Anda di halaman 1dari 10

Keputusan

HADIAH SASTERA “RANCAGÉ” 2009

Penyerahan Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 adalah yang ke­21 kalinya diberikan kepada 
para sasterawan yang menulis dalam bahasa­bahasa ibu. Pertama kali pada tahun 1989, 
diberikan hanya kepada sasterawan yang menulis dalam bahasa Sunda. Tetapi sejak 1994 
para   sasterawan   yang   menulis   dalam   bahasa   Jawa   juga   mendapat   hadiah   sastera 
“Rancagé”.   Dan   sejak   1997,   para   sasterawan   yang   menulis   dalam   bahasa   Bali   juga 
mendapat hadiah “Rancagé”. 
Pada tahun pertama, hadiah “Rancagé” hanya diberikan kepada sasterawan yang 
menerbitkan buku unggulan. Tetapi sejak tahun kedua, hadiah untuk karya itu didampingi 
oléh hadiah untuk jasa, yang diberikan kepada orang atau lembaga yang dianggap besar 
jasanya dalam memelihara serta mengembangkan bahasa ibunya. Dengan demikian setiap 
tahun Yayasan Kebudayaan “Rancagé” mengeluarkan 6 hadiah untuk tiga bahasa ibu, 
yaitu   Bali,   Jawa   dan   Sunda.   Di   samping   itu   kadang­kadang   memberikan   Hadiah 
“Samsudi” buat pengarang yang menerbitkan buku bacaan anak­anak unggulan dalam 
bahasa Sunda. 
Alhamdulillah   dengan   ridho   Allah   dan   uluran   tangan   para   dermawan   yang 
menyadari pentingnya bahasa ibu dan sasteranya dalam kehidupan bangsa,     tahun ini 
juga, Hadiah Sastera “Rancagé” akan disampaikan kepada para sasterawan yang menulis 
dalam bahasa ibu. 
Tahun   yang   lalu,  Hadiah   Sastera   “Rancagé”   juga  diberikan   kepada   sasterawan 
yang menerbitkan buku dalam bahasa Lampung. Ternyata seperti yang kami kuatirkan, 
usaha penerbitan dalam bahasa Lampung itu tidak dapat dilaksanakan secara kontinyu. 
Dalam tahun 2008, tak ada buku yang terbit dalam bahasa Lampung, sehingga untuk 
Hadiah Sastera “Rancagé” 2009, hadiah untuk bahasa Lampung tidak dapat diberikan. 
Kekuatiran   seperti   itu     sebenarnya   wajar,   karena   penerbitan   buku   bahasa   ibu 
dalam bahasa Sunda,  Jawa dan Bali juga – walaupun ada saja yang terbit setiap tahun ­­ 
bukanlah usaha yang menjanjikan haridepan secara bisnis. Karena itu ketika beberapa 
waktu yang lalu kami diberitahu bahwa ada buku yang terbit dalam bahasa Madura, kami 
tidak   segera   menyambutnya   dengan   menyediakan   Hadiah   Sastera   “Rancagé”   buat 
pengarang   dalam   bahasa   Madura.   Kami   kuatir   terjadi   lagi   apa   yang   sudah   kejadian 
dengan   bahasa   Lampung.   Di   samping   itu   kami   juga   harus   sadar   bahwa   kian 
bertambahnya Hadiah “Rancagé” yang diberikan, maka beban yang kami tanggung juga 
kian berat. Sampai sekarang seperti pernah kami katakan, kami masih “koréh­koréh cok” 
(mengais­ngais dulu mencari rémah sebelum mencotok). Alhamdulillah sampai sekarang 
setiap tahun ada saja dermawan yang sadar akan pentingnya memelihara bahasa ibu yang 
sebenarnya merupakan kekayaan budaya bangsa kita, sehingga Hadiah Sastera “Rancagé” 
masih dapat diberikan.         
Setelah selama 20 tahun  pemberian  Hadiah “Rancagé” selalu mendapat tempat 
dalam   pérs,   namun   tidak   pernah   mendapat   perhatian   pemerintah   baik   pusat   maupun 
daérah, pada akhir tahun 2008, Yayasan Kebudayaan “Rancagé” bersama­sama dengan 
beberapa seniman dan organisasi kesenian lain, mendapat “panyecep” dari Gubernur Jawa 
Barat (Rp. 10 juta dipotong pajak 15%). 

Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk sastera Sunda
Menjelang akhir tahun 2007, tiba­tiba saja kelihatan kesibukan yang tidak biasa dalam 
penerbitan buku basa Sunda. Penerbit dan bukan penerbit yang selamanya tidak menaruh 
perhatian terhadap penerbitan buku dalam bahasa Sunda, tiba­tiba saja mencari naskah 
Sunda   untuk   diterbitkannya.   Para   pengarang   dikejar   agar   segera   menyiapkan   naskah. 
Dalam   waktu   singkat   terbit   buku­buku   bacaan,   terutama   untuk   anak­anak   Tetapi 
penerbitan itu luar biasa, karena kebanyakan tidak dicétak dalam jumlah yang wajar untuk 
disebarkan ke pasar melalui toko­toko buku. Kebanyakan yang meréka terbitkan hanyalah 
sejumlah éksemplar sekedar untuk dijadikan contoh buat proyék pembelian buku bahasa 
ibu yang konon jumlahnya puluhan milyar. Kalau bukunya terpilih untuk dipesan oléh 
proyék   barulah   akan   dicétak   sebanyak   yang   diperlukan.   Jadi   tujuannya   bukanlah 
menyediakan   buku   bacaan   dalam   bahasa   Sunda   untuk   masyarakat,   melainkan   untuk 
mendapat bagian dari dana proyék yang disediakan oléh pemerintah. Ternyata proyék itu 
konon dibatalkan, maka penerbitan buku dalam bahasa ibu Sunda pun  kembali sepi.
Kalau dalam tahun 2007 terbit 32 judul buku bahasa Sunda (di luar cétak ulang), 
sehingga   ada   13   judul   yang   dipertimbangkan   untuk   memperoléh   Hadiah   Sastera 
“Rancagé” 2008, maka dalam tahun 2008 hanya terbit 10 judul buku baru. Tapi tidak 
semua masuk jenis buku yang dipertimbangkan untuk dinilai untuk mendapat Hadiah 
“Rancagé”   seperti    The   People’s   Religion  (penerbitan   dwibahasa   yaitu   dalam   bahasa 
Sunda dan Inggris yang merupakan transkripsi dari da’wah­da’wah Ajengan A. F. Ghazali 
almarhum,  disusun ku Julian Mille). Begitu juga Luang keur nu Ngarang yang disusun 
oléh   Hawé   Setiawan   dan   Dadan   Sutisna   bagi   meréka   yang   berminat   untuk   belajar 
mengarang.   Di samping itu ada cétak ulang, ialah  Nu kaul Lagu Kaléon  karya RAF, 
Bayan  Budiman  karya  M.K.   Mangoendikaria,    Janté   Arkidam  karya  Ajip   Rosidi   dan 
Album Carpon Purnama di Karanghawu karya Aan Merdéka Permana. Ada pula empat 
buku   karya   Ajip   Rosidi,   tiga   di   antaranya   berupa   cerita   carangan   wayang     Cirebon 
(Dorna     Ngabasmi   Komunisme,   Si   Cépot   Hayangeun   Kawin  dan  Bagal   Buntung  
hayangeun Walagri) dan sebuah lagi berupa kumpulan lelucon (Seuri Leutik). Seperti 
telah berkali­kali dijelaskan buku cétak ulang dan karangan Ajip Rosidi tidak termasuk 
yang dinilai untuk memperoléh Hadiah “Rancagé”.
Maka   buku   basa   Sunda   yang   tahun   ini   dinilai   untuk   memperoléh     Hadiah 
“Rancagé” 2009 hanya empat judul ialah Layung kumpulan cerita péndék  Aam Amilia, 
Rusiah Kaopatwelas kumpulan cerita péndek Darpan,  Élégi Patani kumpulan sajak Arie 
Suhanda dan  Serat Panineungan kumpulan sajak Étti RS. 
Dalam  Layung  dimuat 10 cerita péndék Aam yang ditulis dalam tahun 2004—
2008.   Secara   umum   kesepuluh   cerita   itu   tidak   mempunyai   plastisitas   bahasa   dan 
spontanitas   seperti   dalam   cerita­cerita   yang   ditulis   Aam   pada   awal   kariérnya   sebagai 
pengarang. Akhir cerita yang dimaksudkan menjadi “surprise” tidak lagi mengejutkan 
karena sudah dapat ditebak dari awal.   
Rusiah   Kaopatwelas  memuat   lima   belas   cerita   péndék   Darpan   yang   dibagi 
menjadi dua kelompok. Yang pertama “Si Iblis” memuat 8 cerita péndek, sedangkan 
kelompok   kedua   “Rusiah   Kaopatwelas”   memuat   7   cerita   péndék.   Semua   cerita   yang 
dimuat   dalam   “Si   Iblis”   berlatarbelakang   kehidupan   orang­orang   di   pedésaan   bagian 
Utara Jawa barat, sekitar Karawang, seperti cerita­cerita yang dimuat dalam kumpulan 
cerita péndéknya yang pertama Nu Harayang Dihargaan yang mendapat Hadiah Sastera 
“Rancagé”   1999.   Sedang   cerita­cerita   yang   dimuat   dalam   kelompok   “Rusiah   nu 
Kaopatwelas”  mengisahkan orang­orang yang hidup di kota, terutama di Bandung.
Meski tidak sekuat umumnya cerita yang dimuat dalam Nu Harayang Dihargaan, 
cerita­cerita   Darpan   yang   dimuat   dalam   “Si   Iblis”   terasa   lebih   hidup   dan   memuat 
gambaran yang terjadi   di tempat­tempat gersang seperti di pinggir laut Jawa. Sedang 
cerita   yang   dmuat   dalam   bagian   “Nu   Kaopatwelas”   banyak   yang   merupakan   hasil 
imajinasi yang sering terasa tidak berakar pada bumi nyata seperti “Budak nu teu balik” 
dan   “Kota”.     Yang   terasa   mengganggu   ialah   banyaknya   penggunaan   kata   “mun”   dan 
“lamun” (=  kalau) yang seharusnya “yén” (=  bahwa).   Hal itu niscaya pengaruh dari 
bahasa Indonésia yang belakangan banyak mempergunakan kata “kalau”, “apabila” atau 
“bila” yang seharusnya “bahwa”. Hal itu terjadi karena banyak orang Jawa yang dalam 
berbahasa Indonésia tidak tahu bahwa “yén” dalam bahasa Jawa, mempunyai arti dua 
dalam bahasa Indonésia, ialah “kalau” dan bahwa”. Ketidaktahuan itu kemudian dianggap 
sebagai gaya baru dalam berbahasa sehingga banyak diikuti juga oléh bukan orang Jawa 
dan para penulis dalam bahasa  Sunda  ikut­ikutan latah.
Élégi   Patani  adalah   kumpulan   sajak   pertama   karya   Arie   Suhanda   yang 
sebelumnya   sering   mempergunakan   nama   Érry   Wisnu   Asuhan   kalau   mengumumkan 
sajak   atau   dangdingnya   dalam   majalah  Manglé,   Langensari  dll.   Namun   yang   dimuat 
dalam  Élégi Patani  ini semuanya sajak baru yang ditulis tahun 2003 – 2008.  Témanya 
jelas   banyak   mengeritik   keadaan   negara   dan   tingkah   laku   manusianya,   dikemukakan 
dengan bahasa yang terlalu prosais. Terasa ketika menulis sajaknya, penyair tidak terlalu 
memanfaatkan  bahasa puisi seperti métafora, sehingga tidak ada yang mampu mengajuk 
hati sampai ke dalam.
Serat Panineungan adalah kumpulan sajak Étti RS yang kelima setelah Jamparing  
(1984),  Gondéwa  (1987),  Maung Bayangan  (1994) dan  Lagu Hujan Silantang  (2003). 
Kekuatan Étti adalah dalam pemakaian métafora yang disertai dengan purwakanti yang 
seakan dipungutnya dengan mudah dan wajar. Meskipun sajak­sajak yang dimuat dalam 
Serat Panineungan ini tidak memperlihatkan bobot yang lebih mendalam daripada sajak­
sajaknya yang terdahulu terutama yang dimuat dalam  Maung Bayangan,  malah banyak 
yang merupakan cetusan  asmara remaja, namun di antara sajak­sajak catatan perjalanan 
yang dibuatnya di berbagai tempat yang dia kunjungi, masih cukup banyak sajak dan 
dangdingnya   yang   berhasil   menjadi   puisi   yang   sederhana   namun   bulat,   seperti   “Titis 
Tulis”, “Hiji Sagara”, “Duriat Natrat ka Tanah Karamat”, “Leuwi”, “Surat keur Lemah 
Cai”, “Cipularang II”, “Angin”, “Nyukcruk Parung ...” dan “”Diajar Ludeung”.  
Karena itu yang terpilih sebagai karya yang mendapat Hadah Sastera “Rancagé” 
2009 untuk karya dalam bahasa Sunda adalah 
Serat Panineungan
Kumpulan sajak Étti RS.
(terbitan Kiblat Buku Utama, Bandung)
Dengan demikian Étti RS yang untuk kedua kalinya menerima Hadiah Sastera 
“Rancagé”   (yang   pertama   tahun   1995   untuk   kumpulan   sajaknya  Maung   Bayangan), 
berhak menerima Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 berupa  piagam dan uang (Rp 5 juta).  
Sedang yang terpilih untuk mendapat Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk jasa 
karena   besar   jasanya  dalam  memelihara  dan   mengembangkan   bahasa  Sunda  terutama 
melalui lagu­lagu karawitan ciptaannya,  adalah
Nano S.
(lahir di Garut, 4 April 1944)
Nano S. tamatan Konsérvatori Karawitan Sunda dan Akadémi Senitari (ASTI), 
mengajar   di   SMKI   Bandung,   aktif   dalam   bidang   karawitan   Sunda   tradisional,   baik 
sebagai   pencipta   lagu,   pelaksana   pertunjukan,   maupun   pimpinan   grup,   dll.   Dia   telah 
mencipta   ratusan     lagu   karawitan,   banyak   di   antaranya   kemudian   dijadikan   lagu   pop 
Sunda   yang   sangat populér   karena digemari bukan hanya oléh orang Sunda seperti 
“Kalangkang”. Tapi dia pun menciptakan karya­karya daria seperti “Sang Kuriang” dan 
“Warna”. Satu­satunya seniman Sunda (Indonésia?) yang masuk dalam “World Music 
Library” yang diproduksi oléh Seven Seas dengan pruduser Hoshikawa Kyoji, album CD­
nya berjudul “Nano S., the Great Master of Sunda Music” (1994). Lagu­lagu ciptaannya 
juga diproduksi di Amérika Serikat bersama dengan pencipta lagu dari negeri­negeri lain 
seperti India, Nubia, Mongol, Jepang dll. (1995). Kepopuléran lagu­lagunya yang liriknya 
ditulis dalam bahasa Sunda, ikut memelihara dan menyebarkan bahasa Sunda di kalangan 
generasi   muda.   Nano   sendiri   banyak   menulis   sajak,   cerita   péndék   dan   artikel   dalam 
bahasa Sunda. Cerita­cerita péndéknya diterbitkan dengan judul  Nu Baralik Manggung  
(2003).   Dalam   bidang   keahliannya   Nano   menulis  Haleuang   Tandang  (1976)   dan 
Pengetahuan Karawitan Sunda  (1983). Nano sering diundang ke luar negeri baik untuk 
memimpin   pertunjukan   kesenian   Sunda   maupun   sebagai  artist   in   residence.   Nano 
mendapat Anugerah Akadémi Jakarta (2004).
Kepada Nano S. akan dihaturkan Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk bidang 
jasa dalam sastera Sunda berupa piagam dan uang (Rp. 5 juta).

Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk sastera Jawa
Dibandingkan dengan tahun 2007, dalam tahun 2008 jauh lebih sedikit karya sastera Jawa 
yang terbit, yaitu hanya 4 judul, yaitu Lintang Biru: Antologi Geguritan Béngkél Sastra  
Jawa 2008; Dongané Maling, karya Yohanes Siyamta,  kumpulan karya berupa guritan,  
cerkak, obrolan dan pengalaman penulisnya; Singkar, roman karya Siti Aminah dan Trah  
roman karya Atas S. Danusubroto.
Lintang   Biru  memuat   guritan   karya   24   orang   siswa   SMP   Kabupatén   Bantul 
sebagai hasil Béngkél Sastra Jawa yang diselenggarakan oléh Balai Bahasa Yogyakarta. 
Dongané Maling campuran  karya fiksi dengan obrolan dan catatan pengalaman,  sukar 
dianggap sebagai karya sastera yang utuh. Karena itu Lintang Biru dan Dongané Maling 
disisihkan dari penilaian untuk mendapat Hadiah Sastera ”Rancagé” 2009.
Maka yang dinilai untuk mendapat Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 adalah dua 
buah   roman  Singkar  dan  Trah.   Singkar  (nama   désa   tapi   tidak   diberitahukan   secara 
langsung) ditulis dengan bahasa anak muda, seakan ditujukan hanya untuk bacaan anak 
muda. Roman yang panjangnya hanya 134 halaman itu dibagi menjadi 24 bab dan hampir 
dalam setiap bab muncul tokoh­tokoh antagonis, kebanyakan dalam adegan   flash back, 
sehingga   terjadi   digrési   dan   menjadi   tidak   logis.   Sebenarnya   cukup   menarik   cerita 
tentang gadis yang dipaksa ibunya untuk menikah dengan jejaka yang tidak dicintainya, 
yang ternyata sama dengan pengalaman ibunya sendiri ketika gadis yang juga dipaksa 
oléh   ibunya   untuk   menikah   dengan   lelaki   yang   tidak   dicintainya.   Tetapi   penyelesaian 
akhir   cerita   dengan   peristiwa   gempa   di   Bantul     (Singkar   ternyata   berada   di   wilayah 
Bantul), terasa terlalu mudah dan terlalu mendadak. 
Trah mengisahkan seorang gadis cantik bernama  Tilarsih yang tertipu oléh Atun, 
gérmo yang membawanya ke Jakarta dengan janji akan memperkenalkannya dengan bos 
rekaman sehingga Tilarsih akan menjadi penyanyi terkenal. Ternyata Atun membawanya 
ke bordil, sehingga Tilarsih terjerumus menjadi perempuan penghibur. Tilarsih akhirnya 
ditemukan   oléh   kekasihnya,   Bagus,   yang   berasal   dari   désanya   juga   yang   sengaja 
mencarinya   di   Jakarta.   Setelah   bertemu   Tilarsih   berjanji   akan   kembali   ke   jalan   yang 
benar dan Bagus akan menikahinya. Namun ketika Tilarsih kembali ke désanya, sudah 
berédar cerita tentang pekerjaannya yang hina di Jakarta, sehingga menimbulkan berbagai 
kesulitan dan godaan baginya. Namun dengan teguh hati Tilarsih menunggu kekasihnya 
kembali   dan   berhasil   mengembalikan   wibawanya   sebagai   wanita   baik­baik.   Bagus 
ternyata   keturunan   keluarga   yang   pernah   menjatuhkan   kehidupan   orang   tua   Tilarsih. 
Tilarsih ternyata keturunan priyayi (éyangnya demang), yang jatuh melarat karena ulah 
jahat   kakék  Bagus  dengan   menjerumuskannya  menjadi  penjudi  sehingga  kekayaannya 
amblas dijual kepada kakék Bagus.
Trah  mempunyai kekuatan pada aspék kultur karena tidak saja menggambarkan 
kelas   masyarakat   bangsawan   dengan   rapi,   tetapi   juga   menggambarkan   watak  nrima, 
hormat kepada orang tua, sabar dan andhap asor yang ditekankan  sebagai sikap luhur. 
Tatakrama berkomunikasi antar manusia terpelihara dengan baik. 
Dengan demikian yang terpilih sebagai karya sastera Jawa terbitan tahun 2008 
yang menerima Hadiah Sastera “Rancagé” 2009  untuk karya, adalah 
Trah
karya Atas S. Danusubroto
(terbitan  Penerbit Narasi, Yogyakarta) 
Maka Atas S. Danusubroto sebagai pengarangnya berhak untuk menerima Hadiah 
Sastera “Rancagé” 2009, berupa piagam dan uang (Rp. 5 juta).
Sedang yang terpilih untuk mendapat Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk jasa 
karena besar jasanya dalam memelihara dan mengembangkan bahasa Jawa adalah 
Sunarko Budiman
(lahir di Tulungagung, 21 Januari 1960)
  Sebagai tamatan SPG dia menjadi guru SD dan sebagai guru SDN dia sempat 
memperoléh  penghargaan   Guru   Teladan   (1989)   dan   menjadi   Guru   Berpréstasi   (2006) 
Kabupatén   Tulungagung.  Sementara   itu   dia   pun  melanjutkan   pelajaran   sehingga   pada 
akhirnya   tamat   S­2   Magister   Kebijakan   Pendidikan   di   Universitas   Muhammadiyah, 
Malang.   Dia   menaruh   perhatian   besar   terhadap   bahasa   dan   sastera   Jawa,   bukan   saja 
sebagai penulis melainkan sebagai pengelola Sanggar Sastra Jawa Triwida yang didirikan 
oléh Tamsir AS (almarhum). Sanggar ini berjasa mendorong kelahiran para penulis sastra 
Jawa di daérah Tulungagung, Trenggalék dan Blitar. Sejak 1998 dia dipercaya sebagai 
Ketua Sanggar Sastra Triwida. Dia pernah menjadi Pemimpin Redaksi majalah Prasasti  
(1993—1997),  majalah  Supranatarulal   Pamor   Jagad  Gaib  (2002—2005)   dan  majalah 
Gayatri  (sejak   2007).   Dia   juga   menjadi   wartawan   majalah  Panyebar   Semangat,   Jaya 
Baya dan Damar Jati. Karyanya berupa artikel, réportasi, cerkak dan guritan. Dia banyak 
menggunakan nama samaran, al. Narko Rasodrun, Datiek Yuminarko, Ki Narkosabda, 
Narkoba, dll. Dia juga menyusun buku pelajaran bahasa Jawa dan menjabat sebagai Ketua 
Litbang Kelompok Penulis Buku Pendidikan Dasar Jawa Timur (sejak 1991). Dia juga 
aktif dalam berbagai séminar dan kongrés bahasa dan sastera Jawa.
Kepada Sunarko Budiman akan dihaturkan Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk 
bidang jasa dalam sastera Jawa berupa piagam dan uang (Rp. 5 juta).

Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk sastera Bali
Perkembangan   sastera   Bali   tahun   2008   sangat   menggembirakan,   baik   secara   kualitas 
maupun secara kuantitas. Buku yang terbit tahun 2008, ada sembilan judul (tahun 2007 
hanya lima judul), yaitu 3 judul kumpulan puisi, 2 judul roman, 2 judul drama dan 2 judul 
kumpulan cerita péndék dengan téma beragam dan penggunaan bahasa yang kian kréatif.
Ada tiga pengarang wanita yang menerbitkan buku dalam bahasa Bali modéren, 
hal yang tak pernah ada sebelumnya. Sejak kemunculan sastera Bali modéren tahun 1910, 
belum pernah ada pengarang wanita yang menerbitkan buku. Ketiga pengarang itu adalah 
Anak Agung Sagung Mas Ruscitadéwi (l. 1965) dengan kumpulan cerita péndék  Luh  
Jalir  (Perempuan Nakal), I Gusti Ayu Putu Mahindu Déwi Purbarini (l. 1977) dengan 
kumpulan puisi Taji (Taji) dan Ni Kadék Widiasih (l. 1984) dengan kumpulan puisi Gurit  
Pangawit  (Syair Pemula). Ketiganya berpendidikan universitas dan menuls juga dalam 
bahasa Indonésia.
    Karya   meréka   memberikan   pérspéktif   baru   dalam   perkembangan   téma   sastera 
Bali modéren. Masalah kesetaraan génder dan pengalaman hidup manusia dari pérspéktif 
perempuan mulai muncul. Sayangnya kemampuan ketiganya dalam menggarap téma dan 
mengembangkan éstétika belum mantap. 
Buku­buku lain adalah karya I Nyoman Manda (dua drama Nembang Girang di  
Bukit Gersang dan Saput Poléng, dua buah novelét yaitu Ngabih Kasih ring Pesisi Lebih 
dan  Sawang­sawang Gamang), kumpulan cerita péndék  Merta Matemahan Wisia karya 
Madé Suarsa, dan kumpulan puisi Somah karya Nyoman Tusthi Éddy.  
Karya­karya  Nyoman  Manda yang pernah  mendapat  Hadiah  “Rancage”  3 kali 
(satu   untuk   jasa),     selalu   memperlihatkan   gaya   bertutur   yang   lancar   dan   mudah 
dimengerti. Kisah­kisahnya selalu dikemas dengan percintaan yang digunakannya untuk 
menyampaikan pesan­pesan moral. Drama  Saput Poléng  (Sarung Poléng) mengisahkan 
perang penaklukan kerajaan Bali oléh pasukan Gajah Mada dari Majapahit yang diisi 
dengan kisah cinta Gajah Mada dengan seorang puteri Bali. Novelét Ngabih Kasih ring  
Pesisi Lebih  (Kasih Bersemi di Pantai Lebih) berkisah tentang percintaan remaja siswa 
SMA  diselingi dengan pesan­pesan adat, tradisi dan agama agar menjadi bekal untuk 
menghadapi masa depan. Karya­karya Nyoman Manda sangat tepat untuk menanamkan 
kegemaran anak­anak muda Bali terhadap sastera dalam bahasa ibunya, karena bahasanya 
mudah dicerna, alur ceritanya tidak begitu kompléks, sehingga anak­anak remaja tidak 
menghadapi kesulitan membaca dan menikmatinya.
Dalam   kumpulan   cerita   péndék  Merta   Matemahan   Wisia  (Kabaikan 
Mengakibatkan   Kematian),   Madé   Suarsa   menggarap   berbagai   téma   seperti   masalah 
ketimpangan sosial (kasta), kemiskinan, matérialisme, dan hukum karma.   Kemampuan 
membangun gaya bahasa yang penuh irama, merupakan salah satu ciri utama cerita karya 
Madé Suarsa. Hanya saja konséntrasi yang begitu besar yang diberikan terhadap gaya 
bahasa,   perulangan   dan   permainan   kata   yang   agak   berlebihan,   membuat   penggarapan 
struktur cerita terabaikan.
Kumpulan puisi Somah (Suami/Isteri) karya Nyoman Tusthi Éddy tampil memikat 
karena  keterpaduan  yang kuat antara  téma, pengucapan dan gaya bahasa. Téma  yang 
diangkat sangat beragam, mulai dari hubungan suami isteri, toko serba ada, korupsi, uang, 
jam,   kulinér,   taksi   dan   pesisir   Bali   dalam   kontéks   perkembangan   pariwisata.   Hampir 
separo berupa sajak péndék, hanya terdiri dari satu bait, mengambil bentuk syair dan 
pantun. Dengan puisi péndék itu Nyoman Tusthi Éddy mampu membentangkan gagasan 
yang cukup luas, memikat dan menyentuh serta utuh.
Berdasarkan   pertimbangan   tersebut,   maka   yang   akan   diberi   Hadiah   Sastera 
“Rancagé” 2009 untuk karya dalam bahasa Bali adalah
Somah
Kumpulan sajak I Nyoman Tusthi Éddy
(terbitan Sanggar Buratwangi)
  Maka I Nyoman Tusthi Éddy sebagai penyairnya berhak untuk menerima Hadiah 
Sastera “Rancagé” 2009, berupa piagam dan uang (Rp. 5 juta).
Sedangkan yang terpilih untuk diberi Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 untuk jasa 
dalam bahasa dan sastera Bali adalah
I Nengah Tinggen 
(lahir di Buléléng tahun 1931)
Pada tahun 1961, Nengah Tingen terpilih sebagai sékertaris Panitia Penyelenggara 
Buku­buku   Pelajaran   bahasa   Bali   bersama   11  orang   utusan   daérah   dari   seluruh   Bali. 
Tahun 1971, ia  menyusun buku pedoman pemakaian aksara Bali. Sejak itu dia  menulis 
berbagai buku tentang Bali, sebagian besar dalam bahasa Bali. Dia telah menerbitkan 
lebih dari 40 judul buku termasuk tentang éjaan bahasa Bali,  buku kidung dan gaguritan  
dan buku­buku cerita. Karyanya banyak digunakan sebagai penunjang pelajaran bahasa 
dan sastera Bali di sekolah­sekolah. Di antaranya berjudul Satua­satua Bali (Cerita­cerita 
Bali) yang memuat dongéng­dongéng yang dikenal dalam masyarakat Bali terbit dalam 
15   jilid,  Sor   Singgih  Bahasa   Bali  (Gaya bahasa  halus  dan  biasa  dalam  bahasa Bali), 
Dasar­dasar Pelajaran Kakawin dan Diktat Bahasa Bali
Dia bekerja sebagai guru bahasa dan sastera Bali di SPGN Singaraja dan  menjadi 
dosén luar biasa di STKIP Agama Hindu  Singaraja. Dia juga mengisi siaran bahasa Bali 
di   RRI   Stasiun   Singaraja,   aktif   dalam   berbagai   séminar   serta   selalu     mendorong 
masyarakat agar mencintai bahasa dan sastera Bali. Dia pernah menerima anugerah seni 
budaya Dharma Kusuma dari pemerintah Provinsi Bali.
Maka kepada I Nengah Tinggen akan dihaturkan Hadiah Sastera “Rancagé” 2009 
untuk jasa dalam bahasa dan sastera Bali berupa piagam dan uang (Rp. 5 juta).

Hadiah “Samsudi” 2009 untuk buku bacaan anak­anak dalam bahasa Sunda 
Tahun yang lalu, Hadiah “Samsudi” diberikan kepada   pengarang buku  Catetan Poéan  
Réré, yaitu Ai Koraliati. Ternyata pemberian hadiah itu menimbulkan héboh karena buku 
Catetan Poéan Réré  belum terbit sebagai buku, tidak terdapat di toko­toko buku. Buku 
yang  disampaikan  kepada   Yayasan   “Rancagé”  oléh   pengarangnya  adalah  contoh  yang 
dibuat penerbit dalam jumlah terbatas untuk Panitia Proyék Pembelian buku. Pada tahun 
2007 mémang adan rencana pemerintah untuk membeli buku­buku bahasa Sunda dalam 
jumlah yang besar. Dana yang disediakan konon sampai Rp. 80 milyar. Karena itu para 
penerbit dan bukan penerbit berlomba­lomba hendak menerbitkan buku bacaan bahasa 
Sunda terutama buku bacaan anak­anak. Tetapi ternyata pembelian besar­besaran itu tidak 
jadi dilaksanakan, dan dengan demikian banyak contoh buku yang sudah dibuat tidak jadi 
diterbitkan.   Penerbit­penerbit yang membuat contoh buku demikian tidak bermaksud 
menyediakan bacaan dalam bahasa ibu, melainkan hanya mau turut mengambil bagian 
dalam “pembagian kué” melalui permainan pat­pat­gulipat dengan panitianya.
Menjelang akhir tahun 2008, Yayasan Rancagé menerima sejumlah judul buku 
dari   seorang   pengarang.   Buku­buku   itu   menurut   titimangsanya   adalah   terbitan   tahun 
2007, tetapi setelah dipantau   ternyata tidak pernah berédar di toko­toko buku. Dengan 
demikian jelas bahwa buku­buku itu adalah sekedar contoh untuk “proyék” seperti buku 
Catetan Poéan Réré. Dengan demikian buku­buku itu disisihkan dari penilaian untuk 
memperoléh Hadiah “Samsudi” 2009. Perlu kami jelaskan bahwa Yayasan “Rancagé” 
hanya menilai buku­buku yang dijual di toko­toko buku baik untuk Hadiah “Rancagé” 
maupun untuk Hadiah “Samsudi”. 
Dalam   tahun   2008   ada   sejumlah     buku   bacaan   anak­anak   bahasa   Sunda   yang 
terbit, tetapi kebanyakan merupakan cétak ulang. Buku baru yang kami anggap cukup 
baik untuk diberi  Hadiah “Samsudi” adalah
Sasakala Bojongemas
Karya Aan Merdéka Permana    
  (wedalan Ujung Galuh, Bandung)
Kepada Aan Permana Merdéka akan dihaturkan Hadiah “Samsudi” 2009 berupa 
piagam dan uang (Rp. 2.500.000). 

Upacara   penyerahan   Hadiah   Sastera   “Rancagé’   dan   Hadiah   “Samsudi”   2009   akan 
dilaksanakan dalam suatu upacara khusus yang akan diselenggarakan di Jakarta. Tempat 
dan waktunya akan ditetapkan kemudian.

Pabélan, 31 Januari, 2009
Yayasan Kebudayaan “Rancagé”

Ajip Rosidi
Ketua Déwan Pembina