.

Teorema Stokes
Bukti dari teorema stoke mempunyai kesamaan dengan teori divergensi. Permukaan S dibagi menjadi beberapa titik seperti pada gambar 1.5. Jika sel kth mempunyai luas permukaan Sk yang dibatasi oleh path Lk.
A. l

A. l =

A. l =

4.2

Gambar 1.5 ilustrasi dari teorema stokes

Teorema Stokes
Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.5, ada pembatalan pada setiap jalur interior, sehingga jumlah dari integral garis di sekitar Lk adalah sama dengan integral garis yang dibatasi oleh kurva L. Oleh karena itu, batas dari sisi kanan pada persamaan 4.2 Sk -> 0 dan menggabungkan persamaan 3.1, diperoleh :
A. l =

x A . S

4.3

Teorema Stokes
Arah dl dan dS pada persamaan 4.1 harus dipilih dengan menggunakan aturan tangan kanan. Dalam penggunaan aturan tangan kanan, jika kita membiarkan titik jari ke arah dl, ibu jari akan menunjukkan arah dS (lihat Gambar. 1.4). Padahal teori divergensi berkaitan dengan permukaan integral dan volume integral, teorema stokes berhubungan dengan integral garis pada permukaan terpisahkan.

Skalar Laplacian
Laplacian skalar medan V, dapat ditulis sebagai 2 V yang merupakan divergensi dari gradien V. Pada koordinat cartesian, Laplacian V = . V = 2 V

=
yaitu :

V =

2 2

2 2

2 + 2

5.1

Skalar Laplacian
Laplacian dari V dalam sistem koordinat lainnya dapat diperoleh dari persamaan 5.1 dengan cara transformasi. Dalam koordinat silinder,

2 V

1 2 2 2

2 2

5.2

Dan pada spherical koordinat :


2 V 1 1 1 2 2 = 2 + + 2 2 sin 2

5.3

Skalar Laplacian
Sebuah skalar medan V dikatakan harmonis di area tertentu, jika Laplacian hilang di area tersebut. Dengan kata lain, jika

2 V = 0

5.4

terpenuhi di area tersebut, penyelesaian untuk V pada persamaan 5.4 adalah dengan bentuk sinus atau kosinus. Persamaan 5.4 disebut persamaan Laplace. Laplacian operator 2 adalah operator skalar. Hal ini juga memungkinkan untuk menentukan Laplacian dari vektor A. Dalam konteks ini 2 A tidak harus dilihat sebagai divergensi gradien dari A. Sebaliknya, 2 A didefinisikan sebagai gradien dari divergensi curl A, artinya :

2 A = . A x x A

5.5

Skalar Laplacian
Persamaan 5.5 dapat diterapkan dalam mencari 2 A dalam sistem koordinat. Dalam sistem kartesian, persamaan 5.1 menjadi :

2 A = 2 Ax ax + 2 Ay ay + 2 Az az

Contoh Soal
Tentukan laplacian dari medan skalar berikut :

a. V = ez sin 2x cosh y b. U = 2 z cos 2 c. W = 10r sin2 cos

Jawab
2 V 2 V 2 V a. V = 2 + 2 + 2 x y z
2

2 cos 2 cosh + cos 2 sinh + ( sin 2 cosh )

= 4 sin 2 cosh + sin 2 cosh + sin 2 cosh

= 2 sin 2 cosh

b.

2 U

=
=

1 2 U 2 U + 2 2 2 z

1 1 22 cos 2 2 42 cos 2 + 0

= 4 cos 2 4 cos 2 =0

Jawab
c. 2 =
1 2 2

1 2

1 2 2 2 2

1 1 102 2 2 = 2 10 + 2 10 2 2 2 Type equation here. 202 20 2 10 2 10 = + + 2 2 = = 10 22 + 22 + 2 2 1 10 (1 + 2 cos 2)

Klasifikasi Medan Vektor


Sebuah medan vektor secara unik ditandai dengan divergensi dan curl. Baik divergensi atau curl yang mengambarkan medan vektor. Medan vektor dapat diklasifikasikan dalam hal divergensi atau curl sebagai berikut : a. b. c. d. . A = 0, x A = 0 . A 0, x A = 0 . A = 0, x A 0 . A 0, x A 0

Klasifikasi Medan Vektor

Gambar 1.6 Tipe medan vektor


a. b. c. d. A = , . A = 0, x A = 0, A = , . A = 3, x A = 0, A = k x r, . A = 0, x A = 2k, A = k x r + r, . A = 3 , x A = 2

Klasifikasi Medan Vektor


Sebuah medan vektor A dikatakan solenoidal (atau divergenceless) jika . A = 0 Sebuah medan vektor A dikatakan irrotational (atau potensial) jika x A = 0 Dari persamaan teorema stoke, diperoleh :
( x A) . S =

A. l = 0

6.1

Jadi dalam bidang irrotational A, perputaran A di sekitar path tertutup sama dengan nol. Ini menyiratkan bahwa integral garis A tidak bergantung dari path yang dipilih. Oleh karena itu, bidang irrotational juga dikenal sebagai bidang konservatif. Contoh bidang irrotational termasuk medan elektrostatik dan medan gravitasi. Secara umum, bidang gradien V (untuk setiap skalar V) adalah murni karena irrotational.

Klasifikasi Medan Vektor


x V = 0
6.2

Dengan demikian, bidang irrotational A selalu dapat dinyatakan dalam medan skalar V, yaitu jika x A = 0 lalu A. l = 0 dan A = V

Oleh karena itu, A dapat disebut sebagai medan potensial dan V adalah potensial skalar dari A.
Sebuah vektor A dapat ditentukan dari divergensi dan curlnya. Jika . A = dan x A =

Klasifikasi Medan Vektor


dapat dianggap sebagai kepadatan sumber A dan kepadatan peredarannya. Setiap vektor A berdasarkan persamaan sebelumnya, dengan kedua dan yang menghilang dapat ditulis sebagai jumlah dari dua vektor: satu irrotational (curl nol), dan solenoidal lainnya (divergensi nol). Ini disebut Helmholtz 's Teorema. Dengan demikian kita dapat menulis :

A = V + x B
Jika = dan = x B

6.3

Contoh Soal
Buktikan bahwa medan vektor A bersifat konservatif jika A memiliki salah satu dari dua sifat: a. Integral garis komponen tangensial A dari titik P ke titik Q tidak bergantung dari path. b. Integral garis komponen tangensial A di sekitar path yang tertutup adalah nol.

Jawab
a. Jika A bersifat konservatif, x A = 0 maka terdapat V potensial, sehingga : A = V = Oleh karena itu,

+ +

A. l =

+ +

+ +
=

Hal tersebut menunjukkan bahwa integral garis hanya bergantung pada titik akhir kurva. Dengan demikian untuk medan konservatif A. l hanyalah perbedaan potensial pada titik akhir.

atau

A. l = ()

Jawab
b. Jika path tertutup, P dan Q saling berhimpit, maka:

A l = = 0