Anda di halaman 1dari 63

DETEKSI USIA KEHAMILAN DAN JANIN TRIMESTER KEDUA DI LABORATORIUM ULTRASONOGRAFI JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI POLITEKNIK

KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN JAKARTA II Skripsi Diajukan dalam rangka menyelesaikan tugas akhir Program Diploma IV Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Jakarta II untuk memperoleh gelar Sarjana Sains Ilmu Terapan (S.ST)

Disusun Oleh : ALMI SUJIATMOKO NIM: P2.31.30.4.11.011

PROGRAM DIPLOMA IV TEKNIK RADIOLOGI JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN JAKARTA II 2012

ABSTRACT ENGINEERING DEPARTMENT RADIODIAGNOSTIC AND RADIOTHERAPY POLYTECHNIC MINISTRY OF HEALTH JAKARTA II

SKRIPSI, 2012

ALMI SUJIATMOKO

DETECTION TRIMESTER IN

OF

AGE

PREGNANCY

AND

FETUS

SECOND

ULTRASOUND

LABORATORY

ENGINEERING

DEPARTMENT RADIOLOGY POLYTECHNIC MINISTRY OF HEALTH JAKARTA II.

x, V CHAPTER, 46 Page, 41 Fig, 4 Table, 5 Attachments.

This study aims to apply the technique of ultrasound examination in the second trimester in the womb ultrasound laboratory polytechnic Ministry of Health Jakarta II. The research was conducted by a qualitative case study. The research was conducted in the ultrasound laboratory polytechnic Ministry of Health Jakarta II during September to October 2012. While the study sample was women entering the second trimester of gestation, amounting to 4 people. From the results of this research is the estimated weight and age of the fetus based on fetal biometry measurements. Fetal biometry measurements in this study using the Hadlock 2. Where biometric used is BPD, AC, FL.

Keywords

: Obstetric ultrasound, Hadlock 2, Fetal biometry, Gestational Age, Fetal Weight.

Reading List : 9 (2004 - 2012)

INTISARI JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES JAKARTA II

SKRIPSI, 2012

ALMI SUJIATMOKO

DETEKSI USIA KEHAMILAN DAN JANIN TRIMESTER KEDUA DI LABORATORIUM ULTRASONOGRAFI JURUSAN TEKNIK RADIOLOGI POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN JAKARTA II.

x, V BAB, 46 Hal, 41 Gambar, 4 Tabel, 5 Lampiran.

Penelitian ini bertujuan untuk menerapkan teknik pemeriksaan USG kandungan pada trimester kedua di laboratorium USG Poltekkes Kemenkes Jakarta II. Penelitian dilakukan dengan metode studi kasus yang bersifat kualitatif. Penelitian ini dilakukan di laboratorium USG Poltekkes Kemenkes Jakarta II selama bulan September sampai Oktober 2012. Sedangkan sampel penelitiannya adalah wanita yang memasuki umur kehamilan trimester kedua yang berjumlah 4 orang. Dari hasil penelitian dapat diketahui perkiraan berat dan umur janin berdasarkan hasil pengukuran biometri janin. Pengukuran biometri janin dalam penelitian ini menggunakan metode Hadlock 2. Dimana biometri yang digunakan yaitu DBP, LP, PF.

Kata Kunci

: USG Obstetri, Hadlock 2, Biometri Janin, Umur Kehamilan, Berat Janin.

Daftar Baca

: 9 (2004 - 2012)

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat dan Karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi ini dengan baik. Skripsi ini diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan tugas akhir pada pendidikan Diploma IV Teknik Radiologi Politeknik Kesehatan Kementrian Kesehatan Jakarta II Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi. Dalam penulisan skripsi ini penulis menemukan banyak kesulitan dan hambatan tetapi berkat bimbingan dan pengarahan dari berbagai pihak baik dukungan moriil dan spiritual maupun bimbingan secara akademik sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih yang tidak terhingga kepada: 1. Kedua orang tua tercinta yang telah memberikan doa dan bantuan moril maupun materil dalam penyusunan skripsi ini. 2. Dra. Hj. Susy Suswaty, M.Pd sebagai Ketua Jurusan Teknik radiodiagnostik dan radioterapi Politeknik Kesehatan Kementrian Kesehatan Jakarta II. 3. Drs. Suhartono BP, DFM selaku dosen pembimbing materi dalam penulisan skripsi ini. 4. Dra. Hj. Gando Sari, M. Kes selaku dosen pembimbing teknis dalam penulisan skripsi ini.

5. Drs. Win Priantoro, DMS selaku dosen yang telah memperkenalkan dunia USG kepada saya. 6. dr. Daniel Makes, Sp. Rad (K), dr. Effendi Mansoor, Sp. Rad, dr. Rosiana Anneke, Sp. Rad, dr. Ade Indrawan, Sp.Rad, dr. Lestari, Sp. Rad terima kasih atas ilmu sonopatologi dan teknik skening yang telah diberikan. 7. Bpk. Hery Hasan B, S.ST (Radiologi RS. Jantung HarKit), Ibu Neni dan Ibu Nina (Echo RS. Jantung HarKit) terima kasih atas kesempatan yang diberikan untuk belajar lebih banyak lagi dibidang USG sehingga dapat menambah wawasan saya. 8. Seluruh Dosen Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik Kesehatan Kementrian Kesehatan Jakarta II terima kasih atas bimbingannya. 9. PT. Ethica Industri Farmasi, terutama Bpk. Andre Wijaya dan Ibu Dr. Nathalia Wijaya terima kasih atas kesempatan yang telah diberikan kepada saya untuk bekerja dan belajar tentang alat USG Samsung Medison. 10. Rekan-rekan mahasiswa Program Diploma IV Teknik Radiologi Peminatan USG angkatan VI (2011-2012). Lujeng Prayitno, Rahayu Nia Pratiwi, Pricilya Elletra Amanda terima kasih atas support kalian. Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini masih jauh dari sempurna, untuk itu saran dan kritik yang membangun penulis harapkan dari

pembaca. Akhir kata, penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi banyak pihak.

Jakarta, Nopember 2012

Almi Sujiatmoko

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL LEMBAR PERSETUJUAN LEMBAR PENGESAHAN ABSTRACT ............................................................................................................ i INTISARI................................................................................................................ ii KATA PENGANTAR ............................................................................................ iii DAFTAR ISI ........................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. viii DAFTAR TABEL ................................................................................................... x BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang .................................................................................. 1 B. Rumusan Masalah............................................................................. 2 C. Tujuan Penelitian .............................................................................. 2 D. Manfaat Penelitian ............................................................................ 3 BAB II KAJIAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP A. Kajian Teori ...................................................................................... 4 1. Uterus .......................................................................................... 4 2. Prinsip Dasar Ultrasonografi ...................................................... 6 3. Panduan PemeriksaanUSG Trimester Kedua dan Ketiga ........... 7 4. Metode Pengukuran Biometri Janin ........................................... 13 5. Pengukuran Biometri Janin Pada Trimester Kedua dan Ketiga . 14 B. Kerangka Konsep ............................................................................ 22

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian ............................................................................. 23 B. Tempat dan Waktu Penelitian ......................................................... 23 C. Sampel Penelitian ............................................................................ 23

D. Instrumen Penelitian ........................................................................ 23 E. Metode Pengumpulan Data ............................................................. 24 F. Pengolahan dan Analisa Data .......................................................... 24 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil ................................................................................................. 25 1. Alat dan Bahan ........................................................................... 27 2. Persiapan Pasien ......................................................................... 29 3. Teknis Pemeriksaan USG ........................................................... 29 4. Pelaksanaan Pemeriksaan ........................................................... 30 5. Hasil Gambaran USG ................................................................. 33 B. Pembahasan ..................................................................................... 41 1. Pasien 1 ....................................................................................... 41 2. Pasien 2 ....................................................................................... 42 3. Pasien 3 ....................................................................................... 43 4. Pasien 4 ....................................................................................... 43 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ...................................................................................... 45 B. Saran ................................................................................................ 46 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 47 DAFTAR RIWAYAT HIDUP LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Anatomi Uterus...................................................................................... 4 Gambar 2. Gambaran Sagital Uterus ....................................................................... 6 Gambar 3. Detak Jantung Janin ............................................................................... 8 Gambar 4. Pengukuran ICA berdasarkan empat kuadran ....................................... 10 Gambar 5. Pengukuran ICA pada trimester kedua dan ketiga ................................ 11 Gambar 6. Plasenta Praevia ..................................................................................... 12 Gambar 7. Bidang Potong Ventrikel Lateral ........................................................... 15 Gambar 8. Bidang Potong Thalamus....................................................................... 15 Gambar 9. Pengukuran Lingkar Perut ..................................................................... 18 Gambar 10. Pengukuran Panjang Femur ................................................................... 20 Gambar 11. Philips HD 9 .......................................................................................... 28 Gambar 12. Informasi Data Pasien ............................................................................ 30 Gambar 13. Pemilihan Transduser ............................................................................ 31 Gambar 14. Letak Plasenta dan Pengukuran DBP Ny. N ......................................... 34 Gambar 15. Pengukuran LP dan Pengukuran PF Ny. N ........................................... 34 Gambar 16. Letak Plasenta dan Pengukuran LP Ny. D ............................................ 36 Gambar 17. Pengukuran DBP dan Pengukuran PF Ny. D ........................................ 36 Gambar 18. Letak Plasenta dan Pengukuran DBP Ny. DV ..................................... 38 Gambar 19. Pengukuran LP dan Pengukuran PF Ny. DV ....................................... 38

Gambar 20. Pengukuran PF dan Letak Plasenta Ny. NN ......................................... 40 Gambar 21. Pengukuran DBP dan Pengukuran LP Ny. NN ..................................... 40 Gambar 22. Letak Plasenta Janin Ny. N ................................................................... 50 Gambar 23. Jenis Kelamin Janin Ny. N .................................................................... 50 Gambar 24. Detak Jantung Janin Ny. N.................................................................... 50 Gambar 25. Pengukuran ICA Ny. N ......................................................................... 50 Gambar 26. Laporan Pemeriksaan Ny. N ................................................................. 50 Gambar 27. Letak Plasenta Janin Ny. D ................................................................... 51 Gambar 28. Jenis Kelamin Janin Ny. D .................................................................... 51 Gambar 29. Detak Jantung Janin Ny. D.................................................................... 51 Gambar 30. Pengukuran ICA Ny. D ......................................................................... 51 Gambar 31. Laporan Pemeriksaan Ny. D ................................................................. 51 Gambar 32. Letak Plasenta Janin Ny. DV ................................................................ 52 Gambar 33. Jenis Kelamin Janin Ny. DV ................................................................. 52 Gambar 34. Detak Jantung Janin Ny. DV ................................................................. 52 Gambar 35. Pengukuran ICA Ny. DV ...................................................................... 52 Gambar 36. Laporan Pemeriksaan Ny. DV .............................................................. 52 Gambar 37. Letak Plasenta Janin Ny. NN ................................................................ 53 Gambar 38. Jenis Kelamin Janin Ny. NN ................................................................. 53 Gambar 39. Detak Jantung Janin Ny. NN ................................................................. 53 Gambar 40. Pengukuran ICA Ny. NN ...................................................................... 53 Gambar 41. Laporan Pemeriksaan Ny. NN .............................................................. 53

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Pengukuran semikuantitatif (satu kantong) volume cairan amnion ....... 9 Tabel 2. Indeks cairan amnion berdasarkan pengukuran empat kuadran menurut Phelan ....................................................................................... 10 Tabel 3. Metode Pengukuran Biometri Janin ....................................................... 13 Tabel 4. Biometri standar pada trimester kedua dan ketiga.................................. 21

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Ultrasonografi saat ini telah dipandang sebagai sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari pelayanan obstetri dan ginekologi. Dapat kita lihat di ruang poliklinik kandungan hampir setiap ruangan poliklinik terdapat satu mesin ultrasonografi (USG). Karena dengan USG dapat dilihat bagaimana keadaan janin dalam kandungan, apakah janin tersebut dalam keadaan sehat atau dalam keadaan abnormal. Salah satu tujuan utama dari pemeriksaaan USG di bidang obstetri adalah untuk menentukan usia gestasi secara lebih tepat, memantau pertumbuhan janin dan melakukan deteksi dini adanya kelainan janin pada masa antenatal (Endjun, 2007). Oleh karena itu pada setiap pemeriksaan USG obstetri apapun indikasinya, biometri janin dan struktur anatomi janin harus diperiksa dengan cermat dan sistematis (Endjun, 2007). Pemeriksaan USG pada trisemester pertama digunakan untuk

menentukan adanya kehamilan, mengevaluasi ada tidaknya denyut jantung janin, menentukan jumlah janin, mengevaluasi uterus, struktur adneksa, kavum Douglas dan Retzii (Endjun, 2007). Sedangkan pada trisemester kedua dan ketiga digunakan untuk mengevaluasi tanda kehidupan, jumlah, presentasi, evaluasi

prakiraan volume cairan amnion, evaluasi lokasi plasenta, penentuan usia gestasi berdasarkan biometri janin, penghitungan taksiran berat janin, evaluasi keadaan uterus dan struktur adneksa serta evaluasi anatomi janin (Endjun, 2007). Berdasarkan hal di atas penulis ingin melakukan penelitian untuk mengetahui bagaimana mendeteksi usia kehamilan dan janin pada trimester kedua di laboratorium USG Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Poltekkes Kemenkes Jakarta II. B. Formulasi Masalah Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis memformulasikan masalah yaitu bagaimana aplikasi teori dalam praktik untuk mendeteksi usia kehamilan dan janin pada trimester kedua di laboratorium USG Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Poltekkes Kemenkes Jakarta II? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan formulasi masalah yang telah dikemukakan di atas, tujuan dari penelitian adalah: 1. Tujuan Umum Untuk menerapkan teknik pemeriksaan USG kandungan pada trimester kedua di laboratorium USG Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Poltekkes Kemenkes Jakarta II.

2. Tujuan Khusus a. Untuk mendeteksi usia kehamilan pada trimester kedua di laboratorium USG Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Poltekkes KemenKes Jakarta II. b. Untuk mendeteksi berat janin pada trimester kedua di laboratorium USG Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Poltekkes Kemenkes Jakarta II. D. Manfaat Penelitian Berdasarkan tujuan dari penulisan yang telah dikemukakan diatas, maka manfaat dari penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut: 1. Manfaat Teoritis Dapat menambah khasanah ilmu pengetahuan tentang bagaimana mendeteksi usia kehamilan dan janin pada trimester kedua. 2. Manfaat Praktis Agar hasil penelitian ini dapat meningkatkan kompetensi sonografer dalam melakukan pemeriksaan USG kandungan khususnya pada usia kandungan trimester kedua.

BAB II KAJIAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP

A. Kajian Teori 1. Uterus Menurut Pearce (2006), uterus adalah organ yang tebal, berotot, berbentuk seperti buah pir. Terletak di dalam rongga pelvis, antara rektum yang dibelakang dan kandung kencing di depannya. Ototnya disebut miometrium dan selaput lendir yang melapisi sebelah dalamnya disebut endometrium. Peritonium menutupi sebagian besar tetapi tidak seluruhnya permukaan luar uterus. Letak uterus yang sedikit antefleksi pada bagian lehernya dan antervesi (meliuk agak memutar ke depan) dengan fundusnya terletak di atas kandung kencing. Di bawahnya bersambung dengan vagina dan di atasnya terdapat tuba uterina.
Rongga badan uterus Tuba uterina Ampul

Ovarium Os interna Folikel Graafian yang pecah Cervix Spermatozoa dalam vagina

Os externa

Pinggiran dengan fimbria

Gambar 1. Anatomi Uterus (Pearce, 2008)

Ligamentum latum uteri dibentuk oleh dua lapis peritoneum dan disetiap sisi uterus terdapat ovarium dan tuba uterine. Panjang uterus adalah 5 sampai 8 cm dan beratnya 30 sampai 60 gram. Uterus terbagi atas tiga bagian yaitu fundus, badan uterus dan isthmus. Fundus bagian cembung di atas muara tuba uterine, badan uterus yang melebar dari fundus ke serviks, sedangkan antara badan dan serviks terdapat isthmus. Bagian bawah yang sempit pada uterus disebut serviks. Rongga serviks bersambung dengan rongga badan uterus melalui os interna (os = mulut) dan bersambung dengan rongga vagina melalui os externa. Ligamentum teres uteri ada dua buah, di sebelah kiri dan sebelah kanan, terdiri atas jaringan ikat dan otot. Berisi pembuluh darah dan ditutupi peritoneum. Ligamen ini berjalan dari sudut atas uterus kedepan dan kesamping, melalui annulus inguinalis profundus ke kanalis inguinalis. Setiap ligamen panjangnya 10 sampai 12,5 cm. Peritoneum melipat diantara badan uterus dan kandung kencing di depannya, membentuk kantong utero-vesikuler. Disebelah belakang,

peritoneum membungkus badan dan serviks uteri dan melebar ke bawah sampai fornix posterior vagina, selanjutnya melipat di depan rektum dan membentuk ruang rekto-vagina (Douglass). Uterus berfungsi untuk menahan ovum yang telah dibuahi selama perkembangan. Sebutir ovum setelah dikeluarkan dari ovum kemudian diantarkan melalui tuba uterine ke uterus. Pembuahan ovum secara normal

terjadi di dalam tuba uterine. Endometrium disiapkan untuk penerimaan ovum yang telah dibuahi, dan ovum akan masuk ke dalam. Sewaktu hamil secara normal kira-kira 40 minggu. Uterus bertambah besar, dindingnya menjadi tipis dan kuat akan membesar sampai keluar pelvis masuk ke dalam rongga abdomen pada masa pertumbuhan fetus.

Tuba uterina Ovarium Uterus Ruang Douglas Rektum Anus Badan perineum Ruang utero-vesikalis Kandung kencing Uretra Vagina Labia

Gambar 2. Gambaran Sagital Uterus (Pearce, 2008) Pada waktu saatnya tiba tanda-tanda melahirkan mulai, uterus berkontraksi secara ritmis dan mendorong bayi dan plasenta keluar kemudian kembali ke ukuran normalnya melalui proses yang dikenal sebagai involusi. 2. Prinsip Dasar Ultrasonografi Ultrasonik adalah suara dengan frekuensi melebihi 20.000 Hz suara ini berada diluar kemampuan pendengaran manusia, pemeriksaan

ultrasonografi menggunakan frekuensi 1-10 MHz. Transduser bekerja sebagai pemancar sekaligus penerima gelombang. Transduser akan merubah pulsa

listrik menjadi energi akustik yang dipancarkan ke bagian tubuh yang diperiksa, sehingga akan terjadi suatu interaksi ultrasound di dalam media dan di dalam jaringan. Transduser ultrasonografi terdiri dari Kristal piezoelektrik dan sub komponen tambahan. Material piezoelektrik yang umum digunakan adalah Lead Zirconate Titanate (Boer, 2006). Karena ultrasound dalam media yang berbeda bergerak dengan kecepatan berbeda, maka pada interface antaradua media panjang gelombangnya akan berubah. Sedangkan frekuensinya tetap konstan. Panjang gelombang adalah faktor utama yang membatasi resolusi. Panjang gelombang lebih kecil (frekuensi lebih tinggi) memberikan resolusi dan rincian citra lebih baik. Ultrasound yang tergerak melalui suatu media juga akan mengalami pemantulan, pembiasan, dan atenuasi (Boer, 2006). Pantulan ekho dan jaringan akan ditangkap oleh transduser dan diubah menjadi pulsa listrik yang diperkuat dan selanjutnya ditampilkan dalam bentuk cahaya pada layar oskiloskop (Boer, 2006). Masing-masing jaringan tubuh mempunyai impedansi akustik tertentu, jadi didalam alat ultrasonografi pada layarnya terdiri dari tiga bagian pokok, yaitu alat pemancar dan penerima gema (transduser), alat pengolah gema, serta alat peraga dan perekam gambar (Boer, 2006). 3. Panduan Pemeriksaan USG Trimester Kedua dan Ketiga Menurut Endjun (2007), panduan dalam pemeriksaan USG kandungan pada trimester kedua dan ketiga antara lain yaitu:

a. Evaluasi tanda kehidupan, jumlah presentasi dan aktivitas janin. Laporkan adanya gangguan irama atau frekuensi denyut jantung janin (DJJ) yang abnormal. Adanya abnormalitas DJJ harus dilanjutkan dengan mencari penyebabnya dan bila mungkin memberikan terapi pada janin melalui ibunya (misalnya pada aritmia kordis). Bila ditemukan kehamilan ganda, cantumkan keterangan jumlah KG, jumlah janin, jumlah plasenta, ada tidaknya sekat amnion-khorion, jenis kelamin (bila tampak), perbandingan berat janin, dan perbandingan volume cairan ketuban pada masing-masing janin.

Gambar 3. Detak Jantung Janin (Endjun, 2007) b. Evaluasi prakiraan volume cairan amnion. Dikenal tiga cara pengukuran volume cairan amnion, yaitu secara subyektif, semikuantitatif (pengukuran satu kantong) dan pengukuran empat kuadran menurut Phelan. Penilaian subyektif volume cairan amnion didasarkan atas pengalaman subyektif pemeriksa didalam menentukan volume tersebut berdasarkan apa yang dilihatnya pada saat pemeriksaan.

Penilaian semikuantitatif dilakukan melalui pengukuran satu kantong (single pocket) amnion terbesar yang terletak antara dinding uterus dan tubuh janin, tegak lurus terhadap lantai. Tidak boleh ada bagian janin yang terletak didalam area pengukuran tersebut. Pada tabel 1 dapat dilihat klasifikasi volume cairan amnion berdasarkan pengukuran semikuantitatif. Hasil Pengukuran 2 cm, < 8 cm > 8cm 8-12 cm 12-16 cm > 16 cm 1 cm, 2 cm < 1 cm Interpretasi Volume cairan amnion normal Polihidamnion Polihiramnion ringan Polihiramnion sedang Polihiramnion berat Volume cairan amnion meragukan normal (borderline) Oligohidramnion

Tabel 1. Pengukuran semikuantitatif (satu kantong) volume cairan amnion (Weber, 2005) Pengukuran volume cairan amnion empat kuadran atau indeks cairan amnion (ICA) diajukan oleh Phelan dkk (1987) lebih akurat dibandingkan cara lainnya. Pada pengukuran ini, abdomen ibu dibagi atas empat kuadran. Garis yang dibuat melalui umbilikus vertikal ke bawah dan transversal kemudian transduser ditempatkan secara vertikal tegak lurus lantai dan cari diameter terbesar dari kantong amnion, tidak boleh ada bagian janin atau umbilikus di dalam kantong tersebut. Setelah diperoleh

empat pengukuran, kemudian dijumlahkan dan hasilnya ditulis dalam milimeter atau sentimeter.

Gambar 4. Pengukuran ICA berdasarkan empat kuadran (Weber, 2005) Hasil Pengukuran 50 - 250 mm > 250 mm < 50 mm Interpretasi Normal Polihidramnion Oligohidramnion

Tabel 2. Indeks cairan amnion berdasarkan pengukuran empat kuadran menurut Phelan (Weber, 2005) Nilai ICA sebaiknya disesuaikan dengan hasil pada tabel pengukuran berdasarkan usia gesatasi janin. Pada tabel di atas, hasil pengukuran tersebut dibuat berdasarkan nilai yang berlaku secara umum. Chudleigh T dkk (2004) menuliskan batasan hidramnion adalah bila ICA > 25 cm. Selain itu, harus juga diperhatikan garis pengukuran pada layar

monitor. Kesalahan yang sering terjadi adalah tidak membuat garis tegak lurus lantai atau garis yang dibuat menabrak tubuh janin atau tali pusat.

Gambar 5. Pengukuran ICA pada trimester kedua dan ketiga (Endjun, 2007) c. Evaluasi lokasi plasenta, gambaran plasenta (derajat maturasi) dan hubungan plasenta dengan ostium intra uteri (OIU) serta pemeriksaan keadaan tali pusat. Lokasi plasenta pada awal kehamilan dapat saja berbeda dari kehamilan trisemester ketiga, hal ini berhubungan dengan adanya proses migrasi plasenta akibat pembesaran uterus dan pembentukan segmen bawah rahim (SBU). Kandung kemih ibu yang terlalu penuh (over distensi) atau adanya kontraksi segmen bawah uterus dapat membuat salah diagnosis adanya plasenta praevia atau mioma uteri. Pemeriksaan USG transabdominal, transperineal atau transvaginal dapat memvisualisasi lebih baik hubungan OUI dengan plasenta.

Gambar 6. Plasenta Praevia (Endjun, 2007) d. Penentuan usia gestasi berdasarkan pemeriksaan awal biometri janin pada trimester pertama Pengukuran biometri pada trimester ketiga tidak akurat dalam menentukan usia gestasi. Oleh karena itu, setiap penentuan usia gestasi berdasarkan biometri janin harus mengacu kepada pemeriksaan USG pada trimester pertama (awal kehamilan), yaitu CRL, diameter bi parietal (DBP), lingkar kepala (LK) dan atau panjang femur (PF), dengan cara ini hasilnya akan lebih akurat. Pengukuran biometri pada janin dengan cacat bawaan tidak dapat dipakai dalam penentuan usia gestasi, misalnya pada janin dengan hidrosefalus atau displasia skeletal. e. Perhitungan taksiran berat janin (TBJ) Pengukuran TBJ harus dilakukan pada akhir trimester kedua dan ketiga berdasarkan perbandingan lingkar perut (LP) dengan DBP dan PF. LP diukur pada potongan transversal abdomen setinggi daerah pertemuan vena porta kiri dan kanan.

Pengukuran LP penting dalam diagnosis pertumbuhan janin terhambat (PJT) dan makrosomia. Evaluasi pertumbuhan janin

berdasarkan pengukuran biometri harus memperhatikan jarak waktu dengan pemeriksa sebelumnya. Artinya, jika sebelumnya sudah dilakukan pengukuran biometri janin, maka prakiraan laju pertumbuhan janin harus ditentukan. Jarak waktu (interval) yang diperlukan untuk evaluasi laju pertumbuhan janin, minimal 2 minggu. 4. Metode Pengukuran Biometri Janin Untuk menentukan usia gestasi dan taksiran berat janin diperlukan metode pengukuran berdasarkan hasil penelitian didalam pengukuran biometri janin, misalnya Hadlock, Campbell atau Osaka. Pemakaian bermacam-macam metode pada satu pemeriksaan akan semakin memperbesar kesalahan diagnosis. Berikut tabel metode pengukuran biometri janin berdasarkan metode penemu dan biometri yang digunakan: Biometri yang Metode Biometri yang digunakan Metode digunakan Shinozuka 1 BPD AC FL Campbell AC Shinozuka 2 BPD APTD TTD SL Hadlock BPD AC Shinozuka 3 BPD APTD TTD FL Hadlock 1 AC FL Higgin Bottom AC Hadlock 2 BPD AC FL Thurnau BPD AC Hadlock 3 AC FL HC Warsof BPD AC Hadlock 4 BPD HC AC FL Weirner 1 AC HC Hansman BPD TTD Weirner 2 AC FL HC Merz BPD AC Woo BPD AC FL Osaka BPD FTA FL Shepard BPD AC Tabel 3. Metode Pengukuran Biometri Janin (Medison, 2011)

5. Pengukuran Biometri Janin Pada Trimester Kedua dan Ketiga Pengukuran biometri dasar merupakan bagian dari penentuan usia gestasi dan penapisan kelainan pada trimester kedua dan ketiga. Pemeriksaan biometri dasar mencakup sefalometri (diameter bi parietal), abdominometri (lingkar perut) dan pengukuran tulang panjang (panjang femur). Pemeriksaan biometri dasar ini harus bisa dilakukan oleh seorang sonografer atau sonologist (dokter) karena merupakan kompetensi dasar yang harus dimiliki. a. Diameter bi parietal (DBP) Pengukuran DBP merupakan pengukuran biometri yang paling popular (sering dilakukan) sekaligus paling sering menimbulkan masalah akibat kesalahan dalam pengukurannya. Kombinasi dengan pengukuran lingkar kepala (LK) akan meningkatkan ketepatan pengukuran usia gestasi. Dikenal dua cara pengukuran DBP yaitu melalui bidang potong ventrikel lateral (lateral ventricle view) dan melalui bidang potong thalamus (thalami view). Pada potongan ventrikel lateral yang benar akan tampak gambaran seperti bola rugby (rugby-football-shaped skull), berbentuk lebih bundar pada daerah posterior dan lebih lancip pada daerah anterior. Ekho garis tengah yang terletak simetris dari anterior ke posterior kepala dan berjalan sepanjang kepala. Kavum septum pellusidum membelah ekho garis tengah pada daerah sepertiga anterior kepala. Kedua kornu anterior ventrikel

lateral terletak simetris sekitar garis tengah. Keseluruhan atau sebagian dari kornu posterior ventrikel lateral terletak simetris sekitar garis tengah. Pada potongan thalamus yang benar akan tampak gambaran seperti bola rugby (rugby-football-shaped skull), berbentuk lebih bundar pada daerah posterior dan lebih lancip pada daerah anterior. Ekho garis tengah yang terletak simetris dari anterior ke posterior kepala hanya tampak sebagian. Kavum septum pellusidum membelah ekho garis tengah pada daerah sepertiga anterior kepala. Tampak gambaran thalamus sebagai daerah hiperekhoik berbentuk seperti anak panah. Basal sisterna.

Gambar 7. Bidang Potong Ventrikel Lateral (Endjun, 2007)

Gambar 8. Bidang Potong Thalamus (Endjun, 2007)

Waktu terbaik untuk penentuan usia gestasi berdasarkan diameter biparietal adalah 15-24 minggu, tetapi DBP sudah dapat diukur sejak kehamilan 12 minggu. Setelah usia 24 minggu terdapat variasi individu janin dalam hal ukuran biometri dan kecepatan tumbuh sehingga penentuan usia gestasi berdasarkan DBP menjadi semakin tidak akurat. Menurut Irianti (2011) ada beberapa cara mendapatkan bidang potong untuk pengukuran DBP yaitu sebagai berikut: 1) Cari potongan kepala sampai mendapatkan bentuk paling simetris, yaitu jarak antara garis tengah dan tulang kepala pada kedua sisi harus sama. 2) Potongan harus tegak lurus pada garis tengah dan dicari potongan yang terbesar. 3) Gunakan gain yang rendah untuk mencegah penebal tulang tengkorak karena artefak. 4) Bentuk kepala harus oval yang dikonfirmasikan dengan indeks sefalik (normal antara 75-85%). 5) Pada bidang yang benar akan terlihat gambaran dari thalamus, kavum septum pelusidum, sebagian dari falks serebri, dan insula dengan arteri serebri media. Menurut Irianti (2011) ada beberapa cara pengukuran DBP, yaitu: 1) Outer to inner: Pengukuran dilakukan dari batas luar tulang kepala proksimal ke batas dalam tulang kepala yang distal. Cara ini yang

lazim digunakan. 2) Outer to outer: Pengukuran dilakukan pada batas-batas luar tulang kepala di sebelah proksimal dan distal. 3) Midpoint to midpoint: Pengukuran dilakukan pada pertengahan

tulang kepala bagian proksimal dan distal. 4) Inner to inner: Pengukuran dilakukan pada batas-batas dalam tulang kepala di sebelah roksimal dan distal. Menurut Irianti (2011) kesalahan yang sering terjadi pada pengukuran DBP adalah: 1) 2) Potongan kepala yang tidak simetris. Bidang potong tidak tepat, terlalu tinggi sehingga tampak adanya ventrikel lateralis dan terlalu rendah sehingga tampak pedunkulus serebri. 3) 4) Penempatan kaliper tidak tegak lurus pada garis tengah. Transduser terlalu ditekan sehingga kepala mengalami perubahan bentuk. 5) Tulang parietal masih terlalu tebal oleh karena artefak, meskipun gain telah dikecilkan. b. Lingkar Perut (LP) Cara mencari lingkar perut adalah sebagai berikut, ambil potongan longitudinal tubuh janin sehingga tampak gambaran vertebra, jantung dan vesika urinaria. Setelah tampak jantung, putarlah transduser 90 derajat

sehingga tampak gambaran transversal jantung. Kemudian gerakkan transduser beberapa milimeter ke arah inferior sehingga tampak gambaran vertebra, gaster, dan vena umbilikalis dalam satu bidang transversal. Pada potongan ini tidak boleh tampak gambaran jantung dan vesika urinaria dan bentuk lingkaran perut harus sebundar mungkin. Bila tidak bundar, lakukan koreksi sedikit dengan cara menggerakkan transduser ke kiri atau kanan atau ke atas dan ke bawah secara perlahan-lahan. Karakteristik lingkar perut (LP) adalah potongan sirkular perut menunjukkan ekho kostae yang tidak terputus, pendek, dan simetris kiri dan kanan. Pada potongan melintang korpus vertebra tampak sebagai tiga buah titik yang membentuk gambaran segitiga. Tampak gambaran sebagian vena porta, terletak pada sepertiga jarak antara dinding anterior abdomen dan vertebra. Tampak gambaran gaster, berbentuk sirkular, hipoekhoik, dan terletak disisi kiri abdomen. Pada janin presentasi kepala, urutan tampilan vertebra, gaster dan vena umbilikalis seperti arah jarum jam. Bila janin presentasi bokong, gambaran tersebut kebalikan dari arah jarum jam.

Gambar 9. Pengukuran Lingkar Perut (Endjun, 2007)

Menurut Irianti (2011) cara pengukuran AC untuk perhitungan umur kehamilan adalah: 1) Langsung mengukur keliling abdomen janin menggunakan tracing. 2) Menggunakan rumus: AC = 1.57 (Diameter Transversal + Diameter Antero-posterior) x 1.57 c. Panjang femur (PF) Agar lebih mudah mencari femur, pertama-tama tentukan letak kepala janin. Setelah dapat, lakukan rotasi sampai tampak vertebra, kemudian susuri sepanjang vertebra sampai ke daerah lumbal atau sakrum dan lakukan rotasi 45 derajat ke kiri atau ke kanan untuk mencari gambaran femur yang baik. Bila femur tampak sejajar dengan transduser dan kedua tepinya jelas terlihat, maka gambaran femur yang baik telah diperoleh dan dapat dilakukan pengukuran panjang femur. Pada usia gestasi 12 minggu panjang femur (PF) sudah dapat dipakai untuk menentukan usia gestasi. Pengukuran PF terutama bernilai bila DBP tidak dapat diukur dengan baik, misalnya kepala sudah masuk rongga panggul atau persyaratan pengukuran DBP yang baik tidak terpenuhi. Selain itu gambaran femur mudah diperoleh karena merupakan tulang terpanjang dalam tubuh janin. Usahakan letak femur sejajar dengan transduser, hal ini untuk memperkecil kesalahan pengukuran.

Ketepatan pemeriksaan panjang femur (PF) dalam penentuan usia gestasi sama seperti diameter biparietal. PF dapat diukur mulai dari kehamilan 12 minggu hingga aterm (Endjun, 2007). Menurut Irianti (2011) cara untuk mendapatkan tulang femur dan mengukur PF adalah sebagai berikut: 1) Ikuti tubuh janin secara longitudinal sepanjang tulang vertebra sampai terlihat vesika urinaria. Cari krista iliaka yang berupa dua gema yang ekogenik pendek sepanjang vesika urinaria. 2) Gerakkan transduser sedikit kearah distal. Gema ekogenik yang tampak dekat krista iliaka adalah femur.Kalau pangkal femur telah ditentukan, transduser diputar 90 sampai terlihat seluruh panjang femur. 3) Tanda seluruh panjang femur telah diambil bila dibawahnya tampak bayangan akustik. 4) Seluruh panjang femur terlihat utuh dan tidak terputus. Pengukuran diambil dari trokanter mayor sampai kondilus lateralis. Kaput femoris dan epifisis tidak termasuk dalam pengukuran.

Gambar 10. Pengukuran Panjang Femur (Endjun, 2007)

DBP Gestasi 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 (5-95 Persentil) (mm) 31 (28-44) 34 (31-37) 37 (34-40) 40 (36-43) 43 (39-47) 46 (42-50) 49 (45-54) 52 (48-57) 56 (51-61) 59 (54-64) 62 (57-68) 66 (60-71) 69 (63-75) 72 (66-78) 75 (69-81) 78 (72-85) 81 (74-88) 83 (77-90) 86 (79-93) 88 (81-96) 90 (83-98) 92 (85-100) 94 (86-102) 95 (87-103) 96 (88-104) 97 (89-105)

LK (5-95 Persentil) (mm) 110 (102-118) 120 (111-129) 130 (120-140) 141 (130-152) 152 (141-164) 163 (151-176) 175 (162-189) 187 (173-201) 198 (184-214) 210 (195-227) 222 (206-240) 234 (217-252) 245 (227-264) 256 (238-277) 267 (248-288) 277 (257-299) 287 (266-309) 296 (274-319) 304 (282-328) 311 (288-336) 317 (294-342) 323 (299-348) 327 (303-353) 330 (306-356) 332 (308-358) 333 (309-359)

Serebellum (5-95 Persentil) (mm) 14 (12-15) 15 (13-17) 16 (14-18) 17 (15-19) 18 (16-21) 20 (17-22) 21 (19-24) 22 (20-25) 24 (21-27) 25 (22-28) 26 (24-30) 28 (25-31) 29 (26-33) 31 (27-34) 32 (29-36) 33 (30-37) 35 (31-39) 36 (32-40) 37 (34-42) 39 (35-43) 40 (36-44) 41 (37-46) 42 (38-47) 43 (39-48) 44 (40-49) 45 (41-51)

LP (5-95 Persentil) (mm) 90 (80-102) 99 (88-112) 108 (96-122) 118 (105-133) 128 (114-144) 139 (123-156) 149 (133-168) 161 (143-181) 172 (153-193) 183 (163-206) 195 (174-219) 207 (184-233) 219 (195-246) 231 (205-259) 243 (216-272) 254 (226-285) 266 (237-298) 277 (246-310) 287 (256-322) 297 (265-334) 307 (274-345) 316 (282-355) 324 (289-364) 332 (295-372) 339 (302-380) 345 (307-387)

PF (5-95 Persentil) (mm) 17 (14-19) 19 (17-22) 22 (19-25) 24 (21-28) 27 (24-30) 30 (26-33) 32 (29-36) 35 (32-39) 38 (34-42) 41 (37-45) 43 (39-47) 46 (42-50) 48 (44-53) 51 (47-55) 53 (49-58) 56 (51-60) 58 (53-63) 60 (55-65) 62 (57-67) 64 (59-69) 66 (61-71) 68 (63-73) 69 (64-74) 71 (66-76) 72 (67-77) 73 (68-78)

Tabel 4. Biometri standar pada trimester kedua dan ketiga (www.centrus.com.br/DiplomaFMF/SeriesFMF/18-23-weeks/appendix-03/normal_fetal_biometry/appendix-03.htm)

B. Kerangka Konsep

Deteksi Perkiraan Berat dan Umur Janin Pada Trimester Kedua

Pengukuran biometri DBP

Pengukuran biometri LP

Pengukuran biometri PF

Hasil Taksiran Berat dan Umur Janin

Pemeriksaan USG kandungan untuk mendeteksi taksiran berat dan umur janin pada umumnya harus menggunakan metode tertentu untuk menentukan berapa perkiraan berat dan umur janin. Ada beberapa metode dalam menentukan perkiraan berat dan umur janin. Dalam studi kasus ini penulis menggunakan metode Hadlock 2 dimana biometri yang digunakan yaitu diameter bi parietal (DBP), lingkar perut (LP) dan panjang femur (PF). Dari hasil 3 pengukuran tersebut akan menghasilkan perkiraan berat dan umur janin.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

A. Desain Penelitian Desain penelitian yang digunakan untuk penulisan skripsi ini adalah studi kasus yang bersifat kualitatif tentang mendeteksi perkiraan umur dan berat janin pada trimester kedua. B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di laboratorium USG Poltekkes Kemenkes Jakarta II selama bulan September sampai Oktober 2012. C. Sampel Penelitian Pada penelitian ini penulis menggunakan metode purposive sample dalam menentukan sampel dimana dasar penentuan sampelnya adalah tujuan penelitian yaitu ibu hamil dengan usia kandungan yang memasuki trimester kedua. Jumlah pasien yang diteliti berjumlah 4 orang yang memasuki kehamilan trimester kedua. D. Instrumen Penelitian Dalam penelitian ini selain penulis sebagai instrumen penelitian, penulis memerlukan alat dan bahan untuk pengumpulan data, diantaranya lembar pengukuran dan alat tulis untuk mencatat data.

E. Metode Pengumpulan Data Untuk memecahkan masalah yang terdapat dalam skripsi ini dilakukan dengan pengumpulan data yaitu: 1. Studi kepustakaan Dari beberapa buku literatur tentang USG, diktat, materi kuliah dan yang lainnya yang berhubungan dengan pemeriksaaan USG kandungan yang dijadikan sebagai sumber data pendukung dalam penulisan. 2. Observasi Melakukan skening USG kandungan kepada ibu hamil yang dilakukan di laboratorium USG Poltekkes Kemenkes Jakarta II. 3. Tanya Jawab Pada penelitian USG kandungan ini dilakukan Tanya jawab kepada pasien mengenai kapan hari pertama menstruasi teakhir, sudah pernah melahirkan atau belum, sudah pernah keguguran atau belum dan sekarang kandungan yang keberapa. F. Pengolahan dan Analisa Data Data yang diperoleh diolah dan dianalisa secara deskriptif yaitu dengan mendeskripsikan gambar yang diperoleh dan menjelaskan hasil penelitian yang berlandaskan pada teori yang ada sehingga mendapatkan suatu kesimpulan.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Berdasarkan hasil skening penulis mengenai penatalaksanaan deteksi perkiraan berat dan umur janin pada trisemester kedua di laboratorium Poltekkes Kemenkes Jakarta II diperoleh data pasien sebagai berikut: 1. Pasien 1 Tanggal Pemeriksaan : 17-09-2012 Nama Umur Jenis kelamin Pekerjaan Kehamilan HPHT Usia kehamilan berdasarkan HPHT Letak janin Letak plasenta 2. Pasien 2 Tanggal Pemeriksaan : 02-10-2012 : 23 minggu 4 hari : Presentasi bokong : Posterior-fundus : Ny. N : 28 Tahun : Perempuan : Ibu rumah tangga : G1 P0 A0 : 05-04-2012

Nama Umur Jenis kelamin Pekerjaan Kehamilan HPHT Usia kehamilan berdasarkan HPHT Letak janin Letak plasenta 3. Pasien 3

: Ny. D : 24 Tahun : Perempuan : Karyawan swasta : G1 P0 A0 : 03-06-2012

: 17 minggu 2 hari : Presentasi kepala : Anterior-fundus

Tanggal Pemeriksaan : 06-10-2012 Nama Umur Jenis kelamin Pekerjaan Kehamilan HPHT Usia kehamilan berdasarkan HPHT Letak janin Letak plasenta : 24 minggu 2 hari : Presentasi kepala : Posterior-fundus : Ny. DV : 20 Tahun : Perempuan : Karyawan swasta : G1 P0 A0 : 19-04-2012

4. Pasien 4 Tanggal Pemeriksaan : 06-10-2012 Nama Umur Jenis kelamin Pekerjaan Kehamilan HPHT Usia kehamilan berdasarkan HPHT Letak janin Letak plasenta : 22 minggu 3 hari : Melintang : Praevia total : Ny. NN : 30 Tahun : Perempuan : Karyawan swasta : G1 P0 A0 : 02-05-2012

Adapun hasil observasi terhadap prosedur pemeriksaan USG kandungan pada trisemester kedua adalah sebagai berikut: 1. Alat dan bahan Persiapan alat dan bahan untuk tindakan pemeriksaan USG kandungan pada trisemester kedua adalah: a. Peralatan ultrasonografi Nama pesawat Tegangan Daya Negara Produksi : Philips HD 9 : 100-240 Volt : 800 Watt : Korea

Monitor Printer Transduser

: LCD 17 : Sony UP-897MD : Konveks (3-6 MHz), Linier (5-12 MHz), dan Volume (3-7 MHz)

Gambar 11. Philips HD 9 (www.umimaging.com/detail.php?id=25) b. Peralatan lainnya 1) Meja pemeriksaan 2) Bantal 3) Selimut 4) Jelly ultrasound 5) Tissue : 1 buah : 1 buah : 1 buah : 1 botol : 1 roll

2. Persiapan pasien Tidak diperlukan persiapan khusus dalam pemeriksaan ini, tetapi dalam pemeriksaan kandungan dianjurkan kandung kemih terisi, tujuannya untuk melihat posisi jalan lahir. 3. Teknis pemeriksaan USG a. Orientasi gambar USG Gambar USG pada layar monitor mungkin saja terbalik sehingga pada pemeriksaan skening transversal, sisi kiri pasien akan terlihat pada sisi kanan layar. Maka sebelum skening, kita harus mengecek sisi transduser mana yang menghasilkan sisi gambar usg yang mana. Misalnya jika pada saat skening transversal kita ingin meletakkan indikator marker pada monitor di sebelah kiri, maka kita letakkan juga marker transduser di sebelah kiri pasien. b. Transduser Dalam melakukan pemeriksaan ini diperlukan transduser jenis convex dengan frekuensi 3,5 MHz. Setelah memilih jenis transduser lalu pilih aplikasi OB agar mendapatkan gambaran yang optimal. c. Titik fokus Letakkan titik fokus pada kedalaman tertentu sesuai dengan lokasi kedalaman organ yang ingin dievaluasi agar mendapatkan gambaran yang optimal.

d. Gain Atur TGC pada kontrol panel untuk mendapatkan penguatan echo yang homogen dari kedalaman organ yang berbeda, kemudian lakukan pengaturan overall gain untuk mendapatkan gambaran gain yang paling optimal. 4. Pelaksanaan pemeriksaan Pasien tidur telentang diatas meja pemeriksaan. Selanjutnya buka sebagian baju pasien sehingga tidak menutupi bagian abdomen. Setelah itu isi data pasien dengan menanyakan nama pasien, umur pasien, kapan hari pertama haid terakhirnya, sekarang kehamilan yang keberapa, apakah sudah pernah melahirkan dan apakah pernah keguguran.

Gambar 12. Informasi Data Pasien Selanjutnya pemilihan transduser dengan menggunakan transduser

konveks lalu menggunakan aplikasi OB dan preset OB Gen setelah itu klik OK.

Gambar 13. Pemilihan Transduser Setelah pemilihan transduser, kita berikan jelly ultrasound

dipermukaan tubuh pasien yang akan kita periksa, letakkan transduser diatas permukaan tubuh yang telah diberi jelly ultrasound. Skening dimulai dari suprapubis dengan posisi transduser longitunal untuk mendeteksi apakah plasenta menutupi cervix atau tidak. Selanjutnya skening ke superior posisi transduser masih dalam posisi longitudinal untuk melihat letak plasenta apakah letaknya di fundus, anterior atau posterior. Setelah itu kita lakukan pemeriksaan biometri janin seperti DBP, LP dan PF. Untuk mengukur DBP kita harus menampilkan potongan axial dari kepala janin, setelah mendapatkan potongan axial, usahakan untuk mendapatkan potongan yang simetris. Ada beberapa patokan untuk mendapatkan gambaran DBP yaitu adanya gambaran Falx cerebri, Septum

Pellucidum, serta Thalamus. Setelah gambar didapat, lakukan pengukuran dengan metode outer to inner lalu hasil pengukuran akan muncul. Setelah itu kita lakukan pengukuran lingkar perut (LP) dengan cara menampilkan potongan transversal abdomen usahakan agar bentuk sebulat mungkin karena bila tidak akan menambah ukuran antero-posterior lalu gambaran tidak menampilkan jantung (terlalu tinggi) dan tidak menampilkan ginjal janin (terlalu rendah) ditandai dengan adanya gambaran lambung. Lalu lakukan pengukuran dengan cara mengukur keliling abdomen janin menggunakan tracing lalu hasil pengukuran akan muncul. Setelah itu lakukan pengukuran yang lainnya yaitu panjang femur (PF) dengan cara mengikuti tubuh janin secara longitudinal sepanjang tulang vertebrae sampai terlihat vesika urinaria. Gerakkan transduser ke arah distal samapi terlihat pangkal femur. Jika pangkal femur telah terlihat, putar transduser sampai seluruh panjang femur terlihat jelas. Kemudian lakukan pengukuran dari trokanter mayor sampai kondilus lateralis. Jika pengukuran telah selesai maka akan keluar data perkiraan umur janin, berat janin serta tanggal kelahiran janin. Selain melakukan pengukuran biometri janin, kita juga harus mengevaluasi detak jantung janin (DJJ). Untuk mengukur DJJ yaitu dengan cara menampilkan potongan transversal. Caranya sama seperti mendapatkan gambaran untuk pengukuran LP, tetapi potongannya lebih kearah superior setinggi jantung. Gambaran harus menampilkan potongan 4 chamber. Jika

sudah tampak potongan 4 chamber, lalu masuk ke mode pulsed wave (PW) atau motion mode (M-Mode). Dalam penelitian ini penulis menggunakan PW. Dalam mode PW, gunakan sample volume secukupnya dan letakkan kursor pada gambaran 4 chamber. Lalu munculkan spektral doppler, setelah spektral doppler muncul lakukan pengukuran dengan cara mengikuti protokol pada mesin USG mengenai berapa jumlah siklusnya. Pada mesin ini menggunakan 2 siklus. Pengukuran dilakukan dari puncak ke puncak dengan melalui 2 siklus. Selanjutnya melakukan pengukuran indeks cairan amnion (ICA). Buat layar monitor menjadi empat tampilan, empat tampilan tersebut dibuat berdasarkan 4 kuadran abdomen pasien. Letakkan transduser dengan posisi transversal di setiap kuadrannya. Cari daerah amnion yang paling luas lalu lakukan pengukuran dari anterior sampai posterior pada setiap kuadrannya. Hindari pengukuran dari organ janin, jika memang terdapat organ janin pengukuran berhenti sampai organ janin tersebut. Pengukuran ICA ini dilakukan searah jarum jam. 5. Hasil gambaran USG Adapun gambaran pengukuran biometri USG kandungan trimester kedua yang didapatkan yaitu: a. Nama Pasien : Ny. N Umur : 28 Thn

Gambar 14. Letak Plasenta dan Pengukuran DBP Ny. N

Gambar 15. Pengukuran LP dan Pengukuran PF Ny. N 1) Deskripsi gambaran USG janin dengan usia kehamilan 23 minggu: Tampak gambaran plasenta dengan struktur hipoekoik yang terletak pada fundus-posterior, pada gambaran DBP tampak gambaran

thalamus dengan struktur anekoik dan falx cerebri dengan struktur hiperekoik. Pada gambaran LP tampak gambaran tulang belakang dengan struktur hiperekoik, aorta, lambung dan vena porta dengan struktur anekoik. Pada gambaran PF tampak jelas tulang femur dengan struktur hiperekoik. 2) Pengukuran: DBP LP PF DJJ TBJ : 5.85 cm : 19.87 cm : 3.86 cm : 154 bpm : 623 gram

3) Temuan sonogram: Kehamilan tunggal, intra uterin, hidup, gerakan aktif. Denyut jantung janin 154 bpm, teratur. Presentasi bokong, punggung kanan. Letak plasenta posterior-fundus, derajat maturasi 1 tidak menutupi jalan lahir. Taksiran berat janin berdasarkan DBP, LP, PF adalah 623 gram sesuai dengan usia kehamilan 23 minggu. Ekstremitas lengkap. Tidak ada tanda lilitan tali pusar. Air ketuban cukup. Perkiraan jenis kelamin janin laki-laki. b. Nama Pasien : Ny. D Umur : 24 Thn

Gambar 16. Letak Plasenta dan Pengukuran LP Ny. D

Gambar 17. Pengukuran DBP dan Pengukuran PF Ny. D 1) Deskripsi gambaran USG janin dengan usia kehamilan 19 minggu: Tampak gambaran plasenta dengan struktur hipoekoik yang terletak pada fundus-anterior, pada gambaran LP tampak gambaran

lambung, vena porta dan vena umbilikal dengan struktur anekoik. Pada gambaran DBP tampak gambaran thalamus dan cavum septum pelucidum dengan struktur anekoik. Pada gambaran PF tampak tulang femur dengan struktur hiperekoik. 2) Pengukuran: DBP LP PF DJJ TBJ : 4.30 cm : 14.61 cm : 2.92 cm : 158 bpm : 294 gram

3) Temuan sonogram: Kehamilan tunggal, intra uterin, hidup, gerakan aktif. Denyut jantung janin 158 bpm, teratur. Presentasi kepala, punggung kiri. Letak plasenta anterior-fundus, derajat maturasi 1 tidak menutupi jalan lahir. Taksiran berat janin berdasarkan DBP, LP, PF adalah 294 gram sesuai dengan usia kehamilan 19 minggu. Ekstremitas lengkap. Tidak ada tanda lilitan tali pusar. Air ketuban cukup. Perkiraan jenis kelamin janin perempuan. c. Nama Pasien : Ny. DV Umur : 22 Thn

Gambar 18. Letak Plasenta dan Pengukuran DBP Ny. DV

Gambar 19. Pengukuran LP dan Pengukuran PF Ny. DV 1) Deskripsi gambaran USG janin dengan usia kehamilan 25 minggu: Tampak gambaran plasenta dengan struktur hipoekoik yang terletak pada fundus-posterior, pada gambaran DBP tampak gambaran

thalamus dan cavum septum pelucidum dengan struktur anekoik. Pada gambaran LP tampak gambaran lambung dengan struktur anekoik dan tulang belakang dengan struktur hiperekoik. Pada gambaran PF tampak tulang femur dengan struktur hiperekoik dan vesika urinaria janin dengan struktur anekoik. 2) Pengukuran: DBP LP PF DJJ TBJ : 6.42 cm : 20.43 cm : 4.50 cm : 148 bpm : 847 gram

3) Temuan sonogram: Kehamilan tunggal, intra uterin, hidup, gerakan aktif. Denyut jantung janin 148 bpm, teratur. Presentasi kepala, punggung kanan. Letak plasenta posterior-fundus, derajat maturasi 1 tidak menutupi jalan lahir. Taksiran berat janin berdasarkan DBP, LP, PF adalah 847 gram sesuai dengan usia kehamilan 25 minggu. Ekstremitas lengkap. Tidak ada tanda lilitan tali pusar. Air ketuban cukup. Perkiraan jenis kelamin janin laki-laki. d. Nama Pasien : Ny. NN Umur : 30 Thn

Gambar 20. Pengukuran PF dan Letak Plasenta Ny. NN

Gambar 21. Pengukuran DBP dan Pengukuran LP Ny. NN 1) Deskripsi gambaran USG janin dengan usia kehamilan 19 minggu: Tampak letak plasenta total plasenta previa dengan struktur hipoekoik, pada gambaran PF tampak tulang femur dengan struktur hiperekoik. Pada gambaran DBP tampak gambaran thalamus, cavum

septum pelucidum dengan struktur anekoik dan falx cerebri dengan struktur hiperekoik. Pada gambaran LP tampak gambaran tulang belakang dengan struktur hiperekoik, lambung dan vena umbilikal dengan struktur anekoik. 2) Pengukuran: DBP LP PF DJJ TBJ : 4.63 cm : 15.22 cm : 2.95 cm : 151 bpm : 311 gram

3) Temuan sonogram: Kehamilan tunggal, intra uterin, hidup, gerakan aktif. Denyut jantung janin 151 bpm, teratur. Letak janin melintang. Letak plasenta praevia total, derajat maturasi 1 menutupi jalan lahir. Taksiran berat janin berdasarkan DBP, LP, PF adalah 311 gram sesuai dengan usia kehamilan 19 minggu. Ekstremitas lengkap. Tidak ada tanda lilitan tali pusar. Air ketuban cukup. B. Pembahasan 1. Pasien 1 Pada pasien pertama yaitu Ny. N didapatkan hasil pengukuran DBP 5.85 cm dengan perkiraan umur janin 24 minggu. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai

dengan umur 23 minggu. Sedangkan pada pengukuran LP didapatkan hasil sebesar 19.87 cm dengan perkiraan umur janin 24 minggu 4 hari. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 24 minggu. Sedangkan pada pengukuran PF didapatkan hasil sebesar 3.86 cm dengan perkiraan umur janin 22 minggu 3 hari. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 22 minggu. Pada pemeriksaan Ny. N ditemukan masalah ketika pada saat pengukuran DBP. Masalah tersebut terjadi karena posisi kepala janin yang berubah-ubah sehingga diperlukan waktu untuk mendapatkan gambaran DBP yang sesuai kriteria. 2. Pasien 2 Sedangkan pada pasien kedua yaitu Ny. D didapatkan hasil pengukuran DBP 4.30 cm dengan perkiraan umur janin 19 minggu. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 18 minggu. Sedangkan pada pengukuran LP didapatkan hasil sebesar 14.61 cm dengan perkiraan umur janin 19 minggu 6 hari. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 19 minggu. Sedangkan pada pengukuran PF didapatkan hasil sebesar 2.92 cm dengan perkiraan umur janin 19 minggu. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 19 minggu.

Pada pemeriksaan Ny. D ditemukan masalah ketika pada saat pengukuran PF. Masalah tersebut terjadi karena pergerakan janin yang aktif sehingga sulit untuk mendapatkan gambaran tulang femur. 3. Pasien 3 Pada pasien ketiga, yaitu Ny. DV didapatkan hasil pengukuran DBP 6.42 cm dengan perkiran umur janin 26 minggu. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga hasil tersebut sesuai dengan umur 25 minggu. Sedangkan pada pengukuran LP didapatkan hasil sebesar 20.43 cm dengan perkiraan umur janin 25 minggu. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 25 minggu. Sedangkan pada pengukuran PF didapatkan hasil sebesar 4.50 cm dengan perkiraan umur janin 24 minggu 6 hari. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 25 minggu. Pada pemeriksaan Ny. DV tidak ditemui kendala yang berarti, evaluasi tali pusat, biometri janin maupun evaluasi extremitas dapat dengan mudah didapatkan, tidak tampak adanya temuan - temuan kelainan yang menyertai. 4. Pasien 4 Pada pasien keempat, yaitu Ny. NN didapatkan hasil pengukuran DBP 4.63 cm dengan perkiran umur janin 20 minggu. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga hasil tersebut sesuai dengan umur 19 minggu. Sedangkan pada pengukuran LP didapatkan hasil

sebesar 15.22 cm dengan perkiraan umur janin 20 minggu 3 hari. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 20 minggu. Sedangkan pada pengukuran PF didapatkan hasil sebesar 2.95 cm dengan perkiraan umur janin 19 minggu 1 hari. Jika dibandingkan dengan tabel biometri standar pada trimester kedua dan ketiga, hasil tersebut sesuai dengan umur 19 minggu. Pada pemeriksaan Ny. NN ditemukan masalah ketika pada saat mengobservasi letak plasenta. Karena pada saat transduser diposisikan longitudional tampak acoustic shadow yang kuat sehingga sulit untuk menentukan letak plasenta apakah low lying atau previa total.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil studi kasus deteksi usia kehamilan dan janin pada trimester kedua di laboratorium Poltekkes Kemenkes Jakarta II, didapatkan beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Prosedur pemeriksaan USG kandungan dimulai dengan mengevaluasi jalan lahir, letak plasenta, letak janin, melakukan pengukuran biometri janin (untuk mendeteksi umur dan berat janin), melakukan pengukuran detak jantung janin yang menandakan janin hidup atau tidak, mendeteksi apakah ada lilitan tali pusar, mengukur jumlah cairan amnion dan jenis kelamin janin. 2. Pada gambaran BPD tampak gambaran thalamus, cavum septum pelucidum dengan struktur anekoik serta falx cerebri dengan struktur hiperekoik. Sedangkan pada gambaran LP tampak gambaran lambung, vena porta, vena umbilikal dengan struktur anekoik serta tulang belakang dengan struktur hiperekoik. Lalu pada gambaran PF tampak gambaran tulang femur dengan struktur hiperekoik. 3. Perbedaan umur janin antara pengukuran biometri janin dengan tanggal menstruasi terakhir sangat mungkin terjadi karena adanya penyimpangan

seperti penyimpangan dalam melakukan pengukuran, sistem pengukuran yang tidak terkalibrasi dengan baik maupun adanya kelainan pada janin. B. Saran Dari penelitian pemeriksaan USG kandungan trimester kedua, penulis dapat memberikan saran yaitu: 1. Sebelum pemeriksaan dianjurkan kandung kemih pasien masih terisi untuk memudahkan dalam menganalisa jalan lahir janin. 2. Sebaiknya berikan informasi yang jelas tentang kehamilan pasien agar pasien mengetahui dengan jelas kondisi kandungannya. 3. Sebaiknya dalam menyampaikan informasi usahakan agar tidak menyinggung perasaan pasien, karena pasien hamil agak sensitif perasaannya.

DAFTAR PUSTAKA
Chudleigh T, Thilaganathan B. 2004. Obstetric Ultrasound: How, Why and When Third Edition. Philadelphia: Elsevier.

Endjun, Judi Januadi. 2007. Ultrasonografi Dasar Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Irianti S, Pribadi A, Mose J, Wirakusumah F. 2011. Ultrasonografi Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: Sagung Seto.

Medison, Samsung. 2011. Manual Book Accuvix XG. Korea: Samsung Medison, Co. Ltd.

Pearce, Evelyn C. 2008. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta: PT. Gramedia.

Sujono Hadi, Willyarto SW, Hanafi BT, Azwar Boer. 2006. Dasar-Dasar Ultrasonografi dan Peranannya pada Keadaan Gawat Darurat. Bandung: Alumni.

Weber G, Merz E. 2005. Ultrasound in Obstetric and Gynecology. New York: Thieme.

www.centrus.com.br/DiplomaFMF/SeriesFMF/18-23-weeks/appendix03/normal_fetal_biometry/appendix-03.htm, diakses pada tanggal 10-10-2012.

www.umimaging.com/detail.php?id=25, diakses pada tanggal 11-09-2012.

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

BIODATA NAMA TTL AGAMA ALAMAT : ALMI SUJIATMOKO : JAKARTA, 17 SEPTEMBER 1990 : ISLAM : JL. H. BUANG NO. 6 RT. 04/007 ULUJAMI, PESANGGRAHAN JAKARTA SELATAN

RIWAYAT PENDIDIKAN TK : TK DARUNNAJAH JAKARTA LULUS TAHUN 1996 SD : SD NEGERI 02 PESANGGRAHAN JAKARTA LULUS TAHUN 2002 SMP : SMP NEGERI 177 PESANGGRAHAN JAKARTA LULUS TAHUN 2005 SMA : SMA NEGERI 32 CIDODOL JAKARTA LULUS TAHUN 2008 PT : POLTEKKES KEMENKES JAKARTA II JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI

LULUS TAHUN 2011 POLTEKKES KEMENKES JAKARTA II TEKNIK RADIOLOGI JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI PEMINATAN ULTRASONOGRAFI LULUS TAHUN 2012

PENGALAMAN PRAKTEK PRAKTEK KERJA LAPANGAN : RSUD CENGKARENG RS BHINNEKA BAKTI HUSADA PRAKTEK KERJA NYATA : RS JANTUNG HARAPAN KITA (BAGIAN ECHO)

PENGALAMAN KERJA 2011 2012 : RADIOGRAFER RS. SETIA MITRA, JAKARTA SELATAN 2012 : MEDICAL EQUIPMENT APPLICANT SAMSUNG MEDISON PT. ETHICA INDUSTRI FARMASI