Anda di halaman 1dari 21

Makalah Bahan Konstruksi Kimia

Dosen Pengajar : Ir. Faisol Asip Aristia Alisandi 03101003094

Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik

Universitas Sriwijaya Inderalaya 2012/2013

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah, tuhan semesta alam yang telah memberikan kami kemampuan dan kesanggupan untuk menyelesaikan tugas makalah tentang Bahan kostruksi Teknik Kimia ini. Shalawat dan salah kami curahkan kepada nabi Muhammad SAW yang telah menerangi membimbing umat manusia yang jahil menuju manusia yang berpengetahuan luas dan beriman. Makalah ini berisikan tentang dasar-dasar pemilihan bahan konstruksi, baik itu dari sifat mekanik, sifat thermal, maupun sifat listrik dari bahan tersebut. Sifat fisika bahan yang sering diuji untuk menentukan baik-buruknya suatu bahan pun kami sertakan seperti, sifat regangan, tegangan, deformasi, elastisitas bahan. Kami sebagai penulis dan juga mahasiswa ingin memberikan penjelasan yang cukup akan konpetensi dasar yang harus dipenuhi, dan jelas akan materi yang disampaikan dalam makalah ini serta banyak bermanfaat bagi pembaca sekalian. Makalah ini masih belum bias menjawab semua pertanyaan pembaca tentang Dasar-dasar dan Pengenalan Bahan Konstruksi Teknik Kimia, maka kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Untuk kesalahan yang terdapat dalam penulisan makalah ini, kami mohon maaf. Dan ucapan terima kasih kami berikan kepada pembaca yang telah menjadikan makalah ini sebagai referensi pelajaran. Sekian dari kami. Salam sejahtera

DAFTAR ISI
Halaman COVER ....................................................................................................................................... i KATA PENGANTAR ............................................................................................................... ii DAFTAR ISI ............................................................................................................................ iii I. PENDAHULUAN .................................................................................................................. 1 a. LATAR BELAKANG ...................................................................................................... 1 b. TUJUAN ........................................................................................................................... 1 II. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................................ 2 a. Dasar dasar pemilihan Bahan Konstruksi Teknik Kimia berdasarkan Sifat-Sifat Material........................................................................................................................... 2 b. Dasar dasar pemilihan Bahan Konstruksi Teknik Kimia berdasarkan Ketersediaan Barang ............................................................................................................................ 8 c. Dasar dasar pemilihan Bahan Konstruksi Teknik Kimia berdasarkan Harga Barang........................................................................................................................... 10 III. PENGUJIAN ...................................................................................................................... 12 IV. KESIMPULAN .................................................................................................................. 16 DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 17

BAB I PENDAHULUAN
I.1. LATAR BELAKANG Seorang teknik kimia adalah sosok yang harus bertanggung jawab terhadap suatu proses industri kimia. Termasuk juga dalam pemilihan material konstruksi pabrik. Pemilihan material konstruksi untuk peralatan teknik kimia bukan masalah mudah. Pemilihan material mempengaruhi keselamatan, kehandalan, seumur hidup, dan biaya peralatan. Banyak kriteria yang harus dipertimbangkan, dan ada berbagai jenis bahan yang sedikit jumlah ketersediaannya. Perancangan pabrik untuk industri kimia tentu harus memperhatikan berbagai macam pertimbangan. Hal semacam ini dilakukan untuk mengefektifkan dan mengefesienkan pengunaan bahan konstruksi kimia tersebut. Seorang sarjana teknik kimia harus mengedepankan aspek ekonomi dalam setiap rancangan yang dibuat. Menjadi satu keharusan bagi kita untuk mengetahui sifat-sifat dari bahan itu sendiri. Jadi diharapkan ketika kita mengenali sifat bahan yang kita gunakan, maka penggunaan yang nanti dilakukan akan efektif karena kita mengetahui kekurangan dan kelebihan bahan yang digunakan. I.2. TUJUAN Pembuatan makalah ini adalah tidak lain bertujuan untuk : 1. Mengetahui prinsip-prinsip pemilihan bahan konstruksi dalam Teknik Kimia 2. Memenuhi tugas terstruktur mata kuliah Bahan Konstruksi Teknik Kimia 3. Mengetahui pemilihan dasar bahan berdasarkan sifat material 4. Mengetahui pemilihan dasar bahan berdasarkan ketersediaan bahan 5. Mengetahui pemilihan dasar bahan berdasarkan harga bahan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


1. Dasar dasar pemilihan Bahan Konstruksi Teknik Kimia berdasarkan Sifat Material Untuk memilih material kita patut berpegang kepada most important characteristics dari suatu material, dan hal ini juga bergantung dengan keadaan geografis atau lingkungan suatu tempat. Pedoman ini dapat dijadikan penentuan skala prioritas untuk memilih suatu material, dan hal itu adalah: a. Material properties b. Thermal properties c. Corrosion resistance d. Thermal conductivity and e;ectrical resistance e. Ease of fabrication f. Availability in standard size g. Cost h. Contamination i. Recycle Faktor kemudahan untuk merecycle bahan yang digunakan juga merupakan faktor pertimbangan yang penting. a. Material properties a. Class b. Property c. Physical d. Dimension, shape density or specific gravity, Porosity, Moisture content Macrostructure and Microstructure e. Chemical f. Oxide or compound composition acidity or alkalinity g. Resistance to corrosion or weathering physico-chemical h. Water absorptive or water repellant action, shrinkage and swell due to moisture changes acoustical

i. Sound transmission and sound reflection j. Mechanical k. Strength, tension, compression, shear, and flezure (under static, impact, or fatigue condition) l. Stiffness, thoughness, elasticity, plasticity, ductility, brittleness, hardness, wear resistance m. Thermal n. Specific heat, expansion conductivity o. Electrical and magnetic optical p. Conductivity magnetic parmeability, galvanic action, colour light transmission, light reflection Berbagai macam sifat bahan pada tabel diatas yaitu berbagai macam sifat bahan secara teknik yang nantinya dapat dipertimbangkan dalam proses pemilihan bahan. Sifat sifat tersebut dikelompokkan berdasarkan beberapa kelas peninjauan, seperti secara fisik, mekanik, kimia dan lain sebagainya. * Sifat Mekanik Bahan Sifat mekanik adalah salah satu sifat yang terpenting, karena sifat mekanik menyatakan kemampuan suatu bahan (seperti komponen yang terbuat dari bahan tersebut) untuk menerima beban / gaya / energi tanpa menimbulkan kerusakan pada bahan / komponen tersebut. Seringkali bila suatu bahan mempunya sifat mekanik yang baik tetapi kurang baik pada sifat yang lain, maka diambil langkah untuk mengatasi kekurangan tersebut dengan berbagai cara yang diperlukan. Misalkan saja baja yang sering digunakan sebagai bahan dasar pemilihan bahan. Baja mempunyai sifat mekanik yang cukup baik, dimana baja memenuhi syarat untuk suatu pemakaian tetapi mempunyai sifat tahan terhadap korosi yang kurang baik. Untuk mengatasi hal itu seringkali dilakukan sifat yang kurang tahan terhadap korosi tersebut diperbaiki dengan cara pengecatan atau galvanising, dan cara lainnya. Jadi tidak harus mencari bahan lain seperti selain kuat juga harus tahan korosi, tetapi cukup mencari bahan yang syarat pada sifat mekaniknya sudah terpenuhi namun sifat kimianya kurang terpenuhi.

Berikut adalah beberapa sifat mekanik yang penting untuk diketahui : 1. Kekuatan (strength), menyatakan kemampuan bahan untuk menerima tegangan tanpa menyebabkan bahan menjadi patah. Kekuatan ini ada beberapa macam, tergantung pada jenis beban yang bekerja atau mengenainya. 2. Kekerasan (hardness), dapat didefenisikan sebagai kemampuan suatu bahan untuk tahan terhadap penggoresan, pengikisan (abrasi), identasi atau penetrasi. Sifat ini berkaitan dengan sifat tahan aus (wear resistance). Kekerasan juga mempunya korelasi dengan kekuatan. 3. Kekenyalan (elasticity), menyatakan kemampuan bahan untuk menerima tegangan tanpa mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk yang permanen setelah tegangan dihilangkan. Bila suatu benda mengalami tegangan maka akan terjadi perubahan bentuk. Apabila tegangan yang bekerja besarnya tidak melewati batas tertentu maka perubahan bentuk yang terjadi hanya bersifat sementara, perubahan bentuk tersebut akan hilang bersama dengan hilangnya tegangan yang diberikan. Akan tetapi apabila tegangan yang bekerja telah melewati batas kemampuannya, maka sebagian dari perubahan bentuk tersebut akan tetap ada walaupun tegangan yang diberikan telah dihilangkan. Kekenyalan juga menyatakan seberapa banyak perubahan bentuk elastis yang dapat terjadi sebelum perubahan bentuk yang permanen mulai terjadi, atau dapat dikatakan dengan kata lain adalah kekenyalan menyatakan kemampuan bahan untuk kembali ke bentuk dan ukuran semula setelah menerima bebang yang menimbulkan deformasi. 4. Kekakuan (stiffness), menyatakan kemampuan bahan untuk menerima tegangan/beban tanpa mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk (deformasi) atau defleksi. Dalam beberapa hal kekakuan ini lebih penting daripada kekuatan. 5. Plastisitas (plasticity) menyatakan kemampuan bahan untuk mengalami sejumlah deformasi plastik (permanen) tanpa mengakibatkan terjadinya kerusakan. Sifat ini sangat diperlukan bagi bahan yang akan diproses dengan berbagai macam pembentukan seperti forging, rolling, extruding dan lain sebagainya. Sifat ini juga sering disebut sebagai keuletan (ductility). Bahan yang mampu mengalami deformasi plastik cukup besar dikatakan sebagai bahan yang memiliki keuletan tinggi, bahan

yang ulet (ductile). Sebaliknya bahan yang tidak menunjukkan terjadinya deformasi plastik dikatakan sebagai bahan yang mempunyai keuletan rendah atau getas (brittle). 6. Ketahanan (toughness), menyatakan kemampuan bahan untuk menyerap sejumlah energi tanpa mengakibatkan terjadinya kerusakan. Juga dapat dikatakan sebagai ukuran banyaknya energi yang diperlukan untuk mematahkan suatu benda kerja, pada suatu kondisi tertentu. Sifat ini dipengaruhi oleh banyak faktor, sehingga sifat ini sulit diukur. 7. Kelelahan (fatigue), merupakan kecendrungan dari logam untuk patah bila menerima tegangan berulang ulang (cyclic stress) yang besarnya masih jauh dibawah batas kekuatan elastiknya. Sebagian besar dari kerusakan yang terjadi pada komponen mesin disebabkan oleh kelelahan ini. Karenanya kelelahan merupakan sifat yang sangat penting, tetapi sifat ini juga sulit diukur karena sangat banyak faktor yang mempengaruhinya. 8. Creep, atau bahasa lainnya merambat atau merangkak, merupakan kecenderungan suatu logam untuk mengalami deformasi plastik yang besarnya berubah sesuai dengan fungsi waktu, pada saat bahan atau komponen tersebut tadi menerima beban yang besarnya relatif tetap. Beberapa sifat mekanik diatas juga dapat dibedakan menurut cara pembebanannya, yaitu : Sifat mekanik statis, yaitu sifat mekanik bahan terhadap beban statis yang besarnya tetap atau bebannya mengalami perubahan yang lambat. Sifat mekanik dinamis, yaitu sifat mekanik bahan terhadap beban dinamis yang besar berubah ubah, atau dapat juga dikatakan mengejut. Ini perlu dibedakan karena tingkah laku bahan mungkin berbeda terhadap cara pembebanan yang berbeda. * Sifat Thermal Bahan Sifat termal bahan adalah perubahan sifat yang berkaitan dengan suhu. Sifat termal ini dipengaruhi oleh beberapa factor, yaitu :

1. Kandungan uap air Apabila suatu benda berpori diisi air, maka akan berpengaruh terhadap konduktifitas termal. Konduktifitas termal yang rendah pada bahan insulasi adalah selaras dengan kandungan udara dalam bahan tersebut. 2. Suhu Pengaruh suhu terhadap konduktifitas termal suatu bahan adalah kecil, namun secara umum dapat dikatakan bahwa konduktifitas termal akan meningkat apabila suhu meningkat. 3. Kepadatan dan porositas Konduktifitas termal berbeda pengaruh terhadap kepadatan, apabila pori-pori bahan semakin banyak maka konduktifitas termal rendah. Perbedaan konduktifitas termal bahan dengan kepadatan yang sama akan tergantung pada perbedaan struktur yang meliputi ukuran, distribusi, hubungan pori / lubang. 4. Sifat termal bahan dikaitkan dengan perpindahan kalor Perpindahan kalor ada 2 jenis, yaitu a. Keadaan tetap (steady heat flow) b. Keadaan berubah (transien heat flow) 5. Sifat Elektrik Bahan Berdasarkan sifat listriknya, material/bahan dikelompokkan menjadi 3 sebagai berikut :
a. Konduktif jika resistansinya < 105 ohm.

Disini elektron mudah bergerak atau mengalir, jadi netralisasi dapat dilakukan dengan mudah dengan cara grounding. Contoh : logam dan tubuh manusia

b. Insulatif jika resistansinya > 1011 ohm. Elektron bisa dikatakan tak dapat bergerak, jadi netralisasi hanya mungkin dilakukan dengan ionisasi. Contoh : plastik dan karet Dari pengukuran tribocharging, kita bisa menentukan apakah muatan listrik mudah ditimbulkan pada bahan tersebut jika tidak mudah membangkitkan muatan (atau muatan yang dihasilkan cukup rendah), maka bahan itu dapat dikatakan sebagai anti-statik c. Statik disipatif resistansi di antara 105 sampai 1011 ohm Disini, elektron dapat bergerak tetapi lambat, jadi perlu diketahui parameter decay time. Untuk mengetahui berapa cepat grounding dapat menetralisasi muatan. Pengukuran tribocharging juga perlu dilakukan untuk mengetahui apakah bahan tersebut anti-statik atau tidak. Umumnya bahan yang masuk kategori statik disipatif adalah bahan buatan, artinya memang khusus dibuat untuk mempunyai resistansi tertentu, misalnya bahan dasarnya adalah insulatif tapi diberi tambahan karbon dalam kadar tertentu untuk membuatnya bersifat statik disipatif. Jika kadarnya berlebih, bahan juga bisa bersifat konduktif. Untuk mengukur nilai resistansi bahan, kita gunakan MegaOhmmeter (atau Surface Resistance Meter) ini semacam multimeter biasa tetapi dengan jangkauan pengukuran sampai 100 G Ohm atau lebih. Kita juga dapat menggunakan electrometer (misalnya Electrostatic Voltmeter/ Fieldmeter) untuk mengukur muatan listrik dari proses tribocharging dan dengan bantuan stopwatch, kita pun dapat mengukur decay time secara kualitatif. Untuk hasil yang lebih akurat, kita perlu menggunakan Charged Plate Monitor. Jadi, jika adanya muatan listrik statik menimbulkan masalah, maka salah satu solusinya adalah dengan menetralkan mutan listrik bersangkutan. Cara efektif untuk menetralkan muatan listrik dilakukan berdasarkan sifat listrik

material/bahan.Pada dasarnya netralisasi muatan dapat dilakukan dua cara, yaitu grounding dan ionisasi dengan ionizer. Grounding dilakukan jika elektron dapat bergerak atau mengalir dalam bahan bersangkutan, yaitu dengan menghubungkan bahan tersebut ke tanah/bumi atau bagian ground dari kabel listrik karena tanah/bumi adalah reservoar muatan (sumber muatan yang tak-terhingga). Sebaliknya, untuk bahan yang tak dapat mengalirkan muatan, maka tidak ada jalan lain untuk menetralkan muatan kecuali memberikan muatan yang berlawanan dari udara. Sebetulnya udara mengandung sejumlah molekual uap air yang dapat menetralkan permukaan suatu benda, tapi netralisasi secara alami ini akan berlangsung sangat lama. Untuk mempercepat proses netralisasi, maka digunakan alat/peralatan yang disebut Ionizer. Ionizer dirancang untuk menghasilkan sejumlah besar ion positif maupun negatif dan ion-ion tersebut diarahkan ke permukaan benda yang akan dinetralisasi. Selain itu, netralisasi juga dapat dilakukan dengan membasahi permukaan bahan bersangkutan dengan air biasa (bukan DI water) atau larutan yang mengandung air seperti IsoPropyl Alcohol (IPA).

2. Dasar dasar pemilihan Bahan Konstruksi Teknik Kimia berdasarkan Ketersediaan Materi Berbagai riset atau penelitian telah dilakukan untuk mengantisipasi kebutuhan material masa depan, maka di sini dapat diprediksi kebutuhan material untuk masa depan sebagai berikut: a. Material logam akan meliputi, antara lain: Ni-base HTSA - riset - temperatur naik dan tahanan terhadap corosi untuk keperluan luar angkasa (seperti: struktur roket dan satelit) dan penerbangan (engines). Metoda HIP dan HIF - umur fatik alloy untuk penerbangan, saat ini naik dengan pesat. Metoda metal. Serbuk - biaya finishing turun drastis, sebagai contoh :

= RST (Rapid Solidification Technology)

= Paduan (alloy) temperatur naik: Ni-base super alloys, Alumunium Alloys, Titanium alloys, dll b. Material Polimer / Plastik, perkembangan maju pesat hampir 9% pertahun, meliputi, antara lain: Akan menggantikan jenis logam tertentu, jenis gelas, dan kertas untuk kemasan, isolator, konstruksi, dll. Akan bersynergistik dengan plastik alloys untuk keperluan sifat-sifat yang berkemapuan sangat tinggi. c. Antara Juni 1987 Juni 1988 terdapat hampir 1000 jenis plastik di pasar bebas. Material Keramik, hingga saat ini meliputi, antara lain: Engineering Ceramic jenis Nitrida, Carbida dan Oksida yang mempunyai sifat temperatur sangat tinggi untuk keperluan elektronik pada umumnya. d. Mempunyai harga yang cukup murah meskipun masih perlu peningkatan. Material Komposit, berbagai jenis komposit yang utama, antara lain: Fibre-reinforced plastic digunakan untuk industri saat ini naik pesat sekira 1,25 ton per tahun pada tahun 1987. Fibreglass-epoxy & grafit-epoxxy digunakan untuk keperluan struktur yang sangat kritis cukup maju pesat saat ini. Aplikasi saat ini digunakan untuk keperluan penerbangan sebagai struktur hampir 75 ton per tahun. e.

Material Elektronika, berbagai jenis digunakan pada bidang elektronik, antara lain: Silicon untuk semi konduktor seperti pada: kompoter, untuk chip, dan robot dll.

3. Dasar dasar pemilihan Bahan Konstruksi Teknik Kimia berdasarkan Harga Barang Ketentuan mengenai biaya, kualitas, dan waktu penyelesaian konstruksi sudah diikat di dalam kontrak dan ditetapkan sebelum pelaksanaan konstruksi dimulai. Apabila muncul halhal yang tidak diperhitungkan selama proses pelaksanaan, maka harus segera dilakukan perbaikan. Usaha perbaikan penyimpangan tersebut bagaimanapun tidak dapat mengubah kesepakatan pembiayaan dan jangka waktu pelaksanaan. Bahkan segala macam bentuk penyimpangan terhadap kesepakatan tentang kualitas dan waktu pekerjaan biasanya mengandung resiko dan sanksi denda.
Dalam penyelenggaraan sebuah proyek, factor biaya merupakan bahan pertimbangan utama karena biasanya menyangkut jumlah investasi besar yang harus ditananmkan pemberi tugas yang rentan terhadap resiko kegagalan. Fluktuasi pembiayaan suatu konstruksi bangunan juga tidak lepas dari pengaruh situasi ekonomi yang mungkin dapat berupa kenaikan harga material, harga peralatan, dan upah, tenaga kerja. Karena inflasi, kenaikan biaya sebagai akibat pengembangan bunga bank, kesempitan modal kerja, atau penundaan pelaksaaan kegiatan karena suatu keterlambatan. Di samping itu masih ada pengaruh yang dating dari masalah produktivitas, kemudian ketersediaan sarana dan prasarana awal lokasi proyek, atau kejadian khusus seperti sengketa hukum dan sebagainya. Sedangkan masalah-masalah yang berpengaruh terhadap waktu pelaksanaan konstruksi lebih banyak disebabkan oleh mekanisme penyelenggaraan, seperti keterlambatan jadwal perencanaan, perubahan-perubahan pekerjaan selama berlangsungnya konstruksi, kelayakan jadwal, masalahmasalah produktivitas, peraturan-peraturan dari pemerintah mengenai keamanan perencanaan dan metode pelaksanaan lonstruksi, dampak lingkungan, kebijaksanaan di ketenagakerjaan dan sebagainya. Kemudian masalah-masalah yang mempengaruhi kualitas hasil pekerjaan lebih banyak berawal dan didominasi oleh kualitas sumber daya manusia yang berkaitan dengan kemampuan dan keterampilan teknis. Misalnya dalam penyusunan criteria perencanaan dan spesifikasi, pengelolaan segifinansial sebagai penunjang, tata cara penyediaan material, peralatan, dan pengawasan.

Selanjutnya masih terdapat masalah-masalah tambahan yang cukup penting yang berpengaruh terhadap jadwal, waktu dan kualitas, yaitu upaya analisa ekonomi biaya tinggi, program-program pelatihan tenaga kerja. Ringkasan uraian tersebut dapat diberikan dalam bentuk bagan seperti pada gambar 3.2.

Ketiga faktor tersebut saling tarik-menarik. Artinya, jika ingin meningkatkan kinerja yang telah disepakati dalam kontrak, maka umumnya harus diikuti dengan menaikkan kualitas yang selanjutnya berakibat pada naiknya biaya melebihi anggaran. Sebaliknya bila ingin menekan biaya, maka biasanya harus berkompromi dengan mutu dan jadwal.

BAB III Pengujian Bahan Konstruksi Teknik


Pembahasan uji material di sini hanya pokok-pokoknya saja, mengingat pada kuliah ke-5 akan dibahas secara detail teknik uji material untuk konstruksi mesin. Untuk mengetahui suatu sifat dari material dapat logam (metal) maupun material bukan logam (non metal material) dilakukan dengan pengujian (testing) mekanis untuk mengetahui keuatan dan kelembaman dan keletihan material. Biasanya untuk pengetesan /pengujian sifat material dilakukan dengan pengrusakan dari bagian material yang diuji. Adapun secara singkat pengujian material teknik di sini diuraikan sebagai berikut:
1. Statik test, bila dilakukan pembebanan secara sangat pelan pada material uji, umpamanya

dengan tarikan, tekanan, atau puntiran.


2. Dynamic test, bila material diberi pembebanan secara cepat atau tiba-tiba, misalnya beban

impact (pukulan) atau beban tumbukan.


3. Repeated or Fatique test, adalah pengetesan kelelahan terhadap material dapat berupa

static dan dapat juga berupa dynamic test. Material dibebani berulang-ulang berupa tumbukan atau pukulan dengan beban tetap. 4. Uji material dengan tidak melakukan pengrusakan bagian material uji, yaitu uji metalografi, dimana material diberikan jenis cairan khusus dan dilihat reaksi dan hasilnya dalam beberapa menit berikutnya. 5. Jenis uji material yang lain dengan tidak melakukan pengrusakan dari bagian material, yaitu uji dengan sinar rontgen (sinar-x) untuk mengetahui kekroposan material khususnya pada sambungan las, dll. Konsep Tegangan Regangan Jika suatu bahan pada temperatur kamar dikenai gaya statis dimana perubahannya sangat lambat terhadap waktu, maka bahan tersebut dikatakan telah mengalami pengujian tegangan-regangan secara sederhana. Ada 3 (tiga) jenis beban (gaya) terpakai yang dapat dikenakan pada bahan, yaitu: tegangan tarik, tegangan tekan dan tegangan geser.

Pengujian Tegangan Salah satu cara yang umum dilakukan dalam pengujian sifat mekanik teganganregangan adalah unjuk kerja bahan karena pengaruh tegangan. Suatu bahan (sampel) yang mengalami deformasi dengan beban tegangan bertambah secara perlahan-lahan (kontinu) sepanjang arah tunggal sumbu sampel akan mengalami tegangan-regangan. Secara normal tampang lintangnya berbentuk lingkaran dan sumbu sampel saling tegak lurus. Ukuran standar sampel tergantung merk alat yang dipakai, namun umumnya tidak jauh berbeda. Diameter standar 12,7 mm, panjang Gauge digunakan untuk menentukan keuletan dengan panjan standar 50 mm. Hasil pengujian teganganregangan dicatat pada kertas grafik. Sumbu tegak (vertikal) menyatakan nilai tegangan dan sumbu mendatar (horisontal) menyatakan nilai regangan. Karakteristik deformasi karena beban terpakai tergantung pada ukuran sampel. Sebagai contoh diperlukan beban dua kali lebih besar untuk menghasilkan perpanjangan yang sama jika luas penampang lintangnya dilipatgandakan. Secara matematis tegangan teknik Uji tarik banyak dilakukan untuk melengkapi informasi rancangan dasar kekuatan suatu bahan dan sebagai data pendukung bagi spesifikasi bahan. Pada uji tarik benda uji diberi beban gaya tarik sesumbu yang bertambah secara kontinu, bersamaan dengan itu dilakukan pengamatan mengenai perpanjang yang dialami benda uji dengan extensometer. Bentuk dan besaran pada kurva tegangan-regangan suatu logam tergantung pada komposisi, perlakukan panas, deformasi plastis yang pernah dialami, laju regangan, temperatur, dan keadaan tegangan yang menentukan selama pengujian. Parameter-parameter yang digunakan untuk menggambarkan kurva tegangan-regangan logam adalah kekuatan tarik, kekuatan luluh atau titik luluh, persen perpanjangan, dan pengurangan luas. Parameter pertama adalah parameter kekuatan, sedangkan yang kedua menyatakan keuletan bahan.

Kekuatan Tarik Kekuatan tarik atau kekuatan tarik maksimum (ultimate tensile strenght), adalah nilai yang paling sering dituliskan sebagai hasil suatu uji tarik, tetapi pada kenyataannya nilai tersebut kurang bersifat mendasar dalam kaitannya dengan kekuatan material. Untuk logam ulet, kekuatan tariknya harus dikaitkan dengan beban lmaksimum, diman logam dapat menahan beban sesumbu untuk keadaan yang sangat terbatas. Pada tegangan yang lebih komplek, kaitan nilai tersebut dengan kekuatan logam, kecil sekali kegunaannya. Kecenderungan yang banyak ditemui adalah, mendasarkan rancangan statis logam ulet pada kekuatan luluhnya. Tetapi karena jauh lebih praktis menggunakan kekuatan tarik untuk menentukan kekuatan bahan, maka metode ini lebih banyak dipakai. Kekuatan tarik adalah besarnya beban maksimum dibagi dengan luas penampang lintang awal benda uji. Korelasi emperis yang diperluas antar kekuatan tarik dengan sifat mekanik lainnya seperti kekerasan dan kekuatan lelah, sering dipergunakan. Hubungan tersebut hanya terbatas pada hasil penelitian beberapa jenis material. Kekuatan Luluh Kekuatan luluh menyatakan besarnya tegangan yang dibutuhkan tegangan yang dibutuhkan untuk berdeformasi plastis material. Pengukuran besarnya tegangan pada saat mulai terjadi deformasi plastis atau batas luluh, tergantung pada kepekaan pengukuran regangan. Sebagian besar material mengalami perubahan sifat dari elastis menjadi plastis, yang berlangsung sedikit demi sedikit dan titik saat deformasi plastis mulai terjadi, sukar ditentukan secara teliti. Sehingga kekuatan luluh sering dinyatakan sebagai kekuatan luluh offset, yaitu besarnya tegangan yang dibutuhkan untuk menghasilkan sejumlah kecil deformasi plastis yang ditetapkan (regangan offset). Kekuatan luluh offset ditentukan tegangan pada perpotongan antara kurva tegangan-regangan dengan garis sejajar dengan

kemiringan kurva pada regangan tertentu. Di Amerika Serikat regangan offset ditentukan sebesar 0,2 atau 0,1 % ( e = 0,002 atau 0,001 mm/mm). Beberapa bahan pada dasarnya tidakmempunyai bagian linear pada kurva teganganregangan, misalnya tembaga lunak atau besi cor kelabu. Untuk bahan-bahan tersebut, metode offset tidak dapat digunakan dan untuk pemakaian praktis, kekuatan luluh didiefinisikan sebagai tegangan yang diperlukan untuk menghasilkan regangan total tertentu, misalnya e = 0,5 %. Keuletan (e) Keuletan adalah suatu besaran kualitatif dan sifat subyektif suatu bahan, yang secara umum pengukurannya dilakukan untuk memenuhi tiga kepentingan, yaitu: Menyatakan besarnya deformasi yang mampu dialami suatu material, tanpa terjadi patah. Hal ini penting untuk proses pembentukan logam, seperti pengerolan dan ekstruksi. Menunjukkan kemampuan logam untuk mengalir secara plastis sebelum patah.Keuletan logam yang tinggi menunjukkan kemungkinan yang besar untuk berdeformasi secara lokal tanpa terjadi perpatahan. Sebagai petunjuk adanya perubahan kondisi pengolahan. Ukuran keuletan dapat digunakan untuk memperkirakan kualitas suatu bahan, walaupun tidak ada hubungan langsung antara keuletan dengan perilaku dalam pemakaian bahan. Baik perpanjangan maupun pengurangan luas penampang, biasanya dinyatakan dalam persentase. Karena cukup besar bagian deformasi plastis yang akan terkonsentrasi pada daerah penyempitan setempat, maka harga ef akan bergantung pada panjang ukur awal (Lo). Makin kecil panjang ukur, makin besar pengaruhnya pada perpanjangan keseluruhan. Oleh karena itu bila diberikan harga persentase perpanjangan, maka panjang ukur Lo (panjang mula-mula) akan selalu disertakan.

IV. KESIMPULAN
Setelah melakukan obserfasi pustaka di berbagai sumber, maka dapat disimpulkan bahwa dasar Ilmu Bahan Konstruksi Teknik Kimia adalah mencakup sebagai berikut : 1. Ada tiga dasar umum dalam pemilihan materi untuk bahan konstruksi teknik kimia, yaitu berdasarkan ketersediaan materi, sifat-sifat materi, dan perbandingan harga itu sendiri. 2. Untuk menguji ketahanan daripada materi itu sendiri dapat digunakan metoda static test, dinamik test, repeated / fatique test, dll 3. Agar tidak terjadi kecelakaan dalam kerja, maka pemilihan alat adalah salah satu faktor yang harus diperhatikan baik dalam pengolahan sampai pembuangan. 4. Pemilihan bahan konstruksi teknik kimia berdasarkan sifat-sifat materi dapat dikelompokkan berdasarkan sifat-sifat fisik dan kimanya. 5. Pemilihan bahan konstruksi teknik kimia berdasarkan ketersediaannya dapat dikelompokkan berdasarkan penggunaan bahan dari sekarang hingga periode yang akan datang, agar bahan dan proses yang kita gunakan tidak berubah-ubah. Pemilihan bahan konstruksi teknik kimia berdasarkan perbandingan harga bahan dikelompokkan berdasarkan ketentuan yang sudah ada, dengan prinsip penggunaan biaya seminimal mungkin dan menghasilkan yang sebanyak-banyaknya.

DAFTAR PUSTAKA
Van Vlack H. Laurence. 1995. Ilmu dan teknologi Bahan Edisi ke 5. Jakarta : Erlangga http://fakeplasticworlds.wordpress.com/2009/12/18/bahan-konstruksi-teknik-kimia-bahankonstruksi-korosi-pengantar/ (Diakses pada 25 November 2012) http://id.wikipedia.org/wiki/Bahan/ (Diakses pada 25 November 2012) http://mustazamaa.wordpress.com/2010/04/15/sifat-sifat-mekanik-bahan/ (Diakses pada 25 November 2012) http://novirita.blogspot.com/2011/01/deformasi-plastic-dan-delastic.html (Diakses pada 25 November 2012) http://rudydwi.wordpress.com/2010/03/28/mengetahui-sifat-mekanik-material-dengan-ujitarik/ (Diakses pada 25 November 2012) http://www.fisika-ceria.com/sifat-listrik-bahan-semikonduktor.html (Diakses pada tanggal 25 November 2012) http://newbe-for.blogspot.com/2012/05/bahan-konstruksi-teknik-kimia.html?m=1 pada tanggal 25 November 2012) https://docs.google.com/viewer? a=v&q=cache:kIPH6n83HCsJ:eprints.undip.ac.id/34017/6/1889_CHAPTER_III.pdf+perti mbangan+bahan+konstruksi+teknik+berdasarkan+harga+bahan&hl=id&gl=id&pid=bl&src id=ADGEESigFVY_OH1l0FqXQfCwBPt9Zf3ElTmmPZ8iO6Tj0CPSIQFhXneQLsJyeoBM7VQRhWK6Ytdhnn(Diakses

KGMaPp9AFmT98koBeGTLSsehbNjmzFBrRLgIcljudv3_tW9Y8dJDXCZeS4P&sig=AHIEtbS_DjYFHu6QgVbiinBBjX2bhqvoaQ (Diakses pada tanggal 25 November 2012)