Anda di halaman 1dari 2

SIFAT SIFAT MUROBBI

Ukhti Salbiha Mohd Salleh

Pembukaan 1. Setiap kita perlu bertanyakan kepada diri masing-masing (sebagai muhasabah diri): - Siapakah yang mampu membuka hati kita? - ... (Rujuk QS 8:24, 6:125) 2. Untuk kita menjadi murobbi, tidak semestinya anak-anak buah (mutarobbi) yang akan ditarbiyah dapat kita ubah, tapi Allah akan mengubah mereka hati-hati akan dicetak Allah semuanya (Qalbun salim). 3. Kita tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang dikasihi (QS 28:56). 4. Hati kita Hati mutarobbi Allah yang pegang. Allah tempat bergantung kita perlu bertaqarrub dengan Allah, QORIB dengan Allah. 5. Carilah HATI (Ibnu Masud): i. Ketika mendengarkan al Quran ii. Ketika berada di majlis-majlis zikir iii. Ketika menyendiri menghadap Allah iv. If tak dapat, mohonlah pada Allah agar dapat menemui hati 6. Hati tempat letaknya IMAN. i. Iman itu sesungguhnya using di dalam hati sebagaimana usangnya kain (Rasulullah SAW). // Mintalah pd Allah agar dibaharui hati-hati kita ini. ii. Seseungguhnya apabila kita buat kesalahan (dosa) akan ternoda satu titik hitam tapiapabila berhenti dan beristighfar, hati kita akan bersih semula tapi apabila kita buat lagi, semuanya akan jadi hitam (Rasulullah SAW). (QS 83:14 Kalla bal raa-na) 7. Hati yang paling dicintai Allah adalah mereka yang hatinya lembut. Sifat-sifat Murobbi 1. Fitriyah (fitrah) i. Potensi Maknawi (jiwa: Iman, Islam, Ihsan) ii. Potensi Ilmiyah iii. Potensi Jasadiyah // Untuk menjadi murobbi, semua potensi harus diadun bersama dan berlaku serentak bukan satu mendahului yang lain. 2. Muktasabah (peribadi yang boleh ditumbuh / digilap) i. Teori dan tsaqofah ii. Amaliyah (praktikal)

Sifat Murobbi: Fitriyah (jiwa) 1. Untuk kita mengenal potensi jiwa, kita kena kenal diri kita. Bagaimana? (Bagaimana jika kita lebih kasih kepada diri kita?) 2. Iyadh: Manusia yang tidak mengenal akan kekurangan dirinya adalah manusia yang bodoh. 3. Al Jauzi (selalunya kekurangan yang samar tidak dirasai sebagai kekurangan) 7 Cara mengetahui kekurangan diri: i. Pilih teman yang dewasa dan mengerti mintalah penjelasan tentang kekurangan diri. Namun, tunjukkanlah kegembiraan apabila mendengar agar boleh dihuraikan kekurangan diri tersebut. Katakan padanya, Jangan sembunyikan sesuatu dariku ii. Ingat apa yang adik-beradik atau sesiapa komen terhadap diri anda dan catat iii. Perhatikan apa yang dikatakan oleh musuh iv. Bayangkan perbuatan-perbuatan yang telah dilakukan terhadap orang lain buat apa yang baik dan tinggalkan apa yang buruk v. Berfikir secara jujur akibat daripa kekurangan tersebut vi. Perlihatkan perbuatan pada orang yang betul kepada orang yang faham vii. Perhatikan para pelaku amal perbuatan Penutup Maksiat batin / penyakit hati kotorkan hati, jejaskan hubungan dengan Allah sekaligus dengan mutarobbi 2. Maksiat batin? i. Hasad-dengki ii. Buruk-sangka iii. Takabbur iv. Sombong (QS 31:18) Ahli Neraka: Sombong, kejam, rakus v. Ujub (takjub dengan diri) i. Cinta pada diri secara berlebihan ii. Sukar terima nasihat vi. Bakhil // Penyakit lain: Bahaya lisan 3. Pembersihan hati - Jaga niat - Zikrul maut - Zikir - Berdakwah - Baca al Quran - Menjaga lisan - Bertaubat - Bersyukur - Qiamullail - Meningkatkan kecintaan kepada Allah - Menghadiri majlis-majlis ilmu - Banyak bermuhasabah 1. 4. Hati yang bersih Lisan yang jujur Bersih: Bertakwa, tak buat dosa, tak derhaka kepada Allah benci dunia, cinta akhirat orang-orang mukmin yang berakhlak mulia (Rasulullah SAW).