Anda di halaman 1dari 95

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN NY N DENGAN GANGGUAN SISTEM PERKEMIHAN : INFEKSI SALURAN KEMIH ( I S K ) DI RUANG PERAWATAN GELATIK RIMAH SAKIT BHAYANGKARA MAKASSAR TGL 04- 06 AGUSTUS 2011

OLEH :

DEWA ANUGRAH NIM : 07.01.061 \

AKADEMI KEPERAWATAN MAPPA OUDANG MAKASSAR 2011

33

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN NY N DENGAN GANGGUAN SISTEM PERKEMIHAN : INFEKSI SALURAN KEMIH ( I S K ) DI RUANG PERAWATAN GELATIK RIMAH SAKIT BHAYANGKARA MAKASSAR TGL 04- 06 AGUSTUS 2011

KARYA TULIS ILMIAH

Sebagai Salah Satu Syarat Dalam Menyelesaikan Pendidikan Diploma III Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar

OLEH :

DEWA ANUGRAH NIM : 07.01.061

AKADEMI KEPERAWATAN MAPPA OUDANG MAKASSAR 2011

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

HALAMAN PERSETUJUAN

Karya Tulis Ilmiah ini Berjudul: ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN NY.N DENGAN GANGGUAN SISTEM PERKEMIHAN INFEKSI SALURAN KEMIH HARI KE-2 DI RUANG PERAWATAN GELATIK RUMAH SAKIT BHAYANGKARA MAKASSAR TANGGAL 04 - 06 AGUSTUS 2011.

Telah disetujui untuk diujikan dan dipertahankan. Di depan penguji Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar Pada Hari Kamis, 19 Agustus 2011

Pembimbing

SYAHARUDDIN, SKM, S.Kep, Ns NIDN : 0904047301

Diketahui OlehDirektur Akademi keperawatan Mappa Oudang Makassar

dr. Hj. A. NURHAYATI, DFM, M. Kes AKBP NRP. 59030832

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

HALAMAN PENGESAHAN Karya Tulis Ilmiah dengan judul : ASUHAN PADA

KEPERAWATAN

KLIEN NY.N DENGAN GANGGUAN SISTEM PERKEMIHAN

INFEKSI SALURAN KEMIH DI RUANG PERAWATAN GELATIK RUMAH SAKIT BHAYANGKARA MAKASSAR. Telah diuji dan dipertahankan di hadapan Tim Penguji pada hari kamis 19 Agustus 2011 di Akper Mappa Oudang Makassar.

Tim Penguji

1. Syaharuddin, SKM, S.Kep Ns

2. Hamzah Tasa, S.Kep Ns, M.Kes

3. Hj. Aminah, S. Kep Ns

Mengetahui, Direktur Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar

dr. Hj. A. NURHAYATI, DFM, M.Kes AKBP NRP. 59030832

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A. IDENTITAS PENULIS Nama Tempat/Tgl lahir Suku/Bangsa Jenis kelamin Agama Alamat : DEWA ANUGRAH : WATANSOPPENG, 27 Januari 1989 : Bugis/Indonesia : Laki-laki : ISLAM : Jl. Baji Gau No. 182 Makassar 90223

B. RIWAYAT PENDIDIKAN Pendidikan formal 1. Pada Tahun 1994-1995 TK Perwanida 2. Pada Tahun 1995-2001 SD Negeri 166 Laburawung 3. Pada Tahun 2001-2004 SLTP Negeri 2 Watansoppeng 4. Pada Tahun 2004-2007 SMA Negeri 1 Watansoppeng 5. Pada Tahun 2007-2010 Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala Puji bagi Allah SWT Rabb semesta alam, yang Maha Menciptakan, Menghidupkan dan Mematikan, yang Rahmat-Nya meliputi langit dan bumi, dunia dan akhirat dan kepada-Nyalah semua akan kembali. Shalawat serta salam mudah-mudahan terlimpah kepada Nabiullah Muhammad SAW, yang membawa umat manusia dari alam gelap gulita ke alam yang terang benderang. Tak lupa pula penulis mensyukuri segala Rahmat dan Karunia yang telah dilimpahkan sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini

dengan judul ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN NY. N DENGAN GANGGUAN SISTEM PERKEMIHAN INFEKSI SALURAN KEMIH DI RUANG PERAWATAN GELATIK RUMAH SAKIT

BHAYANGKARA MAKASSAR. Karya Tulis Ilmiah ini disusun dalam rangka menyelesaikan pendidikan Diploma III Keperawatan pada Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar. Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini, penulis banyak menghadapi hambatan, tetapi berkat bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak Karya Tulis Ilmiah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Untuk itu perkenankanlah penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada yang terhormat :

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

1. Bapak dewan pembina AKPER Mappa Oudang Makassar, yang telah menyediakan sarana dan prasarana selama pendidikan di Akper Mappa Oudang Makassar. 2. Ibu dr. Hj. A. Nurhayati, DFM, M. Kes selaku Direktur AKPER Mappa Oudang Makassar yang telah banyak memberikan bimbingan dan ajaran seperti anaknya sendiri kepada penulis selama mengkuti pendidikan di Akper Mappa Oudang Makassar. 3. Kepala RS. Bhayangkara Makassar beserta staf yang telah memberikan izin, membantu menyediakan sarana dan prasarana, meluangkan waktu untuk memperoleh data serta memberikan bimbingan dalam melaksanakan asuhan keperawatan. 4. Bapak Syaharuddin, SKM, S. Kep, Ns selaku pembimbing dan penguji I yang begitu banyak memberikan sumbangsih pemikiran, saran, nasehat dan dengan penuh kesabaran dan ketelatenan selama proses bimbingan di dalam penulisan Karya Tulis Ilmiah ini. 5. Bapak Hamzah Tasa, S. Kep Ns, M. Kes sebagai penguji II yang begitu banyak memberikan masukan dan saran demi Ilmiah ini. 6. Ibu Hj. Aminah, S.Kep, Ns sebagai penguji III yang telah memberikan bimbingan dan masukan dalam penyususnan karya tulis ilmiah ini. 7. Bapak & Ibu Dosen beserta Staf Pengajar Akademi Keperawatan Mappa Oudang Makassar yang telah memberikan kuliah dan bimbigan kepada penulis kelengkapan Karya Tulis

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

selama mengikuti pendidikan di Akademi Keperawatan Mappa oudang Makassar. 8. Special buat ayahanda Ramli Mahmud dan ibunda tercinta Nuhera Sinar dan saudara- saudaraku tersayang Dedy Saputra, Dewi Purnama dan Dela Safitri, serta semua keluarga yang tidak sempat dituliskan namanya dalam lembaran ini terimakasih banyak telah memberikan doa, support, kasih

sayang serta dukungan moril yang tak terhitung nilainya sehingga penulis dapat menyelesaikan studinya. 9. Special buat sahabat-sahabatku, Agus junaedi dahlan (Ajudan), Muhaimin (india), Muh. Yusuf(Sufu), Arfiansyah (Ettu), Sumardi (Suma), Masdar (Mas), Agusman (Sagu), Jumain (Jumbo), Ansar (Anshay), syamsuddin (same), Fadil (fade), Faharuddin (Aco), Sofyan (Sofy), A. Ibrahim (Ibeleng), Hasanuddin (Kacang), longa (Ahmad Khair), dan semua temanteman yang tidak sempat penulis tuliskan dalam lembaran ini yang sudah mau berbagi suka dan duka bersama penulis, juga memberikan support, dan semangat kepada penulis selama bersama-sama dalam mengikuti pendidikan. 10. Tak lupa juga saya menghanturkan banyak terima kasih kepada Pak dardin, Pak Herman, Bu Asni, Kak Ridho, Kak Indri, Kak Sahar, Kak Ahmad, Kak Hikma, Kak Halim, Astaga hampir lupa juga ma Mba Sri dan Mba Erna yang senantiasa merelakan barang jualannya untuk saya habiskan sebelum dibayar (utang), begitupun dengan bapak Madjid sekeluarga yang senantiasa memberikan dispensasi dengan penunggakan uang kos dan listrik

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

dan suguhan buka puasa yang hampir setiap hari menyelematkan perut keronconganku bersama teman-teman. 11. Teman-teman kelompok bedah Jumain, Masdar, Fadil, Nona, Nurmi, Mustaina, Sry, Erni, Terimah kasih atas kerja samanya dan kekompakannya selama ujian akhir program. 12. Rekan-rekan aktivis BEM periode I yang telah membantu penulis dalam mencapai kedewasaan dalam berfikir. 13. Para adinda ku di AKPER MAPPA OUDANG dan SMK PRATIDINA yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu terimah kasih banyak atas kerjasamanya dalam penyusunan karya tulis ini Semoga tuhan yang Maha Esa memberikan balasan yang setimpal atas segala bantuan yang diberikan Akhir kata penulis berharap semoga Karya Tulis ini dapat bermanfaat bagi masyarakat umumnya dan tenaga keperawatan khususnya dalam memberikan Asuhan Keperawatan. Akhirnya penulis memohon kepada Allah SWT semoga apa yang telah diperbuat bernilai ibadah disisi-Nya. Makassar, Agustus 2011

DEWA ANUGRAH

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................................ ii HALAMAN PENGESAHANiii DAFTAR RIWAYAT HIDUP...iv KATA PENGANTAR .............................................................................................v DAFTAR ISI .......................................................................................................... ix DAFTAR LAMPIRAN.xi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ....................................................................................1 B. Tujuan Penulisan .................................................................................3 C. Manfaat Penulisan ...............................................................................4 D. Metodologi ..........................................................................................5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Konsep Dasar Medis ...........................................................................7 1. Pengertian ......................................................................................7 2. Anatomi Fisiologi .........................................................................8 3. Etiologi ........................................................................................10 4. Klasifikasi ...................................................................................11 5. Insiden .........................................................................................12 6. Patofisiologi ................................................................................12 7. Manifestasi Klinik .......................................................................13 8. Pemerikasan Diagnostik ..............................................................14 9. Pencegahan ..................................................................................15 10. Penatalaksanaan Medik ...............................................................16 B. Konsep Dasar Keperawatan ..............................................................18 1. Pengkajian ...................................................................................18 2. Penyimpangan KDM ..................................................................19 3. Diagnosa Keperawatan................................................................20

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

4. Rencana Keperawatan ................................................................27 BAB III TINJAUAN KASUS A. Pengkajian ........................................................................................28 1. Data Fokus .................................................................................40 2. Analisa Data ...............................................................................41 B. Diagnosa Keperawatan .....................................................................43 C. Rencana Keperawatan (Intervensi) ...................................................44 D. Catatan Tindakan (Implementasi) ....................................................48 E. Catatan Perkembangan (Evaluasi) ....................................................53 BAB IV PEMBAHASAN A. Pengkajian .........................................................................................56 B. Diagnosa Keperawatan......................................................................57 C. Intervensi ...........................................................................................59 D. Implementasi .....................................................................................61 E. Evaluasi .............................................................................................61 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan .......................................................................................63 B. Saran ..................................................................................................64 DAFTAR PUSTAKA

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan menumbuhkan perkembangan keterampilan keperawatan sebagai profesi. Perawat sebagai tenaga kesehatan tidak terlepas dari pengaruh adanya peningkatan tuntutan dari masyarakat. Oleh karena itu pelayanan keperawatan sebagai bagian integral dari pelayanan kesehatan, Pendidikan dan pengembangan keperawatan `perlu diarahkan untuk dapat

menghasilkan perawat yang memiliki ilmu pengetahuan atau ilmu keperawatan yang mendalam dan menguasai metode ilmiah, serta menerapkannya dalam asuhan keperawatan pada klien, baik sebagai individu, keluarga, dan kelompok masyarakat tertentu.(Riyadi,Sujono S.2009 ) Setiap kebutuhan dasar manusia merupakan hal yang tidak bisa ditinggalkan manusia. Kebutuhan nutrisi, kebutuhan cairan, kebutuhan istirahat dan tidur, harus dipenuhi setiap harinya agar individu dapat merasakan kenyamanan dalam hidup. Salah satu kebutuhan yang tidak kalah pentingnya dan harus terpenuhi setiap hari adalah kebutuhan eliminasi. Setiap individu butuh untuk mengeluarkan kotoran atau sisa makanan, serta zat-zat tidak diperlukan oleh tubuh. Namun kenyamanan hanya akan terjadi jika fungsi sistem perkemihan tidak terganggu.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Jika salah satu organ perkemihan mengalami gangguan fungsi maka penderita akan merasa terganggu dan tidak nyaman. Infeksi Saluran Kemih (ISK) adalah istilah umum yang dipakai untuk menyatakan adanya invasi mikroorganisme pada saluran kemih. Prevalensi ISK di masyarakat makin meningkat seiring dengan meningkatnya usia. Pada usia 40-60 tahun mempunyai angka prevalensi 3,2%. Sedangkan pada usia sama atau di atas 65 tahun kira-kira mempunyai angka prevalensi ISK sebesar 20%. Infeksi saluran kemih dapat mengenai laki-laki maupun wanita dari semua umur baik anak- anak, remaja, dewasa maupun lanjut usia akan tetapi dari kedua jenis kelamin, ternyata wanita lebih sering dari pria dengan angka populasi umum kurang lebih 5-15% ( Agus Tessy, 2008 ). Infeksi saluran kemih terjadi adanya invasi mikroorganisme pada saluran kemih. Untuk menegakkan diagnosis ISK harus ditemukan bakteri dalam urin melalui biakan atau kultur dengan jumlah signifikan. Tingkat signifikansi jumlah bakteri dalam urin lebih besar dari 100/ml urin. Agen penginfeksi yang paling sering adalah Eschericia Coli, Proteus Sp, Klebsiella Sp, Serratia, Pseudomonas Sp ( Coyle & Prince, 2008 ). Menurut WHO, Infeksi saluran kemih (ISK) adalah penyakit infeksi yang kedua tersering pada tubuh sesudah infeksi saluran pernafasan dan sebanyak 8,3 juta kasus dilaporkan per tahun. Infeksi ini juga lebih sering dijumpai pada wanita dari pada laki-laki. Indonesia merupakan negara berpenduduk ke empat terbesar dunia setelah Cina, India dan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Amerika Serikat. Penduduk Indonesia dianggarkan sebanyak 222 juta jiwa ( BPSI, 2010 ). Menurut perkiraan Departemen Kesehatan RI, jumlah penderita ISK di Indonesia adalah 90-100 kasus per 100.000 penduduk pertahunnya atau sekitar 180.000 kasus baru pertahun. Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Selatan pada Tahun 2008 angka kejadian Infeksi Saluran Kemih sekitar 1.264 kasus (www.google.com/Data.Dinkes Sulsel tentang tingkat kesehatan maternal di akses 5 Agustus 2011). Hampir 10 juta yang datang ke dokter untuk memeriksakan kesehatannya adalah pasien infeksi saluran kemih (ISK). Wanita 50 kali lebih banyak dari pada laki-laki. 1 dari 5 wanita mengalami ISK dibandingkan pria, perempuan lebih rentan terinfeksi saluran kemih. Penyebabnya adalah saluran uretra (saluran yang menghubungkan kantung kemih ke lingkungan luar tubuh) perempuan lebih pendek (sekitar 3-5 cm). Berbeda dengan uretra pria yang panjang, sepanjang penisnya, sehingga kuman sulit masuk ( Toto Suharyanto, 2009 ). Menurut data yang diperoleh dari Medical Record di RS. Bhayangkara Makassar Tahun 2008 berjumlah 65 orang, Tahun 2009 berjumlah 82 orang, dan Tahun 2010 yang menderita ISK berjumlah 90 orang pasien dari bulan Januari-Juli (Medikal Record RS.Bhayangkara Makassar).

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Upaya untuk mencapai hal tersebut, maka diperlukan asuhan keperawatan yang secara komprehensif pada setiap kasus. Asuhan keperawatan merupakan salah satu bagian dari pelayanan kesehatan yang diberikan kepada klien selama di rumah sakit, di masyarakat, dan keluarga. Salah satu penyakit yang perlu mendapat asuhan keperawatan di rumah sakit adalah ISK (Infeksi Saluran Kemih). Berdasarkan masalah tersebut di atas maka penulis tertarik untuk mengambil Judul Karya Tulis Ilmiah Asuhan Keperawatan pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar Tanggal 04 Agustus - 06 Agustus 2011.

B. Tujuan Penulisan 1. Tujuan Umum Dapat memperoleh informasi dan gambaran, serta meningkatkan pengetahuan dan keterampilan yang nyata dalam pelaksanaan Asuhan Keperawatan pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem

Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011. 2. Tujuan Khusus Memperoleh pengalaman nyata, yang meliputi : a. Dapat melakukan pengkajian data, klasifikasi data, analisa data keperawatan pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011. b. Merumuskan diagnosa keperawatan pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011. c. Menetapkan perencanaan tindakan asuhan keperawatan yang tepat dan sesuai pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011. d. Mengimplementasikan tindakan asuhan keperawatan untuk

memenuhi kebutuhan pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011. e. Melakukan evaluasi langsung terhadap respon penderita dari tindakan asuhan keperawatan pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

f. Menganalisa kesenjangan antara teori dan kenyataan yang ditemukan pada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011 dan mencari alternatif pemecahannya. g. Mendokumentasikan seluruh tindakan asuhan keperawatan yang telah diberikan kepada Klien Ny.N dengan Gangguan Sistem Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran Kemih) Di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar pada Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011.

C. Manfaat Penulisan 1. Manfaat bagi Akademik a. Merupakan salah satu persyaratan dalam menyelesaikan program Diploma III Keperawatan di Akademik Keperawatan Mappa Oudang Makassar. b. Sebagai tolak ukur keberhasilan program pendidikan keperawatan dan juga sebagai sumber informasi bagi institusi dalam meningkatkan mutu pendidikan di masa-masa yang akan datang. c. Sebagai bahan bacaan di Perpustakaan. 2. Manfaat bagi Rumah Sakit Sebagai sumbang pikiran bagi tenaga kesehatan di lahan dan dapat memberi masukan bagi rumah sakit untuk mengambil kebijakan dan meningkatkan mutu pelayanan keperawatan terutama yang

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

berkaitan dengan tindakan asuhan keperawatan kepada masyarakat khususnya klien yang mengalami Gangguan System Perkemihan : ISK (Infeksi Saluran kemih). 3. Manfaat bagi Penulis a. Dapat memperoleh pengetahuan dan pelaksanaan dalam asuhan keperawatan pada Klien Ny.N serta mengaplikasikan ilmu yang telah didapatkan selama pendidikan. b. Sebagai bahan evaluasi kemampuan penerapan konsep

keperawatan dan memperoleh pengalaman yang nyata langsung ke penderita. 4. Manfaat bagi Klien dan Keluarga Sebagai bukti tertulis menunjukkan bahwa klien dan keluarga telah menerima tindakan asuhan keperawatan di mana merupakan bantuan dalam pemecahan kesehatan yang dialami klien beserta keluarganya.

D. Metodologi Dalam penulisan laporan studi ini penulis menggunakan beberapa metode, diantaranya : 1. Tekhnik Pengumpulan Data Metode ini penulis memperoleh data langsung yang berhubungan dengan klien sebagai data primer dan data sekunder dengan menggunakan tekhnik :

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

a. Studi Kepustakaan Menggunakan sumber bacaan seperti buku paket dan bahan kuliah yang berhubungan dengan isi laporan. b. Studi Kasus Kasus ini menggunakan metode keperawatan yang komprehensif yang terdiri dari pengkajian, diagnosa keperawatan, rencana keperawatan, implementasi, dan evaluasi. c. Untuk mengumpulkan data dan informasi dalam pengkajian dapat digunakan tekhnik : 1) Observasi Pengamatan langsung pada klien dengan cara melakukan pemeriksaan yang berkaitan dengan perkembangan kondisi klien selama pelaksanaan asuhan keperawatan. 2) Wawancara Wawancara dengan mengadakan tanya jawab langsung dengan klien, keluarga, perawat dan pihak lain yang dapat memberikan data dan informasi yang dibutuhkan. 3) Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan fisik yang dilakukan untuk mendapatkan data objektif dan subjektif sesuai dengan kebutuhan pengkajian kasus dengan menggunakan tekhnik inspeksi, palpasi, perkusi, dan aukultasi dari kepala sampai kaki.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

4) Studi Dokumentasi Metode ini bertujuan untuk mengumpulkan data, bahan dalam menyusun karya tulis dengan cara membaca kumpulan bukubuku ilmiah. Mengambil data yang tercantum dalam status klien yang dibutuhkan dan catatan lain di Medikal Record.

E. Sistematika Penulisan Penulisan karya tulis ini, penulis bagi dalam beberapa bab dan sub bab yang disusun sebagai berikut : BAB I : Pendahuluan, bab ini membahas latar belakang, tujuan penulisan, manfaat penulisan, metode dan tekhnik penulisan, serta sistematika penulisan. BAB II : Tinjauan pustaka, bab ini membahas konsep dasar medis meliputi : pengertian , etiologi, klasifikasi, insiden, patofisiologi, manifestasi klinik, evaluasi diagnostik, pemeriksaan penunjang, pencegahan, dan penatalaksanaan medis. Konsep dasar keperawatan keperawatan, yang meliputi

pengkajian,

diagnosa

perencanaan,

pelaksanaan dan evaluasi. BAB III : Laporan kasus, bab ini membahas pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi, dan evaluasi. BAB IV : Pembahasan, bab ini membahas tentang kesenjangan antara tinjauan pustakan dan tinjauan kasus yang ditemukan dan diuraikan secara sistematis sesuai dengan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

tahapan proses keperawatan dari pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. BAB V : Penutup, bab ini membahas kesimpulan dan saran-saran yang dianggap perlu untuk diperhatikan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Dasar Medis 1) Pengertian a. Infeksi saluran kemih (ISK) adalah infeksi akibat

berkembangbiaknya mikroorganisme di dalam saluran kemih, yang dalam keadaan normal air kemih tidak mengandung bakteri, virus atau mikroorganisme lain. Infeksi saluran kemih (ISK) merupakan salah satu penyakit infeksi yang sering di temukan di praktik umum. Infeksi saluran kemih dapat terjadi pada pria dan maupun wanita dari semua umur, dan dari kedua jenis kelamin ternyata wanita lebih sering menderita infeksi saluran kemih dari pada pria (Sukandar, 2007). b. Infeksi saluran kemih (ISK) adalah ditemukannya bakteri pada urine di kandung kemih, yang umumnya steril. Istilah ini dipakai secara bergantian dengan istilah infeksi urin. Termasuk pula berbagai infeksi di saluran kemih yang tidak hanya mengenai kandung kemih (prostatitis, uretritis) (Arief Mansjoer, 2008). c. Infeksi saluran kemih adalah berkembangbiaknya mikroorganisme di dalam saluran kemih, yang dalam keadaan normal tidak mengandung bakteri, virus atau mikroorganisme lain. (Suharyanto Toto, 2009). d. Infeksi saluran kemih di diagnosis dengan membiak organisme

spesifik. Bakteri penyebab paling umum adalah Escheria Coli,

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

organisme aerobik yang banyak terdapat di daerah usus bagian bawah (Tambayong, 2008). Dari berbagai pengertian disimpulkan bahwa Infeksi Saluran Kemih (ISK) atau Urinarius Tractus Infection (UTI) adalah suatu keadaan adanya infasi mikroorganisme pada saluran kemih.

2) Anatomi dan Fisiologi Sistem Perkemihan Sistem saluran kemih adalah suatu sistem di mana terjadinya proses penyaringan darah sehingga darah bebas dari zat-zat yang tidak dipergunakan dan di serap oleh tubuh. Zat-zat yang tidak dipergunakan oleh tubuh larut dalam air dan dikeluarkan berupa urin (air kemih). Sistem saluran kemih terdiri dari ginjal, ureter, kandung kemih (vesika urinari ) dan uretra. Sistem saluran kemih pada manusia dapat di lihat pada gambar berikut :

(Gambar 2.1 Sistem Saluran Kemih Pada Manusia)

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

1. Ginjal Masing-masing ginjal mempunyai panjang kira-kira 12 cm dan lebar 2,5 cm pada bagian paling tebal dan berbentuk seperti kacang. Terletak pada bagian belakang abdomen. Ginjal kanan terletak lebih rendah dari ginjal kiri karena ada hepar di sisi kanan. Ginjal memiliki tiga bagian penting yaitu korteks, medulla dan pelvis renal. Bagian paling superfisial adalah korteks renal, yang tampak bergranula. Di sebelah dalamnya terdapat bagian lebih gelap, yaitu medulla renal, yang berbentuk seperti kerucut di sebut piramid renal, dengan dasarnya menghadap korteks dan puncaknya di sebut apeks atau papilla renal. Di antara piramid terdapat jaringan korteks, di sebut kolum renal (Bertini). Ujung ureter yang berpangkal di ginjal, berbentuk corong lebar di sebut pelvis renal. Pelvis renal bercabang dua atau tiga, di sebut kaliks mayor yang masing - masing bercabang membentuk beberapa kaliks minor, yang langsung menutupi papilla renal dari piramid. Kaliks minor ini menampung urin yang terus - menerus keluar dari papila. Dari kaliks minor, urin masuk ke kaliks mayor, ke pelvis renal kemudian ke ureter, sampai akhirnya di tampung di dalam kandung kemih. Setiap ginjal terdapat satu juta atau lebih nefron, masing masing nefron terdiri atas komponen vaskuler dan tubuler. Komponen vaskuler terdiri atas pembuluh - pembuluh darah, yaitu

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

glomerulus

dan

kapiler

peritubuler,

yang

mengitari

tubuli.

Komponen tubuler berawal dengan kapsula Bowman ( glomerular ) dan mencakup tubuli kontortus proksimal, ansa Henle dan tubuli kontortus distal. Dari tubuli distal, isinya disalurkan ke dalam duktus koligens ( saluran penampung atau pengumpul ). Kedua ginjal menghasilkan sekitar 125 ml filtrat per menit, dari jumlah ini, 124 ml diabsorpsi dan hanya 1 ml dikeluarkan ke dalam kaliks - kaliks sebagai urin. Ginjal berfungsi untuk mengatur keseimbangan air dan elektrolit berupa ekskresi kelebihan air dan elektrolit, mempertahankan keseimbangan asam basa, mengekskresi hormon, berperan dalam pembentukan vitamin D, mengekskresi beberapa obat - obatan dan mengekskresi renin yang turut dalam pengaturan tekanan darah (Anonim, 2010). 2. Ureter Ureter terdiri dari dua saluran pipa yang masing-masing menyambung dari ginjal ke kandung kemih (vesika urinaria). Panjangnya kira-kira 25-30 cm, dengan penampang 0,5 cm. Ureter sebagian terletak dalam rongga abdomen dan sebagian terletak dalam rongga pelvis. Ureter mempunyai membran mukosa yang dilapisi dengan epitel kuboid dan dinding otot yang tebal. Urin disemprotkan ke bawah ureter oleh gelombang peristaltik, yang terjadi sekitar 1-4 kali permenit dan urin memasuki kandung kemih dalam bentuk pancaran (Anonim, 2010).

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

3. Kandung Kemih Kandung kemih adalah kantong yang terbentuk dari otot tempat urin mengalir dari ureter. Ketika kandung kemih kosong atau terisi setengahnya kandung kemih tersebut terletak di dalam pelvis, ketika kandung kemih terisi lebih dari setengahnya maka kandung kemih tersebut menekan dan timbul ke atas dalam abdomen di atas pubis. Dinding kandung kemih terdiri dari lapisan sebelah luar (peritonium), Tunika muskularis (lapisan otot), Tunika sabmukosa, dan lapisan mukosa (lapisan bagian dalam) (Anonim, 2010). 4. Uretra Bagian akhir saluran keluar yang menghubungkan kandung kemih dengan luar tubuh ialah uretra. Uretra pria sangat berbeda dari uretra wanita. Pada laki-laki, sperma berjalan melalui uretra waktu ejakulasi. Uretra pada laki-laki merupakan tuba dengan panjang kirakira 20 cm dan memanjang dari kandung kemih ke ujung penis. Uretra pada laki-laki mempunyai tiga bagian yaitu : uretra prostatika, uretra membranosa dan uretra spongiosa (dr. Nursalam, 2007). Uretra wanita jauh lebih pendek dari pada pria, karena hanya 4 cm panjangnya dan memanjang dari kandung kemih ke arah ostium diantara labia minora kira-kira 2,5 cm di sebelah belakang klitoris. Uretra ini menjalar tepat di sebelah depan vagina. Lapisan uretra wanita terdiri dari Tunika muskularis (sebelah luar), lapisan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

spongiosa dan lapisan mukosa (lapisan sebelah dalam) (Anonim, 2010).

3) Etiologi ISK (Infeksi Saluran Kemih) Jenis-jenis mikroorganisme yang menyebabkan ISK (Infeksi Saluran kemih) antara lain : a. Escherichia Coli: 90 % penyebab ISK (Infeksi saluran Kemih) uncomplicated (simple). b. Pseudomonas, Proteus, Klebsiella : penyebab ISK (Infeksi saluran kemih) complicated. c. Enterobacter, staphylococcus epidemidis, enterococci, dan lain- lain. Prevalensi penyebab ISK (Infeksi Saluran kemih) pada usia lanjut antara lain : a. Sisa urin dalam kandung kemih yang meningkat akibat pengosongan kandung kemih yang kurang efektif. b. Mobilitas menurun. c. Nutrisi yang sering kurang baik. d. Sistem imunitas menurun, baik seluler maupun humoral. e. Adanya hambatan pada aliran urin. f. Hilangnya efek bakterisid dari sekresi prostat

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

4) Insiden Hampir 10 juta yang datang ke dokter untuk memeriksakan kesehatannya adalah pasien infeksi saluran kemih (ISK). Wanita 50 kali lebih banyak dari pada laki-laki. 1 dari 5 wanita mengalami ISK, dibandingkan pria, perempuan lebih rentan terinfeksi saluran kemih. Penyebabnya adalah saluran uretra (saluran yang menghubungkan kantung kemih ke lingkungan luar tubuh) perempuan lebih pendek (sekitar 3-5 centi meter). Berbeda dengan uretra pria yang panjang, sepanjang penisnya, sehingga kuman sulit masuk. Berikut faktor risiko yang membuat seseorang bisa terkena ISK (Infeksi Saluran Kemih) (Toto Suharyanto, 2009).

5) Patofisiologi ISK (Infeksi Saluran Kemih) Masuknya mikroorganisme ke dalam saluran kemih dapat melalui : a. b. c. d. Penyebaran endogen yaitu kontak langsung dari tempat terdekat. Hematogen. Limfogen. Eksogen sebagai akibat pemakaian alat berupa kateter atau sistoskopi. Faktor-faktor yang mempermudah terjadinya infeksi saluran kemih yaitu: a. Bendungan aliran urine 1. Anatomi konginetal. 2. Batu saluran kemih. 3. Oklusi ureter ( sebagian atau total ).

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

b.

Urine sisa dalam buli - buli karena : 1. Neurogenik bladder. 2. Striktur uretra. 3. Hipertropi prostat

c.

Gangguan metabolik 1. Hiperkalsemia. 2. Hipokalemia. 3. Apamaglobulinemia. 4. Instrumentasi. 5. Dilatasi uretra sistoskopi

d.

Kehamilan 1. Faktor statis dan bendungan. 2. PH urine yang tinggi sehingga mempermudah pertumbuhan kuman. Infeksi traktus urinarius terutama berasal dari mikroorganisme

pada faeces yang naik dari perineum ke uretra dan kandung kemih serta menempel pada permukaan mukosa. Agar infeksi dapat terjadi, bakteri harus mencapai kandung kemih, melekat pada dan mengkolonisasi epitelium traktus urinarius untuk menghindari pembilasan melalui berkemih, mekanisme pertahan penjamu dan cetusan inflamasi.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Inflamasi, abrasi mukosa uretral, pengosongan kandung kemih yang tidak lengkap, gangguan status metabolisme (diabetes, kehamilan, gout) dan imunosupresi meningkatkan resiko infeksi saluran kemih dengan cara mengganggu mekanisme normal. Infeksi saluran kemih dapat dibagi menjadi sistisis dan pielonefritis. Pielonefritis akut biasanya terjadi akibat infeksi kandung kemih asendens. Pielonefritis akut juga dapat terjadi melalui infeksi hematogen. Infeksi dapat terjadi di satu atau di kedua ginjal. Pielonefritis kronik dapat terjadi akibat infeksi berulang, dan biasanya dijumpai pada individu yang mengidap batu, obstruksi lain, atau refluks vesikoureter. Sistitis (inflamasi kandung kemih) yang paling sering disebabkan oleh menyebarnya infeksi dari uretra. Hal ini dapat disebabkan oleh aliran balik urine dari uretra ke dalam kandung kemih (refluks urtrovesikal), kontaminasi fekal, pemakaian kateter atau sistoskop. Uretritis suatu inflamasi biasanya adalah suatu infeksi yang menyebar naik yang digolongkan sebagai general atau mongonoreal. Uretritis gnoreal disebabkan oleh niesseria gonorhoeae dan ditularkan melalui kontak seksual. Uretritis nongonoreal, uretritis yang tidak berhubungan dengan niesseria gonorhoeae biasanya disebabkan oleh klamidia frakomatik atau urea plasma urelytikum.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Pielonefritis (infeksi traktus urinarius atas) merupakan infeksi bakteri piala ginjal, tobulus dan jaringan intertisial dari salah satu atau kedua ginjal. Bakteri mencapai kandung kmih melalui uretra dan naik ke ginjal meskipun ginjal 20 % sampai 25 % curah jantung; bakteri jarang mencapai ginjal melalui aliran darah ; kasus penyebaran secara hematogen kurang dari 3 %. Jenis Infeksi Saluran Kemih antara lain : 1. 2. 3. 4. Kandung Kemih (sistitis). Uretra (uretritis). Prostat (prostatitis). Ginjal (pielonefritis).

Infeksi Saluran Kemih (ISK) pada usia lanjut dibedakan menjadi : 1. ISK (Infeksi Saluran kemih) uncomplicated (simple). ISK (Infeksi saluran kemih) sederhana yang terjadi pada penderita dengan saluran kencing tak baik, anatomi maupun fungsional normal. ISK (Infeksi Saluran kemih) ini pada usi lanjut terutama mengenai penderita wanita dan infeksi hanya mengenai mukosa superficial kandung kemih. 2. ISK (Infeksi Saluran kemih) complicated. Sering menimbulkan banyak masalah karena sering kali kuman penyebab sulit diberantas, kuman penyebab sering resisten terhadap beberapa macam antibiotika, sering terjadi bakterimia, sepsis dan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

shock. ISK (Infeksi Saluran kemih) ini terjadi bila terdapat keadaankeadaan sebagai berikut : a. Kelainan abnormal saluran kencing, misalnya batu, reflex vesiko uretral obstruksi, atoni kandung kemih, paraplegia, kateter kandung kencing menetap dan prostatitis. b. c. d. Kelainan faal ginjal : GGA maupun GGK. Gangguan daya tahan tubuh. Infeksi yang disebabkan karena organisme virulen sperti prosteus spp yang memproduksi urease.

6) Manifestasi Klinik Uretritis biasanya memperlihatkan gejala : a. b. c. d. e. f. g. h. Mukosa memerah dan edema. Terdapat cairan eksudat yang purulent. Ada ulserasi pada urethra. Adanya rasa gatal yang menggelitik. Adanya nanah awal miksi. Nyeri pada saat miksi. Kesulitan untuk memulai miksi. Nyeri pada abdomen bagian bawah.

Sistitis biasanya memperlihatkan gejala : a. b. c. Disuria (nyeri waktu berkemih). Peningkatan frekuensi berkemih. Perasaan ingin berkemih.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

d. e. f.

Adanya sel-sel darah putih dalam urin. Nyeri punggung bawah atau suprapubik. Demam yang disertai adanya darah dalam urine pada kasus yang parah.

Pielonefritis akut biasanya memperihatkan gejala : a. b. c. d. Demam. Menggigil. Nyeri pinggang. Disuria Pielonefritis kronik mungkin memperlihatkan gambaran mirip dengan pielonefritis akut, tetapi dapat juga menimbulkan hipertensi dan akhirnya dapat menyebabkan gagal ginjal.

7) Tes Diagnostik Urinalisis : a. Leukosuria atau piuria : merupakan salah satu petunjuk penting adanya ISK (Infeksi Saluran Kemih). Leukosuria positif bila terdapat lebih dari 5 leukosit/lapang pandang besar (LPB) sediment air kemih. b. Hematuria : hematuria positif bila terdapat 5-10 eritrosit/LPB sediment air kemih. Hematuria disebabkan oleh berbagai keadaan patologis baik berupa kerusakan glomerulus ataupun urolitiasis.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

c. Bakteriologis : 1. Mikroskopis. 2. Biakan bakteri. d. Kultur urine untuk mengidentifikasi adanya organisme spesifik. e. Hitung koloni: hitung koloni sekitar 100.000 koloni per milliliter urin dari urin tampung aliran tengah atau dari specimen dalam kateter dianggap sebagai criteria utama adanya infeksi. f. Metode tes 1. Tes dipstick multistrip untuk WBC (tes esterase lekosit) dan nitrit (tes Griess untuk pengurangan nitrat). Tes esterase lekosit positif: maka psien mengalami piuria. Tes pengurangan nitrat, Griess positif jika terdapat bakteri yang mengurangi nitrat urin normal menjadi nitrit. 2. Tes Penyakit Menular Seksual (PMS) : Uretritia akut akibat organisme menular secara seksual (misal, klamidia trakomatis, neisseria gonorrhoeae, herpes simplek). 3. Tes-tes tambahan : Urogram intravena (IVU). Pielografi (IVP), msistografi, dan ultrasonografi juga dapat dilakukan untuk menentukan apakah infeksi akibat dari abnormalitas traktus urinarius, adanya batu, massa renal atau abses, hodronerosis atau hiperplasie prostate. Urogram IV atau evaluasi ultrasonic, sistoskopi dan prosedur urodinamik dapat dilakukan untuk mengidentifikasi penyebab kambuhnya infeksi yang resisten.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

8) Penatalaksanaan medik a. Terapi antibiotik untuk membunuh bakteri gram positif maupun gram negatif. b. Apabila pielonefritis kroniknya disebabkan oleh obstruksi atau refluks, maka diperlukan penatalaksanaan spesifik untuk mengatasi masalah-masalah tersebut. c. Dianjurkan untuk sering minum dan BAK sesuai kebutuhan untuk membilas microorganisme yang mungkin naik ke uretra, untuk wanita harus membilas dari depan ke belakang untuk menghindari kontaminasi lubang urethra oleh bakteri faeces.

B. Konsep Dasar Keperawatan 1. Pengkajian Pengkajian merupakan dasar utama dari proses keperawatan, pengumpulan data yang akurat dan sistemis akan membantu pemantauan status kesehatan dan pola pertahanan pasien, mengidentifikasi kekuatan pasien serta merumuskan diagnosa keperawatan (Marylin E. Doengoes, 2001). a. Integritas Ego Labilitas emosional dari gembira sampai ketakutan, marah atau menarik diri. b. Eliminasi Kateter urinarius terpasang, urine jernih, bising usus tidak ada, samar atau jelas.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

c. Makanan/Cairan Abdomen lunak dan tidak ada distensi pada awal. d. Neurosensori Kerusakan gerakan dan sensasi di bawah tingkat anastesi spinal epidural. e. Nyeri/Ketidaknyamanan Ketidaknyamanan dari berbagai sumber, misalnya : trauma bedah/insisi, nyeri penyerta, distensi kandung kemih/abdomen, efek-efek anastesi, mulut kering. f. Keamanan Balutan abdomen terdapat sedikit noda atau kering dan utuh, jalur parenteral bila digunakan paten dan insisi bebas eritema, bengkak dan nyeri tekan.

2.

Diagnosa Keperawatan Menurut Marylin E. Dongoes, 2001 (Rencana Asuhan

Keperawatan, Ed. 3) diagnosa keperawatan yang lazim terjadi pada klien dengan Infeksi Saluran Kemih adalah : a. b. Infeksi yang b/d adanya bakteri pada saluran kemih Gangguan rasa nyaman nyeri b/d Inflamasi,Kandung Kemih,dan struktur traktus urinarius lain c. Perubahan pola eliminasi urine (disuria, dorongan, frekuensi, dan atau nokturia) yang b/d ISK

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

d.

Kurang pengetahuan yang b/d kurangnya informasi tentang proses penyakit

3. Rencana Keperawatan Perencanaan keperawatan adalah pengembangan dari

pencatatan perencanaan perawatan untuk memenuhi kebutuhan klien yang telah diketahui. Pada perencanaan meliputi tujuan, intervensi, rasional, implementasi (Marylin E. Doengoes, 2001). Diagnosa 1 Penyebarluasan Infeksi b/d adanya bakteri pada saluran kemih Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan Infeksi sembuh dan mencegah komplikasi. Intervensi 1. Kaji suhu tubuh pasien selama 4 jam dan lapor suhu diatas 38,5 0C 2. Catat karakteristik urine Rasional 1. Untuk menjaga kebersihan dan menghindari bakteri yang membuat infeksi uretra 2. Untuk mengetahui/mengidentifikasi indikasi kemajuan atau penyimpangan dari hasil yang diharapkan.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

3. Anjurkan pasien untuk minum 2-3 liter jika ada kontra indikasi 4. Monitor Pemeriksaan ulang urine kultur dan sensivitas untuk menentukan respon terapi 5. Anjurkan pasien untuk mengosongkan kandung kemih secara 6. Berikan keperawatan perineal,pertahankan agar tetap bersih dan kering

3. Untuk mencegah statis urine

4. Mengetahui seberapa jauh efek pengobatan terhadap keadaan penderita

5. Untuk mencegah adanya distensi kandung kemih

6. Tanda-tanda vital menandakan adanya perubahan didalam tubuh.

Diagnosa 2 Gangguan rasa nyaman nyeri b/d terputusnya kontuinitas jaringan. Tujuan : Nyeri berkurang sampai dengan hilang Intervensi 1. Observasi adanya nyeri dan tingkat nyeri. 2. Berikan informasi dan petunjuk antisipasi mengenai Rasional 1. Memudahkan tindakan keperawatan. 2. Meningkatkan pemecahan masalah, membantu

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

penyebab ketidaknyamanan dan intervensi yang tepat. 3. Kaji TTV.

mengurangi nyeri berkenaan dengan ansietas. 3. Sebagai pedoman untuk tindakan selanjutnya.

4. Ubah posisi klien. Anjurkan penggunaan teknik pernapasan dan relaksasi dalam. 5. Alihkan perhatian klien jika muncul nyeri dengan mengajak cerita.

4. Merilekskan otot, dan mengalihkan perhatian dari sensasi nyeri. 5. Mengalihkan perhatian klien pada hal-hal yang menyenangkan mampu mengurangi dan menghilangkan nyeri.

6. Penatalaksanaan pemberian obat analgetik sesuai indikasi.

6. Analgetik yang di kontrol pasien memberikan penghilangan nyeri cepat.

Diagnosa 3 Perubahan pola eliminasi b/d obstruksi mekanik pada kandung kemih ataupun struktur traktus urinarius lain Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam klien dapat mempertahankan pola eliminasi secara adekuat

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Intervensi 1. Ukur dan catat urine setiap kali berkemih

Rasional 1. Untuk mengetahui adanya perubahan warna dan untk mengetahui input/ output

2. Anjurkan untuk berkemih setiap 2-3 jam

2. Untuk mencegah terjadinya penumpukan urine dalam vesika urinaria

3. Palpasi kandung kemih setiap 4 jam 4. Awasi pemasukan dan pengeluaran karakteristik urine

3. Untuk mengetahui adanya distensi kandung kemih 4. Memberikan informasi tentang fungsi ginjal dan adanya komplikasi

5. Meningkatkan pemasukan cairan 6. Kaji keluhan pada kandung kemih

5. Peningkatan hidrasi membilas bakteri 6. Retensi urine dapat terjadi dan menyebabkan distensi jaringan (kandung kemih/ginjal).

7. Bantu klien ke kamar kecil, memekai pispot/urinal 8. Bantu klien mendapatkan posisi berkemih yang nyaman

7. Untuk memudahkan klien dalam berkemih 8. Supaya klien tidak sukar berkemih

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

9. Observasi perubahan tingkat kesadaran

9. Akumulasi sisa uremik dan ketidakseimbangan elektrolitdapat menjadi toksin pada susunan saraf pusat.

Diagnosa 4 Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi tentang proses penyakit Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan pengetahuan klien bertambah Intervensi 1. Kaji tingkat kecemasan Rasional 1. Untuk mengetahui berat ringannya kecemasan klien 2. Berikan kesampatan Klien untuk mengungkapkan perasaannya 2. Agar klien mempunyai semangat dan mau empati terhadap perawatan dan pengobatan 3. Beri Support pada klien 3. Agar klien mempunyai semangat 4. Berikan dorongan spiritual 4. Agar klien kembali menyerahkan sepenuhnya kepada Tuhan Yang Maha

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Esa. 5. Memberikan kepada pasien untuk menanyakan apa yang tidak diketahui tentang penyakitnya. 6. Kaji ulang proses penyakit dan harapan yang akan dating 6. Memberikan pengetahuan dasar dimana pasien dapat menbuat pilihan berdasarkan informasi. 7. Berikan informasi tentang : sumber infeksi, tindakan untuk mencegah penyebaran, jelaskan pemberian antibiotik, pemeriksaan diagnostik: tujuan, gambaran singkat, persiapan yang dibutuhkan sebelum pemeriksaan, perawatan sesudah pemeriksaan. 8. Anjurkan pasien untuk menggunakan obat yang diberikan, minum sebanyak kurang lebih delapan gelas per 8. Pasien sering menghentikan obat mereka, jika tandatanda penyakit mereda. Cairan menolong membilas 7. Pengetahuan apa yng diharapkan dapat mengurangi ansietas dan membantu mengembankan kepatuhan klien terhadap rencana terapeutik. 5. Mengetahui sejauh mana ketidaktahuan pasien tentang penyakitnya

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

hari 9. Berikan kesempatan kepada pasien untuk mengekspesikan perasaan dan masalah tentang rencana pengobatan.

ginjal. 9. Untuk mendeteksi kemungkinan ketidaktahuan dan membantu mengembangkan penerimaan rencana terapeutik

4. Implementasi Pada tahap ini untuk melaksanakan intervensi dan aktivitasaktivitas yang telah dicatat dalam rencana perawatan pasien. Agar implementasi/ pelaksanaan perencanaan ini dapat tepat waktu dan efektif maka perlu mengidentifikasi prioritas perawatan, memantau dan mencatat respon pasien terhadap setiap intervensi yang dilaksanakan serta mendokumentasikan pelaksanaan perawatan (Doenges E Marilyn, dkk, 2001)

5. Evaluasi 1. Klien dapat mengatakan nyeri hilang atau berkurang. 2. Klien dapat mengatakan gangguan pola tidurnya teratasi 3. Klien dapat menyatakan masalahnya dan menunjukkan sikap untuk menghadapinya. 4. Menyatakan pemahaman kondisi. 5. Mengosongkan kandung kemih secara teratur dan tuntas.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

BAB III TINJAUAN KASUS Pada Bab ini akan di bahas Asuhan Keperawatan pada klien Ny N dengan Sistem Perkemihan : Infeksi Saluran Kemih (ISK) di Ruang Perawatan Gelatik di RS. Bhayangkara Makassar Tanggal 04 Agustus-06 Agustus 2011.

A. PENGKAJIAN I. Biodata a. Identitas Klien Nama Umur Jenis kelamin Agama Suku /Bangsa Status perkawinan Pekerjaan No. MR Diagnosa medis Tanggal masuk RS Tanggal pengkajian b. Identitas penanggung Nama Umur : Tn S : 36 Tahun : Ny N : 26 Tahun : Perempuan : Islam : Bugis / Indonesia : Menikah : I R T ( Ibu Rumah Tangga ) : 07.6272 : Infeksi Saluran Kemih (ISK) : 02 Agustus 2011 : 04 Agustus 2011

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Jenis kelamin Agama Pekerjaan Hubungan dengan Klien II. Keluhan utama a. Keluhan utama : nyeri b. Riwayat keluhan utama :

: laki - laki : Islam : Polisi

: Suami Klien

Klien mengeluh nyeri pada daerah perut sebelah kanan bawah ,disertai mual, sakit kepala dan pusing yang dialami sejak 2 minggu yang lalu. c. Lamanya keluhan : 2 minggu yang lalu d. Timbulnya keluhan : hilang timbul e. Faktor yang memperberat : pada saat melakukan aktifitas f. Cara yang dilakukan untuk mengatasinya : beristirahat dan minum obat. g. Diagnosa medik : Infeksi saluran kemih (ISK) PQRST : P : Klien mengatakan nyeri perut

Q : Klien mengatakan sakitnya terus menerus dan tembus ke belakang. R S T : Klien mengatakan nyeri perut sebelah kanan : Klien mengatakan nyeri yang sangat hebat : Klien mengatakan nyeri 2 minggu yang lalu\

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

III. Riwayat kesehatan A. Riwayat kesehatan sekarang Klien sementara di opname di RS. Bhayangkara di Ruang Gelatik kamar 11, klien tampak baring dengan keluhan yang dirasakan yaitu nyeri abdomen sebelah kanan bawah, sakit kepala dan pusing. Klien masuk RS tanggal 2 Agustus 2011 dengan keluhan nyeri pada daerah perut sebelah kanan bawah, disertai mual mual, sakit kepala dan pusing yang dialami sejak 2 minggu yang lalu. B. Riwayat Kesehatan Masa Lalu 1. Klien mengatakan tidak pernah di opname sebelumnya di RS , dan penyakit yang biasa di derita klien adalah sakit kepala. 2. Klien tidak pernah di operasi. C. Riwayat Kesehatan Keluarga

Genogram
GI

G II 50

40

42

G III
25

22

20

18

26

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Keterangan:

: Laki-laki : Perempuan : Klien : Meninggal ?

: : : :

Tinggal serumah Garis keturunan Umur tidak di ketahui Garis perkawinan

GI : Kakek dan nenek klien meninggal karna faktor usia G II : Bapak klien anak ke-4 dari 7 bersaudara, sedangkan ibu klien anak ke4 dari 4 bersaudara. G III : Klien anak ke-2 dari 6 bersaudara.

IV. Riwayat Psikososial 1) Pola konsep diri : a) Gambaran diri klien : klien merasa puas dengan apa yang ada dalam dirinya b) Peran klien : klien menjalankan perannya sebagai istri yang baik c) Harga diri klien : klien ingin merasa dihargai dan bersabar dalam menerima keadaannya. d) Citra tubuh klien : klien mengatakan tidak ada yang istimewa dalam dirinya. e) Ideal diri klien : klien berharap agar ia cepat sembuh dan kembali berkumpul bersama keluarganya.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

2) Pola kognitif klien tidak mengerti tentang penyakit yang dialami sekarang dan optimis akan kesembuhan penyakitnya. 3) Pola koping Klien memperhatikan arahan dokter dan perawat dan berharap agar dirinya cepat sembuh. 4) Pola interaksi Klien dapat berinteraksi dengan perawat dan mampu mengerti pembicaraan.

V. Riwayat spiritual 1) Keadaan klien beribadah Sebelum sakit klien rajin beribadah, selama di rawat di RS klien tidak pernah beribadah dan hanya mampu berdoa untuk kesembuhan penyakitnya. 2) Dukungan keluarga klien Keluarga senantiasa memberi dukungan dan semangat kepada klien. 3) Ritual yang biasa dijalankan klien Tidak ada ritual khusus yang dilakukan klien untuk kesembuhannya .

VI. Pemeriksaan Fisik a) Keadaan umum klien : Baik

1) Tanda tanda distres : Klien tampak lemah

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

Klien tampak meringis Ekspresi wajah klien tampak gelisah 1. Penampilan klien sesuai dengan usianya. 2. Klien mampu berinteraksi dengan baik. 3. Tinggi badan : 160 cm. 4. Berat badan : 60 kg. 5. Kesadaran : Compos mentis

b) Tanda-tanda vital TD : 120/80mmHg N : 80 x/i S P : 36,7 OC :20x/i

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Infeksi Saluran Kemih

c) Sistem pernapasan 1) Hidung (a) Tidak ada pernapasan cuping hidung (b) Tampak ada sekret (c) Hidung simetris kiri dan kanan 2) Leher (a) Tidak tampak adanya pembesaran kelenjar tiroid (b) Tidak terdapat tumor 3) Dada (a) Bentuk dada simetris kiri dan kanan (b) Pengembangan dada mengikuti pergerakan napas (c) Simetris kiri dan kanan (d) Frekuensi pernapasan 20x/i 4) Sistem kardiovaskuler (a) Bunyi jantung 1 (lup) (b) Bunyi jantung II (dub) (c) Arteri karotis tidak teraba 5) Sistem pencernaan (a) Mulut (b) Abdomen : Kemampuan menelan baik. : Nyeri tekan pada bagian perut bawah sebelan kanan.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

(c) Gaster (d) Anus 6) Sistem indera 1) Mata

: Gerakan peristaltik menurun. :Tidak dilakukan pemeriksaan.

(a) Kelopak mata normal. (b) Bulu mata warna hitam. (c) Alis warna hitam. (d) Lapang pandang baik. (e) Sclera tidak ikterus. 2) Hidung (a) Penciuman baik (b) Mampu mengenali dan membedakan bau (c) Ada secret yang menghalangi penciuman. (d) Perih di hidung karena flu. 3) Telinga (a) Pendengaran baik (b) Simetris kiri dan kanan (c) Tidak tampak serumen (d) Keadaan daun telinga normal 7) Sistem saraf 1. Fungsi cerebral (a) Status mental

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

a. Klien dapat berinteraksi dengan baik b. Klien dapat mengingat waktu dan tempat c. Cara bicara klien baik (b) Kesadaran GCS : 14 (E4, V5, M6) a. Eye : Dapat membuka mata secara spontan (F4)

b. Verbal : Orikutasi baik (V5 ) c. Motorik : Mengikuti perintah (M6) 2. Fungsi cranial (a) Nervus I (olfaktorius) (b) Nervus II (optichus) : Klien mampu membedakan bau : Penglihatan klien cukup baik.

(c) Nervus III,IV,VI (oculamotorius, troclearis, abdusen) :Bola mata bergerak kiri dan kanan (d) Nervus V (trigenius) : Klien mampu merasakan sentuhan pada dahi (e) Nervus VII (fasialis) : Klien dapat tersenyum (f) Nervus VIII (akustikus) : Klien mampu mendengar dengan jelas (g) Nervus IX (glassofaringeus) : Klien mampu merasakan rasa pahit. (h) Nervus X (vagus) : Klien tidak ada kesulitan untuk menelan (i) Nervus XI (assesoris) : Klien dapat mengangkatbahunya

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

(j) Nervus XII (tlipoglasus) : Klien mampu menjulurkan lidahnya. 8) Sistem muskuloskeletal 1. Kepala (a) Bentuk mesochepal (b) Gerakan ke segala arah 2. Vertebra Tidak ada kelainan bentuk. 3. Kaki Tidak ada edema pada kedua kaki 4. Tangan Tidak ada edema pada kedua tangan terpasang infus RL. 9) Sistem integumen 1. Kulit (a) Warna kulit sawo matang (b) Terdapat tahi lalat di bawah mata kanan. 2. Kuku Tampak panjang dan bersih. 3. Rambut Berwarna hitam. 10) Sistem endokrin a. Tidak tampak adanya pembesaran kelenjar tyroid

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

b. Suhu tubuh seimbang. c. Tidak ada keringat berlebihan. 11) Sistem perkemihan a. BAK : 1 kali sehari. b. Jumlah : 400-600 CC c. Nyeri saat BAK. 12) Sistem reproduksi Tidak dilakukan pemeriksaan. 13) Sistem immun a. Tidak terdapat alergi obat-obatan. b. Penyakit flu berhubungan dengan cuaca.

VII.

Aktifitas Sehari - hari Jenis Kegiatan A. Nutrisi 1. Makanan Jenis Frekuensi Jumlah Selera Nasi, sayur, ikan 3x sehari dihabiskan baik Bubur, telur 3x sehari Porsi dihabiskan Menurun Sebelum Sakit Selama Sakit

2. Cairan Jenis Air putih Air putih, cairan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Jenis Kegiatan

Sebelum Sakit

Selama Sakit infus

Frekuensi Cara pemenuhan

6-8 gelas / hari Oral

1-2 gelas / hari Oral, Infus

B. Eliminasi 1. BAB Frekuensi Bau Warna Konsistensi 1 x Sehari Aromatik Kuning Lembek Tidak teratur Aromatik Hitam Keras

2. BAK Frekuensi Warna Bau Jumlah 4 x sehari Kuning Amoniak 1x sehari Kuning Amoniak

C. Istirahat / Tidur 1. Tidur siang 2. Tidur malam D. Personal Hygiene 1. Mandi 2 x sehari Waslap 13.00 14.30 09.00 06.00 Tidak teratur 01.30 03.30

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Jenis Kegiatan 2. Gunting kuku 3. Sikat gigi 4. Mandiri / dibantu

Sebelum Sakit 2 x seminggu 2x sehari Mandiri

Selama Sakit 2 x seminggu 2x sehari Dibantu

VIII.

Pemeriksaan Labolatorium

Nama Pemeriksaan 1) Glukosa random 2) Ureum 3) Creatinin 4) SGOT 37 C 5) SGPT 6) WBC 7) HGB 8) RBC 9) PLT

Nilai Normal 70-110 10-50 p.0,5-1,2 L.37/ P.31 L.42/ P.32 4,0-10,0 11,0-16,0 3,50-5.50 100-300

Hasil 79 27 0,7 11 17 9,6 10,6 4,05 188

Satuan mg/dl mg/dl mg/dl u/l u/l u/l g/dl u/l u/l

Urine Rutin Sed.Epitel : 2-3 Lekosit Eritrosit : 3-5 : 2-3

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

IX. Rencana Therapi IFVD RL 14 tetes / menit Inj. ketorolac 1 amp/12 jam/ iv Inj.cipro inf/12 jam Inj.ranitidine 1 amp/12 jam/ iv

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

KLASIFIKASI DATA (CP 1A) : Ny N : 26 Tahun : Perempuan

Nama Umur J. Kelamin

Dd. Medik Ruangan Tanggal

: Infeksi Saluran Kemih : Gelatik : 04 Agustus 2011

Data Subjektif 1. Klien mengatakan nyeri pada perut sebelah kanan bawah. 2. Klien mengatakan sakit kepala. 3. Klien mengatakan nyeri saat BAK 4. Klien mengatakan selalu terjaga 5. Klien mengatakan susah berkemih 6. Klien mengatakan susah tidur. 7. Klien mengatakan tidak tahu tentang penyakitnya.

Data Objektif 1. Ekspresi wajah klien tampak meringis 2. Klien tampak baring 3. Klien tampak gelisah 4. Klien sering terbangun 5. Nampak terpasang infuse RL 28 tts/menit. 6. Klien kurang minum air putih 7. Klien bertanya-tanya tentang penyakitnya 8. Jam tidur malam : 01:30 03:00 9. Vital signs TD : 120/80 mmHg N : 80x/ menit S : 36,7 C,P: 20xmenit

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

ANALISA DATA (CP. IB) : Ny N : 26 Tahun : Perempuan DATA DS : 1. Klien mengatakan nyeri pada perut sebelah kanan bawah. Nyeri Skala 4 2. Klien mengatakan sakit kepala 3. Klien mengatakan nyeri saat berkemih DO : 1. Klien tampak meringis 2. Vital signs TD : 120/80 mmHg N : 80x/ menit S : 36,7 C P : 20x/menit Adanya hambatan pada aliran urine Sistem imunitas menurun Mobilitas menurun Pengosongan kandung kemih

Nama Umur J. Kelamin No 1.

Dx. Medik Ruangan Tanggal

: Infeksi Saluran Kemih : Gelatik : 04 Agustus 2011 MASALAH Nyeri Akut

ETIOLOGI Mikroorganisme

Nyeri

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

2.

DS : 1. Klien mengatakan susah tidur

Bakteri escheria coli Mukosa yang rusak

Insomnia

DO : 1. Klien tampak baring. 2. Klien tampak gelisah.

mengalami inflamasi Nyeri Menstimulasi pusat jaga REM Menurun Pusat jaga lebih besar dari pada pusat tidur Gangguan pemenuhan istirahat tidur

3.

DS: 1. Klien mengatakan susah BAK 2. Klien mengatakan nyeri saat BAK

Bakteri eschericia coli Masuk dalam saluran perkemihan

Gangguan pola eliminasi BAK

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

DO: 1. Klien kurang minum air putih 2. Frekuensi BAK : 1x sehari

Berkembang biak merusak jaringan sel perkemihan Pembengkakan sumbatan saluran perkemihan Urin tidak bisa keluar Retensi urine Pola eliminasi BAK

DS: 1. Klien mengatakan tidfak tahu tentang penyakitnya.

ISK Klien dirawat

Kurang pengetahuan

DO: 1. Klien bertanya-tanya tentang penyakitnya

Perubahan status kesehatan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

kurang informasi tenyang penyakitnya Kurang pengetahuan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

DIAGNOSA KEPERAWATAN (CP. 2) : Ny N : 26 Tahun : Perempuan

Nama Umur J. Kelamin No 1

Dx. Medik Ruangan Tanggal

: Infeksi Saluran Kemih : Gelatik : 04 Agustus 2011 Tanggal teratasi 6 Agustus 2011

Diagnosa keperawatan Nyeri akut b/d infeksi saluran kemih.

Tanggal ditemukan 04 Agustus 2011

Gangguan pemenuhan istirahat/tidur b/d insomnia.

04 Agustus 2011

5 Agustus 2011

Gangguan pola eliminasi urine b/d ketidakmampuan kandung kemih untuk berkontraksi secara adekuat.

04 Agustus 2011

6 Agustus 2011

Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi tentang penyakit yang di derita.

04 Agustus 2011

5 Agustus 2011

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN (CP.3) : Ny N : 26 Tahun : Perempuan Diagnosa Keperawatan 1 Nyeri akut b/d Nyeri hilang 1. Observasi TTV 1.Untuk mengetahui keadaan umum klien

Nama Umur J. Kelamin No

Dx. Medik Ruangan Tanggal Tujuan

: Infeksi Saluran Kemih : Gelatik : 04 Agustus 2011 Intervensi Rasional

infeksi saluran kemih ditandai ditandai dengan : DS : klien mengatakan nyeri pada perut sebelah bawah klien mengatakan sakit kepala. DO : kanan dengan: Klien tidak merasa nyeri

2. Observasi tingkat dan

2. untuk mengetahui sejauh manan nyeri yang dirasakan klien

lokasi nyeri

3. Anjurkan klien

3. Untuk mengurangi

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Klien meringis

tampak

membatasi aktivitasnya.

pergerakan yang dapat

TTV: TTD : 120/80 mmHg Nadi : 80 x/mnt Pernapasan : 20 x/mnt Suhu 36,7oC : 5. Pemberian obat anti nyeri

memperberat nyeri. 4. Berikan posisi 4. Untuk yang nyaman untuk klien. mengurangi rangsangan nyeri 5. untuk mengurangi rasa nyeri

Gangguan pemenuhan istirahat tidur b/d insomnia ditandai dengan : DS :

Kebutuhan istirahat tidur terpenuhi dengan kriteria :

1. Observasi pola klien tidur

1. Untuk mengetahui jam istirahat yang dibutuhkan klien

Klien mengatakan Klien susah tidur. Klien mengatakan selalu terjaga. DO: mampu beristiraha t dengan 2. Ciptakan suasana yang aman tenang. dan

2. Memudahkan klien untuk

beristirahat.

tenang.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Klien baring

tampak Klien tidak tampak terjaga.

3. Menganjurka n klien untuk banyak istirahat.

3. Untuk memenuhi kebutuhan istirtahat yang normal.

Klien gelisah.

Jam malam:01.000300

tidur 4. Jelaskan pentingnya istirahat terhadap tubuh klien. 5. Berikan posisi nyaman sesuai kemauan klien yang pada

4. Untuk mengetahui pentingnya istirahat untuk tubuh

5. Untuk mengurangi timbulnya pergerakan yang dapat

menyebabkan nyeri

Gangguan pola eliminasi urine b/d ketidakmampuan

Klien dapat BAK dengan normal di

1. Mengukur volumen urine saat

1. Untuk mengetahui cairan yang

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

kandung kemih berkontraksi secara adekuat ditandai dengan : DS : klien mengatakan

tandai denga: Klien mengatak an susah BAK. Tidak merasa nyeri saat BAK. 1x tidak

berkemih

keluar (input).

2. Anjurkan klien tidak menahan BAK saat pada ingin untuk

2. Untuk meminimalka n urine potensi yang

susah BAK klien mengatakan

berlebihan pada kandung kemih. 3. Peningkatan cairan dapat

nyeri saat BAK DO : Frek.BAK: sehari

berkemih. 3. Anjurkan klien banyak minum putih. air untuk

membersihka n obstruksi

pada saluran kemih

4. Ajarkan klien 4. Untuk tentang posisi yang nyaman saat berkemih. memudahkan klien BAK. untuk

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Klien dapat mengerti dan memahami tentang penyakitnya. 4 Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi tentang penyakit yang diderita, ditandai dengan : DS : Klien mengatakan tidak tahu tentang penyakitnya. DO : Klien nampak

5. observasi warna urine.

5. Untuk mengetahui warna klien. urine

1. Kaji tingkat pengetahuan klien

1. Untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan klein.

2. Berikan HE pada klien tentang penyakitnya. 3. Jelaskan pentingnya menjaga kebersihan diri. 4. Jelaskan langkah-

2. Agar klien mengerti tentang penyakitnya. 3. Untuk menghindari terjadinya infeksi.

bertanya-tanya tentang penyakitnya.

4. Untuk menghindari

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

langkah mencegah timbulnya penyakit yang berulang. 5. Berikan kesempatan pada klien untuk bertanya tentang penyakitnya.

terulangnya penyakit yang sdama.

5. Untuk mengetahui sejauh mana tingkat pengetahuan klien.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

CATATAN TINDAKAN (CP. 4) : Ny N : 26 Tahun : Perempuan DX 1

Nama Umur J. Kelamin

Dx. Medik Ruangan Tanggal JAM 09.30

: Infeksi Saluran Kemih : Gelatik : 04 Agustus 2011

HARI/TANGGAL Kamis 04-08-2011

IMPLEMENTASI 1. Mengobservasi TTV Hasil : TTV: TD: 120/80 mmHg N : 80 x/i S : 36,7 C P : 20 x/i

09.33

2. Mengobservasi tingkat dan lokasi nyeri. Hasil : Tingkat nyeri : skala 4, dan lokasi nyeri di daerah perut sebelah kanan bawah.

09.34

3. Menganjurkan klien untuk membatasi aktivitasnya. Hasil : Klien mau melakukannya.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

09.36

4. Memberi posisi yang nyaman untuk klien. Hasil : posisi semi fowler.

09.38

5. Melaksanankan pem,berian obat anti nyeri. Hasil : inj.Ketorolac, Dosis : 1 amp Pemberian : IV

09.39

1. Mengkaji pola tidur klien. Hasil : Klien tidak tidur. Jam tidur malam :01:30- 03:00

09.42

2.

Menciptakan suasana yang aman dan tenang. Hasil : klien tampak tenang.

09.44

3. Menganjurkan klien untuk banyak beristirahat. Hasil : Klien mau melakukannya.

09.45

4. Menjelaskan pentingnya istirahat bagi tubuh klien. Hasil : klien tampak mengerti.

09.47

5. Memberikan posisi yang nyaman

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

sesuai dengan kemauan klien. Hasil : Klien baring telentang. 3 09.49 1. Mengukur volume urine setelah berkemih. Hasil : frek :2 x sehari Jumlah : 400 cc 09.52 2. Menganjurkan untuk tidak ingin

menahan BAK pada saat berkemih

Hasil : klien mau melakukannya. 09.54 3. Menganjurkan klien untuk banyak minum air putih. Hasil : Klien mau melakukannya. 09.56 4. Mengajarkan klien tentang posisi yang nyaman saat berkemih. Hasil : Klien mengatakan jongkok saat berkemih. 09.58 5. Mengobservasi warna urine. Hasil : Warna urine klien kuning dan tampak jernih.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

4.

10.05

1. Mengkaji klien.

tingkat

pengetahuan

Hasil : klien belum mengerti tentang penyakitnya. 10.08 2. Memberikan HE pada klien

tentang penyakitnya Hasil:Klien nampak memperhatikan penjelasan mahasiswa. 10.10 3. Menjelaskan pentingnya menjaga kebersihan diri setelah BAK Hasil : Klien nampak mengerti. 10.14 4. Menjelaskanlangkah-langkah mencegah terulangnya penyakit yang sama. Hasil: klien mengerti dan mau melaksanakannya. 10.16 5. Memberikan klien untuk kesempatan bertanya pada tentang

penyakitnya. Hasil : Klien nampak bertanya.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Jumat 05-08-2011 1 09.30 1. Mengobservasi TTV Hasil : TTV: TD: 120/80 mmHg N : 80 x/i S : 36,7 C P : 20 x/i 09.32 2. Mengobservasi tingkat dan lokasi nyeri. Hasil : Tingkat nyeri : skala 2,dan lokasi nyeri di daerah perut sebelah kanan bawah. 09.34 3. Menganjurkan klien untuk

membatasi aktivitasnya. Hasil : Klien mau melakukannya. 09.35 4. Memberi posisi yang nyaman untuk klien. Hasil : posisi semi fowler. 09.38 5. Melaksanankan pemberian obat anti nyeri. Hasil :inj.Ketorolac,

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Dosis : 1 amp Pemberian : IV 2 09.40 1. Mengkaji pola tidur klien. Hasil : Klien tidak tidur. Jam tidur malam :21:30 09.42 2. Menciptakan suasana yang aman dan tenang. Hasil : klien tampak tenang. 09.44 3. Menganjurkan klien untuk banyak beristirahat. Hasil : Klien mau melakukannya. 09.45 4. Menjelaskan pentingnya istirahat bagi tubuh pada klien. Hasil : klien tampak mengerti. 09.47 5. Memberikan posisi yang nyaman sesuai dengan kemauan klien. Hasil : Klien baring telentang.

09.48

1. Mengukur volume urine setelah berkemih. Hasil : frek :3 x sehari

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Jumlah : 500 cc 09.50 2. Menganjurkan untuk tidak ingin

menahan BAK pada saat berkemih

Hasil : Klien mau melakukannya. 09.52 3. Menganjurkan klien untuk

banyak minum air putih. Hasil : Klien mau melakukannya. 09.54 4. Mengajarkan klien tentang posisi yang nyaman saat berkemih. Hasil : Klien mengatakan jongkok saat berkemih. 09.56 5. Mengobservasi warna urine. Hasil : Warna urine klien kuning dan tampak jernih. 4 10.00 1. Mengkaji tingkat pengetahuan klien. Hasil : klien mengerti tentang penyakitnya. 10.06 2. Memberikan HE pada klien

tentang penyakitnya

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Hasil:Klien nampak mengerti. 10.08 3. Menjelaskan pentingnya menjaga kebersihan diri setelah BAK Hasil : Klien mau melakukannya.. 10.10 4. Menjelaskan langkah-langkah mencegah terulangnya penyakit yang sama. Hasil: klien mengerti dan mau melaksanakannya. 10.12 5. Memberikan kesempatan pada klien untuk bertanya tentang penyakitnya. Hasil : Klien nampak bertanya.

Sabtu 06-08-2010

09.45

1. Mengobservasi TTV Hasil : TD: 110/80 mmHg N : 72 x/i S : 36,5 C

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

P : 20 x/i 09.47 2. Mengobservasi lokasi nyeri. Hasil : Klien mengatakan tidak nyeri lagi 09.48 3. Menganjurkan klien untuk tingkat dan

membatasi aktivitasnya. Hasil : Klien mau melakukannya. 09.50 4. Memberi posisi yang nyaman untuk klien. Hasil : posisi semi fowler.

09.52

5. Melaksanankan pem,berian obat anti nyeri. Hasil :inj.Ketorolac, Dosis : 1 amp Pemberian : IV

09.54

1. Mengukur volume urine setelah berkemih.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

Hasil : frek :4-5 x sehari Jumlah : 600 cc 09.56 2. Menganjurkan untuk tidak menahan BAK pada saat ingin berkemih Hasil : klien mau melakukannya. 09.58 3. Menganjurkan klien untuk banyak minum air putih. Hasil : Klien mau melakukannya. 10.05 4. Mengajarkan klien tentang posisi yang nyaman saat berkemih. Hasil : Klien mengatakan jongkok saat berkemih. 10.08 5. Mengobservasi warna urine. Hasil : Warna urine klien kuning dan berbau amoniak.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

CATATAN PERKEMBANGAN (CP. 5) : Ny N : 26 Tahun : Perempuan JAM 09.38

Nama Umur J. Kelamin

Dx. Medik Ruangan Tanggal

: Infeksi Saluran Kemih : Gelatik : 04 Agustus 2011

HARI/TANGGAL NDX Kamis 1 04-08-2011

EVALUASI S : Klien mengatakan nyeri pada saat berkemih. O : Klien tampak meringis. A: Masalah belum teratasi P : Lanjutkan intervensi 1. Mengobservasi TTV 2. Mengobservasi tingkat dan lokasi nyeri. 3. Menganjurkan klien untuk membatasi aktivitasnya. 4. Memberi posisi yang nyaman untuk klien. 5. Melaksanankan pemberian obat anti nyeri.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

09.47S : S : Klien mengatakan susah tidur O O : Klien tampak gelisah A A : Masalah belum teratasi P P : Lanjutkan intervensi 1. Mengkaji pola tidur klien. 2. Menciptakan suasana yang aman dan tenang. 3. Menganjurkan klien untuk banyak beristirahat. 4. Menjelaskan pentingnya istirahat bagi tubuh pada klien. 5. Memberikan posisi yang nyaman sesuai dengan kemauan klien.

09.58

S : Klien mengatakan susah BAK O : Klien tampak meringis. A : Masalah belum teratasi P : Lanjutkan intervensi 1. Mengukur volume urine setelah berkemih. 2. Menganjurkan untuk tidak menahan

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

BAK pada saat ingin berkemih

3. Menganjurkan klien untuk banyak minum air putih. 4. Mengajarkan klien tentang posisi yang nyaman saat berkemih. 5. Mengobservasi warna urine.

10.16

S : Klien mengatakan tidak mengerti tentang penyakitnya. O : Klien tampak tenang A : Masalah belum teratasi P : Lanjutkan intervensi 1. Mengkaji tingkat pengetahuan klien. 2. Memberikan HE pada klien tentang penyakitnya 3. Menjelaskan pentingnya menjaga 4. kebersihan diri setelah BAK 5. Menjelaskanlangkah-langkah mencegah terulangnya penyakit

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

yang sama. 6. Memberikan kesempatan pada klien untuk bertanya tentang penyakitnya.

Jumat 05-08-2010

09.38

S: Klien mengatakan nyerinya agak berkurang O : Klien tampak tenang A : Masalah sebagian teratasi P : Lanjutkan intervensi 1. Mengobservasi TTV 2. Mengobservasi tingkat dan lokasi nyeri. 3. Menganjurkan klien untuk membatasi aktivitasnya. 4. Memberi posisi yang nyaman untuk klien. 5. Melaksanankan pemberian obat anti nyeri.

09.47

S : Klien mengatakan sudah bisa tidur dengan baik

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

O : Klien tampak tenang. A : Masalah teratasi P : Pertahankan intervensi

09.56

S : Klien mengatakan tidak terlalu sulit dalam berkemih. O : Klien tampak tenang A : Masalah sebagian teratasi P : Lanjutkan intervensi 1. Mengukur volume urine setelah berkemih. 2. Menganjurkan untuk tidak menahan BAK pada saat ingin berkemih 3. Menganjurkan klien untuk banyak minum air putih. 4. Mengajarkan klien tentang posisi yang nyaman saat berkemih. 5. Mengobservasi warna urine.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

10.12

S : Klien mengatakan sudah mengerti tentang penyakitnya O : Klien tampak tenang. A : Masalah teratasi P : Pertahankan intervensi

Sabtu 06-08-2011

09.52

S : Klien mengatakan sudah tidak nyeri lagi. O : Klien tampak tenang A : Masalah teratasi P : Pertahankan intervensi

10.08

S : Klien mengatakan tidak susah lagi BAK O : Klien tampak tenang A : Masalah teratasi P : Pertahankan intervensi

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

BAB IV PEMBAHASAN

Pada bab ini akan dibahas laporan studi kasus yang akan di uraikan sesuai dengan tahap dalam proses keperawatan, serta membahas masalah kesenjangan antara teori dan kenyataan (kasus) yang di peroleh selama melakukan perawatan pada klien Nn N Dengan Gangguan Sistem Perkemihan di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar selama 3 hari. Dalam melakukan asuhan keperawatan telah di terapkan proses keperawatan sesuai teori yang ada. Dimana proses keperawatan yang mempunyai 4 tahap yaitu : pengkajian, intervensi, implementasi dan evaluasi.

1.

Pengkajian Berdasarkan hasil dari pengkajian melalui pengumpulan data didapatkan a. Klien mengatakan nyeri pada perut sebelah kanan bawah. b. Klien mengatakan sakit kepala. c. Klien mengatakan nyeri saat BAK d. Klien mengatakan selalu terjaga e. Klien mengatakan susah berkemih f. Klien mengatakan susah tidur. g. Klien mengatakan tidak tahu tentang penyakitnya. Sedangkan menurut teori pada klien terdapat gejala: adanya rasa gatal yang menggelitik, nyeri pada saat miksi, kesulitan untuk memulai miksi, nyeri

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

pada abdomen bagian bawah, disuria (nyeri waktu berkemih), peningkatan frekuensi berkemih, perasaan ingin berkemih, adanya sel-sel darah putih dalam urin, nyeri punggung bawah atau suprapubic, demam yang disertai adanya darah dalam urine pada kasus yang parah. Berdasarkan hal tersebut diatas tidak terjadi kesenjangan antara teori dengan kenyataan yang ada di lapangan. Hal ini karena data yang terdapat dalam teori ditemukan juga pada kasus.

2. Diagnosa Keperawatan Berdasarkan analisis data yang penulis lakukan bahwa diagnosa keperawatan yang didapatkan pada Ny. N dengan Infeksi saluran kemih adalah : a. Nyeri akut b/d sakit perut di bagian bawah sebelah kanan. b. Gangguan pola tidur b/d Insomnia. c. Perubahan pola eliminasi urine b/d ketidakmampuan kandung kemih untuk berinteraksi secara adekuat. d. Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi tentang penyakit yang diderita. Sedangkan menurut teori, bahwa diagnosa keperawatan yang lazim muncul pada pasien Infeksi saluran kemih adalah : a. Infeksi yang berhubungan dengan adanya bakteri pada saluran kemih b. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan Inflamasi,Kandung Kemih,dan struktur traktus urinarius lain

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

c. Perubahan pola eliminasi urine (disuria, dorongan, frekuensi, dan atau nokturia) yang berhubungan dengan ISK d. Kurang pengetahuan yang berhubungan dengan kurangnya informasi tentang proses penyakit, metode pencegahan, dan instruksi perawatan di rumah Berdasarkan hal tersebut diatas hanya 1 diagnosa yang Terdapat

dalam teori namun tidak ditemukan di lapangan adalah infeksi b/d adanya bakteri pada saluran kemih, Hal ini terjadi karena setiap individu berbeda satu sama lain dalam merespon suatu penyakit sehingga diagnosa yang didapatkan dalam teori tidak semuanya bisa diangkat sebagai diagnosa yang akan dikaji, tentunya dengan melihat kenyataan yang ada di lapangan.

3. Perencanaan a. Nyeri yang berhubungan dengan ISK Rencana tindakan teori dan pada kasus yang sama,adalah: 1) Kaji intensitas, lokasi, dan factor yang memperberat atau meringankan nyeri. 2) Berikan waktu istirahat yang cukup dan tingkat aktivitas yang dapat di toleran. 3) Anjurkan minum banyak 2-3 liter jika tidak ada kontra indikasi 4) Berikan obat analgetik sesuai dengan program terapi. Pada rencana tindakan diatas tidak terjadi kesenjangan dimana rencana tindakan yang ada di teori dilakukan pada kasus.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

b.

Gangguan pola tidur b/d Insomnia. 1) Kaji pola tidur klien 2) Ciptakan suasana aman dan nyaman 3) .Menganjurkan klien untuk banyak istirahatr. 4) jelaskan pentingnya istirahat pada klien. 5) Berikan posisi ang nyaman sesuai dengan kemauan klien. Pada rencana tindakan diatas terjadi kesenjangan dimana di teori tidak

ditemukan diagnosa insomnia sedangkan di kasus ditemukan adanya insomnia. c. Perubahan pola eliminasi urine (disuria, dorongan frekuensi nokturia) yang berhubunganm dengan ISK. Intervensi : Ukur dan catat urine setiap kali berkemih. Rasional : Untuk mengetahui adanya perubahan warna dan untuk mengetahui input/out put 1) Anjurkan untuk berkemih setiap 2 3 jam Untuk mencegah terjadinya penumpukan urine dalam vesika urinaria. 2) Palpasi kandung kemih tiap 4 jam Untuk mengetahui adanya distensi kandung kemih. 3) Bantu klien ke kamar kecil, memakai pispot/urinal dan atau

Untuk memudahkan klien di dalam berkemih. 4) Bantu klien mendapatkan posisi berkemih yang nyaman

Supaya klien tidak sukar untuk berkemih.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

d.

Kurang pengetahuan yang berhubungan dengan kurangnya informasi tentang proses penyakit, metode pencegahan, dan instruksi perawatan di rumah. Intervensi : 1) Kaji tingkat kecemasan 2) Beri kesempatan klien untuk mengungkapkan perasaannya 3) Beri support pada klien 4) Beri dorongan spiritual 5) Beri penjelasan tentang penyakitnya Pada rencana tindakan diatas tidak terjadi kesenjangan di mana rencana tindakan yang ada dalam teori dilakukan pada kasus.

4. Implementasi Pada tahap implementasi, tindakan keperawatan dilakukan berdasarkan perencanaan yang telah ditetapkan.pelaksanaan tindakan keperawatan pada Ny N dilakukan dalam bentuk : 1. Tindakan mandiri. 2. Observasi. 3. Health Education.

5. Evaluasi Dalam pelaksanaan semua diagnosa teratasi, yakni : 1) Nyeri akut b/d inferksi saluran kemih. 2) Gangguan pola tidur b/d insomnia.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

3) Perubahan pola eliminasi urine b/d ketidakmampuan kandung kemih untuk berkontraksi secara adekuat. 4) Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi tentang penyakit yang di derita..

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

BAB V PENUTUP

Setelah menguraikan tinjauan teori dan tinjauan kasus serta perbandingan dari keduanya dalam penerapan Asuhan Keperawatan pada Klien Ny N Dengan Gangguan Sistem Perkemihan: Infeksi Saluran Kemih di Ruang Perawatan Gelatik RS. Bhayangkara Makassar dari tanggal 04-06 Agustus 2011, maka penulis dapat menarik kesimpulan dan saran-saran:

A. Kesimpulan 1. Pada pengkajian infeksi saluran kemih, ada perbedaan antara teori dengan kenyataan yang ada di lapangan. Hal ini karena data yang terdapat dalam teori tidak ditemukan pada kasus. Demikian pula sebaliknya. 2. Terdapat satu diagnosa dalam teori namun tidak ditemukan di lapangan adalah kelebihan volume cairan b/d mekanisme regulatori (gagal ginjal) dengan retensi urine, Hal ini terjadi karena setiap individu berbeda satu sama lain dalam merespon suatu penyakit sehingga diagnosa yang didapatkan dalam teori tidak semuanya bisa diangkat sebagai diagnosa yang akan dikaji, tentunya dengan melihat kenyataan yang ada di lapangan. 3. Semua intervensi keperawatan pada kasus dapat diimplementasikan. Hal ini disebabkan karena klien dan keluarga sangat kooperatif pada saat implementasi.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

4. Semua masalah yang ditemukan pada kasus dapat teratas dalam 3 hari.

B. Saran 1. Untuk mencegah masalah keperawatan yang berkelanjutan diharapkan perawatan secara komprehensif terhadap kasus infeksi saluran kemih. 2. Perlunya ditingkatkan pelayanan yang cepat untuk menghindari infeksi silang dan gangguan kebutuhan psikologis sehingga klien dan keluarga merasa nyaman dengan pelayanan di diberikan. 3. Sebagai perawat hendaknya lebih dekat dengan pasien dan keluarganya serta mengerti masalah sehingga dapat melakukan asuhan keperawatan secara menyeluruh. 4. Untuk mengetahui efektifnya asuhan keperawatan klien dengan infeksi saluran kemih, hendaknya kegiatan evaluasi dilakukan secara baik dan terus menerus dan menggunakan teknik sistem komunikasi asuhan keperawatan, dengan menggunakan standar, kriteria dan keberhasilan dan modifikasi rencana keperawatan sesuai dengan masalah yang ada untuk mengetahui perkembangan klien. 5. Perawatan dengan pengobatan beriringan karena bagaimanapun teraturnya pengobatan tanpa perawatan yang sempurna, maka penyembuhan yang diharapkan tidak akan tercapai. Oleh karena itu perlu diberi penjelasan pada orang tua atau keluarga mengenai

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

manfaat dan pentingnya perawatan, untuk mencapai kualitas hasil keperawatan secara optimal.

Anugrah Putra Dewa | Blogs Blogs Hernia Inguinal

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2010. Sistem Saluran Kemih. http://repository.usu.ac.id, diakses Juli 2010. Arief Mansjoer, 2001. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi Ketiga Jilid Pertama. Penerbit Media Aesculapius FKUI. Brunner dan Suddarth, 1997. Keperawatan Medikal Bedah Edisi 8. Jakarta EGC Marylin E. Doengoes, 2000. Rencana Asuhan Keperawatan Jakarta. EGC Medical Record, (2010). RS.Bhayangkara Makassar. Nurs.Nursalam,2006.Asuhan keperawatan pada pasien gangguan sistem perkemihan.jakarta,Salemba Medika Price, Sylvia. 1995. Patofisiologi, Konsep Proses Penyakit . Edisi 4. Jakarta, EGC Susan Martin Tucker et. all, 1998. Standar Perawatan Pasien. Vol 4 EGC, Jakarta. Suharyanto,Toto, 2009. Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Gangguan Sistem Perkemihan.jakarta,Trans info Media. Tambayong dr.Jan,2000.Patofisiologi untuk keperawatan.jakarta,EGC Http: www : bunda Artikel kesehatan,Kesehatan wanita Tags:bakteri, infeksi, infeksi saluran kemih, infeksi saluran kencing1 Comments Print.

Indonesia (http://ahligiza.blogspot.com/2009/11 /menuju-indonesia-sehat-2010-dan.html di akses 5 Agustus 2011).