Anda di halaman 1dari 6

Persahabatan adalah salah satu tema yang sering diangkat menjadi judul pada sebuah drama.

Mungkin karena persahabatan dianggap lebih universal sehingga temanya bisa lebih luas dengan perbagai pokok pikiran yang bermacam - macam. Berikut ini adalah teks drama singkat tentang sahabat: JUDUL: ARTI SEORANG SAHABAT Pemain: Deni: bekerja sebagai pelayan di rumah makan Anwar: pemilik counter pulsa Joko: bekerja di bengkel mobil Mereka bertiga adalah sahabat dekat yang sama - sama berasal dari Wonogiri. Mereka sering melakukan kegiatan bersama seperti memancing dan ngobrol bersama di warung kopi ataupun di counter pulsa milik Anwar Suatu hari Deni yang bekerja di rumah makan melakukan kesalahan fatal, yaitu memecahkan 27 piring saji yang harganya mahal. Untuk bisa mengganti kerugian pihak rumah makan, maka Deni harus bekerja tanpa menerima gaji selama 6 bulan. Akhirnya Deni bersedia diberhentikan dengan tidak hormat. Anwar: Bagaimana Den, sudah dapat pekerjaan lagi? -----Deni: belum mas. Sudah berusaha memasukkan lamaran ke beberapa perusahaan tapi blm ada jawaban. Padahal pertengahan bulan ini aku harus membayar uang sewa kamar. -----Joko: kamu faham tentang mesin mobil ngga Den?

-----Deni: paham sedikit mas. Dulu aku sekolah di STM jurusan mesin -----Joko: coba masukkan lamaran ke bengkel tempat aku bekerja. Tapi tetap harus melalui masa training dimana selama masa traini tersebut kamu hanya menerima 30% gaji saja -----Anwar: berapa lama masa trainingnya? -----Joko: 4 bulan mas -----Deni: kalau hanya menerima 30% gaji seama training kok kelihatannya berat mas. kebutuhan hidupku banyak banget -----Anwar: bagaiman kalau selama masa training nanti Deni bekerja di counter pulsa tempatku untuk shift malam. Jadi pagi - siang bisa bekerja di bengkel, sore - malam bekerja di tempatku -----Joko: Iya usul bagus itu -----Deni: wah terima kasih sekali mas Joko dan mas Anwar

Contoh Naskah Drama Singkat


Contoh Naskah Drama Singkat - Sebelumnya saya telah Posting Naskah Drama dan Cerpen Persahabatan, kali ini saya akan Posting Contoh Naskah Drama Pendek. Naskah Drama Pendek ini dialognya sangat sedikit dan cocok untuk anda yang sedang dikejar untuk tugas sekolah atau tugas kuliah untuk mementaskan sebuah Drama dan Dalam Naskah Drama Pendek ini berjudul Arloji Karya P haryanto dimainkan Oleh 4 orang tokoh, Okelah langsung saja untuk copas Contoh Naskah Drama Singkat ini, Saya ucapkan selamat mementaskah naskah drama Arloji Karya P. Hariyanto. ARLOJI Karya P. Hariyanto PARA PELAKU Jidul : Anak laki-laki berumur 15 tahun Pak pikun : Pembantu rumah tangga berumur sekitar 40 tahun ibu : Nyonya rumah berumur sekitar 42 tahun Tritis : Gadis berusia 18 tahun KISAH INI TERJADI DI SEBUAH KAMAR DEPAN KELUARGA YANG CUKUP TERPANDANG. TERDAPAT BERBAGAI PERLENGKAPAN YANG LAZIM DI KAMAR TAMU SEMACAM ITU, NAMUN YANG TERPENTING IALAH SEPERANGKAT MEJA DAN KURSI TAMU. PADA KIRA-KIRA PUKUL 09.00 DRAMA INI TERJADI. DENGAN PENUH KERIANGAN, SI JIDUL MEMBERSIHKAN MEJA DAN KURSIKURSI. KEPALANYA MELENGGUT-LENGGUT, PANTATNYA BERGIDALGIDUL SEIRAMA DENGAN MUSIK DANGDUT YANG TERDENGAR MERIAH. JIDUL TERKEJUT KETIKA MUSIK MENDADAK BERHENTI. PAK PIKUN (muncul, langsung menuju ke arah Jidul) Ayo! Mana! Berikan kembali padaku!Ayo! Mana! JIDUL (ber-ah-uh, sambil memberikan isyarat yang menyatakan ketidakmengertiannya) PAK PIKUN Jangan berlagak pilon! Siapa lagi kalau bukan kamu yang mengabilnya? Ayo, Jidul, kamu sembunyikan di mana, heh? JIDUL (ber-ah-uh, semakin bingung dan takut) PAK PIKUN

Dasar maling! Belum sampai sebulan di sini kamu sudah kambuh lagi, ya? Dasar nggak tahu diri! Ayo, kembalikan kepadaku! Mana, heh? JIDUL (meringkuk diam) PAK PIKUN (semakin keras suaranya) Jidul! Kamu mau kembalikan apa tidak? Mau insaf apa tidak? Apa mau ku panggilkan orang-orang sekampung untuk mencincangmu, heh? Kamu mau dipukuli seperti dulu lagi? Ayo, mana? IBU (Muncul tergesa-gesa) Eh, ada apa Pak Pikun? Ada apa dengan Jidul? PAK PIKUN Anak ini memang tidak pantas dikasihani, Bu. Dia mencuri lagi, Bu! IBU Mencuri? (tertegun). Kamu mencuri, Jidul? JIDUL (ber-ah-uh sambil menggoyang-goyangkan kepala dan tangannya) PAK PIKUN Mungkir, ya? Padahal jelas, Bu! Tadi saya mandi. Setelah itu, arloji saya tertinggal di kamar mandi. Lalu dia masuk, entah mengapa. Lalu tidak ada lagi arloji saya, Bu. IBU O, arloji Pak Pikun hilang, begitu? PAK PIKUN Bukan hilang, Bu! Jelas dicurinya! Ayo, ngaku saja! Kamu ngaku saja, Jidul! JIDUL (ber-ah-uh mencoba menjelaskan ketidaktahuannya) PAK PIKUN Masih mungkir? Minta ku pukul? IBU sabar, Pak Pikun! Sabar! PAK PIKUN Maaf, Bu. Ini biar saya urus sendiri! Kamu baru mau ngaku kalau dipukul, ya? Sini! (Mau memukul si Jidul). SI JIDUL (Meloncat, lari ke luar dikejar oleh Pak Pikun) IBU

Sabar dulu Pak Pikun! Diperiksa dulu! (mendesah sendiri) Ya, ampun! Orang sudah tua kok gegabah, tidak sabaran begitu. TRITIS (Muncul membawa buku dan alat tulis). Uh! Pagi-pagi sudah mencuri. Nganggu orang belajar saja! IBU Belum jelas, Tritis! TRITIS Ah, ibu sih suka membela si Jidul! Siapa lagi kalau bukan dia yang mengambil arloji Pak Pikun? Apa ibu lupa? Dia kan dulu ketahuan mencuri ayam kita, ketahuan, mau dipukuli orang kampung malah kemudian dibela ayah dan ditampung di rumah kita. Keenakan dia, maka kini mencuri lagi! IBU Ya, memang, dulu pernah mencuri. Itu karena ia kelaparan. Tetapi, belum tentu sekarang dia mengambil arloji Pak Pikun, Tritis! TRITIS Kalau bukan si Jidul, apa ibu atau aku yang mengambil arloji itu, ibu? (Tertawa). IBU (Menemukan ide). Ah! Mungkin masih ada di kamar mandi, Tritis! Atau mungkin di dekat jemuran. Pak Pikun kan pelupa. Mari kita coba mencarinya! (Bersama Tritis melangkah ke kiri akan ke luar, tetapi kemudian terhenti) Terdengar suara ribut. Si Jidul kembali meloncat masuk dari kanan. Maunya berlari, tetapi tersandung sesuatu. Ia jatuh terguling mengejutkan Ibu dan Tritis. Dan sebelum sempat bangkit, Pak Pikun sudah keburu masuk pula dan menangkapnya dengan geram. PAK PIKUN (sambil mengacung-acungkan penggada besar, tangan kirinya tetap mencengkeram leher kaus si Jidul). Mau, lari ke mana lagi, heh? Ku pukul kamu sekarang! IBU Sabar, Pak! Tunggu dulu! PAK PIKUN Tunggu apa lagi, Bu! Anak nggak benar ini harus saya ajar biar kapok. (Akan memukulkan penggadanya). IBU Tunggu dulu! Siapa tahu, Jidul benar tidak mencuri dan Pak Pikun yang tidak benar menaruh arlojinya! PAK PIKUN

Tak mungkin, Bu! Saya yakin, si Brengsek ini pencurinya. Kamu harus mampus (akan memukulkan penggadanya). TRITIS (Melihat tangan Pak Pikun) Eh, lihat! Arlojinya kan itu! Di pergelangan tangan kananmu, Pak Pikun. Lihat! (Tertawa ngakak). IBU O, iya! Betul! Dasar Pak Pikun ya Pikun! (Tertawa geli). PAK PIKUN TERTEGUN MEMANDANG PERGELANGAN TANGANNYA YANG KANAN. DILEPASKANNYA SI JIDUL. DIAMAT-AMATINYA ARLOJI ITU. PENGGADANYA SUDAH DIJATUHKAN. DENGAN SANGAT MALU, IA BERJALAN KE LUAR TERTEGUN-TEGUN, DIIRINGI GELAK TAWA IBU DAN TRITIS. SEMENTARA ITU, SI JIDUL PUN TERTAWA-TAWA PULA DENGAN CARANYA SENDIRI YANG SPESIFIK