Anda di halaman 1dari 5

Asam adipat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Belum Diperiksa Langsung ke: navigasi, cari

Asam adipat

Nomor CAS SMILES Rumus molekul Massa molar Penampilan Densitas Titik lebur Titik didih Kelarutan dalam air Keasaman (pKa)

Nama IUPAC Asam heksanadioat Identifikasi [124-04-9]


OC(=O)CCCCC(=O)O

Sifat C6H10O4 146,141446 g/mol Kristal putih 1,36 g/cm 152 C (425 K) 337 C (610 K) sedikit larut 4,43, 5,41 Bahaya Bahaya utama Frasa-R Titik nyala flammable R: R36 232 C Senyawa terkait asam glutarat Asam dikarboksilat terkait asam pimelat Senyawa terkait asam heksanoat
Kecuali dinyatakan sebaliknya, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25C, 100 kPa) Sangkalan dan referensi

Asam adipat (tatanama IUPAC: asam heksanadioat) adalah sejenis asam dikarboksilat. Ia berupa bubuk kristal putih. Oleh karena rantai alifatik yang panjang, ia tidaklah sangat larut dalam air.

Pembuatan
Secara historis, asam adipat dibuat dari berbagai macam lemak melalui oksidasi. Asam adipat komersial sekarang ini dihasilkan dari sikloheksana dengan menggunakan dua langkah oksidasi: 1. Sikloheksana + O2 sikloheksanol dan sikloheksanon+produk sampingan 2. sikloheksanol/sikloheksanon + asam nitrat + udara asam adipat + dinitrogen oksida (Campuran sikloheksanol dan sikloheksenol yang dihasilkan secara komersial dinamakan "KA oil", singkatan dari "Ketone-Alcohol oil".) Proses lainnya meliputi penggunaan fenol sebagai stok umpan. Fenol dapat dioksidasi menjadi KA oil, yang kemudian dapat diproses lebih lanjut menghasilkan asam adipat.[1] Dengan menggunakan prinsip kimia hijau, metode sintesis yang baru telah dikembangkan, yakni melibatkan oksidasi sikloheksena dengan hidrogen peroksida via katalis tungsten dan sebuah katalis transfer fase menghasilkan asam adipat.[2] Produk sampingan reaksi ini adalah air.

Penggunaan
Kegunaan utama asam adipat adalah sebgai monomer untuk produksi nilon melalui reaksi polikondensasi dengan heksametilena diamina, membentuk 6,6-nilon. Kegunaan lainnya meliputi::

Monomer untuk produksi poliuretana reaktan untuk membentuk komponen pemlastis dan pelumas bumbu masakan sebagai penyedap rasa.E-number E355.

Asam sulfat
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Belum Diperiksa Langsung ke: navigasi, cari

Asam sulfat

Nama IUPAC[sembunyikan] Asam sulfat Nama lain[sembunyikan] Minyak vitriol Identifikasi Nomor CAS Nomor EINECS Nomor RTECS [7664-93-9] 231-639-5 WS5600000 Sifat Rumus molekul Massa molar Penampilan Densitas Titik lebur Titik didih Kelarutan dalam air tercampur penuh Keasaman (pKa) 3 H2SO4 98,08 g/mol cairan bening, tak berwarna, tak berbau 1,84 g/cm3, cair

Viskositas

26,7 cP (20 C) Bahaya

MSDS Klasifikasi EU Indeks EU

ICSC 0362 Korosif (C) 016-020-00-8

NFPA 704

0 3 2
W

Frasa-R Frasa-S Titik nyala

R35 (S1/2), S26, S30, S45 tak ternyalakan Senyawa terkait

Asam kuat terkait

Asam selenat Asam klorida Asam nitrat Asam sulfit Asam peroksimonosulfat Sulfur trioksida Oleum

Senyawa terkait

Kecuali dinyatakan sebaliknya, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25C, 100 kPa) Sangkalan dan referensi

Asam sulfat, H2SO4, merupakan asam mineral (anorganik) yang kuat. Zat ini larut dalam air pada semua perbandingan. Asam sulfat mempunyai banyak kegunaan dan merupakan salah satu produk utama industri kimia. Produksi dunia asam sulfat pada tahun 2001 adalah 165 juta ton, dengan nilai perdagangan seharga US$8 juta. Kegunaan utamanya termasuk pemrosesan bijih mineral, sintesis kimia, pemrosesan air limbah dan pengilangan minyak.

Keberadaan
Asam sulfat murni yang tidak diencerkan tidak dapat ditemukan secara alami di bumi oleh karena sifatnya yang higroskopis. Walaupun demikian, asam sulfat merupakan komponen utama hujan asam, yang terjadi karena oksidasi sulfur dioksida di atmosfer dengan keberadaan air (oksidasi asam sulfit). Sulfur dioksida adalah produk sampingan utama dari pembakaran bahan bakar seperti batu bara dan minyak yang mengandung sulfur (belerang). Asam sulfat terbentuk secara alami melalui oksidasi mineral sulfida, misalnya besi sulfida. Air yang dihasilkan dari oksidasi ini sangat asam dan disebut sebagai air asam tambang. Air asam ini mampu melarutkan logam-logam yang ada dalam bijih sulfida, yang akan menghasilkan uap berwarna cerah yang beracun. Oksidasi besi sulfida pirit oleh oksigen molekuler menhasilkan besi(II), atau Fe2+:
2 FeS2 + 7 O2 + 2 H2O 2 Fe2+ + 4 SO42 + 4 H+

Fe2+ dapat kemudian dioksidasi lebih lanjut menjadi Fe3+:


4 Fe2+ + O2 + 4 H+ 4 Fe3+ + 2 H2O

Fe3+ yang dihasilkan dapat diendapkan sebagai hidroksida:


Fe3+ + 3 H2O Fe(OH)3 + 3 H+

Besi(III) atau ion feri juga dapat mengoksidasi pirit. Ketika oksidasi pirit besi(III) terjadi, proses ini akan berjalan dengan cepat. Nilai pH yang lebih rendah dari nol telah terukur pada air asam tambang yang dihasilkan oleh proses ini.