Anda di halaman 1dari 5

Anakfilaktoid Reaksi anafilaktoid bisa juga dikatakan sebagai reaksi pseudoalergi.

Reaksi anafilaktoid ini adala reaksi sistemik umum yang melibatkan pengelepasan mediator oleh sel mast yang terjadi tanpa melalui IgE. Mekanisme dari reaksi anafilaktoid ini bisa dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar Sel Mast yang Dirangsang dan Melepaskan Mediator Mekanisme pseudoalergi merupakan mekanisme jalur efektif nonimun. Adapun macam-macam pemicu reaksi ini dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Tebel Macam-macam Pemicu Reaksi Pseudoalergi Secara klinis, reaksi ini menyerupai reaksi hipersensitivitas tipe I seperti syok, urtikaria, bronkospasme, anafilaksis, pruritus, tetapi tidak berdasarkan atas reaksi imun. Menifestasi klinisnya sering serupa, sehingga sulit untuk dibedakan antara yang satu dengan yang lainnya. Reaksi ini tidak memerlukan pajanan terdahulu untuk menimbulkan sensitasi. Reaksi anafilaktoid dapat ditimbulkan antimikroba, protein, kontras dengan yodium, A INS, etilenoksid, taksol, penisilin, dan pelemas otot. Berbagai mekanisme yang dapat berperan dalam reaksi pseudoalergi terlihat pada tabel dibawah ini.

Tabel Mekanisme yang Diduga Berperan dalam reaksi Pseudoalergi dan Penyebabnya Adapun kriteria serta mekanisme untuk membedakan reaksi anafilaksis dari reaksi anafilaktoid terlihat pada tabel dibawah ini.

Tabel Perbedaan antara Alergi dan Pseudoalergi Dermatitis kontak Dermatitis kontak merupakan salah satu manifestasi klinis dari hipersensitivitas tipe IV. Dermatitis kontak ini adalah penyakit CD4+ yanga dapat terjadi akibat kontak dengan bahan tidak berbahaya dan merupakan contoh dari reaksi Delayed Type Hypersensitivity. Kontak dengan bahan seperti formaldehid, nikel, terpentin, dan berbagai bahan aktif dalam cat rambut yang menimbulkan dermatitis kontak terjadi melalui sel Th1 seperti terlihat pada gambar dibawah ini. (Karnen, 2010)

Gambar 1.1 Mekanisme Dermatitis kontak Penatalaksanaan Kulit penderita dermatitis atopik cenderung lebih rentan terhadap bahan iritan, oleh karena itu penting untuk mengidentifikasi kemudian menyingkirkan faktor yang memperberat dan memicu siklus gatal-garuk, misalnya sabun dan detergen, kontak dengan bahan kimia, pakaian kasar, pajanan terhadap panas atau dingin yang ekstrim. Bila memakai sabun hendaknya yang berdaya larut minimal terhadap lemak dan mempunyai pH netral. Pakaian baru sebaiknya dicuci terlebih dahulu sebelum dipakai untuk membersihkan formaldehid atau bahan kimia tambahan. Mencuci pakaian dengan detergen harus dibilas dengan baik, sebab sisa detergen dapat bersifat iritan. Kalau selesai berenang harus segera mandi untuk membilas klorin yang biasanya digunakan pada kolam renang. Stres psikis juga dapat menyebabkan eksaserbasi dermatitis atopik. Acapkali serangan dermatitis pada bayi dan anak dipicu oleh iritasi dari luar, misalnya terlalu sering dimandikan, menggosok terlalu kuat, pakaian terlalu tebal, ketat atau kotor, kebersihan kurang terutama di daerah popok, infeksi lokal, iritasi oleh kencing atau feses, bahkan juga medicated baby oil. Pada bayi penting diperhatikan kebersihan daerah bokong dan genitalis, popok segera diganti bila basah atau kotor. Upaya pertama adalah melindungi daerah yang terkena terhadap garukan agar tidak memperparah penyakitnya. Usahakan tidak memakai pakaian yang bersifat iritan (misalnya wol atau sintetik), bahan katun lebih baik. Kulit anak/bayi dijaga tetap tertutup pakaian untuk menghindari pajanan iritan atau trauma garukan. Mandi dengan pembersih yang mengandung pelembab, hindari pembersih antibakterial karena menginduksi resistensi.

Pengobatan Topikal 1. Hidrasi Kulit Pada kulit penderita dermatitis atopik yang kering dan fungsi sawarnya berkurang, perlu diberikan pelembab, misalnya krim hidrofilik urea 10% dapat pula ditambahkan hidrokortison ke dalamnya sebanyak 1%. 2. Kortikosteroid Topikal Pengobatan ini adalah yang paling sering dilakukan sebagai anti inflamasi lesi kulit. Namun demikian, harus waspada karena dapat terjadi efek samping yang tidak diinginkan.

Immunodulator Topikal 1. Takrolimus Takrolimus (FK-506), suatu penghambat calcineurin, yang menghambat aktivasi sel yang terlibat dalam dermatitis atopik. Tidak ada efek samping kecuali rasa seperti terbakar setempat dan tidak menyebabkan atrofi kulit. 2. Pimekrolimus Dikenal juga dengan ASM 81 suatu senyawa askomisin yaitu immunodulator golongan makrolatam yang mempunyai cara kerja mirip dengan takrolimus walaupun secara struktur kimia, keduanya berbeda. 3. Preparat ter Preparat ter mempunyai efek antipruiritus dan anti inflamasi pada kulit, dipakai pada lesi kronis, jangan pada lesi akut. 4. Antihistamin Pengobatan dermatitis atopik dengan antihistamin tidak dianjurkan karena berpotensi kuat menimbulkan sensitasi pada kulit.

Pengobatan Sistemik 1. Kortikosteroid Kortikosteroid sistemik hanya digunakan untuk mengendalikan eksaserbasi akut, dalam jangka pendek, dan dosis rendah, diberikan berselang seling, atau diturunkan bertahap, kemudian segera diganti dengan kortikosteroid topikal. 2. Antihistamin Antihistamin digunakan untuk mengurangi rasa gatal yang hebat, terutama di malam hari, sehingga mengganggu tidur. Oleh karena itu, antihistamin yang diberikan adalah yang mempunyai efek sedatif, seperti hidroksisin atau difenhidramin.

3. Anti-infeksi Pada dermatitis atopik ditemukan peningkatan koloni S. Aureus.Untuk yang belum resisten dapat diberikan eritromisin, asitromisin atau, klaritromisin, sedang untuk yang sudah resisten diberikan dikloksasilin, oksasilin, atau generasi pertama sefalosforin. 4. Interferon Interferon gamma diketahui mampu menekan respon IgE dan menurunkan proliferasi serta fungsi dari sel Th2. Pengobatan dengan interferon gamma rekombinan menghasilkan perbaikan klinis, karena dapat menurunkan jumlah eosinofil total dalam sirkulasi. 5. Siklosporin Siklosporin dalam jangka pendek dapat menjadi jalan pengobatan lain apabila sulit diatasi dengan pengobatan konvensional. Siklospirin adalah obat imuno supresif kuat yang terutama dapat bekerja pada sel T dan terikat dengan cyclophilin menjadi satu kompleks yang akan menghambat calcineurin sehingga transkripsi neurin ditekan.