Anda di halaman 1dari 86

Hernia Inguinal 2010

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN Tn. R DENGAN GANGGUAN SISTEM PENCERNAAN : HERNIA INGUINAL DI RUANG PERAWATAN KENARI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA MAPPA OUDANG MAKASSAR TGL 09- 11 AGUSTUS 2010

OLEH :

DEWA ANUGRAH NIM : 07.01.061 \

AKADEMI KEPERAWATAN MAPPA OUDANG MAKASSAR 2010

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN Tn. R DENGAN GANGGUAN SISTEM PENCERNAAN : HERNIA INGUINAL DI RUANG PERAWATAN KENARI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA MAPPA OUDANG MAKASSAR TGL 02- 04 AGUSTUS 2010

KARYA TULIS ILMIAH

Sebagai Salah Satu Syarat Dalam Menyelesaikan Pendidikan Diploma III Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar

OLEH :

DEWA ANUGRAH NIM : 07.01.061

AKADEMI KEPERAWATAN MAPPA OUDANG MAKASSAR 2010

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

HALAMAN PERSETUJUAN

Karya Tulis Ilmiah ini Berjudul: ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN TN. R DENGAN GANGGUAN SISTEM PENCERNAAN : HERNIA INGUINAL DI RUANG PERAWATAN KENARI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA MAPPA OUDANG MAKASSAR TANGGAL 09 - 11 AGUSTUS 2010.

Telah disetujui untuk diujikan dan dipertahankan. Di depan penguji Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar Pada Hari Kamis, 19 Agustus 2010

Pembimbing

SYAHARUDDIN, SKM, S.Kep, Ns NIDN : 0904047301

Diketahui OlehDirektur Akademi keperawatan Mappa Oudang Makassar

dr. Hj. A. NURHAYATI, DFM, M. Kes AKBP NRP. 59030832

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

HALAMAN PENGESAHAN

Karya Tulis Ilmiah dengan judul : Asuhan

Keperawatan

pada

Klien

Tn. R dengan Gangguan Sistem Pencernan : Hernia Inguinal di Ruang Perawatan Kenari Rumah Sakit Bhayangkara Mappa Oudang Makassar. Telah diuji dan dipertahankan di hadapan Tim Penguji pada hari kamis 19 Agustus 2010 di Akper Mappa Oudang Makassar.

Tim Penguji

1. Syaharuddin, SKM, S.Kep Ns

2. Hamzah Tasa, S.Kep Ns, M.Kes

3. Hj. Aminah, S. Kep Ns

Mengetahui, Direktur Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar

Dr. Hj. A. NURHAYATI, DFM, M.Kes AKBP NRP. 59030832

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A. IDENTITAS PENULIS Nama Tempat/Tgl lahir Suku/Bangsa Jenis kelamin Agama Alamat : DEWA ANUGRAH : WATANSOPPENG, 27 Januari 1989 : Bugis/Indonesia : Laki-laki : ISLAM : Jl. Baji Gau No. 182 Makassar 90223

B. RIWAYAT PENDIDIKAN Pendidikan formal 1. Pada Tahun 1994-1995 TK Perwanida 2. Pada Tahun 1995-2001 SD Negeri 166 Laburawung 3. Pada Tahun 2001-2004 SLTP Negeri 2 Watansoppeng 4. Pada Tahun 2004-2007 SMA Negeri 1 Watansoppeng 5. Pada Tahun 2007-2010 Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala Puji bagi Allah SWT Rabb semesta alam, yang Maha Menciptakan, Menghidupkan dan Mematikan, yang Rahmat-Nya meliputi langit dan bumi, dunia dan akhirat dan kepada-Nyalah semua akan kembali. Shalawat serta salam mudah-mudahan terlimpah kepada Nabiullah Muhammad SAW, membawa umat manusia dari alam gelap gulita ke alam yang terang benderang. Tak lupa pula penulis mensyukuri segala Rahmat dan Karunia yang telah dilimpahkan sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini dengan judul ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN TN. R DENGAN GANGGUAN SISTEM PENCERNAAN : HERNIA INGUINAL DI RUANG PERAWATAN KENARI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA MAPPA OUDANG MAKASSAR. Karya Tulis Ilmiah ini disusun dalam rangka menyelesaikan pendidikan Diploma III Keperawatan pada Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar. Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini, penulis banyak menghadapi hambatan, tetapi berkat bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak Karya Tulis Ilmiah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Untuk itu perkenankanlah penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada yang terhormat : yang

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

1. Bapak KOMBES. Pol. dr. Budyo Prasetyo, DFM selaku Ketua Dewan Pembina Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar. 2. Kepala RS. Bhayangkara Mappa Oudang Makassar beserta Staf yang telah membantu menyediakan sarana dan prasarana dalam rangka penyelesaian Karya Tulis Ilmiah ini, Serta Kepada Tn. R dan keluarga yang mau menjadi objek penelitian yang dilakukan oleh penulis. 3. Ibu AKBP. dr. Hj. A. Nurhayati, DFM, M.Kes selaku Direktur Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar, yang senantiasa memberikan bimbingan dan motivasi dan sekaligus sebagai figur seorang ibu yang baik bagi mahasiswa/mahasiswinya. 4. Bapak Syaharuddin, SKM, S.Kep Ns selaku pembimbing dan penguji I yang begitu banyak memberikan sumbangsih pemikiran, saran, nasehat dan dengan penuh kesabaran dan ketelatenan selama proses bimbingan di dalam penulisan Karya Tulis Ilmiah ini. 5. Bapak Hamzah Tasa, S.Kep Ns, M.Kes dan Ibu Hj. Aminah, S.Kep Ns sebagai penguji yang begitu banyak memberikan masukan dan saran demi kelengkapan Karya Tulis Ilmiah ini. 6. Seluruh Dosen pengajar dan Staf Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar yang telah memberikan doa restu serta dorongan baik moril maupun material selama penulis mengikuti pendidikan. 7. Kedua Orang Tua tercinta dan sembah sujudku kepada Ayahanda Ramli mahmud, S.pd dan Ibunda tercinta Nuhera S.pd yang dengan penuh kesabaran dan kasih sayang telah mengasuh, mendidik, memberikan dorongan baik moril maupun

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

material dan semangat serta doa yang tulus agar penulis menjadi lebih baik. serta buat kakakku dan addikku tercinta Dedy Saputra, Dewi Purnama, Dela Safitri dan seluruh keluarga yang telah memberikan suport kepada penulis. 8. Yang Spesial buat Sahabat-sahabatku Angkatan I terkhususnya, Ajudan, Agusman, asbar, Hasanuddin, sumardi, muh. Yusuf, Andi Ibrahim, Jumain, Masdar, syamsuddin samad, fahar Tiada kata yang bisa ku ucapkan selain Terima Kasih Sobat, kalian akan selalu ada dihatiku. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini masih banyak terdapat kekurangan. Jadi setiap kritikan maupun saran-saran dari pihak yang bersifat membangun penulis akan menerima dengan senang hati. Akhir kata semoga Karya Tulis Ilmiah ini dapat bermanfaat bagi masyarakat dan mahasiswa Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar khususnya dalam memberikan keperawatan kepada klien dengan kasus Hernia Inguinal

Makassar,

Agustus 2010

PENULIS

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i HALAMAN PERSETUJUAN ............................................................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. iii DAFTAR RIWAYAT HIDUP ............................................................................ iv KATA PENGANTAR ............................................................................................v DAFTAR ISI ......................................................................................................... ix DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ....................................................................................1 B. Tujuan Penulisan .................................................................................3 C. Manfaat Penulisan ...............................................................................4 D. Metodologi ..........................................................................................5 E. Sistematika penulisan ..........................................................................7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Konsep Dasar Medis .........................................................................8 1. Pengertian ......................................................................................8 2. Anatomi Fisiologi .........................................................................9 3. Etiologi ........................................................................................12 4. Klasifikasi ...................................................................................14 5. Insiden .........................................................................................16 6. Patofisiologi ................................................................................17 7. Manifestasi Klinik .......................................................................19 8. Komplikasi ..................................................................................20 9. Pemerikasan Diagnostik ..............................................................20 10. Penatalaksanaan ..........................................................................21 B. Konsep Dasar Keperawatan ..........................................................22 1. Pengkajian ...................................................................................22 2. Penyimpangan KDM ..................................................................24

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

3. Diagnosa Keperawatan................................................................25 4. Rencana Keperawatan ................................................................25 BAB III TINJAUAN KASUS A. Pengkajian ........................................................................................32 1. Data Fokus .................................................................................48 2. Analisa Data ...............................................................................49 B. Diagnosa Keperawatan .....................................................................52 C. Rencana Keperawatan (Intervensi) ...................................................53 D. Catatan Tindakan (Implementasi) ....................................................58 E. Catatan Perkembangan (Evaluasi) ....................................................65 BAB IV PEMBAHASAN A. Pengkajian .........................................................................................69 B. Diagnosa Keperawatan......................................................................70 C. Intervensi ...........................................................................................72 D. Implementasi .....................................................................................73 E. Evaluasi .............................................................................................74 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan .......................................................................................76 B. Saran ..................................................................................................77 DAFTAR PUSTAKA

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2010 adalah meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal melalui terciptanya masyarakat, bangsa dan negara Indonesia yang ditandai oleh penduduknya hidup dalam lingkungan dan dengan perilaku yang sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang optimal di seluruh wilayah Republik Indonesia ( Dinas kesehatan, 2010 ). Di era globalisasi ini, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin berkembang dengan pesat, sejalan dengan hal tersebut, maka permasalahan manusiapun semakin kompleks, salah satunya yaitu kebutuhan ekonomi yang semakin mendesak. Hal tersebut menuntut manusia untuk berusaha memenuhi kabutuhannya dengan usaha yang ekstra, tentunya itu mempengaruhi pola hidup dan kesehatannya yang dapat menyebabkan kerja tubuh yang berat yang dapat menimbulkan kelelahan dan kelemahan dari berbagai organ tubuh. Adapun hubungannya dengan penyakit hernia yairu dengan bekerja berat untuk memenuhi kebutuhan seperti mengangkat benda berat, kebiasaan mengkonsumsi makanan kurang serat, yang dapat menyebabkan konstipasi sehingga mendorong mengejan saat defekasi. Selain itu, batuk, kehamilan, dapat

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

juga berpengaruh dalam meningkatkan tekanan intraabdominal sehingga terjadi kelemahan otot otot abdomen yang dapat menimbulkan terjadinya hernia inguinalis, yang dapat menjadi hernia scrotalis bila kantong hernia inguinalis mencapai scrotum. Hernia adalah tonjolan keluarnya organ atau jaringan melalui dinding rongga diamana rongga tersebut harusnya berada di dalam keadaan normal tertutup (Nanda, 2009). Sebagian besar hernia timbul di regio inguinalis dengan sekitar 50 persen dari ini merupakan hernia inguinalis indirek dan 25 persen sebagai hernia inguinalis direk. Insiden hernia meningkat dengan bertambahnya umur. Ini dimungkinkan karena meningkatnya penyakit yang meninggikan tekanan intraabdominal dan jaringan penunjang berkurang kekuatannya

http://medlinux.blogspot.com/2007/09/hernia-inguinalis.html. Update: Nov, 2008 pukul 21.00 wita. Adapun insiden hernia yang terjadi di Amerika Serikat pada tahun 2007 sekitar 700.000 operasi hernia yang dilakukan tiap tahunnya. Indirek inguinalis hernia di sisi kanan, adalah tipe hernia yang paling banyak dijumpai pria dan wanita, sekitar 25% pria dan 2% wanita mengalami hernia inguinalis. Sedangkan hernia femoralis hanya dijumpai pada 3% kasus. Insiden hernia strangulata dan incarserata pada anak anak 10 20%, sebanyak 50% diantaranya terjadi pada anak anak usia kurang dari enam bulan, sekitar 10 30% anak anak memiliki hernia dinding perut, sebagian besar hernia tipe ini menutup saat berusia satu

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

tahun. Di Indonesia tahun 2007 sekitar 60% hernia terjadi di sebelah kanan, 30% di sebelah kiri dan 10% di kedua sisi. Berdasarkan data dari Bagian Administrasi Kesehatan RS Bhayangkara Mappa Oudang Makassar tahun 2009 tercatat 182 orang dan pada tahun 2010 bulan januari sampai juli sebanyak 78 orang. Berdasarkan data tersebut di atas maka penulis menyusun karya tulis yang berjudul Asuhan keperawatan pada klien Tn R dengan system pencernaan Hernia Inguinal di ruang perawatan Kenari Rumah Sakit Bhayangkara Mappa Oudang Makassar.

B. Tujuan Penulisan Adapun tujuan peulisan karya tulis ini adalah : 1. Tujuan Umum untuk memperoleh gambaran nyata tentang pelaksanaan asuhan keperawatan pada klien Tn R dengan gangguan sistem pencernaan : Hernia inguinal diruang perawatan Kenari RS. Bhayangkara Mappa Oudang Makassar. 2. Tujuan Khusus a. Dapat melaksanakan pengkajian dan analisis data sesuai dengan masalah yang muncul pada klien Tn R dengan sistem pencernaan : Hernia Inguinal. b. Dapat merumuskan diagnosa keperawatan yang paling sering muncul pada klien Tn R dengan sistem pencernaan : Hernia Inguinal.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

c. Dapat menyusun perencanaan dalam asuhan keperawatan keperawatan pada klien Tn R dengan sistem pencernaan : Hernia Inguinal. d. Dapat melaksanakan asuhan keperawatan pada klien Tn R dengan sistem pencrnaan : Hernia Inguinal e. Dapat mengevaluasi hasil dari tindakan keperawatan yang dilaksanakan pada klien Tn R dengan sistem pencernaan : Hernia Inguinal. f. Dapat melakukan pendokumentasianpada klien Tn R dengan sistem pencernaan

C. Manfaat Penulisan Manfaat yang dapat diperoleh dari penulisan ini yaitu : 1. Akademik a. Sebagai sumber informasi bagi institusi dalam meningkatkan program Diploma III Keperawatan pada masa yang akan datang. b. Sebagai bahan bacaan diperpustakaan. c. Sebagai salah satu persyaratan dalam menyelesaikan program Diploma III Keperawatan di Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar program khusus Diploma III. 2. Rumah Sakit Dapat memberi masukan bagi Rumah Sakit dalam meningkatkan kualitas Asuhan keperwatan khususnya dalam penanganan klien yang mengalami gangguan sistem pencernaan : Hernia inguinal.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

3. Klien dan Keluarga Meningkatkan pengetahuan klien dan keluarga mengenai cara pencegahan perawatan dan pengobatan pada gangguan sistem pencernaan : Hernia Inguinal. 4. Tenaga Keperawatan Dapat menjadi masukan bagi perawat dalam meningkatkan kualitas asuhan keperawatan khususnya bagi klien Hernia Inguinal untuk membantu penyembuhan.

D. Metode dan Tekhnik Penulisan Adapun metodologi penulisan dalam karya tulis ini adalah : 1. Tempat dan waktu Studi kasus ini dilaksanakan diruang perawatan Kenari RS. Bhayangkara Mappa Oudang Makassar dari tanggal 09 11 Agustus 2010. 2. Tekhnik Pengumpulan Data Dalam penulisan karya tulis ini penulis menggunakan beberapa metode antara lain : a. Studi kepustakaan yaitu menggunakan sumber bacaan seperti buku paket dan bahan kuliah yang berhubungan dengan isi laporan. b. Studi kasus yaitu kasus ini menggunakan metode keperawatan yang

komprehensif yang terdiri dari pengkajian, diagnosa keperawatan, rencana keperawatan, intervensi, implementasi, dan evaluasi.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

c. Untuk mengumpulkan data dan informasi dalam pengkajian dapat digunakan tekhnik: 1) Wawancara Mengadakan tanya jawab langsung dengan klien, keluarga, perawat, dan pihak lain yang dapat memberikan data dan informasi yang akurat. 2) Observasi Pengamatan langsung dengan mengikuti perkembangan selama pelaksanaan Asuhan Keperawatan. 3) Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan yang dilakukan untuk mendapatkan data yang objektif sesuai dengan kebutuhan dengan palpasi, perkusi, dan auskultasi. 4) Studi Dokumentasi Informasi atau data melalui dokumen-dokumen atau catatan yang ada kaitannya dengan kasus tersebut, misalnya status pasien dan catatan lain di Ruang Medical Record. menggunakan tekhnik inpeksi,

E. Sistimatika Penulisan Penulisan karya tulis ini, penulis bagi dalam beberapa bab dan sub bab yang disusun sebagai berikut : BAB I : Pendahuluan, bab ini membahas latar belakang, tujuan penulisan, manfaat penulisan, metode dan tekhnik penulisan, serta sistematika penulisan.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

BAB II : Tinjauan pustaka, bab ini membahas konsep dasar medis meliputi : pengertian , etiologi, klasifikasi, insiden, patofisiologi, manifestasi klinik, evaluasi diagnostik, pemeriksaan penunjang, pencegahan, dan penatalaksanaan medis. Konsep dasar keperawatan yang meliputi pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. BAB III : Laporan kasus, bab ini membahas pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi, dan evaluasi. BAB IV : Pembahasan, bab ini membahas tentang kesenjangan antara tinjauan pustakan dan tinjauan kasus yang ditemukan dan diuraikan secara sistematis sesuai dengan tahapan proses keperawatan dari pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. BAB V : Penutup, bab ini membahas kesimpulan dan saran-saran yang dianggap perlu untuk diperhatikan.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. KONSEP DASAR MEDIK 1. Pengertian a. Hernia adalah penonjolan isi suatu rongga melalui jaringan ikat tipis yang lemah (defek) pada dinding rongga itu. Dimana dinding rongga yang lemah itu membentuk suatu kantong dengan pintu berupa cincin (Rizal, 2007). b. Hernia adalah protusi / penonjolan isi rongga melalui defek atau bagian yang lemah dari dinding rongga yang bersangkutan (Romi, 2006) c. Hernia adalah tonjolan keluarnya organ atau jaringan melalui dinding rongga diamana rongga tersebut harusnya berada di dalam keadaan normal tertutup (Nanda, 2009). d. Hernia adalah keluarnya isi rongga tubuh atau abdomen lewat suatu celah pada dinding yang mengelilinginya (Khadir, 2009). e. Hernia adalah tonjolan keluarnya organ atau jaringan melalui dinding rongga dimana organ tersebut seharusnya berada yang didalam keadaan normal tertutup. (suster nada, 21 juli 2007). f. Hernia inguinalis adalah suatu keadaan dimana sebagian usus masuk melalui sebuah lubang pada dinding perut kedalam kanalis inguinalis. Kanalis inguinalis adalah saluran yang berbentuk tabung, yang merupakan jalan

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

tempat turunnya testis dari perut kedalam skrotum sesaat sebelum bayi dilahirkan. http://medlinux.blogspot.com/2007/09/hernia-inguinalis.html.

Update: Nov, 2008 pukul 23.00 wita.

2. Anatomi Fisiologi a. Anatomi

Gambar : 2.1Anatomi Sistem Pencernaan Daerah ini merupakan persimpangan dari regio abdominis dan pubis, dimana terdapat hubungan antara regio abdominis-pubis melalui kanalis inguinalis yang merupakan suatu tempat lemah (locus minoris resistensi). Melalui tempat lemah ini dapat terjadi penonjolan alat-alat dalaman perut yang dikenal sebagai hernia inguinalis. Perbatasan: 1. Kraniolateral oleh annulus inguinalis internus (bagian terbuka dari fascia transversalis & aponeurosis m. transversus abdominis). 2. Caudomedial oleh annulus inguinalis externus.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

3. Atapnya oleh aponeurosis m. obliquus externus Adapun bagian bagian hernia adalah sebagai berikut : 1) Kantong hernia Pada hernia abdominalis berupa peritoneum parietalis. Tidak semua hernia memiliki kantong, misalnya hernia insisional, hernia adipose, hernia intertitialis. 2) Isi hernia Berupa organ atau jaringan yang keluar melalui kantong hernia , misalnya usus,ovarium dan jaringan penyangga usus (omentum). 3) Pintu hernia Merupakan bagian locus minoris resistance yang dilalui kantong hernia. 4) Leher hernia Bagian tersempit kantong hernia yang sesuai dengan kantong hernia. 5) Locus minoris resistance (LMR). b. Fisiologi Struktur reproduksi pria terdiri dari penis, testis dalam kantong scrotum, system duktus yang terdiri dari epididimis, vas deferens, duktus ejakulatorius dan uretra, dan glandula asesoria yang terdiri dari vesikula seminalis kelenjar prostat dan kelenjar bulbouretralis (Pichi, 1998) Testis adalah organ genitalia yang terletak di scrotum, ukuran testis pada orang dewasa 4 x 3 x 2,5 cm, dengan volume 15 25 ml, uvoid. Kedua buah testis terbungkus oleh jaringan tunika albuginea yang melekat pada testis, di luar tunika albuginea terdapat tunika vaginalis yang terdiri atas

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

lapisan viselaris dan parientalis, serta tunika dartos. Otot kremaster yang berada di sekitar testis memungkinkan testis dapat digerakkan mendekati rongga abdomen untuk mempertahankan temperatur testis agar tetap stabil. Testis bagian dalam terbagi atas lobulus yang berjumlah + 250 lobuli. Tiap lobulus terdiri dari tubulus seminiferus, sel sel sertoli dan sel sel leyding. Produksi sperma atau spermartogenesis dan sel sel, sedang diantara tubuli seminiferus terdapat sel sel leyding. Sel sel spermatogonium pada proris menjadi sel spermatozoa. Sel sel sertoli berfungsi memberi makanan pada bakal sperma, sedangkan sel sel pada leyding atau disebut sel sel interstitial testis berfungsi dalam menghasilkan hormone testosteron. Pada bagian posterior tiap- tiap testis terdapat duktus melingkar yang disebut epididimis. Sel- sel spermatozoa yang di produksi di tubuli seminifer, setelah matur (dewasa) sel- sel spermatozoa bersama sama dengan getah dari epididimis dan vas deferens disalurkan menuju ampula vas deferens, sel sel itu setelah bercampur dengan cairan cairan epididimis, vas deferens, vesikula seminalis, serta cairan prostat membentuk cairan semen atau mani. Vas deferens adalah duktus ekskritorius testis yang membentang hingga ejakulatorius. Duktus ejakulatorius selanjutnya bergabung dengan uretra yang merupakan saluran keluar bersama baik untuk sperma atau kemih. Testis mendapatkan vasokan darah dari beberapa cabang arteri yaitu : 1. 2. Arteri spermatika interna yang merupakan cabang dari aorta. arteri deferensialis cabang dari arteri vesikalis inferior.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

3.

Arteri kemastika yang merupakan cabang dari arteri epigastrika. Pembuluh vena yang meninggalkan testis berkumpul membentuk pleksus pompiniformis.pleksus ini pada beberapa orang mengalami dilatasi dan dikenal sebagai varikokel.

3. Etiologi a. Anomali congenital b. Melemahnya otot otot abdomen c. Tekanan intraabdomen seperti : 1) Mengejan saat defekasi dan miksi. 2) Batuk menahun. d. Penyebab lain yang memungkinkan terjadinya hernia adalah : 1) Hernia inguinalis indirect, terjadi pada suatu kantong kongenital sisa dan prosesus vaginalis. 2) Kerja otot yang terlalu kuat. 3) Mengangkat beban yang berat 4) Batuk kronik 5) Mengejan sewaktu miksi dan defekasi Peregangan otot abdomen karena meningkatnya tekanan intra abdomen seperti obesitas dan kehamilan (Samsudin, 2006). e. Penyebab lain yang memungkinkan terjadinya hernia adalah lemahnya dinding rongga perut. Dapat ada sejak lahir atau didapat kemudian dalam hidup karena :

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

1) Akibat dari pembedahan sebelumnya. 2) Kongenital. 3) Hernia kongenital sempurna. Bayi sudah menderita hernia karena adanya defek pada tempat tempat tertentu. 4) Hernia kongenital tidak sempurna Bayi dilahirkan normal (kelainan belum tampak) tapi dia mempunyai defek pada tempat- tempat tertentu (predisposisi) dan beberapa bulan (0 1 tahun) setelah lahir akan terjadi hernia melalui defek tersebut karena dipengaruhi oleh kenaikan tekanan intraabdominal (mengejan, batuk, menangis). 5) Aquisal adalah hernia yang bukan disebabkan karena adanya defek bawaan tetapi disebabkan oleh faktor lain yang dialami manusia selama hidupnya, antara lain : a) Tekanan intraabdominal yang tinggi. Banyak yang dialami oleh pasien yang sering mengejan baik saat BAB maupun BAK. b) Konstitusi tubuh Orang kurus cenderung terkena hernia karena jaringan ikatnya yang sedikit. Sedangkan pada orang gemuk juga dapat terjadi hernia karena banyaknya jaringan lemak pada tubuhnya yang menambah beban kerja jaringan ikat penyokong pada LMR. c) Banyaknya pareperitoneal fat banyak terjadi pada orang gemuk.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

d) Distensi dinding abdomen karena peningkatan tekanan intra abdomen. e) Sikatrik f) Penyakit yang amelemahkan dinding perut..

4. Klasifikasi hernia a. Klasifikasi hernia 1) Menurut lokasinya a) Hernia inguinalis Hernia yang terjadi dilipatan paha , jenis ini merupakan yang tersering dan dikenal dengan istilah turun berok atau buntu. b) Hernia umbilikus adalah di pusat c) Hernia femoralis adalah di paha 2) Menurut isinya a) Hernia usus halus b) Hernia omentum 3) Menurut penyebabnya a) Hernia congenital b) Hernia traumatika c) Hernia insisional adalah akibat pembedahan sebelumnya 4) Menurut terlihat dan tidaknya a) Hernia externs Misalnya : hernia inguinalis, scrotalis dan sebagainya. b) Hernia interns

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Misalnya : hernia diafragmatika, hernia foramen winslowi, hernia doturaforia. 5) Menurut keadaannya a) Hernia incarserata Bila isi kantong terperangkap, tidak dapat kembali ke dalam rongga perut disertai akibat yang berupa gangguan pasase atau gangguan vaskularisasi. b) Hernia strangulata Jika bagian usus yang mengalami hernia terpuntir atau membengkak dapat mengganggu aliran darah normal dan pergerakan otot serta dapat menimbulkan penyumbatan usus dan kerusakan jaringan 6) Menurut nama penemunya a) Hernia Petit yaitu hernia di daerah hernia lumbosakral. b) Hernia Spigelli yaitu hernia yang terjadi pada linea semisirkulasi di atas penyilangan vas epigastrika inferior pada muskulus rektus abdominalis bagian lateral. c) Hernia Richter yaitu hernia dimana sebagian dinding usus yang terjepit. 7) Menurut sifatnya a) Hernia reponibel adalah bila isis hernia dapat keluar masuk , isi hernia keluar bila berdiri atau mengedan dan masuk lagi jika berbaring atau didorong masuk., tidak ada keluhan nyeri atau gejala obstruksi usus.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

b) Hernia irreponibel adalah bila isi kantong hernia tidak dapat dikembalikan ke dalam rongga. 8) Jenis hernia lainnya a) Hernia pantolan adalah hernia inguinalis dan hernia femoralis yang terjadi pada paha satu sisi dan dibatasi oleh fasa epigastrika inferior. b) Hernia scrotalis adalah hernia inguinalis yang isinya masuk ke skrotum secara lengkap. c) Hernia litter adalah herna yang isinya adalah divertikulum meckeli.

5. Insiden Insidens hernia inguinalis pada bayi dan anak-anak antara 1 dan 2%.Kemungkinan terjadi hernia pada sisi kanan 60%, sisi kiri 20-25% danbilateral 15%. Kejadian hernia bilateral pada anak perempuan dibandingkan laki-laki kira-kira sama (10%) walaupun frekuensi prossessus vaginalis yang tetap terbuka lebih tinggi pada perempuan. Anak yang pernah menjalani operasi pada waktu bayi mempunyaikemungkinan 16% mendapat hernia kontralateral pada usia dewasa.Insidens hernia inguinalis pada orang dewasa kira-kira 2%. Kemungkinankejadian hernia bilateral dari insidens tersebut mendekati 10%.

6. Patofisiologi Kanalis inguinalis dalam kanal yang normal pada fetus pada bulan kedelapan dari kehamilan, terjadinya desensus vestikulorum melalui kanal tersebut. Penurunan testis ini akan menarik peritoneum ke daerah skrotum sehingga terjadi tonjolan perioneum yang disebut dengan prosesus vaginalis peritoniae.Bila bayi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

lahir umumnya prosesus ini mengalami obliterasi, sehingga isi rongga perut tidak dapat melalui kanalis tersebut.Tetapi dalam beberapa hal sering belum menutup karena testis yang kiri turun terlebih dahulu dari yang kanan, maka kanalis inguinalis yang kanan lebih sering terbuka.Dalam keadaan normal, kanal yang terbuka ini akan menutup pada usia 2 bulan.Bila prosesus terbuka sebagian, maka akan timbul hidrokel, bila kanal terbuka terus, karena prosesus tidak terobliterasi maka akan timbul hernia inguinalis lateralis congenital, pada orang tua kanalis tersebut telah menutup namun karena merupakan lokus minor resistence, maka pada keadaan yang menyebabkan tekanan intra abdominal meningkat, kanalis tersebut dapat terbuka kembali dan hernia inguinalis lateral akuista keadaan yang dapat menyebabkan peningkatan tekanan intraabdominal adalah kehamilan,batuk kronis, pekerjaan mengangkat beban berat, mengejan saat defekasi, miksi misalnya pada hipertropi prostat. Apabila isi hernia keluar melalui rongga peritoneum melalui annulus inguinalis internus yang terletak lateral dari pembuluh epigastrika inferior kemudian hernia masuk ke dalam hernia kanalis inguinalis dan jika cukup panjang, menonjol keluar dari annulus inguinalis eksternus, dan bila berlanjut tonjolan akan sampai ke skrotum yang disebut herna skrotalis (Samsuddin 2006) Biasanya hernia pada orang dewasa ini terjadi karena usia lanjut, karena pada umur tua otot dinding rongga perut melemah. Sejalan dengan bertambahnya umur, organ dan jaringan tubuh mengalami proses degenerasi Potensial komplikasi terjadi perlengketan antara isi hernia dengan dinding kantong hernia sehingga isi hernia tidak dapat dimasukkan kembali.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Terjadi penekanan terhadap cincin hernia, akibat semakin banyaknya usus yang masuk, cincin hernia semakin semakin sempit dan menimbulkan gangguan penyaluran isi usus.Timbul edema bila terjadi obstruksi usus yang kemudian menekan pembuluh darah dan kemudian terjadi nekrosis.Bila terjadi penyumbatan dan perdarahan akan timbul perut kembung, muntah dan konstipasi.Bila inkarserata dibiarkan, maka lama kelamaam akan timbul edema sehingga terjadi penekanan pembuluh darah dan terjadi nekrosis, juga dapat terjadi bukan karena terjepit melainkan karena ususnya berputar.Bila isi perut terjepit dapat terjdi shock, demam, asidosis metabolik dan abses.

7. Manifestasi klinis Pada umumnya keluhan pada orang dewasa berupa benjolan di lipat paha, benjolan tersebut biasa mengecil dan menghilang pada saat istiahat dan bila menangis, mengejan, mengangkat beban berat atau dalam posisi berdiri dapat timbul kembali, bila terjadi komplikasi dapat ditemukan nyeri, keadaan umum biasanya baik.Pada inspeksi ditemukan asimetris pada kedua sisi lipat paha, skrotum atau pada labia dalam posisi berdiri dan berbaring pasien diminta untuk mengejan dan menutup mulut dalam keadaan berdiri.Palpasi dilakukan dalam keadaan ada benjolan hernia, dirasa konsistensinya dan dicoba mendorong apakah benjolan dapat direposisi dengan jari telunjuk atau jari kelingking pada anak-anak kadang cincin hernia dapat diraba berupa annulus inguinalis yang melebar (Samsuddin,2006).

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Keluhan yang dirasakan dapat terjadi dari yang ringan hingga berat karena pada dasarnya hernia merupakan isi rongga perut yang keluar melalui suatu celah dinding perut, keluhan berat yang timbul disebabkan karena terjadinya penyempitan isi perut tersebut pada celah yang dilaluinya. Jika masih ringan, penonjolan yang ada dapat hilang timbul.Benjolan yang ada tidak dirasakan nyeri atau hanya sedikit nyeri dan timbul jika kita mengedan, batuk, mengangkat beban berat.Biasa tonjolan dapat hilang jika kita istirahat. Jika pada benjolan yang ada dirasakan nyari hebat ,maka perlu dipikirkan adanya penyempitan isi perut.Biasanya jenis hernia inguinalis yang lateralis lebih memberikan keluhan nyeri hebat yang dibandingkan dengan jenis hernia inguinalis medialis.Terkadang benjolan yang ada masih dapat dimasukkan kedalam rongga perut dengan tangan kita sendiri ,yang berarti menandakan bahwa penyempitan yang terjadi belum terlalu parah.Namun, jika penyempitan yang terjadi sudah parah, benjolan tidak dapat dimasukkan kembali dan nyeri yang dirasakan sangatlah hebat, nyeri dapat disertai mual dan muntah.Hal ini dapat terjadi jika sudah terjadi kematian jaringan isi perut yang terjepit tadi.Hernia strangulata merupakan suatu keadaan yang gawat, jadi perlu segerah dibawah kedokter untuk mendapatkan pertolongan.

8. Komplikasi Komplikasi hernia tengantung pada keadaan yang dialami oleh isi hernia antara lain: a. Obstruksi usus sederhana b. Perforasi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

c. Abses lokal, fistel atau peritonitis d. Syock e. Asidosis metabolic

9. Test diagnostic Test diagnostic pada hernia inguinalis adalah a. Rongent b. B.USG

10. Penatalaksanaan Bila cincin hernia kurang dari 2 cm umumnya regresi spontan akan terjadi sebelum bayi berumur enam bulan, kadang cincin baru tertutup setelah satu tahun. Usaha untuk mempercepat penutupan dapat dikerjakan dengan mendekatkan tepi kiri dan kanan, kemudian memancangnya dengan pita perekat (plester) untuk 2-3 minggu. Dapat pula digunakan uang logam yang dipancangkan diumbilikus untuk mencegah penonjolan isi rongga perut. Bila sampai usia satu setengah tahun hernia masih menonjol, umumnya diperlukan koreksi operasi. Penanganan biasa dengan pengobatan konservatif, maupun tindakan definitive berupa operasi.Tindakan konrsevatif antara lain: a. Tindakan konservatif terbatas pada tindakan melalui reposisi dan pemakaian penyangga atau penunjang untuk mempertahankan isi hernia yang telah direposisi, jika reposisi tidak berhasil dalam waktu 6 jam harus dilakukan operasi segera .

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

b. Pada anak-anak dengan hernia indirect irreponibel diberi terapi konservatif dengan : 1) Obat penenang 2) Posisi trendelemburg 3) Kompres es 4) Tindakan operatif : Pinsip dasar operasi hernia terdiri dari herniotomi, hernioplasti dan herniografi : a) Herniotomi : Pembebasan kantong hernia sampai pada lehernya, kantong dibuka dan isi hernia dibebaskan. b) Hernioplasti : memperkecil annulus inguinalis internus dan

memperkuat dinding kanalis inguinalis c) Herniografi : membuat plasty di abdomen sehingga LMR(locus

minorus resistem) 5) Penanganan pasca operasi a) Pasca operasi perlu dilakukan drainase untuk mencengah terjadinya hematoma. b) Pasien dibaringkan dengan posisi semi fowler agar dinding abdomen ditegang. c) Diusahakan agar penderita tidak menangis serta mengejan. d) Alam waktu satu bulan jangan mengangkat benda yang berat. e) Selama waktu tiga bulan tidak boleh melakukan kegiatan yang dapat menaikkan tekanan intraabdomen.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

BAB III TINJAUAN KASUS

Pada Bab ini akan di bahas Asuhan Keperawatan pada klien Tn R dengan Sistem pencernaan : Post Op hernia inguinal di ruang keperawatan kenari di

RS.Bhayangkara Mappa Oudang Makassar,Tanggal 09-11 Agustus 2010. A. Pengkajian I. Biodata a. Identitas klien Nama Umur Jenis kelamin Pekerjaan Suku/bangsa Agama Status Pernikahan Alamat No. MR Tgl Masuk RS Tgl Pengkajian Tgl Operasi Diagnosa Medis : : : : : : : : : : : : : Tn R 49 Tahun Laki-laki PNS Makassar Islam Nikah Jl. Kumala 108182 06 08 2010 09 08 2010 07 08 2010 Post Op Hernia Inguinal

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

b. Penanggung Jawab Nama Umur Jenis Kelamin Pekerjaan Hub. Dengan Klien : : : : : Ny R 46 tahun Perempuan IRT Istri

II. Riwayat kesehatan 1. Keluhan Utama : Nyeri pada daerah abdomen kanan bawah 2. Riwayat Keluhan Utama : Klien masuk RS Bhayangkara Makassar pada tanggal 06082010 dengan keluhan nyeri pada daerah abdomen kanan bawah yang dirasakan kurang lebih 3 bulan yang lalu . Nyeri yang dirasakan hilang timbul dan berada pada skala 3 ( sedang ) 3. Riwayat kesehatan masa lalu Klien pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya klien dengan penyakit yang sama, tidak pernah mengalami kecelakaan sebelumnya klien, klien tidak ada riwayat alergi terhadap masinestra dan obat-obatan. 4. Riwayat kesehatan keluarga

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Genogram 3 generasi
G1 ?

G2

? 6 6 ?

G3

49

46

Keterangan : : Laki-laki : Perempuan : Meninggal ? : Umur tidak diketahui : Klien : Tinggal serumah : Garis keturunan : Garis perkawinan GI G II : Kakek dan nenek dari ayah dan ibu klien sudah meninggal : Ayah klien meninggal karena factor usia dan Ibu klien masih hidup dan tidak ada yang menderita penyakit yang sama dengan klien.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

G III

: Klien yang menderita penyakit hernia inguinal, klien anak kedua dari sembilan bersaudara, dan tinggal serumah dengan istri dan ketiga anaknya.

III. Riwayat Psikososial A. Pola konsep diri 1. Gambaran diri Klien mengatakan bahwa apa yang dialaminya adalah cobaan dari Tuhan Yang Maha Esa 2. Ideal diri Klien berharap cepat sembuh dan dapat pulang ke rumah untuk berkumpul bersama keluarganya 3. Identitas diri Klien adalah seorang suami 4. Harga diri Klien mengatakan bahwa dia sedih dengan keadaanya sekarang namun klien tetap berusaha tabah dan sabar dalam menghadapinya 5. Peran Dalam keluarga klien berperan sebagai suami dan mempunyai tiga orang anak B. Pola kognitif Klien tidak tahu mengenai penyakitnya, klien selalu bertanya-tanya tentang penyakitnya

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

C. Pola koping Klien mengatakan jika ada masalah ia membicarakan dengan keluarganya, klien nampak cemas D. Pola interaksi Klien dapat berinteraksi dengan baik dengan keluarga, maupun perawat

IV. Riwayat Spiritual Klien mengatakan sebelum dirawat di rumah sakit rajin melaksanakan shalat lima waktu karena sekarang keadaanya dalam keadaan sakit klien sulit melaksanakannya, klien hanya bisa berdoa agar cepat sembuh dari penyakitnya, keluarga klien selalu memberi semangat dan menyuruh klien selalu mendekatkan diri kepada tuhan.

V. Pemeriksaan Fisik A. Keadaan umum Keadaan klien lemah, dalam keadaan yang berat klien selalu dibantu oleh keluarganya, penampilan klien sesuai dengan usianya, bicara klien jelas, ekspresi wajah nampak meringis B. Vital signs TD : 140 / 90 mmHg N S P : 84 x / i : 360 C : 20 x / i

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

C. Sistem Pernapasan 1. Hidung Hidung simetris kiri dan sinestra, tidak ada pernapasan cuping hidung, tidak ditemukan adanya polip, apistaksis, peradangan, dan tidak

terdapat nyeri tekan pada hidung 2. Leher Inspeksi - Tidak tampak pembesaran kelenjar limfe. - Tidak tampak pembesaran kelenjar tyroid. - Tidak tampak pembesaran vena jugularis. Palpasi : - Tidak teraba pembesaran vena jugularis. - Tidak teraba pembesaran kelenjar limfe. - Tidak teraba pembesaran kelenjar tyroid. 3. Dada I : Bentuk dada normal chest, perbandingan anterior posterior dan transversal 1:2. Gerakan dada mengikuti gerakan pola napas P : Pengembangan ( ekspansi ) dada seimbang kiri dan kanan, tdak ada massa dan nyeri tekan A : tidak ada bunyi napas tambahan D. Sistem Kardiovaskuler 1. Konjungtiva tidak anemi 2. Jantung

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Arteri karotis teraba dan berdenyut I : Ictus cordis tidak tampak P : Iktus kordis teraba pada medulla klavikulasinistra ICS V dan tidak teraba adanya nyeri tekan P : Bunyi pekak, tidak ada pembesaran jantung, jantung dalam kesan normal A : bunyi jantung I dan II lup, dup BJ I : Penutupan katup mitralis dan trikuspidalis, terdengar murni diarea ICS 4 dan 5 midklavikularis kiri BJ II : Penutupan katup aorta dan pulmonal, terdengar murni diarea ICS 3 kiri dan sinestra jantung E. Sistem Pencernaan 1. Bibir lembab, tidak ada stomatitis 2. Mulut tidak ada stomatitis dan labioskisis, lidah dan gigi Nampak bersih 3. Abdomen I : Bentuk dada datar, pergerakan ikut irama napas, dan kulit sama dengan disekitarnya I : Nampak luka bekas operasi di kuadran kanan bawah dengan ukuran 10 cm I : Tidak ada pembesaran hati, tidak teraba adanya massa dan nyeri tekan P : Bunyi timpani, bunyi pekak pada hati, dan tidak ada nyeri ketuk 4. Tidak ada kelainan pada anus atau hemoroid, BAB lancer

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

F. Sistem Indra 1. Mata Inspeksi : - Palpebra tidak radang, tidak oedema, - Sclera ikterus, - Conjungtiva anemis, - Pupil mengecil bila kena cahaya, - Fungsi penglihatan baik, Palpasi : - Tidak ada penonjolan bola mata, - Tidak ada nyeri tekan, - Tidak ada peningkatan tekanan intraokuler. 2. Hidung Inspeksi : Posisi simetris kiri dan kanan, Tidak ada secret, Tidak ada cairan, Tidak ada polip, Tidak ada peradangan, Fungsi hidung baik,

Palpasi : Tidak ada nyeri tekan pada sinus frontalis, maxillaris, dan etmoidalis,

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

3.

Telinga Inspeksi : Posisi telinga simetris kiri/kanan, Tidak ada pembengkakan, Tidak ada serumen, Tidak ada cairan,

Palpasi : Tidak ada nyeri tekan, Fungsi pendengaran tidak ada kelainan,

G. Sistem saraf 1. Fungsi serebral Tingkat kesadaran composmentis ( E 4 : membuka mata secara spontan, V 5 : orientasi baik, M 6 : mengikuti perintah), orientasi klien baik terhadap orang, waktu dan tempat, daya ingat baik, klien mampu mengingat kejadian masa lalu dan sekarang. Klien dapat memperhatikan pembicaraan orang lain. Klien dapat memperhatikan pembicaraan orang lain. Klien dapat melakukan perhitungan, bahasa dan bicara klien jelas. 2. Fungsi cranial 1) Nervus I (olfaktorius) : klien belium mampu membedakan bau-bauan ( balsem dan minyak kayu putih ) 2) Nervus II (optikus) : pengelihatan klien baik, - Visus : klien mampu melihat perawat pada jarak6 meter.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

- Lapang pandang

: Mampu melihat objek ke arah kiri dan kanan dengan sudut 180.

3) Nervus III, IV, VI (okulamotorius, troklear, abdusen) : (a) Nervus III (oculomotorius) : Klien mampu melirik lateral (b) Nervus IV (trachlear) : Klien mampu melirik kesamping kiri dan kanan. (c) Nervus VI (abdusens) : Klien mampu melirik kekiri dan kekanan tanpa menengok. 4) Nervus V (trigeminus) : klien dapat merasakan sensasi pada wajah. Klien dapat mengunyah dengan baik. 5) Nervus VII (fasial) : klien dapat mengecap dengan baik 6) Nervus VIII (vestibuloklear) : klien dapat mendengarkan semua pembicaraan dengan baik 7) Nervus IX (glosofaringeal) : klien dapat membedakan semua rasa 8) Nervus X (vagus) : kemampuan menelan klien baik 9) Nervus XI (aksesorius) : klien merasa nyeri bila bahunya di gerakkan 10) Nervus XII (hipoglosus) : klien dapat menjulurkan lidahnya 3. Fungsi motorik Tidak nampak adanya atropi dan hipertropi, tangan sinestra klien belum mampu menahan tahanan, kekuatan otot pada skala 3

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

4. Fungsi sensorik Klien dapat membedakan suhu disekitarnya, suhu badan 37 0C 5. Fungsi cerebellum Koordinasi kurang baik, Klien tidak mampu berjalan 6. Refleks Refleks bisep (+), refleks trisep (+), refleks patella (+), Babinski (+) 7. Iritasi meningen Klien susah menggerakkan paha seblah kanan, karena adanya bekas operasi pada abdomen bagian kanan bawah H. Sistem Muskuloskeletal 1. Kepala Bentuk kepala mesochepal, tidak ada peradangan, tidak teraba adanya nyeri tekan, dapat digerakkan ke segalah arah. 2. Vertebra Tidak menunjukkan adanya bentuk seperti scoliosis, lordosis, dan kifosis, klien dapat bergerak dengan baik. 3. Lutut Tidak Nampak adanya peradangan, mudah untuk dibengkokan, tidak terdapat adanya nyeri tekan, reflex patella (+) 4. Kaki Tidak bengkak dan gerakan tidak kaku

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

5. Tangan Gerakan normal, gerakan terkontrol terpasang infuse RL 28 tetes / menit ditangan kiri klien 6. Kekuatan otot 4\ 4 4 4

7. Fungsi sensorik Klien mampu merasakan nyeri dan sentuhan I. Sistem Integument 1. Rambut Rambut berwarna hitam, mudah dicabut, distribusi rambut merata, keadaan rambut nampak bersih 2. Kulit Warna kulit sawo matang, tidak terdapat adanya peradangan dan luka, kulit lembab, tidak terdapat adanya nyeri tekan, kulit klien nampak bersih 3. Kuku Kuku berwarna putih, bersih J. Sistem Endokrin Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid, tidak ada riwayat polydipsi, poliuri dan polypagi. Tidak ada riwayat air seni dikelilingi semut. K. Sistem Perkemihan Tidak adanya kencing batu. Kandung kemih tidak tegang, tidak ada riwayat penyakit hubungan seksual

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

L. Sistem Reproduksi Tidak dikaji M. Sistem Immun Klien tidak alergi terhadap cuaca, debu,bulu binatang maupun zat kimia. Klien pernah di transfuse darah dan tidak ada reaksi abnormal.

VI. Aktivsitas sehari-hari Jenis Kegiatan A. Nutrisi 1. Pola makan a. Menu masinestra b. Porsi makan c. Mandiri atau dibantu d. Frekuensi makan 2. Pola Minum a. Jenis minuman b. Frekuensi B. Eliminasi 1. BAB a. Tempat b. Bau c. Frekuensi WC Aromatik 1-2 X sehari WC Aromatik 1 X sehari Air putih 6-8 gelas / hari Air putih 6-8 gelas / hari Nasi, sayur, ikan dihabiskan Mandiri 3x sehari Bubur, telur Dihabiskan dibantu 3x sehari Sebelum Sakit Selama Sakit

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Jenis Kegiatan d. Warna e. Mandiri / Bantu 2. BAK a. Tempat b. Frekuensi c. Warna d. Bau e. Mandiri / dibantu C. Istirahat / Tidur 1. Tidur siang 2. Tidur malam D. Personal Hygiene 1. Mandi

Sebelum Sakit Kuning Mandiri

Selama Sakit kuning Dibantu

WC 3-5 x/hari Kuning Aromatik Mandiri

WC 3-4 x/hari Kuning Aromatik Dibantu

13.00 14.30 20.00 05.00

13.00 14.00 19.00 05.00

2 x sehari 2 x sehari 2 x seminggu 2x sehari Mandiri

2 x sehari 2 x sehari 2 x seminggu 2x sehari Dibantu

2. Cuci mulut 3. Gunting kuku 4. Sikat gigi 5. Mandiri / dibantu

E. - Rokok - Minuman alkoho - Obat-obatan

Tidak pernah Tidak pernah Antalgin

Tidak pernah Tidak pernah Ketorolac,

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Jenis Kegiatan

Sebelum Sakit

Selama Sakit Ranitidin, Cefotaksime, Asam mefenamat

F. Aktivitas / mobilitas fisik G. Olahraga

Mandiri Jalan jalan subuh

Dibantu Tidak ada

VIII. Tes Diagnostik A. Laboratorium Nama Pemeriksaan Tgl : 09-11-2010. WBC RBC HGB HCT MCH PLT RDW PDW Glukosa Random SCOT 37% 4.0 10.0 3.50 5.50 11.0 70.0 37.0 50.0 27 31 100 300 35.0 56.0 15.0 17.0 6.7X103 15.2X106 14.5 43.3 28.3 173X103 44.9 15.5 91 141 /UL /UL /DL. %. PL /Dl /UL % Nilai Normal Hasil Satuan

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Nama Pemeriksaan SGPT 37% Oreum Creatinin

Nilai Normal

Hasil 82 16,8 0,77

Satuan

B. Radiologi Photo Thorax - Gerakan bronchovascular dalam batas normal, mata (-). - Cor. Sians dan diafrogma baik - Tulang-tulang iga intak Kesan : Fotho thorax normal

IX. Terapi saat ini A. IV 7D, RL B. Ranitidin C. Ketorolac D. Cefotaxime 24 tts / i 1 amp / 8 jam 1 amp / 8 jam 1 mg / 12 jam

E. Asam mefenamat tab 500 mg / 8 jam

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

DATA FOKUS (CP. 1A)

Nama Umur J. Kelamin

: Tn R : 49 Tahun : Laki-laki

Dd. Medik Ruangan Tanggal

: Post Op Hernia Inguinal : Kenari : 09 Agustus 2010

Data Subyektif 1. Klien mengatakan nyeri pada daerah abdomen bagian kanan bawah akibat operasi 2. Klien mengatakan nyeri yang di rasakan hilang timbul. 3. Klien mengatakan merasa

Data Obyektif 1. Klien tampak meringis. 2. Klien tampak lemah. 3. Ekspresi wajah tampak tegang. 4. Tampak luka operasi pada abdomen kanan bawah tertutup kasa verban. 5. Klien tampak terpasang inpus RL 24 tts/i 6. Vital signs : TD : 130/90mmHg N : 84 x/i S P : 360 C : 20 x/i dan terbalut elastic

lemas dengan keadaannya. 4. Klien mengatakan semua

kebutuhannya di bantu oleh keluarga. 5. Klien sering bertanya Tanya mengenai penyakitnya

7. Terpasang kateter 8. Terpasang infuse

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

ANALISA DATA (CP. 1B) : Tn R : 49 Tahun : Laki-laki Data DS : Klien mengatakan nyeri pada daerah abdomen bagian kanan bawah akibat luka operasi Klien mengatakan nyeri yang di rasakan hilang timbul. DO : Klien tampak meringis dengan skala nyeri Transmisi serabut saraf Merangsang nociseptor Pengeluaran zat kimia (bradikinin, serotonin, prostaglandin) Terputusnya kontinuitas jaringan

Nama Umur J. Kelamin No 1.

Dd. Medik Ruangan Tanggal

: Post Op Hernia Inguinal : Kenari : 09 Agustus 2010

Etiologi Adanya luka operasi

Masalah Nyeri

sedang (skala 3 ) TD : 130/90mmHg N : 84 x/i S P : 360 C : 20 x/i

Thalamus

Corteks Serebri

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No

Data

Etiologi

Masalah

Nyeri dipersepsikan

Nyeri

Terjadi abses 2 DS : DO : Tampak kemerahan pada luka operasi dan Abses pecah menghasilkan pus Resiko terjadi penyebaran infeksi

sekitarnya Proteksi jaringan terganggu

Mudah terjadi infeksi kuman

Resiko terjadinya infeksi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No 3 DS :

Data

Etiologi Menimbulkan rasa sakit bila bergerak

Masalah Intoleransi Aktivitas

Klien mengatakan semua kebutuhannya di bantu oleh keluarga

Keterbatasan bergerak

DO : Klien tampak lemah. Klien terpasang infus Klien terpasang kateter Tampak pada luka operasi kanan Intoleransi Aktivitas

abdomen

bawah tertutup kasa dan terbalut verban elastic Klien mengatakan cemas dengan keadaannya. Klien selalu bertanyatanya penyakitnya mengenai

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No 4 DS :

Data

Etiologi Perubahan status kesehatan

Masalah Kecemasan

Klien mengatakan merasa cemas dengan penyakitnya DO :

Stressor wajah tampak Kecemasan

Ekspresi tegang.

Mengobservasi vital sign : TD : 120/80 mmHg S N P : 360 C : 80x/i : 22 x/i

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

DIAGNOSA KEPERAWATAN (CP. 2)

Nama Umur J. Kelamin No 1.

: Tn R : 49 Tahun : Laki-laki

Dd. Medik Ruangan Tanggal

: Post Op Hernia Inguinal : Kenari : 09 Agustus 2010

Diagnosa Keperawatan Tanggal Ditemukan Tanggal Teratasi Nyeri berhubugan dengan 09 Agustus 2010 Belum teratasi terputusnya kontinuitas

jaringan, Post Op Hernia 2. Inguinal Resiko infeksi berhubungan dengan inflamasi kuman 3 Intoleransi Aktivitas 09 Agustus 2010 10 Agustus 2010 09 Agustus 2010 10 Agustus 2010

berhubungan dengan adanya kelemahan fisik /

keterbatasan gerak 4 Kecemasan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang penyakitnya 09 Agustus 2010 10 Agustus 2010

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

INTERVENSI KEPERAWATAN (CP. 3)

Nama Umur J. Kelamin No 1.

: Tn R : 49 Tahun : Laki-laki

Dd. Medik Ruangan Tanggal

: Post Op Hernia Inguinal : Kenari : 09 September 2010 Rasional nyeri 1. Mengetahui sejauh mana skala nyeri yang dirasakan klien guna untuk menentukan intervensi selanjutnya.

Diagnosa Keperawatan Tujuan Intervensi Nyeri berhubugan dengan Klien mengatakan 1. Kaji tingkat terputusnya kontinuitas nyeri berkurang atau teratasi kriteria: tidak dengan klien nyeri (0 10) dengan

jaringan, ditandai dengan : DS :

Klien mengatakan nyeri - Klien pada bagian daerah kanan abdomen mengeluh nyeri

bawah - Skala berkurang

nyeri 2. Observasi vital sign

2. Nyeri yang dirasakan akan mempengaruhi tingkat

akibat luka operasi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No

Diagnosa Keperawatan Tujuan Klien mengatakan nyeri - Ekspresi wajah ceria yang di rasakan hilang - TTV Normal timbul. DO : Klien tampak meringis TD : 130/90 mmHg N : 60-100x/i S : 36-370 C P : 16-24x/i

Intervensi

Rasional perubahan tanda-tanda vital

3. Berikan klien posisi 3. Posisi yang nyaman dapat yang nyaman merelaksasikan sehingga otot-otot nyeri

sensasi

dapat berkurang 4. Ajarkan klien teknik 4. Teknik relaksasi dalam) 5. Berikan HE tentang 5. Analgetik penyebab nyeri dapat (napas relaksasi dapat

mengurangi rasa nyeri

mengurangi rasa nyeri

6. Kolaborasi pemberian 6. Meningkatkan pemahaman analgetik klien tentang nyeri yang ia rasakan

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No

Diagnosa Keperawatan

Tujuan

Intervensi

Rasional

2.

Intoleransi

aktivitas Meningkatkan

1. Kaji kemampuan klien

tingkat 1. Adanya ketidakmampuan aktivitas dalam beraktivitas

berhubungan dengan adanya kemampuan mobilitas kelemahan fisik / klien dengan kriteria: dapat

menandakan adanya gangguan beraktivitas dalam

keterbatasan gerak, ditandai - Klien dengan: DS : Klien mengatakan semua kebutuhannya di bantu oleh keluarga DO : Klien tampak lemah. Tampak pada luka operasi kanan

memenuhi ADLnya secara mandiri 2. Bantu klien

dalam 2. Untuk mengurangi beban klien

memenuhi kebutuhan sehari hari 3. Libatkan dalam

keluarga 3. Dengan pemenuhan keluarga,

melibatkan klien merasa

kebutuhan ADL klien 4. Dekatkan

diperhatikan oleh keluarga dan dalam

alat-alat 4. Membantu memudahkan

abdomen

kebutuhan pasien

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No

Diagnosa Keperawatan bawah tertutup kasa dan terbalut verban elastic Terpasang Infus Terpasang kateter

Tujuan

Intervensi

Rasional memenuhi kebutuhan klien

5. Berikan HE tentang 5. Untuk mengurangi bahaya cara mobilisasi yang baik imobilisasi

Resiko infeksi berhubungan 3 dengan inflamasi kuman Tidak penyebaran terjadi 1. Kaji adanya tanda 1. Untuk mengetahui secara infeksi tanda infeksi. dini adanya tanda tanda infeksi sehingga dapat

ditandai dengan : DS : DO : Tampak kemerahan pada luka dan sekitarnya

dengan kriteria hasil : Tidak ada tandatanda infeksi 2. Lakukan

segera diberikan tindakan yang tepat. prosedur 2. Menghindari penyebaran penyebab infeksi. resiko kuman

penyebaran infeksi

invasif secara aseptik dan antiseptik.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No

Diagnosa Keperawatan

Tujuan

Intervensi 3. Penatalaksanaan pemberian antibiotic

Rasional 3. Untuk menghindari kontaminasi dengan

kuman penyebab infeksi 4. HE kepada klien dan 4. Menghambat keluarga klien tentang tanda-tanda infeksi perkembangan sehingga tidak kuman terjadi

proses infeksi. Kecemasan 4 berhubungan teratasi 1. Kaji tingkat 1. Mengetahui kecemasan memudahkan selanjutnya 2. Jelaskan prosedur setiap 2. Membuat perasaan klien tindakan terbuka dalam tingkat untuk intervensi

dengan kurangnya informasi kecemasan tentang

penyakitnya dengan kriteria : Klien tenang tampak

Kecemasan klien

ditandai dengan : DS : Klien mengatakan cemas dengan keadaannya.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

No

Diagnosa Keperawatan Klien selalu bertanyatanya penyakitnya DO : Klien tampak cemas Ekspresi wajah tampak tegang. mengenai

Tujuan

Intervensi yang akan diberikan

Rasional memberikan informasi yang dalam akan membantu

mengidentifikasi

3. Beri spiritual mendekatkan

dorongan

masalah dapat menerima dan

untuk 3. Klien diri

keadaaannya

kepada Tuhan yang Maha Esa 4. HE klien

mendekatkan diri kepada Tuhan yang Maha Esa

tentang 4. Agar klien mampu mampu mengethaui penyakitnya

penyakitnya

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN (CP. 4)

Nama Umur J. Kelamin

: Tn R : 49 Tahun : Laki-laki Ndx I Jam 08.00

Dd. Medik Ruangan Tanggal

: Post Op Hernia Inguinal : Kenari : 09 agustus 2010

Hari / Tanggal Senin 09 Agustus 2010

Implementasi / Hasil 1. Mengkaji tingkat nyeri klien dengan skala nyeri dengan skala nyeri (0 10) Hasil : nyeri klien berada pada skala nyeri sedang(5)

08.05

2. Mengobservasi vital sign Hasil : TD : 130/90 mmHg S : 360 C N : 92x/i P : 18 x/i

08.08

3. Mengatur posisi klien Hasil : klien berposisi semi fowler

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam Implementasi / Hasil 08.12 4. Mengajarkan kepada klien teknik relaksasi ( napas dalam ) Hasil : klien bisa mengikuti dan melaksanakannya ( menarik napas melalui hidung dan menghembuskannya perlahan-lahan lewat mulut ) 08.15 5. Memberikan HE tentang penyebab nyeri Hasil : Klien bisa mengerti 08.17 6. Kolaborasi pemberian analgetik Hasil : Asam mefenamat 1 tablet

II

08.20 1. Kaji tingkat kemampuan aktivitas klien Hasil : Klien aktifitasnya masih terbatas

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam Implementasi / Hasil 08.24 2. Membantu klien dalam memenuhi kebutuhan sehari hari Hasil : Klien cukup terbantu 09.00 3. Melibatkan keluarga dalam

pemenuhan kebutuhan ADL klien Hasil : Keluarga tampak membantu klien 09.11 4. Dekatkan alat-alat kebutuhan pasien Hasil : Kebutuhan klien terpenuhi 09.16 5. Memberikan HE tentang ambulasi dini Hasil : Klien tampak menggerak-gerakkan ekstremitasnya (tangan dan kaki) III 09.30 1. Mengkaji adanya tanda tanda infeksi Hasil : Tidak tampak tanda-tanda perluasan infeksi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam Implementasi / Hasil 09.45 2. Melakukan prosedur invasif secara aseptik dan antiseptic Hasil : Membersihkan sekitarnya 09.50 3. Penatalaksanaan pemberian antibiotik Hasil : Inj. Ceftriaxone 1 gr/12 jam/i.v. 10.05 4. Melakukan HE kepada klien dan keluarga klien tentang tanda-tanda infeksi Hasil : Tidak terdapat tanda-tanda infeksi luka dan daerah

IV

10.30 1. Mengkaji tingkat kecemasan Hasil : Tingkat kecemasan klien sedang 10.50 2. Menjelaskan setiap prosedur tindakan yang akan diberikan Klien :

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam

Implementasi / Hasil Tampak mengerti 3. Memberikan kesempatan kepada klien dan keluarga klien untuk mengajukan pertanyaan

11.20

Hasil : Klien 11.45 dan keluarganya bertanya

tentang penyakitnya 4. Memberi dorongan spiritual untuk mendekatkan diri kepada tuhan yang maha esa Hasil : Klien mendekatkan diri kepada tuhan

12.10

yang maha esa dengan cara berdoa 5. Memberikan HE tentang penyakit yang dideritanya Hasil : Klien tampak mengerti dan

memahami tentang penyakit yang di deritanya

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx I

Jam Implementasi / Hasil 08.17 1. Mengkaji tingkat nyeri klien dengan skala nyeri (0 10) Hasil : nyeri klien berada pada skala nyeri ringan(3) 08.20 2. Mengobservasi vital sign Hasil : TD : 120/90 mmHg S : 360 C N : 84x/i P : 20 x/i 08.24 3. Mengatur posisi klien Hasil : Klien berposisi semi fowler 09.00 4. Mengajarkan kepada klien teknik relaksasi napas dalam Hasil : klien bisa mengikuti dan melaksanakannya dengan baik secara mandiri 09.11 5. Memberikan HE tentang penyebab

Selasa 10 Agustus 2009

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam nyeri Hasil :

Implementasi / Hasil

Klien bisa mengerti 09.16 6. Kolaborasi pemberian analgetik Hasil : Asam mefenamat 1 tablet

II

09.30

1. Mengkaji tingkat kemampuan aktivitas klien Hasil : Aktifitas klien masih terbatas

09.45

2. Membantu klien dalam memenuhi kebutuhan sehari hari Hasil : Membantu pemenuhan nutrisi

10.02

3. Melibatkan keluarga dalam pemenuhan kebutuhan ADL klien Hasil : Keluarga tampak membantu klien

10.13 4. Dekatkan alat-alat kebutuhan pasien

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam Hasil :

Implementasi / Hasil

Kebutuhan klien terpenuhi 10.20 5. Memberikan HE tentang ambulasi dini Hasil : Klien tampak menggerak-gerakkan ekstremitasnya (tangan dan kaki)

III

10.45

1. Mengkaji adanya tanda tanda infeksi Hasil : Tidak tampak tanda-tanda perluasan infeksi

11.00

2. Melakukan prosedur invasif secara aseptik dan antiseptic Hasil : Membersihkan sekitarnya luka dan daerah

11.15

3. Penatalaksanaan pemberian antibiotik Hasil : Inj. Ceftriaxone 1 gr/12 jam/i.v.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam 11.24

Implementasi / Hasil 4. Melakukan HE kepada klien dan keluarga klien tentang tanda-tanda infeksi Hasil : Tidak terdapat tanda-tanda infeksi

IV

11.35

1. Mengkaji tingkat kecemasan klien Hasil : Tingkat kecemasan klien sedang

11.48

2. Jelaskan prosedur tindakan yang akan diberikan Hasil : Klien mendekatkan diri kepada Tuhan yang Maha Esa

12.05

3. Memberi dorongan spiritual untuk mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa Hasil : Klien mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan cara berdoa

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam 12.45

Implementasi / Hasil 4. Memberi he tentang penyakitnya Hasil : Klien mengerti

proses

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

EVALUASI KEPERAWATAN (CP. 5)

Nama Umur J. Kelamin

: Tn R : 49 Tahun : Laki-laki Ndx I Jam 13.00

Dd. Medik Ruangan Tanggal

: Post op Hernia Inguinal : Kenari : 09 Agustus 2010

Hari / Tanggal Senin 09 Agustus 2009

Hasil S : Klien mengatakan masih nyeri pada daerah abdomen bagian kanan

bawah dengan skala (5) O : Ekspresi wajah masih nampak meringis A : Masalah belum teratasi P : Lanjutkan intervensi 1. Kaji tingkat nyeri klien dengan skala nyeri (0 10) 2. Observasi vital sign 3. Berikan nyaman 4. Ajarkan klien teknik relaksasi (napas dalam) klien posisi yang

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam

Hasil 5. Berikan HE tentang penyebab nyeri 6. Kolaborasi pemberian analgetik

II

13.15

: Klien mengatakan semua kebutuhannya masih dibantu oleh keluarganya

O : Klien masih nampak lemah A : Masalah belum teratasi P : Lnjutkan intervensi 1. Kaji tingkat intoleransi aktivitas klien 2. Bantu klien dalam memenuhi

kebutuhan sehari-hari 3. Libatkan keluarga dalam

memenuhi kebutuhan sehari-hari kien 4. Dekatkan alat-alat kebutuhan klien 5. Berikan HE tentang cara

mobilisasi yang baik

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam

Hasil

III

13.27

S:O : - Tampak kemerahan pada bekas op A : Masalah belum teratasi P : lanjutkan intervensi 1. Kaji adanya tanda tanda infeksi. 2. Lakukan pencucian tangan

sebelum dan sesudah prosedur tindakan. 3. Lakukan prosedur invasif secara aseptik dan antiseptik. 4. Penatalaksanaan antibiotik. pemberian

IV

13.30

S : Klien mengatakan masih cemas dengan keadaannya O : Ekspresi wajah masih nampak tegang A : Masalah belum teratasi P : Lanjutkan intervensi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam

Hasil 1. Kaji tingkat kecemasan klien 2. Observasi vital sings 3. Jelaskan setiap prosedur tindakan yang akan diberikan 4. Beri kesempatan klien untuk

bertanaya

Selasa 10 Agustus 2010

13.30

S : Klien mengatakan masih nyeri O : Klien nampak meringis A : Masalah teratasi P : lanjutkan intervensi 1. Kaji tingkat nyeri 2. Observasi vital signs 3. Berikan posisi yang nyaman 4. Ajarkan tehnik relaksasi 5. Penata laksanaan pemberian obat

13.40

: Klien mengatakan kebutuhannya sudah bisa dilakukan sendiri

O : Klien nampak sudah bisa memenuhi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Hari / Tanggal

Ndx

Jam

Hasil kebutuhannya sendiri A : Masalah teratasi P : Pertahankan intervensi

13.40

S:O : - Tampak luka sudah mengering A : Masalah teratasi P : Pertahankan intervensi

14.00

S : Klien mengatakan sudah tidak cemas lagi dengan keadaannya O : Ekspresi wajah tampak ceria A : Masalah teratasi P : Pertahankan intervensi

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

BAB IV PEMBAHASAN

Berdasarkan tujuan penulisan ini diperoleh gambaran yang jelas mengenai proses keperawatan pada klien Tn R dengan gangguan sistem reproduksi, maka dalam bab ini penulis membahas kesenjangan antara teori yang mendukung dengan kenyataan di praktek.

A. Pengkajian 1. Aktivitas/istirahat. Menurut teori Doengoes, atropi otot, gangguan dalam berjalan, riwayat pekerjaan yang perlu mengangkat benda berat, duduk dalam waktu lama. Pada kasus ditemukan atropi otot dan gangguan dalam berjalan, hal ini dibuktikan dari data klien tidak bisa memenuhi kebutuhannya sendiri. 2. Eliminasi. Menurut teori Doengoes, konstipasi, mengalami kesulitan dalam defekasi, adanya inkontinensia dan retensi urine. Pada kasus juga ditemukan adanya inkontinensia dan retensi urine, hal ini dibuktikan dari data klien tampak dipasangi kateter. 3. Integritas ego. Menurut teori Doengoes, dapat menunjukkan labilitas emosional dari gembira sampai ketakutan, marah atau menarik diri. Pada kasus tidak ditemukan sebab respon tubuh seseorang terhadap stress itu

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

berbeda, hal ini dibuktikan dari data pengkajian klien tampak tenang dan bersabar menerima keadaannya sekarang. 4. Neurosensoris Menurut teori Doengoes, kerusakan gerakan dan sensasi dibawah tingkat anastesi spinal epidural. Pada kasus ditemukan klien dalam keadaan sudah sadar (composmentis), klien sudah tidak dibawah pengaruh anastesi spinal epidural. 5. Nyeri atau ketidaknyamanan. Menurut teori Doengoes, mungkin mengeluh ketidaknyamanan dari berbagai sumber, misalnya: trauma bedah/insisi, nyeri penyerta,

distensi kandung kemih/abdomen, efek-efek anastesi, mulut kering. Pada kasus juga ditemukan klien mengeluh nyeri karena trauma bedah/insisi pada saat bergerak. 6. Keamanan Menurut teori Doengoes, adanya riwayat masalah punggung yang baru saja terjadi

B. Diagnosa keperawatan Berdasarkan teori diagnosa keperawatan yang muncul pada klien dengan gangguan sistem pencernaan. Diagnosa yang lazim muncul pada klien dengan gangguan sistem pencernaan hernia inguinal yaitu :

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

1. Nyeri berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan akibat tindakan operasi. 2. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya kelemahan fisik / keterbatasan gerak 3. Risiko terjadinya infeksi berhubungan dengan insisi bedah / operasi 4. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri post operasi 5. Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kondisi, prognosis dan kebutuhan pengobatan berhubungan dengan kurang informasi. Sedangkan dalam kasus klien Tn. R ditemukan beberapa diagnosa keperawatan yaitu : 1. Nyeri berhubugan dengan terputusnya kontinuitas jaringan 2. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya kelemahan fisik / keterbatasan gerak 3. Resiko terjadinya infeksi berhubungan dengan insisi bedah / operasi 4. Kecemasan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang penyakitnya Berdasarkan Teori ditemukan 5 diagnosa keperawatan, sedangkan pada kasus ditemukan 4 diagnosa keperawatan. Adapun kesenjangannya sebagai berikut: 1. Gangguan pola tidur Menurut teori Doengoes, nyeri yang nyata pada kasus akan mengakibatkan RAS teraktivasi dan klien akan terjaga dan klien akan susah tidur.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Diagnosa ini tidak muncul pada kasus karena klien mengatakan tidak ada gangguan pola tidur. C. Intervensi 1. Nyeri berhubungan dengan terputusnya kontuinitas jaringan a. Pantau dan perhatikan lokasi dan intensitas nyeri pasien (skala 0 10) serta faktor pemberat/penghilangnya. b. Anjurkan pasien untuk melaporkan nyeri segera saat mulai. c. Pantau tanda-tanda vital d. Kaji insisi bedah, perhatikan edema ; perubahan konter luka (pembentukan hematoma) atau inflamasi/mengeringnya tepi luka. e. Dorong Ambulasi diri f. Ajarkan teknik relaksasi dan Distraksi g. Kolaborasi Pemberian Obat Analgetik Pada rencanan tindakan diatas tidak terjadi kesenjangan dimana rencana tindakan yang ada di teori dilakukan pada kasus 2. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya kelemahan fisik / keterbatasan gerak a. Berikan aktivitas yang disesuaikan dengan pasien b. Anjurkan keluarga dalam melakukan meningkatkan kemandirian pasien c. Anjurkan pasien untuk beraktivitas sehari-hari dalam keterbatasan pasien d. Kolaborasi dalam pemberian obat

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Pada rencanan tindakan diatas tidak terjadi kesenjangan dimana rencana tindakan yang ada di teori dilakukan pada kasus 3. Risiko terjadinya infeksi berhubungan dengan insisi bedah/operasi a. Pantau tanda-tanda vital, perhatikan peningkatan suhu. b. Observasi penyatuan luka, karakter drainase, adanya inflamasi c. Observasi terhadap tanda/gejala peritonitas, misal : demam, peningkatan nyeri, distensi abdomen. d. Pertahankan perawatan luka aseptik, pertahankan balutan kering. e. Lakukan perawatan terhadap prosedur infasif seperti infus, kateter, drainase luka dll. f. Berikan obat-obatan sesuai indikasi : Antibiotik, misal : cefazdine (Ancel) Pada rencanan tindakan diatas tidak terjadi kesenjangan dimana rencana tindakan yang ada di teori dilakukan pada kasus 4. Kecemasan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang penyakitnya 5. Kaji tingkat Kecemasan klien 6. Jelaskan setiap prosedur tindakan yang akan diberikan 7. Beri dorongan spiritual untuk mendekatkan diri kepada Tuhan yang Maha Esa 8. HE klien tentang penyakitnya Pada rencanan tindakan diatas tidak terjadi kesenjangan dimana rencana tindakan yang ada di teori dilakukan pada kasus

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

D. Pelaksanaan Dari keempat diagnosa yang ada, semua intervensi yang ada pada tinjauan kasus telah dilaksanakan. Tidak ada hambatan yang dirasakan penulis pada pelaksanaan sebab klien dan keluarga mau bekerjasama dan kooperatif dalam pemberian tindakan keperawatan tetapi untuk kelengkapan alat masih kurang dan waktu yang terbatas, namun hal ini dapat teratasi walaupun hanya menggunakan alat yang terbatas yang tersedia di rumah sakit atau di ruang perawatan tersebut dan dalam pemberian tindakan tetap melaksanakan prinsip teknik antiseptik sesuai dengan teori.

E. Evaluasi Evaluasi merupakan langkah terakhir dalam proses keperawatan yang mana meliputi pencapaian tujuan keperawatan :. 1. Nyeri berhubugan dengan terputusnya kontinuitas jaringan Masalah ini tidak teratasi, hal ini dapat dilihat dari data yang diperoleh dimana klien mengatakan masih nyeri dan ekspresi wajah klien tampak meringis. Hal ini disebabkan oleh : a. Tidak cukup waktu bagi penulis dalam penuntasan masalah nyeri pada kasus ini b. Tidak maksimalnya perawatan yang diberikan karena fungsi kolaborasi tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

Kedua hal tersebut alternatif pemecahan masalah yang bisa diambil adalah : Perlunya efektivitas waktu dari perawat dalam melaksanakan semua impelementasi keperawatan sesuai rencana keperawatan yang telah dibuat 2. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya kelemahan fisik / keterbatasan gerak Teratasi pada tanggal 10 Agustus 2010, hal ini dapat dilihat dari data klien mengatakan sudah bisa bangun dari tidurnya. 3. Risiko terjadinya infeksi berhubungan dengan insisi bedah / operasi Teratasi pada tanggal 10 Agustus 2010, hal ini dapat dilihat dari luka klien sudah mengering 4. Kecemasan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang penyakitnya Teratasi pada tanggal 10 Agustus 2010, hal ini dapat dilihat dari luka klien mengatakan sudah tidak cemas lagi dengan keadaannya

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

BAB V PENUTUP

Setelah menguraikan tinjauan teori dan tinjauan kasus serta perbandingan dari keduanya dalam penerapan asuhan keperawatan pada klien Ny H Dengan Gangguan Sistem Pernapasan Bronchopneumonia di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Mappa Oudang Makassar dari tanggal 02 04 Agustus 2010, maka penulis dapat menarik kesimpulan dan saran saran :

A. Kesimpulan 1. Pada pengkajian data yang ditemukan dalam teori tapi tidak ditemukan dalam kasus yaitu : a. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan terkumpulnya eksudasi dan meningkatkan produksi mucus. b. Hipertermia berhubungan dengan infeksi. c. Resiko defisit volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan, akibat hipertermia. d. Kecemasan orang tua berhubungan dengan kurangnya pengetahuan klien. e. Perubahan pola tidur berhubungan dengan batuk. 2. Diagnosa perawatan yang muncul pada Ny H adalah : a. Bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan secret. b. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan obstruksi jalan napas.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

c. Nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan intake tidak adekuat. d. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang penyakitnya. 3. Pelaksanaan rencana asuhan keperawatan mengacu pada masalah keperawatan penyakit yang muncul dengan berpedoman pada teori dan tetap

memperhatikan kondisi klien, fasilitas yang ada dan kebijakan rumah sakit. 4. Dari evaluasi keperawatan, masih ada beberapa masalah yang belum teratasi

B. Saran 1. Diharapkan pada pihak Rumah Sakit terutama perawat dalam

mengumpulkan data menggunakan berbagai sumber informasi dengan menggunakan teknik seperti: wawancara, observasi, pengkajian fisik dan dokumentasi, agar data yang dikumpulkan akurat dan komprehensif, sehingga proses pengkajian dapat berjalan sesuai dengan tujuan yang diharapkan. 2. Diharapkan kepada perawat agar tetap memperhatikan respon klien yang berbeda-beda terhadap masalah kesehatan melalui pengkajian biopsikososial-spiritual yang komprehensif. 3. Dalam memberikan perencanan, tindakan disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi klien, sehingga implementasi dapat terlaksana dengan baik. 4. Perawatan tidak kalah dengan pengobatan karena bagaimanapun teraturnya pengobatan tanpa perawatan yang sempurna, maka

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

penyembuhan yang diharapkan tidak akan tercapai. Oleh karena itu perlu diberi penjelasan pada orang tua atau keluarga mengenai manfaat dan pentingnya perawatan, untuk mencapai kualitas hasil keperawatan secara optimal.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal

DAFTAR PUSTAKA

Doenges, Marilynn E, dkk, 2000, Penerapan Proses Keperawatan dan Diagnosa Keperawatan. Jakarta. EGC. Doenges M. (2000), Rencana Asuhan Keperawatan, Edisi 3, EGC, Jakart Luca Lazzarini, Jon Mader, dan Jason Calhoun. 2004. Journal Hernia inguinal. Masnjoer Arif. (2005). Kapita Selekta Kedokteran (Edisi 3). Jakarta, Penerbit Media Aescualpius. EGC. Sjamsuhidajat R. (1997), Buku Ajar Ilmu Bedah, Edisi Revisi, EGC, Jakarta Suddarth & Brunner. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. (Edisi 8). Vol. EGC. Jakarta. Syaifuddin. 2006. Anatomi Fisiologi Untuk Mahasiswa Keperawatan. (Edisi 3). EGC. Jakarta. http://www.medicastore.com. Diakses tanggal 11 Agustus 2010. http://www. medlinux.blogspot.com, Diakses 11 Agustus 2010 http://www.depkes.or.id. Diakses 11 Agustus 2010 http://www.ejbjs.org diakses 5 Agustus 2010.

Anugrah Putra Dewa Blogs Hernia Inguinal