Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN AKHIR METROLOGI INDUSTRI MODUL 4 KEKASARAN PERMUKAAN

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 3 GIHON MATONDANG BARIB BRAMAWIRA SIGIT NURHASANTO AAN MARDIANSA 1007135346 1007135583 1007133773 1007135481

LABORATORIUM PENGUKURAN PROGRAM STUDI SARJANA JURUSAN TEKNNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU 2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan rahmat-Nyalah, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan pratikum METROLOGI INDUSTRI, khususnya PENGUKURAN KEKASARAN PERMUKAAN sebagai laporan akhir pratikum pengukuran kekasaran permukaan ini tepat pada waktunya. Pertama-tama penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada: Bapak DODI SOFYAN ARIEF,ST.,MT,selaku dosen pengampu metrologi industri. Asisten metrologi industri yang banyak memberi ilmu pengetahuan. Kedua orang tua yang selalu memberikan dorongan dan motifasi kepada penulis Teman-teman yang telah membantu dalam pembuatan laporan pratikum metrologi industri,khususnya kekasaran permukaan. Penulis telah berusaha menyusun laporan ini dengan sebaik-baiknya. Namun, penulis menyadari akan keterbatasan kemampuan penulis, sehingga masih terdapatnya banyak kesalahan dan kekurangan yang luput dari perhatian penulis. Penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca sangatlah diharapkan untuk membangun kedepannya. Atas perhatiannya penulis mengucapkan banyak terima kasih. Pekanbaru, Desember 2011

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................i DAFTAR ISI............................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR..............................................................................................iii DAFTAR TABEL...............................................................................................iv DAFTAR NOTASI..................................................................................................v BAB 1 ......................................................................................................................1 PENDAHULUAN....................................................................................................1 Latar Belakang.....................................................................................................1 1.2 Tujuan pratikum.............................................................................................1 1.3 Alat Ukur Yang Digunakan...........................................................................2 1.4 Benda kerja.....................................................................................................4 1.5 Pelaksanaan pratikum.....................................................................................5 BAB II .....................................................................................................................6 TEORI DASAR.......................................................................................................6 2.1 Pendahuluan...................................................................................................6 2.2 Permukaan dan Profil.....................................................................................6 2.3 Parameter Kekasaran Permukaan...................................................................9 2.4 Pembahasan Harga Parameter Kekasaran Permukaan ................................14 BAB III ..................................................................................................................18 DATA PENGAMATAN........................................................................................18 3.1 Data Pengamatan..........................................................................................18 3.2 Pengolaha data ............................................................................................19 3.2.1 Perhitungan kerja..................................................................................19 BAB IV..................................................................................................................23 ANALISA DATA..................................................................................................23 4.1 Aanalisa Data...............................................................................................23 BAB V....................................................................................................................25 KESIMPULAN......................................................................................................25 5.1 Kesimpulan.................................................................................................25 5.2 Saran............................................................................................................25 DAFTAR PUSTAKA............................................................................................26 ii

LAMPIRAN...........................................................................................................27

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Amplifire................................................................................................2 Gambar 2 Drive unit.................................................................................................3 Gambar 3. Pick-up...................................................................................................3 Gambar 4. Benda kerja.............................................................................................4 Gambar 5. Beberapa orientasi bidang potong terhadap geometri ideal...................7 Gambar6.posisi profil referensi/acuan/puncak,profil tengah dan profil akar/alas terhadap profil terukur,untuk satu panjang sampel.Perhatikan bahwa pemilihan panjang sampel ( letak dan/atau Panjang ) akan mempengaruhi harga parameter kekasaran................................................................................................................10 Gambar 7. Analisis profil terukur dalam arah sumbu gerak sensor alat ukur. Dengan analisis dalam arah tegak dengan satuan pm. Satuan analisis pada arah ml adalah dalam mm...................................................................................................12 Gambar 8.Kurva abbott, hubungan antara kedalaman c (m) dengan bagian panjang penahan tp (%).Bentuk kurva ini merupakan ciri spesifik bagi permukaan yang dianalisis........................................................................................................13 Gambar 9.Profilberduridan profilbercelah.Kedua profil terukur ini dapat mempunyai harga Rt (juga Ra) yang sama.Hanya parameter Rp-nya yang berbeda. ................................................................................................................................14 Gambar 10.Penentuan tinggi gelombang W untuk profil yang bergelombang......15 Gambar 11.grafik kekasaran permukaan ...............................................................18

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Ketidak teraturan suatu profil (konfigurasi penampang permukaan)........8 Tabel 2.Beberapa profil teoritik dengan harga parameter kekasarannya...........16

iv

DAFTAR NOTASI

Simbol PR Dx PA PT Pt Ku Kv Rt Rp Ra Rg Rz yl....yn hl....hn

Keterangan Profil referensi Panjang sampel Profil alas Profil terukur Profil tengah Koefisien lekukan Koefisien kelurusan Kekasaran total Kekasaran perataan Kekasaran rata-rata aritmatik kekasaran rata-rata kuadratik kekasaran total rata-rata Jarak profil alas profil terukur Jarak profil referensi profil terukur

Satuan Titik Titik Titik Titik Titik m m m m m m m m m

BAB 1 PENDAHULUAN
Latar Belakang
Pengukuran adalah suatu proses membandingkan suatu parameter atau variabel dengan suatu parameter atau variabel yang dianggap sebagai acuan atau standar. Permukaan adalah batas yang memisahkan benda padat dengan sekelilingnya.Karakteristik suatu permukaan memegang peranan penting dalam perancangan komponen mesin atau peralatan.Banyak hal dimana karakteristik permukaan perlu dinyatakan jelas.Misalnya dalam kaitannya dengan: Gesekan Keausan Pelumasan Tahanan kelelahan Perekatan dua atau lebih komponen-komponen. Dan sebagainya Karakteristik permukaan sebagaimana yang dimaksud oleh siperancang ini dapat mungkin harus dipenuhi ooleh sipembuat komponen.

1.2 Tujuan pratikum


Adapun tujuan dari praktikum ini adalah : 1. Memahami permukaan 2. Dapat menggunakan dan mengoperasikan alat ukur kekesaran permukaan 3. Mengetahui parameter-parameter kekasaran permukaan 1 prinsip dasar proses pengukuran kekasaran

4. Mampu menganalis hasil pengukuran kekasaran permukaan

1.3 Alat Ukur Yang Digunakan


Adapun alat yang digunakan selama melaksanakan pratikum metrologi industri,khususnya pengukuran kekasaran permukaan yaitu seperangkat alat kekasaran permukaan,yang terdiri dari : 1. Amplifire (AS-1700)

Gambar 1. Amplifire

1. Drive unit (DR-30X31)

Gambar 2 Drive unit 2. Pick-up (PU- A2)

Gambar 3. Pick-up

1.4 Benda kerja


Dalam pratikum metrologi industri,khususnya pengukuran kekasaran permukaan benda kerja yang digunakan adalah aluminium yang mirip dengan stanlist.Dimana gambar benda kerja tersebut seperti pada gambar dibawah ini:

Gambar 4. Benda kerja

1.5 Pelaksanaan pratikum


Adapun prosedur pelaksanaan pratikum pengukuran kekasaran permukaan antara lain : 1. Rangkaikan alat ukur kekasaran permukaan dan setting parameter sesuai standar ISO (minta bantuan instruktur). 2. Letakkan benda ukur dibawah jarum sensor yang terdapat pada pick-up ,kemudian lakukan pengaturan set-meter =0. 3. Lakukan pengambilan data dan hasil,yang didapat berbentuk grafik. 4. Lakukan perhitungan parameter-parameter kekasaran permukaan dari data grafik yang diperoleh. 5. Lakukan penganalisisan kekasarn permukaan dari hasil perhitungan-perhitungan grafik.

BAB II TEORI DASAR


2.1 Pendahuluan
Yang dimaksud dengan permukaan adalah batas yang memisahkan benda padat dengan sekelilingnya.Benda padat dengan lubang kecil (poros) seperti kayu dalam hal ini tidak termasuk,jika ditinjau dengan skala kecil pada dasarnya konfigurasi permukaan suatu elemen mesin (Produk) juga merupakan suatu karakteristik geometrik,yang dalam hal ini termasuk golongan mikrogeometri.Sementara itu yang tergolong mikrogeometri adalah permukaan secara keseluruhan yang membuat bentuk atau rupa yang spesifik.Misalnya permukaan poros,lubang,sisi dan sebagainya. Karakteristik suatu permukaan memegang peranan penting dalam rancangan komponen mesin atau peralatan,dalam proses pengerjaan harus sangat diperhatikan. Kompromi haruslah didapatkan antara persyaratan fungsional konponen dengan ongkos pembuatan. Agar pengerjaan lebih mudah maka sebaiknya seperti toleransi,ukuran,bentuk dan posisi. Karakteristik permukaan harus dapat diterjemahkan kedalam bentuk gambar teknik.

2.2 Permukaan dan Profil


Karena ketidaksempurnaan alat ukur dan cara pengukuran maupun cara evaluasi hasil pengukuran maka suatu permukaan sesungguhnya (real surface) tidaklah dapat dibuat tiruan (duplikatnya secara sempurna).Tiruan permukaan hasil pengukuran hanya bisa mendekati bentuk atau konfigurasi permukaan yang sesungguhnya dan disebut sebagai permukaan terukur.Sebagai contoh suatu celah atau retakan yang sempit pada permukaan tidak akan dapat diikuti oleh jarum

peraba (stylus) alat ukur karena dimensi ujung jarum ini lebih besar dari pada ukuran celah. Karena terjadinya berbagai penyimpangan selama proses pembuatan maka permukaan geometri ideal (geometrically ideal surface) yaitu permukaan yang dianggap mempunyai bentuk yang sempurna tidaklah dapat dibuat.Dalam praktek seorang perancang akan menuliskan syarat permukaan pada gambar teknik dengan cara yang mengikuti suatu aturan (standar) yang tertentu.suatu permukaan yang disyaratkan pada gambar teknik itu adalah disebut sebagai permukaan nominal (nominal surface). Permukaan hanya dipandang sebagai penampang permukaan yang dipotong yang ditinjau relatif terhadap permukaan dengan geometri ideal secara tegak lurus (normal),serong (oblique) atau singgung (tangensial).Bidang pemotongan juga dapat diatur orientasinya, sehingga sejajar permukaan, lalu geser kedalam permukaan cara pemotongan ini akan menghasilkan suatu garis/daerah yang dinamakan sesuai dengan nama pemotongannya. Khusus untuk pemotongan normal dan serong, garis hasil pemotongannya disebut profil.

Gambar 5. Beberapa orientasi bidang potong terhadap geometri ideal

Ketidakteraturan konfigurasi suatu permukaan,bila di tinjau dari profilnya dapat diuraikan atas beberapa tingkat: tingkat pertama yaitu ketidakteraturan makrogeometri sebagaimana telah dibahas pada toleransi bentuk.tingkat kedua adalah disebut dengan gelombang (waviness) merupakan ketidakteraturan yang periodik dengan penjang gelombang yang jelas lebih besar dan kedalamannya (amplitudo).tingkat ketiga alur (grooves) serta tingkat keempat yang disebut dengan serpihan (flakes) kedua-duanya lebih dikenal dengan istilah kekasaran (rougness). Dalam kebanyakan hal ke empat tingkat ketidakteraturan konfigurasi suatu permukaan jarang ditemukan sendiri/terpisah.melainkan kombinasi beberapa tingkat ketidakteraturan yang tersebut. Sepintas pembedaan antara tingkat ketidakteraturan ini dapat dimengerti dan dapat juga diperkirakan faktor-faktor penyebabnya,akan tetapi persoalannya adalah bagaimana membuat dan menyatakan secara kuantitatif suatu parameter yang dapat menjelaskan satu persatu tingkat ketidakteraturan bagi suatu permukaan yang sekaligus mempunyai konbinasi ketidakteraturan diatas. Tabel 1. Ketidak teraturan suatu profil (konfigurasi penampang permukaan)

2.3 Parameter Kekasaran Permukaan


Untuk memproduksi profil suatu permukaan sensor atau peraba (stylus) alat ukur harus digerakkan mengikuti gerakan lintasan yang berupa garis lurus dengan jarak yang telah ditentukan terlebih dahulu. Panjang lintasan ini disebut dengan panjang pengukuran (traveling enght ; e). Berikut adalah beberapa istiah penting tentang profil-profil pada pengukuran kekasarn permukaan : profil geometrik ideal (geometrically ideal profil) adalah profil permukaan sempurna (berupa garis lurus,lengkung dan busur). profil terukur ( measure profil) adalah profil permukaan terukur

profil referensi (acuan / puncak) adalah profil yang digunakan sebagai acuan/puncak Untuk menganalisis ketidakteraturan konfigurasi permukaan. profil akar/alas ( root profil) adalah profil referensi yang digeser kebawah sehingga menyinggung titik terendah profil terukur.

profil tengah (center profil) adalah profil referensi yang digeser ke bawah arah bawah sedemikan rupa sehingga jumlah luas bagi daerah-daerah di alas profil tengah sampai ke profil terukur adalah sama dengan jumlah luas dengan daerah daerah dibawah profil tengah sampai ke profil terukur.

Gambar6.posisi profil referensi/acuan/puncak,profil tengah dan profil akar/alas terhadap profil terukur,untuk satu panjang sampel.Perhatikan bahwa pemilihan panjang sampel ( letak dan/atau Panjang ) akan mempengaruhi harga parameter kekasaran.

Berdasarkan profil-profil yang diterangkan diatas, dapat dideferensikan beberapa parameter permukaan,yaitu yang berhubungan dimensi pada arah tegak dan arah memanjang/mendatar. Untuk dimensi arah tegak dikenal beberapa parameter, yaitu: Kekasaran total ( peak to valley height/total height): Rt (m) Adalah jarak antara profil referensi dengan profil alas. Kekasaran peralatan ( deph of surface smooting / peak to mean line), Rp (m) Adalah jarak rata rata antara profil referensi dengan profil terukur. Rp = Kekasaran rata rata aritmatik ( mean roughness indek / center line average, CLA). Ra (m) Adalah harga rata rata 10

aritmatik bagi harga absolutnya jarak antara profil terukur dengan profil tengah.
1 1 hi dx 0

Ra = Catatan :

Parameter Ra ini banyak dimanfaatkan dalam praktek. Pada ganbar 2.28 diperlihatkan jika daerah- daerah dibawah profil tengah Lembah dicerminkan ke atas ( menjadi daerah-daerah yang diarsir tegak ) di rata ratakan dengan daerah daerah diatas profil tengah ( gunung ; daerah yang diarsir miring ) maka akan terbentuk dataran tinggi dengan ketinggian sebesar Ra. Kekasaran rata rata kuadratik ( root mean square height ) Rg ( m) Adalah akar bagi jarak kuadrat rata rata antara profil terukur dengan profil Tengah. Rg =

1 1 2 hi dx 0

Kekasaran total rata rata, Rz ( m) Adalah merupakan jarak rata rata profil alas ke profil terukur pada lima puncak tertinggi dikurangi jarak rata rata profil alas ke profil terukur pada lima lembah terendah Rz = Selanjutnya untuk dimensi arah mendatar ( sesuai dengan arah gerak sensor alat ukur ) diterangkan beberapa parameter antara lain (lihat gambar 2.30a):

11

Gambar 7. Analisis profil terukur dalam arah sumbu gerak sensor alat ukur. Dengan analisis dalam arah tegak dengan satuan pm. Satuan analisis pada arah ml adalah dalam mm.

Lebar gelombang (waviness width) Aw (mm) Adalah rata rata aritmatik bagi semua jarak a1 diantara dua buah puncak gelombang (profil terukur ) yang berdekatan pada suatu panjag sampel w w ini disebut dengan panjang sampel gelombang ( wainess sampeling length), dimensinya lebih panjang dari pada panjang sampel (yang biasanya dipakai untuk mengukur kekasaran), maksud pemakaian w adalah untuk memisahkan efek gelombang dari parameter kekasaran. Lebar kekasaran. ( roughness width) Ar (mm) Adalah rata rata aritmatik bagi semua jarak awi diantara dua puncak kekasaran profil terukur yang berdekatan pada suatu panjang sampel . Panajang penahan (bearing lenght ). t (mm) Apabila profil referensi digeserkan kebawah sejauh c (dalam mm) akan memotong profil terukur sepanjang c1 , c2 .........cn. panjang

12

penahan t adalah jumlah proyeksi c1 , c2 .........cn. (pada profil referensi atau profil geometrik ideal, lihat gambar 2.30-b ) karena untuk tiap harga C (mm) akan memberikan harga harga t yang tertentu, maka pada waktu menulisakan t perlu dijelaskan juga harga C ini didapat untuk pergeseran C sebesar 0,25 m. Bagian panjang penahan ( bearing lenght frantion), tp (mm) Adalah hasil bagi panjang penahan terhadap panjang sampelnya tp =
lt 100% l

Seperti halnya pada pernyataan t, besarnya C harus pula dituliskan, yaitu secara contoh berikut : tp 0,25 = ...........% Apabila C mencapai harga maksimum,yaitu sama dengan harga mencapai harga 100% . selanjutnya, dapat dibuat suatu kurva yang menggambarkan hubungan antara C dan tp, dan kuva ini dikenal dengan nama kurva abbott dengan bentuk yang tertentu, sehingga dapat dianggap sebagai salah satu karakteristik konfigurasi permukaan yang bersangkutan gambar 2.31 menunjukkan contoh kurva ini.

Gambar 8.Kurva abbott, hubungan antara kedalaman c (m) dengan bagian panjang penahan tp (%).Bentuk kurva ini merupakan ciri spesifik bagi permukaan yang dianalisis.

13

2.4 Pembahasan Harga Parameter Kekasaran Permukaan


sebagaimana yang telah disinggung dimuka, parameter kekasaran permukaan merupakan besaran panjang yang direkayasa orang guna mengidentifikasikan suatu permukaan. Suatu parameter dikatakan ideal jika perbedaan yang bagai manapun spesifikasinya dapat diketahui dan perbedaan hasil pengukuran berdasarkan parameter tersebut. Karena kompleksitas suatu permukaan maka sulit untuk membuat parameter yang ideal, hal ini dapatditunjukkan melalui ulasan berikut.

Gambar 9.Profilberduridan profilbercelah.Kedua profil terukur ini dapat mempunyai harga Rt (juga Ra) yang sama.Hanya parameter Rp-nya yang berbeda.

Pertama tama marilah kita tinjau dua buah profil permukaan yang istimewa seperti gambar 2.32. salah satu profil mempunyai celah celah yang sempit. Bila diukur, kedua profil ini akan memberikan harag Ra yang kurang lebih sama. Demikian pula halnya dengan harga Rt - nya. Perbedaan kedua profil ini hanya terletak pada harga Rp-nya. Oleh karena itu, untuk memberikan informasi yang lebih lengkap mengenai konfigurasi permukaan. dikemukakan suatu parameter baru yang disebut dengan parameter bentuk yang dapat dinyatakan dengan memakai salah satu dan dua cara pernyataan berikut: Koefisien lekukan, ku Adalah kekasaran peralatan dibagi dengan kekasaran total 14

Ku =

Rp Rt

Koefisien kelurusan, kv Adalah merupakan komplemen satuan koefisien lekukan


Rp = 1 ku Rt

Kv = 1

Untuk suatu profil yang mempunyai kombinasi ketidakteraturan yang berbentuk gelombang dan sekaligus juga kekasaran harus diusahakan untuk memisahkan tingkatan ketidakteraturan tersebut. Caranya, dengan mengambil dua panjang sampel yang bebeda yaitu panjang sampel gelombang dan panjang sampel kekasaran jadi, harga rata rata aritmatik Ra untuk beberapa panjang sampel kekasaran yang diukur pada beberapa tempat didalam panjang sampel gelombang dapat dikurangkan dari harga Ra yang didapat dari pengukuran untuk satu panjang sampel gelombang tersebut (lihat gambar2.33 ) .

Gambar 10.Penentuan tinggi gelombang W untuk profil yang bergelombang

Dan hasil ini dapat didefenisikan suatu parameter lain yang disebut ketinggian / kekasaran gelombang, w ( waviness height). Untuk satu panjang sampel gelombang. W adalah jarak antara profil dasar dengan profil referensi yang telah digeser sejauh harga rata rata Rt untuk beberapa panjang sampel kekasaran . W = Rt kekasaran Rt kekasaran Dimana : 15

Rt kekasaran =

1 Rti kekasaran n

Untuk mengetahui karakteristik suatu permukaan akan diperoleh hasil yang lebih baik jika dilakukan dengan cara merata ratakan hasil pengukuran pada beberapa tempat Arah gerak sensor alat ukur (arah pengukuran ) adalah sembarang, kecuali jika ada ketentuan bahwa arah pengukuran harus tegak lurus terhadap alur alur bekas pengerjaan (dan ini merupakan cara yang banyak dipraktekkan). Apabila arah telah ditentukan, pengukuran yang dilakukan pada beberapa tempat harus menggunakan arah gerak sensor yang sama, jadi, garis garis pengukuran harus sejajar. Secara teoritik dapat dimisalkan bentuk suatu profil permukaan.

Kemudian,dihitung parameter permukaannya berdasarkan rumus matematika tabel 2.2 berikut adalah contoh beberapa bentuk profil teoritik dengan perbandingan harga harga parameter kekasarannya. Tabel 2.Beberapa profil teoritik dengan harga parameter kekasarannya

Dan tabel 2 ini dapat disimpulkan beberapa hal yang penting yaitu: Koefisien Rg/Ra untuk kesemua bentuk profil harganya hampir tidak berubah,yaitu Rg/Ra =1,2.Oleh karena itu dapat dianggap bahwa Rg dan Ra adalah sederajat,artinya kedua parameter 16

tersebut mempunyai nilai informasi yang sama atas konfigurasi permukaan. Koefisien Ra/Rt dan Rg/Rt tidak banyak dipengaruhi oleh bentuk profil,yang bearti kedua koefisien ini tidak sesuai untuk menandai konfigurasi permukaan. Koefisien Rp/Rt yang harganya terletak diantara 0 dan 1 ternyata lebih dapat digunakan untuk menandai konfigurasi permukaan dari pada yang lain.Oleh sebab itu Rp/Rt ini disebut dengan nama koefisien lekukan Ku.

17

BAB III DATA PENGAMATAN


3.1 Data Pengamatan

Gambar 11.grafik kekasaran permukaan

Keterangan : Rt = Jarak antara profil referensi dengan profil alas Rp = Jarak antara profil referensi dengan profil tengah Ra = Jarak antara profil terukur dengan profil tengah y = Jarak antara profil referensi dengan profil terukur h = Jarak antara profil tengah dengan profil terukur R = Puncak tertinggi bukit ke profil alas r = Puncak terendah lembah ke profil alas
. Data

Permukaan Benda Ukur Nilai y Nilai h h1 = 0 Titik h2 = 7 Titik Nilai R R1 = 13 Titik R2 = 12 Titik 18

y1 = 7 Titik y2 = 7 Titik

y3 = 7 Titik y4 = 1 Titik y5 = 2 Titik y6 = 6 Titik y7 = 7 Titik y8 = 7 Titik y9 = 6 Titik y10 = 2 Titik y11 = 4 Titik y12 = 7 Titik y13 = 7 Titik y14 = 7 Titik y15 = 2 Titik y16 = 2 Titik y17 = 6 Titik y18 = 7 Titik y19 = 7 Titik y20 = 4 Titik y21 = 4 Titik y22 = 5 Titik y23 = 7 Titik y24 = 7 Titik y25 = 7 Titik y26 = 2 Titik y27 = 1 Titik y28 = 4 Titik y29 = 7 Titik

h3 = 1 Titik h4 = 6 Titik h5 = 4 Titik h6 = 1 Titik h7 = 3 Titik h8 = 2 Titik h9 = 1 Titik h10 = 5 Titik h11 = 3 Titik h12 = 0 Titik h13 = 6 Titik h14 = 2 Titik h15 = 5 Titik h16 = 5 Titik h17 = 1 Titik h18 = 2 Titik h19 = 3 Titik h20 = 3 Titik h21 = 3 Titik h22 = 2 Titik h23 = 8 Titik h24 = 11 Titik h25 = 10 Titik h26 = 5 Titik h27 = 6 Titik h28 = 3 Titik h29 = 0 Titik

R3 = 14 Titik R4 = 11 Titik R5 = 13 Titik R6 = 0 Titik R7 = 4 Titik R8 = 2 Titik R9 = 4 Titik R10 = 3 Titik

3.2 Pengolaha data


3.2.1 Perhitungan kerja Setelah mendapatkan grafik dari pengukuran,untuk mengetahui nilai kekasaran permukaan maka data yang didapat dikonversi terlebih dahulu. Diketahui : jumlah titik dari profil referensi (PR) ke profil alas (PA) = 14 titik

19

Ditanya : Penyelesaian : -

Panjang sampel (dx) = 112 titik Rt =........? Rp =........? Ra =.........? Rg = ........? Rz = .........? Ru = .........?

Rt

= = = 0.007 m

Rp

20

= = 7952 titik = = 7,952 m Ra =

= 21

= 0,482143 titik Ra = = 0,000482143 m Rg = = = 55,021 titik Rg = = 0,055027 m

Rz = = = 10,6 titik Rz= = 0,0106 m

KU = = = 1136 m

22

BAB IV ANALISA DATA


4.1 Aanalisa Data
Pada praktikum pengukuran kekasaran permukaan kali ini mengukur kekasaran suatu permukaan benda ukur. Prinsip kerja alat ini digunakan untuk mengetahui seberapa tinggi kekasaran permukaan benda yang mau diukur tersebut yaitu menggunakan optikelektrik. Dimana pada drive unit terdapat komponen elektronik dan sistem optik didalam. Rangkaian alat ini dimulai dari pick-up yang dipasang pada drive unit, kemudian kabel pada drive unit disambungan pada amplifire. Kemudian menyalakan amplifire yang tujuannya agar data yang telah diperoleh dan diproses dari sensor pada pick-up dan drive unit dilanjautkan pada amplifire sehingga hasil proses pengukuran kekasaran permukaan ini berbentuk grafik. Setelah diproses data pengamatan yang berupa grafik, lanjutkan dengan menghitung parameter kekasaran permukaan sesuai dengan referensi/ modul praktikum. Hasil dari pratikum titik y dan h mencapai 29 titik.

23

Grafik kurva yang didapat garis kekasaran tidaklah pernah putus selalu menyatu antara satu dengan yang lainnya walaupun tingkat ketidakteraturan tidak sempurna.ketidakteraturan garis kurva ini disebabkan oleh beberapa faktor yaitu : a.kesalahan pada mesin yang digunakan b.kesalahan pada operator pada saat memproduksi c.penggunaan alat yang tidak sesuai dengan ketentuan

24

BAB V KESIMPULAN
5.1 Kesimpulan
Dari hasil praktikum yang dilaksanakan dapat ditarik kesimpulkan : 1. Prinsip kerja dari alat ukur kekasaran permukaan ini adalah optoelektrik. 2. Parameter-parameter yang diukur antara lain kekasaran total, kekasaran perataan, kekasaran rata-rata aritmatik, kekasaran rata-rata kuadratik dan kekasaran total rata-rata. 3. Untuk mengetahui nilai kekasaran suatu benda,yang terlebih dahulu dilakukan adalah melakukan pengukuran terhadap benda ukur tersebut dan akan didapat data pengamatan berupa grafik kekasaran.selain itu,data tersebut dikonversi agar dapat nilai kekasarannya. 4. Ketidakteraturan grafik atau kurva pengukuran kekasaran permukaan disebabkan oleh perancangan benda kerja itu sendiri. 5. Dalam ilmu pengukuran,kesalahan (error) didefinisikan sebangai perbedaan antara hasil pengukuran dengan nilai sebenarnya dari objek fisik yang diukur.

5.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan pada pembaca sebagai berikut: a) Sebelum melakukan praktikum sebaiknya praktikan menguasai teori terlebih dahulu agar memudahkan dalam melakukan praktikum b) Dalam praktikum hendaknya mengikuti perosedur yang baik c) Bersikap serius selama melakukan pengukuran d) pengukuran harus dilakukan dengan cermat agar hasil pengukuran akurat,karena hasil pengukuran tergantung pada operater yang mengukur e) Pastikan benda ukur masi dalam keadaan baik

25

DAFTAR PUSTAKA

Modul pratikum metrologi industri,UR,Jurusan teknik Mesin,2011. www.scribe.com

26

LAMPIRAN

27