Anda di halaman 1dari 61

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE 1
1. JUDUL Observasi IC MUX 74LS153

2. TUJUAN a. Mengobservasikan IC MUX 74153 sebagai pemilih data dari 4 ke 1. b. Mengintegrasikan dua pemilih data 4 ke 1.

3. PERALATAN a. Catu Daya 5V DC b. IC 74LS153, IC 74LS04 (NOT), IC74LS32 (OR) c. IC Extractor d. Kabel Praktikum e. Function Generator f. Digital Oscilloscope

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Pasanglah IC 74LS153 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastikan pada mode pin yang benar. b. Amatilah gambar penyemat IC 74153, pastikan anda memahami dengan benar. c. Ujilah IC 74LS153 sbagai pemilih data (MUX) 4 ke 1 dengan membuat tabel fungsi ( tabel kebenarannya ) baik data 1 ataupun data 2. Gunakan Function Generator sebagai masukannya dan lihat keluarannya pada digital oscilloscope. d. Gabungkan dua buah MUX 4 ke 1 pada IC 74LS153 (dengan menambahkan beberapa gerbang pada gambar penyemat IC yang telah ada) menjadi sebuah fungsi MUX 8 ke 1, data masukan 1 sebagai LSB dan data masukan 2 sebagai MSB. e. Buatlah tabel kebenaran dari fungsi MUX yang baru tersebut, analisa dan simpulkanlah hasilnya.

i|Page

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

5. GAMBAR PENYEMAT IC 74LS153

Tabel kebenaran untuk data input 1 atau 2 (MUX 4 ke 1). Select A B ii | P a g e Data Input 1 1Co 1C1 1C2 1C3 Data Input 2 2Co 2C1 2C2 2C3 Strobe 1G 2G Output 1Y 2Y

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492) L L L L H H H H L L H H L L H H 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 H L L L L L L L H L L L L L L L 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1

3K TIM VD TC
BANDUNG

Tabel kebenaran untuk data gabungan 1 dan 2 (MUX 8 ke 1) Select A B L L L L L H L H H L H L H H H H Strobe G H L L L L L L L Co 0 1 Data Input 1 C1 C2 C3 0 1 0 1 0 1 Output Y 0 1 0 1 0 1 0 1

6. ANALISA a. Rangkaian multi plekser 4 ke 1 IC MUX 74LS153 adalah IC multiplekser, yang merupakan sebagai pemilih data dari 4 ke 1. IC ini memiliki 4 input (C0, C1, C2, C3), 1 output (Y), Select A & Select B sebagai pemilih input yang akan dikeluarkan pada output, dan Strobe yang berfungsi untuk enable atau untuk mengaktifkan fungsi IC. Pemilihan data pada IC ini tergantung dari kombinasi Select A dan B tersebut.

Strobe A 0 Co C1 1 0 1 0 B 0 1 Y C o C 1 C 2 C 3

iii | P a g e
1

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


In C2 C3 Output

3K TIM VD TC
BANDUNG

Select

Gambar rangkaian dalam

b. Rangkaian Multiplekser Gabungan Prinsip kerja dari rangkaian multiplekser gabungan tidak jauh berbeda dengan rangakaian multiplekser biasa, hanya saja pada rangkaian ini jika strobenya aktif High atau Low, maka rangkaian ini masih tetap berfungsi. Selain itu kita juga bisa memilih dari input beberapa data yang akan dikeluarkan baik itu dari data input 1 ataupun data input 2

7. KESIMPULAN IC MUX 74LS143 merupakan IC pemilih data dari 4 ke 1. IC ini memilih salah satu dari 4 data lalu dikeluarkan dengan kombinasi select A dan select B. Pengaplikasian dari IC ini adalah sebagai pemilih data atau pemilih enable sebuah blok rangkaian.

iv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

8. TUGAS Buatlah rangkaian dan blok diagram dari fungsi multiplekser 4 ke 1 seperti berikut :

F = ABC + ABC + ABC + ABC

Jawaban Tugas :

F = ABC + ABC + ABC + ABC = AB(C+C) + A (BC+BC) = AB + A(BOC) A B C

v|Page

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE 2
1. JUDUL Observasi Pencacah Pembagi 12 Dengan IC 7492

2. TUJUAN Mahasiswa mampu mengoperasikan fungsi IC 7492 dan membuat tabel kebenarannya.

3. PERALATAN a. Catu Daya 5V DC b. IC 74LS92 c. IC Extractor d. Logic Analyzer / digital Oscilloscope e. Funcion Generator f. Kabel Praktikum

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Pasanglah IC 7492 pada soket IC yang telah tersedia, pastikan pada mode pin yang benar. b. Hunbungkan IC dengan catu daya 5 Volt DC, berikan masukan sinyal detak (Input A) Dari function generatr 1 Hz. c. Hubungkan pena reset R0(1) dan R0(2) pada saklar masukan, sesuaikan modenya dengan tabel fungsi reset. d. Hubungkan input B dengan keluaran QA dan hubungkan keluaran QA, QB, QC, QD ke LED dan amati gerakan LED tersebut. e. Masukan fungsi tersebut pada tabel kebenarannya. f. Buatlah analisa dan kesimpulan dari praktikum di atas.

vi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

5. RANGKAIAN PERCOBAAN

vii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

6. TABEL KEBENARAN

Input B=QA 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 A=CL K 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Ro(1)

Ro(2)

QA

QB

QC

QD

Desim al

1 1 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0

1 0 1 0 0 1 0 0 1 0 0 1

0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1

0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1

0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 1 1

0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1

0 1 2 3 4 5 8 9 10 11 12 13

Time Chart

viii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

7. ANALISA IC 7492 adalah pencacah pembagi 12 yang merupakan pencacah asinkron, Pencacah mempunyai nilai cacahan yang tidak bernilai 2n. Ciri-ciri dari pencacah ini adalah : Clocknya dipasang secara seri Output dari FF1 menjadi input clock FF lain Nilai tabel kebenarannya tidak sesuai dengan tabel desimal

Tabel Kebenaran Desimal 0 1 2 3 4 5 A 0 0 0 0 0 0 B 0 0 0 0 1 1 C 0 0 1 1 0 0 D 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1

0 1 1 IC ini memiliki 2 input A &B dan 4 output QA, 6 QB, QC, QD. Input A diberi clock sedangkan 7 0 1 1 input B didapat dari QA. QD berfungsi sebagai 1 0 0 MSB. Pada proses cacahannya, IC 7492 tidak 8 mencacah berdasarkan urutan bilangan 9 1 0 0 biner. Master Reset IC ini terdapat pada R0(1) dan R0(2) yang jika setiap inputnya bernilai 1 10 1 0 1 (aktif high) menggunakan gerbang NAND. 11 1 0 1 Sehingga pada saat flip-flop ke-3 dan ke-4 bernilai 1, maka dalam desimal nilai 0011 akan bernilai 12 dan akan langsung mereset (clear) dan input A atau nilai cacahannya kembali 0 (kembali ke awal).

ix | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

8. KESIMPULAN IC 7492 merupakan IC pencacah asinkron yang memiliki 14 kaki dan hanya memiliki 1 gerbang pencacah. Master reset pada IC ini menggunakan gerbang NAND aktif high, sehingga ketika clear diberi nilai 0 maka tidak akan mereset. Untuk pengaktifannya dapat dilakukan dengan memberi clock pada inputan A dan Qa dihibungkan dengan inputan B. Pengaplikasian IC ini dapat digunakan sebagai penghitung bulan dan jam pada berbagai jenis rangkaian elektronika.

9. TUGAS a. Buatlah diagram waktu dari praktikum yang telah anda lakukan diatas. b. Setelah melakukan percobaan, apakah hakekat register itu? Jelaskan!

Jawaban Tugas :

a)

b) Register geser adalah salah satu jenis rangkaian logika sekuensial, sebagian besar penyimpanandari data digital menggunakan metode ini. Register geser adalah suatu kelompok flip-flop yang dihubungkan dalam satu rantai sehingga output flip-flop selanjutnya. Kebanyakan register tidak mempunyai sekuensi internal karakteristik dari keadaan semua

x|Page

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

flip-flop dikendalikan dengan clock pada umumnya dan semuanya menset ataureset dengan simultan

PRAKTIKUM KE 3
1. JUDUL Observasi pencacah naik/turun dengan IC 74193

2. TUJUAN Mahasiswa mampu menggunakan IC 74193 tersebut dalam perancangan suatu pencacah, dengan didasari oleh percobaan pencacah naik/turun pada praktikum yang telah lalu.

3. PERALATAN a. Catu Daya +5 Volt DC b. IC 74LS193, IC 74LS04 (NOT), IC 74LS32 (OR) c. IC Extractor d. Kabel Praktikum e. Function Generator

xi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


f. Digital Oscilloscope

3K TIM VD TC
BANDUNG

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Pasangkanlah IC 74193 pada soket IC yang terdapa pada modul board, pastikan pada mode pin yang benar. b. Lihatlah penyemat pada gambar dan beri catu daya +5 Volt DC. c. Setinglah Funcion Generator pada frekuensi 1 Hz, selanjutnya akan digunakan sebagai sinyal detak pada pengujian nanti. d. Hubungan masukan data IC 74193 tersebut dengan saklar masukan. e. Hubungkan data keluaran IC tersebut dengan Unit Penampil, segmen tujuh. f. Masukan sinyal pendetak dari function generator tersebut dan amatilah tampilannya setelah anda mengubah data set-nya. g. Catat data fungsi diatas dan buatlah tabel fungsi IC 74193. h. Buatlah kesimpulan serta analisanya

5. GAMBAR PENYEMAT IC 74LS193

Tabel Kebenaran Pencacah Naik

Data Masukan

Masuk an

Masuk an

Keluar an

Data Keluaran

De s

xii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


A B C D 0 0 0 0 X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X D W 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 U P L O 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 CL R 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 B R 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 C O 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Q D 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 Q C 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 Q B 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 Q A 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

3K TIM VD TC
BANDUNG

Time chart

Tabel Kebenaran Pencacah Turun Data Masukan Masuka n Masuka n Keluar an Data Keluaran De s

xiii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


A 1 1 X X X X X X X X X X X X X B 1 0 X X X X X X X X X X X X X C 1 1 X X X X X X X X X X X X X D 1 0 X X X X X X X X X X X X X D W UP 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 LO X 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 CL R 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 BR 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 C O 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Q D 0 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 Q C 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1 1 Q B 0 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 Q A 0 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 15 14 13

3K TIM VD TC
BANDUNG

Time Chart

6. ANALISA Count UP

xiv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Count Down

IC 74193 dapat berfungsi sebagai counter up jika input counter up diberi clock dan counter down diberi high.dan sebagai control down jika input control down diberi clock dan counter up diberi high. Apabila hitungan bilangan turun, yaitu perpindahandari biner 0 ke 1 maka output borrow akan berkedip. Dan apabila hitungan bilangan naik, yaitu perpindahan dari biner 1 ke 0 maka output Carry akan berkedip. IC ini akan mencacah jika load aktif high dan clear aktif low. Clear juga dapat berfungsi sebagai reset. Inputan A,B,C,D hanya untuk menentukan nilai biner sebelum melakukan pencacahan

xv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

7. KESIMPULAN IC 74193 merupakan counter 4 bit yang sinkron dengan dual clock, yang berarti memiliki dua fungsi yaitu sebagai up-counter dan down-counter. IC ini akan mencacah jika Load aktif high dan clear bernilai low. Pada IC ini terdapat pencacah 4 bit dengan 4 buat JK Flip-Flop di dalamnya, maka dari itu IC ini menggunakan prinsip dari JK Flip-Flop.

8. TUGAS Buatlah rangkaian pencacah naik/turun dengan IC 74193 tersebut untuk suatu batasan cacahan tertentu (bebas). Anda dapat mengambil decocer dari IC AND atau NANAD.

Jawaban Tugas :

Count Up Modulo 10

Count Down Moduo 5

xvi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE 4
1. JUDUL Register Geser Masukan Seri dan Keluaran Seri (SISO)

2. TUJUAN Mahasiswa dapat mengerti fungsi register geser masukan seri dan keluaran seri (SISO) dengan menggunakan IC MSI 7491.

3. PERALATAN a. Catu Daya 5 Volt DC b. Logic Probe c. Unit pencacah dan memori d. Unit I/O dan Aplikasi

xvii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


e. Unit saluran/Bus f. IC Extractor g. Kabel Praktikum h. Function generator

3K TIM VD TC
BANDUNG

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Pasanglah IC 7491 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastikan mode pin yang benar. b. Amatilah pin penyemat IC pada gambar, tentukan masukan dan keluarannya dari panel I/O. c. Berikan data dari saklar masukan dan lihatlah keluarannya pada LED atau Oscilloscope digital, setelah diberi sinyal detak dari Function generator. d. Buatlah tabel fungsi untuk pin-pinnya dan buatlah diagram waktunya untuk contoh data yang digeser. e. Buatlah analisa dan kesimpulan dari praktikum di atas.

5. GAMBAR PENYEMAT IC 7491

6. TABEL KEBENARAN

CLK

Input

Output

xviii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


A 1 0 X B 1 X 0 QH 1 0 0 QH 0 1 1

3K TIM VD TC
BANDUNG

Time Chart

7. ANALISA IC 74LS91 merupakan register geser dengan inputan seri dan outputannya juga seri (SISO). IC ini menggunakan 8 buah SR Flip-Flop yang dipasang secara seri, seperti gambar berikut

Rangkaian akan mulai menghitung berapa kali naikan clock input berlogika 1 ketika input A dan B bernilai 1 (A dan B di AND-kan) pada saat clock naik. Pada saat naikan clock yang pertama, itu dihitung clock nomor 1. Secara serial input digeserkan satu demi satu Flip-Flop hingga pada saat naikan clock yang ke-8 input akan sampai pada output QH dan akan mengeluarkan hasil akibat dari input yang dimasukan dari 8 naikan clock sebelumnya, karena IC ini memiliki 8 buah Flip-Flop

xix | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

8. KESIMPULAN IC 7491 merupakan shift register SISO. IC ini menginput data secara seri dan mengeluarkan datapun secara seriOutput dari IC ini akan muncul setelah clock ke-7 karena IC ini memiliki 8 buah SR Flip-Flop. Ini berarti terdapat waktu tunda dengan inputan seri untuk menghasilkan output seri

9. TUGAS a. Apa fungsi proses penggeseran ini dalam aritmatika? b. Sebagai apakah fungsi kaki A dan B pada penyemat IC tersebut?

Jawaban Tugas: a) - Sebagai time delay antara input dengan output - Sebagai penyimpan memori sementara dari nilai inputan yang selanjutnya dapat digeser b) Sebagai gerbang inputan output akan bernilai high jika kedua input bernilai high

xx | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE 5
1. JUDUL Register Geser Masukan Seri dan Keluaran Paralel (SIPO)

2. TUJUAN a. Mahasiswa dapat mengerti fungsi register geser masukan seri dan keluar paralel (SIPO) dengan menggunakan IC MSI 74164. b. Mahasiswa dapat merancang pengeser dengan IC74164

3. PERALATAN a. Catu Daya + 5 Volt DC

xxi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


b. Logic probe c. Unit Pencacah dan memori d. Unit I/O dan Aplikasi e. Unit saluran/Bus f. IC Extractor g. Kabel praktikum h. Function generator

3K TIM VD TC
BANDUNG

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Pasanglah IC 74164 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastikan pada mode pin yang benar. b. Amatilah pin penyemat pada gambar, tentukan masukan dan keluarannya dari panel I/O. c. Berikan masukan data dari saklar masukan dan lihatlah keluarannya pada LED atau Oscilloscope digital, setelah diberi sinyal detak dari Function generator. d. Buatlah tabel fungsi untuk pin pinnya dan buatlah diagram waktunya untuk contoh data yang digeser. e. Buatlah analisa dan kesimpulan dari praktikum di atas.

5. GAMBAR PENYEMAT IC 74164

xxii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


6. TABEL KEBENARAN Masukan CRL L H H H H CLK A X X L X H B X X X L H QA L L L L H QB L L Qan Qan Qan QC L L QBn QBn QBn Keluaran QD L L QCn QCn QCn QE L L QDn QDn QDn QF L L Qen Qen Qen QG L L QFn QFn QFn QH L L QGn QGn QGn

3K TIM VD TC
BANDUNG

Time Chart

7. ANALISA A dan B merupakan serial input. Data A dan B masuk satu per satu secara seri dan dikeluarkan secara paralel. Output akan aktif high jika clear, clock, dan input A dan B dalam keadaan high. Output akan terus bergeser dari Qa hingga Qh dan berakhir pada clock ke-8 semua outputnya akan terbaca secara paralel walaupun input yang dimasukan secara serial. IC ini dapat direset jika clear aktif low.

xxiii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

8. KESIMPULAN IC 74164 merupakan sebuah register geser dengan inputan seri dan ouput berupa paralel (SIPO). Data input akan keluar saat clock high pertama pada Qa dan terus masuk bergeser ke Qb hingga Qh. Perjalanan input menjadi output dapat terlihat.

9. TUGAS Mengapa masukan serinya ada dua (A dan B) apa bedanya dan apa pula gunanay?, berikut berikan diskripsi dari jawaban anda!

Jawaban Tugas: Input A dan B Tidak ada perbedaan. Kedua input tersebut saling mempengaruhi karena keduanya disatukan dalam fungsi AND. Kegunaannya agar dapat dikendalikan di dua tempat.

xxiv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

xxv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE 6
1. JUDUL Register Geser Masukan Paralel dan Keluaran Seri (PISO)

2. TUJUAN a. Mahasiswa dapat mengerti fungsi register masukan paralel dan keluaran seri (PISO) denagn menggunakan IC MSI 74165. b. Mahasiswa dapat merancang penggeser denagn IC 74165. 3. PERALATAN a. Catu Daya + 5 Volt DC b. Logic probe c. Unit Pencacah dan memori d. Unit I/O dan Aplikasi e. Unit saluran/Bus f. IC Extractor g. Kabel praktikum h. Function generator

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Pasanglah IC 74164 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastikan pada mode pin yang benar. b. Amatilah pin penyemat pada gambar, tentukan masukan dan keluarannya dari panel I/O. c. Berikan masukan data dari saklar masukan dan lihatlah keluarannya pada LED atau Oscilloscope digital, setelah diberi sinyal detak dari Function generator. d. Buatlah tabel fungsi untuk pin pinnya dan buatlah diagram waktunya untuk contoh data yang digeser.

xxvi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


e. Buatlah analisa dan kesimpulan dari praktikum di atas.

3K TIM VD TC
BANDUNG

5. GAMBAR PENYEMAT IC 74165

xxvii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

6. TABEL KEBENARAN

PL 1 L H H H H L L H

CP 2 X L H Q0 P0 Ds Q0 Ds Q0 Q1 P1 Q0 Q1 Q0 Q1 Q2 P2 Q1 Q2 Q1 Q2

Contents Q3 P3 Q2 Q3 Q2 Q3 Q4 P4 Q3 Q4 Q3 Q4 Q5 P5 Q4 Q5 Q4 Q5 Q6 P6 Q5 Q6 Q5 Q6 Q7 P7 Q6 Q7 Q6 Q7

Response

Paralel Entry Right Shift No Change Right Shift No Change

xxviii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

7. ANALISA IC 74165 merupakan register geser PISO dengan inputan paralel dan output berupa seri. IC ini menggunakan 8 buah SR-FF, perbedaan dengan register lainnya hanyalah input FF dipasang parallel. Data akan dibaca saat clock naik, Clock Inhibit aktif high, dan Shift Load aktif low. Dan data akan dikeluarkan saat clock turun, Clock Inhibit aktif low, dan Shift Load aktif high.

8. KESIMPULAN IC 74165 merupakan register geser Parallel input serial output (PISO). Yang jika nilai inputnya diberikan secara serentak pada kedelapan input, maka keluarannya berupa data serial pada QH. Pada saat pembacaan dan pengeluaran data terdapat beberapa aturan yang harus dilakukan terlebih dahulu. Pada output, input A sebagai LSB sedangkan input H sebagai MSB.

9. TUGAS a. Apakah guna Clock inhibit dan pin shift/load pada IC 74165? b. Apa yang anda dapatkan jika serial input pin 20 IC 74165 digunakan?

Jawaban Tugas:

a) b)

Fungsi clock inhibit adalah sebagai penahan inputan data dan Jika serial input diberi kondisi aktif high maka output QH dan bernilai low.

fungsi shift/load adalah sebagai pembaca data

akan aktif, sehingga QH akan bernilai high dan

xxix | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE 7
1. JUDUL Register Geser Masukan Paralel dan Keluaran Paralel (PIPO)

2. TUJUAN Mahasiswa mampu merancang sistem register geser masukan paralel dan keluaran paralel sengan memfungsikan IC MSI 7495.

3. PERALATAN : a. Catu Daya + 5VDC b. IC 74LS95, IC 74LS04(NOT), IC 74LS32(OR) c. IC Extractor d. Kabel Praktikum e. Fungtion Generator f. Digital Osciloscope

4. PROSEDURE PRAKTIKUM a. Pasangkan IC 74LS95 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastkan pada mode piin yang benar. b. Amati fungsi masukan dan keluaran pin penyematnya pada gambar. c. Observasi IC tersebut dengan memberi pulsa dari Function generator, berikan data yang akan digeser dari saklar masukan.

d. Lihatlah keluaran pada LED / Osciloscope Digital.

xxx | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

e. Buatlah tabel fungsi IC 7495 dan buatlah diagram waktu dari sampel data anda. f. Buatlah analisa dan kesimpulan dari praktikum anda di atas.

5. GAMBAR PENYEMAT IC 7495

xxxi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Tabel Kebenaran

xxxii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

ANALISA IC 7495 adalah IC yang berfungsi sebagai paralel input dan paralel output (PIPO). Syarat dalam pengaktifan IC ini ke fungsi PIPO adalah mode kontrol diaktifkan dengan mode High sehingga masukan yang aktif hanya masukan paralel, clock dimasukkan ke L shift, dan R shift aktif high. Data dimasukkan melalui paralel input A,B,C,D. Dan keluaran berada pada QA, QB, QC, dan QD. Pada tabel kebenaran diatas kita mencoba memberi inputam 0110. Pada clock ke 1 data akan keluar secara bersamaan dan dibaca pada QA, QB, QC dan QD.

6. KESIMPULAN Pada IC 7495, untuk menggunakan fungsi PIPO, mode kontrol harus aktif High , L Shift diberi clock, data input dimasukkan dari input paralel A, B, C, dan D. Dan output terbaca pada saat clock ke 1 turun pada QA, QB, QC, dan QD.

7. TUGAS a. Apa keuntungan dari register ini ? (Paralel ke Paralel) b. Diskripsikan aplikasi sederhana dalam unit aritmatka misalnya. Jawaban Tugas a) Data yang dikeluarkan, urutannya akan sama dengan input. Pengiriman data secara cepat. Outputnya: QA = 1

b) Misal data input A = 1 B=1 C=0 xxxiii | P a g e

QB = 1 QC = 0

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492) D=1 QD = 1

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE-8
1. JUDUL Regster Geser Universal

2. TUJUAN Mahasiswa dapat memfungsikan suatu IC Shift Register 4-bit 7495 sebagai Register Geser Universal.

3. PERALATAN a. Catu Daya + 5VDC b. Logic Probe c. Unit Pencacah dan Memori d. Unit I/O dan Aplikasi e. Unit Saluran / Bus f. IC Extractor g. Kabel Praktikum h. Fungtion Generator

xxxiv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


4. PROSEDUR PRAKTIKUM

3K TIM VD TC
BANDUNG

a. Pasangkan IC 74165 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastikan pada mode pin yang benar. b. Amatilah pin penyematnya pada gambar, keluarannya dari panel input/output. tentukan masukan dan

c. Berikan masukan data dari saklar masukan dan lihatlah keluarannya pada led atau Osciloscope Digital, setelah diberi sinyal detak dari Fungction Generator d. Buatlah IC 7495 sebagai Register Geser SISO, SIPO, PISO, dan PIPO. e. Buatlah blok rangkaian ekivalen yang mewakili fungsi register register di atas. f. Buatlah tabel fungsi untuk masing masing rangkaian dan buatlah diagram waktunya untuk contoh data yang digeser. g. Buatlah analisa dan kesimpulan dari praktikum diatas.

5. GAMBAR PENYEMAT IC 7495

xxxv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


6. HASIL PERCOBAAN Tabel kebenaran SISO CLK Input A 1 0 X B 1 X 0 Output QH 1 0 0 QH 0 1 1

3K TIM VD TC
BANDUNG

Time chart SISO

Tabel kebenaran SIPO Masukan CRL L H H H H CLK A X X L X H B X X X L H QA L L L L H QB L L Qan Qan Qan QC L L QBn QBn QBn Keluaran QD L L QCn QCn QCn QE L L QDn QDn QDn QF L L Qen Qen Qen QG L L QFn QFn QFn QH L L QGn QGn QGn

xxxvi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Time chart SIPO

Tabel Kebenaran PISO PL 1 L H H H H L L H CP 2 X L H Q0 P0 Ds Q0 Ds Q0 Q1 P1 Q0 Q1 Q0 Q1 Q2 P2 Q1 Q2 Q1 Q2 Contents Q3 P3 Q2 Q3 Q2 Q3 Q4 P4 Q3 Q4 Q3 Q4 Q5 P5 Q4 Q5 Q4 Q5 Q6 P6 Q5 Q6 Q5 Q6 Q7 P7 Q6 Q7 Q6 Q7 Paralel Entry Right Shift No Change Right Shift No Change Response

Time Chart PISO

xxxvii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Tabel Kebenaran PIPO

Time Chart PIPO

7. ANALISA

xxxviii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


Rangkaian SISO Data dimasukan secara seri

3K TIM VD TC
BANDUNG

pada input Serial In dan dikeluarkan

secara seri juga pada output Qd. Output akan terbaca saat clock ke-4. Pembacaan dimulai dari data pertama yang dikeluarkan. Syarat pengaktifan mode SISO ini dengan Mode Control aktif low dan R Shift diberi clock. Rangkaian SIPO Data dimasukan secara seri pada input Serial In dan dikeluarkan

secara paralel pada output Qa, Qb, Qc, dan Qd. Output akan terbaca saat clock ke-4. Pembacaan dimulai dari Qd sebagai data pertama hingga Qc, Qb,dan Qa . Syarat pengaktifan mode SIPO ini dengan Mode Control aktif low dan R Shift diberi clock. Rangkaian PISO Data dimasukan secara paralel pada input A, B, C, D dan dikeluarkan secara seri pada output Qd. Output akan terbaca saat clock pertama. Pembacaan data pertama keluar adalah LSB . Syarat pengaktifan mode PISO ini dengan Mode Control aktif high dan L Shift diberi clock. Rangkaian PIPO Data dimasukan secara parale pada input A, B, C, D dan dikeluarkan secara paralel pada Qa, Qb, Qc, dan Qd. Output akan terbaca saat clock pertama. Data akan dibaca dengan Qd sebagai MSB . Syarat pengaktifan mode PIPO ini dengan Mode Control aktif high dan L Shift diberi clock.

8. KESIMPULAN IC 7495 merupakan IC register gerser universal yang dapat berfungsi sebagai SISO, SIPO, PISO, dan PIPO. Syarat-syarat dalam pengaktifan fungi IC ini sbb:

xxxix | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


-

3K TIM VD TC
BANDUNG

Jika inputan berupa serial, maka data diinput melalui Serial In dengan Mode Control aktif low dan R Shift diberi clock. Dan pembacaan output pada clock ke-4.

Jika inputan berupa paralel, maka data diinput melalui input A, B, C, dan D dengan Mode Control aktif high dan L Shift diberi clock. Dan pembacaan output langsung pada clock pertama.

Jika outputan berupa serial, maka data dikeluar kan melalui Qd. Jika outputan berupa paralel, maka data dikeluarka melalui Qa, Qb, Qc, dan Qd sebagai MSB.

10.

TUGAS

c. Apakah guna Clock inhibit dan pin shift/load pada IC 74165? d. Apa yang anda dapatkan jika serial input pin 20 IC 74165 digunakan?

Jawaban Tugas: a) Clock inhibit berfungsi untuk penahan data masukan, sedangkan shift/load untuk membaca data. b) Jika serial input digunakan/diberi kondisi High. Maka output QH dan QH akan aktif sehingga QH akan bernilai High dan QH bernilai Low.

xl | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE-9
1. JUDUL Penjumlah Penuh 4-Bit Dengan IC 7483

2. TUJUAN a. Mahasiswa dapat merancang penjumlah biner/digital IC 7483. b. Mahasiswa dapat mengimplementasi proses penjumlahan digital dari praktikum dengan gerbang dasar.

3. PERALATAN a. Catu Daya + 5VDC

b. IC 74LS83 c. IC Extractor

d. Kabel Praktikum e. Fungtion Generator

xli | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


4. PROSEDUR PRAKTIKUM a.

3K TIM VD TC
BANDUNG

Pasangkan IC 74lS83 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastikan pada mode pin yang benar.

b. Amatilah pin penyemat IC 7483, pastikan anda memahami dengan benarpin masukan dan keluaran serta pin bawaannya. c. Ujilah IC 7483 dengan memberikan sampling data yang akan

dijumlahkan, amatilah hasil penjumlahannya dan bawaannya. d. Berikan masukan pada IC 7483 dari switch logika dan lihatlah

keluarannya pada LED. e. Buatlah analisa dan kesimpulan dari percobaan penjumlahan penuh 4-bit tersebut.

5. GAMBAR PENYEMAT IC 74LS83

xlii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Tabel Kebenaran

xliii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Contoh data penjumlahan tiap gerbang Inputan 1 (full adder)

Inputan 2 (half adder)

- Inputan 3 (half adder)

Inputan 4 (half adder)

Ket : percobaan tiap gerbang IC 7483, gerbang 1 sebagai full adder sedangkan yang lain sebagai half adder, dengan asumsi gerbang yang tidak digunakan diberi input 0.

xliv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

6. ANALISA IC 7483 meruapakan IC yang berfungsi sebagai penjumlah. IC ini memiliki 8 inputan A&B , 4 output (). Jika kita analisis IC 7483 ini, cara kerjanya adalah jika inputan A1 dijumlahkan dengan B1 dan C4 (Carry) hasil penjumalahan akan keluar di 1 dan jika penjumlahan tersebut memiliki lebih, maka akan ditambahkan dengan 2, begitu pula seterusnya, tetapi jika melebihi lebih pada 4 maka dibaca pada C0. Dan fungsi dari C4 (Carry In) sebagai operasi 1 komplemen, karena jika kita lihat dari hasilnya C4 hanya menambahkan pada pertama. Itu sama saja dengan menambahkan hasil penjumlahan (1),dengan angka 1. A4 B4 A3 B3 A2 B2 A1 B1 C4 + C0 4 3 2 1 Jika kita hendak menggunakan sebagai Full Adder dengan 4-bit maka kita dapat menggunakan pada inputan ke-1 (A1, B1, C4) dan keluaran pada 1, sedangkan C0 dapat dibaca pada 2. Inputan ke 2 sampai ke 4 dapat pula kita gunakan tetapi hanya sebagai halfadder dengan asumsi semua masukan ke n-1 jangan dibiarkan tidak terpasang dengan inputan, tetapi harus dberi 0 (tidak terpasang dengan diberi 0 itu akan bebeda yang berpengaruh terhadap hasil penjumlahan. Apabila kita

xlv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

menggunakan A1- A4 dan B1- B4 maka akan menjadi penumlahan 4Bit Fulladder yang sisanya akan berada pada C0.

Gambar rangkaian dengan gerbang dasar IC 74LS83

7. KESIMPULAN IC 7483 merupakan IC yang berfungsi sebagai penjumlah penuh 4-bit. IC ini memiliki 4 inputan A1, A2, A3, A4 & 4 inputan B1, B2, B3, B4, 4 output 1, 2, 3, 4, C4 sebagai carry input, dan C0 sebagai carry output. . IC ini

xlvi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

dapat digunakan juga sebagai rangkaian 1full adder dan half adder, itu tergantung dari kita memilih masukan dan keluarannya.

Gambar rangkaian dasar Half Adder

Gambar rangkaian dasar Full Adder

8. TUGAS Buatlah rangkaian penjumlah 7483 diatas sebagai penghasil keluaran exess dengan memperantarakan antara pencacah desimal dengan VDU segment. Jawaban Tugas :

xlvii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE-10
1. JUDUL Pengurang Biner 4-Bit Dengan IC 74385

2. TUJUAN Mahasiswa mampu memfungsikan IC 74835 dalam perancangan setelah mengetahui dasar pengurangan diskrit.

3. PERALATAN a. Catu Daya + 5VDC

b. IC 74LS385 c. IC Extractor

d. Kabel Praktikum e. Fungtion Generator

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Pasangkan IC 74LS385 pada soket IC yang terdapat pada modul board, pastikan pada mode pin yang benar. b. Amatilah gambar penyemat IC 7483, untuk menentukan pengurang dan terkurang serta hasil operasi pengurangan.

xlviii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

c. Ujialah IC 7483 denga memberikan samplng data yang hasil pengurangannya positif serta sampling data yang hasil pengurangannya negatif. d. Buatlah tabel fungsi dari pengurangan biner 4-bit dengan IC 74385 ini. e. Buatlah analisa dan kesimpulan dari percobaan penjumlahan penuh 4-bit tersebut bandingkan dengan operasi pengurangan secara teori.

5. GAMBAR PENYEMAT IC 74LS385

xlix | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


Tabel Kebenaran

3K TIM VD TC
BANDUNG

6. ANALISA IC 74385 merupakan IC yang dapat berfungsi sebagai pengurang dan dapat juga berfungsi sebagai penjumlah. IC ini memiliki 4 inputan A, 4 inputan B, 4 output, dan 4 pengurang atau penjumlah. S/ sebagai mode yang digunakan apakah

l|Page

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Syarat untuk pengaktifan IC ini adalah jika sebagai pengurang S/ harus aktif high dan clear juga aktif high, jika sebagai penjumlah S/ aktif lowdan clera aktif high. Pada praktikum ini terdapat kendala, yaitu tidak adanya IC 74385 pada hardware maupun pada software proteus sehingga kita harus membuat rangakaian yang ada didalam IC tersebut dengan menggunakan proteus. Berikut gambar rangkaiannya:

Rangkaian Dalam IC 74385

Data Praktikum

Input Flip-flop A 0 0 1 1 0 B Q1 0 0 1 1 1 0 1 0 1 0 Q2 0 1 0 1 1

Outout 0 1 0 1 1

S/

1 1 1 1 1

li | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


0 1 1 1 0 0 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 1

3K TIM VD TC
BANDUNG

Dari data praktikum tersebut, dapat disimpulkan bahwa data outputnya akan berbeda-beda walau pun data inputnya sama karena dipengaruhi oleh Q1 (nilai Q1 saat sebelum data diproses). Nilai dari Q1 ini tidak dapat kita tentukan. Misal: inputan A=0, inputan B=0, dan nilai Q1 sebelunya 0 maka akan enghasilkan output = 0. Jika nilai Q1 sebelumnya 1 maka akan menghasilkan output = 1.

7. KESIMPULAN IC 74385 merupakan IC yang dapat berfungsi senagai pengurang dan juga penambah. IC ini akan berfungsi sebagai pengurang jika clear dan S/ aktif high dan sebagai penjumlah jika clear aktif high dan S/ aktif low. Penjumlahan maupun pengurangan pada IC ini hanya berlaku pada 1 bit saja, tidak berhubungan dengan bit lainnya. Dan nilai keluarannya dipengaruhi oleh nilai flip-flop Q1 sebelumnya

8. TUGAS a. Berbentuk apakah status hasil keluaran dari substactor di atas! b. IC 74385 di atas juga bisa dipakai sebagai operasi serial adder, jelaskan mengapa? Jawaban Tugas: a. Berbentuk Digit Biner b. Kita harus mengeset selector S/A ke dalam aktif Low, makaIC berkerja sebagai adder.

lii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

PRAKTIKUM KE-11
1. JUDUL Konversi Digital ke Analog (DAC)

2. TUJUAN a. Mahasiswa mengerti prinsip prinsip pengubah Digital ke Analog dan mampu menghitung rancangannya. b. Mahasiswa mampu mempraktikkan salah satu metode pengubah Digital ke Analog Ladder Resistor (DAC R-2R). c. Mahasiswa mampu mempersiapkan perancangan DAC dengan IC untuk Digital Aplikasi dengan DAC 0808.

3. PERALATAN
a. Catu Daya + 5VDC b. Logic Probe

c. Multitester Digital
d. Unit I/O dan Aplikasi

e. Kabel Praktikum liii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492) f. Unit konversi D/A dan A/D g. Catu Daya ganda +12 VDC dan 12 VDC

3K TIM VD TC
BANDUNG

4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Buatlah rangkaian DAC Leder Resistor seperti gambar. b. Settinglah catu daya 5V dan catu daya +12 VDC dan -12 VDC untuk mencatu Op-Amp. c. Hubungkan masukan D0, D1, D2 ,D3 rangkaian Dac debgan switch logika 9pastikan letah LSB dan MSBnya). d. Hubungakan keluaran rangkaian tersebut dengan multitester digital (ukur tegangan DAC). e. Masukkan data dari 0000 1111 dan catat tegangan keluarannya tiap nibble berbeda. f. Hitunglah pula secara teoritis hasil tegangan yang didapat sesuai dengan bobot nibble DCBA, hitunglah pula rata rata prosen kesalahan. g. Buatlah analisa dan kesimpulannya.

5. GAMBAR DAC LADDER RESISTOR

liv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Tabel Kebenaran

6. ANALISA Rangkaian DAC adalah rangkaian pengubah nilai digital menjadi nilai analog. Kita dapat menggunakan rangkaian ladder resistor sebagai rangkaiannya. Pada rangkaian ladeer resistor, resistor disusun sedemikian rupa sehingga resistor pada masukan digital memiliki besar 2 kali dari resistor yang ada diantara 2 masukan digital, jika digambar maka menjadi Vin 1 = masukan LSB Vin 4 = masukan MSB

lv | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Jika kita menggunakan menghitung hasil analog persamaan berikut: Vout = Vreff . Val dimana Val diberikan n

metode telah

ladder

resistor dari

ini,

kita dapat dengan

yang

dikonversi

digital

Vout = tegangan keluaran (analog) = nilai desimal dari digit digital yang

Vreffy = tegangan masukan

= jumlah bit

Ketika memberi nilai masukan 0, artinya kita menghubungkan sambungan itu ke ground, bukan membiarkannya tidak mndapat supply (idel), hal ini akan mempengaruhi konversi karena jika kita membarkannya begitu saja (idel/ tidak dihubungkan ke ground) hasil konversi akan menjadi kacau dan tidak sesuai dengan perhitungan.

7. KESIMPULAN DAC merupakan suatu rangkain yang berfungsi sebagai pengubah input Digital menjadi output Analog. Metode rangakaian yang digunakan adalah merode yang sangat umum dan mudah merangkainya, yaitu ledder resistor. Metode rangkaian ini memakai resistor sebagai pembanding dengan perbandingannya 1:2.

8. TUGAS a. Berapakah resolusi ADC diatas dan bagaimana ajika anda menambah nibble menjadi dua = 8 bit = 1 byte, jelaskan b. Apakah opini anda jika mengamati prosen kesalahan tegangan keluaran DAC antara hasil percobaan debgan hasil perhitungan? Jawaban Tugas : a. Resolusi = Resolusi (%) =

lvi | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


= = 0.004 = = 0.4%

3K TIM VD TC
BANDUNG

b. Jika nilai d=digital diubah menjadi nilai analog dengan ledder resistor, makahasil yang didapat akan cukup akurat karena memiliki persentase kesalahan yang kecil.

PRAKTIKUM KE-12
1. JUDUL Konversi Analog ke DigitaL (ADC)

2. TUJUAN a. Mahasiswa mengerti prinsip- prinsip pengubah Analog ke Digital dan mampu merancang ADC. b. Mahasiswa mampu mempraktikkan salah satu metode pengubah Analog ke Digital dengan Digital Ramp ADC. c. Mahasiswa mampu mempersiapkan rancangan ADC dengan IC untuk Digital Aplikasi dengan 0809.

3. PERALATAN a. Catu Daya + 5VDC b. Logic Probe c. Multitester Digital d. Unit I/O dan Aplikasi e. Kabel Praktikum f. Unit konversi D/A dan A/D g. Catu Daya ganda +12 VDC dan 12 VDC

lvii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)


4. PROSEDUR PRAKTIKUM a. Buatlah rangkaian Digital Ramp ADC seperti gambar terlampir.

3K TIM VD TC
BANDUNG

b. Settinglah catu daya 5V dan catu daya +12 VDC dan -12 VDC untuk mencatu Op-Amp. c. Hubungkan masukan analog dari keluaran potensio 0-5 V, sebelumnya set potensio pada 0V paralel pada dua titik tersebut dengan voltmeter digital. d. Lihat keluarannya DCBA pada LED. e. Hubungkan blok konversi DAC dengan rangkaian ADC. f. Naikkan pelan pelan potensio tersebut sambil melihat LED hingga terjadi peribahan nibble, kemudian catat tegangan masukan analog pada tiap tiap kondisi nibble. g. Masukkan data yang anda proses pada tabel fungsinya dan amati pula hasilnya. h. Buat prosen kesalahan (error) selisih tegangan dari ADC dan DAC (percobaan 11 dan 12). i. Buatlah analisa dan kesimpulan

5. GAMBAR RANGKAIAN ADC

lviii | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

6. ANALISA

Rangnkaian ADC adalah rangkaian pengubah tegangan Analog menjadi keluaran digital. Pada rangkaian ADC terdapat satu penjumlah D/A, satu pencacah naik (16) satu gerbang AND dan sebuah OP-AMP yang berfungsi sebagai pembanding. Pembanding oini akan membandingkan hasil tegangan yang telah dicacah dengan tegangan masukan, jika tegangan yang telah dicacah lebih besar dari teganagn masukan analog, maka keluarannya menjadi low (B>A=0). Begitu juga sebaliknya jika tegangan yang telah dicacah lebih kecil dari teganagn masukan analog, maka keluarannya menjadi High (A>B=1). Jika dianalisa rangkaiannya, pada keadaan awal, tegangan analog berada di 0 V dan output digitalnya akan 0000, ketika tegangan dinaikan misalnya sebesar 2.5V dari tegangan maksimum adalah 5V, maka tegangan masukan A pada pembanding lebih besar dari B karena ketika set awal masukan B bernilai 0V. Ketika A>B maka output pembanding bernilai tinggi (1), sehingga hal ini memungkinkan pulsa berdetak yang masuk dari yang telag diaktifkan dari output pembanding, berlevel (1) sehingga register pencacah akan menghitung sampai 0001. Hasil nilai yang keluar dari digital akan dibandingkan lagi tegangannya dengan tegangan masukan, pembandingan akan terus dilakukan hingga nilainya telah lebih besar dari pada masukan tegangan yang akan diukaur. Setelah pemmbandingan selesai, maka pencacahpun akan berhenti dan mempertahankan nilai yang telah terbaca. Data tersebut akan terus dipertahankan sampai kita menekan tombol reset, setelah kita meresetnya, maka angka akan kembali lagi menunjukan 0000.

lix | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

Pada rangkaian ADC ini kita dapat memperhitungkan nilai digitalnya sebagai berikut:

Val = Vin. 2n / Vref


Keteranagn : Val = Hasil digital dalam heksa Vin = Tegangan Analog N = Jumlah Bit Vref = Tegangan referensi Contoh : Vin = 2,5 Jadi : Val = 2,5 x 24 / 5 Vref = 5 = 8 (H) = 1000 (B) N = 4 Bit

7. KESIMPULAN Pada rangkaian ADC kita menggunakan satu OP-AMP, satu berbang AND, satu register pencacah dan satu DAC. OP-AMP digunakan sebagai pembanding yang kemudian akan dicacah oleh register pencacah sampai pembandingan selesai. Dalam pembacaannya kita harus menaikan tegangan Analog saja, ketika tegangan diturunkan, maka kita harus meresetnya terlebih dahulu, karena pembacaan dimulai dari tegangan rendah ke tinggi. 8. TUGAS a. point-point apa saja yang perlu diperhatikan untuk metode ADC pada percobaan ini? b. Apakah keuntungan dan kelemahan metode ADC ini? Jawab Tugas : a. - Kecepatan konversi - Resolusi - Rentang masukan analog maksimum - Jumlah kanal maksimum

b. Keuntungan : - setiap cuplikan diubah dalam selang waktu yang sama - tidak tergantung pada arus masukan - relatif cepat

lx | P a g e

LAPORAN PRAKTIKUM DIGITAL 2 An Praktikum Ke-2 Pencacah pembagi 12 (IC 7492)

3K TIM VD TC
BANDUNG

- secara keseluruhan ditentukan oleh frekuensi yang dikendalikan detal dan resolusi dari pengubah.

Kelemahan : Mempunyai kekebalan yang rendah terhadap derau yang diperlukan karena adanya pengubah digital ke analog (DAC) yang tepat dan pembanding dengan unjuk kerja yang tinggi.

lxi | P a g e