Anda di halaman 1dari 39

makalah motherboard BAB l PENDAHULUAN 1.

1 Latar belakang Perkembangan teknologi komputer semakin pesat,seiring dengan kebutuhan dan tuntunan komputer yang memiliki peforma yang baik. insentitas pemakaian komputer yang tinggi dan kondisi saran listrik yang tidak memadai mengakibatkan kondisi peforma komputer menurun dan tingkat kerusakan tinggi,sehingga memperlukan sistem perbaika perawatan pemeriksaan pada komputer dengan dilakukannya perawatan dan perbaikan yang menyeluruh,kita dapat menganalis komponen-komponen yang terjadi kerusakan, sehingga perlu diperbaikai atau meungin diganti sehingga kondisi komputer kembali lagi seperti semula pada komputer yang standar. Menghadapi hal yang diatas,untuk menciptakan kekreatifan siswa khususnya teknik komputer dan jaringan dituntut uantuk mampu mengerjakan tugas-tugas dngan baik,maka perlu diuji kemampuan siswa dan menyelesaikan suatu permasalahan yang terjadi dalamperawatan dan perbaikan unit computer.dari beberapa materi yang ada penulis hanya memilih salah satunya yaitu servis motherboard pada computer.

1.2 Pengertian Motherboard

Motherboard adalah Pusat pengendali yang mengatur kerja dari semua komponen yang terpasang adanya. Mengatur pemberian daya listrik pada setiap komponen PC.

Lalu lintas data semuanya diatur oleh motherboard, mulai dari peranti peyimpanan (harddisk, CD-ROM), peranti masukan data (keyboard, mouse, scanner), atau printer untuk mencetak. Motherboard disebut juga dengan mainboard atau system board. Matherboard merupakan sebuah papan sirkuit dan panel-panel elektronik yang menggerakan system PC secara keseluruhan. Sebuah motherboard terdiri atas beberapa bagian yakni : system CPU (prosesor), sirkuit clock/timing, Ram, Cache, ROM BIOS, I/O port seperti port serial, port pararel, slot ekspansi, port IDE. 2. Tujuan motherboard Tujuan utama diciptakanya motherboard(papan induk) adalah untuk menyediakan koneksi logik dan elektrik antar komponen dalam sebuah komputer 3. Motherboard pada komputer umum Pada komputer yang umum kita gunakan, microprosesor, memory, kartu grafik dan komponen lain terpasang pada motherboard secara langsung. Sementara penyimpan external (external storage), kartu grafik dan kartu suara serta perangkat periferal lain terhubung dengan motherboad melalui kabel dan konektkor. 4. Motherboard pada komputer modern Pada komputer modern motherboard atau mainboard merupakan PCB yang sangat kompleks. Motherboard berisi komponen dan interkonektor seperti soket dan slot. Minimal motherboard terdiri atas konektor: Soket microprosesor (CPU) Slot ke memori utama

Chipset yang menjadi perantara antara CPU dengan Front-side Bus yang berfungsi untuk mengendalikan perangkat Input/Output lain. Chip Memori Non-Volatile (Tetap), biasanya berupa Flash ROM seperti BIOS Generator waktu yang mengendalikan waktu sistem dan sinkronisasi berbagai macam komponen. Slot untuk kartu tambahan berupa PCI dan AGP Konektor Daya untuk menerima suplai energi dari power suply 5. Perkembangan motherboard Beberapa teknologi terbaru yang dimiliki oleh motherboard keluaran terakhir adalah: PCI Express, SATA 3 GB, SLI, dan beberapa teknologi lainnya.

6. Komponen Motherboard SATA PORT Serial ATA (SATA) merupakan port yang digunakan untuk menghubungkan harddisk dengan PC Anda. Ini merupakan pengembangan terbaru dari Paralel ATA (PATA) yang sebelumnya telah lama kita kenal. SOUTHBRIDGE Di bawah heatsink itu terdapat chipset southbridge yang berfungsi untuk melakukan pengaturan terhadap input dan output beberapa komponen seperti harddisk, optical drive, USB ports, dan slot tambahan PCI Express. Seiring dengan banyaknya tuntutan proses yang harus dilakukan, maka kini chipset ini dilengkapi dengan heatsink agar lebih stabil. NORTHBRIDGE Chipset yang terdapat di bawah heatsink yang dilengkapi kipas ini bekerja sama dengan chipset southbridge untuk melakukan pengaturan terhadap video card, processor, dan memory. Pada chipset ini memiliki beberapa fitur baru yang mampu memberikan port kecepatan tinggi untuk koneksi LAN dan tambahan ekstra PCI Express. CPU SOCKET

Socket ini merupakan tempat untuk meletakkan processor. Pada beberapa motherboard terbaru telah menggunakan CPU socket yang cukup mudah digunakan, sehingga Anda tidak membutuhkan obeng untuk memasang ataupun membukanya. Namun, Anda harus tetap berhati-hati karena ada beberapa kapasitor berada cukup dekat dengan socket yang bukan tidak mungkin akan tersentuh dan akan mengakibatkan kerusakan. MEMORY SLOTS Slot memory mungkin salah satu bagian yang cukup lama tidak mengalami perubahan. Sebelumnya mungkin kita mengenal SDRAM sebagai tipe memory yang digunakan, namun kini setelah keluar DDR ada lagi tipe memory terbaru di atasnya, yaitu DDR2. Namun, bagian yang paling penting diperhatikan darinya adalah jumlah slot memory tersebut. BIOS Ketika Anda kali pertama menghidupkan PC, motherboard akan boot dan menjalankan kode yang berisikan Basic Input Ouput system (BIOS), BIOS akan menjalankan beberapa tes untuk mempersiapkan semua hardware yang kemudian menjalankan operating system. BIOS itu sendiri tersimpan dalam Flash RAM dengan kapasitas sekitar 2-4 MB, dan kebetulan pada contoh ini motherboard memiliki dua buah BIOS.

EXPANSION SLOTS Beberapa motherboard terbaru kini dilengkapi dengan campuran PCI dan PCI Express expansion slot. Sedangkan untuk PCI Express biasanya terdapat dua jenis, yaitu PCI Express 16x yang berfungsi untuk menggantikan AGP slot dan PCI Express 1x yang berukuran paling kecil dan nantinya digunakan sebagai pengganti slot PCI yang ada sekarang ini untuk menunjang modem dan beberapa input device lainnya. KOMPONEN TAMBAHAN Beberapa produsen motherboard biasanya melengkapi motherboard dengan beberapa chipset opsional, seperti Silicon Image SATA RAID, Texas Instrument FireWire Controller, dan dua Broadcom Gigabit LAN controller. Beberapa chipset tersebut dapat digunakan untuk menunjang konektivitas yang membutuhkan transfer rate lebih tinggi.

1.3 Fungsi Motherboard Motherboard atau Mainboard adalah board/ papan utama tempat komponen-komponen utama seperti microprocessor dan memory (RAM, ROM, BIOS) beserta chip kontroler lainnya. Terdapat juga SLOT Ekspansi yaitu tempat untuk memasang card-card tambahan yang berfungsi untuk meningkatkan fasilitas dan kemampuan yang dibutuhkan. Microprossor terpasang pada soket / slot yang sesuai dengan bentuk dan ukuran microprocessor tersebut, seperti soket 370, 470, soket LGA 775, soket A 462 (AMD),

soket slot I (Pentium 2 dan 3). Di dalam motherboard, microprocessor berkomunikasi dengan komponen yang lain melalui suatu bus atau jalur data. Bus ini telah berkembang dari bus 66, 100, 133, 200, 266, 333, 400, 500, 800 MHz. Perkembangan ini untuk mengimbangi kerja microprocessor yang semakin cepat. Slot ekspansipun mengalami perkembangan. Tabel diagram motherboard biasanya telah disertakan pada saat anda membeli CPU/ Mainboard.. Processor atau CPU (unit pemroses pusat) mempunyai fungsi untuk membaca dan menginterprestasikan instruksi, melakukak eksekusi, dan menyimpan hasil-hasil dalam memory. CPU yang digunakan mempunyai bus data 16,32 atau 64 bit. MOTHERBOARD Motherboard atau disebut juga dengan Papan Induk Motherboardmerupakan komponen utama dari sebuah PC, karena pada Motherboard-lahsemua komponen PC anda akan disatukan. Bentuk motherboard sepertisebuah papan sirkuit elektronik. Motherboard merupakan tempat berlalu lalangnya data. Motherboard menghubungkan semua peralatan komputer dan membuatnya bekerja sama sehingga komputer berjalan dengan lancar.

1.4 Spesifikasi Motherboard Spesifikasi Motherboard GIGABYTE GA-G41-ES2L HT 00:20 Fri 8 Oct Motherboard Gigabyte CHipset G41 Socket 775.,Gigabyte tipe GA-G41M-ES2L ,sesuai untuk kebutuhan procesor hingga core 2 quad., Motherboard Gigabyte GA-G41M-ES2L salah satu produk gigabyte yang menggunakan Vga onboard Intel Graphics Media Accelerator X4500 support Microsoft DirectX10, Intel Clear Video Technology,

Yang memungkinkan untuk mendapatkan kualitas grafis lebih baik daripada Intel gma 3100 yang mendukung directX9. Berikut Spek Motherboard Gigabyte GA-G41M-ES2L: Prosesor

1. Support for an Intel Core 2 Extreme processor/ Intel Core 2 Quad processor/Intel Core 2 Duo processor/ Intel Pentiumprocessor Extreme Edition/Intel PentiumD processor/Intel Pentium4 processor Extreme Edition/Intel4 processor/Intel Celeronprocessor in the LGA 775 package Pentium 2. L2 cache varies with CPU

Front Side Bus 1. 1333/1066/800 MHz FSB Chipset 1. North Bridge: Intel G41 Chipset 2. South Bridge: Intel ICH7 Memori 1. 2 x 1.8V DDR2 DIMM sockets supporting up to 8 GB of system memory (Note 1) 2. Dual channel memory architecture 3. Support for DDR2 1066(OC)/800/667 MHz memory modules Kartu Grafis Terintegrasi 1. Integrated in the North Bridge Audio 1. Realtek ALC888B codec 2. High Definition Audio 3. 2/4/5.1/7.1-channel (Note 2) 4. Support for S/PDIF In/Out 5. Support for CD In LAN 1. Realtek RTL8111C/D(L) chip (10/100/1000 Mbit)] Slot Tambahan 1. 1 x PCI Express x16 slot, running at x 16

2. 1 x PCI Express x1 slot 3. 2 x PCI slots Antarmuka PenyimpananSouth Bridge: 1. 1 x IDE connector supporting ATA-100/66/33 and up to 2 IDE devices 2. 4 x SATA 3Gb/s connectors supporting up to 4 SATA 3Gb/s devices ITE IT8718 chip: 1. 1 x floppy disk drive connector supporting up to 1 floppy disk drive USB 1. Integrated in the South Bridge 2. Up to 8 USB 2.0/1.1 ports (4 on the back panel, 4 via the USB brackets connected to the internal USB headers) Konektor I/O Internal 1. 1 x 24-pin ATX main power connector 2. 1 x 4-pin ATX 12V power connector 3. 1 x floppy disk drive connector 4. 1 x IDE connector 5. 4 x SATA 3Gb/s connectors 6. 1 x CPU fan header 7. 1 x system fan header 8. 1 x front panel header 9. 1 x front panel audio header 10. 1 x CD In connector 11. 1 x S/PDIF In /Out header 12. 2 x USB 2.0/1.1 headers 13. 1 x serial port header 14. 1 x power LED header

15. 1 x chassis intrusion header Konektor Panel Belakang 1. 1 x PS/2 keyboard port 2. 1 x PS/2 mouse port 3. 1 x parallel port 4. 1 x serial port 5. 1 x D-Sub port 6. 4 x USB 2.0/1.1 ports 7. 1 x RJ-45 port 8. 3 x audio jacks (Line In/Line out/Microphone) Pengontol I/O 1. iTE IT8718 chip Pengawasan Hardware 1. System voltage detection 2. CPU temperature detection 3. CPU/System fan speed detection 4. CPU overheating warning 5. CPU/System fan fail warning 6. CPU fan speed control (Note 3)

BIOS 1. 2 x 8 Mbit flash 2. Use of licensed AWARD BIOS 3. Support for DualBIOS 4. PnP 1.0a, DMI 2.0, SM BIOS 2.4, ACPI 1.0b

Fitur Unik 1. Support for @BIOS 2. Support for Q-Flash 3. Support for Virtual Dual BIOS 4. Support for Download Center 5. Support for Xpress Install 6. Support for Xpress Recovery2 7. Support for EasyTune (Note 4) 8. Support for Easy Energy Saver (Note 5) 9. Support for Time Repair 10. Support for Q-Share Paket Sofware 1. Norton Internet Security (OEM version) Sistem Operasi 1. Support for Microsoft Windows Vista/XP Form Factor 1. Micro ATX Form Factor; 24.4cm x 19.4cm OVERVIEW : GA-G41M-ES2L berbasis chipset Intel G41 mendukung CPU Intel 45nm terbaru, menciptakan sebuah platform multi-media ampuh yang memungkinkan pengguna untuk melakukan lebih sekaligus. Di jantung chipset Intel G41 Express adalah Intel X4500 graphics media accelerator, yang mendukung DX10 dan fitur beberapa inovasi unik termasuk Unit Pelaksanaan lebih untuk kinerja 3D ditingkatkan dan Intel Clear Video Technology untuk gambar lebih tajam dan kendali warna yang tepat Motherboard

Abit IX38 cuma menyediakan 4 port USB, terbilang minim untuk motherboard kelas atas sepertinya. Setelah sukses dengan chipset Intel P35-nya yang berhasil meraih Best Product 2007 versi InfoKomputer, ABIT kini menghadirkan motherboard IX38 Quad GT yang menggunakan chipset Intel X38. Kami sempat penasaran dengan makna nama Quad GT dan awalnya mengira nama ini menggambarkan teknologi yang memiliki empat (quad) fungsi seperti pada penamaan motherboard Gigabyte. Namun akhirnya kami mengambil kesimpulan nama Quad tersebut cuma mengacu pada dukungan motherboard ini terhadap prosesor empat inti (yang sebenarnya terbilang fasilitas standar motherboard masa kini). Namun mari lupakan soal nama. Sekilas melihatnya, Abit langsung menunjukkan komitmennya terhadap penggila overclock. Hal ini tercermin dari penempatan tombol Clear CMOS yang diletakkan di panel belakang motherboard ini. Artinya ketika usaha overclock gagal, Anda tinggal menekan tombol ini dan setting BIOS kembali ke posisi default. Ini berbeda dengan motherboard lain yang mengharuskan Anda membuka casing dan mengganti posisi jumper. Abit juga mengambil pendekatan berbeda dengan motherboard X38 lain dalam hal memori. Jika motherboard lain menyediakan slot DDR3, Abit cuma menyediakan slot DDR2. Pendekatan ini memang kurang memberi keleluasaan untuk melakukan upgrade memori suatu hari nanti, namun bisa juga dihitung sebagai langkah untuk memudahkan Anda yang saat ini masih ingin bertahan di era memori DDR2. Pendekatan mana yang terbaik, berpulang pada kebutuhan masing-masing. Fasilitas lain yang disediakan ABIT adalah tombol reset dan power serta clear CMOS, 2 port eSATA, heatsink pasif, serta penggunaan kapasitor padat. Untuk dukungan audio, tersedia tata suara 8 kanal yang juga tersedia melalui SPDIF in dan out. Teknologi HDMI juga sudah disediakan meski hanya berupa pin header. Yang agak mengecewakan adalah port USB yang cuma disediakan 4 buah, tanpa disediakan bracket tambahan. Untuk sebuah motherboard kelas atas seperti ini, seharusnya port USB yang disediakan bisa lebih banyak lagi. Seperti biasa menu BIOS juga dilengkapi dengan berbagai menu overclock yang lengkap pada menu uGuru utility. Dari sini segala kebutuhan untuk mengoprek kemampuan motherboard hingga pada tingkat maksimal bisa dijalankan. Secara sederhana kami hanya mengubah multiplier dengan FSB untuk mendongkrak kinerja standar. Pilihan yang ada meliputi Voltage control, Power Cycle Statistics, Abit EQ, Temperature, Fan Speed, dan Voltage Monitoring serta FanEQ Control. ABIT IX38 Quad GT tampil cukup bagus dalam hal kinerja. Meski bukan yang terbaik namun peningkatan FSB yang kami lakukan sanggup mencapai angka 455MHz. Kami mencoba memaksa sedikit hingga 460MHz, namun sistem menjadi tidak stabil meski masih bisa masuk ke Windows XP. Jika Anda mencari motherboard yang siap di-upgrade ke DDR3 suatu hari nanti, maka Abit IX38 Quad GT ini tidak masuk hitungan. Namun jika yang Anda cari adalah motherboard yang siap untuk prosesor Intel 45nm dengan kinerja bagus, motherboard ini layak masuk hitungan. Seperti terlihat dari hasil pengujian, ABIT IX38 Quad GT tampil sejajar di semua sesi pengujian yang kami lakukan. Kemampuannya

overclocknya juga cukup menonjol meskipun bukan yang terbaik. Dan semua itu cuma harus ditebus dengan anggaran US$ 217 yang tergolong murah untuk otherboard kelas atas seperti ini. (Dayu AkbarKontributor) Plus: Mendukung Crossfire; menggunakan kapasitor solid; Dilengkapi tombol reset, power, dan clear CMOS. Minus : Tidak menyediakan memori DDR3; port USB cuma 4 buah; suhu pada digital PWM Terasa Panas Skor Penilaian : Kinerja : 4,15 Fasilitas : 4,6 Kemudahan : 4,25 Harga : 3,75 Skor Total : 4,24 GOLD Spesifikasi ABIT IX38 Quad GT Tipe prosesor Intel Pentium 4, Pentium D, Pentium Dual Core, Pentium Core 2 Duo/Extreme/Quad, Pentium Extreme Edition (Socket LGA775) Chipset Intel X38 Express+ICH9R Dukungan FSB 800/1066/1333/1600 MHz Memori 4 DDR2 533/677/800/1066 dual kanal maks.8GB Kartu grafis 2x PCI Express x16; 1x PCI Express x4 Slot ekspansi 1x PCIe x1, 2x PCI Storage 6x SATA, 1x IDE, 1x FDD, 2x eSATA RAID (internal/eksternal) SATA RAID 0, 1, 5 dan 10/ RAID 0, 1 dan JBOD Chip suara Onboard 7.1 HD audio codec (8 kanal) Chip jaringan Gigabit LAN I/O 1 x PS/2 Keyboard 1 x PS/2 Mouse

1 x EZ-CMOS 1 x S/PDIF Optical Out 1 x S/PDIF Optical In 2 x eSATA 1 x FireWire 1 x LAN 4 x USB 2.0 1 x 6in1 audio Garansi 2 tahun Situs web www.abit.com.tw Harga kisaran* US$ 217

Spesifikasi MotherBoard PC Dengan motherboard P5KPL-AM keluaran ASSUS dengan menggunakan prosesor Intel Core 2 Duo, dalam Motherboard ini terdapat beberapa spesifikasi antara lain: Chipset = Northbridge: intel G31 FSB = 1600 (OC) / 1333 / 1066 / 800 Mhz Memory = DDR 2 1Gb, sebenarnya ada Dual Chanel memori arsitektur tapi yang terpakai hanya 1 VGA = Masih Onboard tentunya, Integrated Gfx in North bridge supports, dengan maksimum resolusi : 2048 X 1536 X 32 bpp, Horisontal = 127,5 khz, Vertical = 75 Hz Storage = Southbridge Intel ICH7 Supprts, Harddisk 80 Gb/7200 Seagate SATA LAN = Realtek RTL8102EL, 10/100 Audio = VIA VT 1708B, 8 Chanel High Definition Audio Codec USB = 8 X USB 2.0 Ports ASSUS featue = ASSUS crashfree BIOS 3, ASSUS Q Fan, ASSUS EZ Flash 2, ASSUS MyLogo 2, ASSUS C.P.R, ASSUS O.C.Profile

Rear panel = 1 X PS/2 keyboard port, 1 x ps/2 mouseport, 1 X Parallel port, 1 X VGA port, 1 X COM, 1 X LAN (RJ-45) port, 8-channel audio I/O port BIOS features = 8 Mb Flash ROM, AMI BIOS, PnP, DMI2.0, WfM2.0, ACPI V2.0a, SM BIOS 2.5

Pada dasarnya semua feature diatas sudah lumayan bagus untuk melakukan aplikasi aplikasi yang terdapat pada PC tersebut, Tapi ada sedikit kendala terdapat pada masalah grafis karena dengan VGA onboard yang terdapat pada motherboard diatas jika digunakan untuk game game tingkat tinggi agak lemot, dan untuk aplikasi grafis macam Matlab versi 7 keatas , Photoshop dan Corel ya agak gimana gitu ada baiknya buat beli VGA yang lebih bagus. Dari semua Feature Motherboard yang ada yang belum pernah / jarang tersentuh adalah ASSUS Feature karena jujur saya bingung cara pakainya, LAN karena dirumah hanya terdapat 1 PC jadi tidak bisa disambung ke PC lain

. 1.5 Jenis Jenis Motherboard

Postingan tentang motherboard. Jenis jenis motherboard (MOBO) ada banyak, baik itu motherboard Intel maupun AMD, tipe atau macam macam motherboard AMD beserta hardware pendukungnya yang sekarang beredar di pasaran.

a. Jenis Jenis Motherboard AMD Beserta Hardware AMD Mainboard Chipset Ram VGA Lain-Lain Asus M4N68T-M V2 NF630A ddr3/1333x2 PCIE VGL Asus M4A78LT-M Plus AMD760G ddr3/1333x2 PCIE VGL,DVI Asus M4A88T-M LE AMD880G ddr3/1333x2 PCIE VGL,DVI,HDMI,PS2x1 Asus M4A87TD/USB3 AMD870 ddr3/1600x4 PCIE GL,USB3.0x2 Asus M4A88T-V EVO/USB3 AMD880G ddr3/1333x4 PCIEx2 VGL,USB3.0x2,PS2x1 Asus M4N98TD EVO NF980A ddr3/1333x4 PCIEx2 GL,SLI MSI MS7309 NF725GTM-P31 NF630A ddr2/800x2 PCIE AM2, VL MSI MS7597 GF615M-P33 NF430 ddr3/1333x2 PCIE VGL MSI MS7623 760GM-P33 AMD760G ddr3/1333x2 PCIE VGL MSI MS7599 870-G45 AMD770 ddr3/1333x4 PCIEx2 GL MSI MS7623 880GMA-E45 AMD880G ddr3/1333x4 PCIE VGL,USB3.0x2

b. Jenis Motherboard Intel berdasarkan Series Kategori Hardware Berikut ini jenis-jenis mainboard atau motherboard yang dikeluarkan intel berdasarkan series: Extreme Series DEKTOP BOARD INTEL EXTREME CHIPSET SOCKET FORM FACTOR DX5850 DP45SG D5400XS DX48BT2 X58 Express Chipset P45 Exprss Chipset 5400 Express Chipset X48 Express Chipset LGA1366 LGA775 LGA771 LGA775 ATX ATX eATX ATX Media Series DEKTOP BOARD INTEL EXTREME CHIPSET SOCKET FORM FACTOR DG45FC DG45ID DP35DP G45 Express Chipset G45 Exprss Chipset

P35 Express Chipset LGA775 LGA775 LGA775 mini-ITX micro-ATX ATX

Executive Series DEKTOP BOARD INTEL EXTREME CHIPSET SOCKET FORM FACTOR DQ43AP DB43LD DQ45CB DQ45EK DQ35MP DQ35JO Q43 Express Chipset B43 Exprss Chipset Q45 Express Chipset Q45 Express Chipset Q35 Express Chipset Q35 Express Chipset LGA775 LGA775 LGA775 LGA775 LGA775 LGA775 micro-ATX micro-ATX

micro-ATX mini-ITX micro-ATX micro-ATX Classic Series DEKTOP BOARD INTEL EXTREME CHIPSET SOCKET FORM FACTOR DG43GT DG41MJ DG41TY DG43NB DP43TF DG35EC DG31PR DG33BU DG33FB G43 Express Chipset G41 Exprss Chipset G41 Express Chipset G43 Express Chipset P43 Express Chipset G35 Express Chipset G31 Express Chipset G33 Express Chipset G33 Express Chipset LGA775 LGA775 LGA775

LGA775 LGA775 LGA775 LGA775 LGA775 LGA775 micro-ATX mini-ITX micro-ATX ATX ATX micro-ATX micro-ATX micro-ATX ATX

Gambar Macam Macam Motherboard a. AMD Motherboard

b. VIA Motherboard

c. ATX Motherboard

d. INTEL Motherboard

e. ASUS Motherboard

1.6 Cara Manual Mengetahui Jenis Motherboard Ketika kita membeli komputer second ataupun baru tapi kehilangan CD driver, tentu kita akan kesulitan mencari driver untuk motherboard kita. Beberapa motherboard memang memiliki device driver yang plug n play, artinya ketika selesai di instal, semua driver langsung berfungsi dengan baik. Tapi kalau tidak? Tentu kita akan kebingungan mencari driver motherboard kita bila jenis motherboard nya pun kita tidak tahu. Berikut, beberapa tips untuk menentukan jenis motherboard ataupun menentukan jenis device driver kita: 1. Hidupkan komputer kita, begitu komputer berbunyi bep cepat tekan Tombol Pause Break yang ada di keyboard. Tampilan monitor akan seperti dibawah ini.

gambar milik http://syafran.files.wordpress.com/2009/01/booting-cd-rom-3.jpg Lihat di pojok kiri bawah, dibawah tulisan Press DEL to run Setup. Yup! itu adalah jenis motherboard kita. Kita menemukan jenis motherboard kita adalah P2B dengan menggunakan chipset i440BX. Tulis di kertas, atau hapalkan. Searching di Google untuk menemukan drivernya.

Contoh lain:

gambar milik http://i30.tinypic.com/1z4g8xg.jpg Anda menemukan apa jenis motherboard anda? Ya, MCP68. Itu jenis motherboard anda. Sekarang anda bisa cari driver anda di mr.Google. 2. Pada beberapa jenis motherboard, Windows dapat mendeteksi jenis motherboard anda. Ayo kita coba, apakah jenis motherboar anda terbaca di Windows. Lari ke start menu run. Ketikan dxdiag pada run menu. Maka akan keluar tampilan sebagai berikut.

gambar milik http://www.petri.co.il/images/dxdiag.gif Anda bisa baca disana:

- System Manufacturer : VIA Technologies, Inc. - System Model : KT600 Anda bisa mencari di Google dengan keyword VIA KT600, atau KT600 saja. 3. Bila di kedua cara diatas anda tidak menemukan, yang selanjutnya harus anda lakukan adalah membongkar Casing anda untuk melihat jenis motherboard. Beberapa Motherboard menuliskan jenis Motherboardnya di board-nya. Contohnya di bawah ini:

gambar milik http://ebsoft.web.id/wp-content/uploads/2009/06/sample-motherboard-03.jpg Terlihat jelas tipe motherboard anda ASUS P5W64 WS PRO. Lagi, cari di Google, ataupun situs driver langganan anda. 4. Ini alternatif terakhir. Bila dengan ketiga cara diatas anda tidak menemukan jenis driver anda, berarti anda harus mencari driver masing-masing dengan melihat chipset nya. Untuk menentukan driver VGA, anda melihat chipset VGA, dan untuk menentukan driver Sound, anda melihat chipset Soundnya.

gambar diambil dari http://emnufus.blogspot.com/2009/06/chipset.html Gambar di atas adalah Chipset Sound, jenis sound anda adalah ES6698FD. Demikian tips dari saya untuk mengetahui jenis motherboard dan menemukan driver motherboard anda. Semoga membantu. 57 Responses to "Cara Manual Mengeta

1.7 Langkah-Langkah Untuk Mengetahui Tipe & Model Motherboard (PC)

1) Langkah pertama, yang paling mudah adalah dengan melihat tipe & merek / brand mainboard atau motherboard pada box atau kardus. Contoh:

2) Langkah kedua, anda bisa melihatnya di layar BIOS (tekan [Pause/Break] di keyboard sebelum booting) seperti ini:

3) Langkah ketiga, jika anda malas mencari box atau kardus motherboard yang mungkin telah hilang entah kemana, anda dapat menggunakan bantuan software seperti Everest Ultimate Edition dan kemudian anda bisa melihat tipe & model motherboard anda seperti ini:

Atau anda juga bisa menggunakan software HWiNFO32, contohnya seperti ini:

4) Langkah keempat, jika anda tidak memiliki Operating System (OS) di hardisk, anda bisa melihatnya melalui aplikasi yang bekerja di DOS seperti System Information Tools di dalam Hirens Boot CD.. 5) Langkah kelima, jika anda kurang/tidak percaya dengan bantuan software, anda bisa melihat secara langsung tipe motherboard tersebut dengan membuka casing (case) komputer. Contohnya seperti ini:

NB: Apabila anda mencari merek / brand motherboard di internet, namun tidak mendapatkan hasil.. Cobalah untuk mencari tipe, chipset & kode BIOS motherboard

BAB ll 1.1 Cara Mengetahui Kerusakan Pada Motherboard Dan Langkah-Langkahnya Perbaikanya Motherboard atau Mainboard adalah board atau papan utama tempat komponen-komponen utama seperti microprocessor dan memory (RAM, ROM, BIOS) beserta chip kontroler lainnya. Pada motherboard juga terdapat SLOT Ekspansi yang merupakan tempat untuk memasang card-card tambahan yang berfungsi untuk meningkatkan fasilitas dan kemampuan yang dibutuhkan. Untuk microprossor terpasang pada soket yang sesuai dengan bentuk dan ukuran microprocessor tersebut, seperti soket 370, 470, soket LGA 775, soket A 462 (AMD), soket slot I (Pentium 2 dan 3). Pada motherboard, microprocessor berkomunikasi dengan komponen yang lain melalui suatu bus atau jalur data. Bus ini telah berkembang dari bus 66, 100, 133, 200, 266, 333, 400, 500, 800 MHz. Perkembangan ini untuk mengimbangi kerja microprocessor yang semakin cepat. Slot ekspansipun mengalami perkembangan. Tabel diagram motherboard biasanya telah disertakan pada saat anda membeli CPU/ Mainboard. Motherboard yang kita miliki biasanya tidak berjalan mulus seperti yang diinginkan, terkadang motherboard yang kita gunakan mengalami kerusakan. CekLagi.com mencoba memberikan langkah jika ada kemungkinan yang tidak diinginkan terjadi pada motherboard Anda, dan berikut cara mengatasinya. 1. Jika Motherboard Mati Total Periksa power supply Sebelum itu pastikan kabel power di lepas dari power supply, lepaskan socket kabel Atx1 yang terpasang pada Mainboard. Pasangkan kembali kabel power, sambungkan kabel berwarna hijau dengan kabel berwarna hitam, periksa apakah kipas di power supply berputar? Jika berputar berarti power supply bagus. Lepas kembali kabel sambungan tadi dan pasang kembali kabel Atx1 ke motherboard. Periksa Jumper Clear CMOS, apakah di posisi Clear atau Free, biasanya kalau motherboard baru, posisi jumper CMOS ada pada posisi Clear. Periksa IC Chipset dalam keadaan tersambung dan di Switch On, apakah panasnya berlebih atau tidak, jika overheat berarti Chipset tersebut sudah rusak. Part IC CMOS sampai saat ini tidak dijual bebas Periksa apakah switch on berfungsi atau tidak

Bongkar Motherboard tersebut dengan hati-hati, coba anda bersihkan pakai tiner, kalau bisa gunakan tiner botol jangan yang di kaleng. Setelah bersih sebaiknya cepat dikeringkan. Ganti IC regulator yang terletak disekitar soket Power Atx di motherboard. Ganti Elko yang kapasitasnya 1000 s/d 3300 uf / 10 Volt yang terletak disekitar soket power Atx di motherboard. Hati-hati untuk bongkar pasang komponen pastikan kabel power jangan tersambung ke listrik.

2. Nyala Tapi Tidak Tampil Dengarkan apakah ada suara bip atau tidak. Jika ada, kerusakan biasanya ada di processor, memory dan VGA. Periksa Processor, periksa pendingin processor, jika overheat berarti kipas processor tidak bekerja dengan baik dan sebaiknya Anda ganti, tapi kalau dingin berarti processor tidak bekerja alias rusak. Periksa memory, bisanya jika memory rusak, maka akan terdengar suara bip sebanyak 3 kali. Dalam keadaan mati, cabut memory bersihkan pinnya menggunakan penghapus pensil sampai bersih, kemudian pasang kembali. Kalau masih rusak berarti ada salah satu IC nya yang rusak. Periksa VGA Card, cabut VGA Card, dalam keadaan mati / off coba anda tekan, ada kemungkinan kurang masuk atau coba anda bersihkan kaki / pin nya. Jika VGA card menggunakan kipas, bersihkan kipas tersebut. Jika PC Anda masih belum menyala juga, periksa monitor, jangan-jangan monitor yang rusak. Ada cara untuk memastikan yang rusak monitor atua CPU nya, test dengan menekan tuts Numlock pada keyboard, apakah lampu Numlock-nya nyala atau tidak. Jika lampu menyala berarti kerusakan ada pada CPU. Standarnya, jika memperbaiki komputer, bersihkan dari debu, seperti motherboard, memory, cdrom, floppy disk, dll, karena hal tersebut sangat berpengaruh apa lagi kalau komputernya dalam keadaan kotor / lama tidak dibersihkan. Namun, berhati-hatilah dalam pengerjaannya dan jangan terburu-buru.

3. Hang Dan Sering Mati / Merestart (Reset) Sendiri Periksa Power Supply, coba pakai power supply yang lain apakah masih me-restart sendiri atau hang. Kalau setelah diganti power supply ternyata normal/ bagus, berarti power supply ada masalah. Ganti saja karena kalaupun bisa diperbaiki saya sendiri kurang yakin apakah masih bisa berfungsi dengan baik, karena power supply merupakan komponen yang sangat vital. Apalagi untuk saat ini harga power supply sanggat murah, saya sarankan ganti saja.

Periksa apakah ada virusnya, program anti virus harus selalu terpasang dan aktifkan auto protect nya. Saya biasa memakai Norton Anti virus. Anda harus sering meng-update antivirus anda karena bila ada virus varian baru, anti virus anda akan mendetect sekaligus menghilangkan virusnya. Pada saat hang dan ada pesan blue screen seperti eror vxd at address, biasanya ada masalah di memory. Bersihkan memory tersebut seperti langkah diatas. Coba anda install ulang Windows. Kalau masih hang / me-restart sendiri coba anda periksa di motherboard, anda perhatikan perubahan fisik komponen terutama elko/kapasitor, yang bentuknya bulat hitam ada tulisan kapasitasnya antara 1000 uf/10Volt s/d 3300 uf/10 volt, biasanya terlihat, kalau yang rusak terlihat kembung / bengkak dan mengeluarkan cairan atau karat. CMOS Checksum Failure (Baterai Low) Gejala kerusakan & Solusinya: Muncul pesan CMOS failure (Kerusakan pada baterai CMOS, ganti baterai tersebut) Seting tanggal, time dan konfigurasi lain di BIOS berubah (Setelah baterai diganti, lakukan setting ulang pada BIOS).

2.2 Bagian-bagian Komponen-Komponen Motherboard Soket Processors Berfungsi untuk menempatkan processor didalam motherboard.bentuk soket berbedabeda tergantung dengan processor yang akan dipasang dan bentuk soket yang ada di motherboard. Ada beberap jenis : 1. DIP (40 pin) untuk processor 8088/8086 2. Socket 3 (168 PIN) untuk processor 486 3. Socket 5 dan 7 (321 pin) untuk processor Pentium 4. Socket 8 (371 pin) untuk processor Pentium Pro

Chip Northbridge Chipset ini terletak di dekat soket processor,berfungsi untuk menghubungkan dan Mengendalikan processor dengan system memori dan system grafis.Biasa nya berukuran paling besar disbanding chip chip lain.terkadang produsen motherboard menambahkan heatsink atau kipas pendingin diatas chipset. Chip Southbridge Chipset ini lebih kecil daripada chipset Northbridge tadi,berfungsi untuk menghubungkan dan mengendalikan bus IDE,PCI,Keyboard,mouse,USB dan power management.

Chip Set : Merupakan sekumpulan chip controller cerdas yang ada di motherboard. Chipset terdiri dari interface bus processor (FSB), memori controller, bus controller, I/O Controller dan lainnya. Controller-controller diletakkan cukup dekat dengan CPU, karena controller-controller itu mengendalikan bus-bus disekitar CPU. Tanpa chipset, baik bus RAM atau I/O tidak akan berfungsi bersama dengan CPU. Ada beberapa produsen CHIPSET yaitu OPTI, UMC, ALI SIS, VIA dan Intel. - Chipset Intel 82350 untuk processor 386 dan 486. - Intel 430LX (Mercury), Intel 439 NX (Neptune), Intel 430 FX (Triton I) yang merupakan chipset generasi kelima (kelas P5 pentium) yang didukung soket 5/7 Slot : Slot adalah tempat untuk menancapkan komponen tambahan seperti kartu I/O dan kartu jaringan. Slot Ekspansi Slot-slot pada motherboard yang memungkinkan pemakai melakukan ekspansi atau upgrade.Istilah upgrade berarti meningkatkan kemampuan computer dengan cara menambahkan komponenkomponen tertentu untuk melaksanakan tugas-tugas yang tak dicakup pada system sebelumnya. Istilah upgrade berarti menyatakan perubahan dari versi sekarang ke versi yang lebih tinggi dan juga dapat berupa perubahan jenis microprocessor atau perubahan system operasi. Slot PCI Slot terdiri dari 2-6 buah ( tergantung dari motherboard ) yang digunakan untuk menancapkan peripheral tambahan berbasis PCI seperi Sound card, TV tuner, modem. Slot ini mendukung akses 32 bit.

Slot Grafis AGP/PCI Express Digunakan untuk menancapkan kartu grafis.slot ini ada 2 macam yaitu AGP dan PCI Express,untuk slot AGP untuk saat ini sudah sangat jarang digunakan.PCI Express ada 2 model PCI Express dan PCI Express x16.Secara teori PCI Express mempunyai bandwidth 4 GB/s dan PCI Express x16 juga menjanjikan tampilan grafis game yang bagus.

Slot RAM Slot berbentuk panjang yang berfungsi untuk memasang memori utama/RAM.Bentuk dan jumlah slot tergantung dari motherboard. Baterai CMOS Baterai kecil yang berfungsi untuk menyimpan konfigurasi system computer.CMOS ( Complementary Metal Oxide Semiconductor ).

Chip BIOS Sama seperti CMOS berguna untuk menyimpan informasi di BIOS ( Basic Input/Output System ). Port Parallel ATA/IDE Konektor untuk menghubungkan peripheral IDE seperti HDD PATA,atau drive CD /DVD.

Port SATA Generasi terbaru untuk konektor menhubungkan HDD SATA,atau CD/DVD,dan tentukan nya dengan transfer rate yang lebih cepat daripada port ATA/IDE. Dan banyak lagi bagian bagian yang ada didalam motherboard, dan mempunyai kemampuan serta kegunaan sendiri untuk mendukung motherboard. Untuk saat ini banyak sekali merek motherboard yang ada tinggal sesuai dengan budget dan kebutuhan kita.

Motherboard biasa disebut system board, mainboard, dan plannar. Komponen ini terdiri atas Kl Celeron M tuh base pada Pentium M yang hemat battery alias ultra low voltage..Kl Celeron D itu base pada Pentium D (kl ga salah) yg artinya dual core.. Trus bedanya lg di L2 Cache, kyk memory yg lbh kenceng dr DDR RAM.. Utk Celeron D cuma 256Kb, sedangkan Celeron M ada yg 1MB ada yg 512Kb.. Bedanya di Front Side Bus jg.. Celeron D tuh FSBnya 533Mhz, sedangkan Celeron M 400Mhz, dengan bgitu utk speed, Celeron D variannya clocknya lbh tinggi.. 2,26Ghz sampe 3,20Ghz.. Dan sedangkan untuk Celeron M itu 0,90Ghz sampe 1,..Ghz.. Titik2 itu lupa aku brp.. Kl ga salah seh 1,80Ghz.. salah satu socketnya juga beda.. Jadi menggunakan mobo yg berbeda.. Kl si Celeron D itu pake LGA 775 socketnya.. Yang dimaksud dengan dual core itu maksudnya di dalam prosesor tersebut ditanamkan dua buah inti/core. Dengan adanya kedua inti maka pekerjaan prosesor dalam memproses perintah akan digagikan kepada 2 buah inti tadi sehingga proses dapat berlangsung lebih cepat.Kegunaan utama dengan adanya dual core ini akan kita rasakan terutama dalam software2 mutitasking seperti sewaktu merender video dapat sambil melakukan scanning virus disebut. Maksudnya 2X1MB itu masing2 core memiliki sebuah cache sebesar 1MB. Maka total cachenya 2MB. Pribadi gua belum pernah coba sih, dana tidak mendukung. hiks... Hyper-Threading itu sebenarnya hanya fitur untuk membuat sebuah prosesor yang terdiri dari sebuah core inti tampak menjadi dua buah core yang bekerja pada sistem. Dimana satu buah core lainnya itu adalah core virtual (tidak nyata) tapi dianggap sebagai sebuah core. Jadi kalau kita lihat di bagian task manager memang akan tampak 2 buah core tetapi sebenarnya salah satunya itu adalah core virtual. Beda dengan Pentium D yang notabene memang menggunakan dua buah core secara fisik. Bahkan ada juga versi Pentium D yang mendukung fitur Hyper-Threading ( Pentium D 840 EE ) jadi kita akan mendapatkan prosesor dengan 4 buah inti dimana 2 buah inti fisik/asli, dan 2 buah inti virtual. Cache itu tempat penyimpanan sementara data yang akan diproses oleh prosesor jadi semakin besar cache sebuah prosesor maka prosesor akan lebih cepat dalam memproses sebuah perintah. Hal ini disebabkan letak cache yang lebih berdekatan dengan inti (cache ditanamkan di dalam prosesor) daripada prosesor harus mengambil dulu data yang akan diproses dari memory utama (RAM) yang letaknya lebih jauh. Memori berkapasitas terbatas, memori ini berkecepatan tinggi dan lebih mahal dibandingkan memory utama. Berada diantara memori utama dan register pemroses, berfungsi agar pemroses tidak langsung mengacu kepada memori utama tetapi di cache memory yang kecepatan aksesnya yang lebih tinggi, metode menggunakan cache memory ini akan meningkatkan kinerja sistem. Cache memory adalah tipe RAM tercepat yang ada, dan digunakan oleh CPU, hard drive, dan beberapa komponen lainnya. Seperti halnya RAM, lebih banyak cache memory adalah lebih baik, akan tetapi biasanya cache pada CPU dan hard drive tidak dapat diupgrade menjadi lebih banyak. Contoh yang dapat dilihat misalnya adalah pada

CPU Pentium II terdapat 512 KiloByte cache, dan pada hard drive IBM 9LZX SCSI terdapat 4 MegaBytes cache. Seperti halnya RAM, pada umumnya data akan dilewatkan dulu pada cache memory sebelum menuju komponen yang akan menggunakannya (misalnya CPU). Selain itu cache memory menyimpan pula sementara data untuk akses cepat. Kecepatan cache memory juga menjadi unsur yang penting. Sebagai contoh, CPU Pentium II memilki cache sebesar 12 k, dan CPU Celeron memiliki cache sebesar 128 k, akan tetapi cache pada Pentium II berjalan pada 1/2 kali kecepatan CPU, sementara cache pada Celeron berjalan dengan kecepatan sama dengan kecepatan CPU. Hal ini merupakan tradeoff yang membuat kecepatan Celeron dalam hal-hal tertentu kadang-kadang malah bisa mengalahkan Pentium II.

Dan Konektor Power Sebagai Berikut: 1. Konektor Power Konektor power adalah pin yang menyambungkan motherboard dengan power supply di casing sebuah komputer. Pada motherboard tipe AT, casing yang dibutuhkan adalah tipe AT juga. Konektor power tipe AT terdiri dari dua bagian, di mana dua kabel dari power supply akan menancap di situ. Pada tipe ATX, kabel power supply menyatu dalam satu header yang utuh, sehingga Anda tinggal menancapkannya di motherboard. Kabel ini terdiri dari dua kolom sesuai dengan pin di motherboard yang terdiri atas dua larik pin juga. Ada beberapa motherboard yang menyediakan dua tipe konektor power, AT dan ATX. Kebanyakan motherboard terbaru sudah bertipe ATX.

Gb. Konektor Power 2. Socket Atau Slot Prosesor Terdapat beberapa tipe colokan untuk menancapkan prosesor Anda. Model paling lama adalah ZIF ( Zero Insertion Force) Socket 7 atau opular dengan istilah Socket 7. Socket ini kompatibel untuk prosesor bikinan Intel, AMD, atau Cyrix. Biasanya digunakan untuk prosesor model lama (sampai dengan generasi 233 MHz). Ada lagi socket yang dinamakan Socket 370. Socket ini mirip dengan Socket 7 tetapi jumlah pinnya sesuai dengan namanya, 370 biji. Socket ini kompatibel untuk prosesor bikinan Intel. Sementara AMD menamai sendiri socketnya dengan istilah Socket A, di mana jumlah pinnya juga berbeda dengan socket 370. Istilah A digunakan AMD untuk menunjuk merek prosesor Athlon. Untuk keluarga prosesor Intel Pentium II dan III, slot yang digunakan disebut dengan Slot 1, sementara motherboard yang menunjang prosesor AMD menggunakan Slot A untuk jenis slot yang seperti itu.

Gb. Slot Prosessor 3. North bridge controller VIA VT8751A yang memberikan interface prsessor dengan frekuensi 533/400MHz, yang mensupport intel Hypertheading Tecnologi, interface system memory yang beropersi pada 266MHz, dan interface AGP 1.5V yang mendukung spesifikasi AGP 2.0 termasuk write protocol dengan kecepatan 4X. Gb. North Bridge Controler 4. Socket Memori Juga ada dua tipe socket memori yang kini beredar di masyarakat komputer. Memang ada juga socket terbaru untuk Rambus-DRAM tetapi sampai kini belum banyak pengguna yang memakainya. Socket lama yang masih cukup populer adalah SIMM. Socket ini terdiri dari 72 pin modul. Socket yang kedua memiliki 168 pin modul, yang dirancang satu arah. Anda tidak mungkin memasangnya terbalik, karena galur di motherboard sudah disesuaikan dengan socket memori tipe DIMM. Gb. Slot Memory 5. Konektor Floppy dan IDE Konektor ini menghubungkan motherboard dengan piranti simpan computer seperti floppy disk atau harddisk. Konektor IDE dalam sebuah motherboard biasanya terdiri dari dua, satu adalah primary IDE dan yang lain adalah secondary IDE. Konektor Primary IDE menghubungkan motherboard dengan primary master drive dan piranti secondary master. Sementara, konektor secondary IDE biasanya disambungkan dengan pirantipiranti untuk slave seperti CDROM dan harddisk slave. Bagaimana menyambungkan pin dengan kabel? Mudah sekali. Pita kabel IDE memiliki tanda strip merah pada salah satu sisinya. Strip merah tersebut menandai, sisi kabel berstrip merah ditancapkan pada pin bernomor 1 di konektornya. Bila menancap terbalik, piranti yang terpasang tidak akan dikenali oleh omputer. Hal yang sama berlaku untuk menyambungkan kabel floppy dengan pin di motherboard. Gb. Konektor Floppy dan IDE 6. AGP 4X slot Slot port penyelerasi gambar ini mensupport grafik card mode 3.3V/1.5V AGP 4X untuk aplikasi grafis 3D.

Gb. Slot AGP 7. South bridge controller Peripheral kontroler terintegrasi VIA VT8235 yang mensupport berbagaiI/O fungsi termasuk 2-channel ATA/133 bus master IDE controller, sampai 6 port USB 2.0, nterface LCP super I/O, interface AC97 dan PCI 2.2. Gb. South bridge controller 8. Standby Power LED Led ini menyala jika terdapat standby power di motherboard.Led ini bertindak sebagai reminder (pengingat) untuk mematikan system power sebelum menghidupkan atau mematikan mesin. Gb. LED 9. PCI slots Pegembangan slot PCI 2.2 32-bit in9i mensopport bus master PCI cart eperti SCSI atau cart LAN dengan keluaran maksimum 133MB/s. Gb. Slot PCI 10. PS/2 Mouse Port Konektor hijau 6 pin ini adalah untuk mouse Gb. Mouse port 11. Port Paralel dan Serial Pada tipe AT, port serial dan paralel tidak menyatu dalam satu motherboard tetapi disambungkan melalui kabel. Jadi, di motherboard tersedia pin untuk menancapkan kabel. Fungsi port parallel bermacammacam, mulai dari menyambungkan komputer dengan printer, scanner, sampai dengan menghubungkan komputer dengan periferal tertentu yang dirancang menggunakan koneksi port paralel. Port serial biasanya digunakan untuk menyambungkan dengan kabel modem atau mouse. Ada juga piranti lain yang bisa dicolokkan ke port serial. Dalam motherboard tipe ATX, port paralel dan serial sudah terintegrasi dalam motherboard, sehingga Anda tidak perlu menancapkan kabel-kabel yang merepotkan. Gb. Port parallel dan seria 12. RJ-45 Port

Port 25-pin ini menghubungkan konektor LAN melalui sebuah pusat network. Gb. RJ-45 Port 12. line in jack jack line in (biru muda) menghuungkan ke tape player atau sumber audio lainnya. Pada mode 6-channel, funsi jack ini menjadai bass/tengah. Gb. Line in jack 13. line out jack jack line out (lime) ini menghubungkan ke headphone atau speaker. Pada mode 6-channel, funsi jack ini menjadi speaker out depan. Gb. Line out jack 14. microphone jack jack mic (pink) ini meghubungkan ke mikrofon. Pada mode 6-channel funsi jack ini rear speaker out belakang.

Gb. Microphone jack 15. USB 2.0 port 1 dan port 2 kedu port USB (universal serial bus) 4-pin ini disediakan untuk menghubungkan dengan perangkat USB 2.0. USB 2.0 port 1 dan port 2 16. USB 2.0 port 3 dan port 4 kedu port USB (universal serial bus) 4-pin ini disediakan untuk menghubungkan dengan perangkat USB 2.0. Gb. USB 2.0 port 3 dan port 4 17. Video Graphics Adapter Port Port 15-pin ini adalah untuk VGA monitor atau VGA perangkat lain yang kompatibel

Gb. Video Graphics Adapter Port 18. Konektor Keyboard Ada dua tipe konektor yang menghubungkan motherboard dengan keyboard. Satu adalah konektor serial, sedangkan satu lagi adalah konektor PS/2. Konektor serial atau tipe AT berbentuk bulat, lebih besar dari yang model PS/2 punya, dengan lubang pin sebanyak 5 buah. Sementara, konektor PS/2 memiliki lubang pin 6 buah dan diameternya lebih kecil separuhnya dibanding model AT. Gb. Konektor Keyboard 19. Batere CMOS Batere ini berfungsi untuk memberi tenaga pada motherboard dalam mengenali konfigurasi yang terpasang, ketika ia tidak/belum mendapatkan daya dari power supply. 2.3 Penyebab Kerusakan Motherboard

SERING TERJADI HANG 1. Penyebab Memory tidak cocok Solusi Ganti Memory 2. Penyebab Ada virus di harddisk Solusi Scan harddisk 3. Penyebab Over clock Solusi Setting kembali clock prosesor 4. Penyebab Ada bad sector di harddisk Solusi Partisi harddisk dengan benar PEMBACAAN DATA MENJADI LAMBAT (KOMPUTER JADI LELET) 1. Penyebab Memory tidak cukup Solusi Tambah memory 2. Penyebab Harddisk penuh atau Ada Virus Solusi Kurangi isi harddisk, scan harddisk, atau ganti dengan harddisk yang berkapasitas lebih besar CMOS FAILURE 1. Penyebab Baterai habis Solusi Ganti baterai CMOS 2. Penyebab Setting bios berubah Solusi Setting kembali bios TIDAK BISA BOOTING 1. Penyebab Chace memory rusak Solusi Disable eksternal chace memory di bios 2. Penyebab Memory tidak cocok Solusi Ganti memory

3. Penyebab Boot sector pada harddisk Solusi Masukkan operating system baru 4. Penyebab Ada bad sector pada trek awal harddisk Solusi Partisi harddisk SUARA BIP PANJANG BERKALI-KALI 1. Penyebab Memori rusak Solusi Periksa kedudukan memory 2. Penyebab Memory tidak cocok Solusi Ganti memory 3. Penyebab Memory tidak masuk slot dengan sempurna Solusi periksa kembali kedudukan memory 4. SUARA BEEP TIDAK BAGUS TETAPI TIDAK ADA TAMPILA/BIP DUA KALI 1. Penyebab VGA Card Rusak Solusi Ganti VGA Card 2. Penyebab Slot VGA tidak terpasang sempurna Solusi Periksa Kedudukan VGA I/O DISK ERROR 1. Penyebab Sistem di harddisk rusak Solusi Perbaiki harddisk FLOOPY DISK FAILURE 1. Penyebab I/O rusak Solusi Ganti I/O 2. Penyebab Floopy rusak Solusi Periksa Floopy 3. Penyebab Kabel floopy putus Solusi Periksa Kabel Floopy 4. Penyebab Tegangan power suply tidak cukup Solusi Periksa tegangan power suply ke floopy MOTHERBOARD MERESET SENDIRI ATAU TIDAK BISA BOOTING 1. Penyebab Power suply tidak normal Solusi Ganti power suply (dengan daya yang lebih besar jika dicurigai dayanya kurang) 2. Penyebab Motherboard kotor (berdebu) Solusi Bersikan KAPASITAS HARDDISK TIDAK NORMAL 1. Penyebab Setting jumpers I/O tidak benar Solusi Periksa setting jumpers I/O harddisk 2. ON BOARD TIDAK JALAN 1. Penyebab On board rusak Solusi Ganti dengan Card

2. Penyebab Setting on board tidak benar Solusi Periksa Setting on Board

TAMPILAN DI LAYAR ADA HURUF YANG BERKEDIP-KEDIP ATAU MUNCUL GARIS 1. Penyebab VGA card Rusak Solusi Ganti VGA Card MOUSE TIDAK BERFUNGSI 1. Penyebab Mouse rusak Solusi Ganti mouse 2. Penyebab On Board Mouse rusak Solusi Ganti dengan card 3. Penyebab Setting Mouse tidak benar Solusi Periksa kembali setting mouse 4. Penyebab Driver Mouse tidak cocok Solusi Periksa driver mouse 5. Penyebab Mouse tidak terdeteksi Solusi Set up ulang mouse 6. Penyebab Kabel mouse tidak sesuai Solusi Cocokkan kabel mouse untuk on board atau card MOTHERBOARD BLANK( TIDAK ADA REAKSI SAMA SEKALI) 1. Penyebab BIOS rusak Solusi Upgrade BIOS dengan tipe yang sama 2. Penyebab Prosesor terbakar Solusi Ganti prosesor 3. Penyebab Regulator jebol Solusi Ganti IC regulator 4. Penyebab Chipset rusak Solusi Ganti IC chipset 5. Penyebab IC reset rusak Solusi Ganti IC reest 6. Penyebab IC clock rusak Solusi Ganti IC clock prosesor 7. Penyebab Setting jumpers over clock Solusi Setting kembali clock nya 8. Penyebab Memory rusak Solusi Ganti memory 9. Penyebab PS padam Solusi Periksa PS Penyebab Soket PS longgar Solusi Periksa slo

2.4 Gejala Kerusakan motherboard Jika PC sering kali menunjukan adanya peng-alamatan yang rumit, atau menampilkan suatu pesan error, mengeluarkan bunyi beep yang terus menerus secara beraturan atau tidak beraturan, PC tersebut kemungkinan besar sedang dalam masalah, Masalah atau kerusakan yang timbul biasanya dikategorikan dalam 2 jenis kerusakan yaitu : Masalah atau kerusakan Hardware dan Software pada artikel saya yang lain juga menjelaskan untuk mendeteksi kerusakan hardware dari suara beep untuk itu mari menuju TKP. Jenis Kerusakan Dapat dikategorikan menjadi 2 kategori, yaitu : 1. Kerusakan Pada Hardware (Perangkat Keras) 2. Kerusakan Pada Software (Perangkat Lunak) Kerusakan pada Hardware : Masalah dengan komponen Hardware perlu penanganan yang serius karena sulit dilokalisir dan disingkirkan tanpa tools yang tepat, keahlian dan pengalaman yang menunjang. Penjelasan akan berkisar pada masalah yang sering terjadi disertai dengan cara mengatasinya.

Kerusakan Pada Mother Board Gejala : Setelah dihidupkan, tidak ada tampilan di monitor, lampu indikator (led) di panel depan menyala, lampu indikator (led) monitor berkedip-kedip, kipas power supply dan kipas procesor berputar, tidak ada suara beep di speaker. Solusi : Langkah pertama lepas semua kabel power yang terhubung ke listrik, kabel data ke monitor, kabel keyboad/mouse, dan semua kabel yang terhubung ke CPU, kemudian lepas semua sekrup penutup cashing. Dalam keadaan casing terbuka silahkan anda lepaskan juga komponen-komponen lainnya, yaitu kabel tegangan dari power supply yang terhubung ke Motherboard, harddisk, floppy, hati-hati dalam pengerjaannya jangan terburu-buru. Begitu juga dengan Card yang menempel pada Mboard (VGA, Sound atau Card lainnya). Sekarang yang menempel pada cashing hanya MotherBoard saja. Silahkan anda periksa Motherboadnya dengan teliti, lihat Chip (IC), Elko, Transistor dan yang lainnya apakah ada yang terbakar. Jika tidak ada tanda-tanda komponen yang terbakar kemungkinan Motherboard masih bagus, tapi ada kalanya Mother board tidak jalan karena kerusakan pada program yang terdapat di BIOS

Tabel Analisa Kerusakan MotherBoard Tentang analisa Mobo, yang sudah atur ulang dalam bentuk tabel CMOS failure sebagai berikut : No Problem Analisa Masalah Solusi 1 Sering Hang Memory tidak cocok, Ada virus di hardisk anda, Over Clock, Ada bad sector di harddisk Ganti Memori, Scan hardisk,Seting kembali clock proccessor, Mempartisi hardisk dengan benar 2 Pembacaan Data Lambat Memory tidak cukup, Hardisk terlalu penuh atau ada virus dalam Hardisk Tambah Memory, Kurangi isi harddisk, scan hardisk, atau ganti dengan hardisk dengan kapasitas lebih besar 3 Baterai habis, Settingan BIOS berubah Ganti baterai CMOS, Seting kembali BIOS 4 Tidak bisa Booting Cache memory rusak,Memori tidak cocok, Boot sector pada hardisk rusak, Ada bad sector pada track awal hardisk Disable eksternal cache memory di BIOS, Ganti Memory, Masukkan OS(operating system) baru, Mempartisi hardisk 5 Terdengar Suara beep berkali-kali Memori/RAM rusak, Memori tidak cocok, Memori tidak masuk slot dengan sempurna Periksa kedudukan Memori, Ganti Memori, Periksa kembali slot memori 6 Suara beep normal tetapi tidak ada tampilan sama sekali VGA card rusak, Slot VGA tidak terpasang sempurna Ganti VGA card, Periksa slot VGA 7 I / O disk error Sistem di hardisk rusak Perbaiki hardisk 8 Motherboard merestart sendiri atau tidak bisa booting Power suplai tidak normal,Motherboard kotor karena debu Ganti power supply (dengan daya yang lebih besar),Bersihkan Power supply 9 Kapasitas Hardisk tidak normal Setting jumper I/O tidak benar Periksa setting jumper I/O hardisk 10 On board tidak jalan On board rusak,Setting on board tidak benar Ganti dengan card,Periksa setting on board 11 Tampilan di layer ada huruf yang berkedip-kedip atau muncul garis VGA card rusak Ganti VGA card 12 Mouse tidak berfungsi Mouse rusak, On board mouse rusak, Setting mouse tidak benar, Driver mouse tidak cocok, Mouse tidak terdeteksi,Kabel mouse tidak sesuai Ganti mouse, Ganti dengan card, Periksa kembali setting mouse, Periksa driver mouse, Set up ulang mouse, Cocokkan kabel mouse untuk on board 13 Motherboard blank (tidak ada reaksi sama sekali Bios rusak, Prosesor terbakar, Regulator jebol, Chipset rusak, IC reset rusak, IC clock rusak, Setting jumpers over clock, Memori rusak, Power Suply mati, Soket PC longgar Upgrade BIOS dengan tipe yang sama,Ganti prosesor,Ganti IC regulator,Ganti IC

chipset,Ganti IC reset, Ganti IC clock prosessor, Setting kembali clocknya, Ganti memori, periksa PS, periksa slot/ soket PC.

BAB lll 3.1 Kesimpulan Setelah penulis selesaikan makalah ini penulis merasa bertambah ilmu,wawasan pengalaman Adapun kesimpulan yang dapat diantaranya : 1. Penulis dapat mengetahui kerusakan motherboard 2. Penulis mendapatkan ilmu yang bermanfaat dari makalah ini maupun dari teori disekolah 3. Belajar bersikap bertanggung jawab dan melaksanakan tugas dengan baik 4. Dapat melakkan servis motherboard dengan baik dan benar pada berbagai jenis motherboard tipe lama maupun tipe baru dimasa datang 5. Dapat mengenal komponen-komponen motherboard dan cara kerjanya 6. Dapat mengenal tipe-tipe motherboard 7. Belajar mengenal gejala-gejala kerusakan pada motherboard

3.2 Saran Demikian setelah penulis melaksanakan dan menyelesikan makalah ini,penulis menyarankan agar mendapat hasil yang maksimal,kita harus mengerjakan makalah ini dengan bersungguh-sungguh,kita juga parlu meningkatkan ilmu,baik praktik maupun teori dan keterampilan maupun kreatif dalam pelajaran.