Anda di halaman 1dari 5

MENDETEKSI MANAJEMEN LABA

Patricia M. Dechow Richard G. Sloan University of Pennsylvania Amy P Sweeney Harvard University

I. PENDAHULUAN Deteksi manajemen laba adalah suatu cara untuk memprediksi kualitas suatu laba berkaitan dengan kemampuannya menghasilkan aliran kas di masa mendatang. Kualitas laba didefinisikan sebagai tingkat hubungan antara laba akuntansi perusahaan dengan laba ekonomi. Hal ini berkaitan dengan tujuan utama pelaporan laba yaitu untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam menghasilkan aliran kas di masa mendatang. Schipper (1989) mendefinisikan manajemen laba sebagai intervensi tujuan dalam proses pelaporan keuangan eksternal, dengan maksud untuk memperoleh beberapa keuntungan pribadi (sebagai lawan, mengatakan, hanya memfasilitasi operasi netral proses).

II. MENGUKUR AKRUAL DISKRESIONER Model Healy Model Healy menguji manajemen laba dengan membandingkan rata-rata total akrual dengan variabel T dalam periode estimasi. Penelitian Healy berbeda dari kebanyakan penelitian manajemen laba yang lain karena Healy memprediksi bahwa manajemen laba secara sistematik terjadi dalam setiap periode.

The DeAngelo Model Model DeAngelo menguji manajemen laba dengan menghitung perbedaan dalam total akrual dan mengasumsikan bahwa perbedaan tersebut diharapkan memiliki nilai 0 dan hipotesis nol menyatakan bahwa tidak terdapat manajemen laba. Model ini menggunakan periode akhir total akrual sebagai pengukuran dari akrual non-diskresioner.

The Jones Model Model Jones memberikan suatu pengembangan model yang mengasumsikan bahwa akrual non-diskresioner adalah konstan. Jones mencoba untuk mengendalikan dampak atas perubahan dalam sirkulasi ekonomi perusahaan pada akrual non- diskresioner. Hasil penelitian Jones mengindikasikan bahwa model tersebut berhasil menjelaskan variasi total akrual dalam satu kuartal. The Modified Jones Model Model Modified Jones dilakukan dengan cara memodifikasi model Jones yang didisain untuk mengeliminasi dugaan kecenderungan dari model Jones untuk mengukur akrual diskresioner dengan error ketika diskresi digunakan melebihi pendapatan. Model Modified

Jones secara mutlak mengasumsikan bahwa semua perubahan dalam penjualan kredit dalam periode peristiwa dihasilkan dari manajemen laba. Ini didasarkan pada alasan bahwa lebih mudah untuk memanipulasi laba dengan menggunakan diskresi melalui pengakuan pendapatan pada penjualan kredit daripada memanipulasi laba dengan menggunakan diskresi melalui pengakuan pendapatan pada penjualan tunai. Model Industri Model Industri serupa dengan model Jones yang mengasumsikan bahwa akrual nondiskresioner adalah konstan sepanjang waktu. Kemampuan model Industri untuk mengurangi error dalam akrual diskresioner bergantung pada dua faktor. Pertama, model Industri hanya menghilangkan variasi dalam akrual non-diskresioner antar perusahaan dalam industri yang sama. Kedua, model Industri menghilangkan variasi dalam akrual diskresioner antar perusahaan dalam industri yang sama.

III. DESAIN EKSPERIMENTAL Sampel terdiri dari perusahaan-perusahaan yang telah ditargetkan oleh Securities and Exchange Commission (SEC) karena diduga melebih-lebihkan pendapatan tahunan. Analisis empiris dilakukan dengan pengujian untuk manajemen laba menggunakan empat sampel (I) yang sampel berbeda yang dari perusahaan-tahun secara acak dari sebagai 1000 event-tahun: perusahaan;

dipilih

(II) sampel dari 1000 perusahaan tahun yang dipilih secara acak dari perusahaan kinerja keuangan yang ekstrem; (III) sampel dari 1000 perusahaan yang dipilih secara acak-tahun di mana jumlah yang tetap dan dikenal manipulasi akrual telah artifisial diperkenalkan, dan

(IV) sampel dari 32 perusahaan yang tunduk pada tindakan penegakan hukum SEC karena diduga melebih-lebihkan pendapatan tahunan di 56 perusahaan-tahun.

IV. HASIL EMPIRIS Analisis empiris menghasilkan wawasan utama berikut. Pertama, semua model muncul juga ditentukan ketika diterapkan pada sampel acak dari perusahaan-tahun. Kedua, model semua menghasilkan tes daya rendah untuk manajemen laba besaran ekonomis masuk akal (misalnya, satu dari lima persen dari total aset). Ketiga, semua model menolak hipotesis nol tidak ada penghasilan. Umumnya poin awal dalam pengukuran discretionary accruals adalah total accruals, dimana total accruals tersebut terdiri dari komponen non discretionary (NDA) dan

discretionary (DA). Selanjutnya model model yang dipakai oleh Jones digunakan untuk menciptakan komponen non discretionary. Model pengukuran atas accruals pada

penelitian ini dijelaskan sebagai berikut: a) Total Accruals

Total accruals pada penelitian ini didefinisikan sebagai selisih antara net income dengan operating cash flow. TAt/Ait-1 = (Nit - OCFt)/Ait-1 Dimana: TAt NIt : total accruals pada periode t : laba bersih operasi (net operating income) pada periode t

OCFt : aliran kas dari aktivitas operasi (operating cash flow) Ait-1 : total aset untuk sampel perusahaan i pada akhir tahun t-1 b) Non Discretionary Accruals

Model Jones mengasumsikan bahwa komponen non discretionary accruals adalah konstan. Model tersebut mengontrol efek perubahan perputaran ekonomi perusahaan terhadap non discretionary accruals. Model NDA tersebut adalah sebagai berikut: NDAt = 1 (1/Ait-1) + 2 (REVit /Ait-1) + 3 (PPEit/Ait-1) Dimana: NDAt : non discretionary accruals pada tahun t Ait-1 : total aset untuk sampel perusahaan i pada akhir tahun t-1 REVit : perubahan pendapatan perusahaan i dari tahun t-1 ke tahun t

PPEit : aktiva tetap (gross property plant and equipment) perusahaan i pada tahun t 1, 2, 3 : parameter spesifik perusahaan Estimasi dari parameter spesifik perusahaan, 1, 2, 3 diperoleh melalui model

analisis regresi OLS (Ordinary Least Squares) berikut ini: TAit/Ait-1 = 1 (1/Ait-1) + 2 (REVit /Ait-1) + 3 (PPEit/Ait-1) + it Dimana: TAt : total accruals pada periode t (3)

Ait-1 : total aset untuk sampel perusahaan i pada akhir tahun t-1

it

: sampel error perusahaan i pada tahun t Variabel aktiva tetap dan perubahan pendapatan digunakan untuk mengontrol

perubahan non discretionary accrual yang terjadi karena perubahan kondisi ekonomi. Total accruals memasukkan perubahan working capital yang ditunjukkan pada tingkat perubahan revenue. Variabel aktiva tetap (PPE) menunjuk pada biaya depresiasi yang non discretionary. Model ini memasukkan besarnya PPE, bukan perubahan rekening tersebut, karena total biaya depresiasi termasuk dalam pengukuran total accruals. Semua variabel dideflasi dengan total aktiva tahun sebelumnya c) Discretionary Accruals Karena total accruals terdiri dari discretionary accruals dan non discretionary accruals, maka discretionary accrual dapat diru- muskan sebagai berikut: DAit = TAit/Ait-1 - NDAit Dimana: DAit TAit : discretionary accruals perusahaan i pada tahun t : total accrual perusahaan i pada akhir tahun t

NDAit : non discretionary accrual perusahaan i pada akhir tahun t Statistik deskriptif untuk semua model menunjukkan bahwa tidak ada bukti sistematis manajemen laba dalam acara-tahun yang dipilih secara acak relatif terhadap tahun pada periode estimasi. Standar error cenderung tertinggi untuk model DeAngelo dan terendah untuk Jones dan Jones Modifikasi model, menunjukkan bahwa model terakhir ini lebih efektif dalam pemodelan proses time-series menghasilkan akrual nondiscretionary dan menderita kurang dari misspecifications disebabkan oleh faktor-faktor penentu dihilangkan dari nondiscretionary akrual. Penelitian Dechow memberikan bukti terhadap pentingnya komponen-komponen akrual. Secara khusus, akrual modal kerja (working capital accrual) yang juga disebut sebagai kinerja jangka pendek (short- term performance) didemonstrasikan lebih penting dalam mengurangi masalah timing dan matching dalam aliran kas daripada akrual operasi jangka panjang (long- term operating accruals). Hasil penelitian yang dilakukan Dechow menyatakan bahwa peran dari akuntansi akrual ini memberikan bukti bahwa kinerja jangka pendek lebih dekat atau lebih dapat merefleksikan aliran kas yang diharapkan daripada aliran kas yang direalisasi, sehingga ini konsisten bahwa melalui pengukuran dengan interval yang pendek, laba mempunyai hubungan yang lebih kuat dengan return saham daripada aliran kas yang direalisasi.

V. KESIMPULAN DAN IMPLIKASI Makalah ini mengevaluasi alternatif model berbasis akrual untuk mendeteksi manajemen laba. Evaluasi membandingkan spesifikasi dan kekuatan uji statistik yang umum digunakan di seluruh ukuran akrual diskresioner yang dihasilkan oleh model dan memberikan wawasan utama berikut. Pertama, semua model muncul dengan baik ditentukan bila diterapkan pada sampel acak dari perusahaan-tahun. Kedua, model semua menghasilkan tes daya rendah untuk manajemen laba besaran ekonomis masuk akal (misalnya, satu dari lima persen dari total aset). Ketiga, semua model menolak hipotesis nol tidak ada manajemen laba pada tingkat melebihi yang ditentukan uji-tingkat ketika diterapkan pada sampel perusahaan dengan kinerja keuangan yang ekstrem. Hasil ini menyoroti pentingnya mengontrol kinerja keuangan ketika menyelidiki rangsangan manajemen laba yang berkorelasi dengan kinerja keuangan. Akhirnya, versi modifikasi dari model yang dikembangkan oleh Jones (1991) menunjukkan kekuatan yang paling dalam mendeteksi manajemen laba.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa semua model dianggap muncul untuk menghasilkan tes cukup baik ditentukan untuk sampel acak dari event-tahun. Namun, kekuatan dari tes rendah untuk manajemen laba besaran ekonomi masuk akal. Ketika model yang diterapkan pada sampel perusahaan-tahun kinerja keuangan mengalami ekstrim, semua model mengarah pada tes misspecified. Dalam hal ini, hasil kami menyoroti kondisi di mana tes misspecified diperkirakan akan muncul. Namun, kami cepat-cepat menambahkan bahwa membangun sejauh mana hasil dari studi yang ada misspecified memerlukan pemeriksaan ulang rinci studi yang (misalnya, Hoithausen et al. 'S 1995 ulang dari Healy 1985). Akhirnya, kita menemukan bahwa versi modifikasi dari model yang dikembangkan oleh Jones (1991) menyediakan tes yang paling kuat dari manajemen laba. Temuan dalam penelitian ini memberikan tiga implikasi utama untuk penelitian tentang manajemen laba. Pertama, terlepas dari model yang digunakan untuk mendeteksi manajemen laba, kekuatan tes relatif rendah untuk manajemen laba besaran ekonomi masuk akal. Kasus halus manajemen laba dalam urutan, katakanlah, satu persen dari total aset membutuhkan sampel ukuran beberapa ratus perusahaan untuk memberikan kesempatan yang wajar deteksi. Analisis kami telah difokuskan terutama pada mendokumentasikan sifat dari model yang ada. Penelitian lebih lanjut untuk mengembangkan model-model yang menghasilkan lebih ditentukan dan tes lebih kuat akan lebih meningkatkan kemampuan kita untuk mendeteksi manajemen laba.