Anda di halaman 1dari 10

Laporan praktikum kimia IDENTIFIKASI PROTEIN

1 PROTEIN A. Tujuan sifatnya

IDENTIFIKASI

: Mengidentifikasi protein berdasarkan sifat-

B. Tinjauan Pustaka Seperti asam amino, protein yang larut dalam air akan membentuk ion dengan muatan (+) dan (-). Dalam suasana asam protein akan membentuk ion (+) dan dalam suasana basa akan membentuk ion (-). Pada titik isoelektriknya sifatnya sama dengan

Zwitterion

asam

amino.

Titik

isoelektrik

protein

mempunyai arti penting karena sifat fisika dan kimianya erat hubungan dengan pH pada titik isoelektrik ini. Pada pH di atas titik isoelektriknya, protein bermuatan (+) sedangkan di bawah titik isoelektriknya protein bermuatan (-). Oleh karena itu untuk mengendapkan protein dengan ion logam (Ag+, Ca++, Zn++, Hg++,

Fe++, Cu++, dan Pb++) diperlukan pH larutan di atas titik isoelektrik, sedangkan pengendapan oleh ion negatif (ion salisalat, triklorasetat, pikrat, tanat dan sulfosalisilat) memerlukan pH di bawah titik isoelektrik. Berdasarkan sifat pengendapan ini putih telur atau susu dapat digunakan sebagai antidotum atau penawar racun apabila seseorang keracunan logam berat. Protein termasuk dalam senyawa yang terpenting dalam organisme hewan. Sesuai dengan peranannya protein berasal dari kata proteos yang artinya pertama. Protein adalah poliamina dan jika dihidrolisis protein menghasilkan asam-asam amino hanya 20 asam amino yang ;azim kita temui dalam protein tumbuhan dan hewan. Namun kedua puluh asam amino ini dapat dihubungkan dengan berbagi cara membentuk otot, enzyme, dan lainya. Asam-aam amino yang terdapat pada protein adalah asam -aminokarboksilat. Variasi dalam struktur monomer-monomer ini terjadi dalam rantai samping. Asa amino tidak selalu bersifat

seperti senyawasenyawa organic. Titik leleh diatas 200oC, sedangkan kebanyakan senyawa organic dengan bobot molekul sekitar itu berupa cairan pada temperature kamar, asam amino larut dalam pelarut air dan organic, tetapi tidak larut dalam pelarut nonpolar. Asam amino memiliki moment dipole yang besar, juga mereka bersifat kurang asam dibandingkan sebagian besar asam katrboksilat dan kuarang basa dibandingkan sebagian besar senyawa amina yang lain (Fessenden, 1989: 363-364). Beberapa jenis protein sangat peka terhadap perubahan

lingkungannya. Suatu protein memiliki arti bagi tubu apabila protein tersebut di dalam tubuh dapat melakukan aktivitas biokimiawi yang menunjang kebutuhan tubuh. Aktivitas ini banyak mengandung struktur dan konformasi protein yang tepat. Apabila konformasi protein berubah, misalnya karena perubahan suhu, pH atau karena reaksi dengan senyawa lain, ion-ion logam maka aktivitas biokimianya akan berkurang. Enzim merupaka suatu contoh protein memiliki aktifitas katalis reaksi di dalam

tubuh. Ion logam berat yang masuk ke dalam tubuh akan bereaksi dengan sebagian enzim di dalam tubuh, sehingga menyebabkan koagulasi atau pengumpalan (Poedjiadi, 1994: 118). Peptide sederhana mengandung dua, tiga, empat, atau lebih residu asam amino, masing-masing disebut dipeptida, tripeptida, tetrapeptida, dan seterusnya. Peptide didapatkan dari hidrolisis rantai panjang suatu polipeptida (protein). Sebagaimana asam amino, peptide memiliki pH isolistrik (pHI). Reaksi kimia peptide disebabkan karena adanya gugus junh NH2, R, dan COOH. Seperti pada asam amino, gugus -NH2 pada peptide dapat direaksikan dengan 2,4 dinitrofenil florobenzene fenilisotianat dan gugus COOH. Dapat diesterfikasi dengan dan direduksi. Caa reaksi berwarna yang lain untuk pepetida dan protein tetapi tidak untuk asam amino bebas, adalah reaksi biuret. Reaksi ini terjadi antara pepetida atau protein dengan

CuSO4 dan alkali, yang menghasilkan senyaw kompleks berwarna ungu (Wirahardikusumah, 2008: 25-26).

A. Alat, Bahan dan Cara Kerja 1. Tes Biuret Alat Bahan Cara Kerja : Tabung reaksi, Pipet tetes : NaOH 2,5 M; Larutan Protein; CuSO4 0,01 M : 1 ml NaOH 2,5 M dan

3 ml larutan protein ditambahkan

dicampurkan dengan baik. Tambahkan 1 tetes 0,01 M CuSO4 sampai tercampur dengan baik. Jika timbul warna tambahkan lagi 1 tetes atau lebih CuSO4. Catat Hasilnya ! Percobaan dapat diulang untuk larutan asam amino.

Skema Kerja 1. Persiapan Larutan Protein. Telur Diambil putihnya Diencerkan hingga 100mL Larutan protein 2. a. Uji protein dengan Pengendapan. Pengendapan Dengan Logam Berat. Larutan Protein. + ZnSO4/HgCl2/CuSO4 Mengendap Dibagi dua

Endapan 1
+ ZnSO4/HgCl2/CuSO4

Endapan 2

Hasil 1

Hasil 2

3.

Pengendapan oleh Asam. 3 mL HNO3 pekat + 3 mL Larutan protein. Amati Hasil 5 mL Larutan Protein. + 2 tetes CH3COOH 1N (pemanas air 5 menit) Hasil

4. a.

Uji Warna Protein. Reaksi Biuret. 3 mL Lautan Protein. + 1 mL NaOH 40% + 1 tetes CuSO4 Warna Ungu

b.

Reaksi Xantoprotein. 3 mL Larutan Protein

+ 1 mL HNO3 Pekat Endapan (air mendidih) Larutan Kuning Didinginkan Dibagi 2 tabung. Tabung 1 + Amoniak Hasil 1 c. Reaksi Molish. 1 mL Larutan Protein. + 2 tetes - Naftol Dikocok + H2SO4 pekat Terbentuk 2 Lapisan (Cincin Ungu) untuk pembahasannya bisa kalian lihat disini Hasil 2 Tabung 2

!-- Histats.com START (standard)-->

Posted by Blog Azwar at 2:21 AM Labels: laporan praktikum kimia booz