Anda di halaman 1dari 16

PERCOBAAN NATURAL CONVECTION FLUID Click to edit FLOW Master subtitle style Laboratorium Teknik Kimia I

2012

KELOMPOK 22 (SELASA)

Praktikan:
1) 2)

AINUR ROHMAN HARIS SYUKRA P

2310100078 2310100150

ASISTEN: RAHMA FITRIANI

Laboratorium Teknik Kimia 1

Apakah Tujuan Percobaan ini ?


Natural Convection Fluid Flow

bertujuan mengukur dan membandingkan dengan teori, aliran fluida akibat pemanasan.

Laboratorium Teknik Kimia 1

Dasar Teori
Jenis-jenis perpindahan kalor: 1. Radiasi (pancaran)
u

Radiasi adalah perpindahan panas melalui ruang melalui gelombang elektromagnetik. Pada radiasi, panas yang dipindahkan tidak membutuhkan suatu medium fisik seperti halnya pada konveksi dan konduksi. Contoh perpindahan panas radiasi yang penting adalah perpindahan panas dari Matahari ke bumi melalui ruang hampa udara. Geankoplis, 2003: 237)

Dasar Teori

Dasar Teori
u

3.Konveksi (aliran)

Perpindahan panas melalui konveksi merupakan perpindahan panas melalui bulk transport dan pencampuran elemen makroskopik dari bagian yang lebih hangat dengan bagian yang lebih dingin dari gas atau liquid. Pada proses ini, media atau benda yang menghantarkan kalor juga ikut berpindah, seolah-olah kalor dibawa oleh media tersebut. Contoh konveksi adalah aliran air yang dipanaskan dalam panci.

Dasar Teori

Jenis-jenis aliran
1. Aliran laminer, yaitu aliran dengan fluida yang bergerak dalam lapisan-lapisan (lamina) dengan satu lapisan meluncur secara lancar. 2. Aliran turbulen, yaitu aliran dimana pergerakan dari partikelpartikel fluida sangat tidak menentu karena mengalami pencampuran serta putaran partikel antar lapisan. 3. Aliran transisi, merupakan aliran peralihan dari aliran laminar ke turbulen.

Jenis-jenis aliran

Alat dan Bahan yang digunkan

1. Alat: Pipa U Heater Gelas ukur 100 ml Stopwatch Meteran 2. Bahan Air
Laboratorium Teknik Kimia 1

Prosedur Percobaan

START Menyalakan power

Membuka valve dan mengatur flowrate air yang masuk sampai terjadi kesetimbangan pada ketinggian pipa

Menghidupkan heater bagian bawah dan Temperatur Recorder Menunggu sampai 30 menit hingga alat dan pemanasan pada heater stabil. Pada menit ke 0 (setelah 30 menit) mencatat pembacaan suhu T1 ; T2* ; T2 ; T3 ; T4 ; T5. Mengukur ketinggian air pada pipa aliran air masuk (h1) dan pipa aliran air keluar (h2)

Mengukur flowrate air yang keluar

Mengulang langkag 5-7 dengan rentan waktu setiap 8 menit sampai diperoleh suhu air keluar (T3) yang konstan

END

Skema Alat Percobaan


Keterangan Gambar : 1. Heater Bawah 2. Heater Atas 3. Air Keluar 4. T1 5. T2 6. T2* 7. T4 8. T5 9. Pengatur Flowrate 10. Pengatur Display Suhu 11. Display Suhu (T1-T5) 12. Display Suhu (T2*) 13. Power Heater Atas 14. Power Heater Bawah 15. Lampu Indikator yang Menyala 16. T3 17. h air masuk 18. h air keluar

Flowrate masuk : L/menit Heater Power, W : bawah :W

Hasil didapat dari Percobaan


Flowrate keluar (L/menit) h1 (cm) h2 (cm) T1 (C) T2* (C) T2 T3 T4 T5 (C) (C) (C) (C)

Waktu (menit)

16

24

32

40

48

56

64

72

80

Cara perhitungan: 1. Menghitung NRe dan Menghitung Faktor Friksi dengan Rumus
Hagen-Poiseuille NRe = Din pipa . vinlet . air air fD =

64 Nre 2. Menghitung Panjang Ekivalen Pipa U beserta Fittingnya Panjang ekivalen ditentukan dengan cara pengukuran. Dari hasil pengukuran diperoleh panjang pipa ekivalen beserta fittingnya. Le = (x1+x2+x3+x4+x5)cm=..m 3. Menghitung Total Kehilangan Energi Akibat Friksi dengan Menggunakan Rumus Darcy hf = fD . Le . v2 . 2*Din pipa 4. Memasukkan hasil perhitungan nomor 1, 2, dan 3 pada persamaan berikut : v2 1(2 - 1) 2 + g (h1. 1 h2. 2) = hf 2

Cara perhitungan: 6. Menghitung Heat Transfer Coefficient


h

=___Q_____ A * T T = Ts Ta A = . Din . L

7. Menghitung Nu, Pr, Gr, dan Ra

SEKIAN TERIMA KASIH