Anda di halaman 1dari 21

Laporan Praktikum ke 12

Tanggal Mulai

: 15 Mei 2012

M.K. Pengemasan Pangan

Tanggal Selesai

: 15 Mei 2012

SIFAT KIMIA DAN EKSTRAKSI BAHAN PENGEMAS

Oleh

:

Kelompok 3/A-P2 Suci Ramadhani

J3E111003

Rico Fernando Theo

J3E111044

Pratiwi Indah Ekasastri

J3E111055

Eka Nina

J3E111107

Wulan Dewi S

J3E111135

Asisten Praktikum :

Sofiatul Andariah

Penanggung Jawab :

Dwi Yuni Hastati, STP,DEA

Laporan Praktikum ke 12 Tanggal Mulai : 15 Mei 2012 M.K. Pengemasan Pangan Tanggal Selesai :

PROGRAM KEAHLIAN SUPERVISOR JAMINAN MUTU PANGAN DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2012

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dalam kehidupan sehari-hari, pangan merupakan salah satu. kebutuhan primer manusia. Seiring dengan perkembangan teknologi, produk pangan pun mengalami perkembangan, antara lain dari segi teknik pengolahan, pengawetan, pengemasan dan distribusinya. Hal tersebut memungkinkan suatu produk pangan yang dihasilkan di suatu tempat dapat diperoleh di tempat lain. Kebanyakan produk pangan yang ada di pasaran telah dikemas sedemikian rupa sehingga mempermudah konsumen untuk mengenali serta membawanya. Secara umum, kemasan pangan merupakan bahan yang digunakan untuk mewadahi dan atau membungkus pangan baik yang bersentuhan langsung maupun tidak langsung dengan pangan. Selain untuk mewadahi/membungkus pangan, kemasan pangan juga mempunyai berbagai fungsi lain, diantaranya untuk menjaga pangan tetap bersih serta mencegah terjadinya kontaminasi mikroorganisme, menjaga produk dari kerusakan fisik, menjaga produk dari kerusakan kimiawi (misalnya permeasi gas, kelembaban atau uap air), mempermudah pengangkutan dan distrisbusi, mempermudah penyimpanan;memberikan informasi mengenai produk pangan dan instruksi lain pada label, menyeragamkan volume atau berat produk dan membuat tampilan produk lebih menarik sekaligus menjadi media promosi. Penggunaan plastik sebagai pengemas pangan terutama karena keunggulannya dalam hal bentuknya yang fleksibel sehingga mudah mengikuti bentuk pangan yang dikemas, berbobot ringan, tidak mudah pecah, bersifat transparan atau tembus pandang, mudah diberi label dan dibuat dalam aneka warna, dapat diproduksi secara massal, harga relatif murah dan terdapat berbagai jenis pilihan bahan dasar plastik. Walaupun plastik memiliki banyak keunggulan, terdapat pula kelemahan plastik bila digunakan sebagai kemasan pangan, yaitu jenis tertentu (misalnya PE, PP, PVC) tidaktahan panas, berpotensi melepaskan migran berbahaya yang berasal dari

sisa monomer dari polimer dan plastik merupakan bahan yang sulit terbiodegradasi sehingga dapat mencemari lingkungan.

1.2 Tujuan

Praktikum

ini

bertujuan

agar

mahasiswa

mengenal

sifat-sifat

kelarutan

masing-masing bahan pengemas terhadap bahan kimia.

BAB II METODOLOGI

  • 2.1 Alat dan bahan.

Pada praktikum ini, alat yang digunakan adalah gunting, label, karet, gelas jar, penggaris, dan neraca digital. Bahan yang digunakan adalah plastik PP, HDPE, LDPE, selopan, alkohol, larutan NaOH 10%, larutan minyak, larutan sabun, larutan asam sitrat 10%, larutan H 2 O 2 , dan larutan aquades .

  • 2.2 Metode

Disipakan plastik LDPE, PP, Celopan, HDPE

Siapkan larutan H2O2, NaOH, asam sitrat, aquades, sabun dan minyak didalam

gelas jar

Gunting masing-masing plastik tersebut dengan ukuran 5 X 15 cm

Timbang setiap potongan plastik tersebut sebagai berat awal

Dimasukkan masing-masing plastik sebanyak satu bauh kedalam gelas jar yang

sudah diisi

Beri label pada setiap gelas jar sesuai larutan yang ada didalamnya

Tutup gelas jar dengan plastik

Simpan sesuai waktu yang ditentukan

Timbang plastik pada hari ke-3, ke-5 ke-10

Bersihkan dahulu sebelum ditimbang dengan air dan alkohol

Lap hingga kering

ditimbang

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil Tabel 1. Perubahan Berat Plastik HDPE, LDPE, PP, Celophan

 

Sampel

Ulangan

 

H 2 O 2

   

Aquades

   

Minyak

 

0

3

5

10

0

3

5

10

0

3

5

 

10

 
  • 1 0,3

 

0,3

0,2

 

0,1

0,2

0,2

 

0,2

0,2

 

0,3

 

HDPE

  • 2 0,1

 

0,2

0,3

0,3

0,2

0,2

0,2

0,2

 

0,2

 

0,2

  • 3 0,2

 

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

 

0,2

 

Rata-rata

 

0,2

0,23

0,23

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

 

0,23

 
  • 1 0,2

 

0,2

0,3

 

0,2

0,3

0,2

 

0,3

0,2

 

0,2

 

LDPE

  • 2 0,2

 

0,3

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

 

0,2

 

0,2

  • 3 0,2

 

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,1

0,2

 

0,3

 

Rata-rata

 

0,2

0,23

0,23

0,2

0,23

0,2

0,2

0,2

 

0,23

 
  • 1 0,2

 

0,2

0,2

 

0,2

0,1

0,2

 

0,2

0,2

 

0,2

 

PP

  • 2 0,2

 

0,3

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

 

0,2

 

0,2

  • 3 0,2

 

0,2

0,2

0,2

0,2

0,3

0,3

0,2

0,3

0,2

 

0,2

 

Rata-rata

 

0,2

0,23

0,2

0,2

0,2

0,2

0,23

0,2

 

0,2

 
  • 1 0,1

 

0,1

0,2

 

0,1

0,2

0,2

 

0,2

0,1

 

0,1

 

CELOPHAN

  • 2 0,1

 

0,1

0,1

0,2

0,2

0,2

0,2

0,1

 

0,2

 

0,2

  • 3 0,1

 

0,2

0,2

0,2

0,2

0,1

0,1

0,2

0,1

0,1

 

0,2

 

Rata-rata

 

0,1

0,13

0,17

0,17

0,17

0,2

0,17

0,1

 

0,17

 

Tabel 2. Perubahan Berat Plastik HDPE, LDPE, PP, Celophan

 
 

Sampel

Ulangan

 

Sabun

   

NaOH

   

As. Sitrat

 

0

 

3

5

10

0

3

5

10

0

3

5

10

 
  • 1 0,3

   

0,2

0,2

 

0,2

0,2

0,2

 

0,2

0,2

0,2

 

HDPE

  • 2 0,3

0,2

 

0,2

0,2

0,2

0,3

0,2

0,3

0,2

0,1

0,2

0,2

 
  • 3 0,2

 

0,1

0,3

0,1

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

 

Rata-rata

     

0,27

0,17

0,23

 

0,2

0,2

0,2

 

0,17

0,2

0,2

 
  • 1 0,3

   

0,2

0,3

 

0,2

0,3

0,2

 

0,2

0,2

0,2

 

LDPE

  • 2 0,2

0,2

 

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,1

0,2

0,1

0,2

0,2

 
  • 3 0,2

 

0,2

0,2

0,3

0,2

0,2

0,2

0,3

0,2

Rata-rata

 

0,23

0,2

0,23

 

0,23

0,23

0,2

 

0,17

0,23

0,2

 
  • 1 0,2

   

0,2

0,2

 

0,1

0,3

0,2

 

0,3

0,2

0,2

PP

  • 2 0,2

 

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

  • 3 0,2

0,2

 

0,2

0,2

0,2

0,2

0,2

0,3

0,2

0,3

0,2

0,2

Rata-rata

0,2

0,2

0,2

0,17

0,23

0,2

0,27

0,2

0,2

 
  • 1 0,2

   

0,2

0,1

 

0,2

0,1

0,2

 

0,1

0,2

0,1

CELOPHAN

  • 2 0,2

 

0,1

0,1

0,1

0,2

0,1

0,1

0,1

0,1

  • 3 0,2

0,2

 

0,1

0,2

0,2

0,1

0,2

0,1

0,2

0,1

0,2

0,2

Rata-rata

0,2

0,13

0,13

0,13

0,17

0,1

0,1

0,17

0,13

Grafik 1. Perubahan Berat Plastik Pada Larutan H 2 O 2

H 2 O 2

0.15 0.2 0 0.1 0.05 0.25 Perubahan Berat HDPE LDPE PP CELLOPHAN 0 3 10 5
0.15
0.2
0
0.1
0.05
0.25
Perubahan Berat
HDPE
LDPE
PP
CELLOPHAN
0 3
10
5

Hari

Grafik 2. Perubahan Berat Plastik Pada LarutanAquades

AQUADES

0.05 0 0.2 0.1 0.15 0.25 Perubahan Berat HDPE LDPE PP CELLOPHAN 0 3 10 5
0.05
0
0.2
0.1
0.15
0.25
Perubahan Berat
HDPE
LDPE
PP
CELLOPHAN
0 3
10
5

Hari

Grafik 3. Perubahan Berat Plastik Pada Larutan Minyak

MINYAK

0.05 0 0.2 0.1 0.25 0.15 Perubahan Berat HDPE LDPE PP CELLOPHAN 0 3 10 5
0.05
0
0.2
0.1
0.25
0.15
Perubahan Berat
HDPE
LDPE
PP
CELLOPHAN
0 3
10
5

Hari

Grafik 4. Perubahan Berat Plastik Pada Larutan Sabun

Sabun

LDPE HDPE PP Cellophan 0.3 0.2 0.1 0.15 0.05 0.25 0 Berat (gr) 0 3
LDPE
HDPE
PP
Cellophan
0.3
0.2
0.1
0.15
0.05
0.25
0
Berat (gr)
0 3
10
5

Hari

Grafik 5. Perubahan Berat Plastik Pada Larutan Asam Sitrat

Asam Sitrat

LDPE HDPE PP Cellophan 0.3 0.2 0.1 0 0.05 0.25 0.15 Berat (gr) 0 3
LDPE
HDPE
PP
Cellophan
0.3
0.2
0.1
0
0.05
0.25
0.15
Berat (gr)
0 3
10
5

Hari

Grafik 6. Perubahan Berat Plastik Pada Larutan NaOH

NaOH

LDPE HDPE PP Cellophan 0 0.05 0.15 0.25 0.2 0.1 Berat (gr) 10 0 3
LDPE
HDPE
PP
Cellophan
0
0.05
0.15
0.25
0.2
0.1
Berat (gr)
10
0
3
5

Hari

3.2 Pembahasan

Pada praktikum ini, dilakukan uji sifat kimia dan ekstraksi bahan kemasan. Pengujian dilakukan dengan bahan kemasan plastik yang dicelupkan ke dalam larutan kimia. Bahan kemasan plastik yang digunakan adalah PP, HDPE, LDPE, dan Selofan. Larutan yang digunakan adalah minyak, aquades, H 2 O 2 , asam sitrat, NaOH, dan larutan sabun. Setiap sampel plastik ditimbang sebanyak tiga kali ulangan, kemudian dicelupkan ke dalam masing-masing larutan. Setelah itu, dilakukan pengamatan dengan pada hari ke 3, 5, dan 10. Amati perubahan berat setiap sampel plastik. Pengujian sampel dengan menggunakan keenam larutan ini karena mewakili beberapa jenis senyawa kimia pada bahan pangan yang sering berhubungan dengan kemasan plastik pada saat pengemasan, yaitu sabun yang

merupakan pelarut organik, asam sitrat yang bersifat asam, NaOH yang bersifat basa, H 2 O 2 yang bersifat atau berperan sebagai oksidator, minyak yang bersifat berlemak, dan aquades yang bersifat netral. Adannya perubahan pada berat seperti penurunan atau kenaikkan berat yang terjadi dapat menunjukkan tingkat kelarutan kemasan plastik terhadap berbagai senyawa kimia atau dapat meresapnnya suatu larutan ke dalam suatu kemasan plastik.

3.2.1 PP

Polypropylene adalah suatu material hemat yang menawarkansuatu kombinasi antara, bahan kimia, mekanik, kekayaan elektrik danyang berkenaan dengan panas yang tidak ditemukan pada termo-plastik lain. Polyethylene mempunyai kelebihan dimana tahan terhadaptemperatur tinggi dan memiliki elastisitas. Polypropylene memiliki sifat mampu larut dalam organik, degreasing agen dan electrolytic menyerang Dari hasil pengamatan, plastik PP yang direndam dalam larutan minyak mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,2 gr menjadi 0, 23 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,20 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,20 gr. Plastik PP yang direndam dalam larutan aquades mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,2 gr menjadi 0,2 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,2 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,2 gr.

Plastik PP yang direndam dalam larutan NaOH mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,2 gr menjadi 0, 17 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,23 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,2 gr. Plastik PP yang direndam dalam larutan sabun mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,2 gr menjadi 0, 2 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,2 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,2 gr. Plastik PP yang direndam dalam larutan Asam Sitrat mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,2 gr menjadi 0,27 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,2 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,2 gr. Plastik PP yang direndam dalam larutan H 2 O 2 mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,2 gr menjadi 0,2 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,23 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,2 gr. Berdasarkan hasil pengamatan, dapat terlihat bahwa PP tidak mengalami perubahan berat dalam larutan aquades, dan sabun. Hal ini menunjukkan senyawa aquades dan sabun tidak meresap masuk ke dalam kemasan plastik sehingga dapat dikatakan PP tahan terhadap produk yang bersifat netral dan pelarut organik.Namun, menurut literatur seharusnya PP mengalami pengurangan berat karena sifatnya yang larut dalam organik. Namun, PP mengalami penurunan dan kenaikan berat dalam larutan minyak, H 2 O 2 , asam sitrat, NaOH. Hal ini menunjukkan plastik PP mengalami kelarutan dan penambahan berat pada senyawa minyak, H 2 O 2 , asam sitrat, NaOH, dan minyak sehingga dapat dikatakan stabil dan memiliki ketahanan yang cukup baik. Hasil ini tidak sesuai dengan literatur yang mengatakan bahwa PP memiliki ketahanan oksidasi yang rendah. Secara umum sifat-sifat polipropilen hambir sama dengan polietilene. Masa jenisnya rendah (0,90-0,92). Termasuk kelompok yang paling ringan diantara bahan polimer. Dapat terbakar kalau dinyalakan. Dibandingkan dengan polietilen masa jenis tinggi titik lunaknya tinggi sekali (170 ºC), kekuatan tarik, kekuatan lentur dankekakuannya lebih tinggi, tetapi ketahanan impaknya rendah terutama pada temperatur rendah. Sifat tembus cahayanya pada pencetakan lebih baik dari pada polietilen dengan permukaan yang mengkilap, penyusutannya pada pencetakan kecil, penampilan dan ketelitian dimensinya lebih baik. Ketahanan kimianya kira-kira sama bahkan lebih baik dari pada polietilen masa jenis

tinggi.Molekul polipropilen mengandung atom karbon tertier dengan gugus metil rantai utama. Atom hidrogen terikat pada atomkarbon tertier yang mudah bereaksi dengan oksigen dan ozon yang menyebabkan ketahanan oksidasinya lebih kecil dari pada polietilen. Dilain pihak karena temperatur pengolahan lebih tinggi dari pada polietilen, oksidasi harus dicegah. Fenol alkil dipakai sebagai antioksidasi yang dikombinasikan dengan senyawa belerang organik atau senyawa amin.

3.2.2 HDPE

HDPE merupakan salah satu jenis poliethylen. Polyetilen merupakan film yang lunak, transparan dan fleksibel, mempunyai kekuatan benturan serta kekuatan sobek yang baik. Dengan pemanasan akan menjadi lunak dan mencair pada suhu 110 O C. Berdasarkan sifat permeabilitasnya yang rendah serta sifat-sifat mekaniknya yang baik, polietilen mempunyai ketebalan 0.001 sampai 0.01 inchi, yang banyak digunakan sebagai pengemas makanan, karena sifatnya yang thermoplastik, polietilen mudah dibuat kantung dengan derajat kerapatan yang baik (Sacharow dan Griffin, 1970). Polietilen dibuat dengan proses polimerisasi adisi dari gas etilen yang diperoleh dari hasil samping dari industri minyak dan batubara. Proses polimerisasi yang dilakukan ada dua macam, yakni pertama dengan polimerisasi yang dijalankan dalam bejana bertekanan tinggi (1000-3000 atm) menghasilkan molekul makro dengan banyak percabangan yakni campuran dari rantai lurus dan bercabang. Cara kedua, polimerisasi dalam bejana bertekanan rendah (10-40 atm) menghasilkan molekul makro berantai lurus dan tersusun paralel.

Beradasarkan densitasnya polietilen dibedakan menjadi dua jenis yaitu high density polyetilen ( HDPE) dan low density Polietilen ( LDPE). Pada plastik LDPE ini densitasnya lebih rendah dibandingkan dengan plastik LDPE hal ini karena pada plastik HDPE karena pada plastik LDPE ini memiliki sedikit cabang pada rantai antara molekulnya dan menyebabkan plastik ini memiliki densitas yang rendah. Sedangkan pada plastik HDPE ini memiliki rantai cabang jumlah rantai cabang yang lebih sedikit dibanding jenis low density. Dengan demikian, high density memiliki sifat bahan yang lebih kuat, keras, buram dan lebih tahan terhadap suhu tinggi. Ikatan hidrogen antar molekul juga berperan dalam menentukan titik leleh plastik.

Pada praktikum ini sampel ( plastik HDPE, LDPE, CELLOPHAN, dan PP) di potong menjadi ukuran 15 x 15 cm2 hal ini bertujuan agar plastik lebih mudah diamati dan dimasukkan kedalam gelas jar, setelah dipotong plastik di masukkan kedalam gelas jar yang berisi larutan NaOh, asam sitrat, larutan sabun, H 2 O 2 , aquades dan minyak. Penggunaan NaOH dan larutan sabun ini bertujuan untuk mengetahui ketahannan plastik terhadap larutan basa, penggunaan larutan asam sitrat bertujuan untuk mengetahui ketahan plastik terhadap asam, larutan H 2 O 2 digunakan untuk mengetahui ketahanan terhadap produk yang bersifat atau berperan sebagai oksidator, minyak digunakan untuk mengetahui ketahanan plastik terhadap lemak, dan penggunaan larutan aquades sendiri untuk mengetahui ketahan plastik terhadap air. Setelah dimasukkan kedalam larutan tersebut plastik diamati dengan cara ditimbang pada hari ke 3, ke 5 dan hari ke 10. Sebelum dilakukan penimbangan plastik dicuci menggunakan air tetapi untuk plastik yang dimasukkan kedalam minyak dicuci dengan alkohol karen alkohol dapat mengemulsi minyak karena alkohol sama dengan minyak bersifat non polar pada hari ke 0 ( pada hari praktikum) berat plastik HDPE yang sebesar 0,2 gram kecuali cellopan sebesar 0,1 gram. Pada hari ketiga berat dari plastik HDPE yang disimpan dalam larutan sabun sebesar 0,27 gram dan selisih beratnya menjadi 0,07 gram, pada hari lima berat plastik berubah menjadi 0,17 gram dan selisih beratnya menjadi 0,1 gram hal ini menunjukkan bahwa berat dari kemasan mengalami penurunan tetapi. pada hari kesepuluh berat plastik menjadi 0,23 dan selisihnya sebesar 0,06 gram Sedangkan untuk plastik yang disimpan didalam larutan NaOH berat plastik pada hari ke nol menjadi 0,2 gram, pada hari ketiga beratnya menjadi 0,2 gram selisih beratnya sebesar 0 gram , pada hari kelima berat dari plastik tetap yaitu sebesar 0,2 gram dan selisihnyapun sama yaitu sebesar 0 gram tetapi pada hari kesepuluh berat dari plastik meningkat menjadi 0,23 gram dan selisihnya sebesar 0,03 gram. Kedua larutan ini digunakan untuk mengetahui pengaruh plastik HDPE terhadap basa yaitu larutan sabun dan larutan NaOH. Menurut teori plastik HDPE merupakan plastik yang tahan terhadap basa sehingga akan didapatkan selisih berat plastik akan cenderung kecil atau pun tetap karena basa yang akan lebih sulit

menyerap kedalam bahan. Hal ini sesuai dengan praktikum terhadap plastik yang disimpan didalam larutan NaOH berat plastiknya tetap dari hari ke 0 sampai hari kelima yaitu sebesar 0,2 gram tetapi setelah sepuluh hari berat dari plastik meningkat menjadi 0,3 gram. Peningkatan berat tersebut karena semakin lama direndam maka kemampuan plastik untuk menahan NaOH masuk akan semakin menurun. Sedangkan pada larutan sabun berat dari plastik tidak teratur hal ini ditunjukan pada berat plastik pada hari kelima terdapat penurunan berat plastik sebesar 0, 1 gram penurunan ini bisa disebabkan karena pada saat pencucian ada larutan sabun yang ikut larut oleh air. Pada larutan asam sitrat berat plastik awal sebesar 0,2 gram pada, pada hari ketiga berat plastik menjadi 0,17 gram dan selisihnya sebesar 0,03 hal ini menunjukkan bahwa berat pada plastik tidak mengalami peningkatan melainnkan mengalami penurunana. Pada hari kelima berat plastik menjadi 0,2 gram dan selisihnya sebesar 0,03 gram. Pada hari kesepuluh berat plastik tidak mengalami perubahan berat yaitu tetap sebesar 0,2 gram. Menurut teori plastik HDPE ini selain tahan terhadap basa plastik HDPE ini juga tahan terhadap asam sehingga semakin lama waktu perendaman maka berat dari plastik akan cenderung tetap karena plastik akan menahan masuknya asam kedalam kemasan. pada praktikum terlihat bahwa pada hari ke tiga terdapat penurunan berat. Hal ini menunjukan bahwa terdapat asam yang keluar dari kemasan padahal seharusnya asam tidak dapat keluar dari kemasan. hal tersebut bisa disebabkan pada saat pencucian karena asam sitrat merupakan bahan yang mudah larut dalam air sehingga ketika dicuci kemungkinan terdapat bahan HDPE yang ikut terlarut juga. Dan pada hari kesepuluh berat kembali bertambah hal ini menunjukan bahwa terdapat asam yang terserap kedalam kemasan. Pada plastik HDPE yang disimpan pada aquades berat plastik pada hari ke nol sampai pada hari kesepuluh berat dari plastik tetap yaitu 0,2 gram hal ini menunjukan bahwa plastik HDPE ini sangat tahan terhadap air, artinya air benar benar tidak dapat menyerap air kedalam plastik. Sehingga plastik ini cocok digunakan sebagai penutup wadah karena memepunyai kerapatan yang tinggi dan memberikan perlindungan yang baik terhadap air.

Plastik yang disimpan didalam larutan minyak berat awal plastik sebesar 0,2 gram,. Setelah disimpan didalam larutan selama 3 hri dan lima hari berat masih tetap sama yaitu sebanyak 0,2 gram. Sedangkan setelah sepuluh hari berat meningkat menjadi 0,23 gram. Penambahan berat ini menunjukan bahwa pada waktu sepuluh hari kemasan plastik ini mulai dapat menyerap minyak yang ada. Pada larutan H 2 O 2 berat plastik sebesar 0,2 gram, pada hari ketiga berat plastik tetap yaitu sebesar 0,2 gram, pada hari kelima dan pada hari kesepuluh berat dari plastik bertambah menjadi 0,23 gram. hal ini menunjukan bahwa pada hari ketiga plastik sudah mulai menyerap oksigen yang ada karena H 2 O 2 ini berfungsi sebagai pengoksidasi. Bila dibandingkan antar larutan berdasarkan waktu dimulainya penyerapan larutan oleh plastik terlihat bahwa penyerapan paling cepat terjadi pada plastik HDPE yang disimpan pada larutan H 2 O 2 . Pada larutan ini oksigen dari H 2 O 2 cepat diserap oleh plastik hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa plastik HDPE tahan terhadap, asam, basa, airdan minyak tetapi tidak tahan terhadap oksigen sehingga biasanya kemasan ini digunakan untuk produk yang hanya menuntut agar produk tetap kering saja .

3.2.3 LDPE

Pada pengujian plastik LDPE, perubahan berat setelah perendaman dapat terlihat dengan cara menimbang nya setiap waktu yang ditentukan. Dilihat berat awal plastik LDPE yaitu 0,2 gram. Baik ulangan pertama, kedua ataupun ketiga. Palstik yang digunakan memiliki ukuran yang sama.setelah pembagian plastik dan ditimbang, disiapkan juga larutan sabun, minyak, NaOH, asam sitrat, aquades dan H 2 O 2 . Larutan tersebut dimasukkan ke dalam gelas jar. Dan disetiap larutan dimasukkan 3 macam plastik.

Dalam larutan sabun setelah lama penyimpanan selama 3 hari dapat dilihat perubahannya dengan menimbang kembali plastik dalam setiap larutan tersebut dan hasil penimbangan itu terjadi penambahan berat pada plastik LDPE ulangan pertama yaitu berat plastik menjadi 0,3 gram. Tetapi berat plastik LDPE ulangan dua dan tiga tidak mengalami perubahan berat. Hal ini terjadi karena tidak adanya reaksi antara plastik dengan larutan sabun. Setelah melakukan penimbangan pada hari ke-3, dapat diperoleh rata-rata berat plastik sebesar 0,23 gram. Setelah

penyimpanan 5 hari kembali ada perubahan pada ulangan pertama, tetapi perubahan ini berat plastik menjadi berkurang dan kembali ke berat awal. Hal ini kemungkinan adanya kesalahan penimbangan pada hari ke-3 atau hari ke-5. Faktor lain yang mempengaruhinya juga kemungkinan pada saat pembersihan sebelum penimbangan tidak benar-benar bersih. Sedangkan plastik LDPE lain tidak mengalami perubahan. Dan rata-rata berat plastik pada hari ke-5 adalah 0,2 gram. Dan pada hari terakhir yaitu haru ke-10 dapat dilihat perubahan kembali pada plastik LDPE ulangan pertama yaitu berat plastik menjadi 0,3 gram kembali pada berat hari ke-3. Perubahan ini kemungkinan terjadi karena plastik tersebut dapat bereaksi dengan larutan sabun dan setelah dirata-ratakan berat plastik LDPE pada hari ke-10 adalah 0,2 gram. Pada larutan NaOH plastik LDPE yang digunakan memiliki berat awal 0,2 gram, sama hal nya dengan berat plastik LDPE pada larutan sabun. Setelah penyimpanan 3 hari perubahan terjadi pada plastik LDPE ulangan ketiga, yaitu berat plastik menjadi 0,3 gram. Dan setelah hari ke-5 perubahan berat terjadi pada plastik ulangan pertama, tetapi plastik ulangan ketiga beratnya berkurang kembali menjadi 0,2 gram. Perubahan yang terjadi disini, kemungkinan karena kebersihan sebelum penimbangan tidak benar, sehingga mungkin larutan yang digunakan untuk membilas platik tersebut belum hilang. Dan setelah penyimpanan hari ke-10 dapat dilihat perubahan pada ulangan plastik ke dua yaitu berat plastik menjadi 0,1 gram. Perubahan yang terjadi disini, karena adanya reaksi antara plastik LDPE dengan larutan NaOH. Sehingga terjadi perubahan berat pada plastik tersebut. Untuk larutan asam sitrat, pada hari ketiga terlihat perubahan pada plastik ulangan kedua, yaitu berat plastik menjadi 0,1 gram, palstik ini menjadi berkurang karena terjadinya penyusutan pada plastik tersebut. Tetapi pada hari ke-5 berat plastik menjadi 0,2 gram kembali dan pada plastik ulangan ketiga berat bertambah menjadi 0,3 gram. Dan pada hari ke-10 berat plasrik pada setiap ulangan kembali menjadi 0,2 gram. Perubahan ini karena adanya reaksi plastik dengan larutan tersebut. Pada larutan H 2 O 2 plastik LDPE pada hari ke-0 beratnya sama dengan plastik pada larutan lain yaitu 0,2 gram dan pada hari ke-3 terjadi perubahan pada plastik pada ulangan pertama yaitu beratnya bertambah menjadi 0,3 gram.

Sedangkan pada hri ke-5 berat kembali stabil menjadi 0,2 gram kembali. Dan pada hari ke-10 terjadi perubahan kembali pada ulangan pertama, yaitu plastik mengalami pertambahan berat menjadi 0,3 gram. Dengan rata-rata berat plastik tersebut sebesar 0,23 gram. Untuk larutan aquades dapat dilihat perubahan terjadi pada plastik ulangan pertama pada hari ke-5, yaitu berat plastik LDPE menjadi 0,3 gram. Hal ini terjadinya reaksi antara plastik dengan larutan tersebut, tetapi seharusnya tidak ada reaksi pada perendaman plastik dengan larutan aquade, karena aquades tidak memiliki sifat kimia yang dapat bereaksi. Sehingga perubahan berat ini kemungkinan karena pada saat penimbangan terjadi kesalahan atau pembersihannya belum benar. Pada larutan terakhir yaitu larutan minyak, terjadi perubahan pada hari ke- 3 yaitu pada plastik ulangan pertama dan ketiga. Berat plastik ulangan pertama berubah berat menjadi 0,1 gram dan untuk ulangan ketiga plastik berubah menjadi 0,3 gram. Sedangkan pada hari ke-5, plastik yang tadinya mengalami penambahan atau pengurangan berat menjadi kembali stabil menjadi 0,2 gram kembali. Tetapi pada hari ke-10 terjadi perubahan lagi pada plastik ulangan ketiga yaitu beratnya bertambah menjadi 0,3 gram. Sifat mekanis jenis plastik LDPE adalah kuat, agak tembus cahaya, fleksibel dan permukaan agak berlemak. Pada suhu di bawah 60 o C sangat resisten terhadap senyawa kimia, daya proteksi terhadap uap air tergolong baik, akan tetapi kurang baik bagi gas-gas yang lain seperti oksigen (Nurminah 2002). Pada sampel plastik LDPE pada semua larutan umunya terjadi kenaikan berat, hal ini mungkin berarti plastik jenis LDPE baik untuk menahan reaksi kimia yang terajadi karena plastik dapat menahan semua senyawa tersebut. Sifat LDPE secara umum adalah kuat, agak tembus cahaya, fleksibel, dan permukaan agak berlemak. Pada suhu di bawah 60 o C sangat resisten terhadap senyawa kimia, daya proteksi terhadap uap air tergolong baik, akan tetapi kurang baik bagi gas-gas yang lain seperti oksigen. Oleh sebab itu LDPE banyak digunakan untuk mengemas bahan pangan yang suhunya tidak tinggi.

3.2.4 Selofan

Pada praktikum ini, , dilakukan uji sifat kimia dan ekstraksi bahan kemasan. Pengujian dilakukan dengan bahan kemasan plastik yang dicelupkan ke dalam larutan kimia. Salah satu plastik yang digunakan adalah selofan. Selofan adalah cellulose film yang dibuat dari pulp. Alkali cellulose direaksikan dengan carbon disulfide dan dilarutkan dalam caustic soda untuk mendapatkan viscose, dan kemudian melalui beberapa proses didapatkan selofan film. Film bisa digunakan dalam bentuk plastik ataupun dicoated dengan berbagai macam bahan untuk mendapatkan beberapa sifat yang diperoleh untuk aplikasi tertentu. Selofan bisa melangsungkan sinar UV, oleh sebab itu untuk UV sensitif produk, menggunakan selofan yang berwarna. Selofan mempunyai sealing range yang lebar.

Dari hasil pengamatan, plastik selofan yang direndam dalam larutan minyak mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,1 gr menjadi 0, 17 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,10 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,17 gr. Plastik selofan yang direndam dalam larutan aquades mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,1 gr menjadi 0, 17 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,17 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,17 gr. Plastik selofan yang direndam dalam larutan NaOH mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,1 gr menjadi 0, 13 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,17 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,13 gr. Plastik selofan yang direndam dalam larutan sabun mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,1 gr menjadi 0, 2 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,13 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,13 gr. Plastik selofan yang direndam dalam larutan Asam Sitrat mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,1 gr menjadi 0,1 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,17 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,13 gr. Plastik selofan yang direndam dalam larutan H 2 O 2 mengalami perubahan berat dari hari ke 0, yaitu 0,1 gr menjadi 0, 1 gr pada hari ke 3, pada hari ke 5 menjadi 0,13 gr, dan pada hari ke10 menjadi 0,17 gr. Berdasarkan hasil pengamatan, dapat terlihat bahwa selofan tidak mengalami perubahan berat dalam larutan aquades. Hal ini menunjukkan senyawa

aquades tidak meresap masuk ke dalam kemasan plastik. Namun, selofan mengalami penurunan berat dalam larutan minyak, H 2 O 2 , asam sitrat, NaOH, dan larutan sabun. Hal ini menunjukkan plastik selofan mengalami kelarutan pada senyawa minyak, H 2 O 2 , asam sitrat, NaOH, dan sabun sehingga tidak cocok untuk membungkus produk yang bersifat asam, basa, pelarut organik, oksidator, dan berlemak.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

  • 4.1 Kesimpulan

Perubahan berat pada plastik, seperti penurunan atau kenaikkan berat yang terjadi dapat menunjukkan tingkat kelarutan kemasan plastik terhadap berbagai senyawa kimia atau dapat meresapnnya suatu larutan ke dalam suatu kemasan plastik. Setiap kemasan plastik memiliki tingkat kelarutan yang berbeda- beda, hal ini disebabkan oleh perbedaan monomer dan susunan polimer molekul.

Plastik HDPE, LDPE, PP memiliki kemampuan yang baik untuk membungkus dan cukup stabil untuk produk yang bersifat asam, basa, pelarut organik, oksidator, netral, dan berminyak. Plastik selofan tidak cocok untuk membungkus produk yang bersifat asam, basa, pelarut organik, oksidator, dan berlemak.

  • 4.2 Saran

Sebelum membungkus produk pangan, terlebih dahulu harus mengetahui sifat-sifat yang dimiliki oleh bahan pengemas yang akan digunakan. Pemilihan jenis kemasan yang digunakan harus dapat mencegah perpindahan komponen agar produk yang dikemas lebih tahan lama dan mutunya tetap terjaga serta aman dan tidak berbahaya untuk dikonsumsi.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2012. Pengemasan Sifat Kimia dan Ekstraksi Bahan Pangan. http://see- around-theworld.blogspot.com [28 Mei 2012]

Arfi. 2008. Polypropylene. http://www.scribd.com [28 Mei 2012].

Herudiyanto, M. 2003. Pengemasan. Bandung: Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Padjajaran.

Naritul. 2010. Pengemasan. http://www.scribd.com [28 Mei 2012].

Sony. 2009. Pelatihan kemasan. http://www.scribd.com [28 Mei 2012].

Suyitno. 1990. Bahan-Bahan Pengemas. Yogyakarta: PAU, UGM ..

Syarief R, dkk. 1989. Teknologi Pengemasan Pangan. Bogor: Laboratorium Rekayasa Proses Pangan Pusat antar Universitas Pangan dan Gizi, Institut Pertanian Bogor.