Anda di halaman 1dari 63

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

PERANCANGAN WIRELESS LOCAL AREA NETWORK


DI PUSAT STUDI JEPANG UNIVERSITAS INDONESIA

DISUSUN OLEH:

MUIS RAJAB
104091002800

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA


FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UIN SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2008 M/1429 H
HALAMAN PENGESAHAN

PERANCANGAN WIRELESS LOCAL AREA NETWORK


DI PUSAT STUDI JEPANG UNIVERSITAS INDONESIA

Laporan Praktek Kerja Lapangan


Diajukan Oleh:

Muis Rajab
NIM: 104091002800

Jakarta, September 2008


Menyetujui

Dosen Pembimbing Pembimbing Lapangan

Hari Satria, M. Si, CCNA Udin Effendi

Mengetahui
a.n. Sekretaris Program Studi Teknik Informatika

Viva Arifin, MMSI


NIP. 150 378 016

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat

dan taufik-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan praktek kerja lapangan

dengan judul, “Perancangan Wireless Local Area Network di Pusat Studi

Jepang Universitas Indonesia”. Laporan ini adalah salah satu tugas wajib bagi

mahasiswa Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, khususnya

Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Sains dan Teknologi sebagai

persyaratan untuk mengikuti tugas akhir.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan praktek kerja

lapangan ini masih terdapat kekurangan, sehingga saran dan kritik yang berguna

dari pembaca akan sangat penulis hargai. Akhir kata penulis berharap semoga

laporan ini dapat bermanfaat.

Ciputat, September 2008

Penulis

iii
UCAPAN TERIMA KASIH

Selama proses PKL dan penyusunan laporan ini penulis mendapat banyak

bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, perkenankanlah pada

kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Dr. Syopiansah Jaya Putra, M.Sis, selaku Dekan fakultas Sains dan

Teknologi Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

2. Ibu Nurhayati, M. Kom, selaku ketua program studi Teknik Informatika

Fakultas Sains dan Teknologi, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, sekaligus

sebagai Dosen Pembimbing Akademik penulis.

3. Bapak Hari Satria, M. Si, CCNA, selaku Dosen Pembimbing PKL di

Fakultas Sains dan Teknologi, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta yang telah

memberikan bimbingan dan arahan yang mendukung penulis dalam

menyelesaikan laporan PKL ini.

4. Segenap dosen Fakultas Sains dan Teknologi yang telah mendidik dan

memberikan ilmunya kepada penulis, serta seluruh staff dan karyawan

yang membantu kelancaran kuliah penulis.

5. Bapak Abdurakhman, M. Hum, selaku Ketua Departemen Umum Pusat

Studi Jepang Universitas Indonesia yang mengizinkan penulis untuk

melaksanakan PKL dan memberikan topik PKL ini.

6. Bapak Udin Effendi selaku pembimbing PKL di Pusat Studi Jepang

Universitas Indonesia yang secara sabar telah memberikan arahan, bantuan

dan dukungan baik secara moral maupun secara teknis. Penulis juga

mengucapkan selamat atas kelahiran anak kedua beliau.

iv
7. Bapak Iwan Ridwan Zaelani dan Bapak Sahrul Salam yang selalu

menemani dan menceriakan suasana PKL.

8. Kedua orang tua dan keluarga penulis yang dengan sabar dan tulus telah

memberikan motivasi, dukungan, nasehat dan do’a yang tak ternilai

harganya.

9. Teman-teman seperjuangan penulis khususnya mahasiswa Teknik

Informatika angkatan 2004.

10. Dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah

membantu penulis selama PKL dan penyusunan laporan ini.

Semoga Allah SWT selalu memberikan perlindungan dan balasan yang

setimpal di kemudian hari.

v
HALAMAN PERSEMBAHAN

hÇàâ~ áxáxÉÜtÇz çtÇz áxÇtÇà|tát átutÜ wtÇ àxzâ{


âÇàâ~ ÅxÇvtÜ| }tà| w|Ü| wtÇ gâ{tÇÇçtA
***

“Siapa mengenal dirinya ia akan mengenal Tuhannya.”


(Muhammad SAW)

vi
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. ii


KATA PENGANTAR ......................................................................................... iii
UCAPAN TERIMA KASIH .............................................................................. iv
HALAMAN PERSEMBAHAN ........................................................................ vii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................ x

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1


1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ................................................................................... 2
1.3 Batasan Masalah ........................................................................................ 2
1.4 Tujuan dan Manfaat ................................................................................... 3
1.4.1 Tujuan ............................................................................................ 3
1.4.2 Manfaat .......................................................................................... 3
1.4.2.1 Bagi Penulis ........................................................... 3
1.4.2.2 Bagi Universitas ..................................................... 4
1.4.2.3 Bagi Pusat Studi Jepang UI .................................... 4
1.5 Waktu dan Tempat ..................................................................................... 5
1.6 Sistematika Penulisan ................................................................................ 5

BAB II LANDASAN TEORI DAN PROFIL PUSAT STUDI JEPANG


UNIVERSITAS INDONESIA ............................................................................. 7
2.1 Pengertian Jaringan Komputer ................................................................... 7
2.2 Klasifikasi Jaringan Komputer ................................................................... 8
2.2.1 Local Area Network (LAN) ........................................................... 8
2.2.2 Metropolitan Area Network (MAN) .............................................. 8
2.2.3 Wide Area Network (WAN) ........................................................... 9
2.3 Sejarah Internet ........................................................................................ 10
2.3.1 ARPANET ................................................................................... 11
2.3.2 NFSNET ....................................................................................... 11
2.4 Wireless Local Area Network (WLAN) ................................................... 12
2.5 Sejarah WLAN ......................................................................................... 13
2.6 Mode Jaringan Wireless LAN .................................................................. 15
2.6.1 Mode Ad-Hoc .............................................................................. 16
2.6.2 Mode Infrastruktur ....................................................................... 17
2.7 Komponen-Komponen Wireless LAN ..................................................... 18
2.8 Medium Udara ......................................................................................... 20
2.9 Radio Frequency (RF) .............................................................................. 22
2.9.1 Memahamai Sinyal RF ................................................................. 22
2.9.2 Sifat-sifat Sinyal RF ..................................................................... 22
2.9.3 Kelebihan dan Kelemahan Sinyal RF .......................................... 24
2.9.4 Pelemahan Sinyal RF ................................................................... 25

vii
2.10 Wi-Fi (Wireless Fidelity) ...................................................................... 26
2.10.1 Spesifikasi Wi-Fi ....................................................................... 28
2.11 Profil Singkat Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia ..................... 32
2.12 Beberapa Fasilitas yang Ada di PSJ UI ................................................. 32
2.13 Struktur Organisasi PSJ UI ................................................................... 33

BAB III IMPLEMENTASI WIRELESS LAN ................................................ 34


3.1 Perancangan WLAN di PSJ UI ............................................................. 34
3.2 Topologi WLAN di PSJ UI ................................................................... 35
3.3 IP Address WLAN ................................................................................ 35
3.4 Access Point Linksys WAP54G ........................................................... 36
3.4.1 Pengenalan Access Point Linksys WAP54G1 .............................. 37
3.4.2 Menghubungkan Access Point ke Jaringan LAN ........................ 39
3.5 Konfigurasi Access Point Menggunakan Setup Wizard ....................... 40
3.6 Mengkoneksikan Komputer Client ke WLAN ..................................... 48
3.7 Mengkonfigurasikan Proxy pada Browser ............................................ 49
3.7.1 Mozilla Firefox ............................................................................ 49
3.7.2 Internet Explorer .......................................................................... 49
3.7.3 Opera ............................................................................................ 50

BAB IV PENUTUP ............................................................................................ 51


4.1 Saran ...................................................................................................... 51
4.2 Kesimpulan ........................................................................................... 52

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 53


LAMPIRAN

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1: Internetworking (WAN, MAN, LAN ................................................ 9


Gambar 2.2: Pemanfaatan WLAN pada Smal Office
Home Office (SOHO) ..................................................................... 12
Gambar 2.3: Mode Jaringan Ad-Hoc ................................................................... 16
Gambar 2.4: Mode Jaringan Infrastruktur ............................................................ 17
Gambar 2.5: Access Point .................................................................................... 18
Gambar 2.6: Wireless LAN Card ......................................................................... 19
Gambar 2.7: Antena Kaleng ................................................................................. 19
Gambar 2.8: Amplitudo, Frekuensi, dan Interval
merupakan elemen dasar pada sinyal RF ........................................ 23
Gambar 2.9: Logo WiFi ....................................................................................... 26
Gambar 2.10: Struktur Organisasi PSJ UI ........................................................... 33
Gambar 3.1: Denah PSJ UI .................................................................................. 34
Gambar 3.2: Topologi WLAN PSJ-UI ................................................................ 35
Gambar 3.3: Panel Depan .................................................................................... 37
Gambar 3.4: Panel Belakang ................................................................................ 38
Gambar 3.5: Menghubungkan port LAN ............................................................. 39
Gambar 3.6: Menghubungkan power adapter ...................................................... 39
Gambar 3.7: Welcome Screen .............................................................................. 40
Gambar 3.8: Menghubungkan ke Jaringan LAN ................................................. 41
Gambar 3.9: Menghubungkan ke port LAN Access Point .................................. 41
Gambar 3.10: Menghubungkan Power Adapter Access Point ............................. 42
Gambar 3.11: Melihat Status Access Point .......................................................... 42
Gambar 3.12: Memilih Access Point yang Akan Dikonfigurasi .......................... 43
Gambar 3.13: Tampilan Password ....................................................................... 43
Gambar 3.14: Tampilan Konfigurasi Dasar ......................................................... 44
Gambar 3.15: Tampilan Konfigurasi Dasar Untuk
Access Point pada Perpustakaan .................................................. 44
Gambar 3.16: Tampilan Pengaturan Konfigurasi Wireless ................................. 45
Gambar 3.17: Konfigurasi SSID, Channel, dan
Network Mode pada Access Point Perpustakaan ......................... 45
Gambar 3.18: Tampilan Pengaturan Keamanan .................................................. 46
Gambar 3.19: Tampilan Konfirmasi Pengaturan ................................................. 46
Gambar 3.20: Proses Penyimpanan Konfigurasi ................................................. 47
Gambar 3.21: Tampilan layar Congratulations .................................................... 47
Gambar 3.22: Icon Wireless Network .................................................................. 48
Gambar 3.23: Wireless Network Connection ...................................................... 48
Gambar 3.24: Konfigurasi Proxy Mozilla Firefox ............................................... 49
Gambar 3.25: Konfigurasi Proxy Internet Explorer ............................................. 49
Gambar 3.26: Konfigurasi Proxy Opera .............................................................. 50
Gambar 3.27: Single Sign-On Universitas Indonesia .......................................... 50

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1: Jenis-jenis Material yang Mempengaruhi Sinyal ................................ 21


Tabel 2.2: Kelebihan dan Kelemahan Sinyal RF ................................................. 24
Tabel 2.3: Spesifikasi dari 802.11 ........................................................................ 28
Tabel 3.1: Konfigurasi IP Address ...................................................................... 35
Tabel 3.2: Spesifikasi Linksys WAP54G ............................................................. 36

x
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dunia Teknologi Informasi dan Komunikasi (Information and

Communication Technology) atau yang lebih dikenal dengan sebutan dunia IT

memang tidak bisa dipisahkan dengan kabel. Dunia IT yang erat hubungannya

dengan dunia elektronik, masih menggantungkan hidupnya pada dunia kabel.

Namun, seiring dengan kemajuan waktu dan teknologi, juga kebutuhan manusia

akan mobilitas dan fleksibilitas yang tinggi menuntut sesuatu yang lebih praktis.

Dan teknologi wireless memberikan jawaban untuk kebutuhan tersebut.

Teknologi wireless menawarkan beragam kemudahan, kebebasan dan

fleksibilitas yang tinggi. Teknologi wireless memiliki cukup banyak kelebihan

dibandingkan teknologi kabel yang sudah ada. Teknologi wireless sangat nyaman

untuk digunakan. Anda bisa mengakses Internet di posisi mana pun selama masih

berada dalam jangkauan wireless.

Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia (PSJ UI) selama ini belum

memiliki jaringan wireless atau area hotspot. Sehingga pengunjung atau tamu di

PSJ UI yang membawa laptop dan ingin terkoneksi dengan Internet harus mencari

port UTP yang menganggur. Tentu saja hal ini sangat tidak fleksibel dan

mengganggu mobilitas mau pun kenyamanan dari pengunjung tersebut.

Untuk memberikan solusi dari permasalahan ini dan sekaligus sebagai

topik Praktek Kerja Lapangan, maka penulis mencoba mengajukan perancangan

Wireless Local Area Network di Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia.

1
2

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka penulis

merumuskan beberapa masalah yang akan dibahas sebagai berikut:

ƒ Bagaimana merancang Wireless Local Area Network (WLAN) di area PSJ

UI sebagai perluasan dari jaringan kabel yang sudah ada?

ƒ Berapa titik area dari PSJ UI yang akan mengimplementasikan WLAN

tersebut?

ƒ Bagaimana mengkonfigurasi access point yang digunakan pada WLAN

tersebut?

ƒ Bagaimana mengkonfigurasi perangkat client yang akan terkoneksi

dengan WLAN tersebut?

1.3 Batasan Masalah

Agar pembahasan masalah tersebut menjadi lebih terfokus maka penulis

membatasi masalah hanya pada perancangan Wireless Local Area Network di

Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia.


3

1.4 Tujuan dan Manfaat

1.4.1 Tujuan

Tujuan dari Praktek Kerja Lapangan yang penulis lakukan adalah:

ƒ Merancang dan mengimplementasikan WLAN di area Pusat

Studi Jepang Universitas Indonesia.

ƒ Mempelajari dan menganalisa jaringan komputer di Pusat Studi

Jepang Universitas Indonesia, baik yang menggunakan kabel

biasa atau pun WLAN yang akan diimplementasikan.

1.4.2 Manfaat

Manfaat dari Praktek Kerja Lapangan ini adalah:

1.4.2.1 Bagi Penulis.

a. Untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan strata satu

(S1), Teknik Informatika Fakultas Sains dan Teknologi

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

b. Menerapkan ilmu-ilmu yang diperoleh selama kuliah.

c. Mengetahui kondisi dan masalah sebenarnya yang terjadi

di dunia kerja.

d. Untuk memperkenalkan gambaran umum perusahaan

yang diperlukan mahasiswa dalam memasuki dunia kerja

yang sesuai dengan bidangnya dan sebagai pengalaman

kerja.
4

1.4.2.2 Bagi Universitas

a. Mengetahui kemampuan mahasiswa dalam menguasai

materi pelajaran yang diperoleh dibangku kuliah.

b. Mengetahui kemampuan mahasiswa dalam menerapkan

ilmunya dan sebagai bahan evaluasi.

c. Memberikan gambaran tentang kesiapan mahasiswa

dalam menghadapi dunia kerja yang sebenarnya.

1.4.2.3 Bagi Pusat Studi Jepang UI

a. Ikut menunjang program akademik, serta membantu

pemerintah dalam menyiapkan tenaga kerja yang

berpengalaman di bidangmya.

b. Sebagai upaya ikut membantu menyiapkan tenaga

terampil bagi mahasiswa yang akan terjun ke dunia kerja.

c. Menjalin kerja sama dan saling mengenal antara Instansi

kerja dan pendidikan, sehingga bisa dijadikan referensi

untuk menyiapkan tenaga kerja yang lebih maju dan

kompetetif.
5

1.5 Waktu dan Tempat

Penulis melaksanakan Praktek Kerja Lapangan ini bertempat di Pusat

Studi Jepang Universitas Indonesia (PSJ UI), Kampus Baru UI Depok 16424.

Mulai dari 26 Februari 2008 hingga 11 Juni 2008. PKL ini dilaksanakan seiring

dengan perkuliahan penulis dan tidak terikat dengan jam kerja kantor. Sehingga

penulis diberikan kebebasan untuk melakukan PKL pada hari dan waktu yang bisa

penulis laksanakan. Bila dihitung dengan jam kerja normal, maka jumlah hari

PKL yang penulis lakukan setara dengan 2 (dua) bulan jam kerja kantor.

1.6 Sistematika Penulisan

Penyusunan Laporan Praktek Kerja Lapangan ini penulis bagi dalam

beberapa bab yang secara singkat dapat dijelaskan sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Pada bab ini memuat latar belakang penulisan, perumusan

masalah, tujuan dan manfaat penulisan, dan sistematika

penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI DAN PROFIL

PUSAT STUDI JEPANG UNIVERSITAS INDONESIA

Dalam bab ini akan membahas materi tentang teori yang

terkait dengan konsep jaringan dan perancangan WLAN,

serta profil singkat dan struktur organisasi Pusat Studi

Jepang Universitas Indonesia (PSJ UI).


6

BAB III IMPLEMENTASI WIRELESS LAN

Pada bab ini merupakan pembahasan proses dan

implementasi dari perancangan wireless LAN di Pusat

Studi Jepang Universitas Indonesia (PSJ UI).

BAB IV PENUTUP

Berisi kesimpulan dari apa yang telah dibahas sebelumnya,

dan juga saran dari masalah yang terkait.


BAB II LANDASAN TEORI DAN

PROFIL PUSAT STUDI JEPANG UNIVERSITAS INDONESIA

2.1 Pengertian Jaringan Komputer

Dengan berkembangnya teknologi komputer dan komunikasi suatu model

komputer tunggal yang melayani seluruh tugas-tugas komputasi suatu organisasi

kini telah diganti dengan sekumpulan komputer yang terpisah-pisah akan tetapi

saling berhubungan dalam melaksanakan tugasnya, sistem seperti ini disebut

jaringan komputer (computer network).

Sebuah jaringan komputer paling sedikit terdiri dari dua komputer yang

saling terhubung dengan sebuah media sehingga komputer-komputer tersebut

dapat saling berbagi resource dan saling berkomunikasi. Semua network berbasis

pada konsep pembagian (sharing).

Jaringan komputer muncul dari adanya kebutuhan untuk berbagi data di

antara para pengguna. Sekelompok komputer dan device lain yang saling

terhubung membentuk sebuah network, sedangkan konsep dari komputer-

komputer yang saling berbagi resource dikenal dengan istilah networking.

Komputer-komputer yang termasuk ke dalam sebuah jaringan dapat saling berbagi

resource berupa:

ƒ Data,

ƒ Printer,

ƒ Mesin Fax,

ƒ Dan lain-lain.

7
8

2.2 Klasifikasi Jaringan Komputer

Klasifikasi jaringan komputer dibagi atas tiga jenis, yaitu Local Area

Network (LAN), Metropolitan Area Network (MAN), dan Wide Area Network

(WAN). Hal yang membedakan jenis jaringan ini hanyalah jangkauan area atau

lokasi jaringan tersebut.

2.2.1 Local Area Network (LAN)

Local Area Network (LAN), merupakan jaringan milik pribadi di

dalam sebuah gedung atau kampus yang berukuran sampai beberapa

kilometer. LAN seringkali digunakan untuk menghubungkan komputer-

komputer pribadi dan workstation dalam kantor suatu perusahaan atau

pabrik-pabrik untuk memakai sumberdaya bersama (misalnya printer dan

scanner) dan saling bertukar informasi.

2.2.2 Metropolitan Area Network (MAN)

Metropolitan Area Network (MAN), pada dasarnya merupakan

versi LAN yang berukuran lebih besar dan biasanya menggunakan

teknologi yang sama dengan LAN. MAN dapat mencakup kantor-kantor

perusahaan yang letaknya berdekatan atau juga sebuah kota dan dapat

dimanfaatkan untuk keperluan pribadi (swasta) atau umum. MAN mampu

menunjang data dan suara, bahkan dapat berhubungan dengan jaringan

televisi kabel.
9

2.2.3 Wide Area Network (WAN)

Wide Area Network (WAN), jangkauannya mencakup daerah

geografis yang luas, seringkali mencakup sebuah negara bahkan benua.

WAN terdiri dari kumpulan mesin-mesin yang bertujuan untuk

menjalankan program-program (aplikasi) pemakai.

Gambar 2.1: Internetworking (WAN, MAN, LAN)[sumber: Sukaridhoto]

Namun secara umum, dan pada praktisnya saat ini kita mengenal ada dua

jenis jaringan yaitu : LAN dan WAN. Keuntungan utama yang langsung terasa

dari network sharing itu adalah Internet yang mendunia, karena pada intinya

Internet itu sendiri adalah serangkaian komputer (ribuan bahkan jutaan

komputer) yang saling terhubung satu sama lain. Berevolusi dan berkembang dari

waktu ke waktu, sehingga membentuk satu jaringan kompleks seperti yang kita

rasakan sekarang ini.


10

2.3 Sejarah Internet

Jaringan komputer mulai dibangun pada kisaran tahun 1960an dan 1970an,

dimana mulai banyak penelitian tentang paket-switching, collision-detection pada

jaringan lokal, hirarki jaringan dan teknik komunikasi lainnya.

Semakin banyak yang mengembangkan jaringan, tapi hal ini

mengakibatkan semakin banyak perbedaan dan membuat jaringan harus berdiri

sendiri tidak bisa dihubungkan antar tipe jaringan yang berbeda. Sehingga untuk

menggabungkan jaringan dari group yang berbeda tidak bisa terjadi. Terjadi

banyak perbedaan dari interface, aplikasi dan protokol.

Situasi perbedaan ini mulai di teliti pada tahun 1970an oleh group peneliti

Amerika dari Defence Advanced Research Project Agency (DARPA). Mereka

meneliti tentang internetworking, selain itu ada organisasi lain yang juga

bergabung seperti ITU-T (dengan nama CCITT) dan ISO (International

Standards Organization). Tujuan dari penelitian tersebut membuat suatu protokol,

sehingga aplikasi yang berbeda dapat berjalan walaupun pada sistem yang

berbeda.

Group resmi yang meneliti disebut ARPANET network research group,

dimana telah melakukan meeting pada oktober 1971. Kemudian DARPA

melanjukan penelitiannya tentang host-to-host protocol dengan menggunakan

TCP/IP, sekitar tahun 1978. Implementasi awal internet pada tahun 1980, dimana

ARPANET menggunakan TCP/IP. Pada tahun 1983, DARPA memutuskan agar

semua komputer terkoneksi ke ARPANET menggunakan TCP/IP.


11

DARPA mengontak Bolt, Beranek, and Newman (BBN) untuk

membangun TCP/IP untuk Berkeley UNIX di University of California di

Berkeley, untuk mendistribusikan kode sumber bersama dengan sistem operasi

Berkeley Software Development (4.2BSD), pada tahun 1983. Mulai saat itu,

TCP/IP menjadi terkenal di seluruh universitas dan badan penelitian dan menjadi

protokol standar untuk komunikasi.

2.3.1 ARPANET

Suatu badan penelitian yang dibentuk oleh DARPA, dan

merupakan “grand-daddy of packet switching”. ARPANET merupakan

awal dari internet. ARPANET menggunakan komunikasi 56Kbps tetapi

karena perkembangan akhirnya tidak mampu mengatasi trafik jaringan

yang berkembang tersebut.

2.3.2 NFSNET

NSFNET, National Science Foundation (NSF) Network. Terdiri

dari 3 bagian internetworking di Amerika, yaitu :

ƒ Backbone, jaringan yang terbentuk dari jaringan tingkat

menengah (mid-level) dan jaringan superkomputer.

ƒ Jaringan tingkat menengah (mid-level) terdiri dari regional,

berbasis disiplin dan jaringan konsorsium superkomputer.

ƒ Jaringan kampus, akademik maupun komersial yang terhubung

ke jaringan tingkat menengah.


12

2.4 Wireless Local Area Network (WLAN)

Wireless Local Area Network (disingkat Wireless LAN atau WLAN)

adalah jaringan komputer yang menggunakan frekuensi radio dan infrared sebagai

media transmisi data. Wireless LAN sering di sebut sebagai jaringan nirkabel atau

jaringan wireless.

Proses komunikasi tanpa kabel ini dimulai dengan bermunculannya

peralatan berbasis gelombang radio, seperti walkie talkie, remote control, cordless

phone, ponsel, dan peralatan radio lainnya. Lalu adanya kebutuhan untuk

menjadikan komputer sebagai barang yang mudah dibawa (mobile) dan mudah

digabungkan dengan jaringan yang sudah ada. Hal-hal seperti ini akhirnya

mendorong pengembangan teknologi wireless untuk jaringan komputer.

Gambar 2.2: Pemanfaatan WLAN pada Smal Office Home Office (SOHO)

[sumber: JM Zacharias]
13

2.5 Sejarah WLAN

Pada akhir 1970-an IBM mengeluarkan hasil percobaan mereka dalam

merancang WLAN dengan teknologi IR (infrared), perusahaan lain seperti

Hewlett-Packard (HP) menguji WLAN dengan RF (radio frequency). Kedua

perusahaan tersebut hanya mencapai data rate 100 Kbps. Karena tidak memenuhi

standar IEEE 802 untuk LAN yaitu 1 Mbps maka produknya tidak dipasarkan.

Baru pada tahun 1985, Federal Communication Commision (FCC) menetapkan

pita Industrial, Scientific and Medical (ISM band) yaitu 902-928 MHz, 2400-

2483.5 MHz dan 5725-5850 MHz yang bersifat tidak terlisensi, sehingga

pengembangan WLAN secara komersial memasuki tahapan serius. Barulah pada

tahun 1990 WLAN dapat dipasarkan dengan produk yang menggunakan teknik

spread spectrum pada pita ISM, frekuensi terlisensi 18-19 GHz dan teknologi IR

dengan data rate >1 Mbps.

Pada tahun 1997, sebuah lembaga independen bernama IEEE membuat

spesifikasi/standar WLAN pertama yang diberi kode 802.11. Peralatan yang

sesuai standar 802.11 dapat bekerja pada frekuensi 2,4GHz, dan kecepatan

transfer data (throughput) teoritis maksimal 2Mbps.

Pada bulan Juli 1999, IEEE kembali mengeluarkan spesifikasi baru

bernama 802.11b. Kecepatan transfer data teoritis maksimal yang dapat dicapai

adalah 11 Mbps. Kecepatan tranfer data sebesar ini sebanding dengan Ethernet

tradisional (IEEE 802.3 10Mbps atau 10Base-T). Peralatan yang menggunakan

standar 802.11b juga bekerja pada frekuensi 2,4Ghz. Salah satu kekurangan
14

peralatan wireless yang bekerja pada frekuensi ini adalah kemungkinan terjadinya

interferensi dengan cordless phone, microwave oven, atau peralatan lain yang

menggunakan gelombang radio pada frekuensi sama.

Pada saat hampir bersamaan, IEEE membuat spesifikasi 802.11a yang

menggunakan teknik berbeda. Frekuensi yang digunakan 5Ghz, dan mendukung

kecepatan transfer data teoritis maksimal sampai 54Mbps. Gelombang radio yang

dipancarkan oleh peralatan 802.11a relatif sukar menembus dinding atau

penghalang lainnya. Jarak jangkau gelombang radio relatif lebih pendek

dibandingkan 802.11b. Secara teknis, 802.11b tidak kompatibel dengan 802.11a.

Namun saat ini cukup banyak pabrik hardware yang membuat peralatan yang

mendukung kedua standar tersebut.

Pada tahun 2002, IEEE membuat spesifikasi baru yang dapat

menggabungkan kelebihan 802.11b dan 802.11a. Spesifikasi yang diberi kode

802.11g ini bekerja pada frekuensi 2,4Ghz dengan kecepatan transfer data teoritis

maksimal 54Mbps. Peralatan 802.11g kompatibel dengan 802.11b, sehingga dapat

saling dipertukarkan. Misalkan saja sebuah komputer yang menggunakan kartu

jaringan 802.11g dapat memanfaatkan access point 802.11b, dan sebaliknya.

Pada tahun 2006, 802.11n dikembangkan dengan menggabungkan

teknologi 802.11b, 802.11g. Teknologi yang diusung dikenal dengan istilah

MIMO (Multiple Input Multiple Output) merupakan teknologi Wi-Fi terbaru.

MIMO dibuat berdasarkan spesifikasi Pre-802.11n. Kata ”Pre-” menyatakan

“Prestandard versions of 802.11n”. MIMO menawarkan peningkatan throughput,


15

keunggulan reabilitas, dan peningkatan jumlah klien yg terkoneksi. Daya tembus

MIMO terhadap penghalang lebih baik, selain itu jangkauannya lebih luas

sehingga Anda dapat menempatkan laptop atau klien Wi-Fi sesuka hati. Access

Point MIMO dapat menjangkau berbagai peralatan Wi-Fi yg ada disetiap sudut

ruangan. Secara teknis MIMO lebih unggul dibandingkan saudara tuanya

802.11a/b/g. Access Point MIMO dapat mengenali gelombang radio yang

dipancarkan oleh adapter Wi-Fi 802.11a/b/g. MIMO mendukung kompatibilitas

mundur dengan 802.11 a/b/g. Peralatan Wi-Fi MIMO dapat menghasilkan

kecepatan transfer data sebesar 108Mbps.

2.6 Mode Jaringan Wireless LAN

Wireless Local Area Network sebenarnya hampir sama dengan jaringan

LAN, akan tetapi setiap node pada WLAN menggunakan wireless device untuk

berhubungan dengan jaringan, node pada WLAN menggunakan channel frekuensi

yang sama dan SSID yang menunjukkan identitas dari wireless device.

Tidak seperti jaringan kabel, jaringan wireless memiliki dua mode yang

dapat digunakan : infrastruktur dan Ad-Hoc. Konfigurasi infrastruktur adalah

komunikasi antar masing-masing PC melalui sebuah access point pada WLAN

atau LAN. Komunikasi Ad-Hoc adalah komunikasi secara langsung antara

masing-masing komputer dengan menggunakan piranti wireless. Penggunaan

kedua mode ini tergantung dari kebutuhan untuk berbagi data atau kebutuhan

yang lain dengan jaringan berkabel.


16

2.6.1 Mode Ad-Hoc

Ad-Hoc merupakan mode jaringan WLAN yang sangat sederhana,

karena pada ad-hoc ini tidak memerlukan access point untuk host dapat

saling berinteraksi. Setiap host cukup memiliki transmitter dan receiver

wireless untuk berkomunikasi secara langsung satu sama lain seperti

tampak pada gambar 2.3. Kekurangan dari mode ini adalah komputer

tidak bisa berkomunikasi dengan komputer pada jaringan yang

menggunakan kabel. Selain itu, daerah jangkauan pada mode ini terbatas

pada jarak antara kedua komputer tersebut.

Gambar 2.3: Mode Jaringan Ad-Hoc [sumber: Melwin Syafrizal]


17

2.6.2 Mode Infrastruktur

Jika komputer pada jaringan wireless ingin mengakses jaringan

kabel atau berbagi printer misalnya, maka jaringan wireless tersebut harus

menggunakan mode infrastruktur (gambar 2.4).

Pada mode infrastruktur access point berfungsi untuk melayani

komunikasi utama pada jaringan wireless. Access point mentransmisikan

data pada PC dengan jangkauan tertentu pada suatu daerah. Penambahan

dan pengaturan letak access point dapat memperluas jangkauan dari

WLAN.

Gambar 2.4: Mode Jaringan Infrastruktur [sumber: Sukaridhoto]


18

2.7 Komponen-Komponen Wireless LAN

Ada empat komponen utama dalam WLAN, yaitu:

a. Access Point, merupakan perangkat yang menjadi sentral koneksi dari

pengguna (user) ke ISP, atau dari kantor cabang ke kantor pusat jika

jaringannya adalah milik sebuah perusahaan. Access-Point berfungsi

mengkonversikan sinyal frekuensi radio (RF) menjadi sinyal digital

yang akan disalurkan melalui kabel, atau disalurkan ke perangkat

WLAN yang lain dengan dikonversikan ulang menjadi sinyal frekuensi

radio.

Gambar 2.5: Access Point [sumber: Linksys]

b. Wireless LAN Interface, merupakan peralatan yang dipasang di

Mobile/Desktop PC, peralatan yang dikembangkan secara massal

adalah dalam bentuk PCMCIA (Personal Computer Memory Card

International Association) card, PCI card maupun melalui port USB

(Universal Serial Bus).


19

Gambar 2.6: Wireless LAN Card [sumber: Melwin Syafrizal]

c. Mobile/Desktop PC, merupakan perangkat akses untuk pengguna,

mobile PC pada umumnya sudah terpasang port PCMCIA sedangkan

desktop PC harus ditambahkan wireless adapter melalui PCI

(Peripheral Component Interconnect) card atau USB (Universal Serial

Bus).

d. Antena external (optional) digunakan untuk memperkuat daya pancar.

Antena ini dapat dirakit sendiri oleh user. Contoh : antena kaleng.

Gambar 2.7: Antena Kaleng [sumber: Melwin Syafrizal]

Secara relatif perangkat Access-Point ini mampu menampung beberapa

sampai ratusan pengguna secara bersamaan. Beberapa vendor hanya


20

merekomendasikan belasan sampai sekitar 40-an pengguna untuk satu Access

Point. Meskipun secara teorinya perangkat ini bisa menampung banyak client,

namun akan terjadi kinerja yang menurun karena faktor sinyal RF itu sendiri dan

kekuatan sistem operasi Access Point.

Komponen logic dari Access Point adalah ESSID (Extended Service Set

Identification) yang merupakan standar dari IEEE 802.11. Pengguna harus

mengkoneksikan wireless adapter ke Access Point dengan ESSID tertentu supaya

transfer data bisa terjadi. ESSID menjadi autentifikasi standar dalam komunikasi

wireless. Dalam segi keamanan beberapa vendor tertentu membuat kunci

autentifikasi tertentu untuk proses autentifikasi dari client ke Access Point.

Rawannya segi keamanan ini membuat IEEE mengeluarkan standarisasi

Wireless Encryption Protocol (WEP), sebuah aplikasi yang sudah ada dalam

setiap PCMCIA card. WEP ini berfungsi meng-encrypt data sebelum ditransfer ke

sinyal Radio Frequency (RF), dan men-decrypt kembali data dari sinyal RF.

2.8 Medium Udara

Udara memiliki beberapa fungsi, seperti mengirim suara, memampukan

perjalanan udara, dan mempertahankan hidup. Udara juga dapat berfungsi sebagai

medium perambatan sinyal komunikasi wireless yang merupakan inti dari

jaringan wireless. Udara merupakan saluran yang memungkinkan terjadinya aliran

komunikasi antara perangkat komputer dan infrastruktur wireless. Komunikasi

melalui jaringan wireless serupa dengan berbicara dengan seseorang. Semakin


21

Anda bergerak menjauh, semakin sulit Anda mendengar suara satu sama lain,

apalagi jika ada suara bising.

Sinyal informasi wireless juga merambat melalui udara, tetapi sinyal

tersebut memiliki keistimewaan tertentu yang memampukan perambatan dengan

jarak yang relatif jauh. Sinyal informasi wireless tidak dapat didengar oleh

manusia sehingga sinyal tersebut harus diperkuat ke level yang lebih tinggi tanpa

merusak pendengaran manusia. Bagaimanapun, kualitas transmisi tergantung pada

kuat atau lemahnya sinyal di udara maupun jarak sinyal sendiri.

Hujan, salju, kabut, dan asap merupakan contoh-contoh unsur yang

mengganggu perambatan sinyal komunikasi wireless. Buktinya, hujan yang terlalu

lebat dapat mengurangi jangkauan sinyal sampai 50 persen. Hambatan lainnya,

seperti pohon dan gedung dapat memengaruhi perambatan dan performa jaringan

wireless. Masalah tersebut sangat penting jika kita hendak merencanakan

pemasangan wireless MAN atau WAN.

Tabel 2.1: Jenis-jenis Material yang Mempengaruhi Sinyal

Nama Bahan Hambatan Contoh


Kayu Kecil Ruangan dengan partisi kayu
atau triplek
Bahan-bahan sintetis Kecil Partisi dengan bahan plastik
Asbes Kecil Langit-langit
Air Sedang Akuarium
Tembok bata Sedang Dinding
Keramik Tinggi Lantai keramik, tembok yang
dilapisi keramik
Bahan-bahan yang memantul Sangat tinggi Cermin
Plat besi Sangat tinggi Filling cabinet, meja, lift
22

Pada jaringan wireless, medium udara dibutuhkan untuk mendukung

perambatan gelombang radio dan cahaya dari satu titik ke titik yang lain. Jenis-

jenis sinyal tersebut telah digunakan lebih dari 100 tahun, tetapi tetap saja menjadi

hal yang masih misterius dan sulit dipahami bagi sebagian besar ahli komputer.

2.9 Radio Frequency (RF)

2.9.1 Memahamai Sinyal RF

Sinyal RF merupakan gelombang elektromagnetik yang digunakan

oleh sistem komunikasi untuk mengirim informasi melalui udara dari satu

titik ke titik lain. Sinyal RF telah digunakan selama beberapa tahun. Sinyal

tersebut memberikan cara untuk mengirimkan musik pada radio FM dan

video pada televisi. Pada kenyataannya, sinyal RF juga merupakan sarana

umum untuk mengirim data melalui jaringan wireless.

2.9.2 Sifat-sifat Sinyal RF

Sinyal RF merambat di antara antena pemancar pengirim dan

penerima. Seperti yang diilustrasikan Gambar 2.8, sinyal yang dipasok

pada antena memiliki amplitudo, frekuensi, dan interval. Sifat-sifat

tersebut berubah-ubah setiap saat untuk merepresentasikan informasi.

Amplitudo mengindikasikan kekuatan sinyal. Ukuran untuk

amplitudo biasanya berupa energi yang dianalogikan dengan jumlah usaha

yang digunakan seseorang pada waktu mengendarai sepeda untuk

mencapai jarak tertentu. Energi, dalam konteks sinyal elektromagnetik,


23

menggambarkan jumlah energi yang diperlukan untuk mendorong sinyal

pada jarak tertentu. Saat energi meningkat, jaraknya pun juga bertambah.

Gambar 2.8: Amplitudo, Frekuensi, dan Interval merupakan


elemen dasar pada sinyal RF [sumber: Jim Geier]

Saat sinyal radio merambat melalui udara, sinyal tersebut

kehilangan amplitudo. Jika jarak antara pengirim dan penerima bertambah,

amplitudo sinyal menurun secara eksponensial. Pada lingkungan yang

terbuka, di mana tidak ada rintangan, sinyal RF mengalamai apa yang

disebut para engineer sebagai free-space loss yang merupakan bentuk dari

pelemahan. Kondisi tersebut menyebabkan sinyal yang telah dimodulasi

melemah secara eksponensial saat sinyal merambat semakin jauh dari

antena. Oleh karena itu, sinyal harus memiliki cukup energi untuk

mencapai jarak di mana tingkat sinyal bisa diterima sesuai yang

dibutuhkan receiver. Kemampuan receiver dalam menerima sinyal

tergantung pada kehadiran sinyal-sinyal RF lain yang berada di dekatnya.

Frekuensi menyatakan beberapa kali sinyal berulang setiap

detiknya. Satuan frekuensi adalah Hertz (Hz) yang merupakan jumlah

siklus yang muncul setiap detik. Sebagai contoh, LAN nirkabel 802.11
24

beroperasi pada frekuensi 2,4 GHz yang berarti mencakup 2.400.000.000

siklus per detik. Interval berkaitan dengan seberapa jauh suatu sinyal tetap

konstan pada titik acuan.

2.9.3 Kelebihan dan Kelemahan Sinyal RF

Jika dibandingkan dengan sinyal cahaya, sinyal RF memiliki

karakteristik yang dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 2.2 Kelebihan dan Kelemahan Sinyal RF

Kelebihan Sinyal RF Kelemahan Sinyal RF


Menjangkau jarak yang relatif Dengan jangkauan Mbps,
jauh. Garis pandangnya dapat throughput-nya lebih rendah.
mencapai 20 mil.
Dapat dioperasikan dalam kondisi Sinyal RF mudah terganggu oleh
kabur dan berkabut, kecuali hujan sistem berbasis RF eksternal lain.
deras yang dapat menyebabkan
kinerjanya menjadi lemah
Operasi bebas lisensi (hanya untuk Perambatan radio melalui sebuah
sistem berbasi 802.11) fasilitas lebih rentan.

Kelebihan tersebut mengefektifkan penggunaan sinyal RF pada

aplikasi jaringan nirkabel. Sebagian besar standar jaringan nirkabel, seperti

802.11 dan Bluetooth, menentukan penggunaan sinyal RF.


25

2.9.4 Pelemahan Sinyal RF

Sinyal RF akan menghadapi pelemahan, seperti interferensi dan

perambatan multipath. Hal tersebut berpengaruh kuat pada komunikasi

antara pengirim dan penerima, bahkan sering menyebabkan performa

menjadi menurun dan pengguna menjadi tidak puas.

Interferensi muncul saat dua sinyal berada pada stasiun penerima

dalam waktu yang sama, dengan asumsi bahwa mereka memiliki frekuensi

dan interval yang sama. Hal tersebut serupa dengan seseorang yang

berusaha mendengarkan dua orang yang sedang berbicara pada waktu

yang sama. Dalam kondisi tersebut, NIC wireless penerima mengalami

error saat menguraikan arti kode informasi yang sedang dikirim.

Perambatan multipath dapat terjadi jika bagian sinyal RF

mengambil jalur yang berbeda saat merambat dari sebuah sumber –seperti

radio NIC- ke node destinasi, seperti access point. Bagian dari sinyal dapat

mengarah langsung ke destinasi dan bagian lain terpental dari meja ke

tembok untuk kemudian menuju destinasi. Hasilnya, beberapa sinyal

mengalami penundaan dan menempuh jalur yang lebih panjang sebelum

sampai ke penerima.
26

2.10 Wi-Fi (Wireless Fidelity)

WiFi (sering ditulis dengan Wi-fi, WiFi, Wifi, wifi) adalah singkatan dari

Wireless Fidelity. WiFi adalah standar IEEE 802.11x, yaitu teknologi

wireless/nirkabel yang mampu menyediakan akses internet dengan bandwidth

besar, mencapai 11 Mbps (untuk standar 802.11b).

Hotspot adalah lokasi yang dilengkapi dengan perangkat WiFi sehingga

dapat digunakan oleh orang-orang yang berada di lokasi tersebut untuk mengakses

internet dengan menggunakan notebook/PDA yang sudah memiliki card WiFi.

Gambar 2.9: Logo WiFi [sumber: www.wi-fi.org]

Wi-Fi (Wireless Fidelity) adalah koneksi tanpa kabel seperti handphone

dengan mempergunakan teknologi radio sehingga pemakainya dapat mentransfer

data dengan cepat dan aman. Wi-Fi tidak hanya dapat digunakan untuk mengakses

internet, Wi-Fi juga dapat digunakan untuk membuat jaringan tanpa kabel di

perusahaan. Karena itu banyak orang mengasosiasikan Wi-Fi dengan

“Kebebasan” karena teknologi Wi-Fi memberikan kebebasan kepada pemakainya

untuk mengakses internet atau mentransfer data dari ruang meeting, kamar hotel,

kampus, dan café-café yang bertanda “Wi-Fi Hot Spot”. Juga salah satu kelebihan

dari Wi-Fi adalah kecepatannya yang beberapa kali lebih cepat dari modem kabel
27

yang tercepat. Jadi pemakai Wi-Fi tidak lagi harus berada di dalam ruang kantor

untuk bekerja.

Tapi Wi-Fi hanya dapat di akses dengan komputer, laptop, PDA atau

Cellphone yang telah dikonfigurasi dengan Wi-Fi certified Radio. Untuk Laptop,

pemakai dapat menginstall Wi-Fi PC Cards yang berbentuk kartu di PCMCIA

Slot yang telah tersedia. Untuk PDA, pemakai dapat menginstall Compact Flash

format Wi-Fi radio di slot yang telah tersedia. Bagi pengguna yang komputer atau

PDA - nya menggunakan Window XP, hanya dengan memasangkan kartu ke slot

yang tersedia, Window XP akan dengan sendirinya mendeteksi area disekitar

Anda dan mencari jaringan Wi-Fi yang terdekat dengan Anda. Amatlah mudah

menemukan tanda apakah peranti tersebut memiliki fasilitas Wi-Fi, yaitu dengan

mencermati logo Wi-Fi CERTIFIED pada kemasannya.

Meskipun Wi-Fi hanya dapat diakses ditempat yang bertandakan “Wi-Fi

Hotspot”, jumlah tempat-tempat umum yang menawarkan “Wi Fi Hotspot”

meningkat secara drastis. Hal ini disebabkan karena dengan dijadikannya tempat

mereka sebagai “Wi-Fi Hotspot” berarti pelanggan mereka dapat mengakses

internet yang artinya memberikan nilai tambah bagi para pelanggan. Layanan Wi-

Fi yang ditawarkan oleh masing-masing “Hots Spot” pun beragam, ada yang

menawarkan akses secara gratis seperti halnya di executive lounge Bandara, ada

yang mengharuskan pemakainya untuk menjadi pelanggan salah satu ISP yang

menawarkan fasilitas Wi-Fi dan ada juga yang menawarkan kartu pra-bayar.

Apapun pilihan Anda untuk cara mengakses Wi-Fi, yang terpenting adalah

dengan adanya Wi-Fi, Anda dapat bekerja dimana saja dan kapan saja hingga
28

Anda tidak perlu harus selalu terkurung di ruang kerja Anda untuk menyelesaikan

setiap pekerjaan.

2.10.1 Spesifikasi Wi-Fi

Wi-Fi dirancang berdasarkan spesifikasi IEEE 802.11. Sekarang

ini ada empat variasi dari 802.11, yaitu: 802.11a, 802.11b, 802.11g, and

802.11n. Spesifikasi b merupakan produk pertama Wi-Fi. Variasi g dan n

merupakan salah satu produk yang memiliki penjualan terbanyak pada

2005.

Tabel 2.3: Spesifikasi dari 802.11

Spesifikasi Kecepatan Frekuensi Band Sesuai Spesifikasi

802.11b 11 Mb/s 2.4 GHz b

802.11a 54 Mb/s 5 GHz a

802.11g 54 Mb/s 2.4 GHz b,g

802.11n 100 Mb/s 2.4 GHz b, g, n

Di banyak bagian dunia, frekuensi yang digunakan oleh Wi-Fi,

pengguna tidak diperlukan untuk mendapatkan ijin dari pengatur lokal

(misal, Komisi Komunikasi Federal di A.S.). 802.11a menggunakan

frekuensi yang lebih tinggi dan oleh sebab itu daya jangkaunya lebih

sempit, lainnya sama. Versi Wi-Fi yang paling luas dalam pasaran AS
29

sekarang ini (berdasarkan dalam IEEE 802.11b/g) beroperasi pada 2.400

MHz sampai 2.483,50 MHz. Dengan begitu mengijinkan operasi dalam 11

channel (masing-masing 5 MHz), berpusat di frekuensi berikut:

a) Channel 1 - 2,412 MHz;

b) Channel 2 - 2,417 MHz;

c) Channel 3 - 2,422 MHz;

d) Channel 4 - 2,427 MHz;

e) Channel 5 - 2,432 MHz;

f) Channel 6 - 2,437 MHz;

g) Channel 7 - 2,442 MHz;

h) Channel 8 - 2,447 MHz;

i) Channel 9 - 2,452 MHz;

j) Channel 10 - 2,457 MHz;

k) Channel 11 - 2,462 MHz

Secara teknis operasional, Wi-Fi merupakan salah satu varian

teknologi komunikasi dan informasi yang bekerja pada jaringan dan

perangkat WLANs (wireless local area network). Dengan kata lain, Wi-Fi

adalah sertifikasi merek dagang yang diberikan pabrikan kepada perangkat

telekomunikasi (internet) yang bekerja di jaringan WLANs dan sudah

memenuhi kualitas kapasitas interoperasi yang dipersyaratkan.

Teknologi internet berbasis Wi-Fi dibuat dan dikembangkan

sekelompok insinyur Amerika Serikat yang bekerja pada Institute of


30

Electrical and Electronis Engineers (IEEE) berdasarkan standar teknis

perangkat bernomor 802.11b, 802.11a dan 802.16. Perangkat Wi-Fi

sebenarnya tidak hanya mampu bekerja di jaringan WLAN, tetapi juga di

jaringan Wireless Metropolitan Area Network (WMAN).

Karena perangkat dengan standar teknis 802.11b diperuntukkan

bagi perangkat WLAN yang digunakan di frekuensi 2,4 GHz atau yang

lazim disebut frekuensi ISM (Industrial, Scientific dan Medical). Sedang

untuk perangkat yang berstandar teknis 802.11a dan 802.16 diperuntukkan

bagi perangkat WMAN atau juga disebut Wi-Max, yang bekerja di sekitar

pita frekuensi 5 GHz.

Tingginya animo masyarakat—khususnya di kalangan komunitas

Internet—menggunakan teknologi Wi-Fi dikarenakan paling tidak dua

faktor. Pertama, kemudahan akses. Artinya, para pengguna dalam satu area

dapat mengakses Internet secara bersamaan tanpa perlu direpotkan dengan

kabel.

Konsekuensinya, pengguna yang ingin melakukan surfing atau

browsing berita dan informasi di Internet, cukup membawa PDA (pocket

digital assistance) atau laptop berkemampuan Wi-Fi ke tempat dimana

terdapat access point atau hotspot.

Menjamurnya hotspot di tempat-tempat tersebut --yang dibangun

oleh operator telekomunikasi, penyedia jasa Internet bahkan orang

perorangan-- dipicu faktor kedua, yakni karena biaya pembangunannya

yang relatif murah atau hanya berkisar 300 dollar Amerika Serikat.
31

Peningkatan kuantitas pengguna Internet berbasis teknologi Wi-Fi

yang semakin menggejala di berbagai belahan dunia, telah mendorong

Internet service providers (ISP) membangun hotspot yang di kota-kota

besar dunia.

Beberapa pengamat bahkan telah memprediksi pada tahun 2006,

akan terdapat hotspot sebanyak 800.000 di negara-negara Eropa, 530.000

di Amerika Serikat dan satu juta di negara-negara Asia.

Keseluruhan jumlah penghasilan yang diperoleh Amerika Serikat

dan negara-negara Eropa dari bisnis Internet berbasis teknologi Wi-Fi

hingga akhir tahun 2003 diperkirakan berjumlah 5.4 trilliun dollar

Amerika, atau meningkat sebesar 33 milyar dollar Amerika dari tahun

2002 (www.analysys.com).
32

2.11 Profil Singkat Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia

Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia (PSJ UI) diresmikan oleh

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Dr. Ing. Wardiman Djoyonegoro pada

tanggal 2 Juni 1995.

Tujuan didirikannya PSJ UI adalah membentuk hubungan bangsa

Indonesia dengan bangsa Jepang ke arah kerjasama yang saling menghormati,

saling mengerti, dan saling menguntungkan berdasarkan kemitraan global yang

lebih sejajar. Tujuan khusus PSJ UI adalah menyebarluaskan informasi tentang

Jepang sebagai negara yang memainkan peranan penting di Asia. Karena itu, PSJ

UI akan memusatkan diri pada dua macam kegiatan, yaitu penelitian dan

penerangan.

2.12 Beberapa Fasilitas yang Ada di PSJ UI

1. Auditorium

Biasa digunakan untuk berbagai kegiatan ilmiah, seperti seminar,

symposium, dan lain-lain. Teater ini lumayan lengkap dengan lighting

dan sound system yang canggih, slide proyektor 8mm plus layarnya,

dan lain-lain. Selain yang disebutkan tadi, ada juga ruang pertemuan

dengan kapasitas 50 orang dan lengkap dengan white board dan OHP.

Auditorium berdaya tampung 300 dengan 222 kursi terpasang.

Tersedia 2 meja dengan 4 kursi plus operator lampu dan audio visual.
33

Harga sewa adalah 850.000/hari. Jadi bila Anda ingin mengadakan

acara, auditorium PSJ UI dapat menjadi suatu alternatif.

2. Penginapan/Guest House

Penginapan ini memiliki keunikan karena dirancang dengan arsitektur

khas Jepang, dimana hal ini merupakan hal yang berbeda di

lingkungan UI. Kapasitas kamar yang tersedia adalah 25 kamar dengan

fasilitas private terrace lengkap dengan pemandangan danau dan

lembah hijau kampus UI.

2.13 Struktur Organisasi PSJ UI

Direktur PSJ UI

Bambang Wibawarta

Sekretaris & Humas

Maya

Wakil Direktur Adminku Wakil Direktur Litbang

Iwan Setiawan Lea Santiar

Kadep Umum Kadep Keuangan


Kadep Penelitian Kadep CopEM Kadep Pelatihan & Seminar
Abdurakhman Evellyn Mustika
Rohmiati Nadia Yovani Susy A. N.

Senior Researcher Kepala Unit Perpustakaan


Researcher
Assistant Researcher Dhestari

Gambar 2.10: Struktur Organisasi PSJ UI

Pada pelaksanaan PKL ini, penulis berada di bawah bimbingan dan arahan

dari Bapak Abdurakhman selaku kepala Departemen Umum di PSJ UI.


BAB III IMPLEMENTASI WIRELESS LAN

3.1 Perancangan WLAN di PSJ UI

Perancangan yang dilakukan berdasarkan observasi lapangan dan

permintaan dari pihak PSJ UI sebagai perluasan dari jaringan LAN yang sudah

ada. Sesuai dengan keperluan PSJ UI, maka penempatan access point dipilih di

tempat-tempat yang memang membutuhkan Wireless LAN.

Lokasi dari penempatan access point tersebut adalah, auditorium,

perpustakaan, ruang sidang/meeting (lantai 2), dan ruang lobi guesthouse. Agar

lebih jelas dapat dilihat gambar berikut, tanda X (silang) merupakan lokasi access

point.

Gambar 3.1: Denah PSJ UI

34
35

3.2 Topologi WLAN di PSJ UI

Dari hasil rancangan yang telah dilakukan, maka topologi jaringan WLAN

di PSJ UI dapat digambarkan secara sederhana seperti di bawah ini:

Gambar 3.2: Topologi WLAN PSJ-UI

3.3 IP Address WLAN

Jaringan komputer yang berada di lingkungan PSJ UI telah menggunakan

DHCP Server untuk pengaturan ip address kepada client-nya. Sehingga

konfigurasi ip address menjadi lebih dinamis. Range ip address yang digunakan

adalah 152.118.47.1 – 152.118.47.254. Namun untuk keperluan tertentu ada

beberapa ip address yang digunakan secara static, termasuk untuk access point

yang digunakan untuk perancangan WLAN ini.

Tabel 3.1: Konfigurasi IP Address

LOKASI ACCESS POINT NAME PASSWORD IP ADDRESS SSID


RUANG SIDANG AP-SIDANG ******* 152.118.47.251 CJS-MEET206
PERPUSTAKAAN AP-PERPUSTAKAAN ******* 152.118.47.252 CJS-LIBRARY
AUDITORIUM AP-AUDITORIUM ******* 152.118.47.253 CJS-AUDITORIUM
GUESTHOUSE AP-GUESTHOUSE ******* 152.118.47.254 CJS-GUESTHOUSE
36

3.4 Access Point Linksys WAP54G

Dalam perancangan WLAN di PSJ UI ini menggunakan access point

Linksys WAP54G dengan berbagai pertimbangan dan kebutuhan. Spesifikasi

lebih lengkap dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 3.2: Spesifikasi Linksys WAP54G

Model WAP54G
Standards IEEE 802.11g, IEEE 802.11b, IEEE 802.3, IEEE 802.3u
Ports/Buttons One 10/100 Auto-Cross Over (MDI/MDI-X) port, power
port, reset and SES button
Cabling Type RJ-45
LEDs Power, Activity, Link, SecureEasySetup
Transmit Power 802.11g: Typ. 13.5 +/- 2dBm @ Normal Temp Range
802.11b: Typ: 16.5 +/- 2dBm @ Normal Temp Range
Security Features WPA, Linksys Wireless Guard, WEP Encryption, MAC
Filtering SSID Broadcast enable/disable
WEP Key Bits 64/128-bit
Dimensions 7.32" x 1.89" x 6.65"
(W x H x D) (186 mm x 48 mm x 169 mm)
Unit Weight 16.23 oz. (0.46 kg)
Power External, 12V DC
Certifications FCC
37

3.4.1 Pengenalan Access Point Linksys WAP54G

Berikut ini adalah gambaran secara umum dan keterangan dari

access point Linksys WAP54G yang digunakan untuk perancangan

WLAN di PSJ UI.

ƒ PANEL DEPAN

Pada panel depan terdapat beberapa LED yang mengindikasikan

aktivitas dan status dari access point.

Gambar 3.3: Panel Depan

(Logo Cisco) Jingga/Putih. Logo Cisco adalah tombol

SecureEasySetup access point yang akan menyala bila

access point dihidupkan. Logo Cisco berwarna jingga bila

fitur SecureEasySetup tidak digunakan, dan akan

berwarna putih bila sedang digunakan. Tombol logo cisco

juga dapat digunakan untuk mereset SSID dan WPA-PSK

key dengan cara menekannya selama 10 detik.

Power Merah. LED Power akan menyala bila access point

dihidupkan (powered on).


38

Act Hijau. LED Act akan menyala untuk mengindikasikan

bahwa wireless siap digunakan. Dan akan berkedip bila

ada transfer data (transmit atau receive).

Link Jingga. LED Link akan menyala bila berhasil terhubung

ke jaringan LAN. Dan akan berkedip bila ada transfer data

yang melalui jaringan LAN.

ƒ PANEL BELAKANG

Port Ethernet network, power, dan tombol reset terletak di panel

belakang access point.

Gambar 3.4: Panel Belakang

LAN Port Port ethernet network yang menghubungkan ke perangkat

jaringan LAN seperti switch atau router.

Reset Button Dengan menekan tombol reset ini selama 10 detik, maka

seluruh konfigurasi access point akan terhapus dan

kembali ke default.

Power Port Port Power menghubungkan access point ke adaptor.


39

3.4.2 Menghubungkan Access Point ke Jaringan LAN

Langkah pertama yang harus dilakukan sebelum mengkonfigurasi

access point adalah menghubungkan access point tersebut ke jaringan

LAN yang ada. Berikut adalah langkah-langkahnya:

1. Hubungkan ujung kabel ethernet network ke switch atau router

dan ujung yang satunya lagi ke port LAN yang ada di belakang

access point.

Gambar 3.5: Menghubungkan port LAN

2. Hubungkan power adapter ke port power access point.

Gambar 3.6: Menghubungkan power adapter

Jika access point sudah menyala dan terhubung ke dalam jaringan

LAN maka access point telah siap untuk dikonfigurasi.


40

3.5 Konfigurasi Access Point Menggunakan Setup Wizard

Untuk mengkonfigurasi access point bisa menggunakan komputer yang

terhubung dalam satu jaringan LAN yang sama dengan access point tersebut. Cara

termudah adalah dengan menggunakan Setup Wizard yang terdapat pada CD

setup bawaan dari produk tersebut. Langkah-langkah cara mengkonfigurasi access

point dijelaskan sebagai berikut:

1. Masukkan CD setup. Setelah itu akan muncul Welcome Screen Setup

Wizard. Untuk memulai konfigurasi tekan tombol Click Here to Start

atau tombol Setup.

Gambar 3.7: Welcome Screen


41

2. Pastikan jika ujung kabel ethernet network telah terhubung ke switch

atau router pada jaringan LAN. Setelah itu tekan next.

Gambar 3.8: Menghubungkan ke Jaringan LAN

3. Pastikan juga jika ujung kabel ethernet network yang satu lagi telah

tehubung ke port LAN yang terdapat pada access point. Kemudian

tekan next.

Gambar 3.9: Menghubungkan ke port LAN Access

Point
42

4. Lalu pastikan bahwa access point telah dihidupkan dengan

menghubungkan kabel power adapter yang tersedia. Lalu tekan next.

Gambar 3.10: Menghubungkan Power Adapter

Access Point

5. Periksa status access point dengan melihat lampu indikator yang

terdapat pada panel depan access point. Bila LED indikator Power,

Act dan Link sudah menyala kemudian tekan next.

Gambar 3.11: Melihat Status Access Point


43

6. Setelah itu sistem akan mendeteksi access point yang terpasang pada

jaringan, dan menampilkan nama dari access point tersebut di kolom

sebelah kiri. Bila ada lebih dari satu access point yang terpasang pada

jaringan silakan pilih access point yang akan dikonfigurasi, kemudian

tekan next.

Gambar 3.12: Memilih Access Point yang Akan

Dikonfigurasi

7. Masukkan password yang diminta. Secara default, password-nya

adalah ‘admin’. Setelah itu tekan enter.

Gambar 3.13: Tampilan Password


44

8. Selanjutnya akan terlihat tampilan konfigurasi dasar secara default.

Isikan Device Name, ubah password supaya aman, dan masukkan IP

address. Bila telah diisi, lalu tekan next.

Gambar 3.14: Tampilan Konfigurasi Dasar

9. Berikut adalah tampilan konfigurasi yang penulis lakukan untuk access

point di perpustakaan.

Gambar 3.15: Tampilan Konfigurasi Dasar Untuk

Access Point pada Perpustakaan


45

10. Setelah itu akan tampil pengaturan konfigurasi wireless.

Gambar 3.16: Tampilan Pengaturan Konfigurasi

Wireless

11. Masukkan konfigurasi untuk SSID, Channel, dan Network Mode untuk

jaringan wireless yang digunakan. Setelah itu tekan next.

Gambar 3.17: Konfigurasi SSID, Channel, dan

Network Mode pada Access Point Perpustakaan


46

12. Atur konfigurasi keamanan yang akan digunakan pada access point

yang terpasang. Disini penulis men-disable pengaturan keamanannya.

Jika telah dipilih kemudian tekan next.

Gambar 3.18: Tampilan Pengaturan Keamanan

13. Setelah konfigurasi selesai dilakukan, maka akan tampil layar

konfirmasi yang akan menanyakan apakah konfigurasi tersebut akan

disimpan. Bila sudah yakin silakan tekan Yes.

Gambar 3.19: Tampilan Konfirmasi Pengaturan


47

14. Lalu akan terlihat proses penyimpanan konfigurasi baru.

Gambar 3.20: Proses Penyimpanan Konfigurasi

15. Selanjutnya layar Congratulations akan tampil yang menandakan

bahwa konfigurasi yang baru telah berhasil dilakukan.

Gambar 3.21: Tampilan layar Congratulations


48

3.6 Mengkoneksikan Komputer Client ke WLAN

Komputer client baik laptop maupun PC yang sudah terpasang wireless

LAN card dapat terhubung ke dalam jaringan WLAN yang tersedia. Cara

mengkoneksikannya pun cukup mudah. Berikut adalah caranya, menggunakan

laptop dengan sistem operasi Windows XP.

1. Pastikan bahwa wi-fi pada laptop dalam keadaan ON (aktif).

2. Klik kanan pada icon Network Wireless Connection pada taskbar, lalu

pilih View Available Wireless Networks.

Gambar 3.22: Icon Wireless Network

3. Kemudian akan tampil Wireless Network Connection yang tersedia.

Pilih jaringan WLAN dengan sinyal yang paling baik, lalu klik Connect.

Gambar 3.23: Wireless Network Connection

4. Langkah selanjutnya adalah mengkonfigurasi alamat proxy pada browser

yang digunakan.
49

3.7 Mengkonfigurasikan Proxy pada Browser

Agar dapat mengakses Internet maka harus melakukan konfigurasi alamat

proxy terlebih dahulu pada browser yang digunakan.

3.7.1 Mozilla Firefox

Masuk ke menu Tools → Options → Connection Settings. Lalu

masukkan konfigurasi proxy-nya.

Gambar 3.24: Konfigurasi Proxy Mozilla Firefox

3.7.2 Internet Explorer

Masuk ke menu Tools → Internet Options → Connection →

Lan Settings → Advanced. Lalu masukkan konfigurasi proxy-nya.

Gambar 3.25: Konfigurasi Proxy Internet Explorer


50

3.7.3 Opera

Masuk ke menu Tools → Preferences → Advanced → Network

→ Proxy servers. Lalu masukkan konfigurasi proxy-nya.

Gambar 3.26: Konfigurasi Proxy Opera

Jika semua konfigurasi telah dilakukan dengan benar, maka browser akan

menampilkan SSO-UI (Single Sign-On Universitas Indonesia), yang berarti

bahwa anda telah berhasil terhubung ke proxy dan bisa mengakses Internet. Tapi

tentu saja anda harus memiliki sebuah account terlebih dahulu untuk bisa login ke

dalam SSO-UI ini.

Gambar 3.27: Single Sign-On Universitas Indonesia


BAB IV PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Dari hasil pembahasan laporan PKL ini penulis memberikan kesimpulan

sebagai berikut:

ƒ Pemanfaatan wireless network atau WLAN dapat digunakan sebagai

perluasan dari jaringan LAN kabel yang sudah ada.

ƒ Jaringan wireless menggunakan gelombang radio (Radio

Frequency/RF) atau infrared (IR) untuk melakukan komunikasi antar

perangkat jaringan komputer.

ƒ Kelebihan utama dari jaringan wireless adalah mobilitas dan

terbebasnya perangkat dari kerumitan bentangan kabel.

ƒ Kekurangannya adalah adanya interferensi radio oleh cuaca, perangkat

wireless lain, halangan tembok, gedung, atau bahkan pohon besar yang

tinggi.

ƒ Penempatan access point harus diperhitungkan dengan baik agar

performa dan jangkauan sinyal menjadi maksimal.

ƒ Dengan adanya WLAN di Pusat Studi Jepang Universitas Indonesia,

memberikan kemudahan kepada user untuk terhubung ke jaringan dan

mengakses internet tanpa harus menggunakan kabel.

51
52

4.2 Saran

Berdasarkan kesimpulan dan analisis yang dilakukan selama PKL, penulis

ingin memberikan saran-saran sebagai berikut:

ƒ Pastikan untuk melakukan observasi lapangan (survey site) dan

mengumpulkan data-data yang ada agar dapat mendesain jaringan

dengan tepat.

ƒ Usahakan tidak lebih dari 40 (empat puluh) client yang terhubung

dalam satu access point demi alasan untuk performa yang maksimal.

ƒ Dalam satu network, sebaiknya menggunakan produk access point dari

vendor yang sama. Karena akan membutuhkan waktu untuk

membiasakan melakukan setup dari setiap produk yang berbeda.

ƒ Ubah konfigurasi default access point --seperti SSID, ip address, dan

password-- bawaan dari vendor supaya keamanan akses terhadap wi-fi

tersebut lebih baik.

ƒ Bila diperlukan, aktifkan fitur security pada access point untuk

meningkatkan keamanan jaringan.


DAFTAR PUSTAKA

Arifin, Zaenal. 2005. Langkah Mudah Membangun Jaringan Komputer.


Yogyakarta: Penerbit ANDI

Geier, Jim. 2005. Wireless Networks First-Step. Yogyakarta: Penerbit ANDI

Mamuaya, Rama. 2008. Pengenalan WIFI ( Wireless Fidelity ). [online]. Tersedia:


http://www.rampok.org/blog/ [Akses: Juni 2008]

Sukaridhoto, Sritrusta. 2007. Modul Jaringan Komputer. Politeknik Elektronika


Negeri Surabaya - Institut Teknologi Sepuluh Nopember (PENS-ITS).
[online]. Tersedia: http://lecturer.eepis-its.edu/~dhoto/ [Akses: April 2008]

Sutiyadi, M. 2007. Jaringan Wireless LAN (WLAN). [online]. Tersedia:


http://www.e-dukasi.net [Akses: Juni 2008]

Tanenbaum, AS. 1996. Jaringan Komputer (Edisi Bahasa Indonesia). Jilid 1.


Jakarta: PT Prenhallindo

53