Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI STRUKTUR KOMUNITAS PLANKTON DI KOLAM TAMAN SARI UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG

Oleh : Kelompok IV Ivana Ode L. Lucy D. Nining Setiawati Noventika K. Since Afifah Viky Vidayanti 0810910051 0810910055 0810910059 0810913045 0810910065 0810910067

LABORATORIUM EKOLOGI DAN BIODIVERSITAS HEWAN JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2009

HALAMAN PERNYATAAN DAN DESKRIPSI TUGAS Kami yang bertandatangan di bawah ini menyatakan dengan sesungguhnya bahwa Laporan yang berjudul Struktur Plankton di Kolam Taman Sari Universitas Brawijaya Malang ini adalah asli hasil kerja kelompok IV dan tidak mengandung sedikitpun unsur plagiarsm (menyalin dari kelompok lain). Dengan pembagian tugas sebagai berikut: Ivana O. Lolodatu : Abstrak, kesimpulan, sampul, halaman pernyataan, dan pendahuluan Viky Vidayanti : Metode praktikum dan pustaka Since Afifah : Analisis data Nining Setiawati : Penanggung jawab, hasil, dan pembahasan Noventika Kusumaningtyas : Hasil dan pembahasan Lucy Destriyanti : Reviewer, dan pustaka Pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya, tidak terpaksa namun dengan kesadaran anggota kelompok : Since Afifah, Lucy Destriyanti, Noventika Kusumaningtyas, Ivana O. Lolodatu, Nining Setyawati, Viky Vidayanti Malang, 28 November 2009

STRUKTUR KOMUNITAS PLANKTON DI KOLAM TAMANSARI UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG


Kelompok 4 : Since Afifah, Lucy Destrianti, Noventika Kusumaningtyas, Ivana O. Lolodatu, Nining Setyawati, Viky Vidayanti ABSTRAK Praktikum yang dilakukan bertujuan untuk mengetahui struktur komunitas plankton di ekosistem perairan tawar dan pengaruh sifat fisik dan kimia perairan terhadap komposisi dan kelimpahan plankton. Metode untuk pengambilan contoh plankton dengan cara mengambil contoh air yang dilakukan dengan ember yang telah diketahui volumenya. Contoh air tersebut disaring menggunakan jaring plankton yang dilengkapi dengan tabung plankton secara perlahan. Contoh plankton yang tersaring dalam tabung pengumpul selanjutnya diawetkan dengan formalin 4% (sebanyak 5 tetes untuk setiap contoh air). Hal tersebut bertujuan agar tidak terjadi predasi antar plankton. Penghitungan plankton dilakukan dengan cara, contoh plankton yang telah tersaring dalam tabung pengumpul dilihat, jika terlalu hijau maka diencerkan beberapa kali dengan aquades hingga warna tidak lagi terlalu hijau atau memudar. Penghitungan dilakukan dengan cara, dalam cell Sedgewick Rafter diisi dengan contoh yang akan diamati, kemudian di tempatkan di bawah mikroskop. Jika plankton masih terlalu padat, maka perlu ada pengenceran kembali. Jika dirasa cukup atau mudah untuk dilakukan penghitungan, maka dilakukan dari 10 lapang pandang. Penghitungan dimulai dari lapang pandang pertama (5mm dari batas kiri pada baris pertama paling kiri) diteruskan sampai nomor 10 dengan pergeseran ke kanan masing-masing 10mm. Pada tiap lapang pandang hitunglah jumlah tiap jenis plankton yang ada termasuk yang tidak dikenal. Masingmasing yang tidak dikenal diberi tanda atau kode tersendiri agar mempermudah identifikasi. Tiap organisme dihitung dan perhitungan diteruskan untuk lapang pandang yang lain. Setelah perhitungan jumlah masing-masing plankton dari kesepuluh bidang lapang pandang selesai, dengan ekstrapolasi dihitung kerapatan atau jumlah masing-masing organisme tiap liter. Apabila plankton atau organisme terletak pada garis batas Sedgewick rafter tiap-tiap lapang pandang dan di sebelah atas atau sebelah kiri harus dimasukkan dalam perhitungan, sedangkan pada garis batas bawah dan sebelah kanan tidak. Serta, hasil perhitungan kelompok dikompilasi dengan data kelas.

Kata kunci : plankton, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Plankton adalah mikroorganisme yang ditemui hidup di perairan , baik di sungai, danau , waduk, maupun diperairan payau dan laut. Plankton tidak dapat berkembang subur dalam air mengalir. Mikroorganisme (plankton) ini ada yang bergerak aktif sendiri seperti satwa/hewan disebut zooplankton, dan ada plankton yang dapat melakukan assimilasi /fotosintesis seperti halnya tumbuhan disebut fitoplankton. Plankton merupakan salah satu komponen utama dalam sistem mata rantai makanan (food chain) dan jaring makanan (food web). Plankton biasanya melayang-layang (bergerak pasif) di permukaan perairan. Fitoplankton berperan sebagai produsen pada perairan tempat hidupnya. Zooplankton merupakan hewan

heterotropik yang mana termasuk dalam komponen plankton yang hidup di daerah perairan, samudra, laut dan perairan tawar. Keberadaan produsen primer (fitoplankton) di dalam ekosistem perairan terutama (perairan waduk) adalah sangat penting, karena dapat menunjang kelangsungan hidup organisme air lainnya: fitoplankton dapat mengubah zat-zat anorganik menjadi organik dengan bantuan cahaya matahari melalui proses fotosintesis (yang hasilnya disebut produksi primer) dan juga sebagai pemasok oksigen(Baksir,2004). Fitoplankton merupakan organisme yang hidup melayang , mengapung didalam air dan memiliki kemampuan gerak yang terbatas. Fitoplankton terdiri atas divisi chrysophyta (diatom), chlrorophyta dan cyanophyta. Umumnya chlorophyta dan cyanophyta mudah ditemukan pada komunitas plankton perairan tawar sedangkan chrysophyta dapat ditemukan diperairan tawar dan asin. Komunitas fitoplankton umumnya didominasi oleh jenis fitoplankton yang berukuran lebih kecil dari 10 mm . Dalam pertumbuhannya setiap jenis fitoplankton mempunyai respon yang berbeda terhadap perbandingan nutrien yang terlarut dalam badan air. Sehingga perbandingan nutrien, khususnya nitrogen, fosfor dan silikat terlarut sangat menentukan dominasi suatu jenis fitoplankton di perairan (). 1.2 Rumusan Masalah Permasalahan yang dikaji dalam praktikum ini adalah bagaimana struktur komunitas plankton di ekosistem air tawar dan pengaruh sifat fisik dan kimia perairan terhadap komposisi dan kelimpahan plankton. 1.3 Tujuan Praktikum berjudul Struktur Komunitas Plankton di Kolam Tamansari Universitas Brawijaya Malang bertujuan untuk mengetahui struktur komunitas plankton di ekosistem perairan tawar dan pengaruh sifat fisik dan kimia perairan terhadap komposisi dan kelimpahan plankton. 1.4 Manfaat Manfaat dari praktikum ini adalah dengan mengetahui spesies plankton yang ada, dapat diketahui peran dari plankton tersebut sehingga dapat diaplikasikan demi keuntungan manusia. Selain itu dengan adanya pengerjaan laporan ini terjalin kerja sama antar anggota kelompok. BAB II METODE PRAKTIKUM

2.1 Waktu dan Tempat


Praktikum Ekologi dengan judul Stuktur Komunitas Plankton di Kolam Tamansari Universitas Brawijaya Malang dilaksanakan pada hari Kamis, 30 September pukul 09.00 11.00 WIB di Kolam Tamansari, Universitas Brawijaya, Malang.

2.2 Cara Kerja


Metode Pengambilan Contoh Plankton a. Cara Pengambilan Contoh Plankton Pengumpulan plankton dapat dilakukan dengan cara mengambil contoh air yang menjadi objek penelitian. Pengambilan contoh air dilakukan dengan ember yang telah diketahui volumenya. Contoh air tersebut disaring menggunakan jaring plankton yang dilengkapi dengan tabung plankton secara perlahan. Contoh plankton yang tersaring dalam tabung pengumpul selanjutnya diawetkan dengan formalin 4% (sebanyak 5 tetes untuk setiap contoh air). Hal tersebut bertujuan agar tidak terjadi predasi antar plankton. b. Penghitungan Plankton

Contoh plankton yang telah tersaring dalam tabung pengumpul dilihat, jika terlalu hijau maka diencerkan beberapa kali dengan aquades hingga warna tidak lagi terlalu hijau atau memudar. Penghitungan dilakukan dengan cara sebagai berikut: Dalam cell Sedgewick Rafter diisi dengan contoh yang akan diamati, kemudian di tempatkan di bawah mikroskop. Jika plankton masih terlalu padat, maka perlu ada pengenceran kembali. Jika dirasa cukup atau mudah untuk dilakukan penghitungan, maka dilakukan dari 10 lapang pandang. Penghitungan dimulai dari lapang pandang pertama (5mm dari batas kiri pada baris pertama paling kiri) diteruskan sampai nomor 10 dengan pergeseran ke kanan masing-masing 10mm. Pada tiap lapang pandang hitunglah jumlah tiap jenis plankton yang ada termasuk yang tidak dikenal. Masing-masing yang tidak dikenal diberi tanda atau kode tersendiri agar mempermudah identifikasi. Tiap organisme dihitung dan perhitungan diteruskan untuk lapang pandang yang lain. Setelah perhitungan jumlah masingmasing plankton dari kesepuluh bidang lapang pandang selesai, dengan ekstrapolasi dihitung kerapatan atau jumlah masing-masing organisme tiap liter. Apabila plankton atau organisme terletak pada garis batas Sedgewick rafter tiap-tiap lapang pandang dan di sebelah atas atau sebelah kiri harus dimasukkan dalam perhitungan, sedangkan pada garis batas bawah dan sebelah kanan tidak. Serta, hasil perhitungan kelompok dikompilasi dengan data kelas.

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN


Plankton hidup pada perairan yang tidak menggenang. Plankton terbagi menjadi dua macam yaitu fitoplankton dan zooplankton. Fitoplankton merupakan plankton berukuran renik yang memiliki klorofil, mengapung di permukaan air atau kolam. Sedangkan zooplankton merupakan plankton berukuran sangat kecil yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang dan berwarna gelap. 3.1 Fitoplankton

Gambar 1. Nilai INP Fitoplankton Analisa plankton yang diperoleh pada grafik di atas, dihitung berdasarkan nilai INP fitoplankton. Chordatella memiliki nilai INP terbesar yaitu sebesar 38%. Sedangkan Pediastrum memiliki nilai INP terkecil yaitu 2%. Hal tersebut menunjukkan bahwa Chordatella merupakan spesies dominan dibandingkan dengan fitoplankton yang lain. Chordatella memiliki jumlah klorofil terbanyak sehingga berperan sebagai produsen utama.

Gambar 2. Nilai Hi Fitoplankton Berdasarkan gambar 2 di atas dapat diketahui nilai Hi pada fitoplankton. Tetrahedron memiliki nilai Hi terbesar yaitu 41%. Selanjutnya Chordatella sebesar 30%, Langerhenia sebesar 16% dan taksa lainnya memiliki nilai Hi yang relatif kecil. Nilai Hi menunjukkan suatu keragaman yang dimiliki oleh suatu spesies. Semakin tinggi nilai Hi maka semakin tinggi pula tingkat keragaman spesies tersebut pada suatu lingkungan. Dominasi fitoplankton ditentukan oleh pemangsaan zooplankton. Diketahui bahwa beberapa jenis fitoplankton tidak dapat dimakan oleh zooplankton, karena bentuk morfologi dan fisiologi fitoplankton ukuran, komposisi dan mekanisme makan zooplankton serta faktor abiotik lainnya. Selanjutnya diketahui pula bahwa dalam kondisi kepadatan fitoplankton yang tinggi dan jenisnya beragam, zooplankton akan melakukan pemilihan (selective feeding) terhadap jenis, bentuk dan ukuran fitoplankton yang hendak dimakannya. Dengan adanya jenis fitoplankton yang tidak dapat dimakan oleh zooplankton dan adanya kemampuan selektifitas yang dimiliki zooplankton, maka jenis-jenis fitoplankton yang tersisa karena tidak dimakan atau tidak dipilih akan berkembang dan mendominasi komunitas fitoplankton perairan tersebut sesuai dengan unsur-unsur hara yang tersedia, baik yang berasal dari dalam maupun luar ekosistem. Dari dalam ekosistem nutrien berasal dari dekomposisi organik (detritus & kotoran/eksresi) dan regenerasi nutrien oleh zooplankton; sedangkan dari luar ekosistem nutrien masuk ke badan air bersama-sama berbagai bahan buangan (limbah) baik yang disengaja ataupun tidak ().

3.2 Zooplankton

Gambar 3. Nilai INP Zooplankton

Gambar 4. Nilai Hi Zooplankton Gambar 3 dan 4 di atas menunjukkan nilai INP dan Hi pada zooplankton. Berdasarkan data pengamatan diketahui bahwa Lagerhemia memiliki nilai INP tertinggi yaitu sebesar 51%. Selanjutnya Thiopedia memiliki nilai INP sebesar 14%. Hal tersebut menunjukkan bahwa Lagerhemia yang paling mendominasi dibandingkan dengan yang lainnya. Sedangkan nilai Hi yang tertinggi yaitu pada Thiopedia sebesar 49 % dan selanjutnya Lagerhemia sebesar 26%.

Gambar 5. Perbandingan nilai tingkat keragaman spesies Berdasarkan gambar diatas diketahui bahwa Fitoplankton memiliki keragaman spesies yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan Zooplankton. Fitoplankton memiliki nilai H sebesar 1,2 sedangkan Zooplankton nilai H sebesar 0,749. Fitoplankton yang merupakan produsen jumlahnya harus lebih banyak jika dibandingkan dengan Zooplankton yang sebagian besar merupakan predator.

BAB IV KESIMPULAN & SARAN 4.1 Kesimpulan Berdasarkan uraian di atas didapatkan struktur komunitas fitoplankton dan zooplankton pada ekosistem perairan tawar. Keberadaan Chordatella melimpah pada kelompok fitoplankton. Sedangkan keberadaan Lagerhemia cenderung mendominasi pada kelompok zooplankton. Fitoplankton memiliki tingkat keragaman spesies yang lebih tinggi dibandingkan dengan zooplankton. Hal tersebut dipengaruhi oleh sifat fisik dan kimia perairan terhadap komposisi dan kelimpahan plankton. 4.2 Saran Sebaiknya praktikan dan asisten dapat memanfaatkan waktu praktikum dengan seefisien mungkin. Selain itu, ketersediaan alat harus ada untuk setiap kelompok agar didapatkan hasil yang maksimal.

Daftar Pustaka Baksir, Abdurrachman. 2004. Hubungan Antara Produktivitas Primer Fitoplankton dan Intensitas Cahaya di Waduk Cirata Kabupaten Cianjur Jawa Barat. Makalah falsafah Sains (PPs 702) IPB. Bandung. Bold, H.C., M.J. Wynne. 1985. Introduction to the algae. Second edition. PrenticeHall. Inc. Englewood cliff. New Jersey. Effendi, H., S.B. Susilo. 1998. Korelasi kadar klorofil dan kelimpahan fitoplankton pada lapisan eufotik di Perairan Pesisir sekitar PLTU Krakatau Steel, Cilegon Jawa Barat. J. Ilmu Pertanian Indonesia, 7(2). Legendre, L., P. Legendre. 1983. Numerical ecology. Elsevier scientific publishing company. Newell, G.E., R.C. Newell. 1963. Marine plankton a practical guide. Hutchinson Educational LTD 178-202 Great Portland Street, London, W.1. Odum, E.P. 1971. Fundamentals of ecology. W.B. Saunders Co. Philadelpia. Sediadi, A., A. Ully. 1998. Pemantauan komunitas fitoplankton di perairan mangrove Teluk Kotania, Seram Barat, Maluku Tengah. Prosidings seminar VI ekosistem mangrove Pekanbara, 15-18 September 1998 : 225-237. Sumich, J.L. 1992. An introduction to the biology of marine life. Fifth edition. WCB Wm.C.Brown Publishers. United States of America, 2460 Kerper Boulevard Dubuque IA 52001. Tomascik, T., A.J. Mah, A. Nontji and M.K. Moosa. 1997. The Ecology of the Indonesian Seas. Part Two. The Ecology of Indonesian Series. Vol. VIII. Periplus Editions (HK) Ltd. Widjaja, F. 1994. Komposisi jenis, kelimpahan dan penyebaran plankton laut di Teluk Pelabuhan Ratu Jawa Barat. Fakultas Perikanan Institut Pertanian, Bogor. Wiadnyana, N.N. 2000. Kelimpahan plankton di Perairan Selat Sele, Sorong (Irian Jaya). Majalah Ilmu Kelautan, 17 (V) : 19-28. Yamaji, I. 1982. Ilustrations of the marine plankton of Japan. Hoikusha publishing Co., Ltd. 17-13, 1-chome, Uemachi, Higashi-ku, Osaka, 540 Japan.