Anda di halaman 1dari 6

TITANIUM

1. Produksi Titanium Titanium, yang dilambangkan dengan simbol Ti, merupakan logam transisi dan mempunyai nomor atom 22 dan berat atom 47,90. Titanium adalah logam yang paling melimpah keempat, yaitu sekitar 0,62% dari kerak bumi. Meski melimpah, titanium jarang ditemukan dalam bentuk logam murni. Kebanyakan titanium ditemukan dalam bentuk rutile atau titanium dioksida (TiO2). Titanium umumnya terbentuk pada batuan igneous, sering ditemukan sebagai ilmenite (FeTiO3) dan perovskite (CaTiO3). Mineral Ilmenite (FeTiO3) ini banyak dijumpai di pantai selatan pulau Jawa, Indonesia, dalam bentuk pasir besi. Untuk di luar Indonesia, Australia, Kanada, Cina, India, Norwegia, Afrika Selatan, dan Ukraina adalah negara penghasil konsentrat titanium terbesar. Di Amerika Serikat, titanium terutama diproduksi negara bagian Florida, Idaho, New Jersey, New York, dan Virginia. Dibawah ini data mengenai komposisi deposit ilmenite dan penyebarannya di dunia. Tabel 1: Komposisi deposit ilmenit (%).

Berikut ini adalah produksi titanium di beberapa negara dari tahun 1999- 2003 :
1

Tabel 2 produksi Titanium


TITANIUM: WORLD PRODUCTION OF MINERAL CONCENTRATES, BY COUNTRY1, 2 (Metric tons) Concentrate type and country Ilmenite and leucoxene:3, 4 Australia: Ilmenite Leucoxene Brazil5 Chinae Egypt Indiae Malaysia Norwaye Ukraine United States Vietnam Total Rutile:4 Australia Brazil5 Indiae South Africae Ukrainee United States Total Titaniferous slag:10 Canadae South Africa Total 1999 2000 2001 2002 2003e

1,976,00 0 32,000 96,000 180,000 130,000 378,000 127,695 600,000 536,542 W 91,000 e 4,150,00 0 179,000 4,300 16,000 100,000 49,000 W 348,000 950,000 1,168,000 2,120,00 0

2,146,000 27,000 123,000 250,000r 125,000 380,000 124,801 750,000 576,749 400,0007 174,000 5,080,000r, 8 208,000 3,162 17,000 100,000 58,600
(9)

2,017,000 30,000 111,113 300,000r 125,000 430,000 129,750 750,000 650,000 500,0007 180,000 5,220,000r, 8 206,000 1,791 19,000 90,000 60,000
(9)

1,917,000 39,000 174,382r 750,000r 125,000e 460,000 106,046 750,000 670,000e 400,0007 180,000e 5,570,000r, 8 218,000 2,645r 18,000 100,000 70,000
(9)

2,010,000 57,000 180,000 800,000 125,000 500,000 95,1486 800,000 670,000 500,0007 180,000 5,910,0008 173,000 2,650 18,000 120,000 60,000
(9)

387,000 950,000 1,057,000 2,010,000

377,000 950,000 1,090,000 2,040,000

409,000r 900,000 1,150,000e 2,050,000

374,000 875,000 1,100,000 1,980,000

Meskipun titanium cukup melimpah, harga titanium tetap mahal dikarenakan pengolahannya hingga menjadi logam murni masih sulit dilakukan. Untuk harga Titanium murni mencapai $100 per pound sedangkan rutil memiliki harga $10 per ton. Ciri-ciri dan Sifat Titanium adalah logam transisi bewarna putih keperakan, yang bersifat ringan dan kuat dan mempunyai lambang kimia Ti. Selain itu, titanium juga memiliki massa jenis yang rendah, keras tahan karat, dan mudah diproduksi. Titanium tidak larut dalam larutan asam kuat, tidak reaktif diudara karena memilki lapisan oksida dan nitrida sebagai pelindung.
2

2. Proses Pembuatan Titanium Titanium dialam terdapat dalam bentuk bijih seperti rutil (TiO2) dan ilmenit ( FeTiO3). Walau melimpah dibumi, namun untuk mendapatkan unsur ini membutuhkan proses yang panjang dan dengan biaya yang mahal. Salah satu metode yang digunakan dalam proses pembuatan titanium adalah Metode Kroll yang banyak menggunakan klor dan karbon. Hasil reaksinya adalah titanium tetraklorida yang kemudian dipisahkan dengan besi triklorida dengan menggunakan proses distilasi. Senyawa titanium tetraklorida, kemudian direduksi oleh magnesium menjadi logam murni. Udara dikeluarkan agar logam yang dihasilkan tidak dikotori oleh unsur oksigen dan nitrogen. Sisa reaksi adalah antara magnesium dan magnesium diklorida yang kemudian dikeluarkan dari hasil reaksi menggunakan air dan asam klorida sehingga meninggalkan spons titanium. Spon ini akan mencair dibawah tekanan helium atau argon yang pada akhirnya membeku dan membentuk batangan titanium murni
3. Kegunaan

Militer. Oleh karena kekuatannya, unsur ini digunakan untuk membuat peralatan perang (tank) dan untuk membuat pesawat ruang angkasa. Industri. Beberapa mesin pemindah panas (heat exchanger)dan bejana bertekanan tinggi serta pipa-pipa tahan korosi memakai bahan titanium. Kedokteran. Bahan implan gigi, penyambung tulang, pengganti tulang tengkorak, struktur penahan katup jantung. Mesin. Material pengganti untuk batang piston.

4.

Permintaan dan penyediaan Titanium Dunia Permintaan dapat diartikan sebagai kuantitas yang baik dari sebuah komoditas

( Titanium ) yang keberadaanya dibutuhkan oleh banyak konsumen. Permintaan Dunia akan berubah dalam waktu singkat jika terdapat barang atau komoditas pengganti yang keberadaanya jauh lebih nanyak dan ekonomis, kelangkaan barang
3

dan belum ada pengganti. Hal ini ber imbas pada penentuan harga komoditas tersebut secara global. Dari kelebihan dan aplikasi dalam dunia industri, Titanium memiliki nilai impor dari tahun ke tahun semakin meningkat. Permintaan titanium dialokasikan sebagai bahan mentah industri. Lebih dari 20-an jenis industri yang menggunakan bahan baku titanium dioksida. Pada tahun 1997, sekitar 38persen titanium dioksida diserap oleh industri kimia dasar organik intermediate siklis, zat warna dan pigmen; 36persen diserap oleh industri cat; 9,8persen diserap oleh industri plastik; 5persen oleh industri tinta; 4persen industri kosmetika; dan 7,2persen industri lainnya. Bahan tambang milled ilmenite (magnetik) dan natural rutile (non magnetik) atau titanium slag yang diolah lebih lanjut, telah mendorong permintaan di dalam negeri terus berkembang. Permintaan yang cukup besar berkaitan dengan perkembangan industri pengkonsumsinya tersebut telah menyebabkan ketergantungan impor titanium dioksida cukup tinggi. salah satu kasusunya adalah Indonesia meskipun memeiliki komoditas titanium tatpi masih mengimpor dari negara lain. Hal ini disebabkan karena titanium dioksida hingga kini belum diproduksi di dalam negeri selama kurun waktu 1993 - 1998, perkembangan konsumsi titanium dioksida menunjukkan adanya peningkatan, dengan laju pertumbuhan tahunan sebesar 6,13persen. Sedangkan perkembangan impornya dalam kurun waktu yang sama tidak menunjukkan peningkatan yang berarti, yaitu sebesar 0,92persen setiap tahunnya. Kebutuhan titanium dioksida di Indonesia hingga tahun 2003, untuk perkiraan rendah mencapai 28.236 ton, perkiraan menengah 31.268 ton, dan perkiraan tinggi mencapai 54.250 ton. Dengan kebutuhan kebutuhan yang menggunakan bahan titanium maka sebagian negara negara produsen titanium seperti Australia, Kanada, Cina, India, Norwegia, Afrika Selatan, dan Ukraina mengambil alih pasokan pasokan titanium dunia. Keterdapatan Titanium di alam melalui mekanisme yang berbeda beda. Contoh titanium yang ada di Sierra Leone berupa endapan placer, endapan placerpun juga terjadi dari mekanisme ombak laut sehingga terdeposisi di pantai seperti yang terdapat di Kulonprogo Yugyakarta. Selain itu, endapan residu yang berasal dari
4

batuan beku alkali yang ada di Berasil . Keberadaan titanium ini berasosiasi dengan batuan batuan anorthosit gabro. Kendala kendala dalam pemanfaatan Titanium seperti tingkat kesulitan dalampengelohan juga mempengaruhi pemasaran dunia ditambah adanya komoditas pesain. Hal ini terjadi pada tahun 1945 1985 tentang dinamika titanium dunia

Dari tabel di atas menujukkan perbandingan penggunaan ems dan logam lainnya salah satunya adalah titanium, pada tahun 1945 1975 penggunaan bahan logam ( Titanium ) cukup dominan karena pada perkembangan teknologi pada saat itu belum mendukung dalam eksplorasi emas yang cukup rumit, sehingga bahan logam yang melimpah menjadi pilihan utama. Akan tetapi pada tahun 1980 1985 menujukkan dominasi emas sebagai komoditas utama. Hal ini dipengaruhi oleh kesulitan pengolahan Titanium yang tahan panas, dan kekuatan tinggi.

Daftar Pustaka
M. Evans, Anthony. 1993. Ore Geology and Industrial Mineral an Introduction. Blackwell ; Calton, Victoria, Australia http://blogibnuseru.blogspot.com/2011/12/titanium-titanium-adalah-sebuahunsur.html http://wongkisik.blogspot.com/2010/10/ekstraksi-titanium.html
5

http://www.indexmundi.com/en/commodities/minerals/titanium/titanium_table15.htm http://ww2.valdosta.edu/~tmanning/hon399/marios.htm

Anda mungkin juga menyukai