Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN AIR Pengaruh Nikotin dan Alkohol Terhadap Laju Alir Darah Ikan

Mas (Cyprinus Carpio Linn)

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Praktikum Mata Kuliah Fisiologi Hewan Air

Disusun Oleh

KELOMPOK 15

PRODI ILMU KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS PADJADJARAN JATINANGOR 2012

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN AIR Pengaruh Nikotin dan Alkool Terhadap Laju Alir Darah Ikan Mas (Cyprinus Carpio Linn)

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Praktikum Mata Kuliah Fisiologi Hewan Air

Disusun Oleh

Anisah Qori Afifah Adithya Rakhmadi Arnudin

230210110038 230210110041 230210110044

PRODI ILMU KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS PADJADJARAN JATINANGOR 2012

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan limpahan rahmatnyalah maka kami dapat menyelesaikan makalah laporan praktikum ini dengan tepat waktu. Makalah ini berisikan tentang informasi Pengaruh Nikotin dan Alkool Terhadap Laju Alir Darah Ikan Mas (Cyprinus Carpio Linn). Diharapkan makalah ini dapat memberikan informasi kepada kita semua tentang respirasi ikan mas yang dipengaruhi oleh suhu. Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT senantiasa meridhai segala usaha kita dan memberkahi makalah ini sehingga dapat memberikan manfaat.Amin.

Jatinangor, 17 November 2012

Kelompok 15

DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR ..................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1 1.1 LATAR BELAKANG ............................................................................. 1 1.2 TUJUAN ................................................................................................... 2 1.3 MANFAAT ............................................................................................... 2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................... 3 2.1 DARAH .................................................................................................... 3 2.2 IKAN MAS ............................................................................................... 4 2.1.1 KLASIFIKASI........................................................................................ 5 2.1.2 MORFOLOGI ........................................................................................ 5 2.1.3 SISTEM PEREDARAN DARAH .......................................................... 6 2.1.4 ALIRAN DARAH .................................................................................. 7 BAB III BAHAN DAN METODE .................................................................. 8 3.1 WAKTU DAN TEMPAT ......................................................................... 8 3.2 ALAT DAN BAHAN ............................................................................... 8 3.3 PROSEDUR KERJA ................................................................................ 10 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 11 4.1 HASIL ....................................................................................................... 11 4.2 PEMBAHASAN ....................................................................................... 13 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 15 5.1 KESIMPULAN ......................................................................................... 15 5.2 SARAN ..................................................................................................... 15 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... iii

ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Sistem peredaran darah pada ikan disebut sistem peredaran darah tunggal. Yang dimaksud dengan peredaran darah tunggal adalah dimana darah hanya satu kali saja melewati jantung. Darah berfungsi mengedarkan suplai makanan kepada sel-sel tubuh, membawa oksigen ke jaringan-jaringan tubuh, membawa hormon dan enzim ke organ yang memerlukan. Sistem peredaran darah pada ikan terdiri dari: jantung beruang dua, yaitu sebuah-bilik (ventrikel) dan sebuah serambi (atrium). Jantung terletak dibawah faring di dalam rongga pericardium, yaitu bagian dari rongga tubuh yang terletak dianterior (muka). selain itu, terdapat organ sinus venosus, yaitu struktur penghubung berupa rongga yang menerima darah dari vena dan terbuka di ruang depan jantung. Darah ikan tampak pucat dan relative sedikit bila dibanding dengan vertebrata darat. Plasma darah mengandung sel darah merah yang berinti dan sel darah putih. Lien (limpa) sebagai bigian dari sistem peredaran terdapat di dekat lambung dan dilengkapi dengan pembuluhpembuluh limpa Darah adalah cairan yang terdapat pada semua makhluk hidup (kecuali tumbuhan) tingkat tinggi yang berfungsi mengirimkan zat-zat dan oksigen yang dibutuhkan oleh jaringan tubuh, dan juga mengangkut sebagai bahan-bahan tubuh

kimia hasil metabolisme,

pertahanan

terhadap virus ataubakteri. Istilah medis yang berkaitan dengan darah diawali dengan kata hemo- atau hemato- yang berasal dari bahasa Yunani haima yang berarti darah. Pengukuran yang paling sering dilakukan dalam penelitian system sirkulasi darah adalah tekanan dan aliran. Dalam percobaan ini akan dibuktikan bagaimana pengaruh alcohol yang bersifat fasa dilatasi dan nikotin yang bersifat fasa konstriksi akan mempengaruhi laju alir darah.

1.2 TUJUAN Tujuan dari percobaan ini adalah mengamati pengaruh penambahan larutan alcohol dan nikotin pada pembuluh arteri atau vena sirip ekor benih ikan mas terhadap laju alir darah dibandingkan dengan penambahan aquades sebagai control.

1.3 MANFAAT Manfaat yang dapat diperoleh dari praktikum ini adalah kita dapat mengetahui efek yang ditimbulkan oleh larutan uji terhadap laju aliran darah pada ikan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 DARAH Darah adalah suatu fluida (yang dinamakan plasma) tempat beberapa bahan terlarut dan tempat eritrosit, leukosit, dan beberapa bahan lain tersuspensi. Sistem peredaran darah terdiri dari jantung (yang merupakan pusat pemompaan darah), arteri (pembuluh darah dari jantung), kapiler (yang menghubungkan arteri dan vena), dan vena (pembuluh darah yang menuju ke jantung). Sistem peredaran darah ikan disebut sistem peredaran tunggal. Darah berfungsi mengedarkan suplai makanan kepada sel-sel tubuh, membawa oksigen ke jaringan-jaringan tubuh, membawa hormon dan enzim ke organ yang memerlukan. Pertukaran oksigen dari air dengan CO2 terjadi pada bagian semipermiabel, yaitu pembuluh yang terdapat di daerah insang. Selain itu, di daerah insang terjadi pengeluaran kotoran yang bernitrogen. Insang juga mengeliminir mineral yang berdifusi. Jantung mengeluarkan darah yang relatif kurang akan oksigen dan berkadar CO2 yang tinggi. Volume darah yang beredar dalam tubuh ikan Teleostei berkisar antara 1,5 3% dari bobot tubuhnya. Pada Squalus acanthias volume darah bisa mencapai 5% dari bobot tubuhnya (Lagler et al., 1977). Jumlah organ yang membuat darah pada ikan lebih banyak jumlahnya bila dibandingkan dengan mamalia. Plasma darah merupakan cairan jernih berisikan mineral terlarut, hasil pencernaan makanan yang diabsorbsi hasil buangan jaringan, enzim, antibodi, dan gas terlarut. Eritrosit (sel darah merah) ikan berinti, berwarna merah kekuningan. Eritrosit dewasa berbentuk lonjong, kecil, dan berdiameter 7 36 mikron (bergantung kepada spesies ikannya). Jumlah eritrosit tiap mm3 darah berkisar antara 20.000 3.000.000. Pengangkutan O2 dalam darah bergantung kepada jumlah Hb yang terdapat di dalam eritrosit. Leukosit (sel darah putih) yang tidak berwarna berjumlah antara 20.000 150.000 dalam tiap mm3 darah. Leukosit dapat dibedakan menjadi dua, yaitu: granulosit (leukosit bergranula) dan agranulosit (tidak). Berdasarkan penyerapan

warna, granulosit terdiri dari neutrofil, asidofil (eosinofil), dan basofil. Agranulosit yang merupakan komponen terbesar leukosit terdiri dari limfosit, monosit, dan trombosit. Adapun fungsi darah : 1. Merupakan alat pengangkut bermacam-macam substansi seperti : gas (O2, CO2), substansi yang berhubungan dengan nutrisi, substansi yang berhubungan dengan ekskresi, dan substansi yang berhubungan dengan pengaturan hormon. 2. Mengatur keseimbangan cairan antara darah dengan cairan jaringan. 3. Mengatur keseimbangan asam basa (Ph). 4. Mencegah perdarahan 5. Merupakan alat pertahanan tubuh. 6. Mengatur suhu tubuh, volume darah yang beredar pada dalam tubuh ikan Teleostei berkisar antara 1,5-3 % dari bobot tubuhnya.

2.2 IKAN MAS Ikan adalah hewan bertulang belakang yang hidup di dalam air, bernafas dengan insang, bergerak dengan sirip, berkembang biak dengan bertelur, kulitnya bersisik dan berdarah dingin (poikilothermal). Adapun karakteristik pada ikan yaitu diantaranya : 1. Bentuk tubuh panjang dan silindris pada daerah ekor 2. Daerah mulut terdapat pada ventro-anterior 3. Jantung terdiri dari 2 ruang, yaitu 1 atrium dan 1 ventrikel 4. Terdapat 2 ginjal dengan saluran yang berhubungan dengan saluran urogenital 5. Otak berdiferensiasi dengan 10 pasang syaraf cranial 6. Temperatur tubuh bersifat poikilothermis 7. Gonad tunggal, besar, dan tanpa saluran. Sedangkan fertilisasi berlangsung secara eksternal 8. Terdapat insang yang merupakan susunan dari tulang kartilago. Ikan mas termasuk Osteichthyes. Dengan beberapa ciri antara lain :
4

kulit memiliki kelenjar mucous cor memiliki dua ruang (atrium dan ventrikel) respirasi mengandalkan insang memiliki 10 pasang syaraf cranial temperatur tubuh tergantung lingkungan bersifat ovipara, dan sebagainya.

Fisiologi ikan mencakup proses osmoregulasi, sistem sirkulasi, sistem respirasi, bioenergetik dan metabolisme, pencernaan, organ-organ sensor, sistem saraf, sistem endokrin dan reproduksi (Fujaya,1999).

2.2.1 KLASIFIKASI Adapun klasifikasi ilmiah ikan mas adalah sebagai berikut: Klasifikasi ilmiah Kerajaan Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies Nama binomial : Animalia : Chordata : Actinopterygii : Cypriniformes : Cyprinidae : Cyprinus : C. carpio : Cyprinus carpio (Linnaeus, 1758)

2.2.2 MORFOLOGI Menurut Hardjamulia (1979), ikan mas memiliki ciri-ciri sebagai berikut : Badan memanjang, sedikit pipih ke samping (compressed), mulut dapat disembulkan dan terletak di ujung tangan (terminal), dua pasang sungut (barbells) yang satu pasang diantaranya rudimenter. Sirip punggung atau dorsal memanjang ke belakang dengan bagian permukaannya memiliki jari-jari lemah mengeras, jari-

jari sirip dubur yang pertama bergerigi, sisik besar dan sisik garis rusuk lengkap dan membentang dari belakang operkulum sampai pertengahan ujung batang ekor. Secara umum, hampir seluruh tubuh ikan mas ditutupi sisik dan hanya sebagian kecil saja yang tubuhnya tidak ditutupi sisik. Sisik ikan mas berukuran relatif besar dan digolongkan dalam tipe sisik sikloid berwarna hijau, biru, merah, kuning keemasan atau kombinasi dari warna-warna tersebut sesuai dengan rasnya. Ikan juga memiliki indra penglihatan, penciuman dan organ yang peka pada kulit dan sirip (Pasaribu 1989).

Gambar Anatomi ikan Mas (Sumber : www.mrk.cz/.../maloostni/kaproviti/kapr_obecny/)

2.2.3

SISTEM PEREDARAN DARAH IKAN Sistem peredaran darah ikan merupakan peredaran darah tunggal dan

tertutup. Sistem peredaran darah ikan terdiri dari : jantung (merupakan tempat pemompa darah), vena (pembuluh darah yang membuka darah ke jantung), arteri ( pembuluh darah dari jantung), kapiler (yang menghubungkan arteri dengan vena). Jantung terdiri dari dua ruang yaitu atrium (auricle) yang berdinding tipis dan ventricle yang berdinding tebal. Pada jantung terdapat satu ruang tambahan berdinding tipis yang disebut sinus venosus, berfungsi sebagai penampung darah dari ductus cuvieri dan vena hepaticus serta mengirimnya ke atrium. Antara sinus venosus dengan atrium terdapat katup sinuatrial. Darah kemudian dikirimkan ke ventricle untuk mencegah darah tersebut kembali ke atrium dilakukan oleh katup atrioventricular. Setelah ventricle terdapat
6

conusarteriosus. Pada sebagian besar Teleostei conus arteriosus sudah tereduksi menjadi suatu struktur yang sangat kecil, sedangkan bulbus arteriosus (perluasan sebagian dari aorta ventralis dan berdinding tebal) berkembang dengan baik.

2.2.4

ALIRAN DARAH Aliran darah juga dipengaruhi oleh viskositas darah. Bila viskositas darah

meningkat maka aliran darah akan melambat, sedangkan vikosistas darah tergantung pada : 1. Hematosit, jika hematosit dalam darah meningkat maka viskositas darah meningkat dan akan memperlambat alairan darah. 2. Suhu, jika suhu darah menurun, maka darah akan mengental dan aliran darah menurun. 3. protein plasma, jika protein plasma dalam darah meningkat maka viskositas akan menurun. 4. Plasma skinning, yaitu plasma darah yang terdapat pada bagian pinggir pembuluh darah. Sistem peredaran darah secara umum berfungsi sebagai alat transport, antara lain transport oksigen, karbondioksida, sari-sari makanan, maupun hasil metabolisme.

BAB III BAHAN DAN METODE

3.1 WAKTU DAN TEMPAT Praktikum ini dilaksanakan pada: Hari /Tanggal Pukul Tempat : Senin, 12 November 2012 : 08.00- selesai : Gedung Dekanat, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

3.2 ALAT DAN BAHAN Dalam pelaksanaan praktikum ini digunakan alat-alat dan bahan sebagai berikut :

3.2.1

ALAT

1. Mikroskop, untuk mengamati aliran darah

2. Petridish, untuk wadah menaruh ikan saat sedang diamati dengan mikroskop

3. Hand counter, untuk menghitung aliran darah

4. Beaker glass, untuk menyimpan ikan sebelum dan sesudah diamati

5. stop watch / jam tangan, untuk menghitung waktu

6. pipet tetes, untuk meneteskan larutan yang diujikan

7. kapas, untuk menutup operculum

3.2.2

BAHAN

1. Benih ikan mas 2. Aquades 3. Larutan alcohol 70% 4. Larutan nikotin

3.3 PROSEDUR KERJA Dalam percobaan ini langkah-langkah yang harus diperhatikan antara lain : 1. Siapkan mikroskop dalam posisi sudah focus 2. Ambil seekor ikan mas, letakkan dalam petridish, tutupi insangnya dengan kapas basah, lalu amati aliran darah pada bagian sirip ekor akan terlihat beberapa macam pembuluh darah, lalu gambar ! 3. Basahi sirip ekor dengan aquades lalu hitung berapa jumlah aliran darah permenit yang melalui satu tempat tertentu, ulangi sebanyak tiga kali 4. Setelah selesai point 3, teteskan larutan nikotin secukupnya pada sirip ekor ikan mas lalu amati dan hitung berapa jumlah aliran darah permenit yang melalui satu tempat tertentu, ulangi sebanyak tiga kali 5. Setelah selesai point 4, bilas sirip ekor ikan dengan aquades agar terbebas dari pengaruh nikotin, lalu teteskan alcohol 70% secukupnya pada sirip ekor ikan tersebut lalu amati dan hitung berapa jumlah aliran darah permenit yang melalui satu tempat tertentu, ulangi sebanyak tiga kali 6. Point 2 s/d 5 diulangi pada ikan lain sebanyak 10 ekor

10

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1

HASIL PENGAMATAN Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan , menghasilkan data dalam

bentuk tabel tentang pengaruh nikotin dan alkohol terhadap laju aliran darah pada ikan Mas , sebagai berikut:

Tabel . Pengaruh Nikotin & Alkohol Terhadap Laju Aliran Darah Ikan Mas Data Kelompok 10 Aquades Ikan 1 2 3 1
288 280 288

Nikotin RataRata
287,6 281,3 283,3

Alkohol RataRata
260 207,3 286,3

2
287 281 283

3
288 283 279

1
258 207 291

2
262 209 288

3
260 206 286,3

1
0 0 0

3
0 0 0

4
0 0 0

RataRata
0 0 0

Jumlah Rata-Rata

852,2 284 Data Kelompok 11

753,6 251,2

0 0

Aquades Ikan 1 2 3 1
173 271 273

Nikotin RataRata
185,6 283,6 269,9

Alkohol RataRata
245,3 292 328,3

2
165 290 243

3
219 290 293

1
230 267 292

2
247 289 311

3
259 320 382

1
110 120 182

2
121 170 171

3
132 177 168

RataRata
121 155,6 173,6

Jumlah Rata-Rata

739,1 246,3 Data kelompok 12

865,6 288,5

450,2 150

Aquades Ikan 1 2 3 1
152 140 179

Nikotin RataRata
149 142,6 174,3

Alkohol RataRata
97 98 105,6

2
146 145 176

3
149 143 168

1
99 97 105

2
98 95 102

3
95 102 110

1
88 89 91

2
87 92 97

3
82 90 89

RataRata
85,6 90,3 92,3

Jumlah Rata-Rata

459,6 153,2

300,6 100,2

268,2 89,4

11

Data Kelompok 13 Aquades Ikan 1 2 3 1 2 3 172 173 183 RataRata 175 183,3 186,3 544,6 181,3 1 128 386 100 2 130 200 215 Nikotin 3 125 315 346 RataRata 127,6 300,3 220,3 648,2 216 1 33 20 Alkohol 2 35 15 3 30 36 RataRata 32,6 23,6 56,2 18,7

163 190 217 160 201 176 Jumlah Rata-Rata

Data Kelompok 14 Aquades Ikan 1 2 3 1 2 3 177 205 RataRata 184 200 43 427 142,3 1 184 198 137 2 179 205 101 Nikotin 3 180 201 RataRata 181 201 79 461 153,6 1 182 204 78 Alkohol 2 177 194 64 3 182 198 RataRata 180 199 47 426 142

183 182 191 204 128 Jumlah Rata-Rata

Data Kelompok 15 Aquades Ikan 1 2 3 1 2 3 165 160 162 RataRata 183 176 163 522 174 1 155 142 173 2 140 146 153 Nikotin 3 135 138 170 RataRata 143 142 165 450 150 1 121 107 114 Alkohol 2 110 98 109 3 107 92 105 RataRata 112 99 109 320 107

210 175 190 177 161 165 Jumlah Rata-Rata

Data Kelompok 16 Aquades Ikan 1 2 3 1 233 242 223 2 230 257 227 3 231 265 221 RataRata 231,3 254,6 223,6 1 252 262 259 2 247 257 262 Nikotin 3 249 265 258 RataRata 249,3 261,3 259,6 1 232 228 236 Alkohol 2 226 231 231 3 224 229 230 RataRata 227,3 229,3 232,3

12

Jumlah Rata-Rata

709,5 236,5

770,2 256,7

688,9 229,6

Data Kelompok 17 Aquades Ikan 1 2 3 1 2 3 131 169 163 RataRata 149,3 171 168,6 488,9 162,9 1 86 81 89 2 112 87 93 Nikotin 3 88 85 74 RataRata 95,3 84,3 85,3 264,9 88,3 1 97 99 93 Alkohol 2 94 93 101 3 98 91 90 RataRata 96,3 94,3 94,6 285,2 95

171 146 174 170 176 167 Jumlah Rata-Rata

Data Kelompok 18 Aquades Ikan 1 2 3 1 2 3 176 180 160 RataRata 213 194,3 186 593,3 197,7 1 164 170 168 2 168 166 198 Nikotin 3 190 91 82 RataRata 174 142,3 149,3 465,6 155,2 1 193 210 228 Alkohol 2 200 218 216 3 65 88 125 RataRata 152,6 172 189,6 514,2 171,4

255 208 190 213 198 200 Jumlah Rata-Rata 4.2

PEMBAHASAN Praktikum yang dilakukan menghasilkan data-data diatas, untuk mengetahui

pengaruh nikotin dan alkohol terhadap laju aliran darah pada ikan mas (Cyprinus carpio), dilakukan penghitungan dengan mengamati aliran darah pada bagian ekor ikan yang telah di tetesi larutan aquades, nikotin , dan alkohol dengan menggunakan mikroskop. Data yang dibahas dalam praktikum ini berasal dari tiga kelompok , yaitu kelompok 11, 14, dan 15. Berdasarkan data pada kelompok 11 , diperoleh ratarata pada penambahan aquades 246,3, penambahan nikotin 288,3 ,dan penambahan alkohol 150,3. Dari data tersebut setelah penambahan aquades nilainya berada di tengah-tengah antara penambahan nikotin dan alkohol sehingga

13

dapat dikatakan laju aliran darah saat penambahan aquades menjadi stabil. Sedangkan ketika ditambahkan nikotin laju aliran darah menjadi lebih cepat daripada sebelumnya, hal itu terjadi karena nikotin merupakan larutan yang dapat memacu kerja jantung sehingga aliran darah yang mengalir ke jantung menjadi lebih cepat. Saat penambahan alkohol 70% berbeda lagi karena laju aliran darah menjadi lebih lambat (melambat) bahkan ada beberapa aliran darah pada ekor yang berhenti. Hal tersebut bisa terjadi karena alkohol bersifat fasa konstriksi sehingga dapat menekan susunan saraf pusat dan melambatkan aliran darah yang menuju ke jantung. Selanjutnya kelompok 14 memperoleh data saat penambahan aquades dengan rata-rata 142, penambahan nikotin 154, dan penambahan alkohol 70% sebesar 142. Dari data tersebut rata-rata untuk penambahan aquades dan alkohol sama, seharusnya berbeda. Salah satu penyebabnya mungkin kurang fokusnya praktikan saat mengamati laju aliran darah , seperti tidak difokuskan pada 1(satu) aliran darah sehingga data yang diperoleh sangat jauh berbeda atau selisihnya terlalu jauh antara perlakuan ke-1, 2 dengan ke-3 pada pengamatan penambahan alkohol. Dan untuk penambahan nikotin, laju aliran darah menjadi lebih cepat daripada sebelumnya. Terakhir pada kelompok 15 (kelompok kami) data rata-rata untuk penambahan aquades sebesar 174, penambahan nikotin 150, dan penambahan alkohol 107. Pada kelompok 15, saat penghitungan laju aliran darah untuk penambahan nikotin menghasilkan nilai yang lebih kecil daripada penambahan aquades. Hal tersebut terjadi karena praktikan yang tidak teliti dan tidak fokus saat mengamati laju aliran darah pada ekor ikan atau ikan yang terlalu sering bergerak sehingga praktikan kesulitan mengamati aliran darahnya. Seharusnya lajunya menjadi lebih cepat daripada setelah penambahan aquades. Jadi, terjadi kesalahan saat pengamatan laju aliran darah pada ekor setelah penambahan nikotin. Sedangkan setelah penambahan alkohol, hasilnya laju aliran darah semakin melambat ditandai dengan nilai yang semakin menurun pada setiap perlakuan sehingga alkohol 70% dapat menghambat laju aliran darah pada ikan.

14

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

KESIMPULAN Berdasarkan data hasil pengamatan pada praktikum Pengaruh Nikotin dan

Alkohol Terhadap Laju Aliran Darah Ikan Mas dapat diambil kesimpulan bahwa Sistem peredaran darah merupakan proses fisiologis yang penting untuk mensuplai bahan-bahan ( nutrisi dan oksigen ) ke organ-organ yang membutuhkan. Pemberian Larutan Nikotin pada ekor Ikan Mas membuat laju aliran darah Ikan Mas menjadi lebih cepat karena merupakan larutan yang dapat memacu kerja jantung sehingga aliran darah yang mengalir ke jantung menjadi lebih cepat. Pemberian Larutan Alkohol pada ekor Ikan Mas membuat laju aliran darah Ikan Mas menjadi lebih lambat karena merupakan zat penekan susunan syaraf pusat. Penambahan zat-zat kimia tersebut (larutan nikotin dan alkohol) sangat berpengaruh terhadap laju aliran darah.

5.2

SARAN Praktikan harus lebih teliti dalam melakukan penghitungan dengan hand

counter serta pemberian nikotin dan alkohol sebaiknya konstan (setiap tetesnya sama pada masing-masing ikan) sehingga pengaruhnya sama pada masing-masing ikan mas. Selain itu, Praktikan harus lebih fokus dalam mengamati aliran darah pada ekor ikan mas dengan mikroskop dan difokuskan pada satu aliran darah sehingga dapat diperoleh data yang sesuai.

15

DAFTAR PUSTAKA

Baihaki,Husaini.

Sistem

Peredaran

Darah

Pada

Ikan.

http://baihaqi-

viking.blogspot.com/2011/12/sistem-peredaran-darah-pada-ikan.html .Diakses : Minggu 18 November 2012, 18.00 WIB Hlianny. 2010. Pengaruh Nikotin Dan Alkohol Terhadaplaju Alir Darah Ikan Mas. http://www.scribd.com/doc/42858515/Pengaruh-Nikotin-Dan-AlkoholTerhadap. Diakses : Minggu 18 November 2012, 18.00 WIB

iii