Anda di halaman 1dari 104

HUBUNGAN ANTARA FREKUENSI PENGGUNAAN FASILITAS JEJARING SOSIAL DENGAN KEJADIAN INSOMNIA PADA MAHASISWA S.

1 KEPERAWATAN SEMESTER IV DI STIKES MUHAMMADIYAH BANJARMASIN KALIMATAN SELATAN

SKRIPSI

Oleh : MUHAMMAD YASAR NPM: 10105-08044 A-S1

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN PROGRAM STUDI S.1 KEPERAWATAN BANJARMASIN, 2012

HUBUNGAN ANTARA FREKUENSI PENGGUNAAN FASILITAS JEJARING SOSIAL DENGAN KEJADIAN INSOMNIA PADA MAHASISWA S.1 KEPERAWATAN SEMESTER IV DI STIKES MUHAMMADIYAH BANJARMASIN KALIMATAN SELATAN

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan Pada Program Studi S.1 Keperawatan

Oleh : MUHAMMAD YASAR NPM: 10105-08044 A-S1

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN PROGRAM STUDI S.1 KEPERAWATAN BANJARMASIN, 2012

PROGRAM STUDI S.1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN Skripsi, 27 Agustus 2012 Nama Mahasiswa: Muhammad Yasar NPM: 10105-08044 A-S1 (Judul Skripsi) Hubungan Antara Frekuensi Penggunaan Fasilitas Jejaring Sosial dengan Kejadian Insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Kalimantan Selatan

Abtrak Latar Belakang: Berdasarkan hasil studi pendahuluan kepada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester VIII di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin yang berjumlah 290 Mahasiswa, yang terbagi 4 kelas, yakni kelas A:72, kelas B:72, kelas C:67, kelas D:79, dan hasil wawancara terhadap mahasiswa, 17 dari 20 orang yang mengatakan seringkali menggunakan fasilitas jejaring sosial hingga larut malam. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Kalimantan Selatan. Metode: Jenis penelitian ini adalah survey analitik korelasional dengan rancangan cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah dengan jumlah sampel 80 responden dengan teknik simple random sampling. Pengumpulan data dengan kuesioner, data yang didapat dianalisis dengan uji chi square dengan =0,05. Hasil: Penelitian menunjukkan sebagian besar responden yang pernah menggunakan jejaring sosial (96.25%), sebagian besar responden mengalami insomnia (86,25%), dapat disimpulkan bahwa hipotesis alternatif (H1) diterima, ada hubungan yang bermakna antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada mahasiswa. Kata Kunci: Jejaring Sosial, Insomnia, Mahasiswa Daftar Rujukan: 22 (2002-2012)

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb

Dengan mengucapkan Alhamdulillah, penulis memanjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT, atas berkat, rahmat dan bimbingan-Nya kepada hambaNya yang selalu berdoa dan berusaha tiada henti sehingga dapat menyelesaikan skripsi ini. Shalawat serta salam tiada henti penulis haturkan pada junjungan Nabi besar Muhammad SAW yang membawa kita dari alam kegelapan ke alam terang benderang. Skripsi ini disusun sebagai persyaratan menyelesaikan Program S.1

Keperawatan kuliah di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin. Selesainya penyusunan ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak, khususnya hormat dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak M. Syafwani, S.Kep, M.Kp. Sp.Jiwa Selaku Ketua Sekolah Tinggi Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin. 2. Bapak Solikin S.Kep. Ns, M.Kep, Sp.KMB Selaku Ketua Prodi S.1 Keperawatan Sekolah Tinggi Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin.

vi

3. Ibu Zaqyyah Huzaifah, S.Kep. Ns sebagai pembimbing I dan penguji I dalam hal materi yang telah banyak memberikan bimbingan petunjuk serta arahan kepada peneliti. 4. Bapak Drs. Zainuddin, M.Pd.Si selaku pembimbing II dan penguji II dalam teknik penulisan ilmiah dan metodologi penulisan, terima kasih atas bimbingannya selama ini. 5. Abah & Mama serta Kakak tercinta yang selalu dan dengan penuh keikhlasan menengadahkan kedua belah tangan memohon kepada Allah SWT demi citacita anak-anak/sodaranya, selalu memberikan dukungan dan dorongan agar tetap maju dan semangat sehingga skripsi ini selesai. 6. Teman-teman yang selalu memberikan semangat serta bantuan baik berupa tenaga, pikiran, atau sebagai teman curhat yang selalu siap mendengarkan keluhan dan kesulitan yang dihadapi peneliti selama ini. Akhirnya peneliti menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari sempurna, maka peneliti mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi menyempurnakan penelitian ini. Semoga hasil yang dituangkan lewat penelitian ini bermanfaat bagi kita semua. Amien.

Banjarmasin, 26 Juni 2012

Penulis

vii

DAFTAR ISI

Hal LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................. i LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI ........................................................ ii PERNYATAAN ORISINALITAS PENELITIAN ..................................... iii PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ....................................... iv ABSTRAK .................................................................................................. v KATA PENGANTAR ............................................................................... vi DAFTAR ISI .............................................................................................. viii DAFTAR TABEL ...................................................................................... x DAFTAR GAMBAR ................................................................................ xi DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... xii BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang .................................................................... 1.2 Rumusan Masalah ............................................................... 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................ 1.4 Manfaat Penelitian .............................................................. 1.5 Keaslian Penelitian ..............................................................

1 3 4 4 5

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Jejaring Sosial ........................................................ 7 2.1.1 Pengertian Jejaring Sosial .......................................... 7 2.1.2 Sejarah ........................................................................ 9 2.1.3 Perkembangan di Indonesia ....................................... 9 2.1.4 Jenis-Jenis Jejaring Sosial .......................................... 12 2.1.5 Dampak Baik dan Buruk Jejaring Sosial ................... 16 2.2 Konsep Insomnia ................................................................. 19 2.2.1 Pengertian Insomnia ................................................... 19 2.2.2 Penyebab Insomnia .................................................... 19 2.2.3 Jenis Insomnia ............................................................ 24 2.2.4 Tanda-Tanda Insomnia............................................... 25 2.2.5 Kerugian Akibat Insomnia ......................................... 26 2.3 Konsep Mahasiswa.............................................................. 30 2.3.1 Pengertian Mahasiswa ................................................ 30 2.3.2 Karakteristik Mahasiswa ............................................ 31 2.3.3 Tugas-Tugas Perkembangan Mahasiswa ................... 36 2.4 Kerangka Konseptual .......................................................... 38 2.4.1 Hipotesis Penelitian.................................................... 38

viii

BAB 3

METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian .......................................................... 39 3.2 Definisi Operasional............................................................ 39 3.3 Populasi dan Sampel ........................................................... 40 3.3.1 Populasi .................................................................... 40 3.3.2 Sampel ........................................................................ 40 3.4 Jenis Data dan Sumber Data ............................................... 42 3.4.1 Jenis Data ................................................................... 42 3.4.2 Sumber Data ............................................................... 42 3.5 Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data .......................... 42 3.5.1 Teknik Pengumpulan Data ......................................... 42 3.5.2 Instrumen Pengumpulan Data .................................... 43 3.6 Teknik Pengolahan dan Analis Data ................................... 45 3.6.1 Pengolahan Data......................................................... 45 3.6.2 Analisa Data ............................................................... 46 3.7 Etika Penelitian ................................................................... 47 3.8.1 Lembar Persetujuan (Informed Consent) ................... 47 3.8.2 Tanpa Nama (Anomity) .............................................. 47 3.8.3 Kerahasiaan (Confidentiality) .................................... 48 3.8.4 Pengunduran Diri ....................................................... 48 HASIL DAN PEMBAHSAN 4.1 Deskripsi Data/Fakta ........................................................... 4.2 Karakteristik Responden...................................................... 4.3 Analisis Univariat ................................................................ 4.4 Analisis Bivariat .................................................................. 4.5 Pembahasan ......................................................................... 4.6 Keterbatasan Penelitian ....................................................... KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan .......................................................................... 5.2 Saran .................................................................................... 5.3 Implikasi Penelitian .............................................................

BAB 4

49 51 53 54 54 60

BAB 5

61 61 62

DAFTAR RUJUKAN ................................................................................. 63 LAMPIRAN-LAMPIRAN

ix

DAFTAR TABEL

Tabel

Hal

1. Definisi Operasional .................................................................................. 39 2. Kisi-Kisi Kuesioner .................................................................................. 44 3. Distribusi Frekuensi Jenis Kelamin ........................................................... 51 4. Distribusi Frekuensi Umur ....................................................................... 51 5. Penggunaan JJS Berdasarkan Jenis Kelamin ............................................ 52 6. Insomnia Berdasarkan Jenis Kelamin ....................................................... 52 7. Distribusi Frekuensi Penggunaan Jejaring Sosial ..................................... 53 8. Distribusi Frekuensi Kejadian Insomnia ................................................... 53 9. Hubungan Penggunaan JJS dengan Kejadian Insomnia............................ 54

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Kerangka Konseptual ..........................................................................

Hal 38

xi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Jadwal Penelitian Riwayat Hidup Surat Studi Pendahuluan Data Jumlah Mahasiswa Surat Permohonan Bimbingan Skripsi Lembar Konsultasi Permohonan Uji Validitas Data Mentah Uji Validitas Hasil Uji Validitas Jejaring Sosial

10. Hasil Uji Validitas Insomnia 11. Surat Ijin Penelitian 12. Surat Keterangan Melakukan Penelitian 13. Surat Permohonan Menjadi Responden 14. Lembar Kuesioner 15. Data Mentah Variabel 1 dan 2 16. Hasil Penelitian dengan Metode Chi Square

xii

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Internet merupakan salah satu media komunikasi yang sangat populer saat ini dan banyak disukai oleh para pencari informasi karena aksesnya yang sangat cepat, dan dapat memudahkan dalam mencari data, tidak lepas bahwa data di internet selalu akurat dan up to date. (LaQuey dalam Cha, 2010), mengemukakan bahwa internet merupakan jaringan dari ribuan komputer yang menjangkau jutaan orang di seluruh dunia.

Menurut (LaQuey dalam Cha, 2010), bahwa yang membedakan internet dengan media massa yang lainnya adalah tingkat interaksi dan kecepatannya yang menghemat waktu. Internet dengan semua keunggulannya menyebabkan terbentuknya suatu kelompok atau sekumpulan orang yang berinteraksi dan berkomunikasi melalui jaringan. Jaringan tersebut antara lain, situs Friendster, Yahoo Mail, Facebook, Twitter, dan sebagainya.

Pengguna jejaring sosial facebook terbanyak berada pada rentang usia 18-24 tahun sebanyak 41.4% atau sekitar 14 juta pengguna (Checkfacebook.com, 2011). Dari data ini dapat dilihat bahwa kelompok pengguna facebook merupakan kelompok di usia muda. Generasi muda menggunakan jejaring sosial mereka sebagai pusat komunitas virtual, (Hempel dalam Yusuf & Subekti, 2010).

Begadang untuk menjelajah internet dan chatting di situs jejaring sosial menjadi alasan bagi remaja mengalami kurang tidur, serangkaian percobaan menunjukkan bahwa mengirim pesan atau chatting melalui ponsel sebelum jam tidur bisa mengganggu pola tidur, memicu Insomnia, sakit kepala, dan

kesulitan konsentrasi. Penelitian melibatkan sekitar 20 ribu remaja berusia 18 hingga 24 tahun sebagai subjek penelitian. Banyak dari pengguna Facebook kini mengakses situs jejaring tersebut 24 jam nonstop dan berada di dua tempat, satu di notebook atau PC, satu lagi via ponsel (Kompasiana, 2009).

Studi yang dilakukan oleh Associated Chambers of Commerce and Industry of India (ASSOCHAM), mayoritas responden menyatakan bahwa kecanduan jejaring sosial telah membuat mereka mengalami insomnia, depresi dan hubungan personal yang buruk dengan rekan-rekan mereka di dunia nyata <http://fokus.vivanews.com> (diakses 12-05-2012).

Selain itu, dampak negatif penggunaan jejaring sosial sendiri yaitu pemborosan waktu, di mana banyak orang mengakses situs jejaring sosial setiap hari dengan waktu yang lama sehingga produktivitasnya menurun, banyak waktu yang dihabiskan hanya untuk mengakses situs jejaring sosial. Kemudian orang juga akan malas untuk bersosialisasi di dunia nyata, serta seseorang menjadi ketergantungan terhadap situs jejaring sosial (Jayanti, 2009).

Kesimpulannya, mereka yang tidur kurang dari lima jam sehari ternyata tiga kali lebih berpotensi mengidap tekanan secara psikologis di tahun berikutnya. Professor Nicholas Glozier, yang memimpin penelitian itu, mengatakan bahwa gangguan tidur atau secara khusus disebut insomnia merupakan sebuah prediktor dari berkembangnya depresi pada masa selanjutnya maupun perasaan gelisah <http://erdi-susanto.com> (diakses 17-03-2012).

Gangguan sulit tidur (Insomnia) dapat dialami oleh setiap orang, baik itu anak-anak, remaja, dewasa, maupun orang tua. Insomnia juga dapat menyerang orang dari beragam profesi, apakah bekerja sebagai buruh, pegawai negeri, pelajar ataupun mahasiswa. Insomnia adalah keluhan sulit untuk masuk tidur atau sulit mempertahankan tidur (sering terbangun saat

tidur) dan bangun terlalu awal serta tetap merasa badan tidak segar meskipun sudah tidur (Puspitosari, 2008).

Masalah tidur pada seseorang biasanya ditandai pada segi mental dan kejiwaan, insomnia akan mempengaruhi system syaraf, menyebabkan timbulnya perubahan suasana kejiwaan, sehingga penderita akan menjadi lesu, lamban menghadapi rangsangan, dan sulit berkonsentrasi. Gangguan mental yang erat hubungannya dengan gangguan tidur adalah cemas, masalah psikis dan stres psikologis yang terjadi pada seseorang dapat menimbulkan insomnia. Menurut National Sleep Foundation, di Indonesia prevalensi penderita insomnia mencapai 70% paling sedikit seminggu sekali dan 30 juta orang sulit tidur setiap malamnya (Subandi, 2008).

Berdasarkan hasil study pendahuluan kepada mahasiswa dan mahasiswi S.1 Keperawatan STIKES Muhammadiyah Banjarmasin semester VIII angkatan VI, sebagian besar mengatakan seringkali menggunakan fasilitas jejaring sosial hingga larut malam, karena keasyikan chat, melihat, mengecek, ataupun memperbaharui status melalui facebook maupun twitter serta jejaring sosial lainnya, apalagi dengan kemajuan tekhnologi sekarang, banyak hal yang mempermudah seorang mahasiswa dan mahasiswi untuk mengakses sebuah jejaring sosial, tanpa menyadari bahwa mereka telah mengalami gangguan tidur (Insomnia).

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas dapat di rumuskan masalah penelitian yaitu: Apakah ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.

1.3 Tujuan Penelitian 1.3.1 Tujuan Umum Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin? 1.3.2 Tujuan Khusus 1.3.2.1 Mengetahui gambaran frekuensi penggunaan jejaring sosial pada mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin. 1.3.2.2 Mengidentifikasi kejadian insomnia pada mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin. 1.3.2.3 Menganalisis hubungan frekuensi penggunaan jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.

1.4 Manfaat Penelitian 1.4.1 Bagi Peneliti Penelitian ini diharapkan membuat peneliti lebih menguasai dan memahami pengaruh dari frekuensi penggunaan jejaring sosial dengan kejadian insomnia. 1.4.2 Bagi Responden Sebagai bahan acuan agar lebih selektif dalam menggunakan jejaring sosial, sehingga tidak menjadi korban tekhnologi. 1.4.3 Bagi Pendidikan Keperawatan Diharapkan hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan serta dijadikan referensi bagi mahasiswa lain yang akan melakukan penelitian lanjutan.

1.5 Keaslian Penelitian Sejauh pengetahuan peneliti, penelitian tentang Hubungan Antara

Penggunaan Fasilitas Jejaring Sosial Terhadap Kejadian Insomnia Pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah

Banjarmasin belum pernah di lakukan, tetapi ada beberapa penelitian yang membahas tentang jejaring sosial ataupun insomnia dengan beberapa perbedaan aspek atau metode tentang gangguan tidur (insomnia) yang dilakukan peneliti saat ini yaitu: 1.5.1 Mahdian Noor (2010), dengan judul Studi Korelasi antara Penggunaan Game Online dengan Motivasi Belajar pada Siswa Kelas XI dan XII di SMK Negeri 2 Banjarmasin. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan penggunaan game online dengan motivasi belajar pada siswa di SMK Negeri 2 Banjarmasin. Penelitian ini dilakukan di SMK Negeri 2 Banjarmasin, jenis penelitian ini adalah survey analitik korelasional dengan rancangan cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa SMK Negeri 2 Banjarmasin kelas XI dan XII dengan jumlah sampel 82 responden dengan teknik simple random sampling . Pengumpulan data dengan kuesioner, data yang didapat di analisis dengan uji chi square dengan = 0,05. Hasil penelitian menunjukkan sebagian besar responden (75,61%) pernah menggunakan game online, sebagian besar responden (71,95%) mempunyai motivasi belajar baik, tidak ada hubungan yang bermakna antara penggunaan game online dengan motivasi belajar.

1.5.2 Andriyani, (2008) meneliti tentang hubungan antara tingkat depresi dengan kejadian insomnia pada lansia di panti Wredha Budhi Dharma Yogyakarta. Penelitian ini untuk mengetahui hubungan tingkat depresi dengan kejadian insomnia pada lansia. Jenis metode penelitian ini adalah survey analitik korelasional dengan rancangan penelitian cross sectional. dilaksanakan bulan Juni 2008. Jumlah sampel 35 Orang

penentuan sampel dengan purposive sampling. Penelitian ini dilakukan di Panti Wredha Budhi Dharma Yogyakarta yang beralamat di Jl. Ponggalan UH 7/203 RT.14 RW.V Yogyakarta. Dari 35 responden yang diobservasi diperoleh data sebagian besar responden sejumlah 25 orang lansia (83,3%) depresi kategori sedang-berat yaitu skor GDS 1015 dan terjadi insomnia. Kategori Depresi Ringan 5 Lansia (16,7%). Depresi ringan dengan kejadian Insomnia 1 lansia. sedangkan depresi ringan tidak ada insomnia 4 lansia. Dengan kategori tidak ada gejala depresi 5 Lansia(14,3%). Uji koefisien hasil nilai signifikansi atau asym.sig (p)= 0,000 dan taraf kepercayaan = 0,05 maka Ho ditolak artinya ada hubungan antara tingkat depresi dengan kejadian Insomnia pada lansia. Perbedaan dengan penelitian ini terdapat pada metode penelitian, subjek penelitian, dan variabel penelitian.

1.5.3 Wiyono, (2009) meneliti tentang hubungan antara tingkat kecemasan dengan kecenderungan insomnia pada lansia di panti wredha dharma bhakti surakarta. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara tingkat kecemasan dengan kecenderungan imsomnia pada lansia di Panti Wredha Dharma Bakti, Surakarta. Metode penelitian ini merupakan survey analitik korelasional, dengan pendekatan cross sectional. Penelitian dilaksanakan di UPTD Panti Wredha Dharma Bakti Surakarta. Penelitian ini menggunakan metode simple random sampling dengan jumlah sampel 47 responden. Teknik pengumpulan data dengan kuesioner. Data yang terkumpul dianalisis dengan uji korelasi Chi Square. Kesimpulan hasil penelitian menunjukkan: (1) Kategori kecemasan lansia di Panti Wredha Dharma Bakti, Surakarta adalah masih banyak yang berat (2) Lansia yang mengalami kecenderungan insomnia dan tidak mengalami kecenderungan insomnia di Panti Wredha Dharma Bakti Surakarta adalah sebanding, dan (3) ada hubungan antara kecemasan lansia dengan kecenderungan insomnia di Panti Wredha Dharma Bakti Surakarta.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Jejaring Sosial 2.1.1 Pengertian Jejaring Sosial Jejaring sosial merupakan sebuah web berbasis jasa yang

memungkinkan penggunanya untuk membuat profil, melihat list pengguna yang tersedia, serta mengundang atau menerima teman untuk bergabung dalam situs tersebut (Boyd dan Ellison, 2007).

Menurut (Boyd dan Ellison, 2007) bahwa situs jejaring sosial bukan hanya tentang daftar pertemanan saja tapi juga mengenai pembagian informasi pribadi yang detail antar anggota-angotanya. Salah satu situs jejaring sosial terpopuler di dunia adalah facebook. Penggunanya telah mencapai angka 400 juta orang (Checkfacebook.com, 5 Agustus 2011).

Pengguna jejaring sosial facebook terbanyak di Indonesia berada pada rentang usia 18-24 tahun sebanyak 41.4% atau sekitar 14 juta pengguna (Checkfacebook.com, 2011). Dari data ini dapat dilihat bahwa kelompok pengguna facebook merupakan kelompok di usia muda. Generasi muda menggunakan jejaring sosial mereka sebagai pusat komunitas virtual, (Hempel dalam Yusuf & Subekti, 2010).

Jejaring sosial adalah struktur sosial yang terdiri dari elemen-elemen individual atau organisasi. Jejaring ini menunjukan jalan dimana mereka berhubungan karena kesamaan sosialitas, mulai dari mereka yang dikenal sehari-hari sampai dengan keluarga. Istilah ini diperkenalkan oleh profesor J.A. Barnes di tahun 1954. Jejaring sosial adalah suatu struktur sosial yang dibentuk dari simpul-simpul (yang

umumnya adalah individu atau organisasi) yang diikat dengan satu atau lebih tipe relasi spesifik seperti nilai, visi, ide, teman, keturunan, dll <http://www.scribd.com> (diakses 11-03-2012).

Layanan jejaring sosial didefinisikan sebagai sebuah peta dari semua pertalian antara struktur sosial organisasi yang diikat oleh satu atau lebih tipe relasi, seperti ide, teman, perdagangan atau link web. Situs jejaring sosial memungkinkan anggotanya untuk memiliki teman di lahan dunia manapun yang tidak memandang jarak dan waktu. Situs jejaring sosial yang saat ini sedang populer antara lain friendster, facebook, orkut myspace, linkedin dan sebagainya yang sering juga disebut sebagai freestanding social network service yang berarti pembangunan data sosial yang bertumpu pada anggota yang mendefinisikannya secara terus menerus. Dapat disimpulkan bahwa layanan jejaring sosial ini adalah sebuah komunitas online dimana para anggotanya telah saling bertukar informasi dan kegiatan.

<www.signature.gb.com> (diakses 09-03-2012).

Jejaring sosial merupakan sarana yang memungkinkan penggunanya menampilkan dirinya, berhubungan dengan jejaring sosialnya, dan membangun serta menjaga hubungan mereka dengan orang lain. Jejaring sosial yang diminati masyarakat dunia termasuk Indonesia adalah facebook dan twitter. Berdasarkan rilis yang dikeluarkan Twitter pada 14 September 2010, Twitter memiliki seratus tujuh puluh lima juta pengguna. Jumlah pengguna facebook di Indonesia menduduki peringkat ketiga setelah Amerika dan Inggris per Maret 2010 berdasarkan data Nicburker.com. Data dari Internet World Stats pada 31 Agustus 2010, pengguna di Indonesia mencapai 27.338.560 orang (Fahmi 2011).

2.1.2 Sejarah Menurut Ace M. Ichsan (2009:2) sejarah situs pertemanan dimulai dengan hadirnya situs-situs komunitas online, seperti theglobe.com (1994), Geocities (1995), Tripod (1995).Tahun 1999 dan 2000, muncul situs sosial lunarstorm, live journal, Cyword yang berfungsi memperluas informasi secara searah. Tahun 2001, muncul Ryze.com yang berperan untuk memperbesar jejaring bisnis. Tahun 2002, muncul friendster sebagai situs anak muda pertama yang semula disediakan untuk tempat pencarian jodoh. Dalam kelanjutannya, friendster ini lebih diminati anak muda untuk saling berkenalan dengan pengguna lain.

Tahun 2003, muncul situs sosial interaktif lain menyusul kemunculan friendster, Flick R, You Tube, Myspace. Hingga akhir tahun 2005, friendster dan Myspace merupakan situs jejaring sosial yang paling diminati. Memasuki tahun 2006, penggunaan friendster dan Myspace mulai tergeser dengan adanya facebook. Facebook dengan tampilan yang lebih modern memungkinkan orang untuk berkenalan dan mengakses informasi seluas-luasnya.

Tahun 2009, kemunculan Twitter ternyata menambah jumlah situs sosial bagi anak muda. Twitter menggunakan sistem mengikuti - tidak mengikuti (follow-unfollow), dimana kita dapat melihat status terbaru dari orang yang kita ikuti (follow).

2.1.3 Perkembangan di Indonesia Perkembangan internet di Indonesia sangat luar biasa. Berdasarkan statistik Inside Facebook Gold per September 2011, Indonesia merupakan pengguna facebook terbesar no. 2 didunia. Urutan pertama ditempati oleh Amerika Serikat dengan 154.6 juta pengguna. Indonesia menempati urutan ke dua dengan total 40.1 juta pengguna. Selama

10

setahun, kenaikan jumlah pengguna facebook di Indonesia adalah 44.4% <http://www.merdeka.com> (diakses 16-04-2012).

Menurut statistik yang dimuat oleh situs Socialbakers.com, pada awal Januari 2012 yang lalu jumlah pengguna facebook di Indonesia mencapai 41.777.240 atau naik sekitar +7.51% dalam 6 bulan terakhir. Sedangkan jumlah pengguna facebook dari India berbeda tipis dengan Indonesia yaitu sekitar 41.402.420 atau naik +40.46% dalam 6 bulan terakhir. Dengan melihat persentase pertumbuhan yang sangat tinggi dari pengguna facebook di India <http://www.vellimarwan.com> (diakses 07-05-2012).

Perkembangan teknologi internet dan perubahan budaya yang menjadikan jejaring sosial menjadi suatu kebutuhan masyarakat, terutama masyarakat urban, menjadikan vendor-vendor melirik kesempatan ini untuk memfasilitasi kebutuhan tersebut. Untuk itu sejak 2007 banyak ponsel yang menawarkan kemudahan mengakses jejaring sosial, sehingga hal tersebut meningkatkan penggunaan internet yang sangat signifikan.

Menurut Wikipedia, social media is aniformation content created by people using highly accessible and schalable publishing technologies. Bahkan saat ini jejaring sosial semakin beraneka ragam misalnya, twitter, facebook, myspace, Google+ dsb. Keistimewaan jejaring sosial dengan keluasan jaringan dan kecepatan informasi mengajak berbagai kalangan untuk turut serta didalamnya.

Lembaga survei Ipsos dan Reuters mengadakan survei tentang penggunaan facebook dan twitter. Jajak pendapat itu menggunakan 19.216 responden di 24 negara, yakni Argentina, Australia, Belgia, Brasil, Kanada, RRC, Prancis, Jerman, Inggris, Hungaria, India,

11

Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Polandia, Russia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan, Spanyol, Swedia, Turki, dan Amerika Serikat. Menurut survei itu, delapan dari 10 orang Indonesia mengunjungi situs media sosial setiap hari. Sementara 75 persen masyarakat Argentina, Russia, dan Afrika Selatan juga menggunakan jejaring sosial itu <http://www.merdeka.com> (diakses 19-05-2012).

Kemudahan akses kian mengukuhkan jejaring sosial sebagai suatu kebutuhan. Misalnya, muncul berbagai handphone yang menyediakan fitur khusus sehingga bisa langsung tersambung di jejaring sosial facebook, twitter. MarkPlus menjalankan sebuah survei terhadap beban trafik data operator penyedia layanan BlackBerry, dan menghasilkan angka 45% di antaranya dipergunakan untuk email, 45% untuk chatting dan social networking khususnya facebook dan 10% sisanya untuk browsing (Kompasiana, 2010). . Dalam bukunya Beebe mengatakan, komunikasi yang paling efektif dalam komunikasi interpersonal, terutama mengekspresikan perasaan, terjadi ketika tidak ada media yang mengganggu kejelasan pesan atau penundaan feedback (timbal balik) penerima pesan. Jika ditarik sebuah garis lurus antara fenomena jejaring sosial facebook dan twitter dengan komunikasi antar pribadi maka akan terjadi kerancuan.

Bawasannya

dalam

komunikasi

facebook

dan

twitter

adalah

menggunakan media. Hal ini juga seirama dengan riset desain antarmuka yang mengamati dampak berbagai ukuran layar (Wearden, Fidler, Schierhorn, fan Schierhorn, 2005).

12

2.1.4 Jenis-Jenis Jejaring Sosial a. Facebook Facebook adalah sebuah web jejaring sosial yang didirikan oleh mark zuckerberg dan diluncurkan pada 4 Februari 2004 yang memungkinkan para pengguna dapat menambahkan profil dengan foto, kontak, ataupun informasi personil lainnya dan dapat bergabung dalam komunitas untuk melakukan koneksi dan berinteraksi dengan pengguna lainnya. <http://www.idafazz.com> (diakses 29-03-2012). b. Friendster Friendster adalah sebuah situs untuk melihat seluruh orang secara manual, dimana di situs itu berguna untuk melihat melihat temanteman seperkenalan kita, baik yang pernah bertemu atau tidak. Dan juga friendster itu bisa meletakkan profile ( bioadata, fhoto, dsb ). <http://monicavista.com> (diakses 24-03-2012). c. hi5 hi5 pertama kali ditemukan pada tahun 2003 oleh Ramu Yalamanchi. Dalam perkembangannya, situs Hi5 dinilai sebagai salah satu situs sosial dengan tampilan Web 2.0 yang terbatas. <http://afifboy15.students.uii.ac.id> (diakses 07-04-2012). d. MySpace MySpace adalah situs jaringan sosial populer yang menawarkan jaringan antar teman, profil pribadi, grup, foto, musik dan video untuk remaja dan dewasa di seluruh dunia. Markas situs ini terletak di Beverly Hills, California, Amerika Serikat. <http://ict-site.com> (diakses 09-04-2012). e. Twitter Twitter didirikan pada Maret 2006 oleh perusahaan rintisan Obvious Corp. Ini adalah sebuah cara baru yang mudah untuk menemukan berita terbaru (apa yang sedang terjadi yang berkaitan dengan hal-

13

hal yang Anda gemari). <http://www.syimen.com> (diakses 12-042012). f. MyPage5 MyPage5 adalah situs pertemanan yang paling banyak memberikan uang kepada setiap orang yang melakukan aktifitas di web ini Situs MyPage5 sejenis dengan Klikot yaitu sistem pertemanan.

<http://situspenghasiluang.com> (diakses 22-04-2012). g. Orkut Situs jejaring sosial ini dilaunching pada tanggal 22 Januari 2004 oleh Google Inc. Situs ini merupakan dari karyawan Google sendiri, jadi bukan merupakan hasil akuisisi dari pihak manapun. Dinamai Orkut, karena nama itu sebagai bentuk dedikasi Google terhadap kreatornya yang bernama Orkut Bykkkten. <http://ict-site.com> (diakses 23-04-2012). h. Yuwie Yuwie, yaitu sebuah situs persahabatan, pertemanan, atau biasa disebut social network seperti halnya Friendster. Yang Tujuan utama adalah untuk mendapatkan banyak teman di seluruh dunia. Hanya saja bedanya di Yuwie kita bisa sekaligus memperoleh penghasilan puluhan ribu dollar <http://sarjoni.com> (diakses 26-04-2012). i. Bebo Dibuat oleh suami dan istri Michael dan Xochi Birch, Bebo diluncurkan secara resmi pada bulan Juli 2005. Lalu AOL (America OnLine) membelinya pada 13 Maret 2008 sekitar 850 juta dollar. "Bebo" adalah kependekan dari "Blog early, blog often". <http://ictsite.com> (di akses 26-04-2012). j. Kenalanyuk KenalanYuk adalah situs pertemanan/sosial seperti yang sedang marak dibicarakan saat ini. Fitur-fitur pada KenalanYuk pun agakagak mirip dengan Facebook. Cuma tentu saja ada perbedaannya.

14

Kalo Facebook > biru maka KenalanYuk > hijau, hal ini merupakan daya tarik sendiri <http://wanharwan.com> (diakses 27-04-2012). k. Plurk Plurk adalah layanan jejaring sosial dan mikroblog gratis yang mengizinkan pengguna mengirim pembaruan (dikenal sebagai suatu plurk) melalui antarmuka web, pesan singkat, atau cara lain, dengan pembatasan penulisan panjang maksimum 140 karakter.

<http://afifboy15.students.uii.ac.id> (diakses 27-04-2012). l. Koprol Koprol, atau sekarang yang dikenal dengan Yahoo! Koprol, merupakan jejaring sosial berdasarkan lokasi yang ditujukan untuk kota-kota di Indonesia. Koprol memberitahu lokasi sesama pengguna Koprol serta menghubungkan sesama penggunanya yang berada ditempat yang sama. Jejaring sosial ini menggunakan metode berbasis lokasi. <http://id.wikipedia.org/wiki/Koprol> (diakses 2604-2012). m. Flickr Flickr merupakan situs web untuk berbagi foto dan situs komunitas daring yang merupakan contoh dari aplikasi Web 2.0. Sebagai situs web yang populer untuk berbagi foto pribadi, layanan ini dimanfaatkan oleh banyak blogger sebagai tempat penyimpanan foto <http://afifboy15.students.uii.ac.id> (diakses 28-04-2012). n. Liveconnector Tempatnya para anak muda chatting dan berbagi pengalaman dengan cara sharing atau berteman gak itu aja di LC liveconnector kalian juga bisa meliahat gambar atau foto kawan yang kita mau kenal atau bisa mencari pasangan hidup dan banyak pula para pencari even untuk anggota LC yang bisanya ngadain party setiap tahun situs ini sudah terkenal di berbagai kalangan. <http://wanharwan.com> (diakses 27-04-2012).

15

o. Fupei Fupei adalah kependekan dari Friends Uniting Program Especially Indonesian adalah sebuah situs jaringan sosial yang berdiri pada bulan Mei 2004 menyediakan ruang gerak untuk kegiatan pertemanan yang diperuntukkan bagi penggunanya secara interaktif <http://wanharwan.com> (diakses 27-04-2012). p. Linked In Linked In adalah situs web jaringan sosial yang berorientasi bisnis, terutama digunakan untuk jaringan profesional. Sampai September 2007 situs ini memiliki lebih dari 14 juta pengguna terdaftar, meliputi 150 industri dan lebih dari 400 bidang ekonomi yang diklasifikasi menurut jasanya <http://wanharwan.com> (diakses 2704-2012). q. Adandu.com Adandu memiliki tampilan logo dan website yang didominasi warna merah-putih serta maskot berbentuk kartun bintang kuning. Adandu mulai diluncurkan dalam versi beta di bulan Oktober 2009 <http://wanharwan.com> (diakses 27-04-2012). r. Digli.com Digli adalah situs pertemanan dengan rasa Indonesia dimana seluruh pengguna digli bisa berinteraksi satu sama lain sehingga membentuk sebuah aktifitas bersosialisasi <http://wanharwan.com> diakses (2704-2012). s. Otofriends Otofriends merupakan sebuah social networking yang baru, diperkenalkan tahun 2008. Situs ini mengusung tema jejaring sosial dengan tagline Community Gathering, Start From Indonesia. Otofriends dikembangkan oleh mahasiswa asli dari Indonesia, beberapa user yang telah bergabung, menilai akses Otofriends tergolong cepat dengan fitur komplit serta terus bertambah <http://wanharwan.com> (diakses 27-04-2012).

16

t. Lilocity.com LILO (Little Online) dikembangkan sebagai medium berkumpul anak muda yang berkonsep Virtual World Society (VWS). Sandi Pinatabahri, Manajer Bisnis M-Stars, menyampaikan, Kami mengembangkan LILO ke arah VWS karena memang kami ingin memberikan tempat untuk anak muda bersosialisasi, berkreasi, dan mengekspresikan dirinya didalam sebuah virtual world.

<http://wanharwan.com> (diakses 27-04-2012). u. MyPulau.com MyPulau adalah situs jejaring sosial yang dimotori oleh pihak telkomsel. Sebenarnya MyPulau sudah terdaftar sejak 28 Agustus 2007. Namun situs yang satu ini, baru aktif baru-baru ini. Namanya juga situs jejaring sosial, disini kamu dapat menemukan serta berkomunikasi dengan teman-teman kamu ataupun mencari temanteman yang baru <http://wanharwan.com> (diakses 27-04-2012). v. Indoface.com Ini dia situs pertemanan dari indonesia dan mungkin sebagai alternatif situs pertemanan yang sudah ada. Di situs pertemanan ini disediakan beberapa fitur diantaranya blog, my voice, vote dan kalau kalian ingin menjual barang atau mempromosikan sesuatu di IndoFace disediakan layanan pasang iklan gratis

<http://wanharwan.com> (diakses 28-04-2012).

2.1.5 Dampak Baik Dari beberapa literatur (Boyd & Ellison, 2007) (Ofcom, 2008b) (Storsul, Arnseth,Enli, Klvstad, & Maas, 2008), penggunaan situs jejaring sosial dapat memberikan kebaikan dan keburukan. Kebaikan yang dapat diberikan berupa: 2.1.5.1 sebagai tempat mencari kesenangan dan hiburan. 2.1.5.2 salah satu cara menjaga relasi yang sudah ada. 2.1.5.3 salah satu jalan untuk mencari teman lama.

17

2.1.5.4 salah satu cara untuk membangun relasi baru. 2.1.5.5 sebagai alat untuk membangun kepercayaan diri. 2.1.5.6 sebagai kesempatan untuk menjadi orang lain. 2.1.5.7 sebagai sarana untuk mengangkat masalah-masalah sosial.

2.1.6 Keburukan yang dapat diberikan oleh situs jejaring sosial adalah sebagai berikut: 2.1.6.1 terlalu banyak menghabiskan waktu pada situs jejaring sosial 2.1.6.2 menggunakan profil untuk mempromosikan diri berlebihan. 2.1.6.3 menipu melalui situs jejaring sosial. 2.1.6.4 disalahgunakan untuk tindakan menyimpang seperti pencurian identitas. 2.1.7 Berikut beberapa nilai-nilai positif yang di dapatkan dari Facebook adalah sebagai berikut (Ramadoni : 2009). 2.1.7.1 Memperluas jaringan pertemanan. 2.1.7.2 Mempererat tali silaturahmi. 2.1.7.3 Cepat mendapatkan informasi terkini tentang teman kita. 2.1.7.4 Media refreshing. 2.1.7.5 Meningkatkan angka penjualan. 2.1.7.5 Sarana diskusi.

Facebook juga memiliki fasilitas untuk membuat grup atau suatu komunitas, tidak jarang fasilitas tersebut dimanfaatkan untuk menyudutkan seseorang atau suatu kelompok tertentu (Wulantomo : 2009). 2.1.8 Sedangkan dampak buruk Facebook bagi mahasiswa antara lainnya yaitu : 2.1.8.1 Informasi/data pribadi terancam. 2.1.8.2 Kecanduan (keinginan untuk slalu berada didunia maya dapat mengakibatkan gangguan tidur Insomnia). 2.1.8.3 Informasi menjadi semakin mudah diputar-balikan.

18

2.1.8.4 Banyak waktu mahasiswa yang terbuang sia-sia untuk hal yang kurang bermanfaat. 2.1.8.5 Memicu mahasiswa untuk melakukan pergaulan bebas tanpa batas.

2.1.9 Dampak buruk atau negatif yang terkadang tidak mahasiswa sadari adalah sebagai berikut (Dhidik : 2009). 2.1.9.1 Mengurangi kinerja. 2.1.9.2 Berkurangnya perhatian terhadap keluarga. 2.1.9.3 Tergantikanya kehidupan sosial. 2.1.9.4 Batasan ranah pribadi dan sosial yang menjadi kabur. 2.1.9.5 Tersebarnya data penting yang tidak semestinya. 2.1.9.6 Pornografi. 2.1.9.7 Pemanfaatan untuk kegiatan negatif. 2.1.9.8 Kesalahpahaman. 2.1.9.9 Mempengaruhi kesehatan (masih perdebatan). 2.1.9.10 Penipuan.

Dapat kita lihat pengguna jejaring sosial dari teori diatas bahwa yang menggunaan jejaring sosial adalah kelompok dari usia muda yaitu pada rentang usia 18-24, dimana usia tersebut merupakan dari kalangan Mahasiswa baik itu dari semester I ataupun semester VIII. Dampak jejaring sosial pun sangat beragam yang nantinya hal tersebut sangat mempengaruhi kehidupan maupun produktivitas seorang Mahasiswa.

19

2.2

Konsep Insomnia 2.2.1 Pengertian Insomnia Insomnia adalah ketidakmampuan untuk mencukupi kebutuhan tidur baik kualitas maupun kuantitas. Jenis insomnia ada 3 macam yaitu insomnia inisial atau tidak dapat memulai tidur, insomnia intermitten atau tidak bisa mempertahankan tidur atau sering terjaga dan insomnia terminal atau bangun secara dini dan tidak dapat tidur kembali (Potter, 2005).

Masalah tidur pada seseorang biasanya ditandai pada segi mental dan kejiwaan, insomnia akan mempengaruhi system syaraf,

menyebabkan timbulnya perubahan suasana kejiwaan, sehingga penderita akan menjadi lesu, lamban menghadapi rangsangan, dan sulit berkonsentrasi. Gangguan mental yang erat hubungannya dengan gangguan tidur adalah cemas, masalah psikis dan stres psikologis yang terjadi pada seseorang dapat menimbulkan insomnia. Menurut National Sleep Foundation, di Indonesia prevalensi penderita insomnia mencapai 70% paling sedikit seminggu sekali dan 30 juta orang sulit tidur setiap malamnya (Subandi, 2008).

Untuk menyembuhkan insomnia, maka terlebih dahulu harus dikenali penyebabnya. Artinya, kalau disebabkan penyakit tertentu, maka untuk mengobatinya maka penyakitnya yang harus

disembuhkan terlebih dahulu (Aman, 2005).

2.2.2 Penyebab Insomnia Berikut adalah beberapa hal yang dapat menjadi penyebab insomnia: 2.2.2.1 Masalah Psikologis Ditemukan bukti penelitian bahwa insomnia bukan hanya sebagai teman yang muncul bersamaan dengan kecemasan,

20

depresi,

dan stres,

melainkan dimungkinkan bahwa

insomnia merupakan penyebab dari depresi. Penelitian yang dilakukan oleh, Eric Johnson, di Carolina Utara, pada Research Triangle Institute International, pada tahun 2006, mengungkapkan bahwa setengah dari remaja yang pernah mengalami gangguan insomnia didapati mengembangkan gangguan psikiatri.

2.2.2.2 Jet Lag Jet lag atau disorientasi waktu adalah gangguan sementara akibat menyeberangi zona waktu, terutama terasa apabila bepergian (dari, Timur ke Barat). Hal ini terjadi karena tubuh yang melakukan perjalanan tidak mampu segera menyesuaikan diri dengan zona waktu yang berbeda.

Insomnia sementara, kelelahan, lekas marah, dan gangguan kemampuan berkonsentrasi akibat jet lag timbul di kala tubuh berjuang untuk menyesuaikan diri dengan zona waktu yang baru. semisal, pegawai New York tiba di Paris tengah malam waktu Paris, sementara tubuh sang pegawai masih terus beroperasi dengan waktu New York. Pada masa penyesuaian waktu inilah kemudian insomnia timbul.

2.2.2.3 Begadang dan Alat Elektronik Begadang atau bekerja begadang mengurangi kemampuan untuk memasukkan hal-hal baru pada otak hampir 40 persen. Hal ini disebabkan oleh penutupan bagian-bagian otak selama kehilangan waktu tidur. Sebagian dan kita bekerja memakai sarana benda-benda elektronik, seperti laptop, iPad, dan komputer.

21

Hasil

penelitian

dan

Northwestern

University

mengungkapkan bahwa benda elektronik yang bersinar terang dan langsung menyorot pada mata dapat

mengganggu kerja otak dan merusak sistem jam biologis tubuh. Sebagaimana dikatakan oleh ahli saraf dari Northwestern University, Phyllis Zee, apabila seseorang sering menyalakan notebook atau iPad sebelum tidur, cahayanya dapat memicu atau menstimulasi otak untuk membuat kita terbangun dan menunda keinginan untuk tidur dimana nantinya seseorang akan mengalami gangguan tidur (Insomnia).

Hal ini akan mengganggu ritme sirkadian (semacam jam di dalam otak yang menentukan kapan waktunya tidur dan kapan waktunya bangun dalam siklus 24 jam). Layar monitor yang bersinar terang dan langsung menuju ke mata pengguna dengan jarak relatif dekat akan mengganggu pola tidurnya. Hal ini berbeda dengan televisi yang tidak dianggap mengganggu karena ketika seseorang menonton televisi, jaraknya cukup jauh. Alon Avidan, Direktur Pusat Gangguan Tidur UCLA, menjelaskan bahwa banyak saraf penerima sinyal atau reseptor di dalam mata yang bertugas menangkap cahaya.

Ketika tiba waktunya tidur, tetapi kita justru asyik di depan laptop, iPad, atau komputer, saraf tersebut mengirim pesan ke otak dan mengatakan ini waktunya bangun. Otak kemudian memerintahkan tubuh agar berhenti

mengeluarkan hormon melatonin (hormon yang membuat orang mengantuk dan membantu mengatur jam tidur). Biasanya, otak kita mulai memerintahkan untuk

22

memproduksi hormon tersebut pada pukul 9 atau 10 malam. Akan tetapi, ketika ada cahaya yang menyinari mata, produksi hormon itu pun berkurang.

2.2.2.4 Jam Kerja yang Sering Berubah Banyak ditemui dalam dunia kerja jika perusahaanperusahaan memberlakukan kerja secara shift, yaitu pada satu orang waktu shift-nya berubah-ubah. Semisal, pada hari Senin masuk pukul 09.00, hari Selasa masuk pukul 12.00, hari Rabu kembali masuk pukul 09.00, dan seterusnya. Jam kerja yang sering berubah-ubah ini juga dapat memicu insomnia. Sebab, pola tidur jadi tak teratur sehingga tubuh mengalami kesulitan menyesuaikan diri (irama tubuh menjadi kacau).

2.2.2.5 Alkohol, Rokok, dan Kopi Studi telah menemukan bahwa alkohol yang dikonsumsi enam jam sebelum waktu tidur dapat mengganggu parp kedua periode tidur. Ketika tidur tubuh mulai

memetabolisme alkohol dan hal ini memengaruhi aktivitas otak. Alkohol bagi sebagian orang berhasil membuat tidur lebih cepat, namun di saat yang sama, alkohol membuat tubuh mengalami dehidrasi.

Ketika tubuh terbangun untuk mencari air karena dehidrasi, tubuh tak dapat kembali tidur tahap REM (Rapid Eye Movement terjadi setiap 90 menit). Pecandu alkohol aktif mengalami gangguan tidur yang spesifik, yakni

membutuhkan waktu Iebih banyak untuk jatuh tertidur, sering terbangun, kekurangan tidur yang berkualitas, dan bahkan kelelahan di slang hari.

23

2.2.2.6 Pemakaian Obat-Obatan Banyak obat-obatan yang membuat kita terjaga dan waspada. Obat-obatan tersebut menyebabkan insomnia ketika dikonsumsi rnendekati waktu tidur atau ketika dosisnya ditingkatkan. Salah satu contoh kecil adalah penghentian obat pendorong tidur yang digunakan dalam jangka panjang dapat menimbulkan insomnia yang parah.

Beberapa obat yang dapat menyebabkan insomnia antara lain termasuk kontrasepsi oral, antidepresan (semisal Prozac dan zoloft), dopamin agonis (beberapa pengobatan pada parkinson), psikostimultan, amfetamin (terkadang terdapat dalam obat-obat pengurus badan), antikonvulsan, obat demam, dekongestan, efedrin dan pseudoefedrin, kortison dan adrenokortikotropin, beta agonis, teifilin, pengobatan untuk menurunkan tekanan darah (alfa agonis, beta blocker), lipid dan agen penurun kolesterol, diuretik, penekan selera makan, kafein, niasin, antibiotic quinolone, dan agen antineoplastik.

2.2.2.7 Penyakit Tertentu Gangguan yang disertai rasa sakit konstan, seperti radang sendi, fibromyalgia, dan peradangan otak dapat

menyebabkan insomnia. Demikian pula dengan masalah medis yang menimbulkan gatal-. gatal dapat mengganggu tidur. Orang-orang dengan alzheimer sering kesulitan tidur. Banyak dan penderita alzheimer terkena sindrom matahari terbenam yaltu kondisi ketika mereka menjadi bingung dan gelisah di waktu sekitar matahari terbenam, yang berlanjut di malam hari, dan mengganggu waktu tidur.

24

Gejala-gejala motorik parkinson membuat pasien terbangun berulang-ulang di malam hari, dan beberapa obat parkinson menimbulkan gangguan dalam tidur. Banyak pasien dengan perawatan dialisis (metode terapi yang bertujuan untuk menggantikan fungsi/kerja ginjal, yaitu membuang zat-zat sisa dan kelebihan cairan dan tubuh) untuk mengatasi penyakit ginjal tahap akhir mengalami insomnia.

2.2.2.8 Perubahan Hormon Wanita dikatakan Iebih sering menderita insomnia bila dibandingkan pria. Pada wanita, selain faktor psikis, seperti stres atau depresi, insomnia juga terkait dengan pengaruh hormon estrogen dan progesteron. Itu sebabnya, mereka lebih sering mengalami gangguan tidur dibandingkan para pria.

2.2.2.9 Keturunan Masih sulit untuk dikatakan apabila faktor keturunan benarbenar menjadi salah satu penyebab insomnia. Berdasarkan penelitian di Amerika Serikat, sepertiga dan seluruh kasus penderita insomnia memiliki satu orangtua yang menderita insomnia. Selain itu, banyak anak kembar yang menderita insomnia. Ini mungkin sebuah jembatan penghubung, tetapi belum dapat secara akurat dipastikan kejelasannya (Widya 2011).

2.2.3 Jenis Insomnia Berdasarkan Jangka waktu berapa lama seseorang mendapat serangan insomnia, ada tiga jenis insomnia yang selama ini dikenal, yaitu insomnia transient (sementara), insomnia jangka pendek, dan insomnia kronis.

25

2.2.3.1 Insomnia Transient (Sementara) Keadaan yang termasuk dalam insomnia sementara, yakni apabila seseorang mengeluh sulit tidur berlangsung beberapa hari sampai dengan satu minggu. Insomnia sementara dapat disebabkan oleh stres akut, jetlag, sistem pekerjaan berdasarkan shift (giliran waktu), gangguan lain, seperti perubahan dalam Iingkungan tidur (semisal, pindah rumah, tidur di tempat terbuka sehingga merasa tidak nyaman, dan sebagainya), waktu tidur yang tak teratur, dan depresi berat.

2.2.3.2 Insomnia Jangka Pendek Keadaan yang termasuk dalam insomnia jangka pendek, yakni apabila seseorang tidak mampu tidur dengan baik secara konsisten untuk jangka waktu antara 1-4 minggu. Insomnia jangka pendek dapat disebabkan stres yang terusmenerus atau berkelanjutan, penyakit akut, dan efek samping pengobatan.

2.2.3.3 Insomnia Kronis Keadaan yang termasuk dalam insomnia kronis, yakni apabila keluhan sulit tidur terjadi Iebih dan 4 minggu. Insomnia kronis dapat disebabkan oleh adanya perubahan pada struktur kimia otak dan hormon otak, dan terdapat gangguan psikiatrik cemas/depresi (Widya 2011).

2.2.4 Tanda-Tanda Insomnia Ada 15 tanda-tanda umum apabila seseorang mendapat serangan insomnia yaitu: 2.2.4.1 Adanya gangguan tidur yang bervariasi dari ringan sampai parah.

26

2.2.4.2 Sulit jatuh ke dalam fase tidur. 2.2.4.3 Sering terbangun di malam hari. 2.2.4.4 Saat terbangun sulit untuk tidur kembali. 2.2.4.5 Terbangun terlalu pagi. 2.2.4.6 Terbangun terlalu cepat. 2.2.4.7 Tidur yang tidak memulihkan. 2.2.4.8 Pikiran seolah dipenuhi berbagai hal. 2.2.4.9 Selalu kelelahan di siang hari 2.2.4.10 Penat 2.2.4.11 Mengantuk 2.2.4.12 Sulit berkonsentrasi 2.2.4.13 Lekas marah/emosi 2.2.4.14 Merasa tidak pernah mendapat tidur yang cukup 2.2.4.15 Sering sakit,/nyeri kepala

2.2.5 Kerugian Akibat Insomnia Kerugian akibat insomnia meliputi kerugian kesehatan fisik, kerugian kesehatan psikis, kerugian dalam hidup bermasyarakat, maupun dari sisi finansial. Pada ujungnya, kerugian-kerugian tersebut menurunkan kualitas hidup dan orang yang bersangkutan. 2.2.5.1 Kerugian Kesehatan Fisik Adapun kerugian kesehatan fisik akibat dari kurang tidur atau insomnia ini di antaranya meliputi kegemukan, gangguan pada jantung, diabetes, serta rawan mendapat kecelakaan. a. Kegemukan Penelitian menunjukkan bahwa sebesar 30 persen dari orang yang waktu tidurnya kurang dari tujuh jam setiap hari adalah mereka yang kegemukan. Kurang tidur memengaruhi hormon yang membuat perut lebih cepat

27

lapar sehingga orang tersebut makan lebih banyak. sebagai tenaga untuk beraktivitas. b. Gangguan Jantung Wanita yang tidur kurang dari lima jam setiap malam cenderung menderita darah tinggi, yang bisa memicu timbulnya gangguan jantung. Saat tubuh kurang tidur, produksi hormon stres dalam tubuh akan meningkat dan menyebabkan peradangan. Hal ini mendorong

peningkatan risiko serangan jantung dan stroke. c. Diabetes Menurut sebuah studi yang dipublikasikan dalam Archieves of Internal Medicine, mereka yang hanya bisa tidur kurang dari lima jam setiap malam berisiko dua kali menderita diabetes, apabila dibandingkn dengan mereka yang tidur lelap 7-8 jam. Kurang tidur juga mengurangi kemampuan tubuh mengatur kadar gula darah. d. Rawan Mendapat kecelakaan Apa jadinya bila seorang pengendara ataupun sopir mendapat serangan insomnia. Apalagi, bila ia memiliki tanggung jawab untuk membawa banyak orang ketempat tujuan.Tentunya, Hal ini akan membahayakan bagi dirinya maupun orang lain karena Ia menjadi kurang waspada (Widya 2011).

2.2.5.2 Kerugian Kesehatan Psikis Penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur dapat

menyebabkan amygdala (bagian otak yang bertugas memproses emosi) menjadi Iebih aktif dan prefrontal cortex (bagian otak depan) menjadi kurang aktif. Akibatnya, kita mudah emosi dan tersinggung. Kurang tidur membuat otak tak bisa membaca pengalaman emosi dan tak bisa

28

merespons secara rasional, kata peneliti Matthew Walker, Ph.D. Emosi tak stabil pada seseorang akan memengaruhi kemampuannya berhubungan dengan orang lain

(bersosialisasi) dan menyikapi berbagai masalah serta dalam hal pengambilan keputusan.

2.2.5.3 Kerugian dalam Hidup Bermasyarakat Apabila dikaitkan dengan dalam hidup bermasyarakat, contoh kecilnya adalah dalam hal penampilan. Orang yang kurang tidur, apalagi telah terjadi berkali-kali, akan menampilkan tampilan wajah atau tubuh yang tak segar (kurang bergairah), selalu tampak lesu, dan muram (tidak cerah). Saat kita tidur, tubuh menghasilkan kolagen. kolagen berfungsi menjaga kelembapan pada kulit. Apabila kita kekurangan tidur, otomatis produksi kolagen

berkurang. Kulit pun mengalami dehidrasi. Tak heran apabila kemudian kulit kita tampak kusam, kering, dan tua. Tak jarang pula, ketika sistem tubuh dan imun tubuh sedang menurun karena kurang tidur, akan terdapat ruam-ruam pada kulit, Keadaan tampilan yang tak segar ataupun gangguan yang ditimbulkan pada kulit bagi sebagian orang akan memengaruhi rasa percaya diri mereka, sehingga lebih memilih untuk tidak tampil dalam kegiatan masyarakat.

2.2.5.4 Kerugian Finansial Kerugian finansial dalam hal ini dapat dikaitkan dengan gangguan kesehatan, Ketika seseorang mengalami

gangguan kesehatan, terutama yang serius, baik itu fisik maupun psikis, dengan sendirinya ia ataupun orang terdekatnya akan mencari pengobatan yang diperlukan. lalu, apabila gangguan kesehatan itu berkelanjutan,

29

Tentunya, di sini akan melibatkan finansial yang tak sedikit (widya 2011).

Teori insomnia menjelaskan begitu berbahayanya jika seseorang mengalami gangguan tidur (insomnia), karna hal tersebut bisa mempengaruhi system syaraf yang menyebabkan timbulnya perubahan suasana kejiwaan, sehingga penderita menjadi lesu, lamban menghadapi rangsangan, dan sulit berkonsentrasi, selain itu insomnia dapat menimbulkan berbagai kerugian berupa kesehatan fisik, kerugian psikis, kerugian hidup bermasyarakat, serta kerugian finansial. Tentunya hal tersebut nantinya akan sangat mempengaruhi aktivitas dan kualitas seseorang dalam bekerja maupun bersosialisasi, khususnya Mahasiswa.

30

2.3 Konsep Mahasiswa 2.3.1 Pengertian Mahasiswa Mahasiswa secara sederhana dapat didefinisikan sebagai kelompok masyarakat yang dapat mengenyam pendidikan formal tingkat tinggi. Mahasiswa merupakan satu golongan dari masyarakat yang mempunyai dua sifat, yaitu manusia muda dan calon intelektual, dan sebagai calon intelektual, mahasiswa harus mampu untuk berpikir kritis terhadap kenyataan sosial, sedangkan sebagai manusia muda, mahasiswa seringkali tidak mengukur resiko yang akan menimpa dirinya (Djojodibroto, 2004).

A.M. Fatwa dalam Syaifullah Syam (2006 : 374) mengemukakan bahwa mahasiswa merupakan kelompok generasi muda yang

mempunyai peran strategis dalam kancah pembangunan bangsa, karena mahasiswa merupakan sumber kekuatan moral (moral force) bagi bangsa Indonesia. Artinya, bahwa mahasiswa merupakan bagian integral dari masyarakat yang dengan seleksi tertentu sehingga dapat mengenyam pendidikan formal tingkat tinggi.

Apudin (2005 : 8) menyatakan bahwa mahasiswa merupakan kaum menengah yang tercerahkan, sebagai kaum cendekiawan dan intelektual muda yang memiliki kecenderungan sebagai seorang pemimpin yang mapan dan bila dalam suatu realitas sosial selalu menjadi pembaharu. Karena dari catatan sejarah bangsa, mahasiswa banyak mengukir tinta dalam perjalanan bangsa Indonesia. Mulai dari 1908, 1928, 1945, 1966 hingga momentum reformasi 1998.

Andito (2005) mengatakan bahwa mahasiswa merupakan kelas sosial di masyarakat yang mempunyai konotasi religiusitas, moralitas,

intelektualitas dan humanitas. Mahasiswa menghubungkan dimensi ketuhanan (maha) dan kemahlukan (siswa). Kata maha identik

31

dengan makna kemutlakan, kebenaran absolut. Sedangkan kata siswa merupakan sosok pembelajar yang senantiasa bergerak/dinamis (karena memang mahasiswa sebagai manusia merupakan mahluk material yang akan terus bergerak).

Mahasiswa merupakan bagian integral dari masyarakat yang merupakan perwujudan fase dari kehidupan manusia yang telah mencapai kesadaran akan tugas sejarah dan kemanusiaannya. Secara historis bahwa mahasiswa merupakan sumber kepemimpinan dan secara sosiologis bahwa mahasiswa merupakan usia muda, idealis serta ilmiah. Soe Hok Gie (2005 : 130) menyatakan bahwa mahasiswa merupakan the happy selected few yang dapat kuliah dan karena itu mereka harus juga menyadari dan melibatkan diri dalam perjuangan bangsanya.

Menurut Ganda (2004), mahasiswa adalah individu yang belajar dan menekuni disiplin ilmu yang ditempuhnya secara mantap, dimana didalam menjalani serangkaian kuliah itu sangat dipengaruhi oleh kemampuan mahasiswa itu sendiri, karena pada kenyataannya diantara mahasiswa ada yang sudah bekerja atau disibukkan oleh kegiatan organisasi kemahasiswaan.

2.3.2 Karakteristik Mahasiswa 2.3.2.1 Usia Mahasiswa Secara umum masa usia mahasiswa terentang dari 18/19 tahun sampai 24/25 tahun. Rentang usia tersebut masih dapat dibagibagi atas periode 18/19 tahun sampai 20/21 tahun, yaitu mahasiswa dari semester I sampai dengan semester IV; dan periode usia 21/22 tahun sampai 24/25 tahun, yaitu mahasiswa dari semester V sampai dengan semester VIII (Winkel, 2004: 175).

32

Pada rentangan umur yang pertama (18-19 tahun sampai 20/21 tahun) pada umumya menampakkan ciri-ciri: a. Stabilitas dalam kepribadian mulai meningkat; b. Pandangan yang realistik tentang diri sendiri dan lingkungan hidupnya; c. Keterampilan untuk menghadapi segala macam permasalahan secara lebih matang; d. Gejolak-gejolak dalam alam perasaan mulai berkurang (Winkel, 2004).

Rentangan umur yang kedua (21/22 tahun sampai 24/25 tahun) pada umumnya tampak ciri-ciri: a. Usaha memantapkan diri dalam bidang keahlian yang telah dipilih dan dalam membina hubungan percintaan; b. Memutarbalikkan pikiran untuk mengatasi aneka ragam masalah, seperti kesulitan ekonomi, kesulitan mendapat kepastian tentang bidang pekerjaan kelak, kesulitan membagi perhatian secara seimbang antara tuntutan akademik dan tuntutan kehidupan perkawinan (jika sudah menikah); c. Ketegangan atau stress karena belum berhasil memecahkan berbagai persoalan mendesak secara memuaskan (Winkel, 2004: 178).

2.3.2.2 Karakteristik Perkembangan Mahasiswa a. Perkembangan Fisik Perubahan-perubahan fisik merupakan gejala primer dalam pertumbuhan masa remaja, yang berdampak terhadap perubahan-perubahan psikologis (Sarwono, 2003).

Perkembangan fisik mencakup aspek-aspek anatomis dan fisiologis. Perkembangan anatomis ialah perubahan

kuantitatif pada struktur tulang-belulang. Diantaranya indeks

33

tinggi dan berat badan, proporsi tinggi kepala dengan tinggi garis keajegan badan secara keseluruhan. Pada usia remaja akhir menjelang dewasa tulang-belulang menjadi 200 integrasi, persenyawaan dan pergeseran; berat badan dan tinggi badan kepesatan perubahan berkurang bahkan menjadi mapan; proporsi tinggi kepala dan badan pada masa remaja akhir menjelang dewasa menjadi 1:8 atau 1:10.

Perkembangan fisiologis ialah perubahan-perubahan secara kuantitatif, kualitatif dan fungsional dari sistem-sistem kerja hayati seperti konstraksi otot peredaran darah dan

pernapasan, persyarafan, sekresi kelenjar dan pencernaan. Otot sebagai pengontrol motorik, proporsi bobotnya 2:5 pada masa remaja akhir menjelang dewasa; frekuensi denyut jantung 72; persentase tingkat kesempurnaan perkembangan secara fungsional dari cortex (bagian otak) sebagai pusat susunan saraf yang mempunyai fungsi pengontrol kegiatan organisme: infragranular (pengontrol reflex) mencapai 80%; supragranular (erat hubungannya dengan intelegensi) baru 50%.

Perkembangan fisik berlangsung mengikuti prinsip-prinsip cepalocaudal (mulai dari bagian kepala menuju ekor atau kaki) dan proximodistal (mulai dari bagian tengah ke tepi atau tangan). Laju perkembangan berjalan secara berirama, pada masa remaja akhir menjelang dewasa laju

perkembangan fisik menurun sangat lambat.

b. Perkembangan Kognitif Ditinjau dari kurva perkembangan intelegensi, laju

perkembangan inteligensi berangsur menurun. Dimana

34

puncak perkembangan pada umumnya dicapai di penghujung masa remaja akhir menjelang dewasa (Syamsudin,

2007:101). Sedangkan ditinjau dari perspektif teori kognitif Piaget, maka pemikiran masa remaja akhir menjelang telah mencapai sempurna. tahap Pada pemikiran remaja operasional banyak formal yang yang mulai dan

akhir,

memantapkan

pemikiran dengan

operasional lebih

formalnya,

menggunakannya

konsisten.

Pemikiran

operasional formal cenderung dipakai remaja akhir dalam menghadapi masalah, bila remaja cukup memiliki

pengalaman atau pengetahuan tentang bidang tersebut (Santrock, 2003: 111).

c. Perkembangan Moral Individu menyadari bahwa ia merupakan bagian anggota dari kelompoknya, secepat itu pula pada umumnya individu menyadari bahwa terdapat aturan-aturan perilaku yang boleh, harus atau terlarang melakukannya. Proses penyadaran tersebut berangsur tumbuh melalui interaksi dengan

lingkungannya di mana ia mungkin mendapat larangan, suruhan, pembenaran atau persetujuan, kecaman atau celaan, atau merasakan akibat-akibat atau tertentu yang mungkin pula

menyenangkan

memuaskan

mungkin

mengecewakan dari perbuatan-perbuatan yang dilakukannya.

Berdasarkan teori Kohlberg, remaja akhir menjelang dewasa pada tingkat perkembangan moral pasca-konvensional dan tahap orientasi kontrol sosiallegalistik. Artinya pada tingkat perkembangan pasca-konvensional ini yaitu aturan dan institusi dari masyarakat tidak dipandang sebagai tujuan akhir, tetapi diperlukan sebagai subjek. Individu menaati

35

aturan untuk menghindari hukuman kata hati. Pada tahap orientasi kontrol sosial-legalistik yaitu artinya ada semacam perjanjian antara dirinya dan lingkungan sosial. Perbuatan dinilai baik apabila sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.

d. Perkembangan Emosi Emosi adalah setiap kegiatan atau pergolakan pikiran, perasaan, nafsu serta keadaan mental yang hebat dan meluapluap. Masa remaja merupakan puncak emosionalitas, yaitu perkembangan emosi yang tinggi. Pada remaja akhir sudah mampu mengendalikan emosinya. Emosi remaja seringkali sangat kuat, tidak terkendali dan tampaknya irasional, tetapi pada umumnya dari tahun ke tahun terjadi pengabaikan perilaku emosional.

e. Perkembangan Sosial Perkembangan sosial berkaitan erat dengan sosialisasi. Sosialisasi merupakan suatu proses di mana individu melatih kepekaan individu terhadap rangsangan-rangsangan sosial terutama tekanan-tekanan dan tuntutan kehidupan

(kelompoknya); belajar bergaul dengan dan bertingkah laku seperti orang lain, bertingkah laku di dalam lingkungan sosiokulturalnya. Dengan demikian, perkembangan sosial yaitu rangkaian dari perubahan yang bersinambungan dalam perilaku individu untuk menjadi makhluk sosial yang dewasa.

f. Perkembangan Religi Perkembangan religi pada periode remaja disebut sebagai periode keraguan religi. Maksudnya yaitu banyak remaja menyelidiki agama sebagai suatu sumber dari rangsangan

36

emosional dan intelektual. Para remaja ingin mempelajari agama berdasarkan pengertian intelektual dan tidak ingin menerimanya secara begitu saja. Mereka meragukan agama bukan karena ingin menjadi agnostik atau atheis, melainkan karena mereka ingin menerima agama sebagai sesuatu yang bermakna berdasarkan keinginan mereka untuk mandiri dan bebas menentukan keputusan-keputusan mereka sendiri.

2.3.3 Tugas-Tugas Perkembangan Mahasiswa Tugastugas perkembangan terkait dengan sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang seyogyanya dimiliki oleh setiap individu sesuai dengan fase perkembangannya. Havighurst (Syamsu Yusuf, 2004: 65) mengartikan bahwa tugas perkembangan adalah:

A developmental task is a task which arises at or about a certain period in the life of the individual, succesful achievement of which leads to his happiness and to success with later task, while failure leads to unhappiness in the individual, disapproval by society, and difficulty with later task.

Pernyataan di atas mengindikasikan, tugas perkembangan merupakan suatu tugas yang muncul dalam periode tertentu dalam rentang kehidupan individu, yang apabila tugas itu dapat berhasil dituntaskan akan membawa kebahagiaan dan kesuksesan dalam menuntaskan tugas perkembangan berikutnya, sementara apabila gagal, maka akan menyebabkan ketidakbahagiaan pada diri individu yang bersangkutan, menimbulkan penolakan masyarakat, dan kesulitan kesulitan dalam menuntaskan tugastugas berikutnya.

37

Secara rinci, Havighurst (Yusuf & Nurihsan, 2006: 1999) menjelaskan tugas-tugas perkembangan pada masa remaja akhir menjelang dewasa sebagai berikut. a. Mengembangkan sikap, wawasan dan pengamalan nilai-nilai (ajaran) agama. b. Memperoleh atau mulai memasuki pekerjaan. c. Memilih pasangan hidup. d. Mulai memasuki pernikahan dan hidup berkeluarga. e. Mengasuh, merawat dan mendidik anak. f. Mengelola hidup rumah tangga. g. Memperoleh keterampilan dan kematangan karir. h. Mengambil tanggung jawab atau peran sebagai warga masyarakat. i. Mencari kelompok sosial (kolega) yang menyenangkan.

Hal diatas menjelaskan bahwa mahasiswa adalah kelompok masyarakat yang dapat mengenyam pendidikan formal tingkat tinggi, yang merupakan manusia muda dan calon intelektual, yang secara umum masa usia mahasiswa terentang dari 18/19 tahun sampai 24/25 tahun dan hal tersebut juga merupakan rentang pengguna jejaring sosial terbanyak saat ini.

38

2.4

Kerangka Konsep
1. Menggunakan Profil untuk mempromosikan diri berlebihan 2. Menipu melalui situs jejaring sosial 3. Disalahgunakan untuk tindakan menyimpang seperti pencurian identitas 4. Banyak waktu terbuang sia-sia 5. Kecanduan 6. Pergaulan bebas 7. Berkurangnya perhatian terhadap keluarga 8. Data pribadi terancam

Frekuensi Penggunaan Fasilitas Jejaring Sosial Oleh Mahasiswa

Insomnia

= Tidak Diteliti

= Diteliti

2.5 Hipotesis Penelitian 2.5.1 Berdasarkan kerangka konsep diatas, maka rumusan hipotesis

penelitian ini yaitu ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Kalimantan Selatan.

39

BAB 3 METODE PENELITIAN

3.1 Rancangan penelitian Dalam penelitian ini peneliti ingin mengetahui ada tidaknya hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin, jenis penelitian yang digunakan adalah survey analitik korelasional dengan pendekatan cross sectional.

3.2 Definisi Operasional Definisi operasional adalah mendefinisikan variabel secara operasional berdasarkan karakteristik yang diamati untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap suatu objek atau fenomena yang ditentukan berdasarkan parameter yang dijadikan ukuran dalam penelitian (Hidayat, 2007:79). Tabel 3.1 Definisi Operasional No 1 Variabel Penggun aan Jejaring Sosial Definisi Operasional Penggunaan sarana yang memungkinkan penggunanya menampilkan dirinya, berhubungan dengan jejaring sosialnya dengan tersambung ke internet berupa facebook, twitter, dan frienster Parameter 1. Penggunaan jejaring sosial 2. Waktu penggunaan jejaring sosial 3. Frekuensi penggunaan jejaring sosial 4. Jenis jejaring sosial yang digunakan Alat Ukur Kuesioner Skala Ukur Ordinal Hasil Ukur 1. 1 = Tidak Pernah 2. 11-20 = Jarang 3. 21-30 = Sering 4. 31-40 = Sangat Sering

40

5. Tujuan penggunaan jejaring sosial 2 Kejadian Insomnia Keluhan sulit untuk masuk tidur, sulit mempertahankan tidur, dan bangun terlalu awal serta merasa badan tidak segar meskipun sudah tidur 1. Gejala sesudah tidur 2. Frekuensi tidur 3. Gejala sebelum tidur 4. Kualitas tidur Kuesioner Nominal 1. 10-11 = Tidak Insomnia 2. 12-20 = Insomnia

3.3 Populasi dan Sampel 3.3.1 Populasi Populasi merupakan seluruh subjek atau objek dengan karakteristik tertentu yang akan diteliti (Hidayat, 2007: 32). Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. (Nursalam, 2007:93). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh Mahasiswa Semester IV STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Program studi S.1 Keperawatan Ners A Angkatan VIII, jumlah mahasiswa STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Semester IV adalah 388 mahasiswa, dengan pembagian kelas berikut: Kelas A : 77, Kelas B : 78, Kelas C : 77, Kelas D : 78, Kelas E : 78 3.3.2 Sampel Sampel merupakan bagian populasi yang akan diteliti atau sebagian dari jumlah dari karakteristik yang dimiliki oleh populasi. Dalam penelitian keperawatan, kriteria sampel meliputi kriteria inklusi dan ekslusi dimana kriteria tersebut menentukan dapat dan tidaknya sampel tersebut digunakan (Hidayat, 2007).

41

Kriteria inklusi antara lain: 1) Bersedia menjadi responden. 2) Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES

Muhammadiyah Banjaramasin. 3) Usia responden berentang dari 18/19 sampai 24/25 tahun. Kriteria ekslusi antara lain: 1) Responden bukan mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin. 2) Usia responden kurang dari 18 atau melebihi dari 25 tahun. 3) Responden tidak bersedia berpartisipasi.

Menurut Notoatmodjo, (2002) sampel penelitian di ambil berdasarkan rumus: = Keterangan : : Jumlah Populasi : Jumlah Sampel : Tingkat Signifikasi (0,1) 1 + ( 2 )

Jumlah sampel yang diambil dalam penelitian ini yaitu: Diketahui: Jumlah total keseluruhan mahasiswa program studi S.1 Keperawatan STIKES Muhammadiyah Banjarmasin angkatan VIII Semester IV yang terdiri dari 5 kelas yang berjumlah 388 orang, dengan tingkat signifikasi (0.1) Maka =
1+( 2 )

388 = 79,5 1 + (388. 0,12 )

42

= 79,5 dibulatkan 80 orang. Berdasarkan rumus diatas, jumlah sampel yang diperlukan dalam penelitian ini adalah 80 orang. Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah simple random sampling yaitu pengambilan sampel dengan cara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam anggota populasi (Alimul, 2007:72).

3.4 Jenis Data dan Sumber Data 3.4.1 Jenis Data Jenis data yang dikumpulkan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh dari hasil pengisian kuesioner dan wawancara terhadap responden berdasarkan daftar pertanyaan yang telah tersedia. Data sekunder yaitu data-data yang diperoleh sebagai bahan untuk melengkapi penyusunan karya ilmiah ini, seperti data jumlah Mahasiswa Semester IV yang ada di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin. 3.4.2 Sumber Data Sumber data dalam penelitian ini didapat dari kuesioner pada seluruh sampel dari total populasi Mahasiswa Semester IV angkatan VIII di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.

3.5 Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data 3.5.1 Teknik Pengumpulan data Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan menggunakan kuesioner yang diberikan kepada responden terpilih sebagai sampel penelitian di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin. Kuesioner adalah alat ukur dengan cara subjek diberikan angket atau kuesioner dengan beberapa pertanyaan kepada responden. Alat ukur ini digunakan bila responden jumlahnya besar dan dapat membaca dengan baik yang dapat mengungkapkan hal-hal yang bersifat rahasia. (Alimul Aziz, 2003).

43

3.5.2 Instrument Pengumpulan Data Dalam penelitian ini menggunakan alat ukur berupa kuesioner, yang terdiri dari beberapa item pertanyaan, pertanyaan yang sudah disusun oleh peneliti, dan responden tinggal memberikan jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh peneliti dengan mengggunakan tanda check list () dan menyilang pada pilihan ganda yang telah disediakan. Kuesioner penggunaan jejaring sosial terdiri dari 10 pertanyaan dan insomnia 10 petanyaan, instrumen dilakukan validitas dan uji reliabilitas pada mahasiswa semester VIII angkatan VI di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Kalimantan Selatan.

Pada uji validitas menggunakan analisis statistik korelasi pearson Product Moment dengan probabilitas =0,05 pada confident interval 95% hasil uji validitas instrument pada kuesioner penggunaan jejaring sosial yang terdiri dari 10 pertanyaan, semua mempunyai nilai r hitung (Corrected item-Total Correlation) > nilai r tabel (0,444), sehingga dapat disimpulkan bahwa semua pertanyaan pada variabel penggunaan jejaring sosial tersebut valid dan reliabel. Pada kuesioner insomnia yang terdiri dari 10 pertanyaan semuanya mempunyai nilai r hitung (Corrected item-Total Correlation) > nilai r tabel (0,444), sehingga dapat disimpulkan bahwa semua pertanyaan pada variabel insomnia tersebut valid dan reliabel.

Kuesioner A berisi tentang penggunaan jejaring sosial, waktu penggunaan, frekuensi penggunaan, jenis jejaring sosial, dan tujuan penggunaan. Dalam pertanyaan digunakan pilihan ganda yang menyediakan 4 jawaban, untuk jawaban yang paling tepat diberi nilai 4 dan jawaban yang paling tidak tepat diberi nilai 1.

Untuk kuesioner B tentang insomnia pada mahasiswa yang terdiri dari 10 pertanyaan, untuk mengukur kejadian insomnia, skor yang

44

digunakan apabila pertanyaan dijawab Ya maka skor yang diberikan 2, sedangkan pertanyaan yang dijawab Tidak diberikan skor 1.

Tabel 3.2 Kisi-Kisi Kuesioner No 1 Jejaring sosial: A. Penggunaan jejaring sosial B. Waktu penggunaan jejaring sosial C. Frekuensi penggunaan jejaring sosial D. Jenis jejaring sosial yang digunakan E. Tujuan penggunaan jejaring sosial Total 2 Insomnia : A. Gejala sesudah tidur B. Frekuensi tidur C. Gejala sebelum tidur D. Kualitas tidur 2, 3, 5 4, 7, 8 1, 6, 9, 10 3 3 2 2 4 10 1 10 2 1 1, 7, 8 3, 6 5, 9, 10 3 2 3 Variabel No. Pertanyaan Jumlah Pertanyaan

Total

10

10

45

3.6 Teknik Pengolahan dan Analisis Data 3.6.1 Pengolahan Data Menurut Arikunto (2006), pengolahan data dilakukan dengan tahap-tahap sebagai berikut : a. Editing Peneliti melakukan koreksi data untuk melihat kelengkapan data yang diisi oleh responden. b. Scoring Peneliti memberi nilai pada data sesuai dengan skor yang telah ditentukan berdasarkan hasil lembar observasi dari responden. c. Coding Coding merupakan kegiatan mengklasifikasikan jawaban responden menurut macamnya dengan memberi kode pada masing-masing jawaban menurut item pada kuesioner. 1) Klasifikasi nilai untuk penggunaan jejaring sosial meliputi : a) 1 b) 11 20 c) 21 30 d) 31 40 : Tidak pernah : Jarang : Sering : Sangat Sering

2) Klasifikasi untuk insomnia meliputi perhitungan sebagai berikut : a) Menetapkan nilai tertinggi, yaitu jumlah pertanyaan dikali skor tertinggi, 10 x 2 = 20 b) Menetapkan nilai terendah, yaitu jumlah pertanyaan dikali skor terendah 10 x 1 = 10 c) Menetapkan range, yaitu nilai tertinggi dikurang nilai terendah 20 10 = 10 d) Menetapkan interval (i), yaitu nilai range dibagi jumlah kelas 10 : 1 = 10 d. Processing Setelah diedit dan diberi kode, data diproses melalui program komputer.

46

e. Entry Entry adalah memasukkan data yang diperoleh menggunakan fasilitas komputer dengan menggunakan sistem atau program komputer. f. Cleaning Mengecek kembali data yang sudah di entry apakah ada kesalahan atau tidak. g. Tabulating Tabulasi adalah mengelompokkan data sesuai dengan tujuan penelitian, kemudian dimasukkan dalam tabel yang sudah disiapkan. Setiap pernyataan yang sudah diberi nilai, hasilnya dijumlahkan dan dikategorikan sesuai denga jumlah pertanyaan.

3.6.2 Analisa Data a. Analisis Univariat Menganalisis data untuk mendapatkan gambaran data distribusi frekuensi masing-masing variabel, yaitu variabel independen (Jejaring Sosial) dan variabel dependen (Insomnia). b. Analisis Bivariate Menganalisis data untuk melihat hubungan antara variabel independen (Jejaring Sosial) dan variabel dependen (Insomnia). Hubungan antara variabel independen dengan variabel dependen dicari dengan menggunakan uji statistik chi square yang dihitung dengan bantuan komputer SPSS 17.

Rumus untuk uji statistik chi square yaitu:


( )2 2=

Keterangan :

: Nilai chi square

47

: Frekuensi teramati : Frekuensi harapan

Dengan derajat bebas : (k-1) (b-1), k = kolom dan b = baris, Kriteria hubungan variabel ditentukan oleh nilai p value. Apabila nilai p 0,05 maka Ho ditolak dan Ha diterima berarti ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada mahasiswa. Apabila nilai p > 0,05 maka Ho diterima dan Ha ditolak berarti tidak ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada mahasiswa. 3.7 Etika Penelitian Setelah mendapat rekomendasi dari STIKES Muhammadiyah Banjarmasin, kemudian dilanjutkan dengan mengajukan permohonan ijin kepada kepala STIKES Muhammadiyah Banjarmasin untuk mendapatkan persetujuan penelitian. Setelah mendapat persetujuan barulah melakukan penelitian dengan menekankan masalah etika yang meliputi:

3.8.1 Lembar Persetujuan (Informed Consent) Lembar persetujuan merupakan bentuk persetujuan antara peneliti dan responden penelitian dengan memberikan lembar persetujuan. Lembar persetujuan tersebut diberikan sebelum penelitian dilakukan dengan memberikan lembar persetujuan untuk menjadi responden. Tujuan lembar persetujuan adalah agar subjek mengerti maksud dan tujuan penelitian, serta mengetahui dampaknya.

3.8.2 Tanpa Nama (Anomity) Masalah etika keperawatan merupakan masalah yang memberikan jaminan dalam penggunaan subjek penelitian dengan cara tidak memberikan atau mencantumkan nama responden pada lembar alat

48

ukur dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau hasil penelitian yang disajikan.

3.8.3 Kerahasiaan (Confidentiality) Masalah ini merupakan masalah etika dengan memberikan jaminan kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun masalah-masalah lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin

kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan pada hasil riset.

3.8.4 Pengunduran Diri Jika ada responden yang mengundurkan diri sebagai responden, maka hal itu adalah suatu kelaziman dan tidak ada yang boleh melarang termasuk peneliti sendiri.

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Deskripsi Data/Fakta Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin adalah salah satu amal usaha organisasi Muhammadiyah dan beralamat di Jl. S.Parman, Komplek. RS. ISLAM Banjarmasin Provinsi Kalimantan Selatan.

Berdasarkan Musyawarah Wilayah Muhammadiyah Kalimantan Selatan di Pagatan Kabupaten Kotabaru Tanggal, 22 sampai 25 Desember 1995, salah satu keputusan adalah mendirikan Perguruan Tinggi Muhammadiyah di Banjarmasin.

Setelah melalui beberapa kali rapat PWM Kalimantan Selatan, di sepakati mendirikan Akademi Keperawatan Muhammadiyah Banjarmasin untuk lebih meningkatkan pelayanan kesehatan di masyarakat pada umumnya dan di Rumah Sakit Islam Banjarmasin pada Khususnya, terutama di bidang Keperawatan yang selama ini masih dikeluhkan masyarakat lebih lebih di kalangan warga Muhammadiyah sendiri.

Untuk melaksanakan maksud ini rapat terakhir memberikan tugas Tim untuk menyiapkan sarana/prasarana antara lain dengan merehabilitasi gedung eksUNISKA di Komplek Rumah Sakit Islam di atas tanah milik Muhammadiyah sendiri, menyiapkan tenaga dosen dan pengurusan izin pendirian dan menyiapkan biaya yang diperlukan sampai Akademi di maksud bisa dibuka dengan resmi.

Setelah sarana dan prasarana siap, dengan keluarnya surat Keputusan Menteri Kesehatan RI tanggal 18 Juni 1996 nomor HK. 00.06.1.1.1721 resmilah AKPER Muhammadiyah Banjarmasin berdiri dengan izin

penyelenggaraan/operasional 2 tahun, dan menerima mahasiswa baru

49

50

sebanyak 40 orang. Setelah berjalan 2 tahun, izin diperpanjang lagi dengan surat Keputusan Menteri Kesehatan RI tanggal 15 Juli 1998 nomor HK.00.06.1.1.3.3772 untuk 2 tahun lagi kemudian diperpanjang lagi untuk 5 tahun (SK Menkes RI tanggal 13 April 2000 nomor HK.00.06.1.3.1087).

Berdasarkan

SK

Kapusdiknakes

Departemen

Kesehatan

RI

No.Hk.00.06.044.3.887 tanggal 28 Maret 2000 tentang Penetapan Strata AKPER Muhammadiyah Banjarmasin dengan Nomor Institusi 83712002 S, AKPER Muhammadiyah Banjarmasin diberikan nilai Akreditasi A dengan nilai 90,08.

Berkembangnya Institusi yang sangat pesat dan kebutuhan tenaga kesehatan yang lebih tinggi serta animo masyarakat sangat besar, maka pada tanggal 31 Oktober 2003 sesuai SK Menteri Pendidikan Nasional RI No.189/D/O/2003, memberikan Persetujuan Pendirian Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Muhammadiyah Banjarmasin di Banjarmasin merupakan perubahan bentuk dari AKPER Muhammadiyah Banjarmasin serta Izin Penyelenggaraan Program Studi.

Pada tanggal 1 Maret 2005 sesuai SK Kepala Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan Departemen Kesehatan Nomor. HK. 00.06.2.2.00245 tentang Penetapan Strata Akreditasi Program D3 Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin kode institusi 63712002S maka Akreditasi yang ditetapkan adalah Strata A dengan nilai 90,50 dari hasil Akreditasi ini dapat dilihat sejauh mana sudah perkembangan STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.

Keuntungan lain dari hasil akreditasi A adalah STIKES Muhammadiyah Banjarmasin setiap tahunya diberi alokasi mahasiswa dengan jumlah maksimal yakni 100 orang. Selain itu nilai akreditasi di atas memungkinkan STIKES Muhammadiyah Banjarmasin menyelenggarakan sendiri proses

51

Ujian Akhir Program meskipun masih di bawah supervisi Dinas Kesehatan Provinsi Kal-Sel. Pada 2006, dibuka dua program studi baru: D3 Farmasi dan D3 Kebidanan, serta ditahun 2012 dibuka program studi S2 Gawat Darurat. Dengan ketua M. Syafwani, S.Kep. M.Kep. Sp. Jiwa. Visi: mencerdaskan dan meningkatkan derajat kesehatan bangsa, Misi: menghasilkan tenaga kesehatan profesional dan islami. STIKES Muhammadiyah Banjarmasin saat ini telah memiliki beberapa Program Studi yaitu: S2 Gawat Darurat, S1 Keperawatan, D3 Keperawatan, D3 Keperawatan Kelas Internasional, D3 Farmasi dan D3 Kebidanan.

4.2 Karakteristik Responden 4.2.1 Jenis Kelamin Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Jenis Kelamin Responden di STIKES Muhammadiyah Banjarrmasin.
No 1 2 Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan Jumlah Jumlah 30 50 80 Persentasi (%) 37,5 62,5 100

Hasil penelitian menunjukkan bahwa jenis kelamin responden yang paling banyak di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin adalah Perempuan yaitu sebanyak 50 orang. 4.2.2 Umur Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Umur Responden di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.
No 1 2 Umur (tahun) 19 20 Jumlah 31 26 Persentasi (%) 38,75 32,5

52

3 4

21 22 Jumlah

17 6 80

21.25 7,5 100

Tabel diatas menunjukkan bahwa umur respoden yang paling banyak di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin adalah 19 tahun yaitu sebanyak 31 orang. 4.2.3 Penggunaan Jejaring Sosial Berdasarkan Jenis Kelamin Tabel 4.3 Penggunaan Jejaring Sosial Berdasarkan Jenis Kelamin
No 1 2 Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan Jumlah Penggunaan Jejaring Sosial Tidak Pernah 1 2 3 % 1,25 2,5 3,75 Pernah 29 48 77 % 36,25 60 96,25 30 50 80 100 100 100 Total %

Berdasarkan tabel diatas menunjukkan bahwa jenis kelamin yang paling banyak menggunakan jejaring sosial adalah perempuan yaitu sebanyak 48 orang. 4.2.4 Insomnia Berdasarkan Jenis Kelamin Tabel 4.4 Insomnia Berdasarkan Jenis Kelamin
Kejadian Insomnia No Jenis Kelamin Tidak Insomnia 1 2 Laki-laki Perempuan Jumlah 4 7 11 % 5 8,75 13,75 Insomnia 26 43 69 % 32,5 53,75 86,25 Total %

30 50 80

100 100 100

Data yang ditunjukkan tabel diatas yang paling banyak mengalami insomnia berdasarkan jenis kelamin adalah perempuan yaitu sebanyak 43 orang.

53

4.3 Analisis Univariat 4.3.1 Frekuensi Penggunaan Jejaring Sosial Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi Penggunaan Jejaring Sosial di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.
No 1 2 3 4 Penggunaan Jejaring sosial Tidak pernah Jarang Sering Sangat sering Jumlah Jumlah 3 5 63 9 80 Persentasi (%) 3,75 6,25 78,75 11,25 100

Hasil penelitian menunjukkan Frekuensi Penggunaan Jejaring Sosial yang paling dominan adalah sering yaitu sebanyak 63 responden.

4.3.2 Insomnia Tabel 4.6 Distribusi Frekuensi Kejadian Insomnia di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin
No 1 2 Kejadian Insomnia Tidak Insomnia Insomnia Jumlah Jumlah 11 69 80 Persentasi (%) 13,75 86,25 100

Jumlah responden yang mengalami insomnia yang ditunjukkan pada tabel diatas yaitu sebanyak 69 orang.

54

4.4 Analisis Bivariat 4.4.1 Hubungan Frekuensi Penggunaan Jejaring Sosial dengan Kejadian Insomnia Tabel 4.7 Tabulasi Silang Hubungan Frekuensi Penggunaan Jejaring Sosial dengan Kejadian Insomnia.
No Penggunaan jejaring sosial Tidak pernah jarang sering Sangat sering Jumlah Kejadian insomnia Tidak insomnia 3 2 6 0 11 % 100 40 9,5 0 13,75 insomnia 0 3 57 9 69 % 0 60 90,5 100 86,25 Jumlah %

1 2 3 4

3 5 63 9 80

100 100 100 100 100

P = 0,000 ( = 0,05)

Berdasarkan hasil uji statistik menggunakan Uji Chi Square dengan bantuan komputer SPSS 17 diperoleh nilai P=0,000 ( = 0,05), sehingga secara statistik berarti ada hubungan yang bermakna antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Kalimantan Selatan.

4.5 Pembahasan 4.5.1 Penggunaan Jejaring Sosial Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan pada tabel 4.5

menunjukkan, bahwa frekuensi penggunaan jejaring sosial oleh mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin dari 80 responden yang menggunakan jejaring sosial yaitu sebanyak 77 responden yang terdiri dari: jarang 5 responden, sering 63 responden, dan sangat sering 9 responden. Mahasiswa laki-laki maupun perempuan sebagian besar pernah menggunakan jejaring sosial, karna

55

jejaring sosial pada saat ini memang telah dikenal oleh seluruh kalangan anak muda didunia.

Menurut peneliti temuan ini sejalan dengan menjamurnya situs jejaring sosial dengan kemudahan serta beragamnya fasilitas yang disediakan oleh situs jejaring sosial tesebut. Apalagi saat ini handphone dan PC/laptop semakin canggih, serta harga yang ditawarkanpun sangat terjangkau, selain itu perangkat tersebut menyediakan berbagai kemudahan untuk mengakses situs jejaring sosial. Tentunya hal tersebut akan menambah daya tarik mahasiswa untuk mengakses situs jejaring sosial tersebut.

Berdasarkan jumlah data yang telah dikumpulkan oleh peneliti menunjukkan, bahwa perempuan merupakan mayoritas terbanyak yang kuliah di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin, dan tidak menutup kemungkinan hal tersebut menjadi penyebab utama mengapa

perempuan menjadi yang paling dominan dalam menggunakan jejaring sosial di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.

Pengguna jejaring sosial facebook terbanyak di Indonesia berada pada rentang usia 18-24 tahun sebanyak 41.4% atau sekitar 14 juta pengguna (Checkfacebook.com, 2011). Dari data ini dapat dilihat bahwa kelompok pengguna facebook merupakan kelompok di usia muda. Generasi muda menggunakan jejaring sosial mereka sebagai pusat komunitas virtual, (Hempel dalam Yusuf & Subekti, 2010).

Jejaring sosial merupakan sarana yang memungkinkan penggunanya menampilkan dirinya, berhubungan dengan jejaring sosialnya, dan membangun serta menjaga hubungan mereka dengan orang lain. Jejaring sosial yang diminati masyarakat dunia termasuk Indonesia adalah facebook dan twitter. Berdasarkan rilis yang dikeluarkan Twitter

56

pada 14 September 2010, Twitter memiliki seratus tujuh puluh lima juta pengguna. Jumlah pengguna facebook di Indonesia menduduki peringkat ketiga setelah Amerika dan Inggris per Maret 2010 berdasarkan data Nicburker.com. (Fahmi 2011).

Jejaring sosial adalah struktur sosial yang terdiri dari elemen-elemen individual atau organisasi. Jejaring ini menunjukan jalan dimana mereka berhubungan karena kesamaan sosialitas, mulai dari mereka yang dikenal sehari-hari sampai dengan keluarga. Istilah ini diperkenalkan oleh profesor J.A. Barnes di tahun 1954. Jejaring sosial adalah suatu struktur sosial yang dibentuk dari simpul-simpul (yang umumnya adalah individu atau organisasi) yang diikat dengan satu atau lebih tipe relasi spesifik seperti nilai, visi, ide, teman, keturunan, dll <http://www.scribd.com> (diakses 11-03-2012).

4.5.2 Insomnia Tabel 4.6 menunjukkan bahwa Mahasiswa di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin dengan kategori tidak insomnia sebanyak 11 responden, sedangkan yang mengalami insomnia sebanyak 69 responden. Data hasil penelitian tersebut bisa dikatakan hampir semua mahasiswa mengalami insomnia, ini dikarenakan pengendalian diri yang masih kurang oleh mahasiswa tersebut dalam menggunakan jejaring sosial.

Hasil pendataan yang telah dilakukan oleh peneliti menunjukkan perempuan lebih banyak yang mengalami insomnia dibanding lakilaki, hal ini sejalan dengan jumlah data yang kuliah di STIKES Muhammadiyah yang diduduki oleh perempuan dengan jumlahnya yang lebih besar.

Berdasarkan hasil jawaban dari responden pada kuesioner yang telah dibuat oleh peneliti, diketahui bahwa responden yang mengalami

57

insomnia cenderung merasa kesulitan memasuki tidur, kurang semangat saat bangun tidur, sering kelelahan disiang hari, merasa sulit untuk berkonsentrasi, dan tidur tidak sampai 7-8 jam dalam sehari.

Sedangkan responden yang tidak mengalami insomnia sangat jarang mengalami hal-hal seperti diatas. Menurut (Widya 2011) ada 15 tandatanda umum apabila seseorang mengalami serangan insomnia yaitu: a. Adanya gangguan tidur yang bervariasi dari ringan sampai parah. b. Sulit jatuh ke dalam fase tidur. c. Sering terbangun di malam hari. d. Saat terbangun sulit untuk tidur kembali. e. Terbangun terlalu pagi. f. Terbangun terlalu cepat. g. Tidur yang tidak memulihkan. h. Pikiran seolah dipenuhi berbagai hal. i. Selalu kelelahan di siang hari j. Penat k. Mengantuk l. Sulit berkonsentrasi m. Lekas marah/emosi n. Merasa tidak pernah mendapat tidur yang cukup o. Sering sakit/nyeri kepala

Insomnia menurut (Potter, 2005) adalah ketidakmampuan untuk mencukupi kebutuhan tidur baik kualitas maupun kuantitas. Jenis insomnia ada 3 macam yaitu insomnia inisial atau tidak dapat memulai tidur, insomnia intermitten atau tidak bisa mempertahankan tidur atau sering terjaga dan insomnia terminal atau bangun secara dini dan tidak dapat tidur kembali.

58

4.5.3 Hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada mahasiswa Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan pada tabel 4.7

menunjukkan yang tidak pernah menggunakan jejaring sosial ada 3 orang dan semuanya tidak insomnia. Responden yang jarang menggunakan jejaring sosial sebanyak 5 orang, dan 3 orang diantaranya mengalami insomnia. Responden yang sering menggunakan jejaring sosial sebanyak 63 orang, dan 57 orang diantaranya mengalami insomnia, sedangkan responden yang sangat sering menggunakan jejaring sosial ada 9 orang dan semuanya mengalami insomnia.

Begadang untuk menjelajah internet dan chatting di situs jejaring sosial menjadi alasan bagi remaja mengalami kurang tidur, serangkaian percobaan menunjukkan bahwa mengirim pesan atau chatting melalui ponsel sebelum jam tidur bisa mengganggu pola tidur, memicu Insomnia, sakit kepala, dan kesulitan konsentrasi. Penelitian melibatkan sekitar 20 ribu remaja berusia 18 hingga 24 tahun sebagai subjek penelitian. Banyak dari pengguna Facebook kini mengakses situs jejaring tersebut 24 jam nonstop dan berada di dua tempat, satu di notebook atau PC, satu lagi via ponsel (Kompasiana, 2009).

Studi yang dilakukan oleh Associated Chambers of Commerce and Industry of India (ASSOCHAM), mayoritas responden menyatakan bahwa kecanduan jejaring sosial telah membuat mereka mengalami insomnia, depresi dan hubungan personal yang buruk dengan rekanrekan mereka di dunia nyata <http://fokus.vivanews.com> (diakses 1205-2012).

Hasil penelitian dari Northwestern University mengungkapkan bahwa benda elektronik yang bersinar terang dan langsung menyorot pada mata dapat mengganggu kerja otak dan merusak sistem jam biologis

59

tubuh. Sebagaimana dikatakan oleh ahli saraf dari Northwestern University, Phyllis Zee, apabila seseorang sering menyalakan notebook atau iPad sebelum tidur, cahayanya dapat memicu atau menstimulasi otak untuk membuat kita terbangun dan menunda keinginan untuk tidur dimana nantinya seseorang akan mengalami gangguan tidur (Insomnia).

Selain itu, dampak negatif penggunaan jejaring sosial sendiri yaitu pemborosan waktu, di mana banyak orang mengakses situs jejaring sosial setiap hari dengan waktu yang lama sehingga produktivitasnya menurun, banyak waktu yang dihabiskan hanya untuk mengakses situs jejaring sosial. Kemudian orang juga akan malas untuk bersosialisasi di dunia nyata, serta seseorang menjadi ketergantungan terhadap situs jejaring sosial (Jayanti, 2009).

Psikolog dari University of Bergen, Norwegia, melakukan penelitian tentang orang-orang seperti apa yang mudah kecanduan jejaring sosial. Hasilnya, mereka menemukan bahwa para mahasiswa yang kecanduan memakai Facebook memiliki tanda-tanda yang sama seperti yang ditunjukkan pada orang yang kecanduan obat-obatan, alkohol, dan zat kimia lainnya. "Kecanduan jejaring sosial ini berpeluang besar terjadi pada anak muda dan wanita," tulis para peneliti dalam pernyataannya. Selain itu, orang yang merasa terasing di dunia nyata berpeluang menjadi pengguna berat alias adiktif menggunakan website dan jejaring sosial.

Berdasarkan teori yang dipaparkan dan uji korelasi Chi-Square dengan nilai signifikansi sebesar 0,000. Jadi, hasil nilai P Value < nilai = 0,05, dengan demikian dapat diberikan kesimpulan menerima H1 dan menolak Ho atau ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.

60

4.6 Keterbatasan penelitian Dalam peneltian ini peneliti hanya menggunakan kuesioner tidak

menggunakan observasi secara langsung yang memungkinkan kurang jujurnya responden dalam memilih jawaban sehingga bisa mengurangi keakuratan penelitian. Selain itu ada banyak faktor yang memengaruhi insomnia, misalnya: pemakaian obat-obatan, stress, alkohol, rokok, dan kopi.

Desain dalam penelitian ini menggunakan rancangan crosssectional dengan menggunakan simple random sampling sebanyak 80 orang mahasiswa S.1 angkatan VIII Semester IV di STIKES Muhammadiyah. Untuk menganalisis data untuk melihat hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat, hanya dilakukan metode uji statistik Chi Square.

Pada saat pengambilan data, peneliti mengumpulkan responden dalam satu kelas, jadi besar kemungkinan responden saling menyontek sehingga jawaban responden tidak objektif.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, peneliti dapat memberikan kesimpulan sebagai berikut: Hipotesi yang berbunyi ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin Kalimantan Selatanditerima.

1. Sebagian besar dari 80 responden yang dijadikan sampel sebanyak 77 orang (96.25%) yang pernah menggunakan jejaring sosial 2. Sebagian besar dari 80 responden yang dijadikan sampel terdapat 69 orang (80,25%) yang mengalami insomnia. 3. Ada hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhamadiyah Banjarmasin Kalimantan Selatan.

5.2 Saran Berdasarkan simpulan penelitian yang diberikan tersebut peneliti dapat memberikan saran sebagai berikut: 1. Bagi Instansi terkait bagian Akademik Diharapkan dapat menanggulangi dan memberi saran/masukan kepada mahasiswa dialaminya. 2. Bagi mahasiswa angkatan berikut Diharapkan bagi mahasiswa dapat menanggulangi kejadian insomnia, serta dapat menggunakan jejaring sosial secara optimal untuk hal-hal yang positif. yang bermasalah terhadap gangguan insomnia yang

61

62

3. Bagi penelitian lain Setelah dilakukan penelitian, dapat diketahui bahwa masih banyak hal yang dapat mempengaruhi kejadian insomnia selain frekuensi penggunaan jejaring sosial. Peneliti hanya meneliti tentang hubungan antara frekuensi penggunaan fasilitas jejaring sosial dengan kejadian insomnia pada Mahasiswa S.1 Keperawatan Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin, sehingga diharapkan peneliti lain dapat mengkaji atau meneliti lebih dalam mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi insomnia. Desain yang digunakan adalah cross sectional dengan pengambilan sampel menggunakan simple random sampling yang diambil pada Mahasiswa S.1 Semester IV di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin dan menganalisis variabel dengan metode chi square, diketahui banyak cara dalam penentuan metode dan sampel, salah satunya Sperman Rho dan pengambilan sampel dengan sampling total. Instrumen yang digunakan hanya kuesioner, bagi penelitian lain bisa digunakan metode wawancara. 5.3 Implikasi Penelitian 1. Bagi mahasiswa Dengan mengetahui salah satu faktor yang berhubungan dengan kejadian insomnia, mahasiswa dapat mengatasi masalah-masalah yang yang menyebabkan terjadinya insomnia, sehingga dapat meningkatkan mutu dan kualitas output mahasiswa nantinya. 2. Bagi akademis Sebagai masukan bagi profesi keperawatan khususnya tentang cara maengatasi insomnia pada mahasiswa dan mengetahui masalah apa saja yang berpengaruh. 3. Bagi Peneliti Penelitian ini diharapkan membuat peneliti lebih menguasai dan memahami pengaruh dari penggunaan jejaring sosial terhadap kejadian insomnia.

63

DAFTAR RUJUKAN

Andito. (2005). Gerakan Mahasiswa. Makalah pada diskusi Membedah Ideologi Gerakan Mahasiswa. Lembaga Diskusi Mahasiswa Universitas Padjadjaran Bandung, 28 Mei 2005. Anonim, (2012), Facebook Statistics-Peringkat Indonesia Menurun Drastis. (Internet). < http :// www . vellimarwan . com / facebook statistics peringkat-indonesia-menurun-drastis/> (diakses 12-05-2012). ----------,(2012). Indonesia Pengguna Facebook dan Twitter Terbanyak Sejagat (Internet).<http://www.merdeka.com/dunia/indonesia-penggunafacebook-dan-twitter-terbanyak-sejagat.html> (diakses 12-05.2012). ----------,(2011). Beberapa Penyebab Remaja Sulit Bangun Tidur Pagi. (Internet). <http: // www. beritaezy . com / 2011 / 07 / beberapa - penyebab - remaja - sulit-bangun.html> (diakses 07-05-2012). ----------,(2012). Pengguna Internet Mulai Bosan Media Sosial. (Internet). <http://teknologi.vivanews.com/news/read/282747-pengguna-internetmulai-bosan-media-sosial> (diakses 27-05-2012). ----------,(2011). Social Media Penyebab Insomnia. (Internet). < http : //d i n e no.wordpress.com/2011/06/16/social-media-penyebab-insomnia> (diakses 08-05-2012). ----------,(2011).Pengertian Jejaring sosial. (Internet) http://www.scribd.com/doc/ 8363152/Pengertian-Jejaring-Sosial> (diakses 02-05-2012). Apudin. (2005). Mahasiswa dan Masyarakat. Buletin Socius Edisi 1, Januari 2005. Boyd, D.M., & Ellison, N.B. (2007). Sosial network sites: Definition, history, and scholarship. Journal of Computer-Mediated Communication, 13(1), article11.< http://jcmc.indiana.edu/vol13/issue1/boyd. ellison.html> (09-052012).

Djojodibroto, R.D. (2004). Mahasiswa Sebagai Calon Intelektual. Jakarta: Penerbit Galangpress Group. Fahmi, Irham. (2011). Kemajuan Jumlah Pengguna Facebook di Indonesia. Bandung: Penerbit ALFABETA. Hidayat, A. A, (2007). Riset Keperawatan dan Teknik Penulisan Ilmiah. Jakarta: Penerbit Salemba Medika.

64

Ichsan,

A.M. (2009). Kupas Habis penggunaan Facebook. (internet). <http://www.bukukita.com/Komputer-dan-Internet/Internet/74390-upasHabis-Facebook> (diakses 10-05-2012).

Notoatmodjo S. (2002). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Penerbit Rineka Cipta. Nursalam. (2008). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Siregar, M.H. (2011). Mengenal Sebab-Sebab, Akibat-Akibat dan Cara Terapi Insomnia. Jogjakarta: FlashBooks. STIKES Muhammadiyah. (2012). Buku Panduan Skripsi Program Studi S1 Keperawatan. Banjarmasin: P4M. Syaifullah. (2006). Pendidikan Warga Negara dalam Konteks Global, dalam: Sistem Hukum dan Polotik Indonesia Dalam Mewujudkan Negara Demokratis. Jurnal Civicus Vol I no. 6 Tahun 2006. Bandung: Jurusan PKn FPIPS Universitas Pendidikan Indonesia. Perry & Potter. (2005). Jenis-jenis dan Gejala Insomnia . Edisi 4.jakarta : Penerbit EGC. Widya, G. (2011). Mengatasi Insomnia. Jogjakarta: Penerbit KATAHATI. Winkel, (2004). Psikologi Pengajaran. Jakarta: Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama. Yatmoko, S.F. (2010). Dampak Situs Jejaring Sosial Facebook Bagi Mahasiswa (Internet). <http://susilofy.wordpress.com> (diakses 14-05-2012).

Jadwal Kegiatan Penelitian


No. Kegiatan Memilih dan mengajukan judul Studi pendahuluan Menyusun proposal Seminar proposal Revisi proposal Pelaksanaan penelitian Penyusunan laporan Seminar skripsi Revisi skripsi Pengumpulan naskah skripsi Maret April Mei 1 2 3 4 1 Juni 2 3 4 1 Juli 2 3 4 1 Agustus 2 3 4

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Banjarmasin, 17 Juli,2012

Muhammad Yasar

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Nama Lengkap 2. Tempat/Tanggal lahir 3. Nama Orang Tua

: Muhammad Yasar : Pagatan, 22 September 1989 : H. Muhammad Salim : Hj. Karhuni

4. Nama Saudara

: Muhammad Taysir, S.Ag (kakak Pertama) Zainap (kakak kedua)

5. Riwayat Pendidikan

: a. SDN Batuah 2 (Pagatan) Tahun 2002 b. SMP Muhammadiyah (Pagatan) Tahun 2005 c. SMAN 1 (Pagatan) Tahun 2008

Data Mentah Uji Validitas Insomnia

Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Soal 1 2 2 1 1 1 1 2 1 2 2 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 1 1 1 1 2 1 2 1 2 1 2 2 1 2 2 1 1 1 3 2 2 2 1 1 2 1 1 2 2 1 1 1 2 1 2 2 1 2 1 4 2 2 1 1 2 1 1 1 2 1 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 5 2 2 1 1 1 2 1 1 1 2 2 1 2 2 1 2 2 1 2 1 6 2 1 2 1 2 1 1 1 2 2 2 1 2 2 1 1 2 1 1 1 7 2 2 2 1 1 1 1 1 2 1 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 8 2 1 1 1 1 2 1 1 2 2 2 1 2 2 1 2 2 1 1 1 9 2 2 2 1 1 1 1 1 2 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 10 2 1 2 1 1 2 1 1 2 2 1 1 2 2 1 2 2 1 2 1

Jumlah 20 17 15 10 12 14 12 10 19 17 18 10 19 20 10 19 20 11 17 14

Data Mentah Uji Validitas Jejaring Sosial

Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

1 4 3 4 4 2 3 4 2 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 4

2 4 3 4 4 2 3 4 2 3 3 3 2 3 3 2 3 2 3 3 4

3 2 3 4 4 2 3 4 2 2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 4

4 4 3 3 2 2 3 3 2 4 3 3 2 3 3 2 3 2 2 3 3

5 2 3 3 2 2 2 3 2 2 3 3 2 3 1 2 3 2 2 2 3

Soal 6 2 3 4 2 2 3 3 2 2 3 3 2 4 3 2 2 2 2 3 3

7 2 3 3 2 2 3 3 2 2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 3

8 2 3 3 2 2 4 3 2 2 3 3 2 3 3 2 2 3 2 3 3

9 2 2 3 2 2 3 3 2 2 2 3 2 3 1 2 2 2 2 2 2

10 2 3 3 2 2 2 3 2 2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 2

Jumlah 26 29 34 26 20 29 33 20 24 29 30 21 31 26 20 24 21 22 28 31

Hasil Uji Validitas Jejaring Sosial

Reliability

Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total


a

% 20 0 20 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .896 N of Items 10

Item Statistics Mean VAR00001 VAR00002 VAR00003 VAR00004 VAR00005 VAR00006 VAR00007 VAR00008 VAR00009 VAR00010 3.0500 3.0000 2.7500 2.7500 2.3500 2.6000 2.5000 2.6000 2.2000 2.4000 Std. Deviation .68633 .72548 .78640 .63867 .58714 .68056 .51299 .59824 .52315 .50262 N 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20

Item-Total Statistics Cronbach's Scale Mean if Item Deleted VAR00001 VAR00002 VAR00003 VAR00004 VAR00005 VAR00006 VAR00007 VAR00008 VAR00009 VAR00010 23.1500 23.2000 23.4500 23.4500 23.8500 23.6000 23.7000 23.6000 24.0000 23.8000 Scale Variance if Corrected ItemItem Deleted 16.555 16.063 15.208 17.734 17.608 15.726 16.853 17.200 18.105 17.642 Total Correlation .638 .688 .777 .455 .535 .815 .825 .611 .497 .638 Alpha if Item Deleted .887 .883 .876 .898 .893 .873 .877 .888 .895 .887

Scale Statistics Mean 26.2000 Variance 20.589 Std. Deviation 4.53756 N of Items 10

Hasil Uji Validitas Insomnia

Scale: ALL VARIABLES


Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total
a

% 20 0 20 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .916 N of Items 10

Item Statistics Mean VAR00001 VAR00002 VAR00003 VAR00004 VAR00005 VAR00006 VAR00007 VAR00008 VAR00009 VAR00010 1.6000 1.4500 1.5000 1.5500 1.5000 1.4500 1.5500 1.4500 1.6500 1.5000 Std. Deviation .50262 .51042 .51299 .51042 .51299 .51042 .51042 .51042 .48936 .51299 N 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20

Item-Total Statistics

Cronbach's Scale Mean if Item Deleted VAR00001 VAR00002 VAR00003 VAR00004 VAR00005 VAR00006 VAR00007 VAR00008 VAR00009 VAR00010 13.6000 13.7500 13.7000 13.6500 13.7000 13.7500 13.6500 13.7500 13.5500 13.7000 Scale Variance if Corrected ItemItem Deleted 11.832 12.092 12.221 12.029 11.905 12.513 11.713 11.882 11.945 12.011 Total Correlation .755 .660 .616 .679 .714 .532 .779 .725 .742 .681 Alpha if Item Deleted .903 .909 .911 .908 .906 .916 .902 .905 .904 .908

Scale Statistics Mean 15.2000 Variance 14.695 Std. Deviation 3.83337 N of Items 10

PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN JUDUL PENELITIAN

HUBUNGAN ANTARA FREKUENSI PENGGUNAAN FASILITAS JEJARING SOSIAL DENGAN KEJADIAN INSOMNIA PADA MAHASISWA S.1 KEPERAWATAN SEMESTER IV DI STIKES MUHAMMADIYAH BANJARMASIN KALIMATAN SELATAN Kepada Yth. (Responden)

AssalamualaikumWr. Wb. Nama saya Muhammad Yasar (08044 AS1), mahasiswa Program Studi S1 Keperawatan Ners A Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin. Saya bermaksud mengadakan penelitian. Penelitian ini dilaksanakan sebagai salah satu kegiatan dalam penyelesaian tugas akhir Program studi S1 Keperawatan Ners A Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin untuk mencapai gelar Sarjana Keperawatan. Untuk keperluan di atas saya mohon kesediaan Saudara/i untuk menjawab pertanyaan yang saya ajukan. Secara lengkap dan sejujur-jujurnya. Semua data yang terkumpul akan dirahasiakan dan tanpa nama. Partisipasi Saudara/i adalah secara sukarela tanpa adanya paksaan, apabila Anda berkenan menjadi responden silakan menjawab pertanyaan yang disediakan. Atas partisipasi Saudara/i, saya ucapkan terima kasih. Semoga Allah SWT memberikan ganjaran pahala yang berlipat ganda kepada Saudara/i. Amin!!! WassalamualaikumWr. Wb.

Peneliti,

Muhammad Yasar

KUESIONER PENELITIAN HUBUNGAN ANTARA FREKUENSI PENGGUNAAN FASILITAS JEJARING SOSIAL DENGAN KEJADIAN INSOMNIA PADA MAHASISWA S.1 KEPERAWATAN SEMESTER IV DI STIKES MUHAMMADIYAH BANJARMASIN KALIMATAN SELATAN

Identitas 1) Inisial Nama 2) Kelas 3) Umur 4) Jenis Kelamin : : : : L P Tanggal : Paraf : ( )

Pertanyaan-pertanyaan dalam kuesioner dibawah ini tidak untuk menguji atau mengukur tingkat kecerdasan anda, kerahasiaan responden akan dijamin, serta mengharapkan kejujuran dan kerjasamanya Lembar kuesioner Jejaring Sosial Beri tanda (X) pada jawaban yang menurut saudara benar! 1. Apakah anda sering menggunakan jejaring sosial? A. Setiap hari B. 2-6 kali satu minggu C. Sekitar sekali seminggu D. Tidak pernah 2. Apa jenis jejaring sosial yang sering anda gunakan? A. Facebook B. Twitter C. Friendster D. Pernah Semua 3. Disaat apakah anda sering menggunakan jejaring sosial? A. Malam hari B. Sore hari

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

C. Siang hari D. Pagi hari Apakah tujuan anda menggunakan jejaring sosial? A. Mencari teman B. Mencari hiburan C. Mencari pasangan D. Mencari uang Berapa lama anda biasanya menggunakan jejaring sosial dalam sehari? A. 24 jam B. 5-6 jam C. 3-4 jam D. 1-2 jam Apakah anda sering menggunakan jejaring sosial sebelum tidur? A. Sangat sering B. Sering C. Jarang D. Tidak pernah Apakah anda sering merasa cemas jika tidak bergabung di jejaring sosial? A. Sangat sering B. Sering C. Jarang D. Tidak pernah Bagaimana anda bergabung pertama kali kedalam komunitas jejaring sosial? A. Tertarik sendiri B. Diajak teman C. Iklan di web D. Lainnya Apa perasaan anda saat bergabung dijejaring sosial? A. Cemas B. Stress C. Bahagia D. Bosan Apakah anda sering lupa waktu tidur jika sudah bergabung dijejaring sosial? A. Sangat sering B. Sering C. Jarang D. Tidak pernah

Lembar Kuesioner Insomnia Petunjuk Pengisian 1. Bacalah petunjuk pengisian sebelum anda memberikan jawaban. 2. Bacalah dengan cermat setiap pertanyaan di bawah ini. 3. Berilah tanda chek list () pada salah satu kolom yang anda anggap paling sesuai dengan pendapat anda. 4. Sangat diharapkan anda bersedia menjawab seluruh pertanyaan ini. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pertanyaan Apakah anda mengalami kesulitan tidur Apakah anda merasa kurang semangat saat bangun tidur Apakah anda sering kelelahan disiang hari Apa anda terbangun dimalam hari dan sulit memulai tidur kembali Apakah anda sering sakit atau nyeri kepala disiang hari Apakah ada yang anda pikirkan saat anda berusaha tidur Apa waktu tidur anda kurang dari 7-8 jam perhari Apakah anda terbangun lebih awal/pagi dari yang diinginkan Apakah anda sering merasa tidur anda tidak memuaskan Apakah anda merasa sulit untuk berkonsentrasi Ya Tidak

Data Tabulasi Kuesioner Penggunaan Jejaring Sosial Dengan Kejadian Insomnia Pada Mahasiswa di STIKES Muhammadiyah Banjarmasin
Pertanyaan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Penggunaan Jejaring Sosial 7 8 9 10 Jumlah 0 0 0 0 1 3 4 2 2 30 2 4 2 3 31 1 3 2 1 22 0 0 0 0 1 2 3 2 2 25 1 4 1 1 23 1 1 2 1 26 1 1 2 1 20 1 3 1 3 26 1 4 2 3 29 1 4 1 1 25 2 4 2 1 26 2 3 2 2 25 0 0 0 0 1 1 1 1 2 22 1 4 2 1 21 2 4 2 2 29 2 4 2 2 29 2 1 3 2 21 3 4 2 2 26 2 4 2 3 25 2 1 2 3 21 Insomnia 10 Jumlah 2 11 2 16 1 14 2 14 1 11 1 15 1 11 1 16 2 13 1 11 1 17 2 18 2 14 2 17 2 11 1 14 1 12 2 18 2 18 2 15 2 14 1 17 2 16

1 1 3 4 3 1 2 2 4 3 3 4 3 2 2 1 4 2 4 4 3 4 2 3

2 0 4 4 2 0 4 4 4 3 4 3 4 4 4 0 4 3 3 3 4 3 3 2

3 0 4 4 4 0 4 4 4 2 4 4 4 4 4 0 3 2 4 4 2 1 3 1

4 0 4 3 3 0 3 3 4 3 3 3 3 4 3 0 3 3 3 3 2 3 3 3

5 0 2 2 1 0 1 1 1 1 1 2 1 1 1 0 2 1 2 2 1 1 1 1

6 0 2 3 2 0 2 2 4 3 3 3 3 2 2 0 1 2 3 3 1 3 2 3

Kategori T.Pernah Sering S.Sering Sering T.Pernah Sering Sering Sering Jarang Sering Sering Sering Sering Sering T.Pernah Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering

1 1 2 1 1 1 1 1 2 1 1 2 2 2 2 1 1 1 2 2 2 1 2 2

2 1 2 1 2 2 2 1 2 2 1 2 2 1 1 1 2 1 1 1 1 1 2 1

3 1 2 2 2 1 1 1 2 1 1 2 2 1 2 1 2 1 2 2 2 2 2 1

4 1 1 1 1 1 2 1 2 1 1 2 1 1 2 1 1 1 2 2 1 1 1 2

5 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 2 2 2 1 2 2

6 1 2 2 2 1 2 2 2 2 1 2 2 2 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1

7 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 1 2 1 2 1 1 1 1 1 2 1

8 1 1 1 1 1 2 1 2 1 1 2 2 2 1 1 1 1 2 2 1 1 2 2

9 1 2 2 1 1 2 1 1 1 1 2 2 1 1 1 2 2 2 2 1 2 2 2

Kategori T.Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia

24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52

2 2 2 2 4 4 4 2 3 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 2 2 2 4 4 3 4

2 4 4 2 4 3 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 2 4 4 3 2 3

4 4 3 4 4 2 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 2 2 4 4 3 4 2 2 4 4 4 3 4

3 3 3 4 3 3 3 4 3 3 4 4 1 4 4 3 3 2 4 3 3 3 4 3 3 4 3 3 3

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 4 4 1 1 1 4 4 1 1 1 2 3 1 1 1 1 2

2 2 2 2 2 2 3 3 2 2 2 3 4 3 3 2 2 3 4 3 2 3 2 2 2 4 3 2 3

1 1 1 1 2 2 3 2 2 1 1 1 1 3 1 2 3 1 1 2 1 3 3 2 1 1 1 1 1

1 4 3 1 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 4 3 4 4 4 4 1 4 1 3 4 1 3 3 4

2 1 1 1 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 2 1 2 2 3 2 2 2 2 2 1 2 2 1 2

2 1 1 1 3 3 3 3 2 3 2 1 4 1 3 1 2 1 3 2 1 2 3 4 1 1 1 1 3

20 23 21 19 29 26 31 28 24 25 25 27 31 32 30 25 27 26 35 28 21 30 24 25 23 26 25 20 29

Jarang Sering Sering Jarang Sering Sering S.Sering Sering Sering Sering Sering Sering S.Sering S.Sering Sering Sering Sering Sering S.Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering Jarang Sering

1 1 1 1 1 1 2 1 1 2 1 1 2 1 2 2 1 1 1 2 1 1 1 2 1 2 1 1 2

1 2 2 1 2 2 2 2 1 2 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 1 2

1 1 1 1 1 2 2 2 1 1 2 2 2 1 2 1 1 2 2 1 2 1 2 2 1 2 1 1 2

1 1 1 1 2 2 2 1 1 2 1 2 1 1 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1

1 1 1 1 1 1 2 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 2 2 1 2 1 2 2 2 1 1 2 2 1 2 2 2 2 1 2

1 2 2 1 2 1 2 1 1 2 1 2 2 2 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 2 2

2 1 2 2 1 1 2 2 1 1 1 1 2 1 1 2 2 1 2 2 2 1 1 2 1 2 1 1 1

2 2 1 1 1 1 2 2 1 2 1 1 2 2 1 1 1 1 1 2 1 2 1 2 1 1 1 1 2

2 2 1 2 1 2 2 1 1 2 1 1 1 1 1 2 1 1 2 2 1 1 1 2 1 1 2 1 2

14 15 14 13 14 15 19 15 11 18 12 14 16 13 13 15 12 12 14 14 13 13 11 16 11 16 13 11 17

Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia

53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80

3 2 2 4 4 2 4 4 3 4 2 3 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 4 4 4 2

4 4 4 3 4 3 3 3 3 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 3

4 4 4 1 3 2 4 4 4 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 2 2 4 4 3 4 4 3 2

3 4 3 3 3 3 3 3 4 3 4 3 3 4 4 1 4 4 3 3 2 4 3 3 3 4 3 3

1 1 1 1 2 1 2 2 1 1 1 1 1 1 1 4 4 1 1 1 4 4 1 1 1 2 2 1

3 2 2 3 1 2 3 3 3 3 3 2 2 2 3 4 3 3 2 2 3 4 3 2 3 3 1 2

1 2 2 3 1 1 2 2 2 3 2 2 1 1 1 1 3 1 2 3 1 1 2 1 3 1 1 1

4 4 3 3 1 4 4 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 4 3 4 4 4 4 1 4 1 1 3

1 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 2 1 2 2 3 2 2 2 2 1 2

1 1 2 3 2 1 2 2 2 3 3 2 3 2 1 4 1 3 1 2 1 3 2 1 2 1 2 1

25 26 25 26 22 21 29 29 28 31 28 24 25 25 27 31 32 30 25 27 26 35 28 21 30 25 22 20

Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering Sering S.Sering Sering Sering Sering Sering Sering S.Sering S.Sering Sering Sering Sering Sering S.Sering Sering Sering Sering Sering Sering Jarang

2 2 2 2 1 1 2 1 2 2 1 1 2 1 1 2 1 2 2 1 1 2 2 1 1 1 1 1

2 1 1 2 2 1 1 1 1 2 2 1 2 1 1 2 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 2 1

2 1 2 2 2 1 2 1 2 2 2 1 1 2 2 2 1 2 1 1 2 2 1 1 1 1 2 1

1 1 2 2 1 1 2 2 1 2 1 1 2 1 2 1 1 2 2 1 1 2 1 1 1 1 1 1

1 1 2 1 1 1 2 1 2 2 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1

2 2 2 2 1 2 2 1 2 1 2 2 2 2 2 1 2 1 2 2 2 1 1 2 2 2 2 2

2 1 2 1 2 1 1 1 1 2 1 1 2 1 2 2 2 1 1 1 1 2 1 2 2 2 1 1

2 2 1 1 1 1 2 1 1 2 2 1 1 1 1 2 1 1 2 2 1 2 2 1 1 1 2 1

2 1 1 2 2 2 2 2 1 2 2 1 2 1 1 2 2 1 1 1 1 2 2 1 2 2 2 1

2 2 2 2 1 1 2 1 2 2 1 1 2 1 1 1 1 1 2 1 1 2 2 1 1 1 1 1

18 14 17 17 14 12 18 12 15 19 15 11 18 12 14 16 13 13 15 12 12 19 14 12 13 13 15 11

Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia Insomnia T.Insomnia

Hasil Uji Chi Square


Crosstabs

Case Processing Summary Cases Valid N Jejaring_Sosial * Insomnia 80 Percent 100.0% N 0 Missing Percent .0% N 80 Total Percent 100.0%

Jejaring_Sosial * Insomnia Crosstabulation Insomia Tidak Insomnia Jejaring_Sosial Tidak Pernah Count % within Jejaring_Sosial % within Insomnia % of Total Jarang Count % within Jejaring_Sosial % within Insomnia % of Total Sering Count % within Jejaring_Sosial % within Insomnia % of Total Sangat Sering Count % within Jejaring_Sosial % within Insomnia % of Total 3 100.0% 27.3% 3.8% 2 40.0% 18.2% 2.5% 6 9.5% 54.5% 7.5% 0 .0% .0% .0% Insomnia 0 .0% .0% .0% 3 60.0% 4.3% 3.8% 57 90.5% 82.6% 71.3% 9 100.0% 13.0% 11.3% Total 3 100.0% 3.8% 3.8% 5 100.0% 6.3% 6.3% 63 100.0% 78.8% 78.8% 9 100.0% 11.3% 11.3%

Total

Count % within Jejaring_Sosial % within Insomnia % of Total

11 13.8% 100.0% 13.8%

69 86.3% 100.0% 86.3%

80 100.0% 100.0% 100.0%

Chi-Square Tests Asymp. Sig. (2Value Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases 24.107
a

df 3 3 1

sided) .000 .001 .000

17.708 19.149 80

a. 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .41.

Anda mungkin juga menyukai