Anda di halaman 1dari 3

Kami bernasib baik, mempunyai kontak (orang perhubungan) yang baik.

Jadi sebaik tiba di Adi Soemarmo Airport di Solo, kami terus di jemput oleh mereka; iaitu Anggit dan rakan bandnya Tumjung. Sebelum itu, semasa menjalani prosedur biasa kemasukan ke Negara baru, kami semua telah dikejutkan dengan keletah Muiz dan Yoe yang tidak mendapatkan borang VOA (visa on arrival) dan kastam semasa di dalam pesawat terbang.. terkadang rasa macam tak masuk akal macamana form tersebut terlepas pandang dari mereka sedang pramugari yang cantik molek terkedek-kedek ke setiap tempat duduk penumpang mendistribusikan borang-borang tersebut. Jadi kami ketawa dan menakut-nakutkan mereka sebentar..haha.. Keluar dari lapangan atau bandara di dalam bahasa Indonesia, kami terus diterkam oleh mereka berdua dan setelah berkenalkenalan kami terus di bawa menaiki van ke tempat makan untuk mengisi perut sebelum ke stesyen keretapi untuk bertolak ke Jogjakarta. Dan, sebelum ke stesyen tersebut mereka sempat membawa kami berputar-putar di sekitar Bandar Solo. Setengah jam sebelum keretapi ke Jogja tiba, kami sudah sampai di Stasiun Solo Balapan. Setelah membeli tiket dan befoto-fotoan kami terus menaiki keretapi meninggalkan Anggit dan Tumjung..apa yang kami selalu bualkan sepanjang sekejap bersama mereka hanyalah kesukaan yang tidak habis-habisan pada akhirnya mengulangngulang perkataan ; bisaular bisa!. Haha. Jadi sekarang kami sudah berada di dalam kereta api kelas ekonomi seperti yang dinyanyikan Marjinal. Kereta api penuh sesak dan aku serta Najid terpaksa berdiri bersesak-sesak juga. Setelah lebih kurang 1 jam perjalanan, maka sampailah kami di Stasiun Tugu, Jogjakarta, dekat dengan Pekan sibuk yang terkenal..Malioboro!!! Di sini, kami disambut oleh Indra Menus (To Die-YogyaHC), dan seorang teman wanita yang aku sudah lupa namanya..maklumlah nama-nama mereka agak unik dan susah lidah kami hendak menyebut.. dan kami berjalan kaki dari stesyen keretapi ke tempat penginapan kami di Malioboro. Malioboro memang terkenal sebagai kota pelancongan dengan barang-barang murah dan peniaga-peniaga tepi jalan yang begitu meriahdan setelah lebih kurang 15 minit menapak (agaknya tak sampai atau mungkin lebih), kami sampai di tempat penginapan, Harum namanya..Dengan harga yang berpatutan, kami jadikan ia rumah sementara kami! Setelah melepaskan lelah dan menyimpan barang-barang yang berserabut..kami keluar untuk minum..kopi arang kata Indra! Biar betul, ini macam nujum pak belalang! Jadi, kami menapaklah lagi menyusuri peniaga-peniaga kecil Malioboro yang begitu sibuk menawar-nawarkan produk, juga yang bersibuk-sibuk mengajak kami ke gerai minum mereka sampailah kami ke tempat yang dimaksudkan untuk menikmati kopi..rupanya ia berhampiran dengan stesen kereta api. Jadinya ia ibarat berpatah balik dan kami menganggap ia adalah sebuah perjalanan menambahkan stamina hahaha. Jadi sekerang kami di venue menikmati kopiyang betul-betul guna arang..kelat dan tawar rasanya, tetapi masih boleh dihirup oleh bibirku dan laju tengkuk menelan. Bermakna, ia kategori sedap! [ kan siapa yang pernah membaca jurnal aku tetang makanan maklum kalau aku kata ok maknanya ia sedap :P]. Seingat aku, selain Indra sendiri, hanya aku dan Najid sahaja yang mencuba kopi tersebut sementara kawan-kawan yang lain memilih untuk minum air-air lain. Mat memilih es jeruk ( yang akhirnya menjadi air minuman utamanya dan ramai kawan-kawan akhirnya mengikut ;- sejenis minuman berais seperti air limau nipis; sort of lah!). Dan hidangan istimewa yang kami nikmati di sini ialah Pisang Aroma, yang ternyara memang beraroma dan menjadi kegilaan tengkuk teman-

teman. Selepas itu kami pulang ke penginapan dan Indra serta kawan perempuan tadi memisahkan diri dari kami buat kami berehat sekadar mungkin. Sekarang kami sedang berehatmandi, solat dan ada yang sempat ronda. Agak selesa juga berada di rumah penginapan Harum ini. Nenek tua empunya rumah, malah menyediakan air mineral sejuk beserta gelas untuk jamuan. Kalau dinihari, sering sahaja aku melihat nenek itu berbalas-balas mesej sambil menyapu perkarangan rumah dan di dalam rumah.. mungkin mesej pakwe agaknya. Debab dengan selamba roknya memanggil nenek itu dengan panggilan neng.. neng itu maksudnya miss..apalah Debab! Aku lebih selesa memanggilnya ibu..dengan sedikit lorat Indonesia ibu. Pukul 8 malam, Indra dengan termengah-mengahnya sampai ke penginapan.. katanya ada show di Taman Budaya Yogyakarta, berhampiran dengan Pasar Buku Shopping Center. Agak aku dia akan membawa kami ke toko-toko buku tersebut [kerana pada siangnya tak sudah-sudah aku mengulang untuk mencari buku-buku] dan selepas itu ke show..tapi meleset. Kami naik bas, dan kami turun dan kami hanya melewati sahaja pasar buku yang separuh tutup itu lantas terus ke show. ..nah!,katanya seorang teman dari Resist Book pun ingin berjumpa aku di sana. Oh! ini adalah free show.. yang bertiket! Pelik kan? Menurut penyampai, show tersebut adalah bertujuan berkongsi budaya muzik Australia dengan Indonesia.. wah! Layan.. persembahan pertama adalah persembahan solo dengan customize keyboard yang telah diprogramkan dengan macam2 bunyi layan, dan layan dan akhirnya semua layan zzzzpenat.. Bila persembahan kedua yang menggabungkan element dram dan gitar yang noise, aku tengok hanya Yoe sahaja yang bersungguh-sungguh melayan sedang yang lain asyik layan tidur.. Memang energetic, tetapi bagi aku agak lame.. jemu mungkin sebab aku juga keletihan ditambah dengan frust tak dapat ke pasar buku.. selesai je persembahan kedua aku keluar bersama-sama dengan Najid.. Bila tengok je aku keluar, sederetan kawan2 yang bersama dari Malaysia pun keluar..lepas tu seorang..dan seorang lagi..lepas tu semua pakat keluar. Aku tak tahu samaada persembahan ketiga on atau tak..rasanya tak sebab semua orang pakat keluar. Teman dari Resist yang kononnya ingin berjumpa dengan aku pun tak muncul-muncul.. dan kami menapak sesambil mencari tempat makan buat bekal perut supaya tidak berbunyi semasa dibuai mimpi. Selesai makan, kami terus ke penginapan.. semuanya menapak bak kata AR Tompel, mm..lebih baik jalan kaki..dah tentu penat!. Yoe, macam biasa.. sampai lepak jap terus zzzz.. aku, Muiz, dan Mat bersembang-sembang sambil praktis ala kadar kat atas katil dengan Najid yang menjadi penunggu setiamaklumlah kami x sempat praktis langsung pun dekat Malaysia sebab masing-masing berdiam di tempat yang jauh-jauh; melata!. Dan tidaklah mudah untuk kami berjumpa dan berkumpul. Pagi itu kami bergerak seawal mungkin, membeli belah dan ke pasar buku tanpa bantuan Indra. Saja aku suruh indra berehat-rehat dulu di rumah, walaupun rencananya indra akan berkunjung ke tempat penginapan kami pada jam 10. Kesian juga kat dia melayan kerenah kami, so kami ikut kaki sendiri je. Lebih kurang sepuluh kilo jugak kot buku yang aku borong..dan Najid pulak hampir sekodi memborong kain batik sarung. Ada pulak makcik jual batik tu cakap bahasa jawa ngan aku dan suruh aku translate kat Najid, apa ingat aku orang jowo ke? At last aku cakap jugak kat makcik tu, aku pun orang Malaysia..hah!

Lebih kurang pukul 1.30 Indra dah sampai di tempat penginapan kami..dan setelah semuanya bersiap + packing dengan kelengkapan gig, kami meneruskan perjalanan. Kini, destinasinya ke Resist Book HQ di Gedung Amal Insani, Lantai 3, Maguwohorjo. Menapak dan naik 3 bas untuk sampaiLumayan bangat deh!