Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR II

KAWAT PIJAR LAMPU LISTRIK

Disusun oleh : Nama / NIM Prodi No Urut Praktikum Nama Partner I Nama Partner II Nama Partner III : Alutsyah Luthfian (11/312776/PA/13577) : Geofisika : 23B : Ekrar Winata (11/311642/PA/13550) : Indriani Savitri (11/312781/PA/13579) : Daniek Kurniawati (11/312832/PA/13591)

Hari Tanggal Praktikum : Kamis, 10 Mei 2012 Asisten : Muflihatun

LABORATORIUM FISIKA DASAR FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2012

L.3 KAWAT PIJAR LAMPU LISTRIK I. LATAR BELAKANG A. Latar Belakang Semua bahan yang temperaturnya berada di atas 0 K pasti mampu menyerap dan memancarkan radiasi. Hubungan antara daya radiasi benda (P) dan temperatur benda (T) tersebut ditemukan oleh Josef Stefan secara empiris pada tahun 1879, dan kemudian dirumuskan secara matematis oleh Ludwig Boltzmann sehingga muncullah persamaan berikut.

Persamaan di atas dikenal sebagai hukum Stefan-Boltzmann. Pada formula di atas, e merupakan emisivitas bahan, dan A merupakan luasan bahan. Lambang sendiri didefinisikan sebagai konstanta Stefan-Boltzmann yaitu sebesar 5,6703 10-8 W(m-2T-4). Di dalam setiap lampu pijar, terdapat filamen wolfram. Filamen wolfram dalam lampu tersebut memiliki nilai hambatan tertentu (R), sehingga ketika filamen tersebut dialiri arus listrik sebesar I maka energi panas akan terkumpul padanya. Representasi dari energi panas tersebut adalah radiasi cahaya tampak sebesar P yang dipancarkan filamen wolfram. Jika besar radiasi P ini mendekati atau sesuai dengan hukum Stefan-Boltzmann, maka filamen wolfram pada lampu pijar dapat menjadi salah satu contoh penerapan hukum yang baik dan mudah didapat. B. Tujuan Menyelidiki karakteristik filamen wolfram pada lampu pijar.

II.

DASAR TEORI

Hukum

Stefan-Boltzmann

merupakan

sebuah

hukum

yang

mampu

menyatakan hubungan antara daya radiasi yang dipancarkan benda dengan emisivitas tertentu dan temperatur benda tersebut. Jika dinyatakan ke dalam bahasa matematika, hukum Stefan-Boltzmann adalah sebagai berikut.

Filamen wolfram pada lampu pijar merupakan salah satu benda yang memancarkan radiasi jika dipanaskan. Berdasarkan hal tersebut, Edmonds

melakukan percobaan menyelidiki hukum Stefan-Boltzmann dengan menggunakan lampu pijar dengan watt rendah dan jembatan wheatstone. Dari percobaan tersebut, Edmonds mendapatkan bahwa penyerapan energi radiasi filamen oleh arus konveksi dalam bola lampu bisa diabaikan. Wray pada tahun 1975 melakukan percobaan sebagaimana Edmonds, namun dengan skema rangkaian yang lebih simpel dan ia juga menguji hukum Stefan-Boltzmann pada lampu-lampu dengan watt yang lebih tinggi (60 W, 240 V). Skema rangkaian pada percobaan Wray memakai autotransformator, amperemeter, dan voltmeter. Dari pembacaan arus dan tegangan, Wray mampu mengetahui energi disipasi dan menyusun grafik R-T yang linear. Wray juga menyatakan bahwa kehilangan energi radiasi akibat proses konveksi di dalam bola lampu tidak dapat diabaikan dalam kondisi percobaan apapun. Menurut buku Handbook of Chemistry and Physics, emisivitas dari kawat wolfram sangat bergantung pada temperaturnya. Maka dari itu, perumusan dari hukum Stefan-Boltzmann perlu disesuaikan untuk percobaan kawat pijar lampu listrik ini. Walaupun hasil percobaan Wray mengungkapkan bahwa radiasi yang dipancarkan bola lampu sesuai dengan hukum Stefan-Boltzmann, namun Wray sendiri mengakui asumsinya tentang emisivitas kawat wolfram yang dipakainya salah. Percobaan yang dilaksanakan Prasad dan Mascarenhas (1976) memenuhi hipotesis bahwa P pada kawat wolfram lampu pijar proporsional dengan T5 dikarenakan karakteristik emisivitias kawat wolfram yang unik. Hubungan antara hambatan (R) dan suhu (T) filamen wolfram, sebagaimana tertera dalam buku Electron and Nuclear Physics, adalah sebagai berikut. ( )

Dengan R273 adalah hambatan kawat wolfram pada suhu 0oC. Hal ini sejalan dengan percobaan yang dilakukan oleh Prasad dan Mascarenhas dan data-data yang disediakan oleh Dow (1952) yang menyatakan bahwa RT1,2.

III.

METODE EKSPERIMEN A. Metode yang Digunakan Metode percobaan yang kami gunakan adalah seperti metode percobaan yang telah dilaksanakan oleh Wray, yakni mengetahui karakteristik filamen wolfram pada lampu pijar dengan menggunakan rangkaian voltmeter, Lampu, dan

amperemeter (dalam percobaan kami miliamperemeter). Autotransformator pada percobaan Wray kami ganti dengan Variac. Pada percobaan kami, data yang dijadikan variabel bebas adalah tegangan dan data yang menjadi variabel terikat adalah arus listrik. Kemudian data-data tersebut kami logaritmakan dengan basis e, sehingga bisa di plot secara linear pada grafik dan ralatnya dapat diketahui dengan regresi linear. Dari hasil plot pada grafik dan regresi linear dapat diketahui apakah hasil percobaan kami mendekati hukum Stefan-Boltzmann ataukah mengikuti asumsi dari Prasad dan Mascarenhas. B. Alat dan Bahan 1. Sumber listrik PLN 2. Variac 3. Miliamperemeter 4. Voltmeter 5. Lampu pijar DOP 60 W dan 40 W 6. Fitting lampu 7. Kabel C. Skema Percobaan

Variac

Gambar 1 Skema percobaan untuk rangkaian 1.

Variac

Gambar 2 Skema percobaan untuk rangkaian 2. D. Tata Laksana Percobaan 1. Variac, miliamperemeter, voltmeter, bola lampu 40 W dan 60 W disiapkan. 2. Variac dihubungkan ke listrik PLN dan saklar digeser ke posisi ON. 3. Variac ditunggu sebentar agar siap digunakan, dan pengatur voltase diposisikan pada 0 V. 4. Variac, miliamperemeter, voltmeter, dan fitting lampu disusun dan dihubunghubungkan sesuai gambar 1. 5. Bola lampu pijar DOP 60 W dipasangkan ke fitting. 6. Variac diputar hingga Voltmeter menunjuk ke angka 10 V. 7. Data tegangan dari voltmeter dan data arus dari miliamperemeter dicatat. 8. Langkah 6 dan 7 diulangi hingga terkumpul 10 data. Untuk setiap pemutaran variac, tegangan rangkaian naik 10 V dari sebelumnya. 9. Pengatur tegangan pada variac diatur kembali ke 0 V. 10. Bola lampu pada fitting diganti DOP 40 W. 11. Langkah 6, 7, 8 diulangi kembali. 12. Pengatur tegangan variac diatur kembali ke 0 V lalu dimatikan. 13. Kabel yang terhubung pada miliamperemeter dipindah sehingga cocok dengan rangkaian pada gambar 2. 14. Bola lampu pada fitting diganti DOP 60 W. 15. Variac dinyalakan kembali dan ditunggu sebentar.

16. Langkah 6, 7 ,8 diulangi lagi. 17. Pengatur tegangan pada variac diatur kembali ke 0 V. 18. Bola lampu pada fitting diganti DOP 60 W. 19. Langkah 6, 7, 8 diulangi kembali. 20. Pengatur tegangan variac diatur kembali ke 0 V lalu dimatikan. 21. Kabel-kabel dan peralatan eksperimen dirapikan.

E. Analisa Data Pada percobaan kawat pijar lampu listrik kali ini, kita akan mencari kesesuaian antara daya radiasi yang dipancarkan filamen wolfram lampu listrik dengan hukum Stefan-Boltzmann. Diketahui bahwa perumusan matematis hukum Stefan-Boltzmann adalah , dan percobaan kali ini mencoba mengetahui

apakah filamen wolfram pada lampu pijar benar-benar mengikuti persamaan tersebut. Mengasumsikan , dan N adalah variabel yang ingin

kita bandingkan dengan 4 pada persamaan Stefan-Boltzmann, maka persamaan Stefan-Boltzmann kita rombak menjadi persamaan 1.

(1)

Hubungan antara hambatan (R) dan suhu (T) filamen wolfram yang tertera dalam buku Electron and Nuclear Physics adalah ( ) . Karena

maka perumusan R di atas dapat dibentuk menjadi persamaan 2.

(2)

Jika kita ingin mengetahui bagaimana besar T terhadap hambatan R, maka persamaan 2 dapat kita rombak kembali.

(3)
Menggunakan persamaan lebih jauh. , maka persamaan 1 dapat kita turunkan

(4)

(5)

Karena

dan

konstan, maka besaran berikut,

dapat dianggap konstan. Dengan ini, persamaan 5 menjadi seperti berikut.

(6) (7)

Karena

, maka persamaan 7 menjadi seperti berikut.

( (

) )

(8) (9)
)

( )
( )

(10)

Persamaan 10 dikenakan operasi logaritma natural sehingga dihasilkan persamaan yang linear.

(11)

Persamaan no. 12 didapat dengan cara membagi persamaan 11 dengan ( ).

( (

) ) ( ) (12)

Persamaan 12 memiliki bentuk yang sama seperti persamaan y = mx + b ( dengan , ) ( , , dan

. ( ) (

Dengan gradien grafik

, maka didapat N

sebagaimana di bawah.

Pencarian m dilakukan dengan persamaan berikut.

(13)

(14)

Pada persamaan di atas, juga persamaan-persamaan di bawahnya, , dan N = jumlah pengukuran = 10. Pencarian ralat N dan m menggunakan metode regresi linear. Hal pertama yang dilakukan dalam analisis regresi linear adalah mencari nilai deviasi standar Sy. [( ) ]

(15)

Penentuan m: Penentuan N:

(16)

(17)

IV.

DATA DAN PERHITUNGAN A. Data TABEL 1. DATA TEGANGAN DAN ARUS PADA RANGKAIAN 1 DENGAN DAYA LAMPU 60 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Arus (mA) 70 90 100 115 125 135 145 155 170 180

TABEL 2. DATA TEGANGAN DAN ARUS PADA RANGKAIAN 1 DENGAN DAYA LAMPU 40 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Arus (mA) 45 55 65 70 80 90 95 105 110 120

TABEL 3. DATA TEGANGAN DAN ARUS PADA RANGKAIAN 2 DENGAN DAYA LAMPU 60 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Arus (mA) 70 85 100 115 125 135 140 155 165 170

TABEL 4. DATA TEGANGAN DAN ARUS PADA RANGKAIAN 2 DENGAN DAYA LAMPU 40 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Arus (mA) 50 60 65 70 80 90 95 100 110 120

B. Grafik

C. Perhitungan 1. Data dari Rangkaian I dengan Lampu 60 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Jumlah Arus (A) 0,070 0,090 0,100 0,115 0,125 0,135 0,145 0,155 0,170 0,180 Ln(tegangan) (x) 2,303 2,996 3,401 3,689 3,912 4,094 4,248 4,382 4,500 4,605 38,13 Ln(arus) (y) -2,659 -2,408 -2,303 -2,163 -2,079 -2,002 -1,931 -1,864 -1,772 -1,715 -20,896 xy -6,123 -7,214 -7,832 -7,978 -8,135 -8,199 -8,204 -8,170 -7,973 -7,897 -77,725 x2 5,302 8,974 11,568 13,608 15,304 16,764 18,050 19,202 20,248 21,208 150,228 y2 7,072 5,798 5,302 4,678 4,324 4,010 3,729 3,476 3,140 2,941 44,47

Dari data-data di atas, dapat dihitung gradien grafik m seperti berikut.

Besar N adalah sebagai berikut. Deviasi standar Sy adalah sebagai berikut.


[(

Penentuan ralat gradien .

Penentuan ralat .

2. Data dari Rangkaian I dengan Lampu 40 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Jumlah Arus (A) 0,045 0,055 0,065 0,070 0,080 0,090 0,095 0,105 0,110 0,120 Ln(tegangan) (x) 2,303 2,996 3,401 3,689 3,912 4,094 4,248 4,382 4,500 4,605 38,13 Ln(arus) (y) -3,101 -2,900 -2,733 -2,659 -2,526 -2,408 -2,354 -2,254 -2,207 -2,120 -25,262 xy -7,141 -8,689 -9,297 -9,810 -9,881 -9,859 -10,000 -9,876 -9,932 -9,764 -94,249 x2 5,302 8,974 11,568 13,608 15,304 16,764 18,050 19,202 20,248 21,208 150,228 y2 9,617 8,412 7,471 7,072 6,379 5,798 5,541 5,080 4,872 4,496 64,738

Dari data-data pada tabel di atas, dapat dihitung gradien grafik m seperti berikut.

Besar N adalah sebagai berikut. Deviasi standar Sy adalah sebagai berikut.


[(

Penentuan ralat gradien .

Penentuan ralat .

3. Data dari Rangkaian II dengan Lampu 60 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Jumlah Arus (A) 0,070 0,085 0,100 0,115 0,125 0,135 0,140 0,155 0,165 0,170 Ln(tegangan) (x) 2,303 2,996 3,401 3,689 3,912 4,094 4,248 4,382 4,500 4,605 38,13 Ln(arus) (y) -2,659 -2,465 -2,303 -2,163 -2,079 -2,002 -1,966 -1,864 -1,802 -1,772 -21,075 xy -6,123 -7,385 -7,832 -7,978 -8,135 -8,199 -8,353 -8,170 -8,108 -8,160 -78,443 x2 5,302 8,974 11,568 13,608 15,304 16,764 18,050 19,202 20,248 21,208 150,228 y2 7,072 6,077 5,302 4,678 4,324 4,010 3,866 3,476 3,247 3,140 45,192

Dari data-data di tabel ke-3 di atas, dapat dihitung gradien grafik m seperti berikut.

Besar N adalah sebagai berikut. Deviasi standar Sy adalah sebagai berikut.


[(

Penentuan ralat gradien .

Penentuan ralat .

4. Data dari Rangkaian II dengan Lampu 40 W Tegangan (Volt) 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Jumlah Arus (mA) 0,050 0,060 0,065 0,070 0,080 0,090 0,095 0,100 0,110 0,120 Ln(tegangan) (x) 2,303 2,996 3,401 3,689 3,912 4,094 4,248 4,382 4,500 4,605 38,13 Ln(arus) (y) -2,996 -2,813 -2,733 -2,659 -2,526 -2,408 -2,354 -2,303 -2,207 -2,120 -25,119 xy -6,898 -8,428 -9,297 -9,810 -9,881 -9,859 -10,000 -10,090 -9,932 -9,764 -93,959 x2 5,302 8,974 11,568 13,608 15,304 16,764 18,050 19,202 20,248 21,208 150,228 y2 8,974 7,915 7,471 7,072 6,379 5,798 5,541 5,302 4,872 4,496 63,82

Dari data pada tabel ke-4 dapat dihitung gradien grafik m seperti berikut.

Besar N adalah sebagai berikut. Deviasi standar Sy adalah sebagai berikut.


[(

Penentuan ralat gradien .

Penentuan ralat .

V.

PEMBAHASAN Percobaan kawat pijar lampu listrik kali ini merupakan percobaan yang sederhana dan menarik. Dilihat dari tujuannya, percobaan ini merupakan suatu pendekatan yang cukup baik untuk mengetahui sifat-sifat kawat yang sedang berpijar, terutama karakteristik energi radiasi kawat wolfram dalam hubungannya dengan arus dan tegangan rangkaian yang menyuplai energinya. Kelemahan dari percobaan ini adalah hasil yang kurang akurat disebabkan hambatan yang besar pada fitting dan elektroda lampu serta arus konveksi udara dalam bola lampu pijar. Arus konveksi ini mendinginkan kawat yang memanas, dan akibatnya secara langsung adalah perubahan nilai energi radiasi dan hambatan kawat wolfram. Selain itu, kita tidak bisa menjamin kemurnian kawat wolfram dalam bola lampu pijar komersial. Agar kita mampu

mengetahui karakteristik kawat wolfram lampu pijar secara lebih baik, perlu digunakan sebuah bola vakum yang berisi filamen wolfram dari bola lampu pijar tersebut, dengan elektroda didesain agar memiliki hambatan sekecil mungkin. Dari percobaan kawat pijar lampu listrik, kami mendapatkan 40 data yang berasal dari dua jenis rangkaian dan setiap rangkaian diujikan 2 macam jenis lampu dengan spesifikasi watt yang berbeda. Dari percobaan yang telah kami lakukan, diketahui bahwa nilai N pada lampu DOP 60 W adalah 2,829 0,114 pada rangkaian 1 dan 2,781 0,091 pada rangkaian 2, sedangkan pada lampu DOP 40 W nilai N adalah 3,011 0,172 pada rangkaian 1 dan 2,651 0,187 pada rangkaian 2. Nilai deviasi standar untuk lampu DOP 60 W adalah 0,037 untuk rangkaian 1 dan 0,030 untuk rangkaian 2. Nilai deviasi standar untuk lampu DOP 40 W adalah 0,051 untuk rangkaian 1 dan 0,066 untuk rangkaian 2. Kemiringan grafik untuk lampu DOP 60 W adalah 0,404 0,017 untuk rangkaian 1 dan 0,397 0,014 untuk rangkaian 2, sedangkan untuk lampu DOP 40 W adalah 0,430 0,023 untuk rangkaian 1 dan 0,377 0,030 untuk rangkaian 2. Data-data yang kami dapat berbeda cukup jauh dengan data-data pada referensi. Nilai N yang didapat kurang dari 4 (hukum Stefan-Boltzmann) dan 5 (percobaan Prasad dan Mascarenhas). Hal ini bisa jadi diakibatkan hambatan pada fitting mengurangi energi yang masuk ke kawat filamen lampu pijar, kawat wolfram yang kurang murni, arus konveksi pada lampu pijar, atau kesalahan pembacaan. Namun dari hasil analisa dengan regresi linear, didapatkan bahwa ralat akibat salah pembacaan berkontribusi cukup kecil dalam penyimpangan data hasil eksperimen. Hal tersebut dapat dilihat dari nilai deviasi standar yang kecil. Nilai deviasi standar kemungkinan lebih banyak disumbang oleh pergerakan arus-arus konveksi pada bola lampu, yang pengaruhnya sangat terlihat ketika temperatur filamen cukup rendah. Hal ini dapat terdeteksi pada nilai deviasi standar bola lampu 40 W yang lebih tinggi daripada nilai deviasi standar bola lampu 60 W. Menyimpangnya data percobaan dari teori kemungkinan besar disumbang oleh ralat sistematik, misalnya hambatan pada fitting dan ketidakmurnian pada kawat filamen wolfram.

VI.

KESIMPULAN 1. Dari hasil percobaan kami, didapatkan nilai N pada lampu pijar 60 W sebesar 2,829 0,114 pada rangkaian 1 dan 2,781 0,091 pada rangkaian 2, serta

nilai N pada lampu pijar 40 W sebesar 3,011 0,172 pada rangkaian 1 dan 2,651 0,187 pada rangkaian 2. 2. Nilai N yang kurang dari 4 maupun 5 menunjukkan bahwa penentuan karakteristik wolfram pada lampu pijar, dengan menggunakan lampu pijar komersial, merupakan metode percobaan yang perlu diperbaiki. 3. Pada percobaan kawat pijar lampu listrik kali ini, ralat rambang tidak terlalu berperan dalam melencengkan data hasil eksperimen. 4. Ralat sistematik lebih berperan dalam penyimpangan data eksperimen kawat pijar lampu listrik.

VII.

DAFTAR PUSTAKA Karyono, dkk. Buku Panduan Praktikum Fisika Dasar. ed. ke-5 Vol. 2. Yogyakarta: Laboratorium Fisika Dasar FMIPA UGM, 2011. Prasad, B.S.N, and Rita Mascarenhas. "A Laboratory Experiment on the Application of Stefan's Law to Tungsten Filament Electric Lamps." American Journal of Physics 46.4 (1978): 420-23. Tipler, Paul Allen, and Gene Mosca. Physics for Scientists and Engineers. New York: W.H. Freeman, 2008.

VIII.

LEMBAR PENGESAHAN

Yogyakarta, 23 Mei 2012 Mengetahui Praktikan

Muflihatun

Alutsyah Luthfian