Anda di halaman 1dari 2

Abstrak Emulsi merupakan sebuah sistem tersuspensi yang memiliki dua fase, yakni air dan minyak.

Jenis emulsi dibedakan dengan perbedaan fase terdispersi dan pendispersinya. Fase pendispersi adalah fase eksternal yang menjadi komponen utama dalam sebuah sistem suspensi, sementara fase terdispersi merupakan fase yang tersebar dalam fase pendispersi. Pada emulsi minyak dalam air, air menjadi fase eksternal atau fase pendispersi sementara pada emulsi air dalam minyak, minyaklah yang menjadi fase eksternalnya. Percobaan ini dilakukan untuk mengetahui jenis emulsi berdasarkan pengamatan langsung secara visual, sifat kelarutannya dalam air, uji warna dengan zat pewarna yang larut dalam air serta kapilaritasnya pada kertas. Dari percobaan ini diketahui bahwa margarin merupakan emulsi dengan jenis air dalam minyak serupa dengan lulur mandi. Adapun lotion, sabun cair, pasta gigi dan santan merupakan emulsi yang fase terdispersinya adalah minyak dalam air. Perbedaan jenis emulsi ini dapat menentukan sifat campuran dan sifat bahan yang dapat ditambahkan dalam campuran tersebut. Keyword : emulsi Sabun Cair Sabun mandi dapat digambarkan sebagai garam natrium atau kalium dari asam lemak yang berasal dari minyak nabati atau lemak hewani. Komponen utama sabun seperti yang disebutkan oleh Kirk et al (1954) terdiri dari dua jenis, yakni asam lemak dengan rantai karbon C12-C18 serta sodium atau potasium. Adapun sabun dapat berwujud padat, lunak atau cair, berbusa dan digunakan sebagai pembersih. Sabun yang menggunakan NaOH sering disebut sebagai sabun keras atau hard soap, sedangkan sabun yang menggunakan KOH lebih dikenal dengan sabun lunak atau soft soap (Kirk et al 1954). Pada sabun cair banyak dijumpai senyawa surfaktan seperti sodium lauril sulfat (SLS) yang berbentuk gel dan berfungsi sebagai pengangkat kotoran. Selain itu, terdapat pula dietanolamida (DEA) yang merupakan surfaktan nonionik dan berfungs sebagai surfaktan serta zat penstabil busa (Wade dan Weller 1994). Dietanolamida tidak membuat pedih pada mata, mampu meningkatkan tekstur kasar busa serta dapat mencegah proses penghilangan minyak secara berlebihan pada kulit dan rambut (Suryani et al 2002). Gliserin juga merupakan salah satu komponen dalam pembuatan sabun cair. Gliserin digunakan sebagai humektan atau skin conditioning agent yang dapat meningkatkan kelembaban kulit dengan mengundang air dan mengurangi jumlah air yang meninggalkan kulit (George dan Serdakowski 1996). Dari hasil praktikum, produk sabun cair yang diuji memiliki karakterisasi visual sebagai emulsi berupa minyak dalam air. Hal ini disebabkan warna sabun yang cenderung putih. Umumnya emulsi yang memiliki kandungan air lebih besar akan cenderung berwarna putih karena minyak menjadi komponen yang terdispersi. Bila terdapat kandungan warna yang larut dalam lemak atau minyak tersebut, maka ia hanya akan membuat komponen air dalam sistem tersebut semakin banyak. Sementara itu, pengujian dilusi atau pelarutan pada air juga menunjukkan karakteristik bahwa sabun cair tersebut merupakan emulsi minyak dalam air. Hal ini disebabkan karena pada dasarnya pada sabun terdapat komponen minyak yang terdispersi pada air. Saat ditambahkan air, maka emulsi tersebut akan larut dan memisahkan partikel minyak dengan air. Sama halnya dengan uji dilusi, uji warna pada emulsi juga memiliki prinsip kelarutan emulsi dalam penentuan jenis emulsi. Pada uji warna, ditambahkan zat pewarna yang larut dalam air sehingga pada emulsi minyak dalam air, zat pewarna akan secara mudah tersebar dalam cairan tersebut. Zat warna akan terdispersi secara seragam ke dalam emulsi

jika pewarna larut dalam fase eksternal. Fase eksternal merupakan fase yang mendispersi zat lainnya. Zat warna yang ditambahkan pada sabun cair seketika mengalami penyebaran seakan bersatu dengan sabun cair tersebut. Hal ini menjadi salah satu indikator bahwa jenis emulsi pada sabun cair merupakan emulsi minyak dalam air. Uji yang terakhir merupakan uji kapilaritas. Uji kapilaritas merupakan uji penyerapan air pada kertas. Fase minyak akan membuat kertas menjadi tembus pandang, sementara itu fase air walaupun dapat membuat kertas menjadi tembus pandang namun akan segera menguap ketika dikeringanginkan sehingga bekasnya memiliki perbedaan tersendiri. Penilaian jenis emulsi dilakukan dengan cara melihat letak komponen minyak dan air dalam suatu emulsi. Apabila fase minyak dikelilingi oleh fase air, sudah dapat dipastikan bahwa jenis emulsi sampel tersebut merupakan minyak dalam air. Sedangkan emulsi dengan fase air yang lebih sedikit dan dikelilingi oleh fase minyak yang cukup luas cakupannya membuat jenis emulsinya adalah air dalam minyak. Dari uji yang dilakukan didapat hasil bahwa sabun cair merupakan jenis emulsi minyak dalam air karena fase minyak tertahan di bagian tengah lokasi pengambilan sampel.

George E.D dan J. A. Serdakowski. 1996. The Formulation of Bar Soaps. Didalam Spitz, L. (ed). 1996. Soaps and Detergents, A. Teoritical andPractical Review. AOCS Press. Illinois. Kirk, R.E., D.F. Othmer, J.D. Scott dan A. Standen. 1954. Encyclopedia of Chemical Technology. Vol 12. Interscience Publishers a Division of JohnWiley and Sons, Inc., New York Halaman 573-592. Suryani A., I. Sailah dan E Hambali. 2002. Teknologi Produksi Surfaktan. JurusanTeknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian. IPB.Bogor. Wade, A. dan P. J. Weller. 1994. Handbook of Pharmaceutical Excipients. 2nd Edition. The American Pharmauceutical Association. Washington,USA.