Anda di halaman 1dari 9

BAB 7 PENGOPERASIAN DAN PERAWATAN 7.

1 Umum Pembangkit listrik tenaga air memiliki kelebihan bila dibandingkan dengan pembangkit listrik lainnya, karena tidak memerlukan bahan bakar dalam pengoperasiannya, seperti pembangkit yang menggunakan bahan bakar. Akan tetapi pengoperasian dan perawatannya tidak ada perbedaan Mikro/Minihidro ini dapat untuk jangka panjang.pembangkit tenaga dalam jangka panjang. Kita dapat dioperasikan

menggunakannya secara efektif karena selain ramah lingkungan juga berkelanjutan. Pengoperasian dan perawatan pembangkit tenaga mikro/mini hidro ini dapat dilakukan secara manual. Pada umumnya operator pembangkit ini harus mengerti beberapa hal dibawah ini: 1. operator harus effektif menyesuaikan pengoperasian dan perawatan dari pembangkit ini dengan rencana kerja, peraturan dan pengaturan yang sudah ada. 2. operator harus menguasai komponen-komponen dari pembangkit dan penampakannya atau operator harus menguasai fungsi dan koreksi serta perawatannya. Lebih jauh lagi operator harus mengerti apa yang dilakukan jika terjadi beberapa kerusakan agar dapat pulih kembali. 3. operator haruis memeriksa akondisis dari semua fasilitas dan peralatan pembangkit. Dan ketika terdapat permasalahan dan kerusakan, mereka harus bias menghubungi orang yang bertanggungjawab terhadap hal ini dan mencoba memperbaikinya. 4. operator harus menjaga pembangkit dari kerusakan. Oleh karena itu operator harus memperbaiki dan menyempurnakan fasilitas jika diperlukan. Pengoperasian dan perawatan setiap pembangkit harus sdipersiapkan sejak awal oleh setiap operator sebelum memulai pengoperasiannya.

7.2 Pengoperasian Pengoperasian pembangkit mini/mikrohidro tidak hanya untuk membangkitkan tenaga listrik dengan cara memutar generator tetapi juga untuk mengontrol peralatan pembangkit, menyuplai listrik dengan kualitas yang stabil kepada konsumen, dan menjaga semua peralatan agar tetap dalam kondisi yang bagus. Karena semua fasilitas dan peralatan yang terpasang tergantung pada kondsis lokasi dan anggaran yang tersedia, maka terdapat berbagai pengoparasian mini/mikrohidro. Jika suatu pembangkit memiliki stabilisator beban otomatis, maka operator tidak harus selalu mengontrol semua peralatan kecuali pada saat memulai, berhenti dan keadaan darurat. Jika pada pembangkit dibuat system pemberhentian otomatis, maka operator tidak harus selalu berada disekitar pembangkit. Pada banyak kasus mini/mikrohidro untuk pembangkit listrik pedesaan, control system otomatis dan peralatan proteksi seringkali dihilangkan karena keterbatasan dana, oleh karena itu, operator harus selalu berada disekitar daerah pembangkit untuk mengontrol peralatan dan menjaga pembangkit agar dapat segera mengatasi jika terdapat masalah/kerusakan. 7.2.1 Pengoperasian Dasar 7.2.1.1 Memeriksa beberapa hal sebelum memulai pengoperasian. Sebelum memulai mengoperasika pembangkit, operator harus memerikasa beberapa hal dan harus memastikan fasilitas dalam kondisi yang bagus untuk operasi. Terutama jika pembangkit beroperasi dalam jangka waktu panjang, maka operator harus memerikasa dengan teliti. 1. Jalur transmisi dan distribusi. 1. Kerusakan pada saluran dan tiangnya. 2. Cabang-cabang yang saling berdekatan 3. Hambatan lainnya 2. Fasilitas saluran air 1. Kerusakan struktur 2. Sedimentasi tanah didepan intek 3. Sampah-sampah yang menempel pada saringan

4. Sedaimentasi tanah pada bal pengendap dan bak penenang 3. Turbin, generator dan pengontrol .1 Abnormalitas dari luar .2 Penggunaan sikat .3 Ketahanan isolasi sirkuit 7.2.1.2 Memulai pengoperasian Setelah memeriksa beberapa hal diatas, turbin dan generator siap untuk dioperasikan. Beberapa prosedur memulai pengoperasian dalah sebagai berikut. (Persiapan awal) 1. Menutup pintu saluran dari dam intek 2. Membuka pintu intek dan air intek kedalam system saluran (Memulai pengoperasian awal) 3. Membuka inlet valve secara bertahap 4. Jika terdapat guide vane, maka buka valve inlet secara penuh, kemudian buka guide vane secar bertahap. 5. Naikkan voltase dan frekuensi kecepatan atau rotasi kecepatan pada nilai yang telah ditentukan. 6. Tekan tombol load switch on (yang berparalel dengannya) 7. Kontrol valve inlet dan guide vane sehingga voltase dan frekuensinya berada didalam selang yang telah ditentukan. 7.2.1.3 Peraturan untuk operator selama pengoperasian Operator harus memeriksa peralatan agar dapat menyuplai listrik dengan kualitas yang baik dan menjaga peralatan agar tetap dalam kondisi yang aman dan normal. Hal-hal yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: Mengontrol inlet valve atau guide vane sehingga voltase dan frekuensinya berada pada selang yang telah ditentukan. 1. Mengecek vibrasi dan suara dari peralatan dan memberhentikan pengoperasian jika diperlukan. 2. Memeriksa suhu dari peralatan

3. Memeriksa semua keadaan abnormal dari peralatan dan memberhentikan pengoperasian jika diperlukan 4. Menyimpan semua hasil pengoperasian dan kondisi peralatan dalam format yang tetap. 7.2.1.3 Pemberhentian pengoperasian Agar prosedur untuk menghindari rusaknya turbin dan generator untuk waktu yang lama, maka prosedur untuk pemberhentian operasi adalah sebagai berikut: .1 Menutup valve inlet atau guide vane .2 Menekan saklar beban off (load rejection) .3 Menutup valve inlet dan guide vane secara sempurna. .4 Menutup pintu intake. Ketika beban secara tiba-tiba mengalami kerusakan maka operator harus menutup valve inlet atau guide vane sesegera mungkin untuk menghindari kerusakan turbin dan generator untuk waktu yang lama. 7.2.2 Kasus Darurat 1. Dalam kasus banjir Pada umumnya pembangkit mini/mikrohidro dapat dioperasikan walau dalam kondsis banjir. Akan tetapi sungai dapat membawa Lumpur penyebab masuknya tanah dan pasir kedalam fasilitas pembangkit dan pengoperasian harus dihentikan dan pintu intek harus segera ditutup. Setelah banjir operator harus memeriksa semua peralatan dan harus memperbaikinya sesegera mungkin bila ada kerusakan. 2. Dalam kasus gempa bumi Karena gempa bumi mempengaruhi pada semua fasilitas, maka operator harus memeriksa semua peralatan setelah gempa bumi besar terjadi. Periksa semua kerusakan strukturnya, Salah penempatan batang turbin atau generator Kerusakan peralatan listrik lainnya Kerusakan lain

3. Kasus kurangnya volume air Terdapat interval keluaran air pada masing-masing turbin, oleh karena itu turbin harus dioperasikan dalam selang tersebut. Pembangkit mini/mikro hidro pada

dasarnya harus didesain berdasarkan debit pada musim kemarau, tetapi jika kurangnya debit air terjadi diluar harapan kita maka operator harus menghentikan pengoperasian pembangkit karena apabila operasi dilanjutkan akan mengakibatkan kerusakan turbin. 4. Kasus kecelakan Dalam kasus kecelakaan, operator harus menghentikan pengoperasian dan memeriksa apa yang menjadi penyebab serta harus memperbaikinya sesegera mungkin. Peraturan bagi operator adalah sebagai berikut: Menginformasikan kecelakaan pada orang yang bertanggung jawab dalam hal ini sesegera mungkin. Memeriksa kecelakaan secara teliti. Melihat penyebab kecelakaan. Memulai pengoperasian sesegera mungkin jika memungkinkan. Dalam hal ini jika operator sudah mengetahui penyebab kerusakan dan sudah memperbaikinya. Menghubungi pembuat atau supplier peralatan, jika operator tidak mengetahui penyebab kerusakan dan tidak dapat memperbaikinya sendiri. Beberapa hal yang harus dipersiapkan lebih lanjut adalah: Berdiskusi dengan pembuat atau suppliernya mengenai peralatan yang dibuatnya dan apa saja yang harus dilakukan jika terjadi kerusakan / permasalahan pada peralatan. Berkordinasi dengan pengelola listrik desa tersebut mengenai pengeluaran untuk perbaikan. Menginformasikan kepihak terkait mengenai kecelakan yang bersangkutan

7.2.3 Kontrol lainnya 7.2.3.1. Pengisian air kedalam sistem saluran Prosedur pengisian air kedalam system saluran adalah sebagai berikut: Menginformasikan bahwa semua pintu-pintu pengurasan dan valve dari system air terbuka. 1. Membuka pintu intek secara parsial, mengalirkan volume air sedikit demi sedikit.

2. Membuka pintu penguras pada bak pengendap setelah membersihkan saluran pembawa dan bak penenang. 3. Menutup pintu penguras dari bak penenang setelah membersihkan saluran pembawa dan bak penenang. 4. Menutup drain valve penstock setelah membersihkan penstock. 5. Mengisi penstock dengan air secara bertahap. 6. Membuka pintu intake secara keseluruhan setelah mengisi penstock. 7.2.3.2 Flushing sand didepan intake Jika sedimentasi tanah telah mencapai intake, maka tanah akan mencapai system saluran air dan akan mempengaruhi kerja penstock dan turbin. Oleh karena itu, untuk mengatasi banjir akibat sedimentasi tanah dan pasir, maka operator harus menjaga intake mendekati terbuka. Untuk tujuan ini operator dianjurkan untuk membersihkan dan memindahkan pasir/tanah yang berada di depan intake. Jika pintu penguras dibangun pada dam intake maka operator dapat membersihkan pasir/tanah dengan membuka gerbangnya selama banjir. Akan tetapi jika tidak terdapat pintu penguras, maka operator harus memindahkan pasir/tanah pada dam dengan menggunakan tenaga manusia. 7.2.3.3 Kontrol intake water Volume intake water berubah tergantung dari perubahan tingkat air sungai. Kelebihan air yang normal akan keluar dari saluran pelimpah, yang kemudian akan menempati bak pengendap atau saluran pembawa. Jika kelebihan air telah mencapai bak penenang karena kurangnya kapasitas saluran pelimpah, maka kelebihan air itu akan selalu keluar dari saluran pelimpah menuju bak penenang. Kelebihan air dalam jangka waktu panjang akan menghanyutkan penstock. Oleh karena itu, operator harus mengontrol pintu intake untuk menghindari jumlah air yang terlalu banyak di penstock. 7.3 Perawatan Untuk mengoperasikan pembangkit mikro/minihidro dalam kondisi yang baik dan dalam jangka waktu yang lama, maka fasilitas saluran air, peralatan listrik, transmisi dan distribusi harus dirawat dengan baik. Operator harus melakukan observasi walaupun itu masalah kecil dan harus menjaga dari kecelakaan pada fasilitas. Oleh karena itu diperlukan patroli harian dan inspeksi periodic serta menyimpan datanya dengan baik.

Patroli dan inspeksi pada hal-hal diatas harus dilakukan berdasarkan kondisi dan cara penggunaannya. Perawatan umum pembangkit mini/mikrohidro adalah sebagai berikut. 7.3.1 Patroli Harian Untuk mengecek jika ada sesuatu pada fasilitas saluran air, peralatan listrik, transmisi dan distribusi, maka operator harus melakukan patroli harian. Selain itu operator harus menyimpan hasil patroli dan mengambil tindakan jika diperlukan. Hal-hal yang perlu dilakukan dalam patroli adalah sebagai berikut: Fasilitas dan peralatan Hal-hal yang diperiksa
Sampah pada saringan Kebocoran air pada dam dan Intake dan Saluran air pintu Sedimentasi tanah Deformasi dan keretakan pada struktur Sedimentasi tanah Hal-hal yang diperiksa Material/bahan-bahan sepanjang saluran Sedimentasi tanah/pasir Kebocoran, deformasi, keretakan struktur. Lapisan pasir/tanah

Tindakan
Membersihkan setiap hari Menyimpan data, memperbaiki jika perlu Membersihkan jika perlu Menyimpan data, Memperbaiki jika perlu Membersihkan jika perlu Tindakan Membersihkannya jika diperlukan Membersihkan Menyimpan data, memperbaikinya jika diperlukan Membersihkan pasir dan batu setelah mengetahui keamanannya Membersihkan setiap saat Mengurangi pengambilan air jika kelebihan air terlalu banyak Menyimpan data, Memperbaikinya jika diperlukan Membersihkan Menyimpan data Memperbaikinya Menyimpan data Menyimpan data Memeriksa penyebabnya Menyimpan data , perbaiki. Simpan data dan periksa Simpan data Ganti jika perlu Periksa keadaan Ganti jika perlu Ganti jika perlu Bersihkan setelah operasi off Potong jika diperlukan

Sedimentasi Pengendapan Fasilitas dan Peralatan

Saluran Pembawa

dan

sepanjang

saluran pembawa. Sampah pada saringan Kelebihan aliran air (oferflow) dari saluran pelimpah Kebocoran air Sedimentasi pasir/tanah Deformasi dan keretakan Penstock Turbin Kebocoran pada rumah turbin Suara aneh dan vibrasinya Suhu Kerusakan pada beltnya Keadaan load stabilizer Kerusakan pada pemanasnya Kebocoran minyak Material/bahan-bahan yang menempel Cabang-cabang yang saling Kebocoran dan deformasi Suara yang aneh dan vibrasi

Bak penenang

Generator Load stabilizer Trafo Transmisi dan distribusi

mendekati

7.3.2 Inspeksi periodik Operator harus melakukan pemeriksaan secara priodik, untuk memeriksa jika terjadi permasalahan/ / kerusakan pada fasilitas dan peralatan. Pada saat pemeriksaan operator kadangkala harus memeriksanya dengan teliti dan melakukan perbaikan jika diperlukan. Beberapa hal dan frekuensi dari pemeriksaan yang harus dilakukan: Fasilitas dan Peralatan
Intake Penstock dan

Hal-hal yang harus diperiksa


Kebocoran, struktur Deformasi deformasi pada dan

frekuensi
6 bulan

Tindakan
Simpan data, perbaiki jika perlu

kerusakan

dan Tailrace

6 bulan 6 bulan 3 tahun 1 tahun 6 bulan 3 tahun 6 bulan 1 tahun 6 bulan

Simpan data, perbaiki jika perlu

kerusakan pada struktur Memberikan pelumas Turbin pada poros Mengganti poros Hubungan baut Berikan pelumas pada poros Ganti poros Kekuatan isolasi angin (winding) Hubungan baut (bolt) Kerusakan belt

Perbaiki

Generator

Ganti generator Perbaiki Perbaiki

Fasilitas dan Peralatan


Stabilizer beban Valve inlet Trafo Transmisi Distribusi

Hal-hal yang harus diperiksa


Penampakan dari

frekuensi
6 bulan 6 bulan 1 tahun 1 bulan 1 bulan

Tindakan
Perbaiki Ganti jika perlu Ganti jika perlu Ganti jika perlu Potong jika perlu

dan

stabilizer beban Kerusakan pada pemanas Kebocoran Kebocoran minyak Cabang yang dekat

7.3.3 Pemeriksaan khusus Dalam hal kasus gempa bumi, banjir, hujan deras dan kecelakaan, maka operator harus menghentikan pengoperasian dan memeriksa fasilitas. 7.3.4. Perekaman

Operator harus menyimpan/merekam data yang diperoleh dari operasi dan perawatan pembangkit. Penyimpanan data tidak hany dapat menolong operator untuk mengingatkan dirinya tentang operasi dan perawatan yang seharusnya dilakukan, tetapi juga merupakan data yang bagus untuk mengetahui penyebab permasalahan pada kecelakaan.