Anda di halaman 1dari 11

31

Pemodelan Georadar 2D dengan


Metode Beda Hingga Domain Waktu

A. Sulaiman
1
dan M. Taufik
2

1
Pusat Teknologi Inventarisasi Sumberdaya Alam (PTISDA) - BPPT, Jakarta, Indonesia,
2
Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi (PTIK) - BPPT, Jakarta, Indonesia
Email: albert_sulaiman@yahoo.com


Abstrak
Salah satu teknologi elektromagnetik dalam ilmu kebumian adalah metode Ground Penetrating Radar
(GPR) . Metode ini mencoba memetakan kondisi bawah permukaan tanah dengan menggunakan
medan elektromagnetik frekuensi tinggi. Makalah ini menyajikan suatu pemodelan untuk GPR dengan
metode beda hingga domain waktu. Setelah meninjau sepintas metode GPR maka pembahasan
dilanjutkan dengan persamaan pembangun model. Pemodelan ditulis dengan Matlab dan akan
dipaparkan dalam bab selanjutnya. Pembahasan diakhiri dengan contoh penerapannya.
Kata kunci: Elektromagnetik, Ground Penetrating Radar, metode beda hingga domain waktu,
pemodelan

Abstract
One of the electromagnetic technology in earth science is a method of Ground Penetrating Radar
(GPR). This method tries to map the subsurface soil conditions by using high-frequency
electromagnetic fields. This paper presents a modeling for GPR with the finite difference time domain
method. After a cursory review of the GPR method then the discussion continued with the equation
of the model builder. Modeling is written with Matlab and will be presented in subsequent chapters.
The discussion concludes with examples of its application.
Keywords: Electromagnetic, Ground Penetrating Radar, finite difference time domain, model builder


1. Pendahuluan
Georadar atau Ground Penetrating Radar (GPR) adalah salah satu metode geofisika
yang bertujuan untuk mencitra kondisi bawah permukaan Bumi. Metode ini bersifat
tidak merusak dan mempunyai resolusi yang tinggi, tetapi terbatas sampai kedalaman
beberapa puluh meter saja. Meskipun demikian ternyata GPR dapat digunakan
untuk banyak pengkajian seperti eksplorasi mineral, analisis sumber air tanah, studi
arkeologi, studi keretakan jalan atau bendungan dan lain sebagainya. Penerapan yang
tak kalah menarik adalah lingkungan seperti prediksi dan penentuan lokasi daerah
bawah permukaan yang terkontaminasi zat pencemar (Knight, 2001).
GPR sebenarnya bekerja atas dasar teknologi yang sudah lama yaitu Radar yang
merupakan warisan perang Dunia ke dua. Prinsipnya adalah alat ini memencarkan
(transmisi) dan menerima (refleksi) gelombang elektromagnetik (EM) frekuensi tinggi
yaitu antara 1MHz 1GHz (Daniel, 2004). Dalam pengambilan data ada beberapa
cara misalnya pemancar berada dilokasi tetap sedangkan penerima bergerak
disepanjang daerah yang ingin dipetakan. Cara lain adalah pemancar dan penerima
bergerak bersama-sama disepanjang daerah survei. Pencitraan yang diperoleh dengan
cara ini muncul dalam bentuk dua dimensi (2D). Jika kita memetakan dalam bentuk
grid maka dengan interpolasi kita akan mendapatkan gambaran tiga dimensi (3D).
Secara teori sinyal yang dipancarkan GPR haruslah pulsa tunggal (wavelet), tetapi
hal ini sulit secara praktik, jadi biasanya orang menyebut frekuensi pusatnya seperti
50, 200 atau 400 MHz. Sebuah citra GPR merupakan kumpulan dari sinyal yang
diperoleh dari wavelet yang telah mengalami peristiwa hamburan dengan material di
dalam Bumi. Hamburan ini terjadi karena material Bumi mempunyai sifat listrik-
32
magnet yang dinyatakan dalam variabel permitivitas listrik (), konduktivitas listrik
(() dan permeabilitas magnetik (). Medan elektromagnetik yang ditangkap GPR
akan bergantung dari variabel di atas. Jadi sebuah sinyal yang dipancarkan GPR pada
prinsipnya harus mempunyai frekuensi tunggal dan terpolarisasi linier sebagai berikut
(Balasnis, 1999),

(1)

di mana E
0
dan B
0
adalah amplitude (kompleks), ( frekuensi sudut, ( konstanta
atenuasi dan parameter fase yang diberikan oleh ,

(2).


Data GPR adalah amplitude dan waktu (travel time). Jika kita mengetahui
kecepatan gelombang EM maka kita dapat menentukan amplitude sebagai fungsi dari
kedalaman. Kecepatan gelombang EM dinyatakan oleh v=(/ jadi kecepatan
merupakan fungsi dari sifat listrik-magnet dari medium yang dilaluinya. Karena GPR
bekerja pada frekuensi tinggi maka biasanya orang mengadakan aproksimasi yaitu
konduktitas kecil ((<<(), aproksimasi ini dikenal dengan nama low-loss conditions.
Asumsi lain adalah sifat magnetik tanah dianggap konstan yaitu ~
0
sehingga
kecepatan dan konstanta atenuasi akan dinyatakan berturut-turut sebagai
v=1/\(
o
), (=0.5(\(
o
/).
Relasi ini menunjukkan bahwa kecepatan atau penentuan kedalaman
dikontrol oleh permitivitas listrik sedangkan atenuasi dikontrol oleh konduktivitas.
Jika konduktivitas besar misalnya tanah lempung maka atenuasi sangat besar dan
pencintraan hanya bisa sampai kedalaman 1 meter saja (Knight, 2001). Jika
konduktivitasnya kecil seperti pasir atau gravel maka kedalaman pencitraan lebih besar
sampai beberapa meter (puluh meter, jika kelembaban kecil). Dari uraian di atas jelas
bahwa pencitraan bawah permukaan dengan GPR tergantung pada sifat dielektrik
material geologi bawah permukaan.















( )
( )
( )
( ) z t i z
o
z t i z
o
e e B t z B e e E t z E
| e o | e o
= =

, ; ,
2
1
2
1
1 1
2
; 1 1
2
2 2
(
(

+
|
|
.
|

\
|
+ =
(
(

|
|
.
|

\
|
+ =
c
o c
e |
c
o c
e o
33
Gambar 1. Survei dengan GPR sangat tergantung kepada kondisi elektrisitas bawah
permukaan (B-scan dan akusisi data). GPR dengan teknologi bowtie antenna buatan
RCS - PT Solusi 247.

Interpretasi adalah bagian tersulit dari metode GPR karena obyek yang tampak
tidaklah mencerminkan gambaran asli benda yang bersangkutan. Misalkan benda
dengan obyek silinder akan tampak pada citra berupa profil hiperbola. Akan menjadi
lebih rumit dan memusingkan jika kita ingin mencitrakan struktur geologi misalnya.
Salah satu cara untuk memandu geofisikawan untuk mendapatkan interpretasi adalah
dengan membuat model bagaimana citra medan EM jika kita memberikan struktur
dengan sifat-sifat dielektrik yang kita tentukan. Karena umumnya GPR mempunyai
teknik akusisi B-scan maka akan dipaparkan pemodelan dua dimensi (2D).
Pada dasarnya pemodelan dalam GPR adalah menyelesaikan persamaan
Maxwell dengan syarat batas yang kita tentukan. Karena geometri obyek yang tidak
sederhana (seperti silinder, bola dll) maka solusi analitik tidak dapat diperoleh,
sebagai gantinya digunakan hampiran atau metode numerik. Pada bagian dua akan
dipaparkan persamaan model dan syarat batasnya. Pada bagian ketiga akan
dipaparkan bentuk diskrit model numerik dengan metode beda hingga domain
waktu. Bagian ke empat berisikan implementasi model dengan Matlab dan paper ini
diakhiri dengan suatu rangkuman.

2. Model GPR 2D
Dalam makalah ini hanya dibahas system GPR dengan teknik survei refleksi di
permukaan (surface-based reflection). Hasil citra dan teknik survei metode ini dapat
dilihat pada Gambar 1. Pada dasarnya penjalaran medan EM akan memenuhi
persamaan Maxwell. Dengan model survei permukaan maka kita telah menetapkan
suatu syarat batas sehingga persamaan Maxwell akan terkendala dengan syarat batas.
Jadi dikatakan medan EM akan mempunyai suatu mode yang dinamakan mode
transvers-magnetik (TM) (Balanis, 1989 dan Irving, 2006). Persamaan Maxwell
dalam mode ini dinyatakan sebagai berikut,

(3)

(4)

Persamaan Maxwell yang lain yaitu non monopol magnetik dan divergensi E
selalu dipenuhi. Karena bentuk struktur bawah permukaan yang kompleks maka
vektor gradien akan memenuhi sistem koordinat variabel sebagai berikut (Irving,
2006),

(5)

di mana

(6)

yang merupakan sistem koordinat variabel dengan variasi hanya dalam arah k atau
arah jalar gelombang. Persamaan (3) dan (4) menyatakan bagaimana medan EM
menjalar di suatu medium. Pada dasarnya jika kita berikan suatu sinyal katakanlah
t
H
E
c
c
= V

t
E
E H
c
c
+ = V


c o
z
z s
y
y s
x
x s
z y x

1
c
c
+
c
c
+
c
c
= V
z y x k
i
s
o k
k
k k
, , , =
+
+ =
ec o
o
k
34
E
y
(i)
=E
0
exp(-ikx) maka dengan menyelesaikan persamaan tersebut beserta syarat
batasnya kita akan mendapatkan medan terhambur dari sistem yang bersangkutan.
Untuk obyek yang sederhana seperti silinder maka dia akan mempunyai syarat batas
yang sederhana pula sehingga menyelesaikan persamaan (3) dan (4) dapat dilakukan
secara analitik. Sebagai contoh hamburan medan E akibat benda berbentuk silinder
yang mempunyai konduktivitas sempurna adalah (Balanis, 1989):

(7)

di mana J dan H adalah fungsi Bassel dan Hankel berturut-turut. Meskipun
mempunyai bentuk yang sederhana tetapi hamburan medan EM mengalami
depolarisasi tergantung dari orientasi silinder terhadap antena, sifat elektisitas silinder
dan radius silinder dibandingkan panjang gelombang datang (Radzevicius and
Daniels, 2000). Pengetahuan ini menentukan kita dalam pelaksanaan akusisi data.
Sebagai contoh, jika kita menggunakan antena dipole dengan polarisasi linier untuk
mendeteksi pipa besi maka citra yang paling jelas terjadi pada saat sumbu utama
dipole sejajar dengan sumbu pipa.
Pada kenyataanya di lapangan, kita tidak bisa berharap suatu obyek mempunyai
bentuk yang sederhana seperti silinder, kotak atau bola. Terlebih jika obyek yang kita
petakan berbentuk struktur geologi. Di samping itu kebanyakan obyek lain seperti
batu-batu dan permukaan yang tidak rata akan menimbulkan efek clutter pada citra
GPR. Untuk membantu melakukan interpretasi maka diperlukan suatu model
bagaimana citra hamburan medan EM disuatu daerah dengan bentuk geometri yang
kita desain sendiri. Karena obyek tidaklah sederhana maka mau tidak mau kita harus
menggunakan metode numerik. Metode numerik untuk elektromagnetik yang sangat
populer adalah metode beda hingga domain waktu yang akan dipaparkan berikut ini.

3. Metode Beda Hingga Domain Waktu dengan Matlab
Metode beda hingga domain waktu atau finite difference time domain (FDTD) menjadi
sangat populer dalam elektromagnetik karena ddapat dijalankan secara efisien cukup
hanya dalam komputer personal saja. Kentungan menggunakan FDTD adalah
(Daniels, 2004):
- tidak memerlukan fungsi Green,
- langsung menyelesaikan persamaan Maxwell tanpa perlu melalui potensial
skalar,
- penyelesaiannya eksplisit,
- robust, akurat dan langsung dalam implementasinya,
- sifat elektrisitas dan konduktivitas diperhitungkan,
- dapat digunakan dengan bentuk geometri batas yang kompleks dan
- dapat ditulis dalam banyak bahasa pemrograman

Sekarang, tinjau medan EM tanpa kehadiran konduktivitas medium. Dalam
keadaan satu dimensi di mana medan EM menjalar katakanlah dalam arah x dan tak
ada variasi dalam arah y,z (
z
=
y
= 0) ditulis sbagai berikut,

(8)


( )
( )
( ) ( ) u |
|
|
n r H
R H
R J
i E E
n
n
n
n n s
z
cos
) 2 (
) 2 ( 0
) (

=
t
E
x
H
y
z
c
c
=
c
c
c
t
H
x
E
z
y
c
c
=
c
c

35
(9)

Metode numerik pada umumnya tidak bisa menyelesaikan persamaan ini secara
langsung karena persaman (7) dan (8) saling terkopling. Biasanya persamaan tersebut
dibuat menjadi tak terkopling dengan cara menurunkan salah satu persamaan
terhadap t dan mensubtitusikan persamaan yang lainnya sehingga diperoleh,


(10)

Ini dinamakan persamaan gelombang dan mudah diselesaikan dengan metode
numerik pada umumnya seperti elemen hingga atau beda hingga. Penyelesaian
persamaan gelombang tersebut ternyata tidak robust. Dengan metode FDTD menjadi
robust karena diselesaikan secara langsung dari persamaan (7) dan (8) di mana medan
listrik E dan medan magnetik H saling tersambung melalui waktu dan grid ruang.
Dengan algoritme ini maka variasi medan listrik akan memproduksi variasi medan
magnet dan begitu pula sebaliknya. Diskritisasi persamaan (7) dan (8) dinyatakan
sebagai berikut (Sullivan, 2000),


(11)



(12)


Implementasi dengan Matlab sangat sederhana karena Matlab telah mempunyai
pseudocode (yang dipakai adalah diff) sehingga program menjadi:

Hz(1:M)=0;
Ey(1:M+1)=0;
for n=1:N,
Ey(1)=sumber(n);
Hz=Hy-dt./mu.*diff(Ey)/dx;
Ey(2:M)=Ey(2:M)-dt./ep.*diff(Hz)/dx ;
end

Jadi jelas bahwa dengan memberikan suatu sumber medan E maka medan
elektromagnetik dapat ditentukan dengan memasukkan nilai dan . Sebagai contoh
akan diberikan perhitungan FDTD untuk propagasi medan E
y
dan H
z
dalam arah x.
Simulasi di jalankan dengan permitivitas vakum
0
=8.854x10
-12
dan permeabilitas
vakum
0
=x4x10
-7
, permeabilitas relative 1 dan konduktivitas nol.
Program ditulis dengan Matlab yang diadopsi dari Scott Hudson, Washington
State University. Terlihat medan E
y
dan H
z
akan mempunyai profil yang sama
setelah melewati medium, tetapi medan H
z
mempunyai amplitude yang lebih tinggi
dibanding medan E
y
dalam medium dengan permitivitas konstan. Intensitas medan
elektromagnetik (I E
y
2
+ H
z
2
) akan tinggi di medium dengan permitivitas lebih tingi
jika dibandingkan disekelilingnya.
0
2
2
2
2
=
(

c
c

c
c
z
y
H
E
t x
c
x
E E
t
H H
n
k
y
n
k
y
n
k
z
n
k
z
A

=
A

+
+
+
1
1
2
1
2
1
2
1
2
1

x
H H
t
E E
n
k
z
n
k
z
n
k
y
n
k
y
A

=
A

+
+
+
2
1
2
1
2
1
2
1
1
1
c
36


















Gambar 2. Propagasi medan E
y
dan H
z
dalam medium dengan permitivitas
berbentuk kotak.

Seperti telah diuraikan di atas, bahwa untuk model survei permukaan maka kita
sudah berurusan dengan medan elektromagnetik mode TM. Asumsikan medan
menjalar dalam arah x dan bervariasi dalam arah z (kedalaman) maka persamaan (3),
(4) dan (5) dapat dituliskan dalam komponennya sebagai berikut (Sullivan, 2000),


(13)


(14)


(15)

Dalam bahasa Matlab maka suatu persamaan supaya lebih efisien dalam
perhitungan, harus dinyatakan dalam bentuk matriks. Dalam hal 2 dimensi diperlukan
kondisi batas sehingga gelombang akan terabsorbsi pada batas, jika tidak maka akan
menghasilkan pola yang tak teratur sehingga akan menimbulkan ambiguitas. Syarat
batas yang sering dipakai dalam pemodelan GPR adalah perfectly matched layer
(PML). Dalam daerah batas dengan PML s
x
dan s
z
merupakan bilangan kompleks.
Salah satu mengimplementasikan metode ini adalah dengan menerapkan konvolusi
medan E dan H dengan suatu fungsi dari parameter medan ((,() yang menyatakan
sifat listrik magnet dari medium yang bersangkutan. Karena persamaan (13), (14) dan
(15) dalam domain waktu maka konvolusi dilakuakn dengan menerapkan invers
transform Fourier dari persamaan (6) yaitu (Irving, 2006):


(16)
z
E
s
H i
y
z
x
c
c
=
1
e
x
E
s
H i
y
x
z
c
c
=
1
e
z
H
s x
H
s
E i E
x
z
z
x
y y
c
c

c
c
= +
1 1
ec o
( )
( )
( )
( )
( ) t
t
t u
t t
t s
k
k
k
k
k
k
k
k k
,
k
o
o
k
o
c k c
o
k
o
+ =
(

|
|
.
|

\
|
+ =
2
0
2
0
exp
1
37



di mana ' adalah fungsi delta Dirac dan u adalah fungsi tangga Heaviside. Dengan
dikonvolusikan fungsi ini maka persamaan (13), (14) dan (15) akan menjadi,


(17)


(18)



(19)


Langkah selanjutnya adalah menuliskan persamaan ini dalam bentuk matrik (diskrit).
Bentuk beda hingga domain waktu dari persamaan (17), (18) dan (19) dengan syarat
batas (16) adalah (Irving, 2006):



(20)





(21)








(22)


di mana koefisien dinyatakan oleh:






(23)
( )
z
E
t
z
E
t
H
y
z
y
z
x
c
c
-
c
c
=
c
c
,
k

1
( )
x
E
t
x
E
t
H
y
x
y
x
z
c
c
- +
c
c
=
c
c
,
k

1
( ) ( )
z
H
t
x
H
t
z
H
x
H
t
E
E
x
z
z
x
x
z
z
x
y
y
c
c
-
c
c
- +
c
c

c
c
=
c
c
+ , ,
k k
c o
1 1
| |
(

+
+ + =
+
+
+ +
+

+
+
+
n
j i
H
j i
c
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
y
j i
bz
n
j i
x
n
j i
x
xz
D
E E E E D H H
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
,
,
1 , , , 1 2 ,
, , ,
27 27
| |
(

+
+ + =
+
+
+ +
+

+
+
+
n
j i
H
j i
c
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
y
j i
bx
n
j i
z
n
j i
z
zx
D
E E E E D H H
,
,
, 1 , , 1 , 2
, , ,
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
27 27
| | | |
| |
(

+ + + + + +
+ + =
+ +
+

+
+
+
+
+

+
+
+
+ +
+
2
1
2
1
2
1
2
3
2
1
2
1
2
1
2
3
2
1
2
3
2
1
2
3
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
3
2
1
, ,
, , , , , ,
, , , , ,
,
,
1
,
27 27
27 27
n
j i
E
n
j i
E
j i
c
n
j i
x
n
j i
x
n
j i
x
n
j i
x
j i
bz
n
j i
z
n
j i
z
n
j i
z
n
j i
z
j i
bx
n
j i
y
j i
a
n
j i
y
yz yx
C H H H H C
H H H H C E C E
( )
( )

k
c
o
c
k
c
o
c c
o
c
o
t
D k
t
D
t t
C
k
t t
C
t t
C
c k bk c
k bk a
A
= A
A
=
|
.
|

\
| A
+
A
=
A
|
.
|

\
| A
+
A
=
|
.
|

\
| A
+
|
.
|

\
| A
=


; 24 ;
2
1
24
2
1 ;
2
1
2
1
1
1
1
1 1
38



dan fungsi konvolusi dinyatakan oleh:


(24)



(25)



(26)



(27)


dengan koefisien A dan B diberikan oleh:



(28)


Seperti biasa, indeks bawah menyatakan koordinat ruang (x,z) dan indeks atas
menyatakan koordinat waktu. Program Matlab untuk model di atas telah dibuat oleh
Irving dan Knight (2006). Disini tidak akan diberikan list programnya karena terlalu
panjang, tetapi bagi pembaca yang berminat dapat mengunduhnya di
http://www.iamg.org/CGEditor/index.htm.

4. Implementasi Matlab untuk model 2D
Step penting dalam pemodelan FDTD adalah pemilihan diskritasi waktu dan ruang
yang memadai. Jika kita memilih x, z dan t sebesar mungkin maka komputasi
akan semakin singkat, tetapi jika semakin kecil maka komputasi semakin lama. Pada
pemilihan grid yang besar skema FDTD malah menjadi tidak stabil dan itu akan
mempengaruhi perhitungan medan listrik dan medan magnetiknya. Disini akan
digunakan kriteria grid sebagai berikut ,


(29)


di mana
min
dan
min
adalah permeabilitas magnetik dan permitivitas listrik terkecil
yang diset diseluruh grid. Program Matlab untuk penentuan grid ini dinyatakan dalam
finddt.m dan finddx.m. Variasi spatial mempengaruhi pada variasi permitivitas dan
| |
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
x
j i
z
n
j i
H
j i
z
n
j i
H
E E E E A B
xz xz
1 , , 1 ,
2 , ,
1
,
,
,
27 27
2
1
2
1
2
1
2
1
+
+ +

+
+
+
+ + +
(

+ = +
| |
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
y
n
j i
y
j i
x
n
j i
H
j i
x
n
j i
H
E E E E A B
zx zx
, 1 , , 1 , 2
,
1
,
,
,
27 27
2
1
2
1
2
1
2
1
+ +
+

+
+
+
+ + +
(

+ = +
| |
2
1
2
3
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
3
2
1
2
1
, , , , ,
,
,
,
27 27
+

+
+
+
+
+
+ + +
(

+ = +
n
j i
z
n
j i
z
n
j i
z
n
j i
z
j i
x
n
j i
E
j i
x
n
j i
E
H H H H A B
yx yx
(

+ + +
(

+ = +
+

+
+
+
+
+
2
1
2
3
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
3
2
1
2
1
, , , , ,
,
,
,
27 27
n
j i
x
n
j i
x
n
j i
x
n
j i
x
j i
z
n
j i
E
j i
z
n
j i
E
H H H H A B
yz yz
( )
(

|
|
.
|

\
|
+
A
=
+
=
k
k
k
k k
k k k k
k
k
t
B B A o
k
o
c k o k o
o
0
2
exp ; 1
2 2
min min
max
1 1 7
6
z x
t
A + A
= A
c
39
konduktivitas di mana akan dinyatakan dalam skema penentuan sebagai berikut:

x,z
= 1 di dalam grid, dan
x,z
= 1+( d/' )
m
(
xmax,zmax
1) di dalam daerah PML. Di
mana d adalah jarak PML dengan batasnya dan ' adalah kedalaman daerah PML.
Sedangkan (
x,z
memenuhi (
x,z
= 0 di dalam grid dan (
x,z
= (d/' )
m
(
xmax,zmax
. Di mana
harga maksimum untuk ( adalah (
xmax,zmax
= (m+1) /(150
r
k) di mana
r
adalah
permitivtas dielektrik relatif di dalam grid terdekat dengan PML. Program Matlab
untuk mode TM dinyatakan dalam nama file TM model2d. Sebagai input adalah
matriks yang berisi sifat listrik pada semua sumber dan lokasi reciever. Sumber pulsa
yang digunakan adalah fungsi jendela Blackman-Harris turunan pertama yang
ternormalisasi. Pembangkit fungsi ini dinyatakan dalam subprogram blackharrispulse.m.
Frekuensi dominan yang dihasilkan adalah 50, 100 dan 200 MHz. Untuk
mendapatkan hasil yang mulus digunakan interpolasi grid yang dinyatakan oleh
gridinterp.m, sedangkan untuk mencocokkan grid dengan PML digunakan padgrid.m.
Disini akan diberikan contoh pemodelan untuk survei GPR tipe reflektif
permukaan sehingga kita akan berurusan dengan mode TM. Untuk tipe reflektif,
suatu daerah survei dimodelkan dengan sifat dielektrik (Gambar 3).
Lapisan pertama adalah daerah sedimen dengan permitivitas rekatif
r
=9 dan
( = 1mS/m. Sedangkan lapisan kedua adal h sebuah benda anomali berupa sebuah
material jenuh dengan sifat listrik
r
=16 dan ( = 1mS/m. Lapisan terakhir berupa
bed rock dengan sifat dielektrik
r
=25 dan
r
=30 dan ( = 5mS/m. Dalam model ini
kita mempunyai grid x = z = 0.04m dan _t = 0.08 nanosecond (ns). Hasil
simulasi model dengan program TMmodel2d.m dinyatakan dalam Gambar 4.
Pada t = 52ns medan listrik menabrak benda anomali yaitu berupa material
jenuh dan front gelombang menampakkan pola yang tak simetris. Pada t = 116ns,
gelombang telah menabrak benda anomali kedua dan menabrak bedrock lapisan
pertama. Pada t = 192ns gelombang menabrak benda anomali ketiga dan bedrock
yang kedua. Pada t = 244 ns energi telah sampai di permukaan yang berasal dari
semua refleksi gelombang yang dihasilkan baik dari benda anomali maupun bedrock.
Inilah citra yang akan dibandingkan dengan pengukuran di lapangan.














Gambar 3. Model daerah survei dengan benda anomali yang kita desain.




40




























Gambar 4. Hasil simulasi medan E dengan metode FDTD


5. Kesimpulan
Model numerik 2D yang dikembangkan oleh Irving dan Knight (2006) dapat
digunakan untuk pemodelan survei GPR untuk tipe reflektif permukaan. Penulisan
program dengan Matlab akan memudahkan perhitungan karena dapat dilakukan
hanya dengan Personal Computer (PC) dan memberikan hasil yang cukup baik. Bentuk
benda anomali dapat kita desain sendiri sesuai dengan keperluan. Model ini dapat
pula digunakan untuk survei GPR dengan lintasan yang sangat panjang dan model ini
diharapkan diterapkan untuk keperluan tertentu seperti mendeteksi daerah yang
terkontaminasi limbah (cairan).

Ucapan Terima Kasih
Hasil kajian ini terjadi karena interaksi penulis dengan Devisi Radar and Communication System PT
Solusi 247, terutama dengan Dr. Ir. Adrian A. Lestari, Ir Andi Januar, Prof. Ir. Liarto MSc, Ir. Deni
Yuliansyah dan Ir. Dedi Jorge Sutomo.


Daftar Pustaka
Balasnis, C.A. 1989. Advanced Engineering Electromagnetics. John Wiley and Son,
New York.
41

Daniel, D.J. 2004. Ground Penetrating Radar. IEEE Radar Series, London.

Irving, J.D. 2006. Improving Tomographic Estimates of Subsurface Electromagnetic
Wave Velocity Obtaned From Ground Penetrating Radar Data. PhD
Disertation, Stanford University.

Irving, J and Knight, R. 2006. Numerical modeling of ground-penetrating radar in 2-
D using MATLAB, Computers and Geosciences, Vol. 32, pp. 1247-1258.

Knight, R. 2001. Ground Penetrating Radar for Environment Application.
Annu.Rev.Earth Planet. Sci, Vol. 29, pp. 229-55.

Radzevicius, S.J. and Daniels, J.J. 2000. Ground Penetrating Radar Polarization and
Scattering from Cylinders. J. Applied Geophysics, Vol. 45, pp. 111-125.

Sullivan, D.M. 2000. Electromagnetic Simulation Using the FDTD Methods. IEEE
Press series on RF and Microwaves Technology.